Is it Tough Being a Friend? c2p6

I──Hinomori Ryuuga, telah dibesarkan sebagai laki-laki selama yang aku ingat.
Sebagai seorang anak, aku tidak berpikir itu akan sulit. Sejak awal, aku memiliki sifat yang hidup, dan aku merasa senang berada di peran seorang pahlawan saat bermain.
“Ryuuga. Sebagai anak dari keluarga Hinomori, kau harus mengorbankan hidup Anda saat ini untuk memanggil 'Raja Naga.' Kamu harus membuang hidupmu sebagai gadis biasa, tolong maafkan aku ... ”
Ayahku selalu mengatakan itu.
"Tidak apa-apa, ayah."
Tentu saja, aku menjawabnya dengan senyum.
Ada musuh dari dunia ini, para “utusan Neraka” ──Aku harus melindungi dunia ini dari invasi mereka.
aku berpikir bahwa aku telah memahami berat dari misi ini. Aku tidak ingin mendorong nasib seperti itu pada adik perempuanku, Kyouka.
Namun ... ketika aku semakin besar, aku mulai merasa kecewa karena aku tidak bisa memakai rok atau bagaimana aku tidak bisa mendapatkan barang-barang pribadiku dalam warna pink, yang sangat aku sukai.
(Aku tidak punya pilihan selain menjadi laki-laki ...)
Tidak peduli seberapa jantanku bertindak, hati dan tubuhku tidak bisa menipuku.
Tidak seperti orang-orang di sekitarku, suaraku tidak berubah. Tinggiku juga tidak setinggi itu. Namun meski begitu, dadaku membengkak.
Meskipun aku memiliki perasaan tidak nyaman seperti itu, aku masih terus menjalani pelatihan hidupku.
Sedikit di bawah lima tahun yang lalu, keluargaku menyeberang ke China dan aku menjalani pelatihan ketat dari seorang guru terkenal. Bahkan sekarang orang tuaku masih tinggal di sana dan sedang menyelidiki penguasa para utusan, "Roh Jahat."
... Lalu datanglah saat itu. Pada saat aku akan berubah menjadi seorang siswa sekolah menengah, kami menerima laporan bahwa "para Rasul Neraka" membuat penampilan di Jepang. "
Tempat itu adalah kota yang pernah aku tinggali sebelumnya— kota yang dilindungi oleh keluarga Hinomori, di mana beberapa ratus tahun yang lalu, "Evil Spirit" disegel oleh salah satu leluhurku yang terkenal.
(Jika aku menyelesaikan misi ini, aku bertanya-tanya apakah aku bisa kembali menjadi seorang gadis ...)
Sambil menyimpan harapan sekilas itu untuk diriku sendiri, aku segera kembali ke Jepang bersama Kyouka. Karena kakakku juga akan pindah ke sekolah menengah pertama, diputuskan bahwa kami berdua akan tinggal di Jepang.
Kami menetap di SMA Oumei karena itu yang paling dekat ke rumahku.
Kami membuat penjelasan ke sekolah bahwa aku dilahirkan lemah dan bahkan sekarang aku harus mengunjungi rumah sakit secara teratur. Itu nyaman untuk sering keluar dari kelas dan absen selama PE dan berenang.
(aku tidak punya waktu luang untuk menikmati kehidupan sekolah menengah. Para rasul sudah bersembunyi di seluruh kota ... sebagai penerus 'Raja Naga', aku harus memusnahkan mereka semua!)
Hari itu, aku memasuki upacara masuk sekolah dengan tekad seperti itu di hatiku.
Then── aku menemukan satu anak laki-laki.

"Hei, apakah kamu bagian dari kelas ini?"
aku belum melupakan awal dari semuanya. Dia datang dan mengucapkan beberapa kata itu.
… Sejujurnya, aku terkejut pada waktu itu. Alasannya karena saya tidak merasakan tanda kehadirannya sama sekali.
Aku benar-benar tidak memperhatikannya sampai dia mendekat dan mengeluarkan suaranya.
(W, orang macam apa ... orang ini?)
aku waspada karena "Rasul Neraka" dapat mengambil bentuk manusia, tetapi aku tidak merasakan niat buruk darinya. Dia memperkenalkan dirinya sebagai "Kobayashi Ichirou" dengan cara yang ramah, dan tampak begitu tak berdaya sehingga terasa salah.
Kesan pertamaku adalah dia merasa seperti “siswa SMA itu dapat kamu temukan di mana saja.”
Dia memiliki build medium, dan penampilannya juga rata-rata. Sulit untuk menemukan karakteristik khusus dalam dirinya ... namun, untuk beberapa alasan, dia memiliki kehadiran yang aneh. Dia adalah seorang anak yang paradoksikal yang tidak akan kau ingat, tetapi tidak akan lupa.
aku baru saja memasuki sekolah dan aku sudah bertemu dengan seorang yang aneh ... itulah yang aku sadari saat itu.
Namun, situasinya lebih menyusahkan daripada yang aku pikirkan. Mulai dari hari berikutnya, dia terus mengikutiku namun dia senang.
Tidak peduli berapa kali aku berkata, "Aku tidak ingin kamu terlibat denganku," dia tidak mendengarkan. Dia mengikutiku kemana-mana sambil berkata "Ryuga ini, Ryuga itu." Aku telah merencanakan untuk tidak berteman sehingga identitasku sebagai seorang gadis tidak akan terungkap ...
“Hei, Kobayashi. aku beritahu kamu, jangan ganggu aku. ”
"Oh aku mengerti. Ngomong-ngomong, Yukimiya Shiori, memiliki C cup, sangat imut dan ... ”
"Kamu tidak mengerti."
"aku mengerti. Mari kita lihat, tiga ukurannya ... ”
"Seperti yang aku katakan, kamu tidak mengerti!"
“Sudahlah, dengarkan! Di sinilah kau menyerahkan tes! ”
“Apa yang membuat kamu marah! aku bahkan tidak menerima tes itu! "
Ichirou membuatku sakit kepala untuk waktu yang lama.
Namun, aku tidak membencinya.
Dia pria yang sulit, tapi dia bukan orang jahat. aku melihat dia membawa seorang wanita tua di punggungnya melewati penyeberangan satu kali. aku juga melihat dia memasukkan uang 1000 yen ke dalam kotak sumbangan setelah orang-orang berjuang untuk mendapatkan hasil apa pun selama lebih dari sepuluh menit.
Bukannya dia hanya membuatku kesusahan juga.
Sebagai contoh, Ichirou sering mengikutiku ketika aku sedang diisolasi di dalam kelas.
Ada beberapa kelompok teman di kelas. Ichirou mampu bersosialisasi dengan mereka semua dengan terampil, dan melayani sebagai perantara antara mereka dan aku. aku sangat berterima kasih untuk itu.
"Kamu memiliki kemampuan komunikasi yang cukup tinggi, Kobayashi ..."
"Tentu saja. aku seorang maestro sebagai teman. ”
"Tidakkah kamu pikir akan lebih menyenangkan untuk bersama orang lain daripada aku?"
"Tidak. aku hanya tertarik padamu. "
Sepertinya dia hanya mengatakan itu, tapi itu mengejutkanku
Itu adalah pertama kalinya seorang anak laki-laki memberi tahu aku hal semacam itu.
aku telah menemukan banyak anak laki-laki keren sampai saat ini. Orang-orang semacam itu cenderung berada di sekitar aku karena suatu alasan.
Kobayashi Ichirou bukanlah ikemen dengan cara apapun. Dia hanya berbicara tentang hal-hal mesum dan dia sering lupa mengerjakan PR. Dia adalah seseorang yang kau acuh tak acuh.
... Namun, itu meninggalkan kesan yang agak baik.
Pada usia kita, seseorang cenderung sangat sadar akan lawan jenisnya. Jadi aku percaya bahwa "wajah asli seseorang" hanya muncul ketika mereka dengan jenis kelamin yang sama.
Dan aku merasa bahwa wajah Ichirou yang sebenarnya sangatlah berharga.
aku menganggapnya lebih menarik daripada anak-anak lelaki yang aku temui.
Di tempat pertama, aku lemah untuk mereka tipe memaksa. Ketika seseorang mendekat dengan berani, aku secara tidak sengaja hanya mengangguk. Untuk alasan itu, aku belum bisa menolak pendekatan Yukimiya, Aogasaki, dan Elle.
(Jika Ichirou tahu identitas sejatiku, aku ingin tahu apa yang akan dia pikirkan ...)
Sebelum aku menyadarinya, aku mulai khawatir tentang hal semacam itu di sekitar waktu ketika aku mulai memanggilnya dengan nama depannya.
Pertarungan melawan "Rasul Neraka" secara berangsur-angsur meningkat. Pada waktu itu, aku telah mendapatkan beberapa teman yang memiliki nasib yang sama denganku, tetapi lawan-lawannya juga semakin keras dalam hal proporsi.
(Mungkin jika Ichirou memiliki semacam 'kekuatan', maka kita bisa bertarung satu sama lain ...)
aku ingin dia bersama aku tidak hanya di sisi kehidupan sehari-hari, tetapi juga di sisi supranatural. aku ingin bergantung padanya ... aku telah menyadari bahwa ketergantunganku pada dia sedang tumbuh.
aku mulai curiga bahwa Ichirou memang memiliki "kualitas tertentu."
Dia memiliki refleks gila. Ketika dia memiliki motivasi, dia juga bisa belajar dengan baik. Dia pandai menggambar, dapat segera menguasai segala jenis instrumen, dan memiliki kemampuan komunikasi yang baik. Sementara aku melakukannya, aku juga tiba-tiba disodok olehnya karena kemampuan stealth misterius yang dia pegang.
Kualitas-kualitas yang dia pegang itu adalah── seseorang akan memanggil mereka, "kualitas seorang protagonis."
Tidak diragukan lagi, jika Ichirou memikirkannya, dia bisa mengambil peran utama dalam bidang apa pun.
Mungkin jika dia memegang semacam "kekuatan," para utusan bahkan tidak akan menjadi ancaman baginya. Aku sedikit ke arahnya, tapi itu adalah evaluasiku terhadap Ichirou.
(Ichirou, menjadi orang seperti itu, menganggapku istimewa. Dia mengatakan bahwa dia hanya tertarik kepadaku.)
Tentu saja, dia pikir aku laki-laki. Karena itu, kita hanya bisa memiliki “persahabatan.” Tidak mungkin bagi hubungan kita untuk menyimpang dari rel itu.
Ketika memikirkan hal itu, saya merasakan sakit yang menyengat di hatiku.
Pada saat itu ... aku telah menyadari perasaan-perasaan yang sepertinya aku miliki untuk sementara waktu sekarang.

Suatu hari, aku senang menyadari bahwa Ichirou dan aku berada di kelas yang sama selama tahun kedua kami. Kemudian satu peristiwa besar terjadi.
Ichirou telah melihat pertarunganku dengan para rasul.
Di sana, aku memutuskan untuk mengungkapkan kepadanya tentang keadaanku.
Sejak awal, aku merasa bersalah karena merahasiakan hal-hal ini dari Ichirou. Hari demi hari, rasa bersalahku semakin kuat saat aku terus menipunya ... jika Ichirou mulai menghindariku, maka hubungan kami sebagai teman akan berakhir. Dia akan kembali menjadi tidak ada hubungannya denganku.
Namun, ternyata Ichirou akan tetap menjadi sahabatku.
Dia mengatakan kepada saya bahwa dia akan menjadi temanku tidak peduli apa.
Itu membuat aku sangat gembira sehingga aku ingin menangis. Namun, pada saat yang sama, aku merasakan tekanan di hatiku.
Masalah "menjadi teman" sekali lagi menusukku. Itu telah memicu kekacauan besar dalam diriku.
Dengan hubungan kami saat ini, dia hanya melihat aku sebagai teman. Jika bisa membuat Ichirou kekasihku suatu hari nanti ... berkah seperti itu akan membuatku tersenyum.
aku akan senang jika dia adalah kekasihku.
aku ingin berpegangan tangan dengan Ichirou sambil berjalan.
Aku ingin marah padanya karena mengintipku ketika aku berganti pakaian.
aku ingin pergi ke rumahnya setiap pagi dan membangunkannya.
aku ingin dia membuka mulutnya sementara aku memberinya makan siang kotakku.
Tentu saja, aku tahu bahwa ini "terlarang" bagi aku untuk dilakukan sebagai anak dari keluarga Hinomori. Itu sebabnya aku dengan keras kepala menjaga rahasia ini sejak awal.
aku ingin mengirim pesan kepadanya, “aku seorang gadis. Aku menyukaimu. ”Berkali-kali. Namun, aku akhirnya menghapusnya tanpa mengirim. Aku sudah memakainya dengan diam-diam mengambil foto Ichirou di ponselku.
(Aku ingin tahu apakah ada sesuatu yang bisa aku lakukan ... bahkan dengan misi penting yang kumiliki ini ...)
aku memutuskan untuk berhati-hati dan memberi jarak antara Ichirou dan aku sendiri. Namun, insiden lain terjadi.
Ichirou mengetahui bahwa aku adalah seorang gadis.
aku memutuskan untuk tidur siang di ruang kesehatan sekolah karena pada malam sebelumnya, aku merenungkan apa yang harus dilakukan dan tidak tidur. Aku melepas sarashi yang menyakitkan dan dengan ceroboh tidur seperti itu.
Ichirou melihatku dalam keadaan itu.
aku merasa bahwa ini berarti hubungan kami telah runtuh.
(Apa yang harus aku lakukan? Apa yang harus aku lakukan? Apa yang harus aku lakukan ...!)
aku tidak pernah kehilangan ketenanganku seperti itu sebelumnya, bahkan selama perkelahianku dengan para utusan. aku memberi tahu Shiori dan yang lainnya bahwa "aku kedinginan," untuk mengusir mereka. aku tidak ingin melihat siapa pun.
aku belum menghubungi Ichirou sama sekali. aku merasa terlalu tidak nyaman. aku terlalu takut dan gugup.
(Aku harus berbicara dengan Ichirou dengan benar. Tidak mungkin bagiku untuk menipunya lagi.)
... Mungkin jauh di lubuk hatiku, aku berharap ini akan terjadi.
aku berada di batasku lagian. Perasaanku pada Ichirou sudah mencapai titik di mana aku tidak bisa mengendalikan mereka. Itu seperti balon menggembungkan yang hendak meledak.
Setelah dua hari berada dalam kekacauan, aku menenangkan diri.
Untuk pertama dan terakhir dalam hidupku, aku memutuskan untuk memanjakan diri dan mengungkapkan perasaanku.
──Aku ingin melakukan 'pelatihan pecinta' denganmu, Ichirou──
Itu sedikit menyedihkan bahwa pada saat terakhir, aku mundur dengan membuat permintaan ini. Namun,
Ichirou terperangah dan hanya berkata "O, oh ..." jika aku ingat dengan benar. Dia juga mengatakan bahwa dia secara samar-samar tahu tentang aku sebagai seorang gadis dan dia mempertimbangkan kebutuhanku.
Jadi barangkali— dia memberiku yang OK.
Meskipun itu hanya "pura-pura" sekarang, aku menjadi kekasih Ichirou, yang aku impikan!
aku senang aku mengumpulkan keberanianku ...
aku tidak perlu mengendalikan diri lebih lama lagi. Tidak apa-apa menjadi seorang gadis di depan Ichirou.
Apakah penting bahwa melakukan ini bertentangan dengan aturan? aku akan melakukan ini bahkan dengan aturan bodoh itu.
(Cintaku dan misiku bisa hidup berdampingan. Aku juga bisa memeriksa apakah "kekuatan cinta" bisa membuat seseorang lebih kuat! Kemudian suatu hari, aku akan benar-benar menjadi pacar Ichirou!)
... Aku memiliki semangat yang luar biasa. Sejak itu, "Raja Naga" belum menjadi liar.
Aku entah bagaimana berhasil mengendalikannya sepenuhnya, itu sepenuhnya seperti anak yang patuh sekarang. Ini adalah pribadi, tetapi aku telah secara rahasia memanggil "Dewa Naga" dengan nama "Ron."
Tidak ada lagi yang mengkhawatirkan Hinomori Ryuuga. Aku akan benar-benar menghancurkan "utusan Neraka."
Hanya ada satu kekhawatiran yang aku miliki sekarang—
(Ichirou adalah putra tertua, tapi aku ingin tahu apakah tidak apa-apa baginya untuk dibawa ke keluarga.)
Jika silsilah Hinomori, yang melindungi dunia ini, berakhir, itu akan menjadi buruk, seperti yang diharapkan.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

The Forsaken Hero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Last Embryo

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v2c2