Is it Tough Being a Friend? c1p4

Sekarang hari berikutnya. Seminggu baru dimulai dan itu hari Senin.
Seolah-olah apa yang terjadi di stasiun kereta tidak pernah terjadi, aku terus mengatakan kepada Ryuuga tiga ukuran gadis sekolah seperti biasanya.
“Hei, Ichirou. Shiori benar-benar hanya teman. ”
Ryuuga masih berusaha membuat penjelasan semacam itu, tapi itu tidak terlalu penting.
Adegan itu saat itu ketika aku menjerit dan melarikan diri adalah untuk memenuhi tugasku.
Hanya itu saja— sebuah misi baru.
Begitu sekolah berakhir, aku mengambil Ryuuga, yang sedang kesal, ke dojo. Tujuannya adalah untuk mengintip Aogasaki Rei yang mengganti bajunya.
Peristiwa seperti itu penting dalam "bagian kehidupan sehari-hari." Ryuuga akan lelah jika hanya pertempuran. Penting baginya untuk memiliki relaksasi yang tepat.
Sekarang, target kali ini adalah Aogasaki, tapi ... dia adalah karakter seorang pendekar pedang dan satu-satunya pahlawan wanita yang merupakan siswa kelas tiga.
Dia adalah tipe kecantikan yang tinggi, penuh perhatian, dan bermartabat. Nada suaranya dan kepribadiannya juga cukup bagus. Namun, dia adalah seorang pahlawan / kandidat yang dilengkapi dengan komponen tertentu dari seorang wanita yang menempatkannya pada luka di atas yang lain, "payudara besar." Mereka menggairahkan bahkan ketika mengintipnya dari belakang, di mana kuncir kuda dan tengkuknya terlihat , cukup kekuatan yang harus diperhitungkan.
Sebagai samping, Aogasaki bukan bagian dari klub kendo. Dia hanya datang ke dojo dan berlatih setiap kali klub tidak bertemu, seperti sebelumnya dan hari ini.
Dia mengatakan alasannya adalah sesuatu di sepanjang garis "Tidak adil bagiku untuk berpartisipasi dalam kendo siswa" tapi ... dalam kenyataannya, itu untuk alasan yang sama seperti mengapa Ryuuga adalah bagian dari klub go-home.
Aogasaki juga merupakan "karakter pendamping" yang bertarung bersama Ryuuga. Suatu kali, aku melihat dia memotong dump truck yang mengamuk tepat setengah. aku pura-pura tidak melihatnya.
“Hei Ichirou, kita benar-benar harus berhenti. Melakukan hal-hal seperti ini tidak baik. ”
“Jangan takut setelah sampai sejauh ini. Di balik jendela ini ada surga yang hanya pernah kau lihat dalam mimpimu sampai sekarang. Itu adalah El Dorado. ”
Ruang loker berada di sebelah dojo. Merayap ke jendela dari luar gedung sekolah, Ryuuga dan aku berjongkok sambil waspada. Seperti yang diharapkan, orang yang muncul setelah tirai dibuka adalah Aogasaki.
Lalu kami diam-diam mengintip melalui jendela ... Karena ini adalah bagian kehidupan sehari-hari, harus ada beberapa perkembangan yang mendebarkan. Adalah tugas dari teman untuk menghasilkan mereka. Ini adalah apa artinya menghayati reputasimu sebagai karakter cabul.
“A, baiklah, ayo pergi Ryuga. Jangan biarkan ini berlalu. Ukir apa yang kau lihat dalam pikiranmu. "
"... Astaga."
Berbeda denganku, yang memiliki mata merah, aku merasa bahwa Ryuuga berada dalam semangat yang sangat rendah.
Nah, itu tidak biasa bagi protagonis untuk memiliki libido rendah. Akan merepotkan jika dia terengah-engah denganku. Jumlah martabat yang diperlihatkan pria ini hampir benar.
"Menyelinap, menyelinap ..."
aku menghapus semua tanda kehadiranku dan dengan hati-hati mengintip ke jendela dengan hati-hati.
Benar saja, kulit punggung dan kulit pucat Aogasaki terpapar. Dia sudah mengenakan rok seragamnya, tapi bra di bagian atas tubuhnya masih terlihat.
──Now, ini waktunya untuk melakukan "tugas nyata."
Lihatlah sebentar. Ini keahlianku. Ini adalah bakatku sebagai karakter teman.
"A, a, achoo!"
Aku bersin hebat saat itu juga.
aku membiarkannya dengan volume penuh seolah-olah itu alami, aku telah berlatih sejak tadi malam.
Aogasaki dengan cepat terlihat seperti ini. Sambil menutupi dadanya dengan blus seragamnya, dia meraih pedang kayu di dekatnya.
"Ah! Tidak baik! Kami ketahuan! ”
Tak perlu dikatakan, ini sebenarnya bagus. Semuanya berjalan sesuai rencana.
Pelanggaran cabul sering berakhir hanya sebagai upaya. Kemudian setelah itu, pelaku mendapat imbalan dengan pukulan - itu adalah inti dasar dari episode-episode semacam ini.
"Y, y, kamu orang ... bajingan!"
Aogasaki, yang selalu tenang, mendapat mata berkaca-kaca karena malu dan marah.
Dia memerah, bahunya bergetar, dan ketika aku berbicara tentang itu, payudaranya yang besar juga bergoyang-goyang. Reaksi yang bagus.
Dia seperti karakter keras kepala di mana dalam perkembangan klise, mereka menjadi tak berdaya melawan hal-hal cabul. Dia tampaknya telah menyadari kesenjangan moe ini. Mungkin ini adalah kebijaksanaan dari kakak kelas? (TLN: Gap moe adalah ketika karakter bertindak bertentangan dengan perilaku mereka yang biasa dan itu terlihat lucu)
Namun, Aogasaki, aku harus mengkritikmu pada satu titik.
Jatuhkan bra. Karakter bergaya Jepang seperti kau seharusnya membungkus diri dengan sarashi.
“Mengintip pada seorang wanita yang berubah tidak bisa dimaafkan! Biarkan aku memperbaiki caramu! ”
“Eek! Buat lari untuk itu, Ryuga! ”
Dengan demikian, rencana berjalan tanpa hambatan, dan kami segera bersiap-siap untuk melarikan diri. Baik. Sekarang kejar kami, Aogasaki. Semua sambil menunjukkan dada memantul hidupmu!
Saat kami mencoba masuk ke sprint, ada sesuatu yang zip tepat di sampingku dan menembus pohon di depan kami.
Itu adalah pedang kayu, Aogasaki melemparkannya. Apa yang akan kau lakukan jika itu telah membunuhku, Aogasaki?
"Apakah kamu pikir kamu bisa melarikan diri dariku ?!"
Raungan marah tiba-tiba keluar dari belakang, dan bagian belakang leherku dipegang dengan paksa.
Secara alami, itu adalah Aogasaki. Dia bergegas keluar dari jendela menggunakan kekuatan supernya yang luar biasa, dan kemudian berhasil menarikku dalam sekejap mata. Dia juga telah menangkap Ryuuga yang sudah menggunakan tangannya yang lain.
... Setelah beberapa detik, Ryuuga dan aku berlutut berdampingan. Di sinilah kami akan menerima penilaian.
“Sekarang, kalian semua. Punya alasan? ”
Aogasaki melotot seperti hiu. Untuk beberapa alasan, dia hanya menatapku.
"... Tidak ada."
"Baik. Dalam hal ini, pilih nasibmu. Memotong, menusuk, dipukul sampai mati, atau dicekik. Mana yang lebih kamu sukai? ”
"Rayuan, jika memungkinkan."
“Masih berbicara dengan kurang ajar, kan! Kamu… na… kal…! ”
Aogasaki mulai dengan paksa mencekik leherku. aku ingin menembak ektoplasma dari mulutku, tetapi sayangnya aku tidak memiliki kemampuan yang tidak biasa.
Tiba-tiba, sekilas bra Aogasaki bisa dilihat dari blusnya. Tampaknya dalam kemarahannya, dia lupa menekan bagian atasnya.
(Tidak baik)
Saya segera mengalihkan pandangan saya dari dadanya.
Satu-satunya yang bisa langsung melihat celana dalam wanita / calon adalah protagonis. Terlarang bagiku untuk melihat.
Tidak peduli apa ide yang kau ikuti, itu tidak akan berhasil dengan sempurna ... itulah nasib seorang karakter teman.
“Kobayashi! aku kira kau memancing Ryuuga ke dalam ini! "
"Hei! Tidak benar! Sangat!"
Itu benar. Namun, jika aku tidak melakukan ini, Ryuuga tidak akan mendapatkan "adegan layanan penggemar."
Sekali lagi, libido Ryuuga rendah. Harem protagonis sering herbivora padat, tetapi Ryuuga adalah kasus yang sangat luar biasa ini.
"Kebohongan! Tidak mungkin Ryuuga akan mengusulkan untuk mengintip! ”
"Itu kebenaran! Ryuuga membawanya ke aku! “Kami benar-benar harus berhenti. Melakukan hal-hal seperti ini tidak baik, 'adalah bagaimana akumenjawab! Dan kemudian dia memberi tahu aku tentang itu menjadi El Dorado!
Setelah itu, Ryuuga bergumam "itu sebenarnya kebalikannya ..."
Terima kasih atas balasannya, Ryuuga. Memang, kau bukan orang yang akan mengusulkan untuk mengintip yang lain.
“Kobayashi. Ada kata-kata terakhir? ”
"U, um ... ketika aku berlutut seperti ini, aku mungkin bisa melihat celana dalammu."
"Mati!"
"Aku hanya mengingatkanmu!"
Sebelum pukulan akhir bisa membuatku tersungkur, aku menjatuhkan diri. Yang dalam peran pendukung tidak perlu menderita lebih dari ini.
Berpura-pura pingsan adalah niatku, tetapi Aogasaki serius.
Bam, bam! Dua pukulan menghantam kepalaku, aku mulai melihat bintang, dan kemudian aku kehilangan kesadaranku pada saat itu.
Tepat sebelum itu terjadi, mataku bertemu dengan Ryuuga. Dia menatapku dengan tatapan yang sedikit tidak senang.
Kurasa dia marah karena aku menyalahkannya. Atau mungkin dia marah karena aku melihat bra Aogasaki.
Jangan khawatir Itu praktis di luar bidang penglihatanku. aku tidak akan membuat kesalahan seperti itu.
Jadi Ryuuga ... berhenti memukuliku bersama Aogasaki.
Pukulan kedua itu adalah kamu, bukan?

Sekitar satu jam telah berlalu.
Ketika aku bangun, aku berada di tempat tiduru di rumah.
Sepertinya Ryuuga membawaku ke sini. Kepalaku masih berdenyut dan sakit, tetapi seperti yang diharapkan dari para ahli pertempuran ... mereka dengan terampil menghindari poin-poin penting.
(Ini baik bahwa aku telah memberi tahu Ryuuga tentang kunci yang tersembunyi di dalam pot bunga di kebun)
Sebagai samping, mirip dengan situasi di rumah Ryuuga, orang tuaku berdua bekerja dan jarang pulang ke rumah.
Meski begitu, aku tidak bisa memasak seperti Ryuuga dapat, terutama karena aku tidak ingin melakukannya. Mendapatkan makanan dari toko serba ada siang dan malam baik-baik saja bagiku.
“Fiuh. aku melakukan pekerjaan dengan baik sekali lagi hari ini. ”
Untuk saat ini, aku keluar dari tempat tidur sambil berbicara pada diri sendiri.
Nilai dari episode ini pasti sepadan dengan usaha. Meski telah membuat kesalahan saat itu mengenai Yukimiya, hasil kali ini luar biasa.
(Aku ingin tahu apakah Ryuga menikmati dirinya sendiri. Aku pikir itu cukup menyenangkan setidaknya.)
Dengan teman bodoh yang terlibat, bagian kehidupan sehari-hari setidaknya harus menghibur. Terutama ketika alur cerita utama berisi pertempuran supernatural yang tegang.
Dalam arti itu, tugas yang aku tugaskan adalah tugas berat. Ini pasti bukan sesuatu yang akan dipercayakan kepada orang lain.
(Aku bertanya-tanya apa yang Ryuga lakukan dengan benar sekarang ... mungkin dia sedang bertarung dengan kekhianian sekarang tanpa waktu bahkan mengerjakan pekerjaan rumah.)
Yah, jika perlu, aku bisa mengajari dia. aku tidak memiliki banyak motivasi dalam hal-hal untuk diri sendiri, tetapi jika itu demi aktor utama, aku yakin bahwa aku dapat menangani dukungan apa pun yang diperlukan.
... Sambil memikirkan hal-hal seperti itu, aku kemudian menerima pesan dari ponselku.
Setelah memeriksa, itu dari Ryuuga.
'Apakah kamu bangun? Dinginkan kepalamu, dan maksudku dengan dua cara! Juga, jangan lupa mengerjakan PR! '
Seperti yang diharapkan, dia adalah seorang protagonis yang dapat saya andalkan ketika menjadi baik dengan retort.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5