Is it Tough Being a Friend? c1p1

Jalan Benar Menjadi Karakter Teman

Untuk mengulangi sendiri, namaku adalah Kobayashi Ichirou.
Bahkan jika aku mengatakannya sendiri, saya pikir itu nama yang cukup generik. Terlalu generik sampai sulit diingat. Saat ini, orang dapat memiliki beberapa nama yang unik. Alasan untuk namaku, tentu saja, karena aku putra sulung.
aku seorang siswa tahun kedua yang masuk ke Sekolah Tinggi Oumei.
Ini adalah sekolah yang lancar, tidak ada siswa yang sangat berbakat dan juga tidak ada siswa yang sangat buruk. Tidak ada klub yang berpartisipasi dalam kompetisi nasional.
aku sendiri tidak memiliki karakteristik khusus yang layak disebut. aku memiliki medium build dan penampilanku mungkin rata-rata juga. Tidak diragukan lagi, aku seorang pria yang merupakan inkarnasi dari "siswa SMA yang dapat kau temukan di mana saja."
... Demi argumentasi, jika aku adalah novelis, aku akan membuat seseorang seperti aku sebagai karakter latar belakang.
Jika aku terlibat dengan cerita utama, aku akan segera dimakan oleh salah satu kekhasan. Menjadi korban yang menyedihkan adalah satu-satunya tujuan yang aku lihat sendiri.
Menjadi orang yang aku, itu akan menjadi tentang tingkat keberadaanku setelah semua ... aku telah menyadari hal-hal seperti itu sejak lama. aku sudah menjadi sadar diri pada saat itu aku menjadi sadar akan apa yang terjadi di sekitarku.
Namun, kamu dapat mengatakan bahwa bahkan aku memiliki satu keahlian khusus.
Ini adalah "bakat untuk dukungan."
Bahkan jika tidak mungkin bagi aku untuk menonjol, aku dapat membuat orang lain menonjol. Untuk meningkatkan, membuat bersinar, untuk mempromosikan— bahwa inilah jenis keterampilan yang aku kuasai.
Dan sekarang, dengan sedikit keberuntungan, aku bisa mendapatkan posisi terbaik dari "teman protagonis."
aku dipercaya dengan tugas penting untuk menjadi karakter pendukung yang dapat membuat demonstrasi penuh berada di sela-sela.
Tidak pernah aku ingin menjadi "protagonis."
Sebagai anak kecil, aku hanya bersorak untuk ranger merah di skuadron pahlawan. Setelah semua, aku melihat ke bawah pada warna lain.
Kesempatan untuk menyadari “peran pendukung” aku muncul di taman kanak-kanak, ketika kami sedang bermain. aku memainkan bagian dari hewan yang menyertai Momotaro. (TLN: Momotarou adalah karakter cerita rakyat Jepang.)
Namun, peranku bukanlah seekor monyet, atau seekor burung pegar, atau seekor anjing, tetapi seekor kadal yang berjumbai. Ada terlalu banyak taman kanak-kanak untuk pemain biasa jadi kami harus menambahkan beberapa karakter asli. aku percaya ada juga racoon, segel, dan alpaca. Mengingat apa yang dipikirkan orang tua, kami tidak ditetapkan sebagai pelayan Momotaroou, tetapi sebaliknya adalah "teman-temannya."
(aku juga ingin bermain Momotarou ... tapi aku cukup polos)
Meskipun aku memiliki pikiran seperti itu, aku masih membawa gulunganku sebagai kadal yang sudah digoreng. Pada akhirnya, aku melindungi teman dekatku, Momotaro, dari serangan iblis dan menjadi satu-satunya sekutu yang mati dalam panasnya aksi itu.
"Jangan menangis Momotaro ... ada hal-hal yang harus kamu lakukan ..."
Sambil mengatakannya, aku mati sebagai kadal yang sudah diburu-buru. Tentu saja, perkembangan semacam itu tidak ada dalam naskah, tetapi aku ingin memeriahkan klimaks dengan caraku sendiri.
Setelah pertunjukan selesai, sang guru menangis. Guru memberi aku pujian dengan mengatakan “Ichirou, kadalmu yang berjumbai adalah yang terbaik. Kamu membuat Momorou, diperankan oleh Takashi, terlihat seperti pahlawan sungguhan. ”Orang tuaku juga mengagumiku.
Pada saat itu, aku memiliki perasaan pencapaian yang tak terlukiskan, sensasi yang menggembirakan, rasa kepuasan—
Tidak diragukan lagi, itu adalah awal dari Kobayashi Ichirou yang aku miliki saat ini.
Dari titik pandang itu, ketika melihat skuadron pahlawan, aku lebih peduli tentang ranger hijau daripada yang merah. Dia bukan bagian dari cerita utama, tetapi ranger hijau, yang merupakan anggota yang menyertainya, sekarang ada di pikiranku.
Saat eskalasi, aku mulai memperhatikan karakter yang bahkan bukan anggota skuadron. seorang dokter, seorang sekretaris, seorang ayah biasa, dan seterusnya.
Mereka sesekali membuat penampilan mereka, anak yang sangat muda itu aku terus melihat mereka dengan penuh gairah. Namun, tidak ada yang mengerti perasaan ini.
Semua orang hanya bersorak untuk karakter utama ... aku bahkan ingat ibuku mengatakan "Tidak ada sosok vinil ayah."
Bahkan ketika aku pergi ke pertunjukan pahlawan di musim panas di kelas duaku, hanya ada anggota skuadron. Mereka yang berada di generasi yang sama dengan aku, yang senang, tidak memahami aku.
(Semua orang mengambil karakter pendukung terlalu ringan. Ceritanya tidak hanya berkisar pada karakter utama. Ada banyak karakter di dalam dunia ...)
Ketidakpuasan seperti itu tumbuh setelah aku memasuki kelas lima, dan pikiranku berubah menjadi tindakan.
Di dalam kelas, aku semakin dekat dengan ketidakjelasan dan memutuskan untuk membuat orang lain bersinar.
Daya tarik seorang protagonis dapat bertumbuh bergantung pada teman-teman dan sub-karakter mereka ... aku melakukan beberapa eksperimen dan pengamatan untuk mengonfirmasi pemikiran semacam itu.
Untuk memulai, aku mengawasi murid pindahan, Ishida. Dia adalah seorang anak laki-laki sepak bola dari Okinawa yang tidak cukup berbaur dengan kelas karena kepribadiannya yang pemalu. Selama istirahat, dia selalu mengasingkan diri ke pojok tempat bermain dan menyulap bola bola sendirian.
aku terus mengawasinya selama istirahat dan segera berusaha untuk menghubunginya.
“Ishida! Jangan hanya menyulap bola, latih juga tembakanmu! ”
Ishida terkejut dengan ucapan yang tiba-tiba itu.
"K, Kobayashi ...?"
“Kamu seperti protagonis, kamu mungkin seorang striker ace! Ayo, serang! aku akan menjadi penjaga gawang! ”
"Kobayashi, apa kamu tertarik dengan sepakbola juga?"
"Nggak! Jika kau mau, kita bisa melakukan ping pong! ”
Sejak hari itu, aku adalah teman dan pelatih Ishida yang saat ini bingung.
Tampaknya dia cenderung menjadi maju, dan Ishida membaik dalam sekejap mata. Dengan kekuatannya dalam menerobos, ia mampu bersaing dengan kepala tim, dan mampu bergegas menuju tempat dengan terampil.
Sementara itu, aku dengan tekun membiasakan kelas dengan sepakbola dan mengatur permainan dasar selama jam istirahat. aku berbicara dengan guru, dan mengubah turnamen permainan bola dari bola basket menjadi sepak bola.
Adapun Ishida, dia pergi ke arah yang condong ke selera Okinawa-nya. Slogannya adalah "kami akan mengatur entah bagaimana caranya" dan dia menamai tembakannya "Chinsuko Bazooka “ (TLN: Slogannya adalah frasa yang berasal dari Okinawa dan Chinsuko adalah manis yang berasal dari Okinawa)
“Hei, Kobayashi. aku ingin tahu apakah aku benar-benar perlu menamai tembakanku ... ”
“Idiot! kau harus membuat karaktermu berbeda! Jika kamu serius tentang ini, aku juga ingin kamu selalu mengunyah tebu! ”
"Aku, aku tidak mau!"
Berkat efek dari aku mempromosikannya, Ishida menjadi pemimpin kelas sebelum ada yang menyadarinya. aku juga tahu bahwa dia memiliki enam gadis yang naksir padanya.
Anak yang tidak dikenal oleh siapa pun di sekolah dasar sekarang adalah “Sepakbola Ishida dari Okinawa” …… eksperimen itu sukses besar.
"Kobayashi, mengapa kamu pergi sejauh ini untukku?"
“Karena aku hanya seorang sub-karakter. Tidak seperti kamu, aku hanya kepribadian biasa dan kurang individualitas. ”
“Prestasiku adalah berkat bantuanmu, Kobayashi ... Aku sangat menghargainya, Kobayashi. Jika bukan karena kamu, aku akan sendirian selamanya── ”
Setelah itu. Ishida yang sederhana sekali lagi pindah sebelum kami selesai dengan sekolah dasar.
Sesuai suratnya, ia lolos proses seleksi dan masuk tim klub. Tampaknya dia belum bertemu seseorang yang telah meniupkan lebih banyak kehidupan ke dalam dirinya daripada aku.
(Sepertinya dukunganku adalah real deal. Juga, peran pendukungnya agak menyenangkan ... aku ingin mendukung lebih banyak karakter!)
aku, menjadi antusias, memperluas jangkauan kegiatanku setelah memasuki sekolah menengah pertama.
Suatu kali, untuk memenuhi pencarian Yamashita untuk cinta, aku terlibat dengan gadis lain. aku mendekatinya sambil berkata "Semuanya baik, jadi biarkan aku menemanimu sebentar", lalu Yamashita berlari dan menyelamatkannya. Keduanya menjadi pasangan yang terbuka.
Yamashita terkesan dan berkata “Kobayashi, kamu benar-benar pandai berakting seperti berandalan.”
aku juga membuat Watanabe, seorang tunggakan, bos sekolah. aku menjatuhkan lawan yang terlalu berat untuk dia tangani dan meminta Watanabe mengambil penghargaan.
Watanabe sedikit ketakutan dan berkata "Kobayashi ... Aku merasa seperti aku tidak akan bisa menang melawanmu di seluruh hidupku."
aku juga membuat ketua OSIS, Sekiguchi, top skorer sekolah. aku terjebak dengannya dan mengajarinya tentang apa yang kami pelajari, dan kemudian dia mendapat nilai penuh pada tesnya di semua mata pelajaran. Tentu saja, itu tidak akan baik jika protagonis itu curang.
Sekiguchi mengerang sambil berkata "Kobayashi ... bagaimana kamu bisa lebih baik mengikuti pelajaranmu dibandingkan dengan aku ..."
Seperti itu, aku memainkan peran dari berbagai karakter teman dan menghasilkan banyak "keberadaan ranger-seperti merah." Berkat itu, jumlah temanku telah meningkat secara diam-diam.
Namun– jatuh ke dalam hatiku, aku masih merasa frustrasi.
(Ini bukan itu. Orang-orang ini bukan orang-orang. aku ingin mendukung seseorang yang seperti protagonis asli. Orang yang memiliki alam semesta berputar di sekitar mereka, pahlawan sejati. Di mana mereka bisa? aku ingin yang ideal , protagonis di antara protagonis. ")
aku lulus dari SMP dengan kelaparan seperti itu, dan kemudian ada hari pertama saya di Oumei High School.
aku bertemu dengannya.

Itu kira-kira setahun yang lalu sejak saya pertama kali bertemu dengannya. Saat itulah upacara penerimaan sekolah telah selesai, dan aku menginjakkan kaki di ruang kelas.
──Dengan sekilas pandang, aku bisa mengatakan bahwa dia bukan orang biasa.
Di antara teman sekelas yang mengobrol dan bersenang-senang, dia berdiri sendiri di samping jendela. Udara di sekitarnya jelas berbeda dari orang lain di latar belakang.
(Katakanlah, orang ini ... terlihat sedikit seperti bintang idola.)
Bagian depan dan belakang rambutnya bergetar karena angin yang bertiup. Sementara dia memiliki fisik yang ramping, dia memberikan sedikit udara yang bermartabat. Bahkan tas sekolah yang dia tempatkan di bawah kakinya terlihat sedikit suci.
Sambil memberikan semacam "aura khusus", dia bersandar ke jendela dan menatap luar.
Sementara memiliki profil yang tenang, matanya memegang cahaya yang kuat di dalamnya. Seolah-olah dia adalah karakter yang kuat yang mengatakan "Hmm, aku punya mata yang baik. Murid-murid ini akan menembus langsung tanpa ragu-ragu. ”
(Aku mengerti. Orang ini jelas-jelas adalah ranger merah asli. Tidak, dia berada pada tingkat merah atau merah. Siapa kamu? Darimana asalmu?)
Menyadari itu, aku langsung menuju sebelum memeriksa posisiku.
aku ingin tahu lebih banyak tentang dia. aku ingin tahu pengaturan karakter detailnya ... darahku sebagai pendukung membuatku bingung.
"Hei, apakah kamu bagian dari kelas ini?"
Untuk itu, aku memutuskan untuk mencoba dan mengucapkan kata-kata itu. Meskipun itu masalahnya, semuanya akan berfungsi sebagai ucapan.
“Yah, aku juga tidak punya kenalan di sini, jadi aku mulai khawatir. Senang bertemu denganmu."
Meski mengatakan itu, dia hanya melirikku sebentar dan segera mengubah pandangannya kembali ke apa yang ada di luar. Dia tampaknya bertindak dengan cara yang samar. Yah, aku sudah terbiasa dengan orang-orang semacam ini.
“aku Kobayashi. Kobayashi Ichirou. Dan kamu?"
"... Hinomori Ryuuga."
Itu kejutan pertama.
"H, Hinomori ... Ryuuga?"
Pada saat itu, ada celah seperti surga dan bumi di antara namaku, “Kobayashi Ichirou,” dan miliknya. aku memiliki “kayu” dalam namaku ketika dia memiliki “hutan.” Pohon miliknya hanya memiliki satu pohon lagi. Sepertinya tidak ada apa pun yang menunjukkan asal usul namanya. 
(TLN: Ini tidak masuk akal tanpa mengetahui kanji Jepang. Pada dasarnya, kedua orang itu memiliki nama yang menyertakan karakter kanji yang berkaitan dengan pepohonan. Nama Kobayashi mengandung karakter “林” sementara nama Hinomori mengandung “森”. Karakter untuk 'pohon 'adalah “木”; perhatikan bagaimana nama Hinomori memiliki satu pohon lagi dalam kata karakter yang dikandungnya).
aku tidak pernah bertemu seorang pria yang memiliki nama seperti protagonis sebelumnya.
“O, oh, itu nama yang keren. Ini seperti sesuatu dari anime atau novel ringan. ”
"Aku sangat tidak suka nama ini."
"Hah? Mengapa?"
"Aku merasakan itu ... itu adalah salah satu yang terus terikat oleh takdir sampai kematian seseorang."
──Oh. Oh-hoh.
“Bukankah itu baik-baik saja? Ini adalah protagonis yang cantik, bukan? ”
Orang ini mungkin saja benar-benar nyata. Ini mungkin sekali orang yang aku cari!
“Ngomong-ngomong, ayo rukun, Hinomori. Ah, tidak apa-apa kalau aku memanggilmu Ryuga? ”
"Aku tidak begitu keberatan ... tapi aku akan memberitahumu hanya ini."
"Hmm?"
“Lebih baik jika kamu tidak terlalu banyak terlibat denganku. Ini demi dirimu sendiri, Kobayashi, oke? ”
"……"
Biasanya, seseorang mungkin akan berpikir 'apa yang pria bicarakan?', Tapi hatiku melonjak. Kalimat itu hampir sempurna dalam buku saya.
──jadi keren! Orang ini benar-benar harus menjadi protagonis, kan?
Kemudian guru wali kelas tiba, sehingga mengakhiri percakapan pertamaku dengan Ryuuga.
Namun, kejutan keduaku menunggu dalam perkenalan diri kelas yang dilakukan setelah itu.
“Aku Hinomori Ryuuga. Sampai aku menjadi siswa SMA, aku tinggal di salah satu lokasi paling terpencil di China karena keadaan keluarga. ”
Ada apa dengan itu! Keadaan seperti apa!
Nama yang berbeda, keadaan yang berbeda - aku sudah terpikat oleh Hinomori Ryuuga pada tahap itu. Sampai pada titik di mana aku bahkan tidak ingat perkenalan diri seperti apa yang aku buat sama sekali.
aku ingin berteman dengannya. aku ingin memainkan peran pendukung untuk orang ini ... hal-hal seperti itu adalah satu-satunya pemikiran di kepala saya.
Ini adalah sesuatu yang aku dengar kemudian, tetapi rupanya aku telah memperkenalkan diri dengan mengatakan "aku teman dekat Ryuga, Kobayashi."
Sejak hari itu, aku mengikuti Hinomori Ryuuga.
Pagi, antar kelas, makan siang, sepulang sekolah. aku hanya berbicara dengannya sebentar. Karena dia memiliki perasaan yang jauh padanya, aku memutuskan untuk mendekatinya sebagai orang bodoh yang sangat tegang.
Pada awalnya, Ryuuga menunjukkan ekspresi kesal, tetapi setelah beberapa bulan, itu mendapat titik di mana dia akan meresponku. Lambat laun, sikapnya melunak, dan ia akhirnya mulai menunjukkan senyum.
“Ah hah hah. Kamu bodoh, Ichirou. aku tidak sesederhana itu. ”
“Siapa yang kamu panggil idiot! Aku serius! Setelah semua, aku bisa memeras percakapan darimu! "
"Apa yang kamu ingin aku katakan?"
"Jika aku bergumam 'apa ibu kota Belgia', kau seharusnya mengatakan 'Brussels, Pak.'"
"Benar-benar tidak."
Melihat sifat asli Ryuuga, dia jauh lebih sederhana daripada yang aku pikirkan dan dia cukup ahli dalam memainkan pria straight. Secara bertahap, karakterku mulai memiliki kompatibilitas yang baik dengan dia.
“Mengesampingkan itu, Ryuga, bagaimana kalau kita pergi ke kolam renang? Ada yang cukup besar di kota tetangga. ”
"Maaf, tapi aku tidak suka berenang sebanyak itu."
“Berenang hanyalah sebuah alasan! Apa yang benar-benar kita inginkan adalah permen mata! Apa yang terlintas dalam pikiran ketika kau memikirkan tentang kolam renang! ”
“Biarkan aku mengakhiri ini dengan beberapa kata singkat; itu sejauh aku akan membiarkanmu pergi. ”
──Saat waktu yang kita habiskan bersama, baik di dalam dan di luar sekolah, meningkat, aku telah menegaskan bahwa Ryuuga benar-benar protagonis. Dan pikiran seperti itu tumbuh dari hari ke hari.
Pertama-tama, pria ini hampir tidak pernah membicarakan masa lalunya.
Ketika ditanya tentang waktu sebelum sekolah menengah, dia selalu mengelak dari pertanyaan dengan mengatakan "aku tidak punya cerita yang layak dibicarakan." Hanya di anime kau akan menemukan protagonis seperti itu.
Juga, pria ini sering keluar dari kelas.
Begitu dia kembali, dia menjadi sangat lelah, darah keluar dari bibirnya, lengan dan ujung lengan seragamnya robek, dan seterusnya. Hanya dalam novel ringan kau akan menemukan tokoh protagonis seperti itu.
Belum lagi, pria ini memiliki beberapa kemampuan yang tidak biasa.
aku pernah mengintipnya menggunakan aura dari tangannya untuk membakar majalah manga, setelah itu dia merosot ke bawah sambil berkata "aku tidak bisa menyelesaikannya ..." Hanya dalam karya serial, seperti yang dia baca, akan kau menemukan protagonis seperti itu.
(Ini serius. Orang ini melawan keanehan-keanehan tersembunyi, pahlawan sejati! Dia yang awalnya aku cari, pahlawan sejati!)
aku tidak pernah mengira kekhasan yang mungkin ada monster, tetapi hal-hal sepele seperti itu tidak perlu dikhawatirkan.
aku akhirnya bertemu dengannya. Oh, betapa aku ingin menjadi satu-satunya orang yang menjadi dukungan orang ini! Untuk mendukung siapa yang menjadi pusat alam semesta ini, protagonis protagonis!
... Tak lama, kami memasuki tahun kedua sekolah menengah dan kami sekali lagi berada di kelas yang sama. Pada saat itu, Ryuuga mengatakan sesuatu.
“Senang bisa bersama lagi. Mari berteman dengan baik, Ichirou. ”
"Hah?"
"Awalnya kamu agak menyebalkan, tapi sekarang, kamu seseorang yang berharga bagiku, Ichirou."
"Ryuga ..."
"Hanya ketika aku bersamamu aku bisa melupakan misiku ... ah, tidak masalah apa yang aku katakan."
Ketika mendengar kata-kata itu, aku gembira dan merasa ingin mengatakan "kau dapat bergantung padaku!"
aku telah diterima sebagai karakter teman dari protagonis.
Sejak saat itu, aku bisa tetap di sisinya. aku telah lulus audisi Ryuuga!
"Kehidupan karakter teman" aku telah mencapai hingga saat ini.
Dia mampu tersenyum di depanku sekarang, tapi aku pikir Ryuuga benar-benar tangguh. Bagaimanapun, ia membawa nasib dunia ini di pundaknya. aku khawatir dia akan botak karena stres.
aku tidak bisa berbuat banyak karena aku tidak seharusnya tahu tentang segala hal. Tidak peduli apa, setiap kali salah satu rahasianya tergelincir, aku tidak punya pilihan selain menutup mata terhadapnya.
Tapi itu tidak masalah. Jika aku jujur, aku tidak begitu tertarik pada Ryuuga yang merupakan bagian dari alur cerita utama. Sejauh yang aku ketahui, Ryuuga yang aku tahu adalah Ryuuga di “momen kedamaian.”
Aku bukan "teman" Ryuuga, tapi hanya "teman" ... Aku tidak bisa menjadi kadal yang berjubel yang bertarung bersamanya, tetapi sebagai kadal yang lebih rendah. aku berencana untuk membangun pengalaman yang cukup untuk melakukannya.
Dalam "bagian kehidupan sehari-hari", aku melakukan yang terbaik untuk membantunya melupakan kekhawatirannya. aku memberikan momen kenyamanan dan hiburan yang biasa bagi Ryuuga.
Itulah misiku sebagai Kobayashi Ichirou.
aku yakin tidak ada orang lain di sekitar Ryuuga yang dapat mengambil posisi ini selain aku.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5

Tensei Shitara Ken Deshita