Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e v3c5p8


Aku menghela nafas panjang yang menghadap Horikita yang telah kehilangan kesadarannya sepenuhnya. Sudah lama sejak aku memiliki lawan yang keras kepala. Mungkin jika kondisi fisiknya baik, itu tidak akan menjadi situasi yang konyol terlepas dari pemenangnya. Dia sekuat itu.
aku melanjutkan apa yang aku lakukan tak lama kemudian dan menggali senter dan transceiver yang terbungkus vinil. Meskipun aku lebih suka dilewati tanpa menggunakan itu jika aku bisa.
"Apa…?"
Tepat setelah aku mengambil dua barang yang terkubur di dalam tanah, aku tertangkap oleh sensasi misterius. aku tidak tahu penyebabnya. Hanya saja untuk beberapa alasan aku merasa mereka berbeda dibandingkan terakhir kali aku menguburnya.
"Mungkinkah ... karena hujan?"
Penutup itu pasti hanya overthinkingku, aku mendapatkan tanganku pada transceiver. Kemudian aku melaporkan lokasiku saat ini kepada dia yang sedang menunggu untuk dihubungi dari suatu tempat dan duduk untuk beristirahat.
30 menit harus berlalu sejak saat itu. Senter menyalakan lampu di depanku. Dua kali. Tiga kali. Itu diatur dengan baik seperti kode Morse. aku melakukan hal yang sama dan mengirim sinyal menggunakan senter dekat kakiku. Untuk bergema satu sama lain, cahaya membimbingnya semakin kuat. Dengan wajah menjengkelkan yang tidak ingin kulihat, Ryuuen muncul.
“Oi. Terima kasih atas kerja kerasmu, Ibuki, ini adalah penampilan yang bagus. ”
"... Itu dibenarkan, kan?"
"Dibenarkan? kau tahu kamu harus melakukannya tanpa membuat kekacauan atau kau tidak akan mengambil risiko datang ke sini ” 
“Tidak ada jalan lain, kan. aku tidak berpikir kamera digital akan rusak. "
Betul. Jika saja kamera digital tidak rusak, aku akan mengambil foto kartu kunci dan semuanya akan berakhir di sana. aku akan memiliki bukti tertentu di tanganku. aku bahkan tidak akan menyebut Ryuuen menggunakan transceiver. Tapi sebagai hasilnya, aku mengambil risiko besar membawa kartu yang menyebabkan Horikita menemukan warna asliku.
"Jadi, di mana kartu itu?"
"Itu disini."
aku mengambil kartu dari sakuku dan menyerahkannya kepada Ryuuen. Ryuuen menyinari kartu dengan senter, mengkonfirmasi nama yang diukir di atasnya adalah milik Horikita Suzune.
“Kamu, datang ke sini untuk memastikannya juga. kau memintanya dari awal. Jadilah tenang. Tidak ada yang seharusnya berada di sini dalam cuaca dan kegelapan ini. Ini baik untuk mengambil tindakan pencegahan tetapi jangan buang waktumu. ”
Katsuragi kelas muncul dari tempat persembunyiannya. Dia adalah tipe pria yang tenang dan mantap. Benar-benar kebalikan dari pemimpin kami. Aku pura-pura tenang, tapi pikiranku tidak bisa membantu tetapi sekali lagi menyadari kehebohan Ryuuen. Tepat setelah sidang ini dimulai, Ryuuen mengatakan dia akan membujuk kelas A terhadapku dan dia benar-benar melakukan itu. Tapi bagaimana ...
Mengambil kartu Horikita dari Ryuuen, Katsuragi mengamatinya dengan matanya sendiri. Itu tidak mungkin ditempa di pulau yang tidak berpenghuni ini.
"Sepertinya yang asli."
"Apakah kamu setuju dengan ini?"
Meskipun itu menunjukkan bukti tertentu, Katsuragi tidak mengubah ekspresinya yang keras. aku pernah mendengar dia seorang yang berhati-hati, tetapi berhati-hati ini adalah jenis penyakit.
“Kamu berhasil menyusup ke dalam kelas D dengan baik. Bukankah kamu dicurigai? ”
“Dalam keadaan normal, aku pasti sudah. Tapi, bagaimana aku berhasil melakukannya - itu rahasia untuk diperdagangkan. ”
Tanpa sadar aku mengusap pipiku. Ketika operasi spionase diluncurkan di kelas D, Ryuuen memukulku untuk membuat cuti ku kurang palsu. Tetapi rasa sakit dan kebencian di balik semua itu nyata. Tentu saja, aku salah memahami bahwa siswa di kelas D dipukuli dan ditendang keluar juga. Mungkin jika aku tidak terluka, aku tidak akan bisa melakukannya dengan lancar.
“Jangan merenungkannya selamanya. Ini adalah situasi hitam-putih. Selain itu, kamu sudah melakukan setengah hal untuk kita. Jangan bodoh dan mundur di sini. ”
"…Betul."
Meskipun dia menjawab ini, sepertinya mereka tidak mencapai persetujuan. Melihat ini, Ryuuen tersenyum seolah siap menyerang mangsanya. Daripada merasa terganggu, dia berbisik:
“Apa yang akan kamu lakukan jika ini bukan perbuatan baik? Tahukah kau bahwa faksi Sakayanagi kini telah mengambil alih kekuasaanmu dan memiliki mayoritas sejak desas-desus menyebar tentangmu yang gagal memasuki OSIS setelah mengajukan dirimu sebagai kandidat? Inilah kesempatanmu, kan? ”
"Nakal ... Mengapa kamu mengatakan ini padaku?"
“Sebuah kelas memegang tempat perusahaannya dengan membentuk aliansi. Jika itu yang terjadi, bahkan mereka yang telah mengkhianatimu akan datang di bawah payungmu. Atau akankah aku beralih ke musuh? Apa yang akan terjadi jika itu benar ... ”
Ini tidak seperti Katsuragi menandatangani kontrak dengan iblis. Dia hanya bernegosiasi. Tapi pikiran itu naif. Setelah kau berdiskusi dengan setan, itu akan mengarah pada kontrak darah wajib.
“Sakayanagi sekarang tidak ada. Tidak mungkin seseorang yang tidak bisa membuat keputusan di sini mengatur kelas A. ”
“... Kami telah menyelesaikan negosiasi seperti yang dijanjikan. aku akan menerima proposalmu. "
Setelah mengatakan ini, Katsuragi mengulurkan tangannya ke Ryuuen. Tanpa jawaban, Ryuuen dengan berani tersenyum.
"Itu bagus. kau telah membuat penilaian yang tepat. "
“Tapi apa negosiasi itu? Maukah kau menjelaskan kepadaku secara detail? "
aku tidak peduli apa pun yang mereka lakukan, tetapi aku memiliki hak untuk mengetahui detailnya. Setelah membidik kelas A, aku harus memutuskan apakah terhubung dengan Ryuuen adalah hal yang benar untuk dilakukan.
"Untuk bersatu dengan kelas A."
“Biarkan aku kembali. aku tidak ingin menimbulkan kecurigaan tinggal di sini lebih lama dari biasanya ”
Katsuragi mengembalikan kartu itu padaku. Lalu dia menghilang dalam kegelapan.
“Jadi, bagaimana dengan negosiasi? Apa detailnya? Apa kompensasinya? ”
Guntur menderu dari laut segera setelah badai memenuhi langit dengan cahaya putih bersinar. Tanpa terkejut, Ryuuen, dengan senyum menakutkan, memberitahuku detail kontraknya. Detail itu tidak sederhana, tapi rumit. Namun, bahkan dengan metode-metode biasa yang menumpuk masalah, dan pencapaian yang pasti sulit, ada banyak hadiah yang besar.
Sebelum dimulainya persidangan di mana sebagian besar siswa akan pensiun dan menikmati liburan di kapal, situasi yang tidak pernah dibayangkan sebelumnya terjadi dan segalanya bergerak sesuai dengan tujuan Ryuuen. Aku benci nyali orang ini sampai ke titik aku ingin dia mati, tapi dia sangat dekat dengan kelas A setelah semua. aku menegaskan ini lagi.
“Tapi… Apakah ada jaminan bahwa Katsuragi akan terus menepati janjinya? Bahkan di atas kertas bekas. "
“Tentu saja, ada penutup untuk itu. Dia tidak punya pilihan selain menyimpannya. ”
Aku menghampiri Horikita dan memegang kartu kunci dengan tangannya setelah menghapus ujung jariku. Tidak ada yang bisa dilakukan gadis ini. Dia hanya bisa tinggal diam dan tahan mengetahui kelas C telah mengetahui tentang kepemimpinannya sampai akhir persidangan.
aku yakin tentang hal itu setelah mengamati kelas D selama seminggu. Gadis ini tidak mempercayai siapa pun. Bahkan setelah mengetahui keycard dicuri, dia tidak memberi tahu teman-teman sekelasnya. Sepertinya dia telah membuka hatinya kepada Ayanokouji hanya untuk mengisolasi dari pria itu lagi.
Selain itu, jika kami menambahkan ketidakmampuannya, dia tidak akan berbahaya.
Selain itu, jika dia memiliki kartu kunci, fakta bahwa kepemimpinannya diketahui karena kesalahannya mungkin belum bocor ke kelas D. aku mengerti sifat gadis ini sampai batas tertentu. Sabar dan keras kepala. Tipe orang yang tidak mendengarkan pendapat orang lain. Dengan kata lain, tidak peduli seberapa menyakitkan dia akan menanggungnya untuk waktu yang tersisa.
"Gunakan kepalamu yang cerdas dan lindungi dirimu sendiri."
Dalam kegelapan, kami menghilang di hutan dengan tenang.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5