Ultimate Antihero v4c1

Bagian 1

Tepian kematian.
Karena pemanggilan Eihort dan teleportasi skala besar yang dilakukan Homura dengan mengerahkan kekuatan terakhirnya, para penyihir pertahanan nasional yang menerima pengkhianatan dari serangan sengit milik White Knight> dan Five Great Leaders sekutu pasukan melarikan diri dari kehancuran dengan kesulitan.
Namun, meskipun demikian jumlah kerusakan yang mereka terima dari Reconquista (The Great Eastern Subjugation) sekarang bukanlah sesuatu yang ringan.
“Ini benar-benar situasi yang berat bukan ……”
Di dalam ruang kontrol kementerian pertahanan, melihat pemandangan lingkungan Tokyo yang diproyeksikan di monitor, perdana menteri Kinugasa Yoshinori menghela napas panjang.
Tidak peduli gambar apa yang dia lihat, hanya ada para penyihir pertahanan nasional dan penyihir akademi yang meneteskan darah mereka yang diproyeksikan.
Unit perawatan medis berlari dengan kekuatan penuh untuk mengobati yang cedera, tetapi orang-orang yang sudah kehabisan napas tidak sedikit.
Mengatakan bahwa saat ini kehidupan Tokyo berada di neraka adalah sebuah pernyataan yang meremehkan.
Dan kemudian apa yang membebani mereka, adalah bahwa pemandangan ini tidak lebih dari pintu masuk neraka.
Situasi Tokyo life sphere saat ini ditempatkan sangat buruk.
Kinugaza sangat merasakannya.
"Menteri. Semua komandan divisi yang masih hidup serta staf kelas manajemen dari masing-masing departemen berkumpul di ruang penerima tamu. ”
Tiba-tiba pintu di bagian belakang ruang kontrol terbuka, sebuah suara memanggil di tengkuk Kinugasa.
“Dimengerti. Saya akan segera pergi. ”
Kinugasa menjawab begitu kepada staf yang memanggilnya dan keluar ruangan untuk menuju ke ruang penerima tamu.
Di dalam ruang resepsi yang vertikal sepanjang delapan puluh tatami sudah diisi oleh sekitar lima puluh orang.
Setengah dari jumlah itu mengalami luka parah yang dibungkus berkali-kali dengan perban yang dibasahi darah.
Selain orang-orang dalam kondisi buruk, ada juga orang-orang dengan luka di sekujur tubuh mereka.
Dan kemudian ekspresi mereka secara universal gelap.
Di dalam mata mereka yang diliputi keputusasaan, bahkan tak sedikit jiwa bertarung yang bisa dirasakan.
Semua orang memandang ke bawah dengan wajah terpojok tanpa membuat suara gumaman.
Berdiri di depan orang-orang itu, Kinugasa pertama-tama menundukkan kepalanya.
"Semua orang. Untuk saat ini, terima kasih atas kerja kerasmu. Terima kasih kepada semua orang upaya berat, hampir tidak ada salahnya yang terjadi pada warga negara. Terima kasih banyak."
Tapi tidak ada yang senang dengan fakta itu.
Mereka tidak melarikan diri dari situasi berbahaya sama sekali, saat ini momen ini hanyalah jeda sementara, semua orang di sini memahami fakta-fakta itu secara tidak sadar.
“Perdana Menteri Kinugasa. Jelaskan kepada kami. Hanya apa yang terjadi di dunia ini. ”
Salah satu komandan divisi yang masih hidup, Hasad dari divisi ketujuh melemparkan pertanyaannya.
Untuk itu Kinugasa menjawab dengan nama dewa jahat yang semula harus disembunyikan.
“Tempat ini adalah labirin dari Great Old One Eihort yang disebut <The God of Labyrinth>, kita berada di dimensi saku di bagian terdalamnya. Kami di sini karena <Evil God User> menteleportasi kami sepenuhnya dengan kehidupan Tokyo. Sehingga kita tidak akan dimusnahkan. ”
“Dengan kata lain …… the <Evil God User> adalah”
"Dia dikalahkan dan mati dalam pertempuran dengan malaikat yang memperkenalkan dirinya sebagai Michael, aku telah menerima laporan dari <Liber Legis> yang diteleport bersama kita."
"Ya ampun……"
"Kebetulan, aku juga punya kabar buruk."
Suara melengking seorang anak terdengar di dalam ruang resepsi.
Itu adalah seorang gadis yang memiliki telinga kucing yang sedang menunggu bersama dengan para penyihir di ruang penerima tamu untuk Kinugasa.
Dia adalah <God of Evil Cat> Bastet yang dipanggil oleh Homura dan belum menghilang sampai sekarang.
"Berita buruk, katamu?"
“Sebuah laporan datang dari bawahanku yang aku lepaskan di labirin sebagai mataku. Kekuatan sekutu memiliki semua tubuh mereka dicuri oleh para malaikat, mereka sekarang maju ke bagian paling dalam dari labirin Eihort dengan momentum gelombang yang bergelombang. ”
"Para malaikat itu ......"
"Dengan kata lain kamu berarti bahwa Innocentius dan yang lainnya dikhianati oleh para malaikat?"
“Mereka benar-benar digunakan dengan baik dan tubuh mereka dicuri pada akhirnya. Layani mereka dengan benar. "
“Jika kamu berbuat jahat maka bersihkan saja semuanya, itu karena tandan malaikat itu benar-benar kasar dalam hal kehidupan. Tidak mungkin kita bisa membangun hubungan kerja sama dengan mereka dengan menggunakan nilai-nilai manusia. Iblis yang bergerak karena keserakahan mereka dan preferensi mereka sendiri masih lebih mudah untuk diajak bicara. ”
“Itu benar. Persis seperti yang kau katakan. "
Terus terang, Kinugasa juga mirip dengan Kai, dia sudah samar-samar menyadari bahwa itu mungkin menjadi seperti ini.
Tidak mungkin bagi negosiasi dan hubungan kerja sama yang tepat untuk dibangun antara malaikat dan manusia.
Karena rasa nilai di antara kedua belah pihak terlalu berbeda.
Itulah mengapa sejujurnya tidak masalah bahwa Lima Pemimpin Besar dikhianati atau apalah.
Masalahnya adalah tentara ini membawa jiwa peringkat roh yang sangat tinggi yang adalah malaikat.
"Apakah kamu tahu skala musuh?"
“Meninggalkan Michael yang tampaknya jenderal, mereka membelah menjadi dua pasukan dari sekitar tujuh puluh ribu dalam invasi mereka di sini. Ada 140.000 total. Para bawahan dari Great Old One berjuang kembali tetapi mereka tidak akan bertahan selama itu. Salah satu dari mereka mungkin tiba di sini dalam satu hari. ”
"Apakah begitu……"
Itu adalah fakta yang mereka tidak ingin tahu jika mungkin.
Senjata api konvensional sebagian besar tidak efektif bahkan terhadap penyihir manusia.
Tidak ada cara yang efektif melawan malaikat.
Untuk mengalahkan mereka itu akan sia-sia kecuali mereka menggunakan serangan yang dipenuhi dengan kekuatan sihir.
Tapi, jumlah pesulap Tokyo life sphere sangat berkurang dari pertempuran barusan.
Jumlah mereka yang tersisa sekitar tiga puluh ribu orang.
Angka itu akan membengkak menjadi empat puluh ribu jika siswa dan pasukan cadangan yang kekuatan tempurnya di bawah standar dimasukkan tetapi, mereka akan gagal di depan pasukan dengan kekuatan 140.000 malaikat.
"Apa yang akan kita lakukan sekarang, Perdana Menteri Kinugasa."
“Dewa itu di sana, …… tidak bisakah kamu membantu kami bertarung?”
Bastet menjawab kata-kata memohon dari seorang pesulap setengah baya dengan gelengan kepalanya.
“…… Aku suka manusia. aku telah hidup dengan manusia bersama dengan bawahan saya selama ini sampai sekarang. Tapi, kali ini aku tidak benar-benar menerima kekuatan sihir sebanyak itu dari Homura. Setelah semua aku hanya dipanggil untuk membantu festival. …… Hal-hal seperti pertempuran benar-benar mustahil. ”
Ekspresi Bastet yang memberi tahu mereka begitu seolah-olah dia mengunyah bug pahit.
Bastet adalah salah satu dari The Elder God yang melindungi orang-orang dari penyakit dan roh jahat sejak zaman kuno, memberikan berkat panen yang baik dan kehamilan yang mudah.
Dia malu pada dirinya sendiri yang tidak bisa menggunakan kekuatannya secara memuaskan dalam kesulitan umat manusia ini.
“aku takut mengatakan, yang terbaik yang bisa aku lakukan saat ini hanyalah mengamati pergerakan musuh. Maaf."
"Tidak. Bahkan itu sangat membantu kita. Terima kasih banyak."
Kinugasa mengatakan terima kasih kepada dedikasi Bastet, di sisi lain hatinya di dalam tertekan.
Keputusasaan itu mendekat dengan pasti.
Tetapi dia tidak tahu sedikit pun bagaimana mereka bisa menghadapinya.
――Pada saat itu.
Suara ledakan yang sangat besar menerobos masuk dari jendela besar ruang penerima tamu.
"Ap, apa yang terjadi !?"
Itu tidak hanya sekali. Yang kedua dan ketiga, raungan gemuruh terus bergema.
Ketika orang-orang berkumpul melihat keluar jendela, asap hitam muncul dari mana-mana di dalam lingkungan kehidupan Tokyo.
"Apakah, jangan bilang, serangan musuh sudah !?"
Semua orang berpikir demikian, wajah mereka memucat.
Namun situasi berubah menjadi buruk.
Itu dijelaskan oleh staf pemerintah yang bergegas ke ruang resepsi.
p027
"Perdana Menteri! Itu bencana! Orang-orang yang mengungsi di geofront menyebabkan kepanikan dalam pemberontakan ......! ”
"Apa yang kamu katakan……-!"
"Pemberontakan, dalam waktu seperti ini ......, tidak, itu karena itu tepat seperti waktu ini, ya."
"Ini bohong kan ..."
“<Evil God User> hilang, <Grim Bullet> dan <Crimson Leo> juga KIA ……. <White Knight> mengkhianati kita, Onjouji Kai juga terluka parah dari pertempuran dengan Wan Tairon dan tidak sadar. Di atas itu orang-orang beralih ke kerusuhan. …… Tidak mungkin kita bisa melawan pasukan malaikat atau apapun dalam situasi seperti ini! ”
Bencana yang sering terjadi akhirnya membuat para penyembah pertahanan nasional yang tangguh untuk mengeluarkan keluhan.
Itu juga sesuatu yang tidak bisa ditolong.
Meskipun musuh telah mendapatkan kekuatan yang lebih besar dibandingkan dengan pertempuran sebelumnya karena angelification dan terus mendekati lokasi mereka, para prajurit dari pihak mereka kelelahan, kekuatan pertempuran utama mereka telah mati beraksi di seluruh papan, dan pada akhirnya orang-orang yang harus mereka lindungi memamerkan taring mereka pada mereka. ――Ini persis situasi di mana tidak ada yang bisa dilakukan.
Tapi,

"Meski begitu, kita masih hidup."

"" "Tsu …………!?!?" ""
Tiba-tiba suara seorang gadis bergema, merobek suasana tercekik.
Suara yang mereka dengar sebelumnya membuat mereka mengangkat wajah mereka dengan 'hah' dan mereka memindahkan mata mereka ke pintu tempat suara itu berasal.
Di sana,
“<Grim Bullet> !?”
The S-rank Magician yang memusnahkan <Special Missionary> pada dasarnya sendirian di pertarungan sebelumnya.
Hoshikawa Sumika berdiri di sana.
Penampilannya membuat semua orang membuka mata mereka karena terkejut.
Itu wajar saja.
“Sumika-san! Aku, jika aku tidak salah, bukankah seharusnya lehermu dipenggal leher oleh Sir James !? ”
Benar. Banyak dari mereka menyaksikan saat keputusasaan itu.
Tapi Sumika menggelengkan kepalanya dan menjawab dengan kata-kata.
"Aku menyuruh Homura-san melakukan mantra kebangkitan pada diriku sebelumnya, jadi aku nyaris tidak bisa bertahan hidup."
Itu bohong.
Yang benar adalah dia menerima persediaan hidup dari <The Crawling Chaos>.
Itu berkat <Voodoo Doll>.
Tapi memberikan nama <The Crawling Chaos> yang mereka tidak mengerti yang sekutu dia hanya akan mengundang kekacauan.
Dia berbohong karena itu.
Bahkan saat berada di bawah situasi berbahaya ini, otak Sumika jernih dan tenang.
Seperti itu Sumika secara singkat menjelaskan alasan kelangsungan hidupnya.
“Tentu saja situasinya, posisi yang kami tempatkan sangat buruk. Namun demikian, apa yang akan kau lakukan dengan menyerah. Kami masih hidup. Lebih dari hidup, seharusnya ada sesuatu yang bisa kita lakukan. ”
Mengatakan itu, para prajurit di dalam ruang resepsi dengan mata tertutup keputusasaan diilhami.
Tetapi menuju kata-kata itu.
"Tidak ada apa-apa!"
Seorang komandan divisi muda yang kehilangan lengannya di pertempuran sebelumnya berteriak kesal.
“Meskipun kita selamat, tetapi setiap dari mereka sudah setengah mati. Bahkan aku dalam keadaan seperti ini! Hanya apa yang bisa kita lakukan dalam keadaan compang-camping seperti ini ya! Apa yang bisa kita lakukan terhadap tentara malaikat 140.000! ”
Teriakan itu mewakili pikiran semua orang di tempat ini.
Itulah mengapa tatapan semua orang diarahkan ke Sumika bersama dengan kata-kata itu.
Tatapan itu seolah bertanya, 'adakah yang benar-benar bisa kita lakukan'.
Menuju perhatiannya, ――Sumika menjawab tanpa ragu-ragu.
"Meskipun kamu kehilangan lenganmu, masih ada senjata yang bisa kamu gunakan dengan benar?"
"Eh."
“Bahkan dengan kakimu pergi kamu masih bisa bertarung jika kamu menggunakan <Air Raid>. Aku juga pernah mati, tapi aku masih bisa bertarung. ”
"- ……!"
“――aku tidak memberitahu Anda untuk melakukan sesuatu yang tidak dapat kau lakukan. Hanya, mari kita lakukan segala hal yang dapat kita lakukan dengan tubuh dan kehidupan ini. Bahkan jika semuanya berakhir tanpa tujuan sebagai hasilnya, sesuatu seperti itu hanyalah hasil belaka. Jika itu adalah hasil yang keluar dari melakukan semua yang kita bisa, maka kita bahkan dapat menelan hasil yang pahit. Tapi, itu bodoh hanya menerima putus asa tanpa melawan. Hal semacam itu adalah pengkhianatan terhadap almarhum dalam pertempuran ini, tidak, suatu pengkhianatan terhadap semua almarhum dari jauh sebelum pertempuran ini sampai sekarang yang terus menerus memutar sejarah umat manusia. ”
Karena diri mereka saat ini ada dari pengorbanan banyak orang, termasuk Homura.
Selain--
"Selain itu, ini adalah kesempatan."
Sumika menyatakan dengan nada yang kuat.
"Cha, kebetulan kamu bilang?"
"Iya nih. Berdasarkan situasi yang kita lihat, tidak ada keraguan bahwa Homura-san dikalahkan oleh Michael, tetapi tidak terpikirkan bahwa dia diam-diam membiarkan dirinya dikalahkan. Michael sendiri harus sangat terluka. Agar musuh meninggalkan Michael dan maju ke sini, bukankah itu karena dia sudah tidak bisa bergerak dengan cukup? ”
"SEBUAH……-"
“Mereka adalah pasukan malaikat, setelah mengatakan bahwa kekuatan mereka yang menggunakan daging yang dicuri secara paksa sebagai perantara tidak akan banyak. Selain itu karena mereka menyerang labirin Eihort, musuh saat ini terbagi menjadi dua unit. Dispersi kekuatan tempur mereka adalah kesempatan bagi kami. ”
Kemudian,
"Ayo berjuang. Untuk bertahan hidup. Untuk melindungi. Mari berdiri melawan keputusasaan sampai akhir.
Curahkan keputusasaan, untuk mendapatkan masa depan.
Yaitu …… tugas hidup. ”
““ “――――――” ““
Mata Sumika yang menjawab pertanyaan mereka tidak tertutup sedikit pun.
Dia tidak hanya kehilangan lengan atau kakinya. Meskipun dia dihidupkan kembali menggunakan sihir kebangkitan, dia pernah terpapar mati untuk sekali ini, meskipun begitu gadis ini tidak putus asa.
Tidak mengalihkan pandangannya dari keputusasaan, namun ia tidak tunduk padanya dengan cara apa pun, di samping itu ia mempercayai masa depan di mana mereka mengatasi hal ini.
Dibandingkan dengan itu, adakah sesuatu yang lebih menyedihkan ketika mereka, orang dewasa yang dewasa sedang duduk dan bermuram durja seperti ini.
"----ha ha-"
p033
Berpikir tentang betapa tidak berharganya dirinya yang melihat ke bawah dalam keputusasaan, Hasad membocorkan tawa kering.
"Betapa menyedihkan bagi kita untuk didorong oleh seorang gadis yang seusia dengan putriku."
Itu benar-benar menyedihkan.
Meskipun sebenarnya dalam situasi seperti ini, bahwa mereka orang dewasa harus menunjukkan jalannya.
Sekali lagi, mereka akan diselamatkan oleh seorang anak.
Sekali lagi, mereka akan bergantung pada seorang anak.
Hal seperti itu, penampilan tidak keren seperti itu, washe sudah bosan dengan itu.
"- ……!"
Seketika Hasad dengan keras menampar pipinya dengan tangannya.
Dan kemudian dengan rasa sakit itu dia dengan kuat membuka kelopak matanya yang tertutup rapat.
Mata itu, tidak lagi mendung.
“Tepat seperti yang dikatakan <Grim Bullet> missy! Tidak ada cara yang <Evil God User> akan membiarkan dirinya selesai dengan tenang! Sisi lain harus dipukuli! Maka ini adalah kesempatan yang tidak akan datang lagi! Mari kita lakukan! Kita! Dengan tangan kita! Apakah akan memukuli tandan yang tanpa tingkah itu dengan kasar menginjak kaki kotor mereka ke dunia kita ini manusia yang hebat! ”
Terhadap kata-kata Hasad ini,
“…… Tentu saja, itu masih terlalu cepat untuk putus asa.”
"Ya. Tidak mungkin aku akan menelan pil pahit ini dengan senang hati! ”
"Kamu mengatakan itu. Umat ​​manusia bukan hanya <Evil God User>, mari kita ajari mereka itu ……! ”
Para penyihir pertahanan nasional lainnya juga berdiri satu demi satu.
Setiap orang dari mereka sama sekali tidak menerima kata-kata Sumika bahwa ini adalah kesempatan yang lurus seperti itu.
Bahwa situasinya sangat buruk tidak berubah.
Meski begitu, penampilan gadis yang tidak menyerah dalam situasi seperti itu dan terus mencari sedikit peluang kemenangan, 'Aku tidak bisa kehilangan', itu mengilhami diri mereka sendiri seperti itu.
Dan kemudian itu ...... juga sama dengan komandan divisi muda yang menyemburkan rengekannya ke Sumika sekarang.
"Apa yang akan kamu lakukan? Bahkan setelah diberitahu oleh seorang gadis seperti itu, karena aku pikir kamu masih tidak bisa melawan ya? ”
“Jangan, jangan katakan apa pun orang tua yang bodoh! Tidak ada orang di sini yang mengatakan aku tidak akan bertarung! Bahkan hanya dengan satu lengan aku akan bertarung selama aku bisa bergerak! Bahkan jika aku akan mati, aku akan meludah sekali lagi untuk cangkir orang-orang itu! ”
Pria itu membalas teriakan pada kata-kata provokasi Hasad sebelum dia memelototi Sumika, seolah mengatakan 'membawanya'.
Matanya terbakar dengan semangat juang yang mencolok.
Ini menyatakan kemauan kuat yang mengatakan tidak akan ada lagi rengekan.
"Itulah semangat."
Tapi, pada akhirnya apa yang memicu semangat kompetitif mereka melawan Sumika, adalah karena mereka adalah orang-orang dengan keagungan yang kuat di tempat pertama.
Ketika semua dikatakan dan dilakukan mereka adalah para penyihir pertahanan nasional yang pendudukannya adalah pertempuran.
Terhadap mereka yang mengangkat semangat mereka dengan keberanian,
“Sti, masih, dengan malaikat sebagai musuh kita, itu berarti hampir tidak ada keraguan bahwa mereka tidak dapat dikalahkan kecuali kita menyerang menggunakan kekuatan sihir. Namun meski begitu kerusakan pada penyihir pertahanan nasional sangat besar. Termasuk siswa kami bahkan tidak punya empat puluh ribu penyihir yang bisa bertarung. Di sisi lain sisi lain memiliki tujuh puluh ribu bahkan setelah dibagi menjadi dua kelompok. Totalnya ada 140.000. Tidak peduli berapa selisih jumlahnya terlalu banyak ……! ”
Para pejabat pemerintah yang non-kombatan menyela seperti itu.
Kenyataan bahwa mereka tidak bisa melakukan apa-apa dengan roh saja sedang merentang di depan mata mereka.
Namun,

"Mengenai itu, kami akan bekerja sama."

Rengekan pejabat pemerintah ini ditegakkan oleh suara tenang seorang gadis.
Tapi suara itu bukan suara Sumika.
Lalu siapa yang di dunia yang mengatakan itu.
Di depan para pejabat pemerintah yang bingung jadi, Sumika diam-diam memindahkan tubuhnya ke sisi pintu.
Dan kemudian, dia mengakui jalan menuju gadis yang mengikutinya dari belakang.
Perdana menteri Kinugasa Yoshinori tahu gadis itu.
Dengan rambut warna menyegarkan seperti segar segar, gadis itu memiliki empat sayap tembus pandang. Dia--
"Yo, kamu adalah ......, <Fairy Queen>!"
Itu adalah kepala ras peri yang sebelumnya bermigrasi dari dunia iblis, Elfiena.

Bagian 2

"Dia adalah orang yang kami dengar dari cerita ......"
"Dia adalah anak seperti ini."
Masuknya tiba-tiba Elfiena membuat orang-orang hadir di dalam ruang penerimaan astir.
Semua pertemuan manusia di sini adalah manajemen puncak lingkup kehidupan Tokyo, yang dikatakan pemerintah Jepang.
Oleh karena itu mereka telah diberitahu sebelumnya oleh Kinugasa semua tentang kegemparan tentang ras peri dan keadaan tersebut.
Di antara mereka ada juga orang-orang yang melakukan berbagai prosedur untuk migrasi ras ke pulau Hachijo, jadi mereka tidak terkejut dengan fakta bahwa Elfiena ada.
Tapi yang tidak mereka pahami adalah,
"Mengapa kamu di sini? Semua ras peri seharusnya bermigrasi ke pulau Hachijo …… ”
Orang yang menjawab pertanyaan tentang Kinugawa bukanlah Elfiena, tetapi Sumika yang berdiri di sampingnya.
“Mengetahui bahwa pertempuran dimulai di Tokyo life sphere, dia bergegas kesini.”
Ras peri adalah spesies yang sangat kecil secara rohani bahkan dengan kepadatan dan kemurnian yang tinggi, biasanya mereka hidup bersimbiosis dengan alam dengan tinggal di dalam tanaman dan tanah.
Karena kekerdilan mereka yang bisa masuk ke dalam setiap keberadaan, Elfiena bisa menyelinap melalui labirin Eihort dalam garis lurus dan tiba sampai di sini lebih cepat daripada para malaikat.
Dan kemudian hanya ada satu alasan dia datang sejauh ini.
"Semuanya, tolong."
Saat Elfiena mengeluarkan suara seperti itu, dari seluruh ruang penerima tamu, dinding, langit-langit, bola cahaya redup yang tak terhitung jumlahnya menyelinap keluar tanpa suara.
Jika seseorang memfokuskan mata mereka ke bola, mereka akan melihat bentuk humanoid yang bisa menetap di telapak manusia.
Mereka adalah peri yang datang bersama Elfiena ke tempat ini.
Setelah mereka melewati dinding ruangan dan muncul, mereka berkumpul pada penyihir pertahanan nasional yang terluka.
"Uwaa !?"
“Ap, apa ……!”
{Tidak apa-apa! Tidak apa-apa!}
{Tidak akan sakit. Percayalah pada peri.}
p039Para penyihir terkejut dengan hal aneh yang melingkupi sekeliling mereka.
Sambil menenangkan mereka, para peri itu membisikkan sesuatu dengan kata-kata yang tidak bisa diikuti oleh manusia dan kemudian mereka menyentuh luka para penyihir dengan tangan mereka.
Kemudian, kehangatan yang seperti sinar matahari musim semi membelai luka mereka, menghilangkan rasa sakit dari sana.
Ketika para penyihir melepas perban mereka dengan tidak percaya, luka mereka benar-benar sembuh.
Itu sihir penyembuhan.
Peri-peri menyembuhkan luka para penyihir dengan sihir dunia iblis.
Tindakan ini sendiri adalah jawaban para peri terhadap pertanyaan Kinugasa baru-baru ini mengapa mereka ada di sini.
“Kami ras peri datang ke sini untuk bertarung bersama dengan kehidupan Tokyo. Jumlah total ras peri adalah sekitar dua juta. aku percaya bahwa jika kita semua melakukan penyembuhan, maka kita dapat menyembuhkan semua orang untuk melawan kondisi sebelum musuh datang menyerang. Dan kemudian, ini adalah subjek yang telah kami bicarakan dengan Perdana Menteri Kinugasa sebelumnya, karena kecilnya tubuh roh dari kami ras peri, kami dapat masuk ke dalam apa pun. Dengan sepuluh dari kita memiliki senjata tunggal, adalah mungkin untuk menyediakan senjata yang dapat melakukan serangan kekuatan sihir dari 200.000 orang. ”
"200.000 ……!"
Warna mata semua orang berubah dari mendengar angka yang disajikan.
Itu karena dalam kesulitan ini, mendengar bahwa kekuatan militer mereka yang dapat melakukan serangan kekuatan sihir yang efektif melawan malaikat dan iblis yang penjajah dari dimensi lain dapat meningkat menjadi 200.000 adalah sesuatu yang sangat menggembirakan.
Untuk lingkup kehidupan Tokyo, proposal ini adalah sesuatu yang tak ternilai harganya.
Tapi, tidak ada satu pun orang di dalam ruang resepsi yang membuat ekspresi senang meskipun mereka memakai wajah kaget.
Untuk alasannya.
Itu karena tidak peduli bagaimana sikap ramah Elfiena menunjukkan, dia masih [ras setan].
Cahaya ketidakpercayaan membayangi mata yang menatap Elfiena dan peri-peri lain tidak peduli apa pun.
Manusia tidak bisa menunjukkan kepercayaan apa pun yang terjadi.
Semua orang tersesat bagaimana mereka harus bereaksi terhadap proposal ini.
Pada saat seperti itu, membuat keputusan adalah tugas pemimpin.
Itu sebabnya perdana menteri Kinugasa Yoshinori bertanya pada Elfiena dengan satu pertanyaan lagi sebagai perwakilan dari kehidupan Tokyo.
“…… Kita manusia pernah mengkhianati ras peri. Pada saat itu orang yang menjadi sekutumu, dimulai dengan Homura-san hanyalah bagian dari umat manusia. Kami bersikeras agar kami tidak terlibat dengan kesulitanmu. …… Meskipun begitu, mengapa kamu mau membantu kami sekarang kami dalam kesulitan? ”
Terhadap pertanyaan ini, Elfiena tetap diam untuk sementara waktu.
“Alasannya, sejujurnya ada berbagai alasan. Bantuan dari Homura-san. Dan kemudian kepentingan diri kita, jika para malaikat menjadi penguasa atas bumi, mereka juga akan menyingkirkan kita yang merupakan ras setan. Ada juga berbagai hal lainnya. Tapi, itu adalah salah satu alasan terbesar. ”
Mengangkat wajahnya, dia menjawab setelah mengambil satu sapuan mata pada orang-orang yang berkumpul di ruang resepsi.
“Kami dari ras peri, ingin lebih akrab dengan kalian semua.”
"…… -!"
Elfiena juga mengerti bahwa itu adalah sesuatu yang sulit.
Tapi, mereka hidup di bawah langit yang sama.
Untuk terus saling melewati satu sama lain selamanya ....... terlalu menyedihkan.
Mendeklarasikan demikian, Elfiena menatap Kinugasa sekali lagi dan mengejar dengan nada yang kuat.
“Di tempat pertama kami ras peri datang ke sini meninggalkan dunia iblis dengan tekad untuk meletakkan akar kami di bumi yang disebut bintang ini, dan hidup bersama dengan manusia. Jadi tolong ……, mari kita bertarung bersamamu juga. ”
Tentang membiarkan mereka bergabung dengan pertempuran di pertarungan ini.
Dan kemudian, agar umat manusia tidak menyerah dan terus berjuang.
Terhadap permintaan Elfiena ini,
“――Understood. Terima kasih saya untuk kerjasama ras. "
Kinugasa membuat keputusan sebagai pemimpin kehidupan Tokyo.
Keputusan untuk bergandengan tangan dengan ras peri dan melawan tentara malaikat.
“General Busjima. Letnan Jenderal Klein. Letnan Jenderal Onodera. Kalian bertiga harus mengambil bagian terdepan, dengan cepat mengumpulkan pasukan yang masih hidup dan mereorganisasi kekuatan itu. Silakan lakukan reposisi mereka juga. Wakil Menteri Pertahanan Tomigaya adalah untuk memeriksa sistem pertahanan daerah ketiga kota. Silakan membuatnya sehingga dapat diaktifkan kapan saja sebagai tanggapan terhadap kebutuhan. Namun, perhatikan perhatian cermat pada konsumsi listrik. Berikan prioritas maksimum untuk pemeliharaan formula ajaib perluasan ruang geofront. ”
"" "Roger!" ""
"Kolonel Nanajou. Unit pendukung belakangmu adalah untuk mengangkut senjata konvensional dari geofront. Ootori-kun, tolong daftarkan kekuatan pertahanan diri dan orang-orang dengan pengalaman kampanye dari kalangan kepolisian. ”
"Dimengerti!"
Petugas yang ditugaskan dan pejabat pemerintah bergerak sibuk dengan instruksi Kinugasa.
Gerakan mereka yang cepat dipenuhi dengan vitalitas.
Jika komandan yang harus diandalkan tidak pecah, maka moral para prajurit juga akan dihidupkan kembali.
Lalu yang tersisa adalah mengembalikan kondisi tentara menjadi satu tempat mereka bisa bertarung.
"Dan kemudian Letnan Jenderal Hasad."
"Ou!"
“kau yang sangat dipercaya oleh para penyihir pertahanan nasional, harap gunakan komunikasi pikiran untuk menjelaskan tentang hubungan kerja sama kami dengan ras peri. Elfiena-sama, setelah penjelasan apa aku bisa mengganggumu untuk memimpin ras peri untuk menyembuhkan para penyihir? ”
"Roger!"
"Tolong serahkan pada kami-"
"Perdana Menteri. Apa yang harus kita lakukan tentang kerusuhan di geofront? Saat ini tampaknya kepolisian menggunakan dinding penghalang dan entah bagaimana menjepitnya tapi ...... ”
"Aku akan pergi keluar di depan mereka untuk menjelaskannya secara langsung."
Kata-kata itu membuat sekretaris Kinugasa menjadi pucat.
“Perdana menteri sendiri !? Itu terlalu berbahaya …… ​​- “
Itu kekhawatiran yang masuk akal.
Tapi, Kinugasa berbicara.
Hanya ini dia tidak bisa pergi ke orang lain.
“Itu karena ini adalah pekerjaanku untuk membuat orang-orang mengerti. aku juga harus melakukan hal-hal yang hanya bisa saya lakukan. ”
“aku pikir itu akan baik-baik saja jika itu perdana menteri. kau telah bekerja demi kepentingan hidup Tokyo lebih dari siapa pun selama ini sejak Malam Walpurgis. Tentunya orang-orang akan dapat memahami kata-kata perdana menteri. ”
Sumika mengirim dorongannya pada tekad Kinugasa.
Membalas segera bahwa dengan “Terima kasih”, Kinugasa berbicara kepada semua orang yang tersisa di ruang resepsi dengan nada yang kuat.
“Tentu saja para malaikat mungkin mencoba membawa keselamatan ke negeri ini, rasa nilai mereka dalam hal kehidupan manusia terlalu berbeda. Bagi kita yang hidup pada saat ini, keselamatan yang dibawa oleh para malaikat itu tidak berbeda sama sekali dengan kehancuran yang dibawa oleh setan. Jepang …… tidak, kehancuran manusia akan diputuskan dalam pertempuran yang satu ini. Tolong semuanya, untuk membersihkan keputusasaan yang mendekat, aku mohon kalian semua untuk memberikan yang terbaik. ”
Balasan ke arah dorongan Kinugasa ini bukan teriakan penegasan yang sangat cocok, tetapi balasan yang bertentangan benar-benar tidak teratur.
Waktu yang dibutuhkan setiap individu untuk menyelesaikan diri mereka berbeda.
Itu sebabnya, itu adalah sesuatu yang tidak bisa ditolong sama sekali.
Namun, meski begitu, tidak peduli seberapa kurang dalam persatuan mereka,
―― Di antara mereka, tidak ada satu pun yang melihat ke bawah lagi.

Bagian 3

Setelah itu, Kinugasa mencapai ruang luas geofront di mana semua warga Tokyo life sphere mengungsi dan dia menjelaskan detail dari situasi yang mereka hadapi saat ini.
Bagaimana ras peri terbang dari dunia setan ke bumi mencari perlindungan yang diterima <United World Government>.
Meskipun demikian <Five Great Leaders> dari <United World Government> mengatakan bahwa itu adalah keputusan sewenang-wenang Jepang dan bergerak untuk mewujudkan Reconquista saat ini.
Dan kemudian, tentang bagaimana untuk mengalahkan musuh mendekati mereka mulai sekarang untuk melaksanakan Reconquista, Jepang akan bersekutu dengan ras peri dan menggelar pertempuran pengepungan.
Semua itu dijelaskan tanpa menipu dengan penjelasan yang mudah dimengerti.
Penjelasan Kinugasa ini membawa keresahan besar kepada orang-orang, masih sebagai hasil dia dapat memperoleh pemahaman mereka.
Itu persis seperti yang dikatakan Sumika, itu bisa dikatakan sebagai kekuatan kepercayaan yang Kinugasa menumpuk dengan sungguh-sungguh sampai sekarang.
Dari hari Malam Walpurgis di mana semua pejabat tinggi pemerintah melarikan diri dengan meninggalkan orang-orang sampai hari ini, seberapa banyak kontribusi yang Kinugasa lakukan untuk mempertahankan ruang yang disebut kehidupan Tokyo hingga sekarang. Seberapa banyak dia menuangkan hati dan darahnya dalam usahanya. Orang-orang mengerti hal itu.
Untuk alasan itu, benteng yang merupakan kepercayaan yang dia miliki dan dibangun dengan sungguh-sungguh tidak akan menggoyangnya dengan mudah.
Kepercayaan itu tidak akan pecah.
Dan kemudian itu justru karena benteng yang kokoh yang orang-orang berkumpul dan mulai bergerak.
Saat ini adalah saat dimana keputusasaan datang untuk menutup masa depan mereka.
Dan kemudian setelah penjelasan Kinugasa, pasukan pertahanan nasional mengukur garis pertahanan mereka.
Sistem pertahanan terakhir yang ada dalam garis diameter tiga kilometer dengan istana kekaisaran sebagai pusat dioperasikan.
Kelompok-kelompok bangunan yang berjajar itu tenggelam ke tanah dan disimpan ke dalam geofront.
Apa yang naik dari tanah sebagai gantinya adalah segerombolan senjata seperti baterai anti-pesawat yang dipasang dengan armor tebal dan peluncur misil.
Semua itu mengubah kehidupan Tokyo menjadi benteng dalam hitungan menit.
Dan kemudian berbagai orang dan peri sibuk berlari di sekitar kehidupan Tokyo yang berubah menjadi benteng pertempuran yang menentukan.
"Permisi-! Apakah tidak apa-apa menumpuk amunisi ke sini― !? ”
"Oo―! Bangun saja di sana untuk sementara waktu-! ”
“Eh? Pool apa? Maksudmu membuangnya ke air? ”
"Tidak! Maksudku mengumpulkannya di sana! ”
“Peri melamun! Kamu bisa meninggalkan yang terluka parah ke jongkok medis di sini, cukup tambalkan orang-orang dengan luka ringan dulu sehingga kita bisa mengamankan jumlahnya bahkan sedikit lagi! ”
"aku, aku mengerti―!"
“Oi, sistem pertahanan meludahkan kesalahan di sini! Apa yang sedang dilakukan pemeliharaan! ”
"Semua orang! Inilah suplai makanan dari geofront―! ”
“Ada nasi dan roti. Kami juga menyiapkan makanan halal, jadi silakan ambil apa pun yang kamu suka―! ”
Personil militer, warga biasa, dan juga peri.
Setiap orang tanpa kecuali melakukan apa yang bisa dilakukan masing-masing dari mereka semua untuk bersiap.
Untuk pertempuran yang akan datang setelah ini.
Sambil memberikan pandangan sekilas pada penampilan kehidupan yang tangguh, Sumika berjalan melalui kerumunan mencari seseorang.
Rekan setimnya yang seharusnya selamat ....... sosok Ichinotani Chikori.
Dan, pada waktu seperti itu.
"A A-! Sumika-chan! Yahho―! ”
Suara ceria yang akrab dipanggil di tengkuk Sumika.
Ketika dia berbalik, ada penampilan dua pesulap yang dia kenal.
“aku dengar dari Kapten Hassad bahwa kau selamat, tetapi kamu benar-benar terlihat sehat di sana. aku sangat senang-"
"Sepertinya kita semua masih belum beruntung, Hoshikawa."
“Anna-san, dan Rozalind-san ……. Jadi kalian berdua juga aman. ”
Dan, ada Sumika yang memperhatikan.
Sosok Koga Ayumi yang seharusnya berada di tim yang sama dengan mereka tidak bisa ditemukan.
"Eh ...... di mana Koga-san?"
Anna menunjukkan senyum masam pada pertanyaan itu.
“Koga-chi, dia …… pensiun karena pertempuran sebelumnya. Untuk saat ini dia baru saja selamat, tetapi, dia belum bangun. Dia dibawa pergi oleh tim medis. ”
"Apakah begitu……"
“Itu karena divisi ketujuh yang kami ikuti terletak di medan perang yang sengit. Aku juga seperti ini. ”
Setelah berbisik begitu, Rozalind mengambil setengah langkah dan memindahkan tubuhnya ke samping dari belakang Anna.
Dengan pandangan Sumika itu mengkonfirmasi arti dari kata-katanya.
Lengan kiri Rozalind telah hilang dari sikunya.
"Kamu tidak melampirkan tangan buatan mekanis untuk itu?"
“Sepertinya butuh waktu sampai aku bisa terbiasa. Selain--"
Di depan Sumika yang membuat wajah khawatir, Rozalind mengayunkan pedangnya <Arms> dalam sekejap.
Rambut depan Sumika dibelai oleh tekanan pedang itu,
“Daripada menempelkan lengan yang tidak bisa saya gunakan, lebih mudah untuk bertarung dengan tubuhku menjadi lengan yang lebih ringan. Bagaimanapun, aku bisa menggunakan pedang bahkan dengan satu tangan. ”
Rozalind menunjukkan senyum handal yang cocok dengan perawakannya yang tinggi.
Tentunya untuk seorang gadis seusianya bukan hal yang kecil untuk kehilangan lengan, tetapi dia tidak menghela napas sepatah kata pun tentang hal itu.
Seperti yang diharapkan dari pleton elit yang terus meningkatkan pencapaiannya bahkan ketika dia berada dalam periode masam ketika dia tidak dapat menunjukkan hasil apapun, Sumika dipenuhi dengan kekaguman.
"Ini benar-benar membantu kalian sangat bisa diandalkan."
“Itu kalimatku. ...... Karena sekarang karena Homura-dono hilang, kekuatan tempur terbesar umat manusia tidak diragukan lagi adalah Hoshikawa. Kami akan mengandalkan Anda. "
"Aku akan melakukan yang terbaik. Sebagai penyihir S-rank. ”
"Ya. Demi masa depan kita, marilah kita semua melakukan yang terbaik. …… Lalu bagaimana kalau kita juga kembali ke stasiun untuk mengambil bento kita, Anna. ”
Rozalind berbicara kepada Anna, tetapi tidak ada jawaban dari Anna.
Sebagai gantinya, telapak tangan menghentikan Rozalind setelah sedikit waktu.
"Ya benar. kau bisa melihatnya dari sana kan? Tempat di mana gedung induk pusat berada. Simpang besar sebelumnya. Kami ada di sana sekarang. ”
Dia berbicara dengan seseorang melalui transmisi pikiran.
Tampaknya dia memberikan lokasi di mana dia tetapi,
“Anna. Dengan siapa kamu berbicara? ”
Anna yang menyelesaikan komunikasinya menjawab dengan sedikit keheranan terhadap pertanyaan Rozalind itu.
“Kamu lupa Roze? Ada gadis yang mengatakan dia mencari Hoshikawa-chan kan―? Ingat, peleton latihan kesebelas itu, di sini dia datang. Cara ini oi―! ”
(Peleton latihan kesebelas dia bilang――)
Sumika mengingat nomor peleton itu.
Dengan tidak percaya, Sumika mengirim tatapannya ke arah di mana Anna melambaikan tangan.
Di sana, ada seseorang yang baru saja Sumika tebak.
Mendekati di sini sambil menghindari kiri dan kanan orang-orang yang datang dan pergi dengan terburu-buru, gadis dengan rambut panjang merah menyala dan kulit putih yang khas dari orang barat itu tidak salah lagi――
"Bunga bakung……-"
Teman masa kecil Hoshikawa Sumika, saudari dari Gereja Jalan Suci yang dia hadapi pada kasus ras peri.
Itu Lily Hoegarden.
Lily yang menyelinap melewati kerumunan orang berlari ke arahnya tanpa melambat.
Ekspresinya tidak bisa mengintip karena rambut depannya. Tapi--
Sumika berpikir, mungkin Lily dengan kemungkinan marah dari bagaimana dia berjuang untuk ras peri sebelum ini.
Setelah diselamatkan oleh Elfiena, Lily mengatakan kata-kata Syukur kepadanya melalui Sumika, tetapi Sumika menduga bahwa kebencian memiliki keluarganya yang dibunuh oleh iblis tidak akan hilang dengan mudah.
Karena itu,
“Kamu lihat, Lily. Ini adalah--"
Sumika membuka mulutnya untuk mencoba membujuk Lily.
Tapi kata yang dia bentuk segera diinterupsi.
Lily yang berlari ke sini memeluk Sumika dengan momentumnya seperti itu.
"Li, Lily !?"
Sumika terkejut dari dampak yang menyakitkan.
Sambil memeluk gadis itu seperti itu,
“Sumika, Sumikaa! aku senang……. Kamu kembali hidup ... -! ”
Lily mengatakan itu sambil menangis tersedu-sedu.
Tubuhnya gemetar dengan menyedihkan.
Gadis itu melihat saat keputusasaan ketika leher Sumika dipenggal di medan perang.
"Aku, tidak mau lagi ... Orang-orang penting yang saya kehilangan, sudah …… begitu banyak- “
"Bunga bakung……"
“Itu, itu mengejutkan-. Itu benar-benar pelukan yang intens tapi, temanmu? ”
Anna bertanya dengan wajah kaget dari pelukan yang benar-benar menjegal.
Menuju Sumika itu,
"……Iya nih. Dia adalah teman baikku."
Setelah menjawab itu, menuju air mata teman terbaik ini yang terus mengkhawatirkan dirinya meskipun jalan mereka berbeda selama ini, yang bahkan sekarang bahagia dari lubuk hatinya untuk kelangsungan hidupnya,
"Aku juga, merasa senang bahwa Lily masih hidup."
Sumika mengatakan rasa terima kasihnya saat mengembalikan pelukan.
p053
Sudah lama sejak Sumika mengejar punggung <Evil God User> dan berpisah dari jalan dewa.
Saat ini mengisi waktu yang lama.

Bagian 4

Sosok Anna dan Rozalind menghilang sementara Sumika dan Lily sedang bergembira atas reuni mereka.
Keduanya membaca suasana dan kembali ke stasiun mereka sendiri.
Dan kemudian setelah Sumika saling berpelukan dengan Lily, dia menanyakan situasinya sambil mencari Chikori.
"Begitukah ... semua anggota pleton Lily ... telah pensiun."
"……Iya nih. Unit yang kami tempati tidak begitu ganas dari medan perang, jadi mereka bertiga tidak terluka. ”
Tapi, hati mereka sudah pecah dan mereka tidak dalam kondisi yang bisa bertarung, kata Lily.
"Meskipun peri yang merupakan ras setan juga akan bertarung, ini terlalu menyedihkan bagi seorang pemimpin peleton."
“Itu bukan tanggung jawab Lily. Setiap orang harus melakukan apa yang bisa kita lakukan. Tetapi bahkan berpikir demikian, tubuh dan hati tidak akan ceria. Untuk orang semacam itu untuk keluar adalah sesuatu yang tidak bisa ditolong. Karena itu adalah batas bagi orang-orang itu. aku tidak akan mengkritik mereka. ...... Selain itu, orang yang didiskualifikasi sebagai pemimpin adalah aku. Karena, saya kehilangan dua anggota peletonku. ”
"Tersesat, maksudmu, seperti yang diharapkan <Evil God User> adalah ..."
Sumika mengangguk.
“Sepertinya ada kontak dari inkarnasi <Liber Legis> yang ada di sisinya, bahwa dia terbunuh. ...... Sejak Homura-san kalah, Shiori-san yang dia selamatkan juga dalam situasi putus asa. ”
Ketika dia mengatakannya dengan keras, itu membuatnya mendidih karena amarahnya yang tidak berharga.
Bukankah dia tidak bisa melakukan apa pun sebagai pemimpin seperti ini, pikirnya.
Namun--
"Tapi, ada juga anggota peleton yang bertahan."
Tidak peduli betapa mengecewakannya dia, ada sesuatu yang harus dia lakukan karena dia adalah pemimpin 101 st .
Karena alasan itu Sumika mencari Chikori yang mengandalkan kekuatan sihirnya.
"aku menemukannya."
Sumika menangkap sosok Chikori di bawah bayangan baterai.
"Anak itu, dia bertarung melawan <Paladin> sebelumnya ..."
“Dia adalah orang yang paling keras dari 101 st peleton kau tahu.”
Sumika berjalan ke arah Chikori yang berjongkok sambil memeluk lututnya dalam bayangan baterai dan berseru.
"Chikori-san."
"…………"
"Akhirnya aku menemukanmu. aku mencarimu di mana saja. ”
Chikori perlahan mengangkat wajahnya yang menggantung ke arah kata-kata itu,
"……Mengapa?"
Sambil membuka matanya yang meradang yang tampak merah, ―― katanya.
"Tidak apa-apa untuk tidak mencari ... seseorang yang tidak berguna sepertiku."
Senyum mengejek yang tidak terpikirkan untuk datang dari Chikori yang hidup itu dibuat dengan dahsyat seperti pipi.

Bagian 5

Ichinotani Chikori mengutuk dirinya sendiri.
Dari dirinya yang tak tahu malu yang telah dengan berani bertahan hidup seperti ini.
"Aku, tidak bisa berbuat apa-apa."
Tidak, itu masih lebih baik jika dia tidak melakukan apa-apa.
Dia akan diselamatkan jika dia tidak berguna.
Tetapi bagaimana dengan realitasnya.
Itu tidak semanis yang tidak berguna.
“Aku, membunuh Dorothy-san ……”
Karena dia melakukan sesuatu yang bodoh, Dorothy-san sekarang sudah mati.
Di atas itu, dia bahkan tidak bisa membalas dendam untuk Dorothy.
Dia hanya menjadi beban sampai akhir, dia tidak membuat hasil, hanya bertahan tanpa arti.
――Benci.
Ini pertama kalinya.
Baginya merasakan kebencian ini pada dirinya sendiri.
(Pahlawan apa ...... yang akan melindungi semua orang.)
Seseorang yang tidak berguna ini, bukankah jauh lebih baik untuk tidak ada sama sekali.
Karena itu,
"...... Aku tidak akan, bertarung lagi."
Ichinotani Chikori menundukkan kepalanya dan mengatakan itu pada Sumika tanpa membalas tatapannya.
Lagi pula jika dia ada di sana, dia tidak akan lebih dari sekadar merepotkan.
Berkaitan dengan ini, Sumika berlutut di depan Chikori dan mendorong gadis itu dengan meletakkan tangannya di bahu Chikori.
“Chikori-san. Tolong jangan hanya melihat benda yang hilang. Ada juga nyawa yang diselamatkan berkat kalian berdua menahan <Special Missionaris>. Perjuangan keras Chikori-san dan Dorothy-san sama sekali tidak berarti. ”
Itu kebenarannya.
Jika Chikori tidak bertarung dengan keras, sang <Misionaris Khusus> Gimel pasti akan membunuh lebih banyak orang.
Selama waktu ketika Sumika melindungi kota sebelum dia menembak <Grim Bullet>, itu hanya karena Chikori bertarung bahwa satu-satunya yang menjadi korban karena Gimel hanyalah Dorothy.
Tapi, …… untuk Chikori yang ditangkap oleh imajiner [bagaimana jika], dia tidak bisa mendengarkan logika seperti itu.
"Pemimpin, benar-benar kuat ..."
Chikori bergumam dengan wajahnya yang terus menunduk.
"aku tidak bisa melakukannya……. Aku tidak bisa melihat apa pun selain benda yang hilang ... ”
Hanya hasil yang dia tidak bisa mengambil kembali terus menyiksa hatinya.
Sesuatu seperti benda yang dia lindungi, dia bahkan tidak memiliki kemauan untuk memikirkannya.
Bahkan--
“Pemimpin tidak sedih ……? Tuan adalah …… ”
――Membaca sudah.
Mulut Chikori yang akan mengatakan itu mengerucutkan dengan kuat di tengah.
Itu terlalu bodoh dari sebuah pertanyaan, bahkan hatinya yang compang-camping menyadari hal itu.
"……Maafkan aku. Aku, mengatakan sesuatu yang sangat bodoh …… ”
Tapi, kata permintaan maaf Chikori itu, dipotong oleh tidak lain dari Sumika.
"Aku malu."
Dengan kata-kata singkat, seolah-olah meremasnya, dia mengembalikan jawaban atas pertanyaan yang ditelan Chikori.
"Morti, fied?"
Dia tidak sedih, malu.
Chikori tidak bisa mengerti arti dari emosi itu.
Itulah mengapa Chikori mengangkat kepalanya dan bertanya seperti apa emosi itu.
Menuju Sumika itu,
"Iya nih. Karena aku benci cara hidup Homura-san. ”
Jawaban yang dilontarkan tepat mengikuti perasaannya.
“Mengambil semua beban segalanya sendirian, cara hidup yang memanggul semua itu dalam isolasi, aku benar-benar membencinya. Itulah mengapa suatu hari, aku memberitahunya. …… Setelah satu tahun, aku akan menjadi eksistensi yang dapat berdiri berdampingan dengannya tanpa gagal, bahwa aku akan mengambil setengah dari bebannya secara paksa. ...... Agar deklarasi itu tidak terwujud, tidak bisa dihindari kalau aku merasa malu. Karena aku ...... cinta Homura-san. ”
"Pemimpin……"
“Tapi, bahkan jika sekarang Homura-san tidak ada di sini lagi, itu tidak berarti bahwa janji itu juga hilang. Janji yang aku tukarkan, masih tersisa di dalam hati ini untuk yakin. Itu sebabnya, tidak ada waktu luang untuk tenggelam dalam kesedihan atau apapun. "Kita bisa melewati kesulitan ini tanpa bergantung pada Homura-san, bahkan kita bisa melakukannya jika kita mencoba, aku ingin mengatakan itu padanya."
Karena dia percaya …… ​​itu adalah satu-satunya hal yang bisa menjadi keselamatan Homura.
Tapi--
"Tapi, untuk mencapai itu, tidak mungkin dengan kekuatanku sendiri."
Mengatakan itu, Sumika sekali lagi menatap mata Chikori dan menyatakan.
“Untuk mencapai itu, kekuatan setiap orang dibutuhkan.”
Iya nih. Menghadapi kesulitan ini, menyaksikan bagaimana setiap orang melakukan apa yang mereka bisa dengan mereka semua, Sumika mengerti.
{Sumika-chan. Itu keberanian untuk mencoba berdampingan dengan Homura-kun sangat bagus tapi, itu sesuatu yang mustahil. Tidak mungkin ada orang seperti dia, memiliki bangsawan seperti itu, dikombinasikan dengan bakat yang mengimbanginya. ――Namun, sesuatu seperti itu hanyalah masalah sepele. Karena kekuatan sejati ras yang disebut manusia tidak ada. ――Itulah, sesuatu yang tidak boleh kamu lupakan.}
Arti sebenarnya dari kata-kata <The Crawling Chaos>.
Memang itu seperti yang dikatakan <The Crawling Chaos>, tidak ada figur heroik lain seperti Homura.
Dia adalah <Ultimate One>. Mencocokkan dia dalam kekuasaan [Individu] adalah kisah yang mustahil sejak awal.
Namun hal semacam itu tidak menjadi masalah.
Untuk alasan itu sekarang, tepatnya karena itu seperti ini sekarang, Sumika mengerti itu.
Jika dia tidak bisa menghubunginya dengan kekuatan [Individu], dia hanya bisa menghubunginya dengan kekuatan [Grup].
“Di depan perbedaan kekuatan yang luar biasa, meskipun demikian kami tidak akan menyerah dan menghadapinya dengan bersatu sebagai satu. Itu adalah kekuatan dari malaikat dan iblis, dan bahkan bukan milik Homura-san, kekuatan yang hanya dimiliki oleh kita yang lemah. Dan kemudian, itulah kekuatan ini, yang mencungkil lubang pada keputusasaan yang menutupi bahkan langit ......! ”
Dan kemudian, untuk menghancurkan keputusasaan.
Sama seperti sarang semut, menghancurkan kastil yang kokoh.
"Dalam pertempuran itu, aku ingin meminjam kekuatan Chikori-san."
Mengatakan itu, Sumika mengeluarkan sesuatu dari sakunya dan membuat tangan Chikori menggenggamnya.
Ketika Chikori membuka tangannya bertanya-tanya apa itu, itu seperti permen yang dibungkus kertas kado.
Ketika dia membuka bungkusnya, sebuah bola permen yang bersinar dalam warna pelangi yang tampak lezat tidak diragukan lagi berada di dalam.
Tapi--
"Ini, tunggu ......, jangan bilang padaku!"
Saat dia melihat itu, Chikori yang merupakan seorang pesulap mengerti.
Kehadiran permen pelangi itu, dia tahu kisah yang sangat kejam dari apa yang dikatakan pemilik ini kepadanya.
Dan kemudian realisasi gadis itu benar.
Nama dari permen berwarna pelangi ini adalah, ――Pohon Susu.
Hal ini menjadi alasan ras peri dipojokkan di dunia iblis yang kacau, ini adalah makanan suplemen kekuatan sihir yang diciptakan dari kehidupan peri sebagai bahan bakunya.
Hanya mengapa di dunia Sumika membawa sesuatu seperti ini.
Sumika menjawab Chikori yang menanyakan hal itu dengan mata terbuka lebar karena terkejut.
"Elfiena-san dan yang lainnya, akan bertarung bersama kita."
"......!"
Iya nih. Pil peri ini adalah sesuatu yang dibawa oleh tidak lain dari Elfiena. Peri yang melemah dari kehidupan panjang dalam pelarian dan tidak bisa bertarung dengan memuaskan, mengkristalkan hidup mereka seperti ini dengan kehendak mereka sendiri.
Jadi untuk berbicara, ini adalah perwujudan dari semangat juang mereka.
Apa yang menyelamatkan Sumika dari kesulitannya kehabisan kekuatan sihir juga merupakan kehendak para peri itu.
Itulah mengapa Sumika menyerahkan itu kepada Chikori kali ini, dan berbicara.
“Kamu bukan gadis yang hanya akan mondar-mandir di tempat seperti ini. Tidak peduli apa pun jenis kritik dan cemooh yang kau hadapi, kau tidak kalah, tidak menyerah, dan terus berada di sana dengan lugas sampai akhir bahkan pada saat itu ketika aku sudah busuk, jiwamu, lebih mulia dari siapa pun , lebih kuat dari yang lain. aku tahu itu lebih baik dari siapa pun. Karena itulah, ――Aku akan menunggumu di medan perang, bersama dengan semua orang ……! ”
Dia percaya padanya.
Sumika mengambil cuti dengan kata-kata itu sebagai yang terakhir.
“…… Aku, aku …………, meskipun begitu, aku ………… - ……!”
Di sisi lain, Chikori membenamkan wajahnya ke lututnya sekali lagi.
Seakan menolak semua kenyataan di depannya.
Namun, meskipun begitu—
“………… -, ……”
Tangan Chikori, dengan erat menggenggam kuat yang akan dipercayakan kepadanya dari Sumika, tanpa membiarkannya pergi.

Bagian 6

Sumika yang menjauhkan dirinya dari posisi Chikori kembali ke Lily yang menunggunya di lokasi yang sedikit jaraknya.
“Aku ingin tahu, jika anak itu bisa berdiri. Dia terlihat benar-benar kuyu. ”
Sumika mengangguk tanpa ragu ke arah pertanyaan khawatir tentang Lily.
“Dia akan baik-baik saja. Karena Chikori-san adalah pesulap yang Homura-san harapkan. …… Chikori-san pasti akan datang. ”
Iya nih. Chikori pasti akan berdiri lagi. Dia percaya itu.
Namun--
"Tapi ...... itu masih belum cukup."
"Tidak cukup?"
"Agar kita umat manusia untuk menang, ada satu orang, yang kita harus mendapatkan kerjasamanya tidak peduli apa."
Pikir Sumika.
Tanpa bantuan gadis itu, mereka pasti akan dipaksa bertempur dengan sangat sengit.
Jika dia bisa, dia ingin mendapatkan kerjasama gadis itu juga.
Karena itu,
“Ayo kita pergi Lily. Menuju lokasi grimoire awal. <Liber AL vel Legis>. "

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5