Mori no Majyuu ni Hanataba wo c7

Pedang Resolve


1
Dua hari kemudian, setelah membuang tiga lembar kertas gambar, Cleo akhirnya menyelesaikan potret diri. Dia membandingkan gambar dengan wajahnya yang dipantulkan kembali ke pedang pedang adamantite. Atas permintaan Roselyne, Cleo di atas kertas tersenyum. Tapi wajah yang dipantulkan adalah alis yang berkerut. 
Dia tidak akan menyebutnya gagal, tapi dia tidak berpikir itu baik dilakukan. 
(Pertama-tama, tidak mungkin kamu mendapatkan lukisan yang bagus, menggambar wajah seperti itu ...) 
Tapi Roselyne senang. Dia memegang lukisan itu tinggi-tinggi, berputar berputar-putar dengan tawa yang menyenangkan. Dan di sana, wajahnya tiba-tiba melengkung — atau begitulah kelihatannya. Itu adalah wajah yang tampak seperti menangis, mengambil Cleo dengan terkejut.
Roseyne berhenti berputar, dia memeluk lukisan itu ke dadanya dan memandang lurus ke arah Cleo
“Terima kasih, Cleo. Aku akan menghargainya sampai hari aku mati. ”
Di wajahnya ada senyum yang biasa. 
(Apa ... aku membayangkan hal-hal?)
Roselyne dengan hati-hati melipat gambar itu dan menyimpannya di saku jas hujan.
“Jadi, seperti, aku tidak mengatakan ini adalah perdagangan, tapi aku akan membawa Anda ke tempat yang bagus. Tapi bisakah kamu menunggu sebentar? Sedikit lagi, jika mungkin, sampai mawar biru bermekaran. ”
Untuk Cleo, itu lebih dari cukup bahwa lukisannya membawa kegembiraannya. Tidak berarti dia mengharapkan balasan. Apapun masalahnya, nada rahasianya menarik perhatiannya, dan ketika dia bertanya di mana dia berencana untuk membawanya, Roselyne menggelengkan kepala ke kiri dan ke kanan.
"Aku belum bisa memberitahumu ... tapi itu tempat yang ingin kamu datangi."
Berseri-seri dengan gigi taringnya yang tajam, dia tidak akan memberinya rincian lebih lanjut. Tidak ada bel berdering untuk Cleo, jadi dia memiringkan kepalanya. Apakah dia pernah mengatakan dia ingin pergi ke suatu tempat?



2
Dua minggu berlalu. Hari demi hari, dedaunan pohon tersentuh oleh warna merah. Dalam waktu singkat, itu telah menyebar melalui hutan secara keseluruhan. Berdiri di 'Cliff dengan Pretty Sunrise', menatap permukaan penuh warna musim gugur, Cleo membocorkan desahan. 
(Betapa cantiknya…)
Warna merah menyala untuk mengejutkan seseorang yang terjaga, merah terang, merah kusam. Atau mungkin oranye, kuning. Berbagai warna mewarnai daun, membubung ke hutan musim gugur. Sisa-sisa hijau samar memberikan aksen yang bagus. Dia menatapnya dari hari ke hari, tetapi dia tidak bisa merasakan dirinya bosan dengan pemandangan. Dia melukis gambar-gambar dalam keadaan kesurupan. Dia melukis banyak gambar. Cat merahnya mengosongkan dengan kecepatan yang mengkhawatirkan. Melihat foto yang sudah selesai, Cleo sangat puas. Dia pasti tidak akan pernah bisa melukis lukisan seperti itu jika dia tinggal di rumah Grant House. Pengerjaan hari ini sangat bagus, jadi dia ingin Roselyne melihatnya dengan tergesa-gesa. Dia berbalik dan mencari dia. Biasanya, di belakangnya, dia sudah menunggu di tepi kursinya ketika lukisan itu akan selesai.
"... Hah?"
Roselyne hari ini sedikit lebih jauh dari biasanya. Sambil berlutut di depan mawar biru yang dicangkokkan, ia memperbaiki matanya pada batang-batang yang masih tidak bisa diandalkan, pandangan yang panjang di wajahnya.



3
Satu minggu berlalu. 
Mereka berjalan tanpa henti dari fajar, tetapi pada akhirnya, mereka hanya berhasil menemukan tiga buah buah yang dapat dimakan. Pada pemeriksaan lebih dekat, salah satu dari mereka sudah dimakan ulat. Dari dalam lubang, semacam larva menunjukkan wajahnya sebelum buru-buru menahan diri untuk menyembunyikan diri. Roselyne mengatakan ini.
"Aku bisa makan hal-hal selain dari buah, jadi kamu bisa memiliki semuanya, Cleo."
Tetapi ketika tiba saatnya untuk menemukan buah, itu semua adalah upaya Roselyne. Cleo hanya mengikuti, berjalan di belakangnya. Lebih dari segalanya, dia belum bisa bertemu dengan pertandingan besar beberapa hari terakhir ini, mulutnya dipenuhi dengan tikus paling banyak. Itu menyakiti hatinya untuk mengambil semua itu darinya.
"Tidak, tapi ..." 
"Kalau begitu aku akan mengambil yang ini."
Tanpa ragu sedikit pun, Roselyne menggigit buah yang dimakan cacing itu. Meskipun ada upaya terbaik Cleo untuk menahannya, "Aku baik-baik saja, aku baik-baik saja," ia menghancurkan cacing-dan-semua dengan giginya dan menelannya. 
Bagi Roselyne yang memakan daging hewan, organ, dan darah mentah, mungkin memakan serangga hanyalah sedikit perhatian. Meski begitu, Cleo merasa menyesal. Ketika dia menggigit buah yang dia bawa, itu aneh pahit.

Malam itu, setelah mengucapkan selamat malamnya kepada Roselyne dan memasuki batang pohon besar, Cleo mendapati dia kesulitan tidur ketika dia meringkuk ke dalam kantong tidurnya. Alasan terbesar adalah rasa lapar. Mereka menghabiskan sore itu untuk mencari buah lagi, tetapi pada akhirnya, mereka hanya menemukan dua. Begitu dia kehabisan makanan, ketika musim dingin tiba, dia akan mati kelaparan sebelum hawa dingin bisa membuatnya masuk. 
(Haruskah aku dengan berani memintanya untuk membiarkan aku pulang ...?) 
Jika dia kembali ke manor, musim dingin yang keras berada di luar jendela. Dia mendapatkan makanan yang cukup, dan dia tidak akan merasakan dinginnya. Tapi apakah dia akan puas dengan itu? Bisakah dia menerima berputar kembali ke hari-hari tua itu lagi?
Cleo tidak pernah diizinkan keluar dengan bebas. Ada konstitusi yang lemah, tetapi lebih dari itu, Grant House adalah salah satu dari beberapa rumah bangsawan di negara ini, jadi jika putranya meninggalkan manor, ada kemungkinan besar banyak orang yang tidak bisa mengendalikannya. Cleo mungkin telah mendapatkan kebebasan atas kelahiran saudara laki-lakinya, tetapi itu adalah kebebasan yang dibatasi untuk wilayah Grant House. Dia bisa melihat dirinya secara tak terelakkan berlumuran di kamarnya untuk melukis. Itu tidak terlalu buruk dalam dirinya sendiri, tetapi sekarang dia mendapat perasaan yang tidak akan memuaskannya lagi. Karena dia telah bertemu Roselyne. 
Sesuatu yang dia buat telah membawa sukacita bagi orang lain. Dia akhirnya bersandar pada kebahagiaan itu. Dia mungkin tidak akan pernah kembali ke hari-hari menghibur diri sendiri mengecat lukisan-lukisan yang tidak akan pernah dilihat orang.
(Dan ... bahkan jika aku kembali ke manor, tidak ada yang tahu berapa tahun yang tersisa.) 
Seperti yang dikatakan seseorang kepadanya, mungkin dia tidak akan bisa hidup melewati usia dua puluh tahun. 
Demi argumentasi, jika dia mencapai tiga puluh, jika dia mencapai empat puluh — pada saat dia meninggal, dia pasti akan sendirian. Pelayan yang membawa makanan akan memperhatikan tubuh dan diam-diam membersihkan kekacauan. Ketika ayahnya mendengar laporan itu, alisnya bahkan tidak akan berkedut. Tidak ada yang akan berkabung. Tidak ada yang akan ingat. Pada suatu gagasan yang buruk, setitik air mata menembus celah di kelopak matanya yang tertutup. 
Dalam hal ini, mungkin dia lebih baik mati di sini bersama Roselyne. Dia pikir.

Sekitar waktu itu, di bawah cahaya bulan yang redup, Roselyne berdiri di atas Tebing dengan Pretty Sunrise. 
Dia menatap lekat-lekat pada mawar biru yang dicangkokkan. Tunas belum bertunas.
“Hei, Insteen, kamu pintar. Bisakah kamu memberitahuku kapan mawar biru ini akan mekar? ” 
Siapa tahu, jawab Insteen. 'Aku juga tidak tahu. Tapi mungkin itu musim semi mendatang. ' 
"Musim semi berikutnya? kau mengatakan itu jauh ke depan? "
Kepanikan menemukan jalan ke dalam suara Roselyne.
"aku bilang mungkin. Bunga apa yang akan mekar kapan? aku tidak tahu apa pun yang tidak perlu untuk kelangsungan hidupmu. Yang akan aku katakan adalah kau lebih baik tidak terlalu berharap terlalu tinggi. Skenario terburuk, mawar biru itu mungkin tidak bertahan di musim dingin. ' 
"Tidak mungkin…!"
Ketika Cleo pergi ke masalah mencangkok mereka, dan ketika itu bahkan berhasil, apakah musim dingin akan membuat semuanya sia-sia? 
(... Tidak, bukan itu masalahnya.) 
Itu untuk Roselyne, dalam arti, sesuatu yang penting dalam jangka panjang. Roselyne ingin melihat mawar biru yang indah bersama dengan Cleo. Jika mereka mati di musim dingin atau mekar musim semi berikutnya, itu sudah terlambat saat itu.
"Apakah aku harus menyerah melihat bunga dengan Cleo ..."
Dia tanpa daya bergumam. Tampaknya Insteen telah mengambil sentimennya.
'Benar, musim dingin akan segera tiba. Jika hari-hari dingin terus berlanjut, dia pasti akan sakit lagi. Konstitusinya akan gagal tanpa makanan untuk dimakan, aku ragu itu akan pergi juga seperti terakhir kali. ' 
"... Ya."
Sebuah anggukan kecil dari Roselyne sebelum dia menggantungkan kepalanya. JIKA dia menyerah, lalu hari apa mereka akan berpisah? Besok, atau lusa? 
(Besok ... aku mengucapkan selamat tinggal pada Cleo besok ...?) 
Dia pikir dia telah membuat dia sembuh. Meski begitu, ketika dia berpikir untuk mengucapkan perpisahannya, dadanya menjadi sakit seolah-olah itu terbelah. Itu tercekik. Dia tidak menginginkan ini. Dia tidak menginginkannya.
"... Hei, Insteen."
Dengan mata yang tidak terfokus pada satu titik pun, Roselyne bergumam dengan tidak jelas.
"Mungkin ... dalam dua hari, mungkin tiga, kita setidaknya bisa melihat kuncup, kan ...?" 
"Roselyne." Suara yang tenang, namun kasar terdengar di otaknya. "Anda memutuskan apa yang akan kau lakukan." Dia telah ditinggalkan. Tetapi sikap dingin itu telah membawa kedudukan yang tinggi pada hati Roselyne. Dia menutup matanya, menarik napas dalam-dalam, memuntahkannya. Dan dia berpikir. Puting Cleo hidup dan keinginannya pada skala, dia mencari jawaban yang tidak akan meninggalkan penyesalan. Perlahan-lahan, matanya terbuka.
"Kalau besok dingin, aku akan memimpin Cleo keluar dari hutan." 
"Dingin dan dinginnya berbeda." 
"Aku tahu. Dingin jika Cleo bilang dingin. Tetapi jika tidak ... ”
Kemudian membawanya keluar dari hutan akan ditunda ke hari setelah itu.
'Dan berapa kali kamu berencana mengulangi itu?' 
"Tiga hari. Jika tidak ada tunas pada waktu itu ... maka saat itulah aku akan menyerah. ”
Dengan wajah berdoa, Roselyne menatap batang mawar biru yang mengambang di cahaya bulan pucat.




4
Sekitar waktu langit terbuka hingga fajar, Cleo terbangun dari tidurnya. 
Udara dingin bertiup dari celah pintu masuk melalui kantong tidurnya untuk masuk. Pipinya dibelai oleh aliran udara dingin, mungkin itulah yang telah membangunkannya. 
Ketika dia merayap keluar dari karung, dingin membungkus seluruh tubuhnya. Tubuhnya bergetar. Berjuang dengan ujung jarinya yang dingin, dia mengikat tali sepatu botnya ketika dia mendengar suara dari luar.
“Cleo, kamu sudah bangun?” 
“Ah, ya.”
Cleo membulatkan celah keluar.
"Selamat pagi, Roselyne." 
"Selamat pagi, Cleo ... apakah ini pagi yang baik untukmu?"
Cleo tidak mengerti maksud dari pertanyaan itu. Saat dia memikirkan apa yang harus dijawab, embusan angin bertiup melaluinya. Dia secara tidak sengaja menundukkan bahunya dan meringkuk tubuhnya erat-erat. Udara luar jauh lebih dingin dari apa pun yang ia alami di celah itu.
"Cleo ... apakah kamu kedinginan?"
Tanya Roselyne agak malu-malu. Pertanyaan kedua. 
(Mungkinkah dia mencari kesehatanku?) 
Mungkin pertanyaan pertama adalah dia bertanya tentang kondisi tubuhnya pagi itu. Tidak ada gunanya berbohong, tetapi dia tidak ingin membuatnya khawatir, jadi dia menjawab dengan semangat sebanyak yang dia bisa kumpulkan.
“Ya, hari ini sedikit dingin. Berkat itu, kepalaku dibersihkan. ”
Ahahaha, dia menunjukkan tawa.
"... Begitu, jadi dingin."
Roselyne juga tertawa. Mereka berdua tertawa. Tapi segera, ya? Pikiran Cleo. Ada bayangan aneh di atas tawanya. Sebelum dia tahu bayangan apa itu, dia mengatakan ini.
"Mengerti. Lalu Cleo, kita akan keluar. Dapatkan barang-barangmu bersama. " 
" Maaf? " 
" Aku akan menunggu di tebing. "
Dan Roselyne berjalan pergi.

Persediaan cat, kantin, pedang adamantite, kantong tidur ... mengambil semuanya di ranselnya dan mengayunkannya di punggungnya, Cleo berjalan menuju 'Cliff with Pretty Sunrise'. Dari celah di belukar tepat di depan, berlari sejumlah garis cahaya, kadang-kadang menyerang mata Cleo. Matahari pagi sudah menunjukkan wajahnya. Debu itu menari dalam cahaya hangat, berkilau indah. 
Matanya menyipit karena sinar, pikir Cleo. 
(Pergi keluar, katanya. Kemana kita akan pergi? Perjalanan panjang mencari buah? Atau mungkinkah itu tempat yang baik yang dia sebutkan sebelumnya.) 
Setelah melewati antara pohon dan pohon, memanjat batang yang jatuh, lingkungan telah tumbuh bayangan lebih terang. Cleo berhasil melewati rumpun untuk tiba di Cliff dengan Pretty Sunrise.
Roselyne berdiri, mandi di bawah sinar matahari pagi emas madu. Punggungnya ditekankan oleh lampu latar yang berdiri berseri-seri, ilahi dengan latar belakang ibu alam yang agung. 
Cleo sejenak terpesona oleh kemegahannya. Suaranya tidak akan keluar. 
Dia merasa dia sangat cantik hari ini. 
Cantik — meski begitu, dia membawa semacam kesedihan yang mempererat dadanya. 
Ketika dia melihat ke belakang, Cleo merasa dia menangis, membuatnya ragu untuk memanggil. Dan di sana, Roselyne yang memperhatikan kehadirannya dan berbalik. 
Roselyne dengan tenang tersenyum. 
Dia memandang Cleo dan mengangguk.
"Baiklah, ayo pergi."
aku membayangkan hal-hal, Cleo merasa lega saat dibuat untuknya.
"Umm ... jadi kemana kita akan pergi?"
Saat berikutnya terdengar suara, desir udara yang diiris. 
Sesuatu telah menancap di seputar Roselyne, di ruang antara punggung dan pinggulnya. Dengan wajah melengkung karena kaget, Roselyne jatuh berlutut. Yang menempel adalah satu panah. 
Cleo berdiri linglung, tidak dapat memahami apa yang terjadi di depan matanya.



5
“Nak, sekarang! Cepat kesini! ”
Datang dengan suara. Suara seorang pria. Ketika Cleo berbalik, sekitar sepuluh meter, berdiri dua pria yang disembunyikan oleh belukar hutan.
“Aku melapisi panah itu dalam agen obat bius anti-sihir! Gerakannya harus membosankan, jadi Anda akan baik-baik saja! Sekarang cepat, larilah!
Sebuah busur di tangan, seorang pria dengan bekas luka besar di pipinya meremas suaranya ke batas dan memberi isyarat kepadanya. Dia tiba-tiba menyerang, memberitahunya bahwa itu aman, dan ingin dia datang. Tidak dapat dimengerti. Bagian dalam kepalanya putih bersih. Dia mendengar erangan Roselyne. Itu benar, Roselyne tertembak!
"Roselyne, kamu baik-baik saja !?"
Roselyne bersujud di tanah. Anggota tubuhnya mengejang dan mengejang.
"Urrgh ... o ... owww ..."
Dia meraih anggur dari ujung jas hujannya. Pergerakannya membosankan dan lemah. Dia melilitkannya di sekitar panah yang menempel padanya. Roselyne mengepalkan tinjunya, mendesah erangan dari celah di gigi-giginya yang kasar. 
Urrgggh…! 
Pada saat yang sama ketika panah itu keluar, sebuah jeritan tajam keluar dari Roselyne.
“Oy, nak! Apa yang sedang kamu lakukan! Cepatlah ke sini! ”
Pria yang terluka itu menangis panik. Cleo buru-buru menurunkan ranselnya, menarik keluar pedang adamantite, dan menjawab dengan sikap.
"W ... siapa kamu orang-orang!"
Dia menutupi Roselyne yang menggeliat di tanah dengan punggungnya. 
Di sana ada pesta dua orang, yang lain, seorang pria dengan mantel nila maju selangkah.
“Oy, bocah, kamu ada di jalan. Pindah. Kamu ingin dibakar bersamanya? ”
Dia mengatakan - tidak berusaha menyembunyikan kekesalannya- saat dia mengulurkan tangan kanannya.
"Tunggu, tunggu, Carnac!" Pria bertopeng pipi itu dengan cepat memasukkan tangan orang yang berduri itu. “Nak, itu bukan manusia! Dia binatang ajaib yang disebut Bunga Memanen! Dia menarik manusia dekat dengan bentuk itu dan kata-katanya, dan memakannya sama seperti namanya! Kamu dituntun! " 
" Aku tahu itu! Tapi kamu salah! "
Cleo berteriak. Dia akhirnya menelan situasi. Mereka — atau setidak-tidaknya pria berjanggut pipi — berusaha menyelamatkannya dari seekor binatang sihir yang pemakan daging. Tapi itu keliru.
“Dia, Roselyne jelas bukan manusia. aku tahu itu. Tapi dia tidak berusaha memakanku. Ah ... tidak, dia memang mencoba ketika kami pertama kali bertemu, tapi sekarang berbeda! Ketika aku tersesat di hutan ini, aku hanya berhasil selamat sampai hari ini — selama sekitar dua bulan saya kira — berkat bantuan Roselyne! ”
Dia melanjutkan dalam satu nafas.
"Ah? Roselyne, katanya? "
Pria berjanggut itu mengangkat bahunya, sebelum mengatakan sesuatu kepada pria di sampingnya. Dia sangat mungkin muak dengan seseorang menempelkan nama pada binatang ajaib. Wajah Cleo menjadi panas sekaligus, lebih dalam kemarahan daripada rasa malu. Meskipun dia adalah satu hal, dia merasa mereka juga mengolok-olok Roselyne. Ketika mereka tidak tahu hal pertama tentang dia! 
Sementara itu, pria yang ketakutan itu tidak menanggapi pembicaraan pria itu, matanya yang serius masih berlatih pada Cleo. Sepertinya dia berusaha keras untuk mengkonfirmasi sesuatu. Dan dia menanyakan ini.
“Kamu bilang kamu hilang di pertama selama dua bulan. Nak ... apa kau Cleo Grant? " 
" Eh? Y-ya, itu benar ... ”
Cleo terkejut mendengar ucapannya yang tiba-tiba. Tetapi pria yang terluka itu bahkan lebih terkejut. "Cleo Grant!" Dia mengangkat tangannya tinggi-tinggi dalam perayaan, memanggil. Dan sekali lagi, dia dengan seksama menyebut nama Cleo. "Cleo Grant! Kami berhasil, Carnac! Dua ratus ribu gelt! Itu selamat tinggal kemiskinan di sana! ”
Cleo tidak bisa melihat apa yang membuat pria itu begitu bersemangat. Dua ratus ribu gelt? Pria mantera itu membuat wajah masam. Anda ingin menyeret bocah itu kembali? Kami di sini untuk memburu Destroyer hutan — dia mendapat perasaan yang didengarnya. Pria yang takut pipi itu maju ke atas mantel dengan momentum snap kura-kura.
"Tentu saja! Ini adalah keberuntungan pertama yang jatuh ke pangkuanku sejak aku dilahirkan! Jika kau begitu segan, aku akan bertanggung jawab sendiri, dan membawanya kembali! Sebagai gantinya, kau tidak mendapatkan satu gelt! ”
Pria mantera itu meringis kembali selangkah sebelum mengklik lidahnya. Dia cemberut panjang dan keras pada Cleo.
“Oy, bocah! Kami akan mengantarmu pulang, jadi pergilah ke sini. Berhentilah membuang-buang waktu! ” 
“ Hei hentikan itu, kau menakutinya, ”pria yang ketakutan itu memaksakan jalannya, mendorong pria mantera itu ke samping. “Wah, namaku Doggrun, yang ini Carnac. Kami adalah pemburu. Tidak ada yang mencurigakan, pikirkan. aku akan sangat jujur ​​di sini. Kami ingin membawamu ke Grant House Manor tanpa alasan selain imbalan. aku membuat permohonan tulus, bisakah kau ikut dengan kami? ”
Cleo merasakan ketulusan dalam kata-kata lelaki yang menyebut dirinya Doggrun. Dia jujur ​​dalam keinginan sejatinya untuk mendapatkan hadiah. Cleo merasa dia bisa mempercayainya, tapi— 
Pada saat itu, Roselyne mengangkat tubuhnya dengan erangan. Itu mungkin pengaruh agen mematikan. Dengan lamban, dan menyakitkan, nafas yang dia hirup itu kasar, dan akhirnya, dia menekan lututnya ke tanah saat dia mengangkat wajahnya.
"Apakah ... apakah kamu baik-baik saja, Roselyne?"
Cleo berjongkok di sampingnya. Bernafas dengan bahunya, Roselyne menatapnya seolah ingin mengatakan sesuatu. Dia menunggu.
"... se guys ..." 
"Eh ... a-apa itu?" Dia mendekatkan telinganya ke mulutnya. 
"Orang-orang itu ... mengatakan mereka akan membawamu ... pulang?" 
"Ah ... ya, sepertinya memang begitu ..." 
"Aku mengerti ..."
Roselyne menunduk dan berbicara.
"Itu bagus ... pulanglah." 
"Eh ...?"
Cleo meragukan telinganya. Pikirannya gagal mengejar kata-kata yang tak terpikirkan.
"Kebenaran adalah ... itu yang aku rencanakan hari ini ... tapi aku hanya bisa mengeluarkanmu dari hutan ... orang-orang itu mengatakan mereka akan membawamu pulang ke rumah, kan? Mereka membuatku kesal, tapi ... jika mereka membawamu, aku akan menahannya ... " 
" T-tidak, tapi ... Roselyne, " 
" Aku baik-baik saja ... tubuhku bergerak lebih baik sekarang, jika aku beristirahatlah sedikit lagi ... ”
Jadi pergilah — Roselyne berkata sambil tersenyum. 
Sebuah bola berkeringat tergantung di dahinya, senyum itu pasti yang paling bisa dia kumpulkan. 
Cleo tidak bisa bergerak secepat itu. Dia putus asa mengumpulkan pikirannya yang kacau balau. Kembalilah ke rumah, habiskan hari-hari sepi itu lagi, dan suatu hari nanti mati dalam isolasi, atau tutup tirai di dekat kehidupannya bersama Roselyne yang mengkhawatirkan dirinya yang sedang sakit. Mana yang akan membawa lebih banyak kebahagiaan? Dia pikir? 
Tetapi dia telah mencapai jawabannya malam sebelumnya. 
Bangkit berdiri, dia memberi tahu kedua pria itu.
“aku minta maaf, tapi aku tidak keberatan pulang ke rumah. Tolong menyerah pada hadiah. " 
" A-apa itu? "
Doggrun membelalakkan matanya. Pria yang lain, Carnac juga tampak terkejut. Dan Roselyne tidak terkecuali.
"Apa yang kamu bicarakan, Cleo ...!?" 
"Aku berbicara tentang tidak akan pulang." 
"Aku mendengar itu ...! Tapi kamu mengatakannya, bukan? Ketika kami pertama kali bertemu, kau ingin aku memimpinmu keluar dari hutan ... kau ingin pulang ...! " 
" aku memang berpikir begitu saat itu. Tapi sekarang berbeda. Keinginanku berubah. Apa kamu sudah lupa? ” 
“ ... Eh? ” 
“ Aku ingin melihat mawar biru bermekaran denganmu. ”
Roselyne kehilangan kata-katanya sebentar. 
Kelopak matanya terbuka lebar, matanya yang basah berkaca-kaca menatap Cleo. 
Bibirnya yang manis itu bergetar.
“B… tapi mungkin mereka tidak akan mekar. Bahkan jika mereka melakukannya, itu mungkin waktu yang sangat lama di depan. Jika makanan habis sebelum itu, Cleo, kamu akan mati ...! ”
Perasaan Cleo teguh. Dia menanggapi sekaligus.
"Tidak apa-apa. Ketika itu terjadi, itu terjadi. " 
" Tidak baik! Cleo, kamu tidak bisa mati! ”
Roselyne siap untuk menangis kapan saja. Ketika dia memikirkan bagaimana dia membuatnya menangis, dada Cleo menyengat. Tapi dia ingin dia mengerti. 
AKU-

Setelah mendengar percakapan Cleo dan Roselyne, orang-orang saling bertukar kata dengan berbisik.
"Doggrun, kamu tidak mendapatkan kaki dingin, kan?" 
"... Ya, aku tahu, aku mengerti."

Pada saat dia menyadari itu, ekspresi kesakitan Roselyne telah jauh mendekati normal. Keringat di alisnya tertarik kembali. Nafasnya hanya sedikit rusak. Tidak ada waktu lama untuk pergi sampai dia benar-benar bebas dari agen mematikan. Untuk membebaskan Cleo kembali, Carnac berseru.
"Oy, bocah, aku tidak keberatan menyeret seseorang yang tidak ingin pergi, tapi itu tidak akan melindungimu lagi." 
"... Apa yang membuatmu mengatakan itu?"
Cleo berbalik dan dengan cemberut bertanya. 
Dia telah mengucapkan keinginannya, dia ingin mereka pergi. Orang lain di sampingnya, dia tidak bisa menyukai rekan Carnac ini. 
Tanpa memperhatikan perasaan Cleo, dia berbicara seolah-olah itu bukan apa-apa.
"Karena kita akan memburunya."
Di sampingnya, Doggrun diam-diam membentangkan busurnya.
“Ap ... tunggu, tunggu sebentar! Apa yang kamu bicarakan !? ” 
“ Kamu tidak mengerti, bocah. Kami adalah pemburu. Itu wajar bagi pemburu untuk berburu binatang ajaib. ” 
“ T-tapi dia melindungiku! Ada saatnya dia menyelamatkan hidupku ketika aku akan dimakan oleh beruang! Dia bukan hanya binatang ajaib! ” 
“ Tidak, monster ajaib adalah binatang ajaib. ”
Carnac menggelengkan kepala ke kiri dan ke kanan, menyingkirkan pernyataan Cleo.
“Kamu mengatakannya di sana. Dia mencoba memakanmu pada awalnya. Kamu baru saja kebetulan tidak dimakan, tetapi bunga maneating disebut bunga yang banyak karena dia makan laki-laki. ” 
“ I-itu ... ”
Kata-katanya terangkat. Benar saja, jika keinginan Roselyne tidak diaduk, Cleo akan dimakan sejak lama. Dan pada saat dia mengatakan ini. 'Aku memakan pemain pedang,' 'Dia membuatku kesal, jadi tanpa membunuhnya terlebih dahulu'.
"Tidak, tapi bagi Roselyne, itu hanya perilaku predator dan ...! Dia sama sekali bukan eksistensi jahat– ” 
“ Aku tahu itu. ”
Kata-kata Carnac sedingin es.
“Dengarkan baik-baik. Bagi kami para pemburu, saat perburuan berlangsung, kami hidup sesuai aturan alam. Yang kuat memakan yang lemah untuk hidup, itu hanya alam. Jadi tidak ada rasa bersalah yang bisa dimiliki dalam membunuh seekor binatang buas. Tidak ada dendam di sekarat oleh satu. Melewati aturan-aturan itu adalah kebanggaan seorang pemburu. ”
Dipotong dengan busurnya, Doggrun diam-diam mengangguk. 
Carnac memelototi Roselyne seolah mengarahkan tujuannya pada mangsanya.
“Bunga maneating itu hidup di alam. Kami akan meminta dia mengikuti aturannya. ”
Dan dia menjulurkan tangan kanannya. Cleo merasakannya. Pria ini tidak memegang senjata, dia pasti seorang pesulap. Dia mengajukan pertanyaan itu kepada Roselyne yang masih duduk di tanah.
"Bisakah kamu pindah?" 
"Aku tidak akan bilang aku tidak bisa, tapi ..."
Roselyne menggertakkan giginya, dengan gelisah menggelengkan kepalanya. Sepertinya butuh lebih banyak waktu sebelum dia bisa bergerak normal. Apakah itu berlari atau berkelahi, sampai dia pulih, itu tidak mungkin. Cleo harus mengulur waktu. Teriakan kemarahan yang diinduksi oleh Carnac menggelegar.
“Apa kamu mengerti itu, bocah !? Jika kamu mengerti, maka bergerak! Apakah kau ingin tinggal di hutan ini bahkan setelah Bunga Maneating hilang? Aku akan bertanya sekali lagi saat perburuan selesai! ”
Kata-kata itu berarti, apakah Cleo kembali ke rumah atau tidak, apakah dia menerima hadiah atau tidak, itu tidak relevan dengan perburuannya terhadap Roselyne. 
(Kalau begitu, hanya ini yang bisa aku lakukan ...!)
Mengambil sikap dengan pedang adamantite, dia berteriak untuk menyemangati dirinya sendiri
"Aku tidak akan memaafkan ... siapapun yang menyakiti Roselyne!"
Ujung berbalik ke para pemburu yang berdenting dan berguncang. Dia mengertakkan giginya, dia menempatkan kekuatan sebanyak yang dia bisa kumpulkan ke kedua tangannya, tetapi itu tidak akan berhenti. Suara-suara berdiri di depan dan di belakang sekaligus.
"Tidak! Cleo, itu berbahaya, bergerak! ” 
“ Nak, jangan mencoba sesuatu yang bodoh! ”
Doggrun menurunkan busurnya dan berusaha menutup jarak dengan Cleo. Tapi, "Tunggu, partner," Carnac menghentikannya. Mata tajam dari binatang karnivora menembus Cleo.
"Bocah, aku, kamu tahu, aku benci orang-orang yang berbicara besar, mengudara ketika mereka tidak sanggup melakukannya."
Tangan kanan Carnac tetap mengarah pada Cleo.
“Kamu punya sepuluh detik. Jika kamu tidak bergerak, aku harus mengakui tekadmu adalah real deal. ” 
“ Nak, singkirkan pedangmu dan bergerak! Orang ini bukan tipe orang yang mengatakan, 'keputusan yang bagus, aku suka kamu'! ” 
“ Cleo, jangan khawatir tentang aku! Jangan melakukan hal bodoh! ”
Sepuluh detik berlalu terlalu cepat. 
Cleo tidak bergerak.
"Baik. Kalau begitu kamu mati dulu. ”
Napas di antara keduanya, Carnac mengubah kata ajaib.
"Api."
Di depan telapak tangannya, bola api merah berkilauan muncul. Saat Doggrun menangis, “Tunggu!” Putaran telah dipecat. Bola api mendekat dengan kecepatan yang menakutkan, menjatuhkan ketinggian, mengubah lintasannya untuk merangkak di tanah. Jika Cleo melompat ke samping, Roselyne yang masih tidak bisa berdiri tidak akan bisa menghindari dampaknya. Jadi itulah tujuan si penyihir. Tapi,
(Sihir api ... maka aku bisa melakukan ini!)
Cleo merasa seolah dewi keberuntungan telah menyelamatkannya. Ini tidak akan pergi untuk sihir yang bukan api. Dengan sikap yang hilang, dia menusukkan pedang adamantite ke tanah untuk menghisap bola api. Tidak sadar itu bukan dewi, tapi kejahatan iblis. 
Itu tidak seperti yang dilihat oleh Roselyne. Dia dengan sederhana membentang pohon anggurnya untuk melindungi Cleo. Tetapi karena dia belum pulih dari kelumpuhannya, pohon anggurnya yang meringis nyaris tidak jatuh. 
Bola api itu terhisap ke dalam pedang adamantite, ditelan utuh. Itu sama seperti rencana Cleo. Detik berikutnya, sebuah retakan berlari ke titik itu. Cleo bisa merasakan keabnormalan dari sensasi dalam pelukannya. Tapi itu sudah terlambat. Ujung pedang — hancur berkeping-keping.

Dari sisa penampang pisau, energi panas yang dipadatkan dilepaskan sekaligus. Kilatan seperti kilat menyelimuti kedua kaki Cleo. Kata-kata dari pendekar pedang Greg dihidupkan kembali di kepalanya. 
'Pedang yang terbuat dari Adamantite rapuh, menghancurkan dengan mudah. Mereka tidak cocok untuk pertempuran sungguhan - '

"Carnac, apa yang telah kau lakukan ...!"
Doggrun bergumam linglung. Tapi dia tahu ini akan terjadi. Penyihir ini, rekannya, tidak akan pernah kembali pada apapun yang dia katakan. Jika dia mengatakan akan melakukannya, dia akan melakukannya dengan nyata. Itulah yang terjadi—
“Dia masih anak-anak. Tidak perlu pergi sejauh itu ... ”
Alis Carnac tidak berkedut, dia hanya mengatakan ini.
“Dia mungkin seorang bocah, tapi dia pada usia di mana dia setidaknya bisa memahami hasil dari tindakan yang dia pilih untuk dirinya sendiri. Lebih penting lagi, kelihatannya bocah itu memiliki pedang adamantite. Seperti yang diharapkan dari orang kaya, aku kira. ”
Apakah itu sebabnya dia berdiri melawan sihir api? Namun, tujuannya tidak tercapai. 
Cleo tertiup angin, dia jatuh pingsan. 
Sementara itu pingsan, aroma daging yang terbakar berlama-lama. Dia mungkin menderita luka bakar yang cukup besar.
"Cleo, Cleo–!"
Bunga yang mengembang merangkak di tanah untuk menempel ke tubuhnya. Dia mengguncangnya. Tidak ada jawaban.
"Jangan khawatir, Doggrun," kata Carnac. “Orang yang membunuh bocah itu adalah aku. kau baru saja menonton. Tidak, kamu mencoba menghentikanku. Jika aku tertangkap, aku akan bersaksi untukmu. ”
Dan dia mengulanginya lagi. Jadi jangan khawatir, partner—
"... Bodoh, kamu pikir aku akan menjualmu kepada penjaga?"
Doggrun membocorkan napas panjang.
“Kamu hanya hidup melalui cara seorang pemburu. Itu sebabnya ... yah, tidak ada yang bisa kau lakukan. Sebagai pasanganmu, aku akan membuat tekadku. Yang perlu kita lakukan sekarang adalah berurusan dengan mangsa sebelum kita– ”
Doggrun mengirim pandangan lain ke Cleo. Dan dia kaget. 
Menempel tubuh Cleo yang runtuh, bunga maneating melotot ke arahnya dengan mata bernoda air mata. 
Itu bukan tampilan binatang ajaib. Setelah mengembara di medan perang sebagai tentara bayaran, Doggrun tahu wajah itu. Dendam seorang wanita yang dicintainya terluka telah diukir di wajah bunga itu. Bahkan Carnac membuka mata lebar-lebar, tak bergerak sesaat. 
Mulut maneating flower bergerak untuk menggumamkan sesuatu.

Aku akan membunuh mereka — kata Roselyne.
'Tunggu!' Insteen menangis, tetapi Roselyne tidak menunggu.

Bunga manuver, masih duduk di tanah, sebagian besar menyeret punggungnya. Rambut hijaunya menggigil gelisah. Indera Doggrun sebagai pemburu memperingatkannya bahwa itu adalah gerakan untuk persiapan serangan. Apakah dia mengisap udara? Apa yang dia coba lakukan? Tidak, dia bisa menebak ... 
Tepat setelah itu, bunga yang beranak bernafas bernafas ungu. Dia meludahkannya dengan kekuatan, hampir seperti naga yang bernapas api. Daerah itu, sekaligus, diselimuti kabut berwarna ungu.
“Carnac, jangan bernafas! Itu mungkin racun! Kami mundur! " 
" Jangan bodoh! Bunga yang mengembang adalah bunga langka yang menjemput hampir sama dengan perusak hutan! Sialan aku akan membiarkan dia menyelinap pergi dalam asap! ”
Membungkus mantelnya di sekitar mulutnya, Carnac mendorong tubuhnya keluar dari semak-semak. Doggrun menurunkan posisinya untuk mengamankan pasokan udara, mencari tahu bentuk mangsanya dari bayang-bayang. Jika pasangannya tidak menyerah, maka perannya adalah melakukan segala daya untuk mengakhiri perburuan ini segera setelah waktu diizinkan. Dia membuka lebar matanya. Itu dia.
“Dia masih di mana dia sebelumnya! Bisakah kamu membidik? ” 
“ Serahkan padaku! ”
Carnac menjulurkan tangan kanannya. 
Pada saat itu, Doggrun tiba-tiba memperhatikan. Dicampur dengan aroma mawar yang mekar, kabut ungu menahan aroma yang pernah dia cium sebelumnya. Dikatakan bahwa indera penciuman adalah yang paling mudah untuk dihubungkan ke memori. Gambar yang melayang dalam pikiran. Kembali ketika dia adalah seorang tentara bayaran, itu pasti ketika mereka terkepung. Doggrun mendengar gonggongan kaptennya dan berlari ke majalah bubuk—
"T-tunggu, Carnac!" 
"Blaze."
Suara-suara itu tumpang tindih. 
Kenyataannya, kabut yang dihilangkan oleh Roselyne tidak mengandung racun. Identitasnya adalah serbuk sari mudah terbakar sederhana yang ia hasilkan di tubuhnya, dicampur dengan gas oksigen yang ia bentuk melalui fotosintesis. Dan sekarang percikan datang dalam bentuk sihir api. Antara partikel serbuk sari dan partikel serbuk sari, pembakaran menghasilkan pembakaran, ketika panas menyebar ke seluruh uap dengan kekuatan yang cukup untuk menciptakan gelombang kejut. 
Ledakan debu. 
A gemuruh. Getaran. The Cliff with Pretty Sunrise diselimuti api neraka saat angin panas menyapu dengan keras.



6
Akhirnya datang diam. 
Bau hangus menggantung di udara sebagai sisa dari insiden yang baru saja terjadi. 
Memancar dari titik yang menjadi pusat ledakan, banyak pohon telah dihancurkan dan ternoda dengan jelaga hitam. Adegan bencana itu mendekati titik nol dalam keparahan, semakin tenang semakin jauh jaraknya. Itu seperti rantai domino yang telah berhenti di tengah jalan. 
Mawar biru terhampar sedikit di luar radius ledakan. Beruntung semak dan pohon melindungi mereka dari angin. Dikatakan demikian, fakta bahwa pedang yang masih genting itu tidak bisa dinamai bisa disebut keajaiban. Mungkin itu saja sudah ditunggu oleh dewi keberuntungan. 
Dan Cleo sadar kembali. 
Dia mendengar suara memanggilnya.
"Cleo, Cleo, dapatkan pegangan ..."
Dengan takut, ketakutan, bahunya berguncang.
"Cleo, tolong, buka matamu ..."
Dia perlahan mengangkat kelopak matanya. 
Seolah-olah dia melihat dunia melalui kaca berkabut. Bidang penglihatannya tidak bisa diatur. Dia samar-samar merasakan wajah Roselyne. Dengan panik memfokuskan matanya, dia bisa mengatakan dia tersenyum lega. 
Rambut Roselyne ada di mana-mana, sejumlah kelopak bunga telah robek dari bunga di kepalanya. 
(Apa yang terjadi ketika aku tidak sadarkan diri ...?) 
Ransel itu tergeletak di samping dirinya yang terkapar. Mungkin Roselyne yang membawanya. 
Cleo berusaha menaikkan suaranya dan terkejut. Mulutnya tidak bergerak sesuai keinginannya. Dengan sungguh-sungguh memasukkan kekuatan ke rahangnya, dia meremas udara keluar dari paru-parunya, hanya berhasil mengeluarkan suara samar.
"… Orang-orang itu…?"
Roselyne menjawab.
“Orang-orang itu ... orang-orang itu? Tidak apa-apa. Bahkan jika mereka selamat, mereka pasti menderita luka parah. Mereka tidak akan bisa menyerang kita lagi. ”
Jika mereka selamat — artinya itu adalah serangan hebat. Sementara Cleo kedinginan, Roselyne pasti melawan mereka. 
(Jadi pada akhirnya ... aku tidak bisa melakukan apa-apa. Betapa tidak bergunanya aku ..)
Self-kritik melayang di hatinya. 
Apapun masalahnya, dia pikir dia harus bangun. Itu terbukti lebih sulit daripada mengumpulkan suaranya. Tubuhnya tidak mau mendengarkan apa yang ingin dia katakan. Seolah-olah itu bukan tubuhnya sendiri sama sekali. 
Ketika dia mengerang di tenggorokannya dan mengerahkan semua kekuatannya, Roselyne buru-buru memotongnya.
“Cleo, jangan memaksakan dirimu! kau menderita beberapa luka serius. Kakimu… berdarah banyak. ”
Roselyne mengirim tatapannya ke kaki Cleo, wajahnya meringis seolah dia sedang melihat sesuatu yang memuakkan. 
(Banyak darah ...? Aku tidak percaya itu. Tidak mungkin Roselyne berbohong, tapi ...) 
Maksudku, itu tidak sakit sama sekali. 
Lupakan sakit, bahkan tidak ada sensasi apa pun. Dia bahkan merasa seolah-olah kehilangan kakinya sepenuhnya. 
Akhirnya, kesadarannya kacau. Wajah Roselyne bahkan lebih gampang dari sebelumnya. Itu menjadi sulit untuk mengatur fokus dari matanya. Suaranya juga, sepertinya dia mendengar percakapan di kejauhan. Cleo secara naluriah dipahami. Dia merasakan keyakinan yang aneh. 
(Aku akan mati ...) 
Dia menjalani hidupnya dengan mengetahui bahwa dia tidak akan hidup lama. Selama Roselyne bersamanya, dia tidak keberatan kehilangan nyawanya di hutan ini; dia telah membuat tekadnya.
Meski begitu, dengan kematian tepat di depan matanya, hati Cleo terguncang. 
(Aku tidak akan bisa berbicara dengannya, bernyanyi dengan tawanya lagi dengannya ...) 
Dia harus melepaskan potongan kebahagiaan yang akhirnya dia pegang. 
Itu menyayat hati. Sedih. Mengerikan. 
Pikiran Cleo. aku tidak ingin mati seperti ini. 
Apakah ada sesuatu, apa saja yang bisa menyelamatkannya seperti dirinya? 
Dengan semua kekuatan yang tersisa padanya, dia mengulurkan tangannya. 
Angka gemetarnya dipegang. Roselyne mencengkeram mereka untuknya.
“Cleo, kendalikan. Apa yang harus aku lakukan? Apa yang bisa aku lakukan untuk menyelamatkanmu? Katakan padaku seperti yang selalu kamu lakukan. ”
Suara putus asa memohon padanya.
"Roselyne ..."
Menatap wajahnya dengan fokus yang tidak disetel, Cleo berseru. Ya, apa yang harus saya lakukan? Roselyne mendekatkan wajahnya. Cleo memberi tahu dia dengan suara yang terkelupas.
"Ketika aku mati ... tolong makan aku." 
"......!?"
Roselyne menarik tubuhnya kembali karena terkejut.
“A… apa… !? Apa yang kamu bicarakan! "Dia berteriak marah. “Bukan itu yang aku minta! Yang aku ingin kau katakan adalah— " 
" Tolong ... ketika aku mati, tolong makan aku. Aku ingin kamu memakanku ... ”
Cleo diulang terlepas. Ketika dia tidak dapat melakukan apa-apa, setidaknya, tetapi mengatasi rasa laparnya, dia bisa berguna pada akhirnya. Dan-
“Jika kamu memakanku, aku akan menjadi daging dan darahmu, kita bisa bersama selamanya. Ketika aku memikirkannya seperti itu ... kematian tidak begitu menakutkan ... ”
Mencari keselamatannya — sementara dia hampir tidak memiliki kekuatan apa pun yang tersisa di dalam dirinya — dia menggenggam tangan Roselyne dengan kuat.
"Berhenti! Tidak lebih! "Suara Roselyne telah menjadi jeritan. “Aku tidak mengerti apa yang kamu katakan! Kenapa kamu mengatakan itu? aku tidak tahu tentang daging dan darah, tetapi aku ingin bersama dengan Cleo yang hidup! Aku ingin kamu hidup! Jika kamu akan mati, maka ... aku baik-baik saja dengan tidak bersama lagi! ”
Itu samar, sedikit Cleo melihatnya. Butir-butir besar air mata mengalir dari mata Roselyne. Dia mencengkeram punggungnya, membungkuk untuk menarik tubuhnya mendekat dan berteriak.
“Hei, aku mohon padamu! Aku mohon padamu, jangan mati, Cleo! ”
Ah, aku mengerti — dia berpikir. 
Pada saat itu, Cleo memahaminya dengan jelas. 
Ini sendiri adalah keselamatannya. Apa yang tidak pernah bisa dia dapatkan di Grant House. Apa yang akhirnya dia tangani. 
(Jadi aku ... ingin mendengar kata-kata itu.) 
Senyum menghiasi wajah Cleo. Kesadarannya menyelinap pergi. Tunggu, sedikit lagi, biarkan aku mengatakan padanya kata-kata ini. Membakar wajah berkaca-kaca Roselyne ke matanya, Cleo berbicara pikirannya.
"Terima kasih ... Roselyne ..."
Dan diam-diam menutup matanya.

Itu benar-benar wajah tidur yang tenang.
"... Cleo ......?"
Roselyne mengulurkan tangannya dan dengan lembut menepuk pipinya. 
Dua kali, tiga kali dia mengulangi.
"Cleo ... bangun ..."
Seakan dengan lembut mendesaknya untuk tidak tidur. 
Tapi tidak peduli berapa kali dia menyerangnya, tidak ada jawaban.
"Cleo ...... aku memohon padamu, buka matamu!"
Roselyne menggelengkan tubuhnya. Sebuah suara bergema di kepalanya.
'Hentikan itu! Jika kamu memindahkannya, kamu akan membuat kehilangan darah lebih buruk! '
Dia menghentikan tangannya terkejut. Matanya melesat ke kaki Cleo. 
Celana panjang dan sepatu botnya gagal mempertahankan bentuk aslinya, bagian yang terpengaruh terungkap. Mereka luka bakar serius yang mencapai kedalaman dagingnya. Dagingnya berubah warna, dibakar hitam di sana-sini. Itu adalah kondisi yang membuatnya ingin menutupi matanya. Di atas itu, ada tempat-tempat potongan-potongan pedang adamantite yang dicungkil jauh ke dalam daging, dan untuk sementara waktu sekarang, pendarahannya tidak akan berhenti. 
(Darah ... aah ... begitu banyak darah ... apa yang aku ...) 
Warna merah cerah dari darah menyebar dan menyatu, mencuri rasionalitas Roselyne. 
Pikirannya terjebak dalam lingkaran tanpa akhir 'apa yang harus saya lakukan'.
'Tenang! Sentuh tangan ke dadanya, cepat! '
Kata-kata Insteen tajam, mengembalikan Roselyne ke indranya dan membuatnya buru-buru taat. 
Samar-samar, nadanya samar-samar disampaikan ke telapak tangannya.
'Hatinya ... masih bergerak, aku mengerti.' 
“Insteen, apa kamu tahu? Apa yang harus aku lakukan untuk menyelamatkan Cleo? "
Roselyne mendekat pada suara di kepalanya. 
Tapi dia bisa membayangkan jawabannya. Insteen mengulangi kata-kata yang telah dia dengar berkali-kali sebelumnya.
"Yang aku tahu adalah apa yang perlu bagimu untuk bertahan hidup, Roselyne." Dan setelah berhenti sejenak untuk diam, dia melanjutkan ini, 'Yang bisa aku katakan adalah mungkin kamu harus menghormati kehendaknya.' 
"Hormat ... apa itu? Apa maksudmu? " 
" aku mengatakan kau harus mengabulkan keinginan terakhirnya. Dia mengatakannya, bukan ... dia ingin kamu memakannya. ' 
"Hentikan!!"
Roselyne mengangkat teriakan yang menusuk, tetapi Insteen tidak berhenti. Suaranya adalah suara yang tidak bisa dia hindari bahkan jika dia menutup telinganya.
'Kematiannya hanya masalah waktu. kau tidak berencana memakannya? Jangan makan dia dan lalu apa? Jika kamu meninggalkannya, dia akan membusuk, serangga akan berkerumun, dia hanya akan larut dalam kekacauan kacau. Jika seperti itu, bukankah lebih baik kamu memakannya? Itu yang dia harapkan juga. ' 
"Diam! Diam! aku tidak mau mendengar itu! Diam!"
Dia menangis dan menangis. 
Dia menggelengkan kepalanya dan memukulnya dengan tanah. Dia memukul tanah beberapa kali seolah-olah untuk menghantam amarahnya. Permukaan tebing itu keras, dahinya pecah dan menyemburkan darah.
'Baik! aku tidak akan mengatakan apa-apa! Jadi hentikan itu! '
Suara dekat dengan jeritan berbunyi. 
Roselyne mengulangi napas kasar saat akhirnya mengangkat kepala. Darah dan air matanya menetes oleh tetesan dari ujung dagunya, tumpah ke dada jas hujannya. Kepalanya terbawa rasa sakit dan putus asa. Dia memeriksa silang dirinya dengan pikiran berkabut. 
Kenapa ini terjadi?
"…… Itu semua salah ku…"
Merosot di tanah, dia melamun menatap langit.
"Jika aku tidak menunggu mawar biru bermekaran ... jika aku mengembalikan Cleo sekaligus ..."
Itu tidak akan sampai pada ini. 
Itu jawaban yang terlalu kejam. 
Tepat pada saat itulah Roselyne datang untuk mengetahui penyesalan itu. 
Tentunya, dia tidak akan pernah melupakannya selama sisa hidupnya. Jawaban itu akan menyiksanya ke kuburan. 
(Tidak ... itu ...) 
Roselyne menunduk menatap Cleo. 
Jika itu yang akan terjadi, maka mengapa tidak saya juga— 
Pada saat itu. 'Ah…!' terdengar suara di kepalanya. 
Satu suku kata seolah-olah dia telah memperhatikan sesuatu.
"... Apa itu ... Insteen ...?"
Insteen tidak menjawab. Itu semua lebih mencurigakan.
"Apa ... apakah kamu memikirkan sesuatu? Katakan! Sudah keluar! ”
Jika tidak, Roselyne menundukkan kepalanya ke tanah lagi.
'kamu hentikan itu! Baiklah, aku akan mengatakannya! '
Kepala berdarahnya berhenti sesaat sebelum bertabrakan.
'Itu hanya gagasan orang bodoh. Ingatlah hal itu saat kau mendengarnya. Baik? Tubuh Anda memiliki kekuatan regenerasi yang unggul. Tidak ada bedanya dengan apa pun yang dimiliki manusia. Luka dari anak panah yang kamu dapatkan sebelumnya akan ditutup diberikan satu malam. ' 
“... Dan bagaimana dengan itu? aku tidak peduli dengan lukaku! Saat ini, Cleo adalah— ” 
'Dengarkan saja! Maksudku, aku memikirkan mawar biru dan bertanya-tanya. Jika kau menggerakkan kakimu, dan mengubahnya dengan kakinya yang compang-camping ... mungkin, dan mungkin saja, itu akan tetap seperti mencangkok. '
Lepaskan kakimu. 
Roselyne melihat kedua kakinya. Jika dia memotongnya, mereka akan berdarah, rasa sakit akan mengalir ke seluruh tubuhnya. Bukan sembarang sakit. Mungkin itu akan cukup ... untuk membunuhnya.
"Terima kasih, Insteen."
Meski begitu, Roselyne tidak ragu-ragu. Dia melihat sekeliling lagi. Pedang adamantite yang telah meninggalkan tangan Cleo jatuh sekitar lima meter dari tubuhnya. Dia mencapai sebuah sulur untuk mengambilnya. Intinya telah hancur, dan hanya sekitar dua sentimeter pisau yang tersisa. Tetapi dia akan mengatur satu atau lain cara. Dia mengambil ransel itu juga.
'Tunggu! kau serius melakukannya? Tidak ada jaminan itu akan berjalan dengan baik. "
Roselyne menggunakan tanaman rambat dan tubuhnya untuk dengan lembut memegang Cleo.
"Cleo mengatakan sesuatu yang mirip ketika dia mencangkok bunga mawar."
Tidak ada jaminan itu akan berhasil. 
Probabilitas kegagalan lebih tinggi.
“Tapi meski begitu, cangkok berhasil. Dan sekarang, jika aku melakukannya, Cleo mungkin akan diselamatkan. ”
Dia berjalan dengan langkah yang kuat.
"Kalau begitu, tentu saja aku akan melakukannya."

Setelah membawa Cleo ke tempat tidurnya, pohon besar itu, dia mendengarkan pendapat Insteen saat dia menyiapkannya. Kumpulkan enam cabang lurus. kau harus membubuhkan mereka sehingga penampang tidak tergelincir. Dengan mawar biru, kamu mengikatnya dengan bilah rumput panjang yang tipis, tetapi kita akan membutuhkan sesuatu yang lebih kuat saat ini, jadi kami akan menggunakan sulurmu untuk benang. 
Sementara dia dengan sigap melakukan persiapan, monolog Insteen bergemuruh muram di kepalanya.
'Ada yang salah denganku ... aku seharusnya tidak mengatakan apapun yang akan membahayakan hidupmu ...'
Roselyne menjawab tanpa menghentikan tangannya.
“Jika kau tetap diam, jika kamu tidak memberi tahuku bagaimana cara menyelamatkan Cleo, aku tidak akan pernah memaafkanmu. aku pikir aku akan mengutukmu selama sisa hidupku ... itulah mengapa, aku benar-benar bersyukur. Aku cinta kamu."
Beberapa saat kemudian, Insteen bertanya.
'Antara aku dan Cleo, kamu lebih suka siapa?'
Tangan Roselyne berhenti hanya untuk sesaat, dan kemudian dia membuat senyuman pahit minta maaf.
"Maaf, ini pasti Cleo."
'... Kupikir begitu.'

Insteen berkata pasrah. Bahkan jika mereka adalah pribadi yang terpisah, Roselyne dan Insteen berbagi satu tubuh. Mereka dilahirkan bersama dan akan mati bersama. Roselyne pernah membantahnya, tetapi mereka berdua kemungkinan besar eksistensi yang sama. 
Namun Roselyne telah memilih Cleo. 
Dia menghargai sesuatu yang lebih dari dirinya sendiri — apa perasaan itu bisa dipanggil? Naluri binatang sihir seperti Insteen tidak tahu. 
Dengan bertemu Cleo, Roselyne secara berangsur-angsur berubah menjadi eksistensi yang tidak bisa dipahami oleh Insteen. Insteen merasa hanya sedikit kesepian. Jika itu adalah Insteen yang lalu, hal seperti itu tidak akan pernah menggerakkan kepalanya. Dia berangsur-angsur berubah. Tidak menyadari itu semua, Insteen juga.

Semua persiapan sudah beres. 
Setelah berpikir panjang, Roselyne memutuskan untuk memutuskan kakinya sendiri terlebih dahulu. Karena mereka milik binatang ajaib, dia memutuskan mereka akan mempertahankan vitalitas untuk sementara waktu bahkan ketika diamputasi. 
Memegang gagang pedang adamantite, dia mendorong pisau ke pahanya. Sensasi dingin mengirim dingin ke tulang belakangnya. Lengannya bergetar. Roselyne membenci pedang. Dia benci sakit. 
(... Bodoh! Ini untuk menyelamatkan Cleo!)
Dia menelan ludahnya, dia mengertakkan giginya. 
Roselyne mengubah kebrutalan makhluk sihir pada dirinya sendiri. 
Dia memamerkan taringnya pada ketakutan di hatinya sendiri. 
Menempatkan daya yang cukup ke dalam pisau yang melepaskan cahaya redup. satu pukulan.

Selama tiga puluh menit berikutnya dan beberapa kemudian, Roselyne terus meludahkan darah dan jeritan.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5

Tensei Shitara Ken Deshita