Mori no Majyuu ni Hanataba wo c4

Mawar biru


1
Mulai besok dan seterusnya, pagi Cleo dimulai dengan, “Pagi, Cleo.” Dan tentu saja, “Selamat pagi, Roselyne,” dia akan menjawab. 
Pergi ke tebing untuk mandi di bawah sinar matahari pagi, memadamkan tenggorokannya di sungai terdekat. Itu rutinitas paginya setiap hari. Setelah itu, dia akan sedikit bersantai, menunggu organ internalnya mulai bergerak sebelum pergi berburu untuk memuaskan rasa laparnya.
Pada hari-hari di mana dia tidak dapat menemukan permainan apa pun, dia harus berjalan begitu lama sehingga kakinya menjadi kaku, tetapi dengan keberuntungan, dia akan menghadapi pertandingan besar — ​​misalnya, babi dewasa yang gemuk — dan jika dia berhasil menurunkannya, perutnya akan diisi selama dua hingga tiga hari. Pada hari-hari dia tidak harus pergi berburu, dia akan tenang sampai matahari terbenam di salah satu tempat favoritnya. “Hei, ceritakan padaku sesuatu yang menarik,” Roselyne menuntut, jadi Cleo akan menceritakan kisahnya dari salah satu buku yang pernah dia baca ketika bersembunyi di kamarnya.
"Apa itu 'raja'?" 
'Apa itu' sirkus '?'
Berulang kali, ia akan mematahkan tulang punggung cerita, tetapi pada saat seperti itu, Cleo akan melukis sebuah 'ilustrasi' untuk menjawab pertanyaannya. Sementara Roselyne tampaknya tidak memahami pelajaran moral yang terletak di kedalaman cerita atau sifat-sifat halus dari sentimen karakter, datang dalam kontak dengan pengetahuan yang tidak diketahui itu, dengan sendirinya, sebuah sukacita besar baginya. Kertas gambar penuh dengan raja dan sirkus, dan semua jenis konsep kacau lainnya akan dilipat dengan hati-hati oleh tangannya dan diselipkan ke dalam saku jas hujannya. 
Sama seperti itu, dua minggu berlalu dalam waktu singkat.

Oleh 'Cliff with Pretty Sunrise' Roselyne telah ditetapkan sebagai basisnya saat ini, bunga-bunga merah mekar secara massal. Hari itu, Cleo sedang membuat sketsa salah satu mawar, dan sebagai penerbangan mewah, dia melukis mawar dengan warna biru. 
Tanpa lelah menonton gambar mendekati penyelesaiannya, "Eh?" Roselyne diam-diam menunjukkan keterkejutannya. “Warna bunganya tidak sama. Mengapa?"
Bunga-bunga biru ini seharusnya tumbuh di hutan ini, mawar sangat langka, Cleo menjelaskan.
“Mereka benar-benar langka? Hmmm."
Roselyne bereaksi keras terhadap porsi itu. 
Bukannya seolah-olah semburan mawar biru hanya sedikit jumlahnya di dunia. Tapi tempat bercak mereka berbagi kesamaan, dan mereka sering berada di dalam hutan manusia jarang menginjakkan kaki. Terlebih lagi, jika kau mencoba membawa satu kembali untuk tumbuh lebih banyak, sekali seminggu lewat, warna biru akan hilang. Diberikan seminggu, itu menjadi tidak lebih dari mawar putih biasa. Ngomong-ngomong, ketika seorang wanita yang dulunya cantik berubah total dalam kurun waktu hanya beberapa tahun, mereka mungkin berkata, 'Dia adalah mawar biru'. 
Apapun masalahnya, mawar biru jarang terjadi. Meskipun dia tidak berniat untuk mengambil kembali dan menggantikan Grant House, karena dia datang jauh-jauh ke sana, dia berpikir bahwa dia mungkin juga melihat setidaknya satu kali.
(Kalau dipikir-pikir, Joseph mengatakan dia ingin melihat mawar biru sebelum dia mati.)
Cleo mendapat firasat dengan melihat mawar biru, dia akan bisa mengadakan upacara peringatan untuk mendiang temannya. Dia menarik kompas terpesona keluar dari dadanya dan menunjukkannya pada Roselyne.
"Mawar biru harus tumbuh di mana alat ini menunjuk."
Roselyne menjepitnya di antara ibu jari dan jari telunjuknya, memutarnya berputar-putar, menatapnya dengan saksama.
“Jadi kamu bisa tahu di mana bunga mekar di hutan dengan ini. Hmm, itu agak menarik. ”
Mengembalikan kompas ke Cleo, Roselyne menyeringai dan mengatakan ini.
"Lalu bagaimana kalau kita lihat?"



2
Hari pertama tidak diragukan lagi adalah bagian yang lebih baik. 
Mereka telah berangkat pada sore hari, sehingga matahari terbenam dalam waktu singkat. Sementara Roselyne menyimpan semangat seperti itu, dia tidak keberatan mencari sepanjang malam, dia berhasil membujuknya dengan fakta bahwa mereka tidak bisa memeriksa kompas di malam hari. Cacing masuk ke kantong tidurnya, Cleo tertidur dalam waktu kurang dari satu menit. 
Keesokan harinya, perjalanan dimulai dengan matahari terbit. 
Diberikan beberapa saat, Cleo merasakan beban aneh di kakinya. Pada awalnya, dia hanya memiringkan kepalanya, tetapi akhirnya dia mengerti. Tanahnya miring dengan lembut. 
(Mari kita berdoa itu hanya sebuah bukit kecil ...!)
Namun lereng itu semakin keras dan keras, terus berlanjut tanpa akhir. Tampaknya itu tanpa sepengetahuan mereka, mereka berusaha mendaki gunung. Betisnya kram, Cleo dengan cepat merasakan dorongan untuk menaikkan suara. 
Di sisi lain, Roselyne bahkan tampaknya tidak menyadari tanah yang miring, kadang-kadang mendorong semak belukar, kadang-kadang menghancurkan cabang-cabang pohon dan semak-semak yang lebih rendah, dengan penuh semangat menekan melalui hutan. 
Dia mendorong jalannya tidak peduli seberapa jauh. 
Dia mendorong, dan mendorong. 
Sedikit istirahat, dan dia mendorong lagi.
“... Dan kemudian, memastikan aku tidak bersuara, aku diam-diam, diam-diam merayap tanaman merambatku. Tapi ketika ada sedikit lagi untuk pergi sebelum aku bisa mencapai kelinci itu, swsh, aku baru saja merumput di sebatang pohon. Tidak bagus, itu akan lari! aku pikir, tetapi kemudian ... hei, apakah kau mendengarkan? ”
Roselyne berhenti dan berbalik. Cleo berada sekitar tiga meter di belakang, dengan panik berjalan untuk mengikutinya. Ransel di punggungnya ditempelkan ke beban yang lebih berat yang disebut penyesalan. 
Tertatih-tatih, dengan pijakan yang tidak stabil, dia tampak seperti akan jatuh setiap saat.
"Aku ... aku mendengarkan ... ah!"
Saat dia mengeluarkan jawaban, dia benar-benar jatuh. 
Roselyne membungkuk, "Apakah kamu baik-baik saja?" Dia mengintip ke wajahnya. Masih bersujud di tanah, "Tolong biarkan aku beristirahat sebentar," Cleo bergumam. 
Sambil melepaskan tasnya dan berguling ke punggungnya, cahaya menembus pepohonan membentuk pola berbintik-bintik di atas tubuhnya yang basah karena keringat. Titik-titik yang menyala dipenuhi dengan sensasi terbakar, dan Cleo tidak ragu untuk berguling-guling untuk melarikan diri ke bayangan yang lebih besar. Angin sejuk dan lembut meniup kerahnya yang lepas, menyebabkan dia mengeluarkan desahan yang nyaman.
“Hei, kamu sudah selesai? Mari kita pergi."
Dalam waktu kurang dari dua atau tiga menit, Roselyne tidak bisa menunggu lagi; memanjangkan tanaman merambat dari ujung jas hujan, dia mengguncang Cleo. Pada tingkat ini, tanaman merambat mungkin mengikatnya dan menyeretnya ke tanah. Cleo memanggul ranselnya, menempatkan semangat juang ke kedua kakinya untuk berdiri. 
Dalam beberapa langkah, kakinya terjepit oleh akar yang mencuat ke tanah, membuatnya jatuh sekali lagi. 
Dia mendengar Roselyne mendesah. 
Kebanggaannya sebagai seorang pria menderita pukulan, dia hanya meneteskan air mata. Rasa pahit pasir menyebar melalui mulutnya. 
Dan disana. 
Tiba-tiba, tubuhnya mengambang. Tanaman merambat gadis sihir itu membungkus seluruh tubuhnya. 
Muak, lelah, apakah dia akhirnya berubah pikiran dan memutuskan untuk memakannya?
Darah mengalir dari wajahnya. Bahkan tanpa waktu untuk memekik, tubuhnya ada di rahmatnya — beristirahat di punggung Roselyne. 
Roselyne meraih kedua kakinya dan melepaskan tanaman merambat yang menjeratnya, menempatkannya dalam apa yang disebut piggy-back ride. 
(…… Hah?) 
Tepat sebelum mata Cleo adalah profilnya. Bulu matanya yang panjang akan naik dan turun dengan setiap kedipan, seperti kupu-kupu yang mengepakkan sayapnya. Ketika dia menemukan tatapannya tertuju pada gerakan-gerakan elegan itu, Rosalyne tiba-tiba berbalik ke arahnya, mata mereka bertemu pada titik-titik ekstrim.
“Hei, ini jalan yang benar, kan?” 
“Eh — Ah, tunggu, tunggu sebentar.”
Dia buru-buru mengeluarkan kompas. Arah yang ditunjuknya berhubungan dengan arah yang dia dorong ke arahnya.
"Ya itu benar. Dengan cara itu– ”
Pada saat dia menyadarinya, matanya menatapnya dengan saksama.
"Wah, ada masalah apa?"
Roselyne dengan tenang mengintip ke wajahnya.
“Cleo… aku melihat wajahmu berubah merah cukup sering. Pada jam berapa itu berubah? ” 
“ Jam berapa, yah ... ”
Tidak dapat mengatakan dia terpesona dengan sisi wajahnya, dia memalingkan muka untuk melarikan diri. 
Roselyne mengedipkan matanya dan memiringkan kepalanya. 
Dia menunggu jawaban yang tidak bisa dia berikan. Keheningan sesaat. 
Akhirnya, kecanggungan dari keheningan abadi menjadi tak tertahankan. Dia harus mengatakan sesuatu, tetapi haruskah dia berbicara dengan jujur? Tidak, tapi ... bagian dalam kepalanya berputar ke pusaran air. Dia turun dengan demam. Pada saat itulah suara Roselyne bergema di telinganya.
"Cleo, pegang erat-erat."
Pegang erat-erat? 
Sebelum dia bisa mengerti apa yang dia bicarakan, Roselyne pergi dengan ledakan yang kuat. 
Apakah dia telah menurunkan kecepatan untuk mencocokkan sebelumnya? Dia mendaki gunung itu dengan kecepatan yang membuat perbandingan menjadi sia-sia. Dia menekan melalui hutan. Batang-batang, daun-daun, mereka semua berlalu seperti sungai yang mengalir dari depan ke belakang. Sambil gemetaran seolah-olah dia terperangkap dalam gempa bumi, tubuh Cleo melayang di udara, otaknya bergetar di dalam tengkoraknya. Dia secara refleks menempel ke tengkuk Roselyn. 
(Ah ...) 
Dia tahu dia memeluknya dari belakang dengan sekuat tenaga. 
Ketika penampilannya begitu ramping dan proporsional, dia sangat lembut. 
Aroma seperti rumput muda menggelitik hidungnya. Bau rambutnya.
Roselyne tiba-tiba berbalik dan menatap wajahnya.
“Lihat itu, kamu bahkan lebih merah. Hei, kenapa begitu? ”
Dia dengan polos bertanya saat dia berlari. Cleo terdiam untuk menjawab, setengah putus asa, dia menjerit membalasnya.
“A-Aku tidak tau. Itu hanya menjadi merah dengan sendirinya! ” 
“ Jadi warnanya menjadi merah sendiri. Hmm. "
Tanpa sedikit penurunan kecepatan, mereka melewati celah di antara pepohonan, menghindari semak-semak yang menghalangi jalan mereka. Dengan semak-semak dan banyak semak-semak, itu butuh waktu tetapi sebuah lompatan. Roselyne menekan tepat ke tempat-tempat di mana ia terlihat seperti berada di tepi tabrakan, dan setiap kali, Cleo merasakan bulu-bulu di tubuhnya berdiri tegak. 
Sementara dia tidak menyadarinya saat dia dengan panik menempel di punggung gadis itu, Roselyne mengayunkan ujung jas hujannya saat dia tertawa senang. Dan pada saat hari berakhir, kesabarannya yang gila tidak berhenti. Akhirnya, mereka berlari ke tebing besar, dan tanpa pilihan selain mengambil jalan memutar, mereka pergi ke sungai yang jatuh di samping tebing. Di situlah mereka akan bermalam.



3
Bulan malam itu bersembunyi di balik awan. Sementara kadang-kadang ingin tahu tanah, itu akan mengintip keluar wajahnya, awan tebal melayani di tirai ksatria untuk menyelimuti hutan. Tanpa memusatkan perhatian pada seseorang, mustahil untuk mengatakan ekspresi dari orang yang tepat di sampingmu. 
Seperti pancing, Roselyne menggantungkan sejumlah tanaman merambatnya di sungai, dan dalam beberapa menit telah menangkap ikan pertamanya. Tanpa umpan, bagaimana dia berhasil menangkapnya dalam kegelapan? Cleo memiringkan kepalanya dengan kekaguman. 
Selama renungannya datang yang kedua. Lalu yang ketiga. Kemudian yang keempat.
Dia menggigit ikan yang pertama kali dia tangkap, tidak memperhatikan tulang atau sisik saat dia mengunyahnya sedikit. Lebih banyak tampilan kematian mereka daripada keaktifan mereka, ikan-ikan itu menjatuhkan ekor mereka ke kiri dan ke kanan saat mereka menghilang ke mulut gadis itu, dan melihat siluet itu, Cleo hanya merasakan sedikit kedinginan. Ketika dia makan sendiri, apakah itu bagaimana dia akan turun? Dia dengan kuat menggelengkan kepalanya untuk dengan cepat melupakan adegan yang baru saja dia saksikan, saat dia menggigit buah merah tipis dari pohon terdekat.
“Kamu tidak mau ikan? kau sangat menyukai buahmu. Apakah semua manusia seperti itu? ”
Roselyne berkata, mencabut sisik-sisik yang menempel di gusinya. 
Sejujurnya, dia sedikit bingung dengan kehidupan hanya dari fajar hingga senja. Dia melirik ikan energetik yang dia bawa ke pantai, matanya mengutuk, 'Aku yakin itu akan lezat jika aku memanggangnya'.
"Tidak, aku tidak suka mereka seperti itu, hanya saja, makan daging dan ikan mentah sedikit ..."
Dia sudah makan ikan mentah di carpaccio dan semacamnya, tapi sementara itu mentah, itu disiapkan dengan benar. Cara makan liar yang ditampilkannya di luar dirinya. Jika ada sesuatu yang lain untuk dimakan, maka dia lebih memilih menahan diri dari menggigit selagi ikan masih menari.
"Mentah tidak baik?" Roselyne tampak sedikit bingung. “Lalu bagaimana kamu memakannya?” 
“Umm ... aku akan bisa memakannya hangus.” 
“Scorch? Dengan hangus, maksudmu api? Lalu Cleo, kamu bisa menembak dari tanganmu juga? ”
Roselyne meringis, menarik tubuhnya kembali dengan waspada.
“Umm… apa kamu berbicara tentang sihir api? Tidak, aku tidak bisa menggunakan sihir apa pun. Ada alat yang disebut kecocokan yang bisa kamu gunakan untuk menyalakan api, meski aku tidak memilikinya pada diriku sekarang. ”
Seperti yang Cleo katakan, Roselyne mengembalikan tubuhnya dengan ekspresi lega.
“Di masa lalu, ada seorang manusia yang bisa membuat api dari tangannya. aku benci api. Sangat panas dan menyakitkan. Jika kau menggunakannya pada ikan, dapatkah kamu benar-benar memakannya? Apakah tidak akan pahit? ”
Dia sepertinya membayangkan itu terbakar menjadi abu hitam. "Tidak, bukan seperti itu," Cleo melambaikan tangannya.
“Bahkan jika aku mengatakan hangus, aku tidak bermaksud begitu. Supaya tidak terbakar — karena rasanya enak jika hanya sedikit dibakar — jika kau memasaknya dengan baik, itu hangat dan berair, dan cukup lezat. Jika aku memiliki beberapa pertandingan, aku pasti ingin kau memiliki selera. " 
" ... Hmmm. "
Roselyne menawarkan jawaban singkat.
"Hei, yang lebih penting, berapa lama lagi untuk mawar biru?" 
"... Ya, beri aku waktu sebentar."
Dengan subjek yang begitu mudah berubah, Cleo tersenyum kecut saat dia mengeluarkan kompas sihir.
“aku tidak bisa memberimu jarak yang tepat, tetapi aku dapat memberimu perkiraan tentang seberapa dekat kita telah datang. Mungkin agak sulit dalam kegelapan ini. ”
Itu adalah pengetahuan yang dia pelajari dari novel petualangan yang pernah dibaca. Cleo memainkan bagian dari protagonis novel itu, memegang tingkat kompas ke tanah, memberikannya setengah putaran seolah-olah memutar sekrup. Dia menatapnya dengan saksama. Itu tidak ada harapan. Dia mengerang.
“Terlalu gelap untuk melihat jarumnya. Jika…"
Bulan muncul dari awan, dia hendak mengatakan. Seolah keinginannya telah mencapai langit, begitu tepatnya itu terjadi. Saat sinar bulan menyinari keduanya. Cleo dengan cepat memutar kembali kompas.
“……” 
“……” 
“………” 
“………”
Cleo memutar kompas untuk terakhir kalinya, mengamati gerakan jarum dengan diam-diam. Roselyne menelan napasnya dan menirunya.
"............ Baiklah." 
"Eh ... kamu bisa tahu dari itu?"
Ya, Cleo mengangguk. 
Prinsipnya cukup sederhana. Sumbu yang menopang jarum kompas yang dimeriahkan itu sengaja diberi penyelesaian kasar oleh pengrajin, meninggalkan kekasaran yang moderat untuk disentuh. Teksturnya memperkuat gaya gesekan, menempatkan istirahat pada rotasi jarum. Berkat properti itu, jika kau memutar jarum dalam arah yang berlawanan, akan membutuhkan sedikit waktu untuk kembali ke orientasi yang benar. Kali ini bisa digunakan untuk menghitung jarak ke batu pemandu. Dikatakan bahwa kompas yang andal di tangan seorang petualang yang berpengalaman dapat memberimu jarak dalam meter.
Di tempat Roselyne, 'Cliff with Pretty Sunrise', butuh sedikit lebih dari dua detik untuk menyesuaikan. Kali ini, di kedua tes, itu kira-kira satu. Menurut novel, ketika batu dan kompas terpesona berada dalam jarak yang sangat dekat, jarum akan menyesuaikan waktu yang diperlukan untuk mengatakan, "Ah," yang berarti—
“aku akan mengatakan kami mungkin sudah berjalan lebih dari setengah jarak.” 
“Benarkah? Lalu kita akan sampai di sana besok? ” 
“ Ya ... i-itu benar. ”
Ada kemungkinan yang tinggi. Tetapi dia tidak memiliki kepercayaan diri untuk menyatakannya; alasannya, dia adalah seorang amatir yang baru saja memoles pengetahuan, dan tidak ada petualang veteran.
"Baik besok atau lusa, kita mungkin ..." 
"Reach?" 
"Reach ... mungkin." 
"...?" 
"... Kita mungkin tidak."
Pernyataan ambigu dari rasa takut akan hal itu. 
Beberapa saat kemudian, Roselyne berbicara dengan kepala yang dimiringkan.
"…… Maksudnya apa?"
Bulan tertutup awan lagi, dia tidak tahu wajah apa yang dia buat. Tapi suaranya sendiri cukup untuk mengekspresikan ketidakpuasannya.
“Kalau begitu, kamu sama sekali tidak tahu. Apa yang kamu lakukan di belakang sana? ” 
“ …… Maafkan aku ... ”
Wajah Cleo menjadi panas. 
Dari sudut pandang Roselyne, barangkali tanpa dendam, ia menginginkannya sebagai pertanyaan sederhana. Tapi Cleo tidak berpikir demikian. Dia punya perasaan dia mendekat untuk mengutuknya. Malu, memalukan, dia ingin menghilang seperti udara instan ini.
"Mengapa kamu meminta maaf?"
Dia mendengar desahan Roselyne dalam gelap. Itu desahan kedua hari ini.
"Terserah. Kalau begitu mari kita pergi tidur. Demi hari esok. ”
Dengan suara yang halus dan bergetar, "... Ya," Cleo akhirnya berhasil menyelesaikan sebuah kata. Mungkin terhapus oleh aliran sungai, itu gagal bahkan mencapai telinga gadis itu. Tapi Cleo menyusup ke kantong tidurnya tanpa membayar pikiran. 
Fakta bulan bersembunyi di balik awan adalah keberuntungan bagi Cleo. Kenyataannya suara sungai itu ternyata keras ternyata nyaman. 
Dalam kegelapan pekat, Cleo hanya menangis sedikit.
(Tapi ... aku melakukan yang terbaik juga ...)
Setelah itu, Cleo tidak bisa menemukannya dalam dirinya untuk tidur. Sekitar tiga puluh menit kemudian, sekitar ketika jejak-jejak air mata yang mengalir di pelipisnya telah mengering, kebenciannya yang meluap-luap seperti panci yang terlalu panas telah terkubur. 
(Biasanya, aku sudah lama turun dengan demam dan pingsan ... aku bertanya-tanya mengapa. Apakah karena aku datang ke hutan ini? Karena aku bertemu Roselyne? aku merasa tubuhku sedikit lebih kuat dari sebelumnya.) 
Mungkin udara lebih baik. Mungkin terbebas dari tekanan psikologis yaitu Grant House, fungsi kekebalan tubuhnya telah meningkat. Tapi Cleo tidak punya cara untuk mengetahuinya. 
(Apapun masalahnya, aku melakukan yang terbaik. Bahkan jika tidak ada yang mengakuinya ... itu benar, aku harus lebih tahu daripada siapa pun bahwa aku melakukan yang terbaik.)
Bahkan jika itu ada di kepalanya, Cleo menunjukkan kehendak luar biasa tegas saat dia secara agresif membenarkan dirinya sendiri. Tetapi itu juga menjadi sia-sia dalam waktu singkat. Tidak lebih dari lolongan pecundang, jadi dia merasa. 
(Aku tahu. Tidak ada harapan pada tingkat ini, tidak peduli seberapa keras aku berusaha ... aku harus meningkatkan perhatiannya lebih banyak, aku harus membuat Roselyne lebih menyukaiku.) 
Suatu hari, Roselyne akan bosan dengan Cleo. Hari itu pasti akan datang. Atau mungkin, beberapa keadaan akan membuatnya jadi dia tidak bisa menjaga Cleo lebih lama lagi. Ketika saatnya tiba,
'Aku tidak membutuhkanmu lagi, tapi aku merasa tidak enak karena memakanmu,' 
'Aku akan mengembalikanmu ke dunia dimana kamu lahir dan dibesarkan di luar hutan.' 
'Selamat tinggal. kau harus hidup kuat. "
Dia akan membutuhkannya, atau yang lain. Itu adalah rute paling ideal yang bisa dipikirkan Cleo untuk bertahan hidup. Untuk itu, dia akan membutuhkannya untuk mengembangkan kasih sayang yang cukup, setidaknya dia akan ragu sedetik untuk membunuhnya. 
Tapi apa yang harus dia lakukan untuk mendapatkan kasih sayang gadis binatang sihir itu? 
Psikologi hewan sihir masih sebagian besar bidang yang belum dijelajahi. 
Lalu apakah dia harus mengajukan banding ke psikologinya sebagai seorang gadis muda? 
(Yah tentang itu ... hal-hal seperti apa yang disukai gadis-gadis?) 
Sayangnya, Cleo kebanyakan tidak tahu apa-apa tentang gadis-gadis manusia juga. Lupakan berkencan, dia bahkan tidak pernah mengobrol dengan seorang teman wanita. 
(Sebagai contoh, aku harus menunjukkan padanya betapa keren dan dapat diandalkan aku bisa ...?) 
Keren? aku? Cleo dengan sinis mengangkat sudut bibirnya.
Tidak, tapi tetap saja, jika dia mencari kasih sayang sebagai hewan peliharaan, lebih dari itu– 
(Apakah lebih baik jika aku tidak bisa diandalkan dengan cara yang membuatnya ingin melindungiku?) 
Tidak, tidak, Cleo menggelengkan kepalanya. 
(Dia menghela nafas ketika aku menyelinap sekitar tengah hari, bukan? Itu jelas dia sudah muak denganku.) 
Lalu apa yang harus aku lakukan? Itu tidak bagus, bukan itu. Dia merasa seolah-olah dia tersandung ke labirin tanpa jalan keluar. Dan seperti banyak anak laki-laki berusia lima belas tahun di dunia, Cleo menghabiskan satu malam penuh penderitaan atas kebingungan filosofis, 'Bagaimana saya bisa mendapatkan perhatian seorang gadis' ketika dia berulang kali memeriksa dirinya sendiri. 
Tepat di sampingnya, Roselyne yang dipertanyakan itu tertidur nyenyak sesekali bercampur dengan wajahnya yang tertidur. 
Zzz ...



4
Beberapa burung atau binatang mengeluarkan tangisannya. 
Cleo tiba-tiba membuka matanya. Sudah pagi. Dia tidak ingat kapan tepatnya dia tertidur. Dan Roselyne sedang mengintip ke wajahnya. Dia dengan cermat memeriksa wajah tidurnya.
"Pagi, Cleo." 
"Baik ... selamat pagi, Roselyne."
Mereka saling bertukar salam biasa.
"Aku akan mengambilkan buah untukmu," Roselyne berpisah dari sisinya. Tepat pada saat itu, sinar pagi yang intens mengalir ke wajahnya, membuatnya berkedip matanya. 
Dia bangkit dan menguap, memaki jalan keluar dari tidurnya kembali. Mengambil kulit yang kosong, dia meremas udara keluar dari itu saat dia dengan sigap menggulungnya ketika itu memukulnya. 
(Roselyne kembali ke sana ... jangan bilang dia membuat keteduhan untukku ...?) 
Dia tidak memiliki keberanian untuk menanyakannya secara langsung. Dia diam-diam menatap Roselyne saat dia mengulurkan tanaman rambatnya untuk memetik buah. Punggung gadis itu — dia pasti menyenandungkan lagu itu — terayun mengikuti iramanya. Dia terlihat dalam suasana hati yang baik hari ini. Sepertinya tidak ada ketidaknyamanan berlama-lama dari pertukaran mereka malam sebelumnya. Dia menepuk dadanya lega.
Setelah sarapan ringan, Cleo memberi tip kantinnya ke aliran sungai dan meneguk air yang baru diisi. Pada perasaan menyenangkan dari air dingin membasuh jus buah yang menempel di tenggorokannya, teguk lagi, lalu yang lain ... dia hampir lupa dirinya. Tetapi minum terlalu banyak dapat merusak perutnya, jadi dia melakukan kontrol diri.
“Hei, biarkan aku melihatnya juga,” Roselyne mengulurkan tangannya. 
Ketika dia siap menyerahkan kantin, dia membunyikan tenggorokannya saat dia meminum air.
“Ah, itu barang bagus. Kamu bisa melicinkannya, itu adalah hal yang sangat nyaman yang kamu dapatkan di sana. ”
Sejak dia meniru Cleo minum dari kantin, dia menjadi kecanduan. 
Di sisi lain, fakta bahwa bibirnya secara tidak langsung menyentuh miliknya melalui kantin masih memerah telinganya. 
(k ... kenapa aku menjadi bingung? Aku berurusan dengan binatang buas. Dia makan orang, demi Tuhan ...) 
Dia menggelengkan kepalanya untuk menghapus emosi pahit yang sulit dia kuasai sendiri. 
Dia merasakan tatapan.
“Wajahmu merah lagi. Kenapa warnanya merah? Apakah karena kamu minum air dingin? ”
Roselyne memandangnya dengan rasa ingin tahu. Mata mereka bertemu.
"Tidak, t ... mungkin itu saja."
Ahahaha, ia memainkannya dengan tawa, jatuh berlutut di tepi sungai, mencuci wajahnya seolah mencoba memakai air. Roselyne memiringkan kepalanya.
"Manusia agak menarik."
Dia bergumam dan menyipitkan matanya. 
Ukukuh, dia tertawa. 
Cleo tidak menyadarinya.

Setelah menghabiskan lebih dari cukup waktu untuk membersihkan keringat yang dia tumpahkan dalam tidurnya, Cleo akhirnya mengambil nafas. Angin sepoi-sepoi dari sungai membasahi wajahnya yang basah kuyup, bagian-bagian yang merah dan panas dengan senang menguap dan mendingin. Di balik kelopak matanya, itu membuatnya tegang ke belakang bola matanya. Dalam pandangannya yang jernih, Cleo menangkap sesuatu yang pasti.
“…… aaAAh… AAAAAH !!” 
“Whoah… .w-apa !? Apa yang terjadi?"
Seruan Cleo hampir membuat Roselyne menjatuhkan kantin di tangannya.
“Ooooo di sana! Disana!"
Jari telunjuk Cleo dengan kuat menunjukkan satu titik. Mata Roselyne dengan cepat bergerak.
"…… Aah!"
Di seberang sungai, agak jauh, sebuah mawar biru bergoyang di angin sungai.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5