Mori no Majyuu ni Hanataba wo c3

Bernyanyilah ke Bulan


1
Itu adalah kelanjutan dari mimpi malam sebelumnya

Seorang Cleo yang berusia sembilan tahun sedang menggambar ke arah tempat tidur bunga di halaman, ketika tiba-tiba sebuah suara cerah memanggil dari belakangnya.
“Sudah lama sejak aku terakhir melihat cat tuan muda. Apakah mereka akhirnya memberi izin? ”
Itu tukang kebun yang dipekerjakan oleh Grant House, Joseph. 
Yusuf bertubuh tinggi, berotot sampai-sampai seseorang tidak dapat percaya bahwa ia telah melewati usia enam puluh tahun. Sementara fitur wajahnya berbicara pengrajin lebih dari apa pun, ketika ekspresi tegangnya mengendur, itu memiliki pesona yang samar-samar. 
Cleo menyukai Joseph. Bagi bocah lelaki yang kehilangan ibunya, Joseph adalah satu-satunya yang bisa dibukakan hatinya. Meskipun usia mereka sebagian besar terpisah, Cleo menganggapnya sebagai teman; meskipun, saat ini, senyum cerianya sedikit mengganggu sarafnya. Membalik buku sketsanya, dia terus menunjukkan tukang kebun itu ke belakang sambil menggerakkan pensilnya dengan jawaban yang tumpul.
“Kamu ingat adik laki-lakiku lahir minggu lalu. Dan kemudian pengajar ke rumah berhenti datang. Ayah, kau lihat, dia mengatakan kepadaku, 'kamu tidak perlu belajar lagi'. "Lakukan saja apa pun yang kau inginkan," katanya.
Cleo menghentikan pensilnya, menghubungkan kata-katanya.
“Ayah tidak membutuhkanku lagi. Sekarang, tidak seperti aku, dia punya penerus yang sehat, energik, dan luar biasa. ”
Sementara Joseph seharusnya berdiri di belakangnya, dia tidak mengucapkan sepatah kata pun. Bahkan jika Cleo tidak melihatnya, dia bisa tahu. Pada saat-saat seperti ini, Joesph akan membuat mata lebih sedih daripada bibirnya sendiri, mulutnya membungkuk tajam menjadi cemberut. 
Pensil Cleo muncul lagi. Beberapa saat kemudian, Joseph akhirnya membuka mulutnya.
"Tuan muda ... apakah kau ingin sukses rumah?" 
"... Tidak, tidak sama sekali." 
"Dalam hal itu," kata Joseph dengan suara yang sangat ceria, itu pasti disengaja. “Ini mungkin yang terbaik. Dengan ini, tidak ada yang menghentikanmu menjadi seorang seniman. ” 
“ ... Tidak mungkin aku bisa menjadi seorang seniman. ” 
“ Jangan terlalu pendek. Saya seorang amatir ketika datang ke seni, tapi aku yakin kau akan bisa menjadi luar biasa— " 
" aku mendengar mereka berbicara. " 
" ... Tentang apa. " 
" Bukan seperti anak itu akan membuatnya sampai dua puluh, kata mereka. "
Detik berikutnya, nada Joseph berubah menjadi marah.
"Siapa yang mengatakan itu !?"
Ketika dia berbalik, matanya lebih berapi-api daripada magma yang menatapnya. 
Sebaliknya, dengan tampilan es, Cleo berbicara dengan dingin.
"-Ayah."
Yusuf kehilangan kata-katanya. 
Dia tercengang. Tapi wajahnya tidak mengatakan, "Itu konyol," "Tidak mungkin itu benar". Vexed, hampir menangis, seolah-olah dia akhirnya mendengar rahasia yang seharusnya disembunyikan tidak peduli apa, itu adalah wajah semacam itu. Untuk ayah kandungnya untuk menganggap kadaluwarsa dari semua hal ...
"... Apa, jadi kamu juga tahu tentang itu." 
"T-tidak ... aku, yah ..."
Joseph minta maaf memalingkan matanya. 
Dia orang yang jujur. Dia tidak pernah berbohong kepada Cleo. Dia tidak akan mengatakan kepadanya "Itu salah," atau "aku tidak pernah mendengar tentang itu dari tuan". 
Tapi dia mengatakan ini.
"Tuan muda ... ada sesuatu yang ingin aku tunjukkan kepada Anda. Tolong tunggu sebentar di sini. "
Dan Joseph lari tanpa menunggu jawaban. 
Sepuluh menit kemudian, dia kembali meneteskan keringat. Dalam lengannya yang terengah-engah, dia memegang pot bunga berisi bentuk vegetasi yang belum pernah dilihat Cleo sebelumnya.
"Tuan muda, apa kamu tahu ini apa?"
Cleo menggelengkan kepalanya. Jika dia harus mendeskripsikan bentuknya saat dia melihatnya, itu tampak seperti bola berwarna hijau. Dan memancar dari puncaknya, duri tajam yang tak terhitung jumlahnya tumbuh seolah-olah untuk mengintimidasi semua orang yang mendekat. 
Ini adalah pertama kalinya dia melihat suatu bentuk kehidupan tanaman yang aneh. Tapi Cleo memang punya ide.
“Apakah itu ... kaktus?” 
“Benar, itu benar! aku terkejut kau tahu. ”Joseph mengangkat suaranya dalam kekaguman. 
“... aku melihatnya di ensiklopedia. Tapi gambar yang ditunjukkannya tidak bulat. Kaktus adalah tanaman langka di area ini, kan? " 
" Kau benar. Suatu hari seorang teman lamaku membawa yang satu ini kembali dari perjalanan. Ngomong-ngomong, tuan muda, meski mungkin terlihat menakutkan, itu benar memberikan bunga yang kamu tahu. Apakah itu juga di ensiklopedia? " 
" Umm ... ya, aku tidak tahu tentang itu. aku tidak begitu ingat. Tetapi jika itu adalah tanaman, bukankah itu normal untuk memiliki bunga? ” 
“ Yah, itu biasanya seperti itu. ”
Yusuf berjongkok di samping Cleo.
"Tapi lihat, yang ini tidak normal sampai titik itu berbunga ... dengarkan ini, butuh waktu tiga puluh tahun penuh"

"Tiga puluh tahun? benarkah?"
Saat mata Cleo membulat kaget, Joseph menyeringai seolah mengatakan dia menunggu itu.
"Yah, itu bukan seolah-olah aku telah melihatnya dengan mata ini, tapi aku berpikir aku akan menaikkan dan mengkonfirmasi." 
"...... Hmmm ..."
Karena Cleo memberi kaktus itu suatu keadaan yang panjang dan keras, “Lihatlah lebih dekat,” Joseph membawa pot bunga lebih dekat. Dengan masing-masing dan setiap titik berbicara mendekati di depan matanya, dia akhirnya menarik tubuhnya kembali dengan awal. 
"Itu tidak akan menyakitimu," Joseph tertawa lebar. 
“Meski begitu, aku yakin kaktus ini bahkan tidak dapat memimpikan hari bunga itu mekar. Dan tiga puluh tahun berlalu sampai suatu hari, ia menyadari bahwa ia memiliki bunga. aku yakin itu harus menjadi kejutan. "
Membayangkan kaktus yang mengejutkan, Cleo tertawa geli. Joseph balas tersenyum.
“Tapi kamu tahu, tuan muda. Itu sama dengan kita manusia. Di mana kita akan berada dalam sepuluh, dua puluh tahun, tidak ada yang benar-benar tahu. Tentu saja, bahkan tuan––
Memahami apa yang ingin dia katakan, senyum kecil yang mengambang di wajah Cleo menghilang. Dia menggantung kepalanya untuk menatap sepatu berlumpur di bawahnya.
"Dalam atau dua puluh tahun ... aku masih bisa hidup ...?" 
"Sialan, siapa pun bisa menyatakan kau tidak akan ada. Itu semua tidak diketahui. Terutama ketika itu tentang bagaimana kita hidup dan mati. Seseorang yang hidup sampai kemari dapat langsung pergi hari ini. Tapi kebalikannya juga bisa terjadi. ”
Tatapan ingatan Joseph terhisap ke dalam langit musim panas yang biru.
“Tapi, dan ini adalah kicker, hanya karena kamu tidak tahu apa yang akan terjadi besok, aku tidak berpikir itu berarti hari ini, kamu hanya harus bersenang-senang di sini dan sekarang. Misalnya, makanan lebih enak, semakin banyak waktu yang kau masukkan ke dalamnya, bukan? Cobalah menempatkan kebahagiaan yang kamu dapatkan dalam satu hari melawan seminggu, sebulan, setahun, satu dekade, dibandingkan dengan kebahagiaan yang hanya bisa kau dapatkan dengan menumpuknya, itu tidak akan banyak berarti. ”
Dan Joseph berbicara, tatapannya masih tertinggal di langit yang jauh.
“Itu sebabnya, tuan muda. Untuk kita manusia, ini semua tentang hidup lama. Jalani umur panjang, dan hari bunga akan mekar. ”
Cleo terus menatap sepatunya saat dia bertanya.
"...... Sungguh ..."
Bukannya dia meragukan Yusuf. Tetapi jika kata-katanya benar, bagaimana dengan ibunya? Mungkinkah kebahagiaan ibunya yang tidak bisa hidup lama 'tidak seberapa banyak'? 
Itu bukan sesuatu yang bisa dikatakan Cleo. Jika dia melakukannya, dia yakin Joseph akan membuat wajah sedih lagi.
"... Apakah itu benar?"
Joseph berbalik ke arah Cleo, membuat senyum menawan itu ketika dia berbicara.
"Tentu saja!"

Dan pada musim gugur tahun lalu, Joseph termasuk di antara mereka yang jatuh sakit, melewati titik tanpa harapan. Tanpa memiliki kesempatan untuk melihat bunga kaktus—



2
Matanya terbuka, ketika dia memastikan malam belum terbuka, Cleo membocorkan desahan. Kesedihan yang bagus. Malam ini, dia tidak bisa tidur nyenyak, dia terbangun berkali-kali. Tentunya, dia terlalu tinggi. 
Hari ini, atau mungkin sudah kemarin sekarang, tapi bagaimanapun juga, itu adalah hari yang sibuk. 
Setelah dia mendapatkan gadis itu untuk mengenakan jas hujan, mereka berdua berjalan melewati hutan. Nafsu makan gadis itu tidak bisa dipenuhi dengan dua atau tiga buah. Dalam mencari bentuk-bentuk mangsa yang lebih berisi, dia mengatakan hari-harinya dihabiskan untuk berkeliaran di hutan.
“Yah, aku hampir tidak bisa hidup hanya dengan mr. cahaya matahari dan air. Jadi ketika aku benar-benar tidak sanggup melakukannya, aku hanya menghabiskan mataku untuk melihat-lihat di mana matahari menyentuh dengan tepat. ”
Tetapi untuk berlari, atau bertarung untuk melindungi dirinya sendiri, dia akan membutuhkan makanan yang layak kalau-kalau dia menjadi tidak berdaya, kelihatannya. Agar gadis itu dapat bertahan hidup di alam dunia yang paling cocok, dia harus menjaga persediaan nutrisi yang cukup setiap hari. Itu sebabnya dia akan pergi ke hutan untuk mencari mangsa. Kakinya masih terbelit oleh pohon anggur, Cleo harus mengikuti setelah dia tidak peduli seberapa jauh dia pergi.
Setelah berjalan sekitar dua jam, mereka menemukan orangtua dan anak rusa bertanduk lima. Orang tua melarikan diri, tetapi dia berhasil menangkap anak itu. Menahan rusa yang berjuang keras dengan tanaman merambatnya, setelah mencekik lehernya untuk menyelesaikannya, gadis muda itu meraih salah satu kaki belakang mangsanya yang ditangkap dan — merobeknya dengan tangan kosong. Pertunjukan kekuatan kasar yang tak terbayangkan dari bangunannya yang halus menyebabkan Cleo meringis dan membuka lebar matanya.
Gadis muda itu dengan gembira menggigit daging, menggerakkan mulutnya untuk mengunyahnya sebelum menelannya. Dia menggigit lagi, merobek daging dari tulang. Mulutnya dicat merah, dia tersenyum manis, “Ya, ini dia,” dia menyerahkan potongan daging. Bau darah menusuk ke dalam rongga hidungnya. Cleo merasakan vertigo, mengikuti vertigo-nya, mundur kembali dengan lututnya masih diberikan.
“Aku, aku, aku, aku, aku baik-baik saja.” 
“Kamu tidak membutuhkannya? Ini benar-benar enak. ”
Memiringkan kepalanya, dia menikmati lagi, nafsu makannya untuk hari ini untuk saat ini. 
Tapi itu belum berakhir. 
Setelah itu, gadis itu mulai berziarah di sekitar tempat favoritnya, menyeretnya sampai kegelapan jatuh. Pada saat dia akhirnya kembali ke tempatnya, 'Cliff with Pretty Sunrise', langit hitam pekat berkelip dengan bintang-bintang. 
Di dekat tebing, ada batang pohon besar, yang dilubangi serangga. Gadis itu menancapkan tangannya ke celah di bawah pohon, menyebarkannya lebar dengan kekuatannya yang mengerikan. Segera, dia telah membuat pintu masuk cukup lebar agar tubuh Cleo hampir tidak bisa melewatinya secara vertikal.
"Ya, kalau begitu mulai hari ini dan seterusnya, kamu akan tidur di sini."
Itu adalah rumah manusia yang tidak cocok untuk anjing. Bagian dalamnya cukup cepat baginya untuk merentangkan kakinya dan tidur. Sementara dia merasa martabatnya sebagai manusia diremehkan, dia lelah sampai mati, jadi itu tidak penting lagi. Masuk ke kantong tidurnya, dia meninggalkan tubuhnya ke kesadarannya yang berjarak, segera tertidur. 
Namun, untuk beberapa alasan, beberapa saat kemudian, dia membuka matanya. Dalam siklus tidur dan bangunnya, kepalanya menjadi lebih jelas dan jernih. Bagian dalam kantong tidurnya telah tumbuh sangat gerah. 
Cleo membuka pengikat dan menempelkan lengan dan kakinya keluar dari tas. Lapisan tipis keringat menguap, membuat dingin menjadi menyenangkan. Meregangkan tubuhnya yang mengental — dan saat itu.
Pohon anggur gadis muda di sekitar pergelangan kakinya, seolah-olah dengan lembut menggelitik kakinya, dengan mulus terlepas. Itu memberi suara kecil saat jatuh ke lantai. 
(…… huh, apa ini? Apa artinya itu?) 
Pada perkembangan yang tak terduga ini, dia lupa bagaimana berkedip ketika dia menatap linglung. 
Keadaan itu berlanjut lima menit, seruan burung hantu yang jauh akhirnya mengembalikan Cleo ke akal sehatnya. Dia dengan takut memanggil gadis yang seharusnya berada di luar pohon.
"... Umm, itu lepas, kamu tahu ...?"
Dia menunggu sebentar. Dia menunggu sampai, 
Zzzzz ... 
Gadis itu membalasnya sebagai jawaban. 
Cleo menahan nafasnya untuk mengintip kepalanya keluar celah. Cahaya bulan menerobos masuk melalui celah di dedaunan dan dahan yang tumpang tindih, dengan lembut menerangi tanah. Di pangkal pohon sekitar dua hingga tiga meter, bayangan tertuju pada batang pohon. Itu gadis itu. 
Zz, zzzz ... 
Dia sepertinya tertidur lelap. Sesuai dengan napasnya, bayangannya sedikit bergoyang. 
Suatu sensasi yang menakutkan terjadi di tulang belakang Cleo. 
(aku bisa pergi sekarang ...?)



3
Sama seperti anjing atau kucing mungkin bermimpi, demikian juga gadis binatang ajaib.

Dia berada di danau yang dulu berfungsi sebagai tempat tinggalnya. 
Di permukaan air sekitar sepuluh meter dari pantai, untuk beberapa alasan, sebatang pohon mencuat. Ada seekor monyet di puncak pohon, memukul tangannya untuk mengintimidasi dirinya. Hari ini adalah hari dimana aku menangkapmu. Gadis itu memanjangkan tanaman merambat dari punggungnya. Pada saat itu, bocah laki-laki yang menggambar itu muncul entah dari mana secara khusus, menghentikan pekerjaannya.
“Itu monyet palsu yang kamu tahu. Kelihatannya seperti monyet dari setiap sudut, tetapi sebenarnya itu adalah teman dengan ikan. Jika kamu mendekatinya dengan ceroboh, itu akan lari ke danau. ” 
“ Oh, jadi itu ikan, hmm ... ”dia membuka lebar matanya. 
“Tetapi bahkan jika itu bukan monyet, aku ingin mencoba rasanya. Apakah ada cara yang bagus untuk melakukannya? ”
Anak laki-laki itu memukul dadanya seolah menyuruhnya meninggalkannya.
"Jika kamu berteriak 'Boo!' dengan suara keras untuk mengejutkannya, monyet palsu akan berteriak 'Wah!' dan membuka mulutnya dengan terkejut. Lalu ke mulutnya— “sebelum dia menyadarinya, area itu dipenuhi tumpukan batu. Bocah itu mencengkeram batu berukuran besar di tangan. 
“kau membuang tahtanya. Jika kamu melakukan itu berkali-kali, monyet palsu tidak akan bisa bergerak lagi dari berat bebatuan, dan kamu bisa menangkapnya tanpa kesulitan sama sekali. ” 
“ Aku paham, itu brilian! ”
Jantung gadis itu melambung, dia mengangguk beberapa kali. Dia akan langsung melakukannya. Menangkupkan telapak tangannya di sekitar mulutnya, gadis itu dengan garang berteriak, "Boo!". Ketika dia melakukannya, bukannya terkejut, monyet itu dengan tak berdaya menahan mulutnya terbuka seperti anak ayam yang menunggu untuk diberi makan. Di dalamnya, batu yang dilemparkan gadis muda itu tersedot masuk. Gadis itu mengangkat teriakan kegembiraan. Anak lelaki itu mengambil batu berikutnya.
"Sekarang mari kita terus melakukannya, baiklah!"
Perut palsu-monyet tampak melebar dengan setiap batu yang ditelannya. Akhirnya tidak mampu menahan beban, monyet palsu itu kehilangan pijakan dan jatuh. Ketika ditangkap oleh cabang yang tumbuh di bawahnya, tubuhnya terjerat dan tidak dapat bergerak 
“Hore!” Dua suara tumpang tindih. Membungkus monyet palsu yang tidak bisa lagi bergerak di tanaman merambatnya, dia menyeretnya sampai ke pantai. Ketika dia mengangkatnya ke atas, banyak sekali batu yang diludahkan dari mulut monyet palsu itu. Dia mengguncangnya ke atas dan ke bawah, lagi dan lagi, sampai yang terakhir keluar. 
Makan siang datang tanpa penundaan. 
Gadis muda itu memakan kakinya, bocah itu memakan lengannya. Monyet pertama — monyet palsu yang dia makan adalah rasa aneh yang belum pernah dia rasakan sebelumnya
"Ini enak." 
"Benar-benar."
Darah di sekitar mulut mereka, keduanya memukul bibir mereka dengan rasa ingin tahu namun halus. 
Gadis itu hanya mempelajarinya ketika dia bertemu bocah itu, tetapi makan bersama dengan seseorang lebih enak daripada makan sendirian, dan lebih menyenangkan untuk boot. 
Ukukukufufuh. 
Tertawa meluap dari dalam tenggorokannya. Bocah itu juga tertawa. Mereka kebanyakan makan semuanya. “Sekarang yang tersisa hanyalah membagi otak setengah dan setengah,” dia akan mengatakan ketika sebuah dampak membawa mimpi gadis itu tiba-tiba berakhir.

"...!"
Ketika dia membuka matanya, dia tidak berada di tepi sungai. Monyet palsu yang setengah dimakan itu tidak terlihat. Di depan matanya ada pohon besar yang dia tangkap sebagai tempat tidur. Bagian samar langit yang bisa dilihatnya masih gelap. Bintang-bintang berkelap-kelip mengintip di sana-sini.
"... Apa ini, jadi itu hanya mimpi."
Tidak ada hubungannya dengan kenangan masa lalu, mimpi yang tidak masuk akal dan tidak koheren. Gadis itu telah tidur bersandar di pangkal pohon, tetapi badannya telah terpeleset dan jatuh, dan sepertinya dampaknya telah membangunkannya. 
Gadis itu mendesah, dan tersenyum sedikit. 
(Sungguh mimpi yang aneh. Tapi itu menyenangkan.) 
Aku harus menangkap seekor monyet yang nyata suatu hari nanti, dan kemudian aku akan membiarkan manusia memakannya juga. Saat gadis itu berpikir demikian, suara di kepalanya bergema. Suara yang akan menawarkan berbagai macam kebijaksanaan padanya.
'Hei, itu lepas.' 
“Eh? Apa yang telah?"
Mungkin karena dia setengah tertidur, dia tidak tahu apa maksud suara itu. Sambil gemetar saat mulutnya terbuka lebar untuk menguap, dia mengeluarkan nafas ringan di ujung.
"... Itu datang ...?"
Ketika dia memiringkan kepalanya, suara itu berbicara dengan nada tanpa emosi di belakangnya.
"Aku bilang ikatan anggur yang mengikat manusia." 
"……"
Dalam kepalanya yang berputar perlahan, butuh waktu untuk memahami apa yang dikatakan suara itu.
"…… Apa!?"
Dia memusatkan perhatiannya pada anggur yang seharusnya mengikatnya. Dia benar-benar tidak merasakan sensasi itu menggenggam sesuatu. Ketika dia menariknya dengan sekuat tenaga, ujung sulurnya keluar dari celah pohon tanpa menangkap apa pun. 
Dia dengan panik merangkak, mengintip ke celah. Matanya bekerja seperti halnya binatang nokturnal. Tetapi bagian dalamnya adalah cangkang kosong.
"Dia lari," Suara itu acuh tak acuh menginformasikannya seolah itu urusan orang lain. Sementara itu, bagian dalam kepala gadis itu berputar liar seperti tertelan di lautan badai.
"Ran ... kenapa dia melakukan itu?" 
'Manusia itu mengatakannya, bukan? Bahwa dia ingin kembali ke tempatnya di luar hutan. Bukankah itu sebabnya dia melarikan diri? ' 
“Itu tidak mungkin! Maksudku…"
Dia pasti mengatakannya. Namun, “Tapi aku memetik buah dan memberikannya kepadanya. Kami makan bersama, dan aku bahkan membawanya berkeliling untuk melihat semua tempat favoritku ... namun! Ketika itu sangat menyenangkan! ” 
'Mereka bukan jenis lifeform yang akan membawamu hanya karena kau menjaga mereka sedikit, manusia-manusia itu. Dan sementara itu mungkin menyenangkan bagimu, tidak ada cara untuk mengatakan pemikiran manusia yang sama. ' 
"tunggu ... apa maksudmu? A-aku adalah satu-satunya yang bersenang-senang ... begitukah? ” 
“ Siapa yang tahu. kau mungkin telah. ' 
"Tidak mungkin…"
Dia tercengang, dia merasa seolah dia dikhianati. Itu adalah pertama kalinya dia mengalaminya sejak lahir. Suatu kejutan yang intens dan kebingungan tanpa ampun menyerang dan mengutuk gadis muda itu. 
Merasa pusing seolah dunia berputar di sekelilingnya, dia menyentuh tangannya ke batang pohon. Lengan rampingnya bergetar dalam kesedihan.
"Aku ... aku ..."
Suara samar yang mungkin menurun setiap saat. Detik berikutnya, jari-jarinya yang pucat mengitari sebuah pengait, cakar tajamnya menempel ke permukaan pohon, menggaruknya seolah-olah untuk mencungkilnya. 
Lima cambukan diukir sangat dalam. 
Bahunya, suaranya, seolah tersentak oleh emosi yang tiba-tiba melayani, bergetar.
"Aku ... tidak akan membiarkannya ...!"
Mata hijaunya bersinar menakutkan dalam kegelapan.
"Aku pasti akan menemukannya, aku akan menangkapnya ..." 
'Aku ragu manusia bisa melintasi hutan malam begitu cepat. Dia seharusnya tidak terlalu jauh. ' 
"Ketika aku menangkapnya ... aku akan memakannya di tempat!"
Diperintah oleh dorongan sihir binatang, gadis itu melolong seperti naga yang bernapas api. 
Dengan mata elang mencari-cari untuk berdoa, dia mencari jejak anak laki-laki yang melarikan diri itu. Dan saat itulah.

...... Tidak ada kata-kata manusia ~ ...

Dia mendengar suara. 
Tidak diragukan lagi, suara manusia itu. Terlebih lagi, itu sangat dekat. 
(... Hah?)
'-Hah?'
Tidak peduli bagaimana dia melihatnya, tak terpikirkan dia masih begitu dekat. Tapi yang paling mengejutkannya adalah fakta bahwa suaranya bukan suara seorang buronan. 
Tidak ada rasa ketegangan, suara aneh dengan intonasi yang aneh. Ketika dia mendengarnya, kemarahannya di ambang erupsi mereda. 
(Apa ... apa yang terjadi dengan itu ...?) 
Untuk beberapa alasan, suara itu terkunci di satu tempat yang tak bergerak. Gadis itu menuju tempat yang dipancarkannya. Dia bisa mendengarnya dari 'Cliff with Pretty Sunrise'. Tepat di bawah hidungnya.

The Cait Sidhe dengan speeectacle.

Ketika dia menembus semak dan keluar ke tebing — dia ada di sana. 
Dia duduk dan melakukan sesuatu, tetapi dari tempat dia berada, dia hanya bisa melihat punggungnya.
"Dan semuanya, dia mengetahuinyaaa."
Dia masih mengeluarkan suara aneh. Gadis itu perlahan mendekati punggungnya.



4
"Apa yang sedang kamu lakukan?"
Sementara Cleo terpesona dengan senang memacu kuasnya, sebuah suara tiba-tiba dipanggil dari belakang, mengejutkannya begitu keras hingga dia mengira dia akan menendang ember air yang ditinggalkannya di tanah. 
Dia buru-buru berbalik. Matanya bertemu dengan gadis binatang sihir, yang membuat wajah marah, bermasalah, tak tertahankan, dan tak terlukiskan.
"Eh ... ah ... b-baik ..."
Bahkan di bawah cahaya bulan pucat, wajah Cleo menjadi sangat merah.
"M ... maafkan aku, aku membuat keributan ... umm ... malam ini, kuasku bergerak bagaimana aku sangat menginginkannya sehingga aku tidak bisa percaya itu sendiri, jadi aku tidak bisa membantu tetapi ... permintaan maafku."
Meskipun tidak ada seorang pun di sekitarnya adalah kondisi yang mutlak, ketika sikatnya bergerak, dia memiliki kecenderungan untuk bernyanyi sendiri. Malam ini sama. Dengan malu karena lagunya didengar, Cleo jatuh ke dalam kepanikan, tidak dapat menjawab apa yang ditanyakan, dengan tidak jelas menjawab apa yang tidak diminta sama sekali. 
Gadis itu mengabaikan kata-kata Cleo, mengintip ke tangannya.
"Kamu menggambar gambar?" 
"... Oh, ya ..."
Ada sketsa di pangkuan Cleo. Sangat dilapisi dengan warna hitam dan biru, pada kertas gambar yang dilukis cat, pucat, bulan sabit telah dilukis. Bulan malam ini.
"Aku sepertinya tidak bisa tidur ... jadi jika aku tidak tidur, aku pikir aku mungkin juga menggambar ..."
Dia dengan takut menatap gadis itu, bukankah dia seharusnya ...? 
Cleo mencoba bertanya. 
Ketika datang ke gadis itu, dia memegang mulutnya terbuka dengan wajahnya yang linglung, sekuat otomat yang pegasnya kehilangan ketegangan. Diberikan sedikit waktu, tawa menusuk keluar dari mulutnya yang terbuka lebar. Kali ini, mata dan mulut Cleo terbuka linglung. 
Pipi memerah gadis itu mengendur, dia berbicara dengan suara bernada tinggi.
“Sudah kubilang, sudah bilang! Lihat!"
Dia memulai percakapan dengan udara tipis.
“Siapa bilang dia kabur? Apa yang aku katakan padamu, Tuhan! Uku, ukuKUKUKUFUFUFUH! ”
Sementara dia tidak tahu siapa yang mengarahkan kata-kata itu, Cleo dapat menebak dia mengira dia telah mencoba melarikan diri. Tentu saja, sekitar lima belas menit setelah pohon anggur itu tergelincir, lari, jangan lari, lari, jangan lari ... pikirannya bergoyang ke kiri dan ke kanan. Tetapi kesimpulan bahwa melarikan diri itu sia-sia telah digantung di depan matanya dari awal. Mengembara ke hutan tanpa tahu apa arahnya, untuk binatang hutan yang kelaparan, dia pasti akan lebih mudah bermain daripada tikus dan kelinci. Saat ini, dia hanya hidup berkat patronase gadis muda itu. Jarak yang bisa dia habiskan dengan cepat jika dia berteriak adalah batas kebebasan Cleo. Tidak mungkin dia bisa berlari seperti itu. Sudah jelas sejak awal. 
Nah, sekarang.
Akhirnya, tawa itu terkendali, dan menghapus air mata yang menyebar dari mata zamrudnya, gadis itu berbicara.
"Jadi, siapa yang kamu ajak bicara di belakang sana?"
Cleo dengan hampa mengembalikan pertanyaan itu.
“Maaf?” 
“Kamu berbicara dengan suara yang agak aneh di belakang sana. K ... ket duduk? Kamu mengatakan sesuatu seperti itu. " 
" Ket ...? O-oh, itu, yah ... ”
Mungkin dia harus mengatakan, seperti yang saya pikirkan, tetapi tampaknya gadis itu tidak tahu. Dengan kebangkitan rasa malu yang telah dilupakannya, dia merasa pipinya perlahan-lahan bertambah panas saat dia menjawab.
"Itu .. a ... sebuah lagu." 
"Sebuah lagu? Apa itu?"
Dia mendapat respon yang dia harapkan. Namun sebaliknya, Cleo akhirnya memiringkan kepalanya. 
Apa sebenarnya - adalah lagu, lagian? 
Dia meletakkan sikatnya dan menyilangkan lengannya. Dengan mengerutkan alisnya, dia melihat ke langit dan berpikir. Berpikir jawabannya terletak di ujung matanya, gadis itu diundang untuk melihat ke langit malam juga.
"Sebuah lagu, yah ... kamu menaikkan dan menurunkan suaramu dalam urutan yang ditentukan ... ah, ritme juga penting tapi ... b-bagaimanapun, kamu mengeluarkan suaramu seperti itu ...?"
Itu adalah hasil yang dia peras dari otaknya dan kecepatan penuh, tetapi tidak mungkin gadis itu bisa puas dengan jawaban yang berakhir dengan sebuah pertanyaan. Wajahnya yang muram berkata, "Sekarang aku semakin paham".
“Dan ... untuk apa kamu melakukan itu? Apakah perlu untuk melukis? " 
" Tidak, itu tidak perlu, umm ... menyenangkan untuk menyanyikan sebuah lagu. Pikir kamu juga bisa bernyanyi karena kamu bersenang-senang ... " 
" ...... Hmmm ... ”
Gadis itu hanya menunjukkan sedikit anggukan menerima.
"Kalau begitu, lakukan lagi." 
"... Eh?" 
"Aku masih belum mengerti, tapi untuk saat ini, aku ingin mendengarnya lagi. Tidak apa-apa, kan? Lagu-lagu itu menyenangkan, kan? ”
Bagaimana tentang itu, matanya mendesaknya. Sama seperti kodok terpaku oleh ular. 
Sementara Cleo dicadangkan dan malu oleh alam, bahkan lebih dari itu, dia adalah orang yang tidak bisa menolaknya. "Kamu hanya bisa menyanyikan lagu ketika kamu sendirian," dia bisa mengatakan sebagai sarana untuk melarikan diri, tetapi dia juga pembohong yang buruk. Sementara bingung dengan rasa bersalah, menekan kebohongan sampai gadis itu menerima itu sangat mungkin tidak mungkin. 
(Jadi aku tidak punya pilihan selain bernyanyi ...) 
Cleo berpikir, dia menutup matanya. 
Memotong bidang penglihatannya, dia berkonsentrasi pada apa pun kecuali suaranya sendiri. 
Sss, dia menarik napas - dan akhirnya.


The Cait Sidhe dengan kacamata 
Di seluruh dunia dia pergi. 
Di sekitar, dia melihat segala macam hal, 
dan semua yang dia tahu.
Apakah kau tahu apa yang membuat matahari terbenam merah? 
Berapa banyak bintang yang bersinar di langit? 
Jika kamu bertanya, dia akan memberi tahumu semua yang didengarnya,
Jadi Cait Sidhe mengatakan, Meong meeeooow meow meow. 
Dia menggetarkan ekornya, Meeoow meong meong meong. 
Untuk Cait Sidhe tidak berbicara kata-kata manusia

(TL: aku mencoba yang terbaik, aku minta maaf
鼻眼鏡のケット·シー
世界中を旅してる
いろんなものを見てきたから
どんなことでも知っている
どうして夕日は赤いのか
夜空に星はいくつあるのか
聞けばなんでも教えてくれる
でもケット·シーにゃにゃにゃーにゃ
尻尾を 振 っ て に ゃ ー に ゃ に ゃ に ゃ
人 の 言葉 は し ゃ べ れ な い)


Dalam kegugupannya, dia secara sewenang-wenang menambahkan pada vibrato, tetapi meskipun demikian, Cleo entah bagaimana berhasil melewati lagu itu. Dengan perlahan membuka matanya, dia dengan takut mengintip gadis itu. 
Saat tatapan mereka tumpang tindih, bunga senyum mekar di wajahnya. 
Dan dia berbicara dengan tegas seolah-olah dia tidak bisa menahan kegembiraannya.
“Itu lagu? Luar biasa, bernyanyi itu menarik! Hanya dengan mendengarkan, aku hanya mendengarkan, namun ... betapa misteriusnya! Aku merasa seperti sedang bersenang-senang sekarang! ”
Matanya yang hijau memberi secercah cahaya yang tidak hilang ke bulan malam.
“Hei, aku juga ingin melakukannya! Apa yang harus aku lakukan? Katakan padaku!"



5
Sekitar tiga puluh menit kemudian, mereka berdua bernyanyi. 
Gadis itu cepat mengerti, dan hanya dengan bernyanyi bersama Cleo dua atau tiga kali, dia telah belajar sebagian besar lirik dan melodi. Suara yang dia buat ketika dia sampai ke bagian Sidhe dari Cait Sidhe akhirnya keluar sebagai off, dan kebiasaan itu tetap sampai akhir, tapi itu tantangan untuk hari lain. 
Di lukisannya, dia memukul di titik putih yang agak kuat ke langit, untuk menyebarkan bintang dan melengkapinya. Setelah berbagai hal berakhir, seperti efek dari kopi yang memudar, rasa mengantuk tiba-tiba datang kepadanya. Seolah-olah saluran semisirkularisnya telah rusak, tubuh bagian atasnya dengan lemas bergoyang, dan tubuhnya tidak bisa lagi berdiri tegak. Cleo akan memberitahukannya tentang hal itu ketika dia tiba-tiba menyadari.
Kalau dipikir-pikir, dia belum mendengar nama gadis itu. 
Meskipun dia adalah binatang buas, agak memalukan untuk menanyakan nama gadis itu—
“Umm, ini agak terlambat, tapi kami tidak pernah memperkenalkan diri. aku disebut Cleo Grant. Apa nama ... mu? "
Dia bermaksud untuk bertanya dengan acuh tak acuh, tapi dia mencekik kata terakhir. Dengan sungguh-sungguh menyembunyikan rasa malunya, dia tertawa pada ahahah ketika dia melihat ke arah gadis itu. Dan dia melihat ada perubahan. 
Gadis muda itu dengan kosong membuka mulutnya, kaku seperti patung batu. 
Matanya terbuka di lingkaran yang sempurna berkedip, dia menatap tajam dengan wajah penasaran.
"... U-umm ...?"
Ketika dia mengirim suara bingung, gadis itu perlahan menggerakkan mulutnya yang terbuka.
“Cleog… apa?” 
“Ah, ya, itu Cleo Grant. kau bisa memanggilku Cleo. " 
" Jadi kau ... seorang Cleo? Kamu bukan manusia? ”
Melalui celah di rambutnya, dia bisa melihat kerutan di alisnya.
"Apa ...... oh, jadi begitulah."
Dia tidak tahu konsep identitas pribadi, Cleo mengerti.
"Aku uh ... seorang manusia, yang pergi dengan Cleo Grant." 
"Kau punya dua nama?" 
"Ya ... mari kita lihat, kurasa itulah artinya. Untuk membedakan setiap individu manusia memiliki nama lain, nama hanya untuk individu. Artinya, ada banyak manusia di luar sana, tetapi Cleo Grant hanya aku. Itu nama hanya untukku. ”
Sebenarnya, mungkin ada yang lain di luar sana yang berbagi nama yang sama, tetapi menjelaskan sejauh itu hanya akan membuat hal-hal lebih berbelit-belit, jadi dia sengaja mengabaikannya. Beberapa saat kemudian, kerut di dahinya menghilang dengan santai.
"Hanya satu, nama hanya untukmu ... Hmmm, kamu manusia memikirkan beberapa hal menarik."
Dia tampaknya mengerti, demi argumen.
“Umm, jadi siapa namamu ...?” 
“Mn? Tunggu di sana, aku akan coba bertanya. Hei, apa aku punya nama? ”
Ketika dia mengatakan itu, gadis itu tampak seperti sedang menatap bagian atas kepalanya, setengah dari pupilnya menghilang di bawah kelopak mata atasnya. Apa yang dia bicarakan, Cleo memiringkan kepalanya. 
Akhirnya menjatuhkan bahunya dalam kekecewaan, gadis itu berbicara.
“aku tidak punya nama. Dia bilang aku tidak membutuhkannya. ” 
“ Umm ... a-siapa yang mengatakan itu? ” 
“? ”Wajah kosong menatap Cleo. "Siapa? Kenapa tentu saja ... yang ada di kepalamu yang mengajarimu segala macam hal ... tidakkah kamu memilikinya di dalammu? ” 
“ Ya ampun ... tidak, aku tidak memiliki siapapun di kepalaku ... ”
Ketika Cleo menggelengkan kepalanya, gadis itu membuat sedikit wajah terkejut.
“Begitu, hmm. Ah, tapi tunggu sebentar! Saya akan mengingat sesuatu! Itu, ummm, ummm ... ”
Memukul dahinya seolah-olah dia mencoba untuk merangsang sel-sel di otaknya, gadis itu mengerang. Cleo bersiap untuk kembali, menunggu gadis itu mengingat sesuatu. Akhirnya, dia memukul kedua tangannya, membuat proklamasi agung.
"Betul! Beberapa waktu atau yang lain, manusia memanggilku Monster! Namaku adalah Monster! ”
Setelah menempatkan persediaan catnya di ranselnya, Cleo merasa dia mungkin roboh.
“K-kamu tidak bisa pergi dengan nama seperti itu.” 
“Eeh? Kenapa tidak!"
Dia dengan putus asa meruncing bibirnya.
"Maksudku ... yang aku maksud untuk mengatakan ... itu nama yang buruk." 
"Buruk? Ada nama baik dan nama buruk? " 
" Ya. Umm ... M-Monster adalah apa yang mereka sebut denganmu dengki. aku tidak ingin memanggilmu dengan nama itu. " 
" Jadi begitulah? aku mengerti…"
Dia menyipitkan bahunya, menjulurkan kepalanya ke depan. Bunga di atas terkulai tanpa daya. Profilnya diterangi oleh cahaya bulan pucat itu sepi di luar kata-kata. 
Ekspresi itu merangsang naluri seorang pria, mengundang keinginan untuk melakukan sesuatu untuknya. Kalau tidak, kata-kata itu pasti tidak akan pernah lolos dari suara Cleo yang pemalu.
“Umm, jika kamu memikirkan nama yang tepat, kita bisa pergi dengan itu. Tapi sampai saat itu ... ”dia menelan ludahnya. "Apakah tidak apa-apa kalau aku memanggilmu ... Roselyne?" 
"Roselyne?"
Dia mengangkat wajahnya dan menunjuk dirinya sendiri.
"Itu aku ...?"
Cleo hanya mengangguk.
"Roselyne ... apa itu nama yang bagus?"
Untuk sebuah nama yang dia temukan di tempat, dia memiliki keyakinan yang aneh.
"Iya nih. Aku ingin menganggap itu nama yang bagus. ” 
“ Roselyne… jadi aku… ”
Gadis itu bergumam, tatapannya meluncur ke tubuh jas hujannya sendiri. 
Ujung-ujung jari kakinya, lututnya, pahanya, bahu ke tangannya, ke ujung jari-jarinya. Haknya, di sebelah kirinya, dan kembali lagi. 
Dia menjulurkan jari telunjuknya, dan menatapnya diam-diam. Hingga beberapa saat yang lalu, itu hanya jari telunjuk. Sekarang jari telunjuk Roselyne.
"...... !!"

Sesuatu yang panas dan memekakkan telinga membasahi tulang punggungnya, memukul kepalanya, dan memberinya sebuah dampak seolah-olah bagian belakang kepalanya telah dipukul dengan senjata tumpul.

Gadis muda itu menatap linglung di jari telunjuknya. 
Menatapnya, pikir Cleo. 
Apakah dia menyukainya, bukan? 
Setelah menghabiskan masa kecil yang luka tidak akan memudar dari hatinya, Cleo memiliki kebiasaan buruk yang umumnya tidak memiliki harapan pada hasil. Jadi dengan mata terbalik begitu menyesal mereka bisa disebut budak, "Um, jika itu tidak sesuai dengan keinginanmu ... jika itu tidak baik, kita bisa pergi dengan sesuatu yang lain ..." Seperti dokter yang malu-malu memberitahukan sesuatu yang sulit untuk dikatakan, dia menggumamkan kata-kata di mulutnya sendiri. 
Meski begitu, sepertinya itu mencapai telinganya, kedua mereka menatap tumpang tindih di jari telunjuknya.
“Ah… tidak, bukan karena aku benci atau tidak baik. Hanya saja, bahkan jika kamu tiba-tiba memanggilku Roselyne, aku tidak benar-benar mengerti. ” 
“ Begitukah ... umm, apakah nama yang berbeda lebih baik ...? ” 
“ Nama yang berbeda? ”Berlari sejajar dengan kelopak matanya, dia mata melakukan revolusi penuh.
“Tidak, tidak apa-apa. Maksudku, bahkan jika kamu mengatakan yang berbeda, aku mungkin tidak akan tahu mana yang lebih baik. ” 
“ ... Begitukah. Kemudian Roselyne. ” 
“ Ya. ”
Pada dirinya yang tidak benar, bukan semacam reaksi yang salah, Cleo sedikit ragu.
(Dia bisa saja sedikit lebih bahagia, tapi ... jadilah itu.)
Menguap panjang dan besar keluar dari mulut Cleo. Dia sudah mencapai batasnya.
“Umm, aku mulai mengantuk, jadi bolehkah aku pensiun lebih dulu?” 
“Eh? Oh, ya, silakan saja. aku akan melihat bulan untuk sedikit lebih lama. ”
Begitukah, kata Cleo dengan pandangan sekilas ke bulan. Tentunya, bulan malam adalah semacam bulan yang baik yang membuat Anda ingin menatapnya selamanya.
"Lalu selamat malam ... Ms. Roselyne." 
"Miss roselyne?" Tatapan gadis itu kembali ke Cleo di bumi. "Itu bukan Roselyne?" 
"Ah, tidak, itu ..."
Untuk sesaat, dia berpikir untuk memberinya penjelasan yang tepat tentang judul, tetapi kata-katanya hancur oleh menguap lebih kuat dari sebelumnya, dia mendapat perasaan itu tidak terlalu penting.
"Kau benar, kalau begitu ..." Memanggul ranselnya, dengan etiket seorang anak yang lahir dari rumah bangsawan, dia memberikan busur tarik. "Selamat malam, Roselyne." 
"Selamat malam, umm ... Cleo."
Dalam perjalanan kembali ke tempat tidurnya, Cleo tiba-tiba menyadari. Mengapa itu Roselyne? 
Dari mana datangnya inspirasi itu? 
Jawabannya sederhana. 
(Aku mengerti, Roselyne…)
Namanya mirip sekali dengan ibunya yang terlambat - Roselia.



6
Setelah Cleo pergi. 
Tatapan gadis muda itu membersihkan bulan, ke suatu tempat yang jauh di luar. Dengan pandangan seolah-olah dia menatap ke kedalaman ruang yang paling dalam, dia mengagumi langit malam untuk waktu yang akan datang. Suara itu berbicara.
"Apakah kamu yakin kamu tidak harus mengikat kakinya?" 
“Eh? ... Ah, kalau dipikir-pikir, kamu benar. ”
Gadis itu merenung sesaat.
“... Yah, aku yakin itu akan baik-baik saja. Dia tidak melarikan diri ke sana, kan? ”
Dari sana, dia membuat senyuman nakal dan menambahkan. “Meski begitu, bahkan kamu bisa salah. Dia melarikan diri, kau berkata ... Ukukukuh, ah, betapa anehnya. ” 
Suara itu tidak menjawab. Seolah-olah itu membungkukkan mulutnya ke dalam cemberut dan cemberut. 
Gadis itu mengatakan tidak lagi, dia menatap ke bulan lagi. Waktu yang tenang perlahan berlalu. Namun beberapa saat kemudian, ukukuh, suara tawanya mengalir.
'Apakah benar-benar sangat menarik untuk mengetahui saya melompat ke kesimpulan?'
Itu nada datar yang sama seperti sebelumnya, tapi mungkin itu memberi kesan bahwa itu memaksa dirinya untuk mempertahankan kepala tingkat.
"Itu juga, tapi bukan itu," kata gadis itu sambil menggelengkan kepalanya dengan senyum. “Aku, kamu tahu, aku bukan hanya aku lagi, aku Roselyne sekarang. Ketika aku berpikir bahwa, lihat, wajahku hanya pergi dan tersenyum. Di belakang tenggorokanku, ukukuh, itu tidak akan berhenti. Menurutmu, apa yang terjadi padaku? "
Dia berkata dan Ukukukuh, dia tertawa lagi. Bahunya bergetar dengan kencang. Suara itu dengan jelas menjawab begitu.
'aku tidak tahu. Tapi ... kamu terlihat agak senang. ' 
"Senang?" Gadis itu menghias pipinya yang lemas dengan tangan dan menghabiskan beberapa detik dalam pikirannya. “Kamu benar, sepertinya aku senang. Hei, apa kamu punya nama? Sebuah nama hanya untukmu! ”
Gadis itu membungkuk untuk mendekat. Namun nada suara itu tidak berubah.
"Itu pertanyaan yang tidak berarti." 
“... Apa maksudmu?” 
“Aku sebagian darimu. Sama seperti setiap helai rambutmu, dan setiap tanaman merambatmu tidak memiliki nama, demikian juga aku tidak. '
Gadis itu mengerutkan kening. "?" Dia memiringkan kepalanya. Suara itu berlanjut seperti seorang ibu yang mengajar seorang anak kecil.
'Singkatnya, aku dan kamu adalah eksistensi yang sama. Apakah kamu mengerti? Bagian dari lifeform yang sama. Berarti tidak mungkin bagiku untuk memiliki nama untukku sendiri. ' 
"Sama? kau sama seperti aku? " 
" Itu benar. Apakah kamu mengerti?' 
“Lalu kamu juga Roselyne? Itu tidak baik! Roselyne adalah aku dan hanya aku! ”
Gadis itu mengepalkan tinjunya, dengan keras memukul lawan yang tidak bisa dilihatnya. Pelanggaran kepentingan pribadi! Sedikit lelah, dia tidak mengerti, suara itu bergumam.
'Jadilah itu. kau bisa memanggilku Instinct. ' 
“Insteen? Apakah itu namamu? " 
" Itu benar. Apakah kau puas sekarang? '
Sikap gadis itu dengan mudah berubah. Ukukukukuh, tawanya pulih kembali.
"Ya. aku Roselyne, dan kau Insteen, ”Ukukuku. “Tapi Insteen adalah nama yang aneh. aku yakin itu tidak sebaik Roselyne. ”
Gadis itu dengan penuh kemenangan menjulurkan dadanya.
'Katakan apa pun yang kamu inginkan,' Suara itu berkata dan terdiam. 
Mungkin dia akhirnya menjadi marah. Tapi gadis itu — Roselyne tidak memerhatikan, seolah bulan sabit yang berkilauan di tengah langit adalah pendengarnya, dia mulai menyanyikan lagu yang baru saja dia pelajari. 
Suara nyanyinya menunggang angin, itu menyebar melintasi hutan malam, dan dengan lembut menemukan jalannya ke telinga Cleo, yang dengan nyenyak menghirup napas tidur di kantong tidurnya. 
Dulu, ketika dia kedinginan, selama dia mendengar lagu itu, dia bisa jatuh tertidur dengan tenang.

Bab3-6

Orang yang akan bernyanyi di sisinya adalah — ibunya. 
Saat ini, wajah Cleo merasa damai, seolah-olah dia telah mendapatkan kembali kebahagiaan sejak lama.

The Cait Sidhe dengan kacamata, 
Di seluruh dunia dia pergi–

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5