Mori no Majyuu ni Hanataba wo c2

The Man-Eating Flower


1
Ukuh, ukukukuh… ukukufufuh… 
Dalam korespondensi dengan tawanya, bahu ramping gadis muda itu berguncang halus. 
Seperti bayi yang tidak tahu arti kesopanan atau malu, dia tertawa polos, atau mungkin terus terang. Namun bagi Cleo, itu terdengar seperti tawa setan. 
Wajah itu, tangan-tangan itu, kaki itu, sekilas, dia tidak lebih dari seorang gadis kecil, tapi jelas dia bukan manusia. Manusia tidak menumbuhkan perasa. 
Peraba gadis itu membuatnya lebih dekat sampai hanya ada dua puluh sentimeter di antara dua wajah mereka.
Rambut yang tumbuh liar, yang tidak tampak seperti dipotong sejak saat dia lahir, mata besar dan tajam yang mengintip dari dalam menatap wajah Cleo dengan penuh keingintahuan seorang anak kucing. Sudah mengerikan dalam berurusan dengan penampilan dari orang-orang, Cleo mengalihkan pandangannya untuk melarikan diri dari tatapannya. 
Tenggorokannya menjulurkan ukukuh lain, dia menggerakkan mulutnya yang kecil dan menyenangkan.
“Sangat jarang bisa menangkap manusia lain dengan begitu cepat. Hei, apa ini artinya beruntung? ” 
“ ... m-maaf? ”
Cleo ragu-ragu pada pertanyaan mendadak itu. Gadis muda itu mengedipkan matanya.
“Eh? Apa? Apakah kau baru saja mengatakan sesuatu? "
Dia menatap Cleo, tatapan kosong di wajahnya. Tidak dapat memahami makna lawannya, Cleo menemukan dirinya dalam kebingungan. 
"U ... umm ... apakah kamu ..." Dalam upaya untuk mencapai saling pengertian, dia dengan bersemangat menguji percakapan. Tapi gadis itu membuka mulut kecilnya dan berbicara.
"Maka saatnya untuk menggali lebih dalam."
Bagian dalam mulutnya yang terbuka terbawa ke dalam bidang visi Cleo. Di dalam membran gelap-merah, kaninus meruncing tajam berkilauan menangkap cahaya.
"Ah ... whoah ... t-tunggu!" Memahami arti dari 'Waktu untuk menggali,' Cleo dengan sembrono menggeliat tubuhnya. Tapi yang kedua, lalu ketiga peraba itu diperpanjang, menahan tubuhnya tanpa ampun.
"Ah, aku minta maaf. aku lupa mendaratkan pukulan pembunuhan terlebih dahulu. Akan menyakitkan jika kamu masih hidup, kan? ”
Gadis itu tersenyum pengertian. Dia tersenyum saat dia menjulurkan tangan putihnya yang hampir transparan di sekitar tenggorokan Cleo, dengan segera memberikan kekuasaan. Itu bukan lengan yang cukup kuat untuk mematahkan tulang di lehernya, tetapi dengan pegangan yang akurat pada karotidnya, kesadarannya meleleh menjadi putih.
"... Tunggu ... selamatkan aku ... aku akan melakukan apapun ..."
aku akan melakukan apa saja, jadi tolong selamatkan aku — dia bermaksud mengatakannya. Tetapi apakah kata-kata itu luput dari mulutnya, atau hanya bergemuruh di kepalanya sendiri, Cleo tidak bisa lagi mengatakannya. 
Dalam sisa-sisa terakhir rasionalitasnya yang lemah, pikirnya. Pada saat ini, tanpa rasa sakit atau penderitaan, dalam arti dia akan menyambut kematian yang damai. Dia baru akan dimakan setelah itu, jadi akan jauh lebih mudah daripada direnggut hidup-hidup oleh hewan karnivora. 
Namun demikian, dia menolak dan memohon untuk hidupnya. 
Dia tidak bisa menusukkan pedang ke tenggorokannya. Dia tidak bisa membiarkan dirinya menjadi makanan binatang hidup. 
Namun, bahkan tanpa rasa sakit, dia tetap tidak bisa. 
(Apa ini ... jadi pada akhirnya, aku ingin hidup, apakah aku ...) 
Dia menggunakan pikirannya yang memudar untuk mencemooh dirinya sendiri.
Bahkan jika dia menyadari perasaannya yang sebenarnya pada saat ini, itu sudah terlambat. Samar-samar di kepalanya, dan secara bertahap lebih jelas, wajah nostalgia melayang. Ibunya. Dan satu lagi. Orang yang keluar dalam mimpi kemarin ...
"Hei, apa kamu serius ketika kamu mengatakan sesuatu?"
Tiba-tiba, kabut di kepalanya dibersihkan, wajah nostalgia yang mati dipadamkan di sampingnya. Ketika dia datang, gadis muda itu membawa wajahnya cukup dekat untuk dipegang, menatap jauh ke dalam mata Cleo.
"...... Eh ...?" 
"Seperti yang kukatakan, kamu benar-benar melakukan apa saja, kan?"
Jari-jari gadis itu telah meninggalkan tenggorokannya. 
Dalam kepalanya yang tidak terucapkan, butuh sedikit waktu baginya untuk memahami situasinya saat ini. 
(Aku masih hidup…?)



2
Cleo diturunkan ke tanah, meskipun tentakel binatang itu masih dengan kuat terjerat di sekitar kakinya.
"Kalau dipikir-pikir, aku tidak di 'Aku harus makan manusia sekarang!' semacam suasana hati sekarang. "
Mata gadis itu berlari sepanjang Cleo, tergeletak di tanah. Dari atas kepala hingga ujung jari kakinya.
"Dan kamu tidak terlihat terlalu enak untuk memulai."
Cleo membuat senyum sopan santun sosial. Tidak dimakan pasti merupakan hal yang baik, tetapi meskipun demikian, diberi tahu bahwa dia tidak menarik perhatian adalah kejutan ringan. 
Apa yang harus aku lakukan denganmu, gadis muda itu menyilangkan lengannya dalam pikiran. Seperti seorang anak yang memilih hadiah ulang tahunnya, dia memiringkan kepalanya, seringai lebar di wajahnya. Cleo memukul kepalanya yang berdenyut - entah karena dia digantung terbalik, atau karena lehernya dicekik - untuk menghapus kabut yang tersisa. Akhirnya, dia mendapatkan cukup banyak rasionalitas untuk memahami situasinya sekarang.
Peraba yang melilit kakinya mirip dengan sulur tanaman. Mungkin dia bisa menumbuhkannya sesuai keinginannya dari punggungnya, karena panjangnya sepertinya berubah sesuka hati. Dilihat dari betapa mudahnya dia mengangkat tubuhnya, bisa diduga mereka menyombongkan kekuatan dan kendali yang cukup besar. 
Dan tentang gadis yang bermasalah itu ... sekilas, tiga poin menarik perhatian Cleo. 
Pertama adalah bunga yang bertumpu di atas kepalanya. Sementara itu menyerupai mawar, itu adalah jenis bunga yang belum pernah dilihat Cleo sebelumnya. Praktis dengan ukuran yang sama seperti kepalanya, setiap kali dia menggerakkan lehernya, kelopak kuning keemasannya yang cerah akan bergetar. 
Yang lainnya adalah rambutnya yang hijau dan hidup, seolah-olah untuk berbaur dengan hutan di musim sekarang. Itu menangkap cahaya pertengahan musim panas memberikan kemilau muda dan hidup.
Tetapi hal terbesar yang membebani pikirannya adalah fakta bahwa dia telanjang. 
Dari apa yang dia bisa lihat, usianya sekitar Cleo, atau mungkin sedikit lebih muda. Pemasangan usianya — sementara itu mungkin tidak ada artinya untuk mengukur binatang ajaib dengan kriteria manusia — dia benar-benar terjebak di tempat-tempat yang dimaksudkan untuk bertahan. Wajah Cleo memerah, dia dengan cepat membuang tatapannya. 
"Ah," terdengar suara gadis itu. Berpikir dia mungkin sudah tahu bahwa matanya sudah sampai ke dadanya, tubuh Cleo tersentak. Tapi, “Baiklah, aku mengerti!” Dia memukul tangannya dengan wajah ceria. Sepertinya dia tidak memperhatikan pandangan Cleo sedikitpun. Untuk saat ini, itu melegakan, tetapi dia tidak bisa mengangkat kepalanya. Jika dia melakukannya, dia akan melihat. Dia tidak lagi bisa berpikir jernih.
"Hei kamu, aku mengerti!" 
"Oh ... itu bagus." 
"......?"
Gadis itu memiringkan kepalanya. 
Cleo terus menunduk.
"Hei ... aku mengerti, kau tahu?" 
"Ya, apa itu ..." 
"......" 
"......"
Udara canggung hanya membuatnya lebih sulit baginya untuk mengangkat kepalanya. Mendengarkan nada berdebar-debar jantungnya, dia terus memberikan tatapan kosong ke rumput yang namanya dia tidak tahu tumbuh di kakinya. 
Tiba-tiba, kepala Cleo terbungkus tanaman merambat, dengan kuat ditarik ke atas. 
Matanya bertemu dengan gadis itu. Mirip dengan rambutnya, matanya juga hijau daun. Dia memelototinya, dengan wajah yang meragukan. Dadanya tiba-tiba memasuki penglihatannya juga.
“Hei, aku memberitahumu aku mengerti!” 
“Y-ya ...! Apa yang kau ingin aku lakukan ... "
Cleo praktis hampir menangis, bahkan menghindari matanya dan melawan sampai akhir. Tidak dapat memahami mentalitas halus seorang anak pubis yang pincang, gadis itu memiringkan kepalanya. 
"Kamu aneh," dan, "Apa pun," gumamnya, dan memasuki topik utama. 
Tanaman merambat itu mengarahkan wajah Cleo lebih tinggi lagi.
"Lihat. Di atas pohon. Bisakah kamu melihatnya? ” 
“ ...? ”
Cleo memfokuskan matanya. Dia benar-benar merasakan ada sesuatu di kanopi, tetapi daun dan cabang pohon yang berlapis menyebarkan visinya, dia tidak bisa melihat apa pun dengan jelas. Ketika dia mencoba lebih keras, sesuatu bergerak dengan jeritan gembira.
"Apakah itu ... monyet?" 
"Benar, benar, monyet." Gadis itu mengangguk senang. “Mereka banyak, lihat, pada saat kau melihatnya, kamu menemukan mereka menatap lubang ke padamu seperti itu. Itu menjengkelkan, tapi mereka selalu di atas sana, dan mereka cepat, jadi aku tidak pernah bisa menangkap mereka. " 
" ... 
Begitu . " " Itu sebabnya aku ingin kau menangkap mereka. aku selalu ingin memiliki selera. Untuk saat ini, satu sudah cukup. " 
" Aku mengerti ... apa? "
Anggur yang melilit wajahnya dilepaskan, akhirnya membebaskannya. Cleo melirik wajah gadis itu. Membayangkan rasa monyet yang tidak diketahui, dia membuat semacam senyum seolah hatinya penuh dengan harapan. Dia melihat lagi tempat yang dia kira monyet itu. Sekitar lima belas, mungkin enam belas meter dari tanah. 
(Aku bertanya-tanya apakah itu lebih tinggi dari rumah warisan. Di atas, cabang-cabang ... menjadi sangat kurus.) 
Sejak saat dia lahir, Cleo tidak pernah memanjat pohon. Akankah dia dapat memanjat begitu tinggi untuk pertama kalinya dalam hidupnya, dan memainkan permainan tag dengan monyet-monyet yang lincah? 
(Tidak ... tidak mungkin aku bisa.)
Dia bahkan tidak mendapatkan perasaan itu mungkin dengan pukulan keberuntungan. Jika ada seratus Cleos, dan mereka semua mencoba menangkapnya sekaligus, tidak diragukan lagi itu tidak mungkin. Sebelum ada monyet yang tertangkap, seratus mayat yang jatuh akan mengubur tanah. 
Cleo tidak bisa menerima pekerjaan yang tidak diharapkannya. Dia dengan enggan bergumam kepada gadis yang senyumnya memohon, 'Cepat, cepat,' di sampingnya.
"Aku minta maaf ... itu tidak mungkin."
Gadis itu membuka lebar matanya.
"Tidak mungkin ... kamu berarti kamu tidak bisa melakukannya?"
Ketika Cleo memberikan anggukan minta maaf, mulut gadis itu yang kosong terbuka berubah lebih cepat daripada mandi malam yang tiba-tiba.
"Mengapa? Kamu baru saja bilang akan melakukan apa saja! ”
Kekuatan melonjak ke pohon anggur yang mengikat kakinya. Mengetahui kemarahannya, Cleo mengangkat jeritan di dalam hatinya.
“K-kamu punya permintaan maafku. Ketika aku mengatakan itu, aku berarti apa pun kemampuanku ... ”
Dengan gerakan mengalir, dia merendahkan diri di tanah.
“Lalu apa gunanya? aku tidak mendengar apapun tentang itu. ”
Kata-kata yang dimuntahkannya kesal jatuh seperti guntur. Cleo membenamkan wajahnya ke tanah yang berbau rumput. Maaf, maaf, dia mengulangi. Dengan meneteskan keringat dingin, dia membasahi bilah seperti embun pagi. 
Matahari musim panas tanpa ampun memukul ke bawah dari langit. Dia bertatahkan spouts dari dua bentuk keringat. Muncul di samping suara cabang bergoyang, angin sejuk mendinginkan tubuh basahnya dan pergi. Beberapa saat kemudian, angin yang sama mengambil barisan depan sekali lagi. Dingin mengundang gemetar. 
Dalam ruang waktu itu, gadis itu diam sepanjang jalan. 
Setiap detik meningkatkan tekanan diam yang menekan punggungnya. Ini adalah batasnya.
“Aku mengerti, aku akan pergi dan menangkap seekor monyet!” Saat Cleo berlari ke mulutnya— 
“Lalu apa yang kamu bisa lakukan?” Kata gadis itu. 
"Hah…"
Ketika dia dengan ragu-ragu mengangkat kepalanya, mata dingin gadis muda itu yang keras memerintahnya. 
"Apa yang bisa kamu lakukan?" Kata matanya: 'Jika itu sesuatu yang membosankan, aku akan membunuh dan memakanmu instan ini.'
(Apa ... yang bisa aku lakukan ...?) 
Dia bertanya pada dirinya sendiri. 
Gadis ini tidak akan mengizinkan sesuatu yang dangkal. 
Sekejap inspirasi tiba-tiba menyerangnya.
"Umm, aku hanya minta referensi 'sake, tapi ... apa kau tertarik dengan pedang?"
Alis gadis itu mengejang.
"Pedang, maksudmu orang-orang yang memotong sesuatu ... bagaimana dengan mereka?" 
"Tidak, maksudku ... jika kamu harus memilih antara suka dan tidak suka, sisi mana yang akan kamu kejatuhan?" 
"Aku benci mereka !!"
Teriakan keras gadis itu mengguncang atmosfir.
“Lihat saja ini! Benar-benar sakit, aku beritahu kamu! aku membenci semua pedang, dan orang-orang yang menahan mereka! Mereka menjengkelkan hanya untuk dilihat! ”
Dia berteriak dengan cukup momentum untuk menghirup api, mengulurkan lengan kiri atasnya, "Di sini, di sini!" Dia menunjuk dengan jarinya. Pada pemeriksaan lebih dekat, luka baru yang baru saja tertutup sendiri telah diukir. Gadis itu meruncing bibirnya, dengan santai menggumamkan sesuatu yang menakutkan.
"Itu membuat kepalaku sangat keras, aku makan tanpa membunuhnya dulu."
Pipi Cleo menegang saat dia mendorong sedikit tonjolan pedang adamantite jauh ke dalam mulut ransel di belakang punggungnya. Untungnya, gadis itu terlalu terpesona dalam kemarahannya yang teringat untuk memperhatikan gerakan mencurigakan Cleo. 
Dia pikir mungkin dia akan melepaskannya jika dia menyajikan salah satu dari beberapa pedang adamantite di dunia, tapi itu tidak diragukan lagi salah. Dalam hal ini, tidak perlu lagi berpikir. Hanya ada satu hal yang tersisa dari kemampuan Cleo saat ini.
"Umm ... maka ... aku akan melukis sebuah gambar."
Bukannya dia cukup percaya diri untuk menjulurkan dadanya. 
Namun, beberapa tahun terakhir ini, lukisan adalah segalanya bagi Cleo. Jika itu tidak berhasil, tidak ada satu hal pun yang bisa dilakukan Cleo. 
Gadis yang telah melipat tangannya, bernapas kasar dengan hidungnya, kembali ke akal sehatnya pada kata-kata Cleo.
"… Melukis gambar…?"
Dia menatap lekat-lekat pada Cleo. 
Kerutan yang dalam terukir di alisnya. Tatapan suramnya menusuk dirinya. 
Jadi tidak ada harapan, pikirnya. Tapi, "Apa ... sebuah gambar?" Itulah alasan kerutan di alisnya.
"Hah? ... umm, kamu tidak tahu apa itu gambar? ”
Menggelengkan rambut panjangnya tiga kali, gadis itu membantahnya.
"Tidak, aku tidak."
Bagaimana dia menjelaskannya kepada seseorang yang tidak tahu gambar? Cleo menyusahkan kepalanya, tetapi tanpa perlu berpikir, dia segera menyadarinya.
"Tunggu ... tunggu sebentar."
Menekan rasa haus gadis itu akan pengetahuan dengan tangan kanannya, dia menarik catnya keluar dari tasnya. Tentu saja, menyembunyikannya dengan tubuhnya, jadi pedang adamantite tidak terlihat. 
(Mari kita lihat ... ini harus melakukannya.) 
Matanya terkunci ke bunga yang bergoyang di dekat kakinya. Namanya lolos, tapi itu tidak masalah. Sambil membuka buku sketsanya, dia dengan ganas mengayunkan pensilnya. Apa yang telah dia mulai? Gadis binatang sihir itu menatap Cleo dengan tatapan ingin tahu.
Pada kertas gambar, bentuk-bentuk sederhana telah disatukan untuk menggambarkan bentuk umum dan mengatur komposisi. Bentuk daun, jumlah kelopak bunga, bintik-bintik terang, bintik-bintik gelap — pengamatan akan meningkatkan garis sedikit demi sedikit, sebelum menghapusnya. Tangan kanan Cleo bergerak tanpa stagnasi, meningkatkan ketepatan gambar. 
Sekitar lima menit kemudian, sebuah sketsa kasar yang secara sementara sesuai dengan bagian itu dibuat. Biasanya, dia ingin lebih banyak bekerja di dalamnya, tetapi jika dia membuat gadis itu menunggu sampai minatnya berkurang, maka semua akan hilang. 
Dia dengan takut-takut mengulurkan sketsa.
"Err ... ini adalah sebuah gambar."
Untuk menjelaskan kepada seseorang yang tidak tahu gambar, menunjukkan kepada mereka gambar pasti merupakan pilihan terbaik. Gadis itu diam-diam menerimanya. 
Khawatir reaksinya, Cleo menunggu dengan sabar dengan kepala tertunduk. 
Diam. 
Gadis itu tidak mengatakan apa-apa. Jongkok, dia membandingkan gambar dengan artikel yang sebenarnya beberapa kali.
"Ah…"
Matanya terbuka lebar, gadis itu berteriak.
“Luar Biasa! Itu sama! Bunga ini dan itu sama! ”
Dia menampar tangannya ke kertas, dan mencoba membalik halaman sketsa.
“Ketika itu sangat datar, sepertinya itu memiliki kedalaman. Sungguh misterius! Menyenangkan sekali!"
Dia memegang gambar tinggi ke matahari musim panas. Berputar-putar, dia menatapnya dari berbagai sudut. Seperti gulungan lonceng yang menyenangkan, dia meneriakkan tawa. 
Gadis muda itu memegang buku sketsa di dadanya, menatap Cleo dengan mata berbinar.
“Hei, hei, bisakah aku memiliki ini? Hei?"
Kemiringan kecil kepalanya cukup menyenangkan untuk dilupakan bahwa dia adalah binatang buas. 
Sensasi panas dengan cepat menyebar ke seluruh pipi Cleo.
“Ya, umm ... Aku-aku akan memberikan gambar itu padamu. Tapi, dan ini hanya jika kamu baik-baik saja dengan itu, haruskah aku menggambar fotomu juga ...? " 
" Eh? aku? aku juga bisa ... menyukai ini? ”
Gadis itu melihat di antara gambar dan dirinya sendiri. Cleo menunjukkan senyum. 
Tubuhnya bergetar gembira.
“Oh ya, tolong lakukan! Pergi ke depan dan, apa itu — tarik aku! ”
Naik dan turun, tapi sedikit, kepalanya mengangguk. Bunga di kepalanya bergetar dengan itu. Tanaman merambat yang tumbuh dari punggungnya menggeliat seolah-olah mereka gemetar dalam antisipasi.



3
Swiish, gores, desir. 
Pensil dengan gesit meluncur di atas kertas gambar. 
Suara itu berhenti. Cleo membocorkan desahan kesedihan. 
Sulur gadis itu masih ada di sekitar kakinya. Tetapi untuk Cleo saat ini, itu tidak penting. Kekhawatirannya terbentang di hadapannya.
(Kenapa aku ... katakan aku akan melukisnya ...)
Dia bisa saja melakukan pemandangan. Atau mungkin monster di hutan. Jika itu adalah bentuk kehidupan apa pun dalam ensiklopedia ilustrasinya, dia yakin dia bisa melukis mereka dari awal sampai akhir. 
Kertas gambar sebagian besar diisi dengan garis. Gadis yang telah mengistirahatkan pinggulnya di rumput, sketsa pohon di latar belakang, semak belukar. Tetapi bagian atas tubuhnya masih kasar, dia menunda untuk menuliskan detail yang lebih halus. 
(aku harus melihat untuk menggambar. Oleh karena itu aku harus melihat ...) 
(aku melihat untuk menggambar. Tidak ada yang tidak senonoh tentang hal itu ...)
Pertahanan diri yang melingkar. 
Cleo mengeraskan tekadnya, akhirnya saatnya mengangkat kepalanya. 
Pinggang sempit gadis muda itu, kulit putihnya yang bersinar, dan — sedikit demi sedikit, itu masuk ke matanya. Terdengar bunyi beberapa kali lebih keras dari saat pertama kali dia melihat gambar telanjang. 
Poni panjangnya yang melewati bagian bawah dagunya, mulut kecil yang membuatnya tidak mungkin membayangkan dia makan manusia, dan senyum polos. Mata mereka bertemu. Dia buru-buru menyembunyikan wajahnya. 
Mata gadis muda itu membulat penuh rasa ingin tahu.
'Yey, wajahmu tiba-tiba berubah merah. Apa ada sesuatu yang terjadi? ” 
“ Ya, ya ... itu, itu, itu bukan apa-apa. ”
Cleo menjawab dengan suara mencicit, hanya membuatnya lebih memiringkan kepalanya. 
Apapun masalahnya, itu tidak akan berakhir kecuali saya menggambar. Dengan panik berisi tremor di tangan kirinya, dia menantang bentuk telanjang pertamanya dari seorang wanita. Hanya sedikit lebih ke dalam gambar, tangannya berhenti. Dia menggunakan penghapusnya untuk menggosok garis-garis yang terlalu terguncang, dan melapisinya dengan yang baru. Ada saatnya dia membuat sketsa patung dewi yang berdiri di air mancur, dan mengingat pengalaman itu, dia mulai menggambar dengan lebih terampil daripada yang dia duga. 
Tetapi masalahnya adalah — payudara, bagaimanapun juga.
Memeriksa mereka meskipun wajahnya memerah, dia mencoba menggambarkan mereka sama seperti mereka, tapi itu tidak berhasil untuknya. Kemiringan lembut dari bagian atas, sisi yang memberikan rasa kedalaman, kelengkungan bawah dengan pegas, digantung oleh pengaruh gravitasi, masing-masing bagian menyatu secara mulus dengan yang berikutnya, membuat kurva yang rumit. Reproduksi di atas kertas jauh lebih merepotkan daripada yang ia perkirakan. 
Menggambar garis, menghapus, dan menggambar lagi. 
bahkan ketika dia mendapat perasaan dia menggambar dengan baik, tampilan yang lain, dan beberapa bagian darinya tidak aktif. Jantungnya tidak berdetak seperti ketika dia melihat lukisan telanjang di masa lalu. Pemikiran bahwa dia seharusnya tidak mencari, tetapi jenis ketertarikan yang membuatnya ingin melihat di mana saja tidak ada di garis-garis ini.
(Bukan seperti itu. Ini tidak bagus sama sekali.) 
Hapus dan gambar, ulangi sekali lagi. 
Sementara Cleo tidak menyadarinya, wajahnya tidak lagi berwarna merah. Dia tanpa malu-malu menghujani pandangannya ke dada gadis muda itu. Melupakan kecanggungan dan rasa malunya, untuk sekadar mencatat pemandangan indah di depan matanya persis seperti itu, nafsu sederhana seorang pelukis menguasai dirinya.

Sementara itu, gadis itu juga menonton Cleo. Dia bingung dengan perubahan mendadak yang datang padanya. Seolah-olah cara dia dengan gugup membiarkan matanya berenang di sekitarnya adalah sebuah kebohongan, seolah-olah dia adalah orang yang berbeda sama sekali. 
Menggali ingatannya, dia mengingat wajah orang-orang yang dia temui sebelumnya. Ada yang wajahnya melengkung ketakutan, yang menangis saat memohon untuk hidup mereka. Ada yang menyeringai, seolah sudah yakin akan kemenangan mereka. Ada orang-orang yang menangis, "Berani-beraninya kau melakukan itu pada temanku!" Memelototi gadis itu dengan mata berkobar-kobar. 
Pandangan Cleo berbeda dari semuanya. 
Serius sampai tingkat seperti itu, tetapi tanpa sedikitpun permusuhan bertumpu di dalam. Namun, semoga itu, tampilan yang kuat ... itu adalah pertama kalinya dia dilihat dengan mata seperti itu.

Dari lubuk hatinya muncul denyut samar dari perasaan yang belum dia alami, membingungkannya. Bagian-bagian yang dilihatnya mulai terasa gatal dan geli.
"Hei, aku mulai merasa aneh ... ada apa ini?"
Sebuah suara bergema di kepalanya.
'Perasaan aneh apa? Apakah kamu merasa buruk? '
Gadis muda itu memiringkan kepalanya.
“... Aku benar-benar tidak tahu, tapi aku tidak merasa buruk.” 
“Begitu ya ... maka bukan berarti tubuhmu dalam kondisi buruk. Dalam hal ini, aku juga tidak tahu. Yang aku tahu adalah apa yang perlu bagimu untuk hidup. '
Suara itu adalah 'suara' yang akan mengajari gadis itu berbagai hal. Bagaimana menggunakan kata-kata untuk memikat manusia, tentang hewan-hewan yang merasuki racun, tentang bagaimana bertahan hidup di musim dingin yang keras. Selama dia menuruti suara itu, gadis itu bisa hidup tanpa masalah sama sekali. 
Jika suara itu mengatakan tidak tahu, tidak mungkin dia sendiri. Dia menyerah, diam-diam menggaruk area di bawah tulang selangka lagi. 
(Meski begitu ... berapa lama ini akan berlangsung?) 
Dia menahan menguap di mulutnya. Dia ingin meregangkan sejauh tubuhnya akan membawanya, tetapi sebelum dia mulai menggambar, anak itu mengatakan kepadanya, “Tolong jangan bergerak terlalu banyak jika kamu bisa membantu,” jadi dia dengan kuat bertahan.
Saat tengah hari berlalu, sinar matahari musim panas tidak menunjukkan tanda-tanda penurunan. Itu adalah panas manusia mungkin menemukan sesuatu yang tidak menyenangkan, tetapi untuk binatang ajaib seperti gadis itu, itu hanya suhu yang tepat. Leher gadis itu secara alami berayun ke depan dan ke belakang. 
(Dia bilang jangan bergerak, tapi bagaimana dengan tidur ...) 
Dengan anggukan dan yang lain, dia diam-diam tertidur. 
Di kejauhan, dia mendapat firasat bahwa dia mendengar seekor burung terbang dari pohon. Di akhir penerbangannya—



4
Sudah berapa lama sejak Cleo mulai menggambar? Pada saat dia menyadarinya, udara telah tumbuh sedikit lebih dingin. Kenyataan bahwa dia sempat memperhatikan perubahan-perubahan di sekitarnya juga bisa dikaitkan dengan konsentrasinya yang terputus. Di atas itu, sepertinya dia terkena pilek, karena kepalanya penuh panas, sementara seluruh tubuhnya diselimuti oleh sensasi basah. Kalau dipikir-pikir, dia belum tidur nyenyak atau berarti sejak malam sebelumnya. 
Cleo menutup matanya rapat-rapat, menggosok dan melonggarkannya dengan jari-jarinya menutupi kelopak matanya. Dia memeras sisa vitalitasnya untuk membawa sikatnya. Dengan mendedikasikan penglihatannya pada lukisan itu secara keseluruhan, dia dengan cermat memeriksa kertas gambar dari ujung ke ujung. Memegang tinggi-tinggi ke cahaya, Dia melihat dari belakang. Tidak masalah.
(Baiklah ... selesai.) 
Dia mengulurkan, mengalami prestasi diri pada perasaan menyenangkan menyebar tulang punggungnya. 
(Sekarang ... gadis itu, masih tertidur, aku lihat.) 
Menatap saat dia membersihkan dirinya, dia melihat gadis itu dengan keras membunyikan hidungnya saat dia tidur dalam posisi duduk. Dia tidak menunjukkan tanda-tanda terbangun. 
(Dan kelihatannya tentakel ini tidak lepas ketika dia tertidur ...) 
Anggur yang berfungsi sebagai belenggunya tetap terjerat di sekitar kakinya. 
(Aku bertanya-tanya apakah itu seperti bagaimana burung yang tidur tidak jatuh dari pohon. Yah, begitulah. Apapun masalahnya, aku harus membuatnya bangun.) 
Melihat wajahnya yang tersenyum lembut, dia merasa itu tak tertahankan dia harus membangunkannya. Tapi hatinya memutuskan, dia mengangkat suaranya.
"Umm ... permisi, gambarnya sudah selesai ..." 
"...... Zzz."
Dia dijawab dengan napas tertidur.
"Ummm ..." 
"...... Zzz."
Ini tidak membawanya ke mana pun. Kali ini, dia menarik nafas panjang untuk melakukannya dengan suara yang lebih keras. Bahu gadis itu bergerak-gerak. Mata mengantuknya perlahan terbuka.
“E-erm, aku minta maaf karena membangunkanmu. Tapi…"
Gadis itu tetap linglung beberapa saat, tetapi akhirnya, dia melihat Cleo dengan realisasi tiba-tiba.
"Ah ... hei, sudah selesai?" 
"Ya, aku sudah melakukannya."
Dengan hati-hati memotong halaman dari buku sketsanya, dia menyerahkannya. Salah satu tanaman merambatnya menerimanya. Memegangnya dalam tampilan lengkap, dia mengangkat teriakan kegembiraan.
“Wow… ini berbeda dari yang terakhir. Warnanya, warnanya sama! ”
Sementara latar belakangnya telah selesai dalam warna seperti yang terakhir, hanya bagian gadis itu yang diwarnai. Dia bermaksud untuk menyerahkan sketsa pensil monokrom pada awalnya. Tetapi pada saat dia tidak melihat, gadis itu tertidur, dan dalam hal ini, dia pikir itu akan baik-baik saja jika dia memasukkan lebih banyak waktu ke dalamnya. 
Gadis itu menggenggam seikat rambut hijaunya, dan memeriksanya di samping gambar. 
"Warna yang sama!" Senang, dia tersenyum dari telinga ke telinga. Menelusuri garis dengan ujung jarinya, dia memastikan semuanya satu per satu.
“Rambutku ... tanganku ... wajahku ... hey, ini benar-benar apa wajahku terlihat seperti?” 
“Eh? Yah, itu benar… aku pikir begitu ... ya. ”
Dengan menekankan matanya yang tajam dan tajam, Cleo menyombongkan diri bahwa dia berhasil menangkap esensinya.
"Ini aku…"
Dia menyipitkan matanya, meremas-remas tenggorokannya sebuah ukukukuh. Tampaknya dia memberikan penilaian yang cukup tinggi.
“Jadi, apakah itu sesuai dengan keinginanmu ...?” 
“Ya tentu saja! aku sangat menyukainya! ” 
“ Lalu ... ” 
“ Mmn? Oh, ya, aku tidak akan memakanmu. ”
Itu adalah kata-kata yang ingin aku dengar! Cleo menangis dalam hatinya, mempercayakan tubuhnya pada kelesuan yang menyegarkan. Detik berikutnya, dia bisa tiba-tiba berdiri tidak lagi, jatuh tertelungkup dalam waktu singkat. Rumput itu dengan lembut menangkap tubuhnya. Perasaan menyenangkan seolah-olah dia telah menyebar sendiri di atas tempat tidur empuk.
(aku selamat ... aku.)
Saat dia santai, kelelahan, kelaparan, dan kantuknya meluncurkan serangan gabungan. Pikirannya berkabut, bahkan jika dia ingin berdiri, dia tidak bisa mendapatkan kekuatan apa pun ke dalam lengan atau kakinya. 
"Hah? Ada apa? ”Gadis itu membuat suara terkejut. 
"… aku baik-baik saja. Aku hanya sedikit lelah ... ”
Dia mengatakan, meskipun mengetahui protes besar tubuhnya untuk tidur saat ini juga. Dia mencoba menguji perasaan itu dengan menutup matanya, kesadarannya surut pada kecepatan yang luar biasa. Betapa nyamannya tak tertahankan. 
Suara di dalam hatinya memperingatkan dia bahwa dia seharusnya tidak tertidur di tempat seperti itu, tetapi itu tidak akan memberitahunya mengapa. Kesadarannya di ambang mencair.
(Sepuluh detik. Setelah sepuluh detik berlalu, aku akan membuka mata dan bangkit ...)
Sambil menyumpah begitu dalam sisa fragmen rasionalitasnya, Cleo perlahan mulai menghitung sampai sepuluh.
Satu ... Dua ... Tiga ... Empat ... Lima ... Enam ... Tujuh ... Delapan ... Nnnnnn ……… ..



5
Ketika Cleo dengan santai membuka matanya, langit hitam. 
Warna malam belum mulai terbenam ketika dia menutupnya, tetapi pada saat dia menyadari itu, area itu benar-benar menjadi gelap. Itulah yang terjadi, dia tidak di suatu tempat yang dikelilingi oleh pepohonan, jadi tidak sampai sejauh hitam pekat. Langit dia menatap ke arah bintang-bintang. 
Kepalanya berangsur-angsur semakin jelas, akhirnya dia ingat bahwa dia telah berhenti dalam situasi kritis. 
(... Aku tertidur. Ya Tuhan!) 
Aku harus buru-buru menyembunyikan diri dari binatang buas yang mengintai di malam hari! 
Dia mencoba bangkit, dengan paksa menekan kedua tangannya ke tanah. 
Tapi.
Hanya tangan kirinya yang melakukan kontak. Tanpa menyentuh apa pun, haknya dengan sia-sia menembus udara. Tanpa kompromi, dia memutar tubuhnya searah jarum jam. Setelah sensasi melayang di udara, perasaan berkecamuk yang membesarkan hati menyerangnya. 
Dia secara naluriah mengerti. Saat ini, dia jatuh. Jeritan memancar keluar ke hutan yang sepi; tapi setelah itu, tubuh Cleo berhenti mendadak. Ada sesuatu yang memakan kakinya. Mengencangkan tubuhnya di tempat, dengan mulus mengangkatnya. Beberapa saat kemudian, dia perlahan-lahan diturunkan ke tanah kasar.
“Itu kejutan. Kamu tidur yang buruk. ”
Dalam kegelapan, gadis binatang sihir itu tertawa.

Menempel di tanah seperti katak, Cleo dengan waspada mengintip ke tempat dia akan jatuh. 
Di ujung penglihatannya, jauh di bawah, ia bisa melihat puncak-puncak pohon. Bayangan hitam dari pepohonan, seperti sedimen yang berkumpul di rawa, meluas sejauh mata yang bisa diambilnya. 
Arti Cleo sedang tidur di tepi jurang yang curam. Membuat tebakan tentang ukuran pohon yang bisa dia lihat tepat di bawah, sepertinya ada jarak yang cukup jauh ke tanah di bawah Jatuh pasti akan berarti kematian instan. Seluruh tubuhnya gemetar, dia membocorkan jeritan nyamuk. Masih tengkurap, dia menarik dirinya kembali.
“Aku membawamu bersama. kau tidak akan bangun ketika aku mengguncangmu, ”kata gadis itu. Cleo melihat ranselnya juga tergeletak di dekatnya.
“Lalu kamu membawaku ...? Um, dimana ... ”
Ujung tebing menyebar, itu adalah ruang yang cukup besar untuk mendirikan sebuah rumah kecil dengan nyaman. Gadis itu membentangkan kedua lengannya lebar-lebar dan berbicara.
“Ini, kamu lihat, ini tempat favoritku. Ini tempatku! " 
" Tempatmu ... dan mengapa aku ada di sini? " 
" Terima kasih untuk gambarnya. aku menyukaimu, jadi ini istimewa. Lihat ke sana. Ini akan menjadi sangat cantik. ”
Gadis itu menunjukkan jarinya, dia menunjukkan pegunungan yang menjulang di kejauhan. Dan Cleo akhirnya menyadarinya. Langit ternyata telah tumbuh lebih terang dari sebelumnya. Bintang-bintang kabur memudar. 
(Jadi bukan malam, itu sebelum matahari terbit ...) 
Langit, awan berwarna merah. 
Matahari keemasan yang berkilauan menampakkan dirinya, sedikit demi sedikit, di sepanjang tepi gunung. Sinar cahaya menembus mata Cleo. Dampaknya mencapai sejauh otaknya, membuatnya kehilangan kata-katanya. Beberapa saat kemudian, kalimat yang akhirnya terbentuk di kepalanya adalah yang sederhana. 
(indah ... sungguh indah ... menakjubkan.)
Luar biasa, ia merasa seolah-olah ia telah mengintip ke dunia para dewa yang muncul dalam mitos. Akhirnya, bola api menunjukkan dirinya secara keseluruhan, menerangi dunia. Hutan hitam yang mirip dengan kedalaman rawa bersinar hijau zamrud. 
Pagi sudah datang.
"Lihat?" Kata gadis itu. "Itu indah, kan?" 
"... Ya, sangat ..." Cleo bergumam, diliputi oleh pemandangan di depan matanya. 
Urutan yang baru saja dia saksikan berulang di kepalanya, membakar dirinya sendiri ke dalam lubuk hatinya. Instan dramatis seperti saat seekor kepompong terlahir kembali sebagai kupu-kupu, untuk suatu saat menyegelnya di kanvasnya.
"betul? Ya, ya. ”Gadis itu menebar senyum di wajahnya, menunjuk ke salah satu gunung yang menghiasi panorama raksasa. 
“Belum lama ini, aku tinggal di sekitar sana. Ada danau yang sangat cantik. Tetapi ketika aku pergi berjalan-jalan mencari mangsa, aku menemukan tempat ini. Benar-benar indah, dan aku menyukainya, jadi aku menjadikannya tempat saya. ”
Dan ukukukuh, gadis itu tertawa. 
Matahari ke punggungnya, dia mulai menarik napas dalam-dalam. 
Ssss… haaaa…. 
Sss ... haaaa ... 
Rambutnya yang hijau gelisah bergoyang.


"Ffffh, banyak sinar matahari hari ini, tubuhku penuh dengan energi."
Dia dengan nyaman mengulurkan tangan. 
Menatapnya dengan tidak siap, Cleo akhirnya melirik ke dada yang naik dan turun sesuai dengan napasnya. Dia buru-buru menutup matanya. 
"Mn ... ada apa?" Tanya gadis itu. 
Saat mulut Cleo bersembunyi, tubuhnya menjawab dengan gemuruh perutnya. 
(Kalau dipikir-pikir, aku belum makan apa-apa selama sehari penuh.) 
Saat dia memikirkannya, rasa lapar yang bergejolak menyerangnya.
"Maaf, umm ... aku lapar ..." 
"Oh, apa, jadi begitulah."
Gadis itu mengulurkan anggur dari punggungnya, meraba-raba di sekitar daun pohon terdekat. Menggenggam sesuatu, dia mempresentasikannya sebelum Cleo.
"Ya, ini dia. Ini baik."
Dia menjatuhkannya tepat ke tangan Cleo, yang telah dia hentikan seperti pengemis. Itu adalah buah pohon jeruk. Semua buah Cleo yang dimakan dalam hidupnya dikupas dan diiris bersih, atau digunakan sebagai bahan untuk kue atau sesuatu dari pedang. Dengan satu tangan kepadanya mentah, apa yang seharusnya dia lakukan? 
Cleo merenung. 
(aku harus mengupas kulitnya, jangan aku. Tapi aku tidak punya pisau. aku tidak bisa menggunakan pedang adamantite di depan gadis ini ... baiklah, aku akan menggunakan tanganku.) 
Memetik langkah , dia memasukkan ibu jarinya ke lubang yang ditinggalkannya. Jus buah dan bau jeruk tanpa henti meledak. Menarik kembali kulit yang empuk dan tebal, dia dengan ragu-ragu membawa segmen ke mulutnya — itu lebih manis dari yang diduga. Tapi masam. Saliva masuk ke mulutnya.
"... Ini enak!" 
"Benar?" Gadis itu tersenyum puas. Mengambil yang lain dengan pohon anggur, dia memakannya sendiri. Tidak seperti Cleo, setelah mengelupas kulit luar, ia menggigit tepat ke keseluruhan. Pikir daerah di sekitar mulutnya tumbuh lengket dengan jus, dia membayarnya bukan milikku. 
Anehnya, sementara mereka berdua makan makanan yang sama, itu melahirkan rasa baru yang aneh. Cleo tahu jika dia ingin mengatakannya, ini adalah waktu yang tepat.
“Umm, aku merasa kasihan bertanya kapan kau bahkan sudah memperlakukan aku untuk buah, tapi aku punya nikmat untuk meminta darimu.” 
“Eh? Ya, apa? " 
" Aku ingin kau menuntunku ke luar hutan. Aku akan tersesat sendirian, dan aku ragu aku akan bisa keluar ... " 
" Di luar hutan? Adakah sesuatu yang spesial di sana? ” 
“ Tidak, um, bukan itu yang aku maksud. Jika aku keluar dari hutan, entah bagaimana aku pikir aku akan dapat kembali ke rumah sendirian. " 
" Kembali ke rumah? kau ingin kembali ke tempatmu? "
Mata gadis itu tertuju pada Cleo.
"Iya nih. Jika kau akan mendengar permohonanku. "
Di sana, gadis itu menyeringai dan berbicara acuh tak acuh.
"Lalu tidak."
Jawaban tak terduga itu membalik bagian dalam kepala Cleo yang putih. 
Dia merasakan ilusi seolah-olah waktu telah berhenti. Matanya berkedip, dia berdiri di tempat. 
Embusan angin melewatinya. Dia yakin dia akan siap menerimanya. Itu semacam suasana hati.
“... Huh ... tidak ...?” 
“Aku pikir aku sangat menyukaimu. Jadi kamu tidak bisa pergi. ”
Pengikatan pada kakinya menegang. Dia ingat bagaimana tanaman rambatnya bertindak sebagai belenggu pada tahanan.
"Jika kamu lari, aku akan memakanmu."
Saat dia meraihnya tanpa ragu, Cleo tanpa daya duduk di tanah. Bukannya dia sangat ingin pulang ke rumah. Semua yang menunggunya di sana adalah bibi dan pamannya yang mendekati dia secara berlebihan, dan sinisme Marcus. 
Tapi itu tidak berarti dia tidak punya masalah dengan hidup seperti ini sebagai hewan peliharaan cewek. 
Lebih dari itu, dia berurusan dengan monster sihir. Sementara dia menyukainya sekarang, ada kemungkinan besar yang datang besok, "Aku sudah muak denganmu," dia mungkin berkata dan memakannya. 
(Lalu ... apa yang aku lakukan? Semua atau tidak sama sekali, apakah aku menyusun rencana untuk memutuskan tentakel ini dengan pedang adamantite dan melarikan diri?) 
Dan kemudian dia akan berkeliaran di hutan sendirian lagi. 
Meringkuk dalam bayang-bayang binatang karnivora, tidak tahu ke mana harus berpaling.
(Kecuali keajaiban terjadi, sepertinya aku tidak akan meninggalkan hutan ini hidup-hidup ... ya, apa yang harus kulakukan?) 
Saat Cleo memegangi kepalanya di tangan, sesuatu tertahan di hadapannya. 
Buah yang sama dari sebelumnya.
"Apa kamu baik baik saja? Apakah kamu mau yang lain? ”
Gadis itu menatapnya dengan tatapan cemas. 
(Apakah dia mengkhawatirkanku ...?) 
Sementara dia adalah binatang buas, sepertinya seperti manusia, dia memiliki kapasitas untuk bersimpati dengan mereka yang kesakitan. 
(Tidak ... mungkin dia sebenarnya memiliki sifat yang lebih ramah daripada siapa pun yang kembali ke rumah.) 
Pikir Cleo. Untuk saat ini, mari kita awasi situasi. 
Sepertinya dia tidak akan memakannya besok atau lusa. 
Ada kemungkinan dia akhirnya akan lelah. Tetapi pada saat itu, mungkin dia akan membawanya keluar dari hutan seperti manusia mungkin melepaskan hewan peliharaan yang tidak bisa lagi mereka pertahankan di alam liar. Cleo menempatkan buah yang telah diberikannya di tanah, berdiri dan memperbaiki posturnya.
"Lalu aku punya permintaan lain, bisakah kau mendengarnya ...?"
Mungkin karena melihat beratnya permintaan dari sikap baru Cleo, gadis itu mengerutkan alisnya dan menyiapkan dirinya sendiri.
"Yang lain ... apa itu?"
Cleo membuka mulut ransel di belakangnya, dengan cepat memegang barang yang dia bawa ke arah gadis itu. Jas hujannya.
"Bisakah kamu ... tolong pakai ini?"

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5