Mori no Majyuu ni Hanataba wo c1

Ke Hutan Sihir


1
Ketuk, ketuk. 
Dalam pembangunan cara yang bagus, apakah mereka bahkan mengingat suara yang dibuat ketika mengetuk pintu-pintunya? Suara yang nyaman terdengar seolah-olah keluar dari instrumen kunci.
"Tunggu, tolong tunggu sebentar."
Sambil mengetahui itu sia-sia, penguasa ruangan mengangkat suara tergesa-gesa sebagai balasan. Seperti yang diharapkan, pintunya terbuka lebar. Seorang lelaki dengan postur yang begitu indah itu mengingatkannya pada busur yang senarnya telah ditarik sampai batas tertinggi dengan cepat menginfiltrasi ruangan tanpa satu kata peringatan. Ini adalah seorang lelaki seolah-olah keberanian itu sendiri mengenakan jas untuk pergi berjalan-jalan. Namun matanya yang berbatasan dengan kacamata memancarkan kilau dingin dan dingin. Pemilik kamar itu - Cleo Grant - merasakan tulang belakangnya membeku pada pandangan itu.
"Umm ..." 
"Kau membuat semua orang di lantai satu menunggu. kau belum selesai mempersiapkan? "
Pria itu mengalihkan pandangannya untuk memelototi ransel yang mulutnya dibiarkan terbuka di atas tempat tidur. Dari pembukaan itu, dia melihat sekilas buku sketsa dan sebuah cat cat air. Dalam upaya menyembunyikan tas itu, bocah itu buru-buru menempatkan dirinya di antara lelaki dan tempat tidur, tetapi itu sudah terlambat.
Nama pria itu adalah Marcus, dia bekerja sebagai kepala pelayan di rumah. Memandang ke bawah Cleo, yang telah menyentakkan kepalanya ke sudut empat puluh lima derajat untuk melihatnya, dia menghela nafas dari hidungnya.
“Ketika kamu mengambil ujian hidup atau mati, kau membawa serta perlengkapan senimu? kau harus cukup percaya diri. "
Kata Marcus tanpa berusaha menyembunyikan duri dalam kata-katanya. Jika itu sarkasme yang biasa, Cleo akan diam-diam menggantungkan kepalanya seperti biasa. Tapi sekarang setelah lukisan-lukisannya terlibat, mata-mata Cleo yang penakut dan terkulai menjadi kabur dengan bayangan kemarahan yang sangat samar.
"... Apakah kamu akan memberitahu ayah ...?"
Untuk sesaat, Marcus melengkungkan ujung-ujung mulutnya ke wajah seseorang yang telah diikutsertakan lelucon buruk. Dia segera kembali ke ekspresi tanpa ekspresi.
“Pekerjaanku bukan untuk mengawasimu. Tidak peduli apa kondisi mental yang kau ambil pada 'Blue Rose Trial' dengan, tidak ada konsekuensinya bagiku. Silakan lakukan apa yang kau mau. ”
Sementara pria ini adalah seorang kepala pelayan, ia mengambil sikap tidak sopan yang tidak pantas dipekerjakan oleh Grant House. Tapi Cleo tidak terkejut. Sejak hari pertama kali Marcus datang ke mansion lima tahun sebelumnya, dia tidak pernah sekalipun menghormati putra tertua Grant House. 
Ini adalah fakta yang terbukti dalam cara dia mengetuk pintu Cleo. Setelah sekian lama, tak terpikirkan dia tetap tidak menyadari bahwa dua pukulan itu untuk memeriksa kamar mandi yang kosong. 
Dia membungkuk dan berbicara secara formal, tetapi tidak adanya kemiripan hati di belakangnya adalah sesuatu yang bahkan bisa dikatakan sepuluh tahun — Cleo bisa mengerti. Cleo berusia lima belas tahun sekarang, masih ada sedikit yang bisa dia lakukan.
Katakanlah dia mencoba membangkitkan sikap kasar dan dingin Marcus terhadap ayahnya, kepala Rumah Hibah. Dalam banyak kasus, itu tidak akan aneh karena pemecatan Marcus datang sebagai hasilnya. Itulah yang terjadi, ayahnya menghargai kemahiran atas hal lain, dan Marcus adalah seorang pria yang kemampuannya jauh melebihi harapan ayahnya. 
(Di atas itu, aku tidak pernah mahir. Aku tidak pernah bisa melebihi satu pun harapan ayah ...) 
Jadi Cleo diam-diam bertahan. Antara dirinya dan Marcus, pihak siapa yang akan diambil ayahnya? Dia bahkan tidak perlu menguji. Dalam beberapa tahun terakhir, ayah Cleo tidak pernah menjadi orang yang memulai percakapan dengannya. Cleo tahu tidak ada harapan yang ditempatkan di pundaknya.
Dia merasakan kesepian dari fakta itu, sekali waktu. Tapi sekarang Cleo senang itulah masalahnya. 
Ayahnya tidak akan lagi berteriak, “Dan kau menyebut dirimu penerus Rumah Hibah !?” 
Pengajar rumah yang tanpa ampun akan memukulnya dengan kata-kata dan cambukan nyata bukanlah visi masa lalu, yang namanya tidak bisa ia ingat lagi. Sekarang, tanpa ada yang mengajukan keluhan, ia menghabiskan hari-harinya melukis apa pun yang diinginkannya. Apakah Anda puas dengan diri Anda saat ini? Pertanyaan itu sulit, tetapi paling tidak, Cleo menerima hidupnya seperti semula. Kurasa ini benar, pikirnya. 
Namun, mengapa dia harus menjalani pengadilan seumur hidup atau mati?
Cleo memiliki tubuh yang lemah secara alami dan rentan terhadap penyakit. Ibunya Rosaria berbagi konstitusi yang sama, ia meninggal muda karena penyakit. Tentunya begitulah aku akan pergi juga, dia sering berkata pada dirinya sendiri. Namun mengapa mereka tidak membiarkannya begitu saja? Mengapa mereka menariknya dari kamar yang nyaman, meletakkan pedang dan perisai di tangannya yang lemah, dan mengirimnya ke hutan yang berbahaya di mana binatang buas merajalela? 
Menempatkan hanya sepotong ketidakpuasan dan kebencian - karena itulah yang paling bisa dilakukan Cleo - dia menatap Marcus. Marcus mengarahkan hidungnya lagi, mengirim pandangan Cleo ke tempat lain.
“Apapun masalahnya, tolong cepat dengan persiapanmu. Waktu keberangkatanmu tidak dapat diubah. Semua orang telah menyisihkan jadwal sibuk mereka untuk berkumpul. ”
Dengan kata-kata itu, dia berbalik dan meninggalkan ruangan dengan kekuatan yang sama dengan yang dia masuki. Terkutuk oleh rasa kekalahan kata-kata gagal untuk menggambarkan, Cleo dengan lamban menutup mulut ranselnya. Dia mengirim pandangan ke jendela. Di ambang jendela tumbuh sebuah pot tanaman yang menumbuhkan duri yang tak terhitung jumlahnya. Itu adalah tanaman yang disebut kaktus. Dia hanya bisa berharap bahwa seseorang akan benar-benar menjaganya dalam ketidakhadirannya. Dengan renungan seperti itu, dia menyelipkan ransel ke punggungnya.
Erk ... !?
Dengan berat badan yang belum pernah dia alami dalam lima belas tahun hidupnya menggali ke pundaknya, dia mendapati dirinya membocorkan rintihan. Jika dia membiarkan penjagaannya hanya sebentar, rasanya seolah-olah seluruh tubuhnya akan dijatuhkan ke belakang. Tas berisi kantong tidur, perlengkapan seninya, jas hujan untuk berlindung dari hujan, kantin. Jika itu semua, itu tidak akan begitu berat, tetapi karena perisai yang disebut buckler yang dibuat untuk membela diri dirangkul, beban menjadi sesuatu yang luar biasa. Untuk menambah itu, dia akan diberi pedang dan dibuat berkeliaran di hutan selama berhari-hari. Ini adalah siksaan. Cleo merasa pikirannya semakin menjauh.
Keluar ke koridor dengan langkah berat dan berbahaya, dia terhuyung ke depan. Berulang kali didorong oleh dorongan untuk kembali, ia akhirnya menemukan dirinya di depan pintu lantai dua yang menuju ke aula depan. Dengan celah pintu, panas dan suara-suara orang-orang yang bersemangat melonjak ke celah seperti banjir bandang. Seolah-olah dia telah berjalan menuju pekarangan pesta. 
Cleo membulatkan pintu. Aula pintu masuk adalah atrium, dan melalui pegangan, dia mengintip ke lantai pertama. Melihat ke bawah menegaskan semua pejabat dari Rumah Hibah telah berkumpul. Karpet merah yang tersebar dari pintu ke tangga besar di tengah ruangan membagi pertemuan menjadi dua.
Menghadapi tangga, di kepala pesta di sebelah kanan, sekelompok pria yang akrab sedang mengobrol santai dengan ibu tiri Audrey. Di samping mereka, putranya akan memutar tiga saudara laki-laki Laurence-Cleo - mencengkeram rok ibunya dengan ekspresi bosan di wajahnya. 
Sementara itu, di bagian kepala kiri, adik bapaknya yang lebih muda dan pasangannya - yang berarti bibinya dan pamannya, memandang berkeliling dengan gelisah. Ketika wajah mereka semakin dekat, mereka akan membisikkan sesuatu ke telinga orang lain. 
Sementara semua orang tampaknya mengobrol dengan senang, tidak ada pertukaran kata antara ayah kiri dan kanan. Seperti dua pihak pelanggan yang dipaksa untuk berbagi meja di sebuah restoran, sikap yang lazim seolah-olah tidak ada seorang pun di atas karpet.
Dari apa yang dia bisa katakan sekilas, ada sedikit kurang dari dua kali lipat jumlah orang di pengumpulan tangan kanan. Dan tepat di tengah-tengah dua baris, tepat di depan tangga besar, ayah Cleo, yang berdiri di puncak keluarga, Foster Grant memejamkan mata seolah sedang bermeditasi, menunggu kedatangan putranya. 
Ketika dia memikirkan bagaimana begitu banyak orang menunggunya, dia menjadi sedikit takut. Keinginannya untuk kembali telah mencapai klimaks, tetapi kerut memahat ke alis ayahnya menceritakan sebuah kisah, "Berapa lama Cleo membuatku menunggu". Cleo menggigil ketika mengingat suara cambuk ayahnya. Kakinya mulai bergerak sendiri, mulai perlahan menuju tangga. Mereka yang memperhatikannya membangkitkan sorak-sorai. Saat dia mendengar suara mereka, dia merasa seperti seorang budak yang menuju ke arena.



2
Kepada mereka yang berkumpul, Marcus sekali lagi memberikan penjelasan tentang 'Blue Rose Trial' Cleo adalah untuk melakukan. Cleo menatap, merasa seperti dia sedang bermimpi. 
Di hutan tempat mawar biru tumbuh, ada kemungkinan bertemu dengan binatang buas ... seorang ahli pedang akan menemani dan bekerja sama ... ketika dia menemukan mawar biru, dan dengan aman kembali bersamanya saat matahari terbenam sepuluh hari dari hari ini, Cleo-sama akan diakui sebagai penerus resmi ... jika dia tidak berhasil tepat waktu, atau kembali tanpa mawar biru, hak atas suksesi akan secara otomatis beralih ke adik lelakinya Laurence ... itu saja, apakah ada yang punya pertanyaan ...
Pada saat dia menyadari itu, seorang lelaki jangkung yang mengenakan baju kulit berdiri di hadapan Cleo. Orang itu yang bisa dibuat sebagai petualang dengan pandangan melontarkan telapak tangan yang kasar, cukup besar untuk meraih kepala Cleo utuh dan mengangkatnya.
“Namaku Greg Lee. Senang bisa bekerja sama denganmu. Apapun yang terjadi, aku akan menjamin keselamatanmu, jadi ketahuilah bahwa kau berdiri dengan pijakan yang stabil. ”
Ketika Cleo dengan malu-malu mengulurkan tangannya, Greg dengan kuat menggenggam tangannya dan memberikan tawa yang menyegarkan. Tepukan dan tepukan berserakan. Dalam semua itu, dari kedalaman kerumunan, bibi dan pamannya bergegas, agak bersemangat.
“Masa depan Grant House bergantung padamu. Patahkan kakimu! ” 
“ Untuk kakak iparku yang terlambat juga, kau harus menemukan mawar biru dengan segala cara! ”
Cleo menjawab dorongan mereka yang dipanaskan secara tidak normal dengan pandangan dingin. 
(Demi Ibu ...? Akankah ibu benar-benar bahagia jika aku berhasil menjadi Grant House?) 
Dia membuat beberapa kenangan lama. Yang menyakitkan kembali paling jelas. 
Ketika dia berusia sekitar enam atau tujuh tahun, ayahnya secara pribadi melatihnya tentang cara menunggangi seekor kuda. Setelah terjatuh lagi dan lagi, "Kenapa kamu tidak bisa mengikuti arah yang sederhana !?" terdengar cambuk. Dua jam pelatihan, Cleo jatuh pingsan. Ketika dia datang, dia berada di kamar tidurnya. Tubuhnya terbungkus perban. Ibunya ada di sisinya, "Aku minta maaf ..." katanya.
Mata ibunya merah. Kenapa dia meminta maaf? Cleo muda tidak tahu. Tapi dia terlalu sedih, dia membenamkan diri ke tempat tidur, dan bergetar saat dia menangis. Di seberang penutup, dia bisa mendengar suara isakan ibunya, dan memar di sekujur tubuhnya berdenyut kesakitan. Rasa sakit itu adalah sesuatu yang bisa dia ingat dengan jelas, seolah luka itu masih tetap segar. 
(Apakah ibu menginginkan aku untuk menggantikan Grant House ...) 
Dia tidak mengerti apa yang sedang terjadi di antara orang dewasa, tetapi tampaknya Keluarga Grant terbagi antara mereka yang menginginkan Cleo untuk menggantikan rumah utama dan mereka yang ingin membuat adik laki-lakinya Laurence sang pewaris. Mungkin bibi dan pamannya mewakili yang pertama.
(Ayah kemungkinan bermaksud menjadikan Laurence ahli waris. Paling tidak, dia tidak punya niat untuk membuatku menggantikannya.) 
Pertama-tama, 'Blue Rose Trial' tampaknya merupakan tradisi Grant House yang dilaksanakan setiap kali ada pendapat berpisah pada siapa yang akan berhasil rumah. Artinya bibi ini telah menyuarakan keluhan atas usaha ayahnya untuk menjadikan Laurence sang pewaris. 
(Aku tidak pernah memintanya ...) 
Senyum yang dihasilkan dari kepalsuan yang tersebar di wajah bibinya hanya membuatku menggosok saraf dengan cara yang salah. Jadi, "Ini bukan demi ibu, tetapi untuk kamu, bukan?" Ia merasa hampir akan mengatakannya.
Sedikit lagi — tetapi pada akhirnya, Cleo menelan kata-katanya. Jika dia mengatakan hal seperti itu tanpa mengingat suasana hati, dia akan mengoleskan lumpur ke wajah ayahnya. Dia tidak memiliki keberanian untuk itu. Mengalihkan kata-kata yang akan diludahkan ke kedalaman perutnya, suasana hatinya memburuk seolah-olah mereka telah membangkitkan mulas. 
Pada saat itu, tatapan Cleo secara kebetulan menangkapnya. 
Ibu tirinya, Audrey, melihat bibinya dan pamannya kembali ke tempat mereka, untuk sesaat — sudut mulutnya terangkat mengejek.
Dengan gemuruh tepuk tangan dan dukungan kiri dan kanan, Cleo menuruni karpet merah. Para pelayan membuka pintu. Jauh, jauh di seberangnya, sekelompok pelayan yang berbeda dengan cepat membuka gerbang besi sekitar dua kali tinggi orang dewasa. Baginya, rasanya seolah-olah mereka mencoba untuk memberitahunya, "Cepat dan pergilah". 
Dia melewati pintu, mengambil langkah keluar dari manor. Itu panas. Mempersempit matanya ke matahari musim panas yang begitu cerah mungkin karena dengki, 
(Mungkin aku tidak akan melewati jalan masuk ini lagi ...) 
Dia berpikir.



3
Cleo meninggalkan tanah dan menaiki kereta yang telah disiapkan. Matahari telah terbenam pada saat mereka mencapai sebuah desa bernama Clamberra. Hanya goyangan gerbong yang membuatnya pincang, dan di satu-satunya penginapan kumuh di kota, di atas tempat tidur yang sulit dipercaya, dia tertidur dalam sekejap. 
Keesokan paginya, bertepatan dengan bangunnya Cleo, sedikit terlambat. Hangus oleh matahari pertengahan musim panas, berjalan kurang dari satu jam akhirnya membawa mereka ke hutan yang mereka cari.
"Uu ... whoa ...!"
Cleo diliputi oleh pemandangan yang dia ambil untuk pertama kalinya. Batang-batang besar yang harus dilihatnya, diperluas tanpa akhir atau kelelahan. Di kepalanya, massa di hadapannya cukup besar untuk menelan seluruh satu negara.
“Sudahkah kamu menyiapkan hatimu? Maka mari kita pergi. "
Memasuki hutan atas desakan Greg, dalam sekejap, udara telah berubah. 
(Ini keren ... seolah-olah itu dunia lain ...) 
Angin sepoi-sepoi yang melingkari kulitnya dengan hangat di luar hutan telah menjadi satu yang nyaman dan sejuk di sini. Butir-butir keringatnya menguap, dengan cepat mendinginkan panas yang tersisa di tubuhnya. 
(Dan ... cahaya yang indah.) 
Di mana pepohonan tumbuh dengan subur adalah hutan. Cleo sama sekali tidak menyadari hal ini. Melihat pohon-pohon yang tumbuh di pekarangan, dia membayangkan seperti apa bentuknya di sana. Tapi sekarang, hutan sungguhan memasuki matanya, dia belajar apa yang dia bayangkan pasti kurang. Cahaya menyaring masuk melalui pepohonan.
Tentu saja, cahaya disaring melalui pohon halaman. Ada yang berbeda. Hutan adalah mayoritas, sebuah dunia yang tertutup bayangan. Bayangan yang terkait dengan kecemasan. Dan pada bayangan-bayangan itu, melewati celah antara pohon dan pohon, sedikit cahaya menyinari angkasa. Dengan tidak ada apapun selain pohon sebagai latar belakang, rumput dan lumut yang melapisi tanah bersinar berseri-seri sebagai batu permata. 
Bayangan yang luar biasa itu menawarkan dukungan kepada satu untai cahaya. Benar-benar pemandangan yang aneh. 
(Jadi inilah keindahan hutan ...) 
Dia mendapati dirinya membocorkan nafas kekaguman. Pada saat dia menyadarinya, Greg mengintip ke wajahnya.
“Ah ... maafkan aku. Ini pertama kalinya aku melihat hutan ... ”
Greg mengedipkan matanya.
"Pertama? Kamu belum pernah bermain di hutan atau sesuatu seperti itu sebelumnya? ” 
“ T ... tidak, yah ... ” 
“ Hmmm. aku rasa itulah cara kerjanya untuk tuan muda dari rumah terhormat. Mereka benar-benar berbeda dari kita. ”
Nada suaranya telah sedikit lebih lemah daripada ketika mereka pertama kali mengucapkan kata-kata ucapan hari sebelumnya. Cleo tidak pernah pergi ke hutan sebelumnya, di masa remajanya ia sibuk setiap hari, dan ia jarang pernah dibawa ke mana pun. Sementara hari-harinya studi berakhir dengan kelahiran Laurence, bahkan masih, Cleo dibatasi dari bebas berjalan di luar. Dalam kata-kata Marcus, 'Akan sangat merepotkan jika kau keluar dan terluka atau sakit'. 
Oleh karena itu, bagi Cleo, dasar dari Gedung Hibah sendiri adalah dunia. 
Tanpa motivasi untuk secara sengaja menjelaskan semua perincian itu kepada Greg, dia hanya mem-kotak-kotakkannya dengan senyum ambigu. Dia tidak akan mengungkapkan masa lalunya yang menyedihkan untuk meredam kegembiraannya sendiri di hutan pertamanya.
Mungkin memungut sentimennya - atau yang dimaksudkan sebagai lelucon kecil - Greg tidak menyentuh pada topik lagi. Dia perlahan-lahan menghasilkan kotak kecil bulat dari dadanya.
“Ini adalah 'kompas terpesona' yang mengarah ke desa Clamberra. Yang kau punya harus menunjuk ke mawar biru, kan? aku mengandalkanmu untuk memimpin jalan. " 
" Ah, ya ...! "
Ketika Cleo menarik tali di lehernya, sebuah kompas terpesona serupa muncul dari dalam rompi. Mereka berdua masing-masing mengulurkan kompas mereka dan membandingkannya. Apakah arahnya sendiri untuk menunjuk ke.
Sebuah kompas terpesona digunakan dalam korelasi dengan bijih hitam yang disebut batu panduan. Di mana kompas normal menunjuk ke utara, kompas yang terpesona akan selalu menunjukkan arah batu itu. Di dalam hutan, medan magnet dilemparkan, dan ada kalanya kompas yang normal tidak ada gunanya, tetapi tidak relevan dengan gangguan dalam magnetisme, kompas terpesona akan selalu menggerakkan jarumnya untuk menunjuk ke arah batu pemandu. Sebuah kompas tunggal membentuk sepasang dengan satu batu, setiap pasangan didaftarkan dan dikelola dengan nomor identifikasi sendiri. Bahkan jika ada beberapa batu pemandu di sekitar kompas, kompas yang dibuat dengan pesona hanya bereaksi terhadap batu yang membagikan nomor identifikasinya.
Batu pemandu pasangan Greg dimakamkan di pinggiran desa Clamberra. Mengenai kompas Cleo, dikatakan bahwa pendiri Grant House mengubur batu pemandu di mana mawar biru mekar sekitar dua ratus tahun yang lalu, atau mungkin Grant tua menerima 'Kompas yang menunjukkan jalan ke mawar biru' dari petualang tertentu untuk sejumlah besar uang. Akun bervariasi dalam hal ini.
"Umm, kompas keluarga kami menunjuk ke arah itu." 
"Cukup yakin ... hmm, mengerti."
Greg melihat ke dalam kedalaman hutan Cleo menunjuk dan mengangguk.
"Apa yang ingin kamu lakukan? Haruskah kita istirahat sebelum pergi? Itu cukup melelahkan hanya untuk berjalan di sini, bukan? ” 
“ Kamu benar… tapi aku masih bisa mengatur. ”
Terima kasih kepada Cleo yang tidur nyenyak pagi itu, mereka agak terlambat untuk meninggalkan penginapan. Di atas secangkir kopi, "aku tidak keberatan," Greg menertawakannya, tetapi itu membebani pikiran Cleo. Dia ingin mendapatkan kembali perbedaannya.
“Kau lebih baik tidak memaksakan dirimu. Berjalan dengan susah payah melalui hutan akan lebih melelahkan daripada yang kita lalui sejauh ini. ”
Greg mengintip ke wajah Cleo dengan tatapan seorang dokter melakukan pemeriksaan. Cleo mengatakan dia baik-baik saja, dia menjulurkan dadanya.
"… Sangat baik. Maka setidaknya, biarkan aku membawa tamengmu. Ini berat, bukan? ”
Greg menunjuk ke perisai yang diikat ke ransel Cleo.
"Eh ... tapi ..."
Dia mengingat kata-kata Marcus. 'Di hutan tempat mawar biru tumbuh, ada kemungkinan menghadapi binatang buas'. Di masa yang akan datang, perisai mungkin terbukti perlu. Itulah tepatnya mengapa dia menggertakkan giginya, dan menahan beban yang menggigit di bahu.
"Tapi kau lihat, Mr. Cleo, maafkan pertanyaannya, tetapi apakah kamu bahkan tahu cara menggunakan perisai?"
Cleo harus menggelengkan kepalanya ke yang satu itu. Untuk perisai dan pedang, kemarin adalah kali pertama dalam hidupnya dia pernah memegangnya. Aku tahu itu, lanjut Greg.
“Sebuah perisai yang tidak bisa kamu gunakan hanyalah sebuah beban. Untuk jumlah itu memperlambat gerakanmu, jalan akan menjadi lebih berbahaya. Stamina yang tidak diperlukan akan menghalangi pencarian untuk datang. ”
Greg adalah petualang profesional. Kata-katanya terlalu berat untuk membantah.
"Tapi ... apakah kamu akan baik-baik saja?"
Greg menggunakan longsword dua tangan, jadi perisai itu tidak perlu. Itu juga merupakan beban yang tidak diperlukan baginya. Ketika Cleo memandangnya dengan mata yang berbalik dan minta maaf dan bertanya, Greg menggertakkan gigi sambil tertawa.
“Berat badan ini tidak ada apa-apanya. Dan aku akan menjadi tamengmu, jadi jangan khawatir tentang itu. ”
Dia memproklamirkan begitu mudah sehingga benar-benar terdengar seperti tidak ada sama sekali. Kata-kata itu mengguncang gendang telinga Cleo, mereka menyentak otaknya. Bersembunyi memerah, menggantung kepala, dia berbicara kembali dengan tidak jelas.
"Aah ... uu ... umm ... senang bekerja denganmu ..."
Merasa bahwa kata-kata saja tidak akan cukup, dia sangat menunduk. Greg tersenyum pahit, “Hei, itu pekerjaanku. Sekarang mari kita pergi, ”Cleo mendengarnya berkata. 
Kepalanya masih menggantung, Cleo mengikuti secara diagonal di belakang pria itu. Memastikan dia tidak diperhatikan, dia diam-diam menyeka sudut matanya. Rasanya seolah-olah sudah cukup lama sejak seseorang bersikap baik kepadanya.



4
Saat tengah hari memberi jalan ke hutan yang indah, sebuah karya seni yang sangat bagus tidak peduli di mana seseorang mengarahkan mata mereka, ketika matahari meluncur, dan mahkota pohon-pohon hanya menawarkan iluminasi yang samar-samar, pemandangan tiba-tiba berubah wajah. 
Ketegangan yang menyengat dan ganjil membayangi daerah itu. Bahkan bagi seseorang yang bukan petualang profesional seperti Greg, Cleo mampu mengambil sesuatu yang jelas. Seakan ada sesuatu yang bersembunyi di bayang-bayang setiap pohon dan belukar, menahan napas untuk mengamati mereka.
Kegelisahan yang tak terlukiskan menggulung untuk membuang denyut nadinya menjadi berantakan. Seandainya dia tidak mendapatkan teman seperjalanan dalam 'Blue Rose Trial' ini, jika dia sendirian di dalam kegelapan hutan yang lebat, pikiran belaka mengirimkan sesuatu yang dingin mengalir di punggungnya. Dengan sedikit gemetaran, Greg mengangkat suara terkejut.
"Hah? Jangan bilang kamu kedinginan? ”
Cleo tertawa samar, "Hutan menjadi sedikit menyeramkan ketika matahari terbenam," hanya itu yang dikatakannya. 
Pada akhirnya, pencarian hari itu berakhir di sana. Dalam sisa cahaya yang tersisa, mereka perlu mendirikan kemah.

"Ini enak!"
Di sekitar api unggun yang berderak, keduanya makan malam. Mereka adalah menu sederhana dari hewan yang ditusuk yang ditangkap di hutan yang dibakar di atas api.
“Kami benar-benar beruntung hari ini. Kepiting pohon merah itu lezat, tetapi jumlahnya sedikit, dan kau jarang bertemu dengan mereka. kamu bisa menemukan banyak kepiting pohon biru di dasar sungai dan rawa-rawa, tetapi mereka berbau lumpur dan rasanya tidak enak. ”
Greg bersemangat tinggi dari tangkapan yang tak terduga. Ketika tidak diminta, dia mulai membuka mulutnya, mencampurkan dengan bualan tentang kisah-kisah petualangannya di masa lalu. Cleo begitu terpesona, dia pikir dia mungkin lupa berkedip.
“... Jika pedangku hanya satu sentimeter lebih pendek, aku akan berada di dunia lain sekarang. Sejak saat itu, aku harus mempercayai panjang pedangku lebih dari perisaiku. Ngomong-ngomong… "
Greg melirik serak pada bagasi Cleo.
“Pedangmu itu ... bisakah aku melihatnya sebentar?” 
“Mn? Ya tentu saja. Silakan. " 
" Tidak, aku minta maaf. Kebenaran itu, sudah ada di pikiranku sejak kemarin. aku kira ini adalah apa yang kau sebut sebagai penyakit akibat pekerjaan… hmhmm. ”
Dengan hormat memegang pedang pendek yang Cleo serahkan, dia menariknya dari sarungnya. Berbeda dengan sarungnya yang indah, pisau dan gagangnya adalah semacam potongan polos yang mungkin Anda sukai di mana saja. Tapi setelah mendengus dari Greg, dia menatap diam ke arah pedang seolah-olah dirasuki oleh sesuatu.
"Bagaimana kelihatannya? Untuk orang awam sepertiku, itu hanya terlihat seperti pedang biasa ... ”
Greg tidak menjawab. Tampaknya dia benar-benar lupa tentang Cleo. Tepian terasah dan mata Greg bersinar merah saat mereka menangkap cahaya berkedip-kedip dari nyala api yang menggeliat. Setelah beberapa ayunan latihan ringan, dan menyeimbangkan penjaga di jarinya—
"Maaf,"
Dia berkata, dan tiba-tiba menusukkan ujung pedang ke api unggun. 
Ujung yang dipanaskan itu tersedot di dalam nyala api yang bergetar, memberikan kilau merah seperti rubi. Cleo kehilangan kata-katanya karena terkejut. Greg bergumam, membuat wajah seseorang yang tidak bisa mempercayai matanya.
"Ini pertama kalinya ... aku pernah melihat adamantite ...!" 
"Adamantite ...? A-apa itu? ”
Tanpa mengalihkan perhatian ke Cleo, Greg berbicara seolah berbicara dengan pedang itu sendiri.
"Pernahkah kau mendengar tentang kapal, Ratu Grizelda, Mr. Cleo?" 
"Mm ... tidak ... aku tidak tahu itu." 
"Ini adalah kapal yang tenggelam ratusan tahun yang lalu, tetapi rig itu diselamatkan sekitar tiga puluh tahun kembali. Itu adalah kapal bangsawan, penuh dengan segala macam harta, tetapi sebagian besar dari mereka berkarat oleh air laut, menjadi sedikit lebih dari sampah. ”
Tentu saja, mereka masih memiliki nilai historis yang cukup, tambahnya, sebelum melanjutkan.
“Di antara mereka, mereka menemukan satu pedang yang bersinar seolah baru dibuat kemarin. Ketika itu tidak terbuat dari emas atau apa pun, aku mendengar itu tidak memiliki sedikitpun karat. Pedang itu adalah pedang adamantite. Tuan Cleo, sudah berapa lama pedang ini berada di Grant House? " 
" Eh? Er ... aku tidak tahu ... ” 
“ Ini mungkin pedang yang sama itu. Itu hanya betapa jarang adamantite. Dan karakteristik lainnya–– ”
Pedang bersinar lagi, tepian transparannya memancarkan cahaya dari dalam.
“Ini menyerap api dan bersinar. Untuk melunakkan adamantite, kau harus tetap memanas hingga bersinar terang sehingga kamu tidak punya pilihan selain memejamkan mata. Smith harus cukup terampil untuk menebas pedang dengan mata tertutup. Hanya ada beberapa orang di dunia yang mampu melakukan hal seperti itu. ”
Cahaya pedang berada di mata Greg memandangnya juga. Dengan cahaya hampa di matanya, dia dengan volum membuka kata-katanya seolah-olah dimiliki.
“Meski begitu, pedang yang terbuat dari Adamantite rapuh, itu menghancurkan dengan mudah. Mereka tidak cocok untuk pertempuran sungguhan. Mereka adalah bagian ornamen, atau pesulap mungkin menggunakan satu untuk pertahanan diri, itu terutama di mana kau akan menemukannya. Nah, petualang biasa tidak akan pernah bisa memegang atau mengayunkan yang seperti ini. Aku benar-benar beruntung ... ”
Akhirnya, cahaya mereda, kembali menjadi kusam, kilau perak. Greg membuat wajah seperti anak kecil setelah kembang api habis, mendesah sedih. Dia dengan takut-takut menusuk pedang itu.
"Tidak panas"
Apakah panas semua dikonversi menjadi cahaya dan tersebar ...? Dia bergumam pada dirinya sendiri. Beberapa saat kemudian, dia melihat Cleo menatap tajam padanya.
“... Ah, AAH! Tidak, aku minta maaf untuk itu. Terima kasih, dan kembalikan. ”
Mengembalikan pedang ke Cleo, dia membiarkan tatapan canggungnya mengembara.
"Sekarang, sudah waktunya kita beristirahat. Kita harus mengawasi kebakaran pada rotasi ... Cleo-san, kamu tidur duluan. Dalam dua ... tidak, tiga jam, aku akan membangunkanmu. ”
Percakapan itu dipotong agak memaksa. Cleo ingin mendengar lebih banyak tentang adamantite, tetapi bahkan jika berat perisai besarnya telah diambil, kelelahan berjalan menembus hutan sepanjang hari pasti telah terakumulasi. Ini akan berlangsung selama satu minggu lagi. Jika dia menyeret kelelahan ke hari berikutnya, dia akan berakhir menyebabkan masalah bagi Greg. Cleo dengan patuh bersiap untuk tidur. 
Ketika dia mencoba mengeluarkan kantong tidur dari ranselnya, bocah lelaki suplai cat itu masuk ke matanya. 
(aku ingin mencari waktu untuk melukis setidaknya satu.) 
Menarik sepatu botnya, dia memasukkan kantong tidur.
Hutan pertama, rasa pertama, kantong tidur pertama. Jantungnya melonjak, membuatnya kesulitan jatuh tertidur. Ketika dia memikirkan betapa menyenangkannya memiliki kantong tidur, wajahnya menjadi lusuh sendiri. 
Meski begitu, diberikan sepuluh menit, Cleo mengangkat napas tidur. 
Greg melihat ke kejauhan, seolah mengingat kilau adamantite dari sebelumnya, melihat ke bintang yang sedikit lebih ramping melalui celah di dedaunan dan dahan-dahan.

Tepat satu jam setelah Cleo mengangkat napas tidur. 
Menyamarkan dirinya dengan suara api, Greg diam-diam mengumpulkan barang-barangnya. Wajah tidur Cleo yang muncul dari kantong tidur lebih tenang daripada apa pun.
"Cya, tuan muda."
Meninggalkan bisikan yang nyaris tak terdengar, dia mengeluarkan kompas terpesona dari dadanya, memastikan arah jarumnya menunjuk. Baik. Tapi itu meninggalkan satu masalah. 
(Pedang adamantite yang disebut mimpi. Itu adalah bagian yang mungkin tidak akan pernah masuk ke mataku untuk kedua kalinya. Haruskah aku menangkapnya, atau meninggalkannya ... apa yang harus kulakukan?) 
Keinginan material Greg berdenyut dengan keras. aku menginginkannya. aku ingin membuatnya milikku. Atau mungkin aku bisa menjualnya untuk keberuntungan. Tetapi pada akhirnya, dia menyerah. Itu berbahaya untuk mengambil kembali apa yang akan meninggalkan jejak. 
(Jika aku menunggu di Desa Elkada, utusan istri kedua itu — Marcus itu — akan mengambil alih biaya cadangan. Lima ratus ribu gelt. Cukup untukku.)
Dengan menggerakkan pikirannya menuju jumlah yang akhirnya akan dia pegang, dia tersenyum dan berbelok ke dalam bayang-bayang semak-semak.



5
Beberapa saat kemudian, jeritan meraung-raung dari seekor binatang buas telah merendam hutan. Tapi suara-suara seperti itu hanya sementara, dan segera satu-satunya suara terdengar saat dedaunan diombang-ambing oleh angin sepoi-sepoi.



6
Dunia yang suram seolah-olah debu telah menempel di lukisan cat minyak di gudang. 
A Cleo wajah muda sedang duduk di depan hamparan bunga di halaman dan membuat sketsa. 
Dia akhirnya diizinkan melukis. Tidak, bahkan ketika dia melukis, tidak ada yang memarahinya lagi. Cambuk itu juga hilang. Ketika dia seharusnya senang, itu tidak menyenangkan. Mungkin sudah terlalu lama, dia tidak bisa menggambar sesuai keinginannya. 
(Sialan ...!) 
Mencengkeram pensil di telapak tangannya, Dia mencoret-coret garis tak masuk akal setelah garis pada kertas gambar. Seolah-olah mengekspresikan emosi negatif yang tidak ia rasakan, kertas itu menghitam di depan matanya. 
Pada saat itu, sebuah suara tiba-tiba memanggil dari belakang. Suara yang dia tahu dengan baik.
“Sudah lama sejak aku terakhir melihat cat tuan muda. Apakah mereka akhirnya memberi izin? ”
Cleo hanya memutar tubuhnya untuk melihat-lihat. Disana ada-

Cleo dengan hampa membuka matanya. 
Dalam visinya, ranting-rantingnya menyebar untuk menutupi langit malam, seolah-olah seekor monster pohon sedang mencoba memberinya awal. Dimana ini? 
(... Itu benar, aku berada di tengah-tengah 'Blue Rose Trial'.) 
Ya ampun, dia menghela nafas. 
(Berapa lama aku sudah tertidur? Greg bilang dia akan membangunkanku setelah tiga jam ...) 
Seakan membalikkan dalam tidurnya, dia melihat ke arah Greg ... tapi dia tidak terlihat. 
Hah? 
Mengubah arah menghadapnya, dia melihat ke arah lain. Tapi tidak beruntung juga. 
Dia membuka kancing kantong tidurnya dan mengangkat tubuhnya. Dia berputar-putar untuk melihat-lihat. 
Benar-benar tidak ada siapa-siapa. Hanya api unggun yang nyala api telah melemah dengan kekuatan mengangkat suara berderak.
(…… Hah ...?) 
Skenario yang menakutkan menyapu otaknya sekaligus.
"... Tn. Greg ...?"
Tidak ada respon. 
Dia mencoba menaikkan volume suaranya sedikit dan memanggil lagi. Tidak peduli berapa lama dia menunggu, semua yang kembali adalah suara api, dan angin lembut berhembus melintasi hutan. Kegelisahannya meningkat. 
Greg sudah pergi. Kemana dia pergi? 
(Kamar mandi? Tidak ... itu tidak mungkin.) 
Dia hanya bisa mengurus bisnis di semak-semak di dekatnya. Dia tidak perlu pergi ke suatu tempat yang tidak bisa dia tanggapi. 
(Lalu kenapa ... kemana dia pergi ...?) 
Berpikir tidak menghasilkan jawaban. "Tidak peduli apa yang terjadi, aku akan menjamin keselamatanmu," katanya. Lalu alasan macam apa yang membuat dia meninggalkan Cleo dan pergi? 
Di sanalah Cleo memperhatikan. Bagasinya sudah hilang.
Sebuah skenario yang menyerempetkan kepalanya ke arahnya sekali lagi. Dalam sekejap mata, itu memompa seperti balon, dan dia tidak bisa lagi bermain bodoh. 
(Tn. Greg ... tidak pergi kemana-mana ... dia pulang ke rumah ...) 
Hatinya bertindak, badum, badum. Itu bertindak seperti itu untuk merobek lubang di dadanya. Napasnya kasar. Bagian dalam kepalannya yang terkepal penuh keluar dengan keringat. Mengapa? Untuk apa? 
Cleo tidak tahu. Di tempat pertama, dia tidak bisa berpikir rasional. 
Di tempat pertama, itu bukan hal yang paling penting saat ini. Jika Greg benar-benar kembali— (Aku ... harus melarikan diri dari hutan ini sendiri ...) 
Apakah dia mampu melakukan hal itu?



7
Menggunakan posisi rasi bintang, mempertimbangkan musim untuk menganggap waktu saat ini adalah keterampilan yang tidak dia miliki. Tapi dengan tak acuh menatap langit, tidak sulit untuk menebak bahwa malam itu tidak akan berhenti dalam waktu dekat. 
Dia menunggu sekitar satu jam. Meskipun dia tidak memiliki jam, itu mungkin satu jam. Tapi bagaimanapun dia menunggu, Greg tidak kembali lagi. Cleo merasa seolah sedang menyaksikan mimpi, duduk di depan nyala api yang menghembuskan asap ke langit. 
Gertakan satu cabang kayu kering menjadi dua, dia melemparkannya ke dalam. 
Api unggun yang menyala-nyala dengan menggali sekitar lima belas sentimeter dalamnya. Di sisi lubang, ada tumpukan kotoran yang digali.
“Jika kau menggali lubang dan menyalakan api di dalamnya, kau tidak perlu khawatir tentang abunya yang menyebar. Saat membersihkan, kau hanya harus menguburnya dengan kotoran yang kau gali. Untuk melengkapi semua ini, ketika memanggang, ketinggian api tepat, itu benar-benar nyaman. Sesungguhnya tiga burung dengan satu batu. ”
Greg menjelaskan padanya sambil tersenyum. Dia adalah dunia yang terpisah dari para tutor di rumah yang mengacungkan cambuk mereka seolah melatih binatang buas, dan tidak pernah tersenyum apa pun yang dia capai. 
(Apakah Tuan Greg ... benar-benar meninggalkan aku dan kembali ...?) 
Dapatkah seseorang benar-benar menunjukkan kebaikan seperti itu terhadap seseorang yang mereka rencanakan untuk dikhianati? Berbagai orang datang dan pergi dari perkebunan Grant House. Orang-orang itu tidak akan pernah memadamkan senyuman mereka. Tetapi lebih dari lima belas tahun, Cleo telah menyadari bahwa sebagian besar senyum mereka salah. 
Apakah Greg dari jenis yang sama? Menipu Cleo dengan kebaikan palsu, menjulurkan lidahnya di kepalanya? Cleo tidak bisa percaya. 
Dia menghela nafas panjang. 
(Apa yang akan aku lakukan sekarang.)
'Blue Rose Trial' adalah yang paling dikhawatirkan. Itulah yang terjadi, bahkan jika dia ingin kembali, tanpa kompas pesona Greg, tidak ada cara untuk mengetahui arah desa terdekat Clamberra. 
Tidak ada stok makanan. Greg telah pergi dengan semua daging kering dan mempertahankannya. 
Jika dia berkeliaran di hutan tanpa mengetahui arah yang dia tuju, itu mungkin kematian karena kelaparan yang menantinya. 
Tidak, mungkin dia bahkan tidak akan mendapatkan itu. 
Sebagai contoh, setelah api unggun mati, pada saat itu, binatang-binatang yang haus seolah-olah mereka menunggunya mungkin datang padanya.
Sensasi yang diamati oleh sesuatu dalam kegelapan. Ketika dia bahkan tidak ingin mengingatnya, kata-kata Marcus kembali lagi. 'Di hutan tempat mawar biru tumbuh, ada kemungkinan menghadapi binatang buas'. 
Binatang buas ...! 
Sementara pedang Cleo rupanya merupakan bagian yang berharga dan patut dicatat, fakta itu tidak ada artinya dengan seorang pemula yang utuh sebagai penggunanya. Secara alami membayangkan dirinya sedang dilahap hidup-hidup, bagian dalam tubuhnya membeku 
Sejak ibunya meninggal karena penyakit, Cleo telah membuang nyawanya. Ini tidak seperti aku akan hidup lama, dia yakin. Namun, itu tidak berarti dia tidak berkeberatan karena hidupnya yang kasar dipotong, dagingnya digerogoti, menghabiskan saat-saat terakhirnya dengan rasa sakit yang luar biasa.
Jika itu yang terjadi — dia menarik pedang adamantite di belakangnya dari sarungnya dan menyentuh logam itu ke lehernya. Dengan rasa sakit yang menusuk, ujungnya menembus kulit. 
Pada saat itu, sensasi, 'Pada saat ini, saya berada di ambang kematian,' meledak di kepalanya. Keadaan hidup dan mati yang sebaliknya bisa berubah oh begitu mudah hanya dalam beberapa sentimeter. Lengannya bergetar, dia mendapat firasat dia mungkin benar-benar menancapkannya. 
Lalu apa yang akan terjadi? 
Sebuah geyser darah akan mengalir keluar. Tidak mungkin itu tidak menyakitkan. Dia tidak akan bisa bernapas. Tidak mungkin itu mudah. Dia pasti akan mengalami rasa sakit yang mengerikan. Hingga saat dia berhenti menarik nafas.
"... uuWAAAhh!"
Seolah-olah menyikat ular yang melingkari tangannya, dia melemparkan pedang adamantite ke samping. Suatu kegelisahan menjijikkan menyebar sedikit demi sedikit di punggungnya. Memegang tangannya yang tak henti-hentinya bergetar ke tubuhnya, dia berjongkok seolah-olah ambruk. 
(Tidak ... aku tidak ingin mati seperti ini ...!) Air 
matanya tumpah ke tanah.

Jadi, buka malam tanpa mengijinkan tidur. 
Hutan yang tidak dapat dijangkau oleh matahari pagi masih redup. Namun ini bukan lagi semacam kegelapan dengan sesuatu yang tersembunyi secara rahasia. Panas yang redup bahkan bisa dirasakan dari bayang-bayang di vegetasi. 
Api unggun baru saja bertahan. Cleo menatap terpaku pada abu merah yang berkedip-kedip dengan mata merah. Kelelahan dan kantuk membuat kepalanya agak kabut. Meski begitu, dia entah bagaimana sampai pada jawabannya. Dia telah mengeraskan tekadnya. 
Dia akan berjalan. 
Jika kita hanya berjalan lurus, dia akhirnya akan keluar dari hutan tanpa gagal. Dia telah berhasil sampai di sini dalam sehari, jadi dengan keberuntungan, dia mungkin bisa meninggalkannya dalam satu.
Tentu saja, Cleo sadar itu bukanlah sesuatu yang mudah. Tetapi mengatakan itu tidak mungkin dan menyerah tidak akan memberinya kematian yang mudah. Itu terlalu menakutkan, jadi Cleo memutuskan untuk melanjutkan dengan membabi buta. Apapun masalahnya, sekarang setelah dia memutuskan, dia sebaiknya segera bertindak dengan cepat. Jika dia tidak membuatnya sejauh yang dia bisa dalam satu hari, dia tidak akan bisa menyalakan api di malam hari. Pertandingannya berjalan dengan Greg. 
Dia mengguncang kantinnya untuk memastikan sisa airnya, membasahi tenggorokannya hanya dengan sekali teguk. Menutupi abu terbakar dengan kotoran, dia mengayunkan ranselnya di atas bahunya.



8
 Beberapa jam dari keberangkatan yang terselesaikan. Itu mungkin sedikit lewat tengah hari. 
Berjalan lurus lebih meresahkan daripada yang bisa dia bayangkan. Tidak peduli seberapa tebal semak tumbuh, dia harus terjun langsung melewatinya. Untuk lereng curam yang praktis tebing, ia akan melekat pada kehidupan tanaman, meluncur turun sedikit demi sedikit dengan hati-hati. Tentu saja, selama waktu itu, dia akan mengkonfirmasi jalan mana yang 'lurus' lagi dan lagi untuk memastikan dia tidak kehilangan arahnya.
Tingkat kemajuannya mungkin kurang dari setengah hari sebelumnya. Meski begitu, itu mengejutkan habis keinginan dan stamina. Sebuah pawai yang dipaksakan terlalu keras untuk menentang tidur-kurang. Dia berangsur-angsur menjadi tidak simpatik pada pedang adamantite yang berdentang keras di pahanya, dan tidak mampu menahannya lagi, dia memasukkannya ke dalam tasnya. 
Ketika dia perlahan-lahan kehilangan nafas, kakinya semakin berat, 
(Apakah aku benar-benar berjalan lurus ...?) 
Sebuah kecemasan menyebar dengan lemahnya. Tekad pagi sudah bergetar.
Untuk menambahkan penghinaan ke luka, perut kosong memacu perusakan rohnya. Memikirkan apa-apa selain kepiting pohon merah yang dia makan malam sebelumnya, dia berjalan sambil menyeret kakinya. Ketika seluruh bidang penglihatannya ditutupi pepohonan, entah kenapa, dia tidak bisa melihat satu pun yang menghasilkan buah. Apakah dia sudah keluar dari jalan untuk memilih rute yang menghindari semua pohon berbuah? Rasa waswas seperti itu menggenang di dadanya. 
(Berapa jam lagi aku akan berjalan tanpa makanan ...) 
Itu masih pingsan, tapi dia menangkap batas dari staminanya.
Ketika dia berjalan karena dia tidak ingin mati, semakin dia berjalan, semakin dekat dia sepertinya mati. Dia merasakan kontradiksi tindakannya. Bukankah akan lebih mudah bagi beberapa hewan karnivora untuk membuat karya pendekku ketika aku kedinginan karena kelelahan berjalan-dia menyadari dia mulai berpikir dan belajar bahwa arwahnya mencapai batasnya juga. 
Bisa jadi dewa, atau iblis, atau bahkan Marcus. Cleo mencari keselamatan, dia membuat permohonan yang sungguh-sungguh di dalam hatinya. Tapi, 
(Jika Marcus ada di sini sekarang, tidak mungkin dia akan menyelamatkanku ...) 
Dia berpikir, tawa merendahkan diri meledak dari dalam perutnya.
"Ff ... haha ​​... khahahah ...."
Tawa itu tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti. Bahkan ketika dia kehilangan apa yang seharusnya lucu, Cleo terus tertawa. Tentunya ada yang salah denganku, pikirnya. Beberapa saat kemudian, ketika dia akhirnya menahan tawanya, air mata besar jatuh dari matanya.
Runtuh di lutut, dia ambruk ke tanah. Pada saat dia menyadarinya, Cleo menangis tersedu-sedu. 
(Seseorang ... seseorang ...)

"Selamatkan aku ..." dia mendengar suara.

Nafas Cleo yang gemetar tiba-tiba berhenti. 
Mata lembabnya terbuka lebar. Pada awalnya, dia berpikir suara di dalam hatinya tanpa sadar membuka mulutnya. Tapi sekarang di kepalanya, dia mencoba memantulkan lagi pada suara samar yang jatuh ke telinganya. Itu bukan suaranya sendiri yang telah dia pelajari selama lima belas tahun. 
Dia dengan kosong mengamati daerah itu. 
Tidak ada siapa-siapa, tidak ada. 
Tentunya itu adalah imajinasinya. Atau mungkin jeritan beberapa burung. Kalau dipikir-pikir, ketika dia sedang berjalan, ada makhluk hidup seperti monyet di puncak pepohonan, menatap penuh rasa ingin tahu padanya. Mungkin dia salah mengira teriakan beberapa bentuk kehidupan hutan untuk kata-kata manusia.
Dia menunggu tanpa bergerak sebentar untuk melihat apa yang akan terjadi, tetapi tidak ada yang terjadi. Dia benar-benar hanya membayangkan sesuatu, atau begitu saat dia menerimanya,
"Selamatkan aku…"
Itu pingsan, tapi dia pasti mendengarnya. Tidak diragukan lagi suara manusia. Terlebih lagi, dilihat dari pitch-nya,
(Seorang gadis ...? Mengapa ...)
Seorang gadis muda berkeliaran di sekitar hutan berkeliaran dengan binatang buas yang berbahaya. Dia tidak bisa membantu tetapi merasa ada sesuatu yang tidak aktif. Tapi mereka mengatakan ada beberapa wanita muda di antara jajaran petualang, jadi itu bukan kisah yang mustahil. 
Cleo memusatkan semua syaraf di tubuhnya ke telinganya. Bahkan membunuh nafasnya sendiri, dia dengan sabar menunggu sampai,
"Seseorang, selamatkan aku ..."
Kali ini, dia bisa memastikan dari mana arahnya. Dia dengan cepat bangkit berdiri, dan membuatnya dengan cepat seperti yang dimungkinkan oleh tubuhnya. Harapan bengkak di dadanya memberinya dorongan kuat di punggung. Seakan-akan kerutnya dari sesaat sebelumnya adalah sebuah kebohongan, kakinya bergerak. Dia menerobos semak-semak ganas. 
(Entah itu gadis kecil atau pendekar perempuan, faktanya mereka ada di hutan berarti ada kemungkinan besar mereka memiliki kompas terpesona.) 
Dan lebih dari itu, memiliki seseorang di dekatnya akan membebaskannya dari kecemasan kesepian. Bahkan jika mereka tidak memiliki kompas pada orang mereka, jika dia memiliki seorang kawan dia bisa bertukar dorongan dan kerjasama dengan, dia mendapat perasaan bahwa sendirian akan sangat meningkatkan kemungkinannya untuk kembali hidup.
"Tolong, seseorang tolong aku ..."
Kali ini jauh lebih jelas. Dan dekat. 
Dia bisa melihat titik terang di kedalaman belantara depan. Itu pasti itu! 
Itu terjadi ketika dia berlari ke depan dengan kecepatan penuh. Mayat binatang kecil jatuh di bawah rumpun rumput di bawah kakinya, menyebabkan dia tergelincir. Saat dia menyadari situasinya, tubuhnya ada di udara. 
Berguling-guling di samping jeritan, dia menusuk kepala lebih dulu ke dalam semak-semak, untuk menemukan dirinya dalam sedikit pembersihan. Matahari sore pertengahan musim panas dituangkan ke tanah tanpa gangguan.
"Owww ... tsss ..."
Seperti nasib itu, berkat kantong tidur di ranselnya yang berfungsi sebagai bantalan, dia turun hanya dengan gesekan. Itulah yang terjadi, bagian dalam kepalanya masih berputar-putar. 
Cleo dengan goyah mengangkat tubuhnya untuk melihat sekeliling. 
Tidak ada orang di sana. 
(Hah ... ini bukan tempatnya ...?) 
Dia mencoba menunggu sebentar, tapi dia tidak bisa lagi mendengar suara itu dari sebelumnya.
"Heeey, apakah ada orang di sini?"
Dia berteriak tanpa jawaban. 
(Tidak, jangan bilang ...) 
Dia pasti sudah mendengar suara dari daerah ini. 
(Jangan bilang ...... itu adalah halusinasi pendengaran ...?) 
Hebat terjadi. Apakah rohnya yang didorong ke pinggir telah menciptakan harapan yang tidak ada? Lututnya gemetar, dia tidak bisa lagi menanggung beban tas di punggungnya. Bawah Cleo nya tanah saat ia menggantungkan kepalanya crestfallen.
"…… Ah!"
Dia mengangkat wajahnya, buru-buru melihat sekeliling. 
Ketika dia telah mengikis sarafnya sedemikian rupa, dia menyadari bahwa dia telah kehilangan arah 'lurus' yang dia jalani untuk kehidupan yang baik. Darah mengundurkan diri dari wajahnya. 
(Jarak yang telah aku lalui selama berjam-jam hanya berlalu ... aku harus mulai dari titik awal.) 
Bagian dalam dadanya kacau dengan rasa putus asa yang hitam. 
Apakah aku melampaui keselamatan ... pikirnya.
"… Tidak! Itu salah! Aku hanya tanpa harapan jika aku menyerah di sini! ”
Cleo memutar roda gigi di kepalanya ke tingkat yang tidak masuk akal. Apa yang akan menyerah, dapatkan saya? Apakah saya menerima nasib saya sebagai makanan binatang buas?
"Tidak! kau pasti bercanda! "
Dia memukul kakinya yang kehabisan tenaga beberapa kali untuk menyuntiknya dengan motivasi. Dalam sebuah pertunjukan semangat juang, dia berdiri. Jika dia mengikuti rumput tapak dan ranting-ranting yang patah kembali ke tempat dia pertama kali mendengar suara itu, dia akan bisa kembali atau yang lain. Yang tersisa hanyalah bergantung pada ingatannya, pemandangan yang sama dari sebelumnya - bentuk pohon dan rumput, posisi mereka - dia harus mencarinya. Jika dia melakukannya, maka dia pasti akan tahu dari mana dia berjalan, dan ke mana dia berjalan.
“Jadi tidak ada seorang pun di sini! Apakah aku benar!?"
Dia mencoba satu panggilan terakhir. Tidak ada respon. 
Baik! Dia mulai berjalan kembali ke semak-semak ranting yang compang-camping dia baru saja menembus. 
Itu terjadi kemudian. Ada sensasi sesuatu yang menyentuh pergelangan kakinya. 
Oh Saat dia memutar matanya untuk melihat mereka, bumi dan langit bertukar. 
Itu terjadi begitu tiba-tiba, Cleo kehilangan kata-kata. Tepat di atas kepalanya adalah tanah yang seperti langit-langit. Sinar matahari bersinar dari kakinya. Pemandangan yang terbalik ini hampir seperti dunia lain. Ketika rasionalitasnya berangsur-angsur kembali, akhirnya dia memahami bahwa kakinya telah kusut pada sesuatu, dan sesuatu itu membuatnya terjungkir.
(Apa ini…)
Dia mendengar desir dalam bayangan pohon dengan batang besar dan semak belukar, sesuatu bergerak. Dan perlahan, itu membuat jalan ke arahnya.
(...... Eh ...?)
Sesuatu menginjak tanaman liar, seolah naik ke permukaan rawa yang gelap gulita, perlahan-lahan menunjukkan bentuknya di bawah cahaya matahari. 
Itu adalah seorang gadis muda, memperlihatkan kulit telanjangnya. 
Dari punggungnya terkulai sejumlah pelengkap seperti tentakel, tip mereka menggeliat dengan menakutkan. Dan di antara mereka, salah satu dari mereka telah maju ke depan untuk menangkap kaki Cleo. 
Gadis itu tersenyum manis.
"Terima kasih sudah datang."
Suara yang sama seperti sebelumnya. Di kepala Cleo — sudah berapa kali — kata-kata itu bergema.
'Di hutan tempat mawar biru tumbuh, ada kemungkinan bertemu dengan binatang buas'
Gadis muda itu menjulurkan lidah hitam-merahnya untuk menjilat bibirnya.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5

Tensei Shitara Ken Deshita