Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo? v7 epilog

Bagian 1

—Akhirnya, gerbang Neraka telah dibuka.

Bagian 2

- [Kouen, Kota Api Cemerlang], Sayap Kanan Kelima Istana.
Gempa bumi telah membawa semua pertempuran di Istana terhenti. Titans terguling di dalam kelompok mereka sementara Naga Api juga runtuh karena tubuh mereka tidak bisa menangani ketegangan dari periode panjang penerbangan.
Bahkan mereka yang jauh dari gunung berapi dapat melihat aktivitasnya kembali dan para penjajah distrik juga mulai menggambar ulang.
Namun, alasan sebenarnya untuk ketakutan mereka bukan karena magma yang memuntahkan dari puncak gunung berapi.
Kuro Usagi, yang bersembunyi di Sayap Kanan Kelima dari Istana, juga dengan gelisah mengawasi gunung berapi yang terus meletus.
Apa yang bisa ini ...... sepertinya ada semacam atmosfir mengerikan di udara ...... )
Bahkan Kuro Usagi, yang telah kehilangan kekuatan sucinya, mampu merasakan kekuatan yang sangat besar yang tampaknya berkontraksi dan meregang seperti gerakan terowongan cacing di bawah tanah. Gunung api yang tampaknya tidak memiliki akhir aliran lahar adalah sangat mirip gerbang neraka di atas tanah.
Jika ada yang muncul dari gunung berapi yang aktif itu — pasti akan menjadi personifikasi neraka dalam bentuk monster yang berjalan di atas tanah.
Istana [Salamandra] masih akan baik-baik saja bahkan dengan lava yang mengalir di sekitarnya ...... tapi untuk semua orang yang berjuang di luar sana, apakah mereka benar-benar akan baik-baik saja? )
Meskipun Kuro Usagi telah kehilangan Usagimimi, dia masih bisa mengatakan bahwa situasi pertempuran tidak berjalan dengan baik.
Kalau saja aku bisa menggunakan otoritas [Hakim Master]. Tersebut adalah penyesalan yang ada di dalam hatinya tetapi dia tidak dapat melakukan apa-apa tentang situasinya.
Melihat langit malam yang mendung dengan awan yang menyembunyikan bulan dari pandangan, dia memutuskan untuk berdoa untuk keselamatan rekan-rekannya.
- Tolong dengarkan doaku dan biarkan semua orang kembali dengan selamat.
—Harap dengarkan doaku dan izinkan kami kembali ke masa-masa bahagia itu.
—O 'Dewa pelindung, tolong berikan perlindungan dewa perang dewa pada semua orang.
Dengan jari-jari terjalin dan digenggam di depannya, dia berdoa agar keinginannya menjadi kenyataan. Dengan begitu, itu juga akan membuatnya merasa lebih nyaman.
"…..Baik! Seharusnya sekarang baik-baik saja! ”
Kuro Usagi mengepalkan tinjunya di depan dadanya dalam bentuk dorongan diri. Tidak diketahui apakah itu hanya karena keadaan mentalnya sedang tenang, tetapi gempa tampaknya telah berkurang dalam besarnya. Ini bisa menjadi jawaban dari Indra.
Langit mendung telah sedikit cerah dan bulan bisa terlihat mengintip dari bayang-bayang lapisan awan—

Bagian 3 

—Sebelum pintu utama Dinding Luar [Kouen City].
Karena letusan gunung berapi, pertempuran di garis depan sebentar dihentikan. Dan ini bukan pekerjaan pesanan seseorang.
Naga Api, prajurit veteran atau bahkan Titan, semua orang membeku dalam serangan mereka saat mereka menyaksikan magma memuntahkan dari puncak besar. Apakah mereka dari Titan atau bahkan monster veteran, mereka masih akan menemui akhir yang sama ketika tertangkap oleh aliran lava. Satu-satunya yang mungkin bisa bertahan adalah Naga Api berukuran besar. Titans, yang terkurung di antara ombak dan lahar yang mendekat, telah jatuh ke dalam kekacauan ketika mereka menyadari bahwa mereka dikelilingi, menciptakan kesempatan sempurna untuk dihancurkan.
Asuka juga telah berhenti di treknya karena dia ingin melihat lebih baik situasi pertempuran yang terus diisi dengan ketidakpastian.
Dan pada saat itulah dia merasakan perubahan itu—
"- ,?"
* Zukuri *
Rasa dingin yang merambat di punggungnya.
Sepertinya tidak ada sesuatu yang istimewa terjadi di sekitarnya tetapi hanya sensasi dingin di punggungnya. Namun, itu bukan dingin yang khas. Ini akan lebih akurat digambarkan sebagai ketidaknyamanan dari belaian es tangan Death God yang berlari ke punggungnya
Demikian pula, Kouryuu, Demon Lord of Confusion, Percher dan Graiya telah berbalik untuk memperbaiki pemandangan mereka di gunung berapi.
"...... Apa itu barusan?"
Di tengah pertempuran, pikiran Kouryuu, pada strategi untuk menangkap Demon Lord of Confusion yang sekarang dalam kepemilikan tubuh Sandra, terhenti.
Itu bukan sensasi permusuhan atau penindasan.
Jika seseorang harus meletakkan jempol di atasnya - itu akan menjadi sensasi refleks instingtif dari rusa yang terlalu sensitif mengangkat kepalanya sebagai reaksi terhadap pendekatan singa.
Apa …… yang terjadi …… ?! )
Tanpa sadar, tangan Kouryuu yang memegang tongkat sudah basah dengan keringatnya. Dia, yang telah mengalami ratusan pertempuran, saat ini mengalami rasa ancaman yang belum pernah terjadi sebelumnya yang tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata. Berencana untuk melacak sumber sensasi, dia menutup matanya untuk fokus pada gunung berapi aktif. Namun, dia tidak dapat menemukan sumber kekuatan spiritual yang besar di gunung berapi aktif; karenanya, dia meningkatkan radius untuk mulai melacak sisa kekuatan spiritual.
Rasa kehadiran yang menindas yang mengendalikan area ini ……
“…… ada di langit ……!”
Hampir bersamaan, Yo di daerah pedalaman istana juga telah melacak sumber keberadaannya. Ketika sampai pada keterampilan pramuka, kekuatannya dapat digolongkan sebagai yang teratas. Setelah menemukan sumber ancaman jauh lebih awal dari Kouryuu, Yō sudah mengalihkan pandangannya ke langit. Menggunakan matanya yang berkilau dalam gelap, mirip dengan burung predator nokturnal, untuk mencari penutup awan. Untuk menemukan lokasi yang tepat tidak membutuhkan waktu sama sekali.
Karena pelakunya, bahkan tidak repot-repot menyembunyikan dirinya.
"...... Uu ...!"
Tampak seperti upaya untuk mengisi celah yang tercipta di langit yang gelap dan sangat mendung, pandangan kabur bulan telah muncul. Dan sosok kecil bisa terlihat memanjang sayapnya sementara sinar bulan kekuningan yang tersampir di punggungnya seperti jubah
Sosok yang punggungnya menghadap ke cahaya bulan putih murni dari ujung kepala sampai ujung kaki dan itu telah membentangkan sayapnya yang bengkok, yang sepertinya bukan hasil dari proses seleksi alam. Selain itu, tidak ada naga dari bentuk itu yang dapat ditemukan di dalam pohon filogenetik.
Naga pureblood tidak ada di dalam pohon Phylogenetic ...... Tapi apakah memang ada makhluk hidup seperti itu ......? )
Mata merah Ruby yang tampak bersinar seperti bintang pertanda di malam hari.
Trio kepala yang tampak aneh itu menancap di atas tengkorak mereka yang keluar melalui rahang bawah mereka.
Tiga kepala yang memiliki enam mata total cukup untuk memadamkan keberanian apa pun di musuh mereka. Itu tidak memiliki fungsi biologis juga tidak memiliki makna simbolis untuk meningkatkan kemisteriusannya. Kita hanya bisa menebak bahwa itu adalah bentuk yang dipilih untuk membangkitkan keengganan fisiologis yang akan berkembang menjadi ketakutan bagi semua yang melihatnya.
Meskipun panjangnya sekitar tiga meter - tekanan menindas yang tak terlukiskan jauh di atas naga besar itu.
Aku tidak bisa salah tentang hal ini… .. Ini benar-benar tipe terkuat. Dan itu lebih kuat dari naga besar! )
Ketiga naga berkepala itu melayang di udara di atas [Kota Kouen] sambil melihat ke bawah ke bawah kota dengan enam mata.
Masing-masing kepala individu itu melihat ke bawah di lokasi yang berbeda dalam upaya untuk mendapatkan pemahaman tentang situasi saat ini. Dan langkah itu dengan jelas mengkonfirmasi pertanyaan semua orang — kecerdasan monster ini memiliki kecerdasan.
Memindahkan kepala secara independen dan mengulang aksi memiringkan kepala itu beberapa kali lagi —- Ketiga naga berkepala itu melebarkan sayapnya dengan beberapa lipatan dan mulai mengipasi mereka.
Ketiga naga berkepala mengipasi sayapnya dengan mudah — Seketika menyapu awan gelap yang telah menutupi langit malam dan menyebabkan tabir langit malam diledakkan.
"-Ini buruk! Willa, lari sekarang! ”
"Eh?" Willa memiringkan kepalanya, tetapi sayangnya, semuanya sudah terlambat.
Mengipasi santai sayap oleh tiga naga berkepala menyebabkan lautan awan terpecah menjadi dua bagian sebelum tersebar. Dampaknya yang mengguncang atmosfer menjadi gelombang getaran yang menyebabkan cahaya bintang terdistorsi. Gelombang kejut yang sama itu juga telah berubah menjadi dua tornado besar yang menyapu ke arah area Kota, menyebabkan dinding aliran air laut yang diciptakan oleh Kouryuu dihancurkan dalam sekejap.
"ap ...... pa ?!"
Tapi bukan itu saja. Tornado mungkin telah benar-benar menghancurkan fenomena air laut yang dipanggil oleh Kouryuu tetapi itu juga memberikan perlakuan yang sama kepada semua yang tertelan di jalannya tanpa penurunan intensitas.
「UOOOOOOOOOooooooooo - !!!」
「GEYAAAAaaaa !!!」
Baik itu kaca yang berderet di koridor, kapak perang para Titan, sisik Naga Api atau sayap mereka, semuanya terhisap ke langit tanpa keberpihakan apa pun. Permainan itu tidak penting lagi karena situasi telah berkembang ke tahap ini. Wilayah Kota dan Istana sudah runtuh menjadi tumpukan puing hanya dengan kekuatan ketukan sayapnya.
"Kyaah!"
"Willa!"
Setelah runtuhnya Istana, Yō dan Willa terhisap ke dalam tornado. Tapi, Almathea berlari cepat dalam petir untuk mengangkatnya di mulutnya, sebelum berlari keluar dari tornado. Dengan gesit mengayunkan keduanya di bagian leher pakaian mereka, dia duduk di punggungnya dan berteriak dengan cemas:
{“Kalian berdua, pegang erat-erat! kita akan segera meninggalkan wilayah ini! ”}
“Bagaimana, Bagaimana kita bisa melakukan ini ?! Aku tidak akan meninggalkan semua orang di sini dan kabur sendiri! ”
{"aku tidak akan membiarkan keberatan apa pun! Demon Lord itu adalah yang terkuat! Ini adalah tanggung jawab pasukan Surgawi untuk menundukkan dia! Bahkan jika itu kamu, aku tidak berpikir kamu yang naif tidak tahu tentang perbedaan kekuatan antara kamu dan benda itu, kan ?! ”}
Ceramah keras membuat Yō menutup mulutnya. Meski begitu, dia ingin membalas tetapi dorongan itu segera menghilang saat dia melihat Kuro Usagi, dari sudut penglihatannya, tergeletak di reruntuhan.
"Tidak baik. Jika dia sendirian di tempat itu ……! ”
Kuro Usagi belum melihat Yō dan yang lainnya saat pandangannya tertuju pada tiga naga berkepala. Dengan bingung, bibir Kuro Usagi bergetar.
“Ah… .A, Urk …… ?!”
Kenangan masa kecilnya terbangun kembali.
Kampung halamannya dihancurkan oleh api, jeritan yang menyedihkan dan erangan rasa sakit, binatang-binatang yang cukup banyak menelan seluruh hutan.
Monster yang menyebabkan ras [Moon Rabbit] akan musnah dalam satu malam.
"Itu tidak mungkin ... Tuan iblis itu, bukankah itu .... dikalahkan oleh Canaria-sama dan yang lainnya sudah ......?"
Satu langkah dan dua, Kuro Usagi mulai bergerak dengan gemetaran dalam keadaan seperti trans dan ini menyebabkan dia menarik perhatian dari bencana terbesar.
Tidak diketahui apakah mata dari tiga naga berkepala itu telah melihat Kuro Usagi berdiri di atas reruntuhan, tetapi itu memberi lolongan yang sepertinya bukan milik dunia ini sebelum membuat keturunannya cepat.
「---- GYEEEEEEEEEEYAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAaaaaaaaaaaaaaaaaaaEEEEEEEEEEEEEYYAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAaaaaaaaaa !!!」

Seruan absolut itu bahkan telah menyebabkan magma dipaksa kembali ke gunung api dan menekannya ke dalam depresi besar di tanah. Chandelier hancur dan serpihan-serpihannya tersebar seperti kelopak bunga kaca, menghujani kota.
Kuro Usagi mengangkat kepalanya untuk melihat tiga naga berkepala yang menuju ke arahnya saat dalam trans dan melakukan pengamatan yang tampaknya jauh dari dirinya sendiri.
-Ah. Dia akan mati di sini.
“—Biarkan, KURO USAGI—!”
Setelah suara ledakan atmosfer, ada dua teriakan lain.


* Guish * - terdengar bunyi tinju pecah. Darah disemprotkan dan dicelup Kuro Usagi dalam warna merah. Rambut hitamnya yang mengkilap dan kulit putih bersih diberi lapisan merah darah sebagai bagian besar dari darah yang dimuntahkan dari organ-organ yang tertusuk. Ketika dia akhirnya menyadari darah siapa miliknya, mata Kuro Usagi telah melebar hingga maksimum. Tampaknya telah melihat sesuatu yang dia tidak ingin percaya, dia berbisik:
"...... Iza, yoi-san ......?"
Dia telah mengalami luka yang fatal. Cakar dari tiga naga berkepala telah merobek perut Izayoi, menusuk organ-organnya.
Dihadapkan dengan orang yang selalu memiliki wajah riang dan cuek yang sekarang terpelintir kesakitan dan kesakitan, dengan nafasnya yang dangkal dan cepat, Kuro Usagi telah berubah pucat saat darah mengering dari kulitnya. Tinjunya telah melakukan kontak dengan tengkorak naga berkepala tiga sebelum menerima serangan dari cakar tetapi reaksinya saja sudah cukup untuk menyebabkan tinju itu menekuk dan patah.
Menatap tangan kanannya yang patah, dia memiliki pengalaman pertama ketidakpastian dalam hidupnya.
...... Ini sepertinya bukan situasi yang bagus. )
—Aku tidak bisa menang. Itu bukan alasan. Tetapi hati Izayoi telah menerima kebenaran yang kejam itu.
Kuro Usagi jatuh ke trans yang lebih dalam tetapi lawannya bukan orang yang akan membiarkannya seperti itu kendur. Izayoi mencengkeram cakar yang menembus perutnya saat dia berteriak dengan seluruh kekuatannya.
"Gu ... ah ...... bawa Kuro, Usagi ...... dan larilah, Almathea!"
{"Uu, Dipahami!"}
Menanggapi teriakannya yang ditentukan, kuku-kuku Almathea terbang ke dalam aktivitas. Dia juga seorang pejuang dan yang sedang berjuang keras. Membaca arti teriakan Izayoi, dan pikiran-pikiran membingungkan yang menyertainya, menjadi mudah baginya. Sesaat sebelum Almathea berangkat dengan Kuro Usagi di genggamannya, dia memberi busur pada Izayoi:
{"—Sehingga kau menang dengan kemenangan.}}
“…… aah. aku akan meninggalkan mereka untukmu. Naga ini ...... aku akan menjadi orang yang menunda itu ...... !!! ”
Itu pilihan kata-kata dan sosok semacam itu yang berhadapan dengannya. Semuanya tampak tumpang tindih dengan kenangan Kuro Usagi tentang orang tuanya.
"Tidak ... Tidak, Ah ...... jangan ......!"
Dia tahu dengan jelas di dalam hatinya. Dia tahu jenis tekad yang dilambangkan dengan pandangan belakang itu dan mengerti apa hasil dari tekad itu. Kuro Usagi bersandar keluar dari belakang Almathea saat dia dengan putus asa meraih tangannya ke punggung Izayoi.
Melihat tindakannya, Izayoi memaksakan senyuman dengan ekspresi kesakitan saat dia menggelengkan kepalanya.
"-Maaf. Tentang janji untuk mengambil bendera ...... aku tidak berpikir aku bisa menepati janjinya lagi. ”
Itu adalah pertama kalinya dalam hidupnya bahwa dia meminta maaf tanpa menyamarkan kata-katanya. Kuro Usagi menangis tanpa suara dan ingin membungkuk tubuhnya lebih jauh, tetapi dihentikan oleh Almathea. Air mata mengalir seperti tanggul yang rusak di wajahnya saat dia mencoba yang terbaik untuk menjangkau dia, tetapi tangannya tidak dapat mencapai apa pun.
Sosoknya secara bertahap memudar ke kejauhan dan menghilang dari pandangan saat gulungan hitam mulai turun dari langit. Ketiga naga berkepala itu bahkan tidak peduli untuk melihat orang-orang yang melarikan diri karena diam-diam mengukur Izayoi dengan enam mata.
“…… Hoho, apa kamu mempertaruhkan hidupmu untuk rekan-rekanmu? Tidak peduli sudah berapa lama bagiku, pemandangan neraka di bumi pasti membuat darahku dipenuhi dengan kegembiraan seperti biasanya. ”
"……Ha. Sama di sini ........ Sungguh wahyu yang menggoncangkan bumi ....... aku tidak mengharapkan kau bisa berbicara. ”
"Tentu saja. Sebenarnya, aku tidak menggunakan pidato karena itu akan memungkinkan aku untuk menjadi lebih tinggi dalam spektrum monstrositas - tetapi ketika datang ke mereka yang sedang sekarat, itu akan menjadi masalah yang berbeda. aku kira itu bisa disebut hadiah perpisahan sebelum mengirim mereka dalam perjalanan. ”
Memberikan pergelangan tangannya yang besar, itu melemparkan Izayoi dari cakarnya. Pada saat yang sama, sejumlah besar darah menyembur keluar dari luka tusukan tetapi aliran itu secara paksa diinjak oleh kekuatan otot-ototnya.
Izayoi menyeka darah di sudut mulutnya dan mengambil posisi bertarung sambil tertawa merendahkan.
“Ya ampun, itu benar-benar bijaksana untukmu. Ya, ada sesuatu yang ini. aku hanya benar-benar ingin tahu tidak peduli apa. …… Bolehkah aku mengajukan pertanyaan? ”
"Oh?" Ketiga naga berkepala itu memberikan respon bingung dalam keterkejutannya. Itu tidak akan berpikir bahwa akan ada seseorang yang akan bertanya dalam keadaan yang mengerikan semacam itu.
Izayoi menyesuaikan nafasnya sebelum melihat langsung ke mata merah delima saat dia bertanya.
"Kelompok mitologi apa yang akan kau miliki?"
Keseriusan nada menyebabkan tiga naga berkepala untuk kehilangan senyumnya dan menjadi bingung. Tapi reaksinya juga masuk akal. Dalam rentang dua ratus tahun, penduduk Little Garden telah takut nama dan ketakutannya terus ada sampai hari ini.
"Sebenarnya ada seseorang yang menanyakan namaku ... Oke ... Karena ini adalah pertempuran yang telah dihentikan selama lebih dari dua ratus tahun, melaporkan namaku sendiri tidak akan terlalu banyak permintaan untuk dipenuhi."
Naga berkepala tiga menunjuk ke punggungnya dimana bendera yang dihiasi dengan karakter asli [Aksara] - [Evil] dipakai untuk pajangan penuh.
Selama waktu itu dunia masih merupakan massa tanpa bentuk yang belum teraktualisasikan, ketika langit dan bumi terpisah, cahaya dan kegelapan lahir, garis-garis kebaikan dan kejahatan jelas ditarik. Itu semua adalah unit terkecil di dunia yang membentuk kosmologi tertua.
Memutar bagian atas tubuhnya, naga berkepala tiga melaporkan namanya:
“Digit Ketiga litle garden, salah satu dewa Zoroastrianisme — Demon Lord Aži Dakāha. Setelah menerima status Bendera dan Digit Ketiga dari Tuan Yang Berdaulat, aku telah berjanji untuk menghabiskan hidupku sebagai Raja iblis, untuk menjadi inkarnasi dari pembalasan dendam terhadap semua eksistensi !!! ”
Angin panas berapi naik dari gunung berapi yang aktif. Ditiup oleh angin yang mirip dengan yang ditemukan di Pegunungan dan Sungai Neraka, itu menyebabkan Bendera [恶] untuk mengepul di belakangnya sebagai tubuh putih bersih dan Demon Lord merah delima bermata memberi raungan.

“Berikan itu semua, O'Hero lahir setelah menunggu ratusan tahun!
Buang semua kekuatanmu!
Kerahkan semua akalmu!
Tunjukkan padaku kecerobohanmu — jadilah pedang agung untuk menembus dadaku! ”

Malam ini, bintang-bintang terguncang dan angin yang melewati ketiga dunia mulai meningkat.
Roda gigi yang dulu diam sekarang mulai berputar dan bergerak seiring dengan kerusuhan dan semangat yang mengamuk.

Comments

  1. Lanjut min, masih penasaran ane

    ReplyDelete
    Replies
    1. di sebelah dh ada ko yg pdf sampe vol 9, kbetulan ane lagi dikit sibuk. jd jarang bisa ngupdate🙏

      Delete
  2. Btw itu sub eng atau indo gan...?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok gue nggak dapat yah, minta Web panjang nya dong gan

      Delete
    2. http://novelbcc.blogspot.com/2017/11/light-novel-mondaiji-tachi-ga-isekai.html?m=1

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Update lagi dong min.

    Terjemaahan di web sebelah amburadul soalnya.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5