Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo? v7c4

Bagian 1

- [Kouen, Kota Api Cemerlang], Tablet Lautan Bintang, Corridor of Displays.
Wilayah kota sudah tenggelam dalam kekacauan. Tidak seperti pasukan yang ditempatkan di [Salamandra], penduduk sipil belum siap secara mental untuk bertarung dengan para Raja Setan. Menderita kutukan kelelahan yang muncul pada mereka tanpa peringatan apapun, mereka hanya bisa mentolerir perlakuan yang tidak adil saat mereka bertarung melawan Titan Race.
Di pusat formasi Naga Naga berukuran besar yang berjuang melawan gerombolan Titans, Kudou Asuka duduk di belakang punggung «Goat Divine Beast Mountain» —Mathathea, saat dia mengalahkan Titans satu demi satu sambil menderita ketidaknyamanan menunggang kuda.
"Pukul mereka, DEEN!"
"DEEEeeeEEEN !!!"
Deen memberi suara gemuruh keras saat itu menyerang prajurit Titan. Meraih kepala lawan dengan lengan, itu mengayunkannya ke bawah untuk memenuhi tanah.Meskipun Corridor of Displays sudah berantakan kaca pecah, sekarang bukan saatnya untuk memikirkan hal itu; oleh karena itu, dengan asumsi bahwa pajangan yang berharga sudah akan dipindahkan ke lokasi yang lebih aman sebelum pertarungan ini, Asuka dan Deen bekerja sama untuk meletakkan Titans berturut-turut. Adapun Jack dan Laius, yang telah ditugaskan dengan tanggung jawab melindungi kota, mereka mengawasi kemajuan Deen.
“Yahohohoho! Sepertinya kita melakukan pekerjaan dengan baik, bukan ?! ”
“…… Hmph. Itu karena struktur asli Deen terlalu sederhana.Hanya butuh sedikit pemahaman tentang penggunaan Sacred Rare Metal untuk mencapai fleksibilitas semacam itu. ”
Kata Jack yang berseri-seri dengan kebahagiaan dan seorang Laius yang menarik wajah panjang ketika dia menjawab.
Keduanya tidak hanya menganugerahkan Flames of the Dragon's horn to Deen. Upgrade senjata terkuat yang diberikan kepada Prajurit Raksasa Besi Merah ini sebenarnya adalah peningkatan besar dalam kekuatan dari memanfaatkan seluruh tubuh.
Sampai sekarang, Deen selalu menggunakan Karunia kemampuan peregangan dari Besi Langka Suci untuk menggerakkan tubuhnya. Terus terang, itu hanya akan menjadi gumpalan otot besi.
Oleh karena itu Jack dan Laius menambahkan gigi dan piston ke dalam interior berongga untuk membantu memunculkan potensi penuh dari kemampuan peregangan Deen; akibatnya, Deen telah memperoleh peningkatan dalam daya ledaknya dan mobilitasnya untuk membuat gerakan-gerakan yang lebih halus.
“Tch …… Seperti yang aku pikirkan, memberikannya pada [No Name] hanyalah sebuah pemborosan. Jika itu diserahkan kepadaku, aku akan membuat bala bantuan yang lebih kuat untuk itu. ”
"HouHou? Bagaimana?"
“aku pertama-tama akan menerapkan pelapisan Adamantium, yang dianugerahkan Hadiah Hades, pada permukaan baju besi untuk membuatnya tembus pandang; setelah itu, aku akan memberinya kekuatan terbang untuk memungkinkan tubuh besar itu terbang ke langit. Itu pasti akan menjadi pemandangan yang spektakuler. ”
“…… Hm, Yah itu ... Laius? Bahkan jika tubuh besar itu tidak terlihat, itu masih akan menyebabkan tanah bergetar karena langkah berat dan itu akan terbuka, bukan?Terlebih lagi, bahkan jika kamu tidak menambahkan kemampuan untuk terbang, tidakkah akan mudah bagi Deen untuk mencapai musuh udara dengan memperbesar ukurannya? ”
Sepenuhnya tanpa kegunaan praktis — Jack menjawab dengan tenang.
Seketika, ekspresi Laius, yang sangat percaya diri ketika dia mengucapkan kata-kata itu, berubah menjadi ketidaksenangan saat dia memalingkan wajahnya.
Namun, Asuka yang duduk di belakang Gunung Goat Divine Beast Almathea telah mendengar percakapan mereka dan menggumamkan komentar untuk kepentingannya.
“…… tapi bukankah kedengarannya menarik untuk memiliki fungsi itu? Bagaimana menurutmu, Almathea? ”
{“Master, Smith Jack benar. Meskipun awalnya tidak terlihat tidak berguna, yang kuat juga memiliki metode untuk menghadapi musuh yang tak terlihat. ”}
"Tapi seorang Deen yang bisa terbang di langit pasti akan sangat mengesankan!"
{"......"}
Apakah begitu? Meskipun Mountain Goat Divine Beast benar-benar ragu tentang itu, dia tidak lupa untuk menginjak-injak perasaannya di mata tuannya yang berkilauan. Dia adalah kambing gunung yang tahu cara membaca suasana hati.
Dewa-dewa Yunani juga merupakan salah satu dari beberapa Kelompok Anak Masalah yang terkenal di berbagai Kelompok Dewa. Namun, ada juga beberapa Hewan Ilahi di antara mereka yang memiliki kepribadian yang baik dan hati nurani, yang merupakan Kambing Gunung Ganda Bertanduk ini - Almathea. Tanduk Ganda miliknya memiliki Hadiah kelimpahan dan jika dia berubah menjadi wujud Manusia, dia akan menjadi Dewi yang cantik. Dia adalah Binatang Ilahi dari tingkatan tertinggi yang memiliki rahmat dan keindahan.
“Oke, saatnya pindah ke lokasi selanjutnya, Alma.”
Asuka menarik kendali dan Alma melesat melintasi atap-atap Koridor Menampilkan dengan lompatannya. Asuka dan Alma membuat konfirmasi visual lain bahwa para Titan di lokasi mereka saat ini telah jelas dan sedang merenungkan tentang pindah ke lokasi berikutnya.
Saat itu, Naga Api yang sedang bertarung dengan para Titan sedang mengeluarkan tangisan kesakitan putus asa yang secara sporadis terdengar dari daerah kota.
"GEEEEEEEYAAAAAaaaaaa !!?"
Itu adalah raungan yang jauh lebih tinggi dalam oktaf daripada biasanya. Jika orang lain yang tidak memahaminya, mereka akan mengira itu akan menjadi yowl dari para pejuang pemberani. Tapi Divine Beast Alma mampu secara akurat menandai makna di balik kata-kata itu.
{“Guru, bahwa teriakan itu barusan adalah tangisan kesakitan. Dan sepertinya situasinya sangat putus asa. ”
"Apakah begitu? Apakah kamu tahu lokasinya? ”
"Iya nih. Dan karena lurus ke depan, aku akan meminta Anda untuk memegang erat kendali. ”
Alma menyatakan peringatan yang adil dan Asuka dengan panik mengencangkan cengkeramannya pada kendali saat dia menyandarkan tubuhnya ke depan.
Dengan derap kuku, Almathea menaikkan kecepatannya untuk melayang dengan santai melintasi atap tinggi yang sepertinya menjulang di atas mereka seperti puncak gunung dengan lompatannya yang besar. Saat Asuka mengenakan sepatu pelindung yang bertuliskan simbol Vayu yang digunakan Yō sebelumnya untuk mematahkan angin kuat yang bergegas ke arahnya. Berderap dengan kecepatan yang tidak terpikirkan untuk Kambing Gunung, duo itu telah mencapai tempat di mana mereka bisa melihat Naga Api berdarah deras saat sayapnya robek.
「UOOOOOOOOOooooooooo - !!!」
"Ku ~ ... Hanya Titan, bagaimana bisa aku kalah ?!"
"Hati-hati! Orang-orang ini tampak sedikit aneh! Bahkan mungkin mereka dianugerahi semacam gift! ”
Mendengar kata-kata dari Naga Api, Almathea telah memberi Titans pandangan sekilas dalam konfirmasi.
Mata mereka merah dan berkilauan dengan cahaya aneh dari balik topeng-topeng itu dan suasana menyeramkan menyelubungi mereka. Meskipun Titan tidak berarti jenis Eudemon yang baik dan lembut berkembang biak, tapi ini sudah dekat dengan alam menjadi binatang iblis atau setan itu sendiri.
Dan Asuka bisa mengenali perubahan dramatis ini di dalamnya.
"Mungkinkah ...... demonification?"
Almathea mengangkat kepalanya dengan heran saat dia menjawab.
{"Ya, itu dia. Anda benar, tuanku. Itu adalah Vampirification. The Titans telah didemonifikasi oleh proses Vampirifikasi! ”}
「UOOOOOOOOOooooooooo - !!!」
Titan mengangkat kapak tempurnya untuk memotongnya ke arah sasaran barunya — Asuka.
Dan itu dihentikan oleh Deen yang datang dari samping untuk mengirim Titan terbang.
「DEEEEeeeEEEEN !!!」
Tangan besi itu menabrak sisi kepala dengan gerakan memutar dan tubuh Titan dikirim melalui udara. Tetapi bagian yang tidak dapat dipercaya adalah kemampuan Titan yang jahat yang dapat menggunakan momentum kekuatan untuk mengubahnya menjadi jungkir karena meluncurkan memotong ke arah Deen dalam revolusi itu.
Menggunakan kekuatan sentrifugal untuk memotong lengan ke atas, Titan berhasil menyebabkan tubuh besar untuk bergoyang sedikit, meskipun itu tidak dapat menghancurkan Deen yang terbuat dari Sacred Rare Iron.
Deen mengayunkan tinju kanan ke bawah untuk menghantam kepala Titan.
「DEEEEeeeEEEEN !!!」
「UOOOOOOOOOooooooooo - !!!」
Titan yang dipukul beberapa kali oleh Deen terus melakukan perlawanan dengan kapak pertempuran.Serangan dan serangan balik ini berlanjut selama lebih dari dua puluh empat putaran sebelum Titan yang jahat akhirnya kehilangan kesadarannya.
Dalam rentang hanya tiga menit, Corridor of Displays telah berubah menjadi tumpukan puing dan Asuka telah menyaksikan seluruh pertarungan dari awal sampai akhir.
Tapi bukan itu saja. Titans yang dilucuti itu masih datang dari dinding luar.
“Apa jumlah vitalitas yang mengejutkan. Jika itu hanya satu atau dua, itu akan tetap bisa dikelola, tetapi jika Titans yang dicerca ini datang dalam gelombang satu demi satu ......! ”
{"Tampaknya musuh memiliki vampir berdarah murni yang mereka miliki. Dengan penyebutan dari para Titan raksasa ini, Naga Api akan mengalami kerugian ketika mereka menghadapi mereka secara langsung kan? ”}
Mendengar penilaian tenang Almathea tentang situasi, Asuka mempererat genggamannya pada tali kekang.
“…… Maksudmu kita harus ikut pertempuran juga?”
{"Tidak, hanya membiarkan Deen untuk memberikan dukungan sudah cukup. Saya tidak percaya bahwa hanya ada satu Titan yang disembelih di barisan mereka. Kita harus melihat gambaran yang lebih besar di sini — untuk menyingkirkan target utama yang menjadi kekuatan utama musuh! ”}
Dengan gema kuku jarinya, Alma tiba-tiba lepas landas dari posisi semula. Tak lama setelah itu, posisi yang mereka miliki beberapa saat sebelumnya dilanda gelombang panas. Batu-batu di atap dilelehkan dan koridor meledak untuk mengirim butiran-butiran yang mencair ke segala arah.
Dalam tiba-tiba akselerasi, Asuka hampir jatuh dari bangkunya tetapi dia masih bisa mendapatkan kembali kursinya sambil tetap memegang kendali saat dia menggunakan kakinya untuk menenangkan diri. Bayangan penyerang dilemparkan pada mereka saat mereka terus mengejar mereka terus-menerus.
Dari suara sayap yang mengepak, Asuka menyadari identitas penyerang mereka.
"Dia ada di sini ... The Black Gryphon!"
{“Bukan itu saja! Ada lagi di depan kami! ”}
Asuka buru-buru memfokuskan matanya pada target yang mendekat dari depan. Sosok seseorang mengenakan jubah dengan karakter “混” baru saja melompat keluar dari bayang-bayang cerobong tinggi. Meskipun penampilan tidak bisa dilihat karena jubah panjang yang menutupi tubuh sampai ke kepala, itu pasti Demon Lord of Confusion.
Almathea, yang telah dipercepat belum lama ini, menilai bahwa jarak antara mereka akan terlalu dekat untuk memulai deselerasinya karena membuat giliran; karenanya, dia membuat keputusan untuk mengisi langsung ke jalan sosok yang mengenakan jubah dengan karakter “混”. Dan untuk mempersiapkan tabrakan, dia meningkatkan kecepatan. The Demon Lord of Confusion membuka bibirnya dengan senyuman dari bawah lipatan jubah berkerudung saat dia melompat ke samping untuk memberi jalan kepada mereka. Pada saat yang sama, dia menggunakan tangannya untuk melepaskan gelombang panas ke arah mereka sambil tertawa keras.
Ku ...... tidak mungkin untuk menghindar ...! )
Dengan mereka berlari dengan kecepatan penuh, serangan dari belakang tidak mungkin dihindari.
Graiya yang telah meluncurkan serangannya dari atas juga bertujuan untuk kesempatan itu untuk meludahkan gelombang panas lainnya pada mereka.
「GEYAAAAaaaa !!!」
Bersamaan dengan itu, Graiya berteriak keras saat dia menembakkan serangan intensnya dengan kegembiraan;akibatnya, dua bola api yang intens telah menembak ke arah dua figur berlari.
Tujuh rumah di daerah di bawah mereka benar-benar telah menguap dan tanah juga dibombardir ke udara, menghasilkan asap kemerahan yang naik dari tanah yang tidak berbeda dengan kawah gunung berapi pada saat ini.
Itu tidak diragukan lagi merupakan pukulan langsung.
The Demon Lord of Confusion melompat ke langit untuk memberikan dua putaran kemenangan sementara karakter “混” berkibar tertiup angin.
Mendarat di punggung Graiya setelah jungkirnya yang utuh, dia tertawa penuh kemenangan.
“Fufu, hei, guci muda, teknikmu dalam memojokkan orang lain adalah pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Sudut serangan dan caramu mengejarnya benar-benar salah satunya juga. ”
"...... Dipanggil sebagai guci muda dengan suara seperti itu pasti tidak cocok denganku."
Graiya menukas ketika dia memberi harrumph karena ketidaksenangan.
Tapi kata-kata Graiya juga tidak salah.
Suara Demon Lord of Confusion pada titik ini jauh dari suara roh kera tetapi adalah suara seorang gadis muda yang seindah lonceng lonceng perak. Disebut guci muda dengan suara semacam ini tentu akan menjadi penghinaan yang membuat kemarahannya dapat dibenarkan.
Mematangkan lehernya dalam ketidaknyamanannya, Graiya membentangkan sayapnya untuk dibawa ke langit.
“aku mendengar bahwa ini adalah orang yang membuat Aura mundur di lain waktu dan aku tidak berharap dia menjadi rapuh ini untuk dengan mudah dilakukan hanya dengan beberapa strategi low-end. Sepertinya aku sudah terlalu memikirkannya. ”
"-Tidak? aku pikir kau mungkin telah meremehkannya? "
Demon Lord of Confusion meninggalkan kata-kata itu ke Graiya sebelum melompat dengan tawa yang tercela.
Setelah itu, serangan tiba-tiba dari Almathea yang melesat lewat dengan petir yang kuat nyaris kehilangan sayapnya.
"Nu ?!"
"Ku ... Itu dihindari ..."
{"Itu hanya menunjukkan bahwa kau belum membidik dengan benar, tuanku. Harap lakukan refleksi atas tindakanmu. "}
Almathea telah menyatakannya dengan jelas tetapi itu membawa sedikit kesalahan dalam nasihatnya kepada Asuka saat dia melompat ke atap yang berdekatan. Di sisi lain, Asuka telah cemberut bibirnya sebagai pembangkangan.
Namun, percakapan santai ini tidak diikuti oleh Graiya, yang sayapnya telah bertahan dari serangan itu dan tidak mampu membawa dirinya untuk mengambil hal-hal dengan kecepatan yang santai; karenanya, Graiya mengalihkan tatapan marahnya ke arah Asuka dan Almathea.
"Kamu sebenarnya tidak terluka dari senjata itu ......?"
“Mhm. Mhm. Mah, aku sudah menduga ini akan terjadi.Tingkat serangan itu hanya akan dibelokkan oleh kambing gunung itu kurasa ……. Fu Fu, kamu sebaiknya mengencangkan ikat pinggangku. Meskipun aku tidak jelas tentang potensi penuh dari wanita muda itu, aku akan mengatakan bahwa pertahanan kambing gunung itu pasti Sepuluh dari Sepuluh. Mengatakan bahwa keberadaan Dewa Yunani adalah semua karena prestasi dari kambing Gunung itu mungkin tidak terlalu berlebihan juga. Dia juga cukup pandai mengembangkan individu berbakat. ”
The Demon Lord of Confusion memberikan peringatan yang adil untuk Graiya yang mengandung banyak makna mendalam di antara garis-garis.
Dan jika dia mulai merasa takut hanya karena mendengar penyebutan keterlibatan Dewa Yunani, itu akan menjadi penghinaan terhadap gelar Gryphons.
Tubuh hitam mulai gemetar dan Graiya memberi raungan marah.
“The Mountain Goat Divine Beast yang dimiliki oleh mitologi Yunani …… Begitu ya. Jadi dia adalah Almathea dari konstelasi Capricorn! Untuk dapat bertemu musuh dari status binatang surgawi di [Kota Api Cemerlang] ini adalah suatu kehormatan! Tolong izinkan aku untuk mengurai genommu untuk dimasukkan ke dalam daging dan darahku! ”
Cakar melengkung dari elang dan kaki belakang singa mulai bergetar hebat ketika mereka mengalami transformasi untuk membentuk pergelangan tangan Naga.
The [Genome Tree] yang diukir di dada Graiya mengeluarkan cahaya sinis yang aneh yang terus berubah dalam pancarannya. Sayap ganda dibagi menjadi empat dan dibangun untuk mengambil bentuk yang berbeda.Graiya telah berubah menjadi Naga Hitam dan kilatan merah bisa terlihat bersinar dari mata besarnya, yang dia fokuskan pada Asuka dan Almathea, yang berdiri di depannya, untuk melepaskan sinar cahaya.
{“Kami akan segera berangkat! Harap tunggu sebentar! "}
"aku mendapatkannya!"
Asuka meraih kendali sambil memeluk punggung Almathea dengan erat. Graiya, yang baru saja menyelesaikan transformasinya menjadi Black Dragon, memancarkan sinar yang jauh berbeda dalam pancaran dari serangan panas sebelumnya, dan itu menghantam koridor. Koridor yang terkena sinar langsung tidak hancur tetapi diselimuti keheningan yang menakutkan. Setelah itu adalah perubahan dramatis dalam lingkungan.
Batu bata merah yang membuka koridor langsung berubah menjadi batu abu-abu.
"gift Pembunuhan ......!?"
Almathea memicingkan matanya untuk mengamati penampilan tubuh dari kepala hingga ekor.
{"The Eye of Petrification yang dimiliki oleh CockatriceMeskipun aku tidak tahu gift macam apa yang dia pegang, tapi sepertinya dia bisa menggunakan gift dari Spesies lain …… Mhm. Ini juga bagus. "}
"Eh?"
{"Ini berita bagus, Tuanku. Sebagai bentuk akumulasi pengalaman, ini adalah salah satu bahan ajar terbaik yang dapat dipersiapkan untuk Anda. Jika saya menyarankan cara untuk melakukan hal ini, cobalah untuk memancingnya agar menunjukkan semua kemampuannya dalam pertempuran dan melawan mereka semua. Ketika kamu berhasil, kamu pasti akan menjadi Eudemon-Exterminator yang luar biasa! ”}
"Apa ... Tidak. Ini bukan waktunya membicarakan hal-hal semacam ini kan ?! Selain itu, ada juga musuh lain— “
“Fuahahahaha! Seperti yang kamu katakan, gadis-gadisku! ”
Suara imut yang sepertinya tidak cocok dengan gaya tertawa yang tercengang melayang ke mereka saat sosok dengan karakter “混” melambung di langit malam.
Bergerak dengan kecepatan lebih cepat dari kecepatan berlari Almathea dan meninggalkan jejak di jejaknya, dia telah menyelipkan dirinya di antara mereka berdua dalam sekejap dan dia mengikutinya dengan dorongan kepalan dengan tubuh mungil seperti gadis itu untuk menyerang ke arah Asuka. .
Tubuh fisik Asuka tidak berbeda dari gadis biasa.
Pada kecepatan dan jarak ini, jika pemogokan itu mendarat, tulangnya pasti akan hancur.
Untuk mencegah hal itu terjadi, Kepala Labu yang berpakaian compang-camping mengintervensi antara mereka berdua.
“Ara, ayo hentikan ini di sini!”
Muncul dari Kartu Hadiah berwarna Labu adalah tujuh lampu menyala yang bergerak untuk menyerang Demon Lord of Confusion.
Dipukul oleh serangan menyelinap, Demon Lord of Confusion menggunakan kepala Almathea sebagai papan musim semi untuk membuat jungkir di udara. Tapi itu masih tidak cukup untuk membuatnya menjauh dari serangan itu dan jubah panjangnya terbakar habis.
"...... Yaho?"
Jack sangat terkejut sehingga matanya bergetar di rongganya, dan Demon Lord of Confusion tidak membiarkan kesempatan itu berlalu.
Menyesuaikan wujudnya di udara dan menjauhkan beberapa jarak dari mereka, dia mulai tertawa riang.
Bahkan Asuka, yang telah diserang beberapa saat yang lalu, tidak bisa membantu tetapi menarik nafas tajam setelah menyaksikan penampakan Demon Lord of Confusion.
"...... Ini ...... Lelucon apa yang kamu coba tarik, Sandra-sama?"
Dia bertanya dengan suaranya yang bergetar. Tapi itu tidak berarti bahwa Asuka tidak menebak alasannya, dan hanya saja dia ingin menekan skenario-skenario imajiner terburuk yang dia miliki dengan menggumamkan kata-kata itu.
Orang yang muncul dari bawah selimut karakter "混" —orang dengan rambut merah dan mengenakan aksesoris emas, gadis yang mengenakan pakaian khusus yang memiliki lambang Naga Api [Salamandra].
Dia tidak lain adalah pemimpin [Salamandra], Sandra Doltrake.
"Yahoho ...... Mungkinkah ... Mungkinkah kamu menggunakan teknik transformasi untuk tampil seperti Sandra-sama ......?"
“Oi, Oi. Apakah kamu buta atau apa? Apakah tidak ada bola mata di rongganya, kepala labu — Ah ah, kau benar-benar tidak memiliki bola mata! Tetapi bahkan jika kau menggunakan mata kosong milikmu untuk melihat, kau juga pasti segera mengenali tubuh dan kekuatan spiritual milik siapa yang benar? Aku gadis termuda dan paling tidak terhormat, yang telah diberi nasib paling malang di dunia, untuk mengambil posisi sebagai [floor master]! Pemimpin baru [Salamandra] —Sandra-sama! ”
Memberikan senyum galak yang sepertinya bukan Sandra biasa, Demon Lord of Confusion melepas jepit rambutnya. Alih-alih menyebut tindakan itu sebagai salah satu yang feminin, itu lebih akurat untuk menggambarkannya sebagai tindakan berani prajurit menggambar pedangnya.
Ini bukan hanya manipulasi pikiran. Tubuhnya sekarang disuntik dengan jiwa yang sama sekali berbeda. Dan siapa pun bisa yakin tentang itu.
Soket mata cekung Jack dinyalakan dengan kemarahan diam, tetapi dia berhasil bertanya dengan tenang.
"Kepemilikan lawan ...... demon lord of confusion, apakah itu Gamemu?"
"Fufu, yah, kamu dekat tapi kamu tidak memukul mata banteng."
“...... berhenti berbelit-belit. Tidak peduli bagaimana itu, Sandra-sama masih [floor master]. gift yang normal tidak akan pernah dapat secara paksa mengambil alih tubuhnya — kau telah menggunakannya dengan benar?[Otoritas Tuan Rumah]! ”
Kemarahan yang ditindas akhirnya bocor keluar dan kata-kata Jack kasar pada akhirnya.
Berdiri akimbo, Demon Lord of Confusion kemudian mengambil spanduk karakter "混" dari Kartu giftnya untuk menaikkannya sambil membuat deklarasinya.
“Kau benar-benar memperhatikan itu, tapi ada berita yang tidak menguntungkan untuk kalian. Orang yang dapat berpartisipasi dalam Game 'Great Me' ini hanya terbatas pada satu! Saat ini peserta hanya Sandra ojou-chan saja!Terlebih lagi, hal yang paling bermasalah adalah orang yang bisa membaca [Geass Roll] juga Sandra ojou-chan, sendiri! ”
"Apa katamu?!"
Itu tidak masuk akal, Asuka menyuarakannya dengan keras. Itu adalah sesuatu yang bahkan tidak bisa disebut Game. Tetapi kenyataannya adalah bahwa tidak ada yang bisa disebut [Geass Roll] yang diadakan di tangan Demon Lord of Confusion.
The Demon Lord of Confusion memberi senyum ganas saat dia menggaruk rambutnya saat dia melihat ke bawah pada tiga orang sebelum dia.
“Sangat bagus bahwa gadis muda ini sangat kesepian. Meskipun dia sangat ingin bergantung pada keluarganya, dia tidak dapat melakukannya. Meskipun dia menginginkan kepercayaan dari rekan-rekannya, dia tidak bisa mendapatkan kepercayaan. Dan kemudian dikhianati oleh dua orang yang dia anggap sebagai teman penting, ditinggalkan ...... Fufu, Yang Mulia dan Rin ojou-chan benar-benar berlebihan! Setelah memenuhi kondisi ini, itu hanya sederhana untuk 'Great Me' untuk menggunakan [Otoritas Tuan Rumah]! Jiwa yang menyedihkan yang telah dipaksa untuk menanggung beban semua kebingungan ini dalam kenyataan — telah dilahap olehku, demon lord of confusion! ”
Demon Lord of Confusion mengibarkan spanduk di sekitarnya sambil tertawa sampai jahitan dimana dia tidak bisa membantu memegangi sisi tubuhnya.
Setelah mendengar seluruh pidato, kepalan Asuka mulai bergetar karena kemarahan yang menjalari dirinya.
...... Untuk mencegah kesalahpahaman, mungkin lebih baik untuk membuat ini jelas sekarang - Asuka dan Sandra tidak memiliki koneksi atau hubungan yang mendalam satu sama lain. Itu hanya tingkat kenalan yang saling menyapa ketika mereka bertemu beberapa kali.
Namun, jika apa yang dikatakan Demon Lord of Confusion itu benar, kesepian yang dirasakan Sandra akan sama seperti yang pernah dimiliki Asuka. Atau bahkan tingkat yang lebih tinggi darinya. Meski begitu, Sandra tidak pernah membiarkan dirinya mempresentasikan sisinya dan telah berdiri di depan yang lain sebagai [floor master].
Itu ketegarannya, kebanggaannya, dan seluruh keberaniannya. Asuka tidak akan pernah bisa memaafkan Raja Iblis di hadapannya yang dengan putus asa tertawa sambil menginjak-injak atribut ini di bawah kaki.
Mengambil kartu giftnya, Asuka melangkah maju
Namun anehnya, Jack menghentikannya dengan tangan kanannya.
“Asuka-san …… Aku mengerti perasaanmu. Tapi untuk ini ... serahkan saja padaku, Jack untuk menghadapinya. ”
Kepala labu ditutupi dengan api kemarahan karena terus berbunyi saat dia meminta Asuka untuk mundur.
"Mendongkrak……"
Asuka juga tahu lebih baik daripada bersikeras saat dia mengambil langkah mundur.
—Itu sangat diketahui bahwa Jack mencintai anak-anak. Seorang iblis yang mencintai anak-anak dan dicintai oleh mereka sebagai balasannya. Tidak perlu dikatakan bahwa orang yang paling marah adalah pria Labu ini.
Mata yang dilubangi bersinar dengan kemarahan yang mendidih dan Jack mengajukan pertanyaan seperti upaya negosiasi terakhir: "Demon Lord of Confusion ...... kau telah menginjak-injak jiwa murni seorang anak. Tidakkah kamu bahkan merasa sedikit menyesal atau ditegur dari hati nuranimu? ”
Berkaitan dengan pertanyaan itu, Demon Lord of Confusion menghapus senyumannya untuk membalas dengan marah:
“Teguran hati nurani? Ha, apa kesalahpahaman besar yang kau miliki di sana! Orang yang memaksa wanita muda ini ke negara ini tidak pernah menjadi 'Great Me'! Tapi orang-orang dari dunia yang membingungkan ini telah memaksanya ke jalan buntu itu! Dan kau masih berani mempertanyakan hati nurani 'Great Me'? Sungguh lelucon yang bagus di sana! ”
Demon Lord of Confusion melempar spanduk dengan karakter “混” di atas pundaknya dan mengubahnya menjadi peralatan pertempuran barunya.
Aksesori emas dan pakaian merah dicelup hitam dan karakter "混" muncul di dada dan punggung.
“The Great Me 'akan selalu mengikuti jalan jahat! raja iblis adalah keberadaan berlawanan dari Hukum dan Ketertiban. Kami adalah cambuk yang lahir di dunia! Oleh karena itu mereka yang dilahirkan sebagai Orang Suci atau Raja Iblis berbeda dari para bajingan Kouryuu dan kentang goreng kecil lainnya! Ini untuk memastikan kemajuan dunia dalam arah yang benar bahwa kejahatan mutlak diperlukan untuk menyeimbangkan timbangan di dunia!The 'Great Me' bangga dengan karakter “混” ini! Menjadi anggota dari orang-orang yang membawa beban sebagai momok dunia, aku menolak untuk melihat menjalani hidupku dengan moto-ku sebagai sesuatu yang memalukan !! ”
Tidak ada yang perlu malu dalam hidupku — itu adalah raungan dari Demon Lord of Confusion. Dia kemudian menatap Asuka dan yang lainnya sambil memancarkan aura api di sekitar dirinya yang mengalir dari Dragon Horns of Sandra.
Saat itulah Asuka menyadari bahwa dia telah meremehkan musuh di depannya.
Musuh ini ...... juga adalah Demon Lord! ]
Hama Shinigami yang bersumpah untuk membalas dendam pada Matahari.
Leticia yang telah didorong ke titik putus asa oleh rekan-rekannya dan terpaksa melakukan pembantaian.
Mirip dengan mereka berdua, mereka semua adalah orang-orang yang telah memahami kejahatan tindakan mereka ketika mereka menyalahgunakan Otoritas mereka untuk menjadi seorang tiran. Mempertaruhkan jiwa mereka dan segala sesuatu dari keberadaan mereka untuk merumuskan Peraturan (Aturan Permainan), memiliki kekuatan untuk memaksa dunia mematuhi aturan dan menjadi Raja untuk menyadarkan orang lain pada realitas yang kejam.
"...... 'Ikuti jalan kejahatan'. Apakah itu keseluruhan dan sumber pencapaian spiritualmu? ”
"Betul. Seorang Raja Iblis harus ditentukan dan tak tergoyahkan dalam keyakinannya. Dan itu akan menjadi Oudou yang aku, Raja Kebingungan akan selalu menjunjung tinggi sampai hari penghakiman. "
Mendengar jawaban itu, status spiritual Jack mulai mengalami perubahan dramatis.
“Kamu telah memaksa tanganku !! Demon Lord of Confusion! Kamu telah melakukannya sebelum panji [Will-O'-Wisp] —sebuah kejahatan paling berdosa yang seharusnya tidak kamu miliki—! ”
Api penyucian dituangkan keluar dari kepala Labu Hollow.
Itu adalah teriakan gelisah yang jauh lebih intens daripada letusan dari gunung berapi yang aktif.
Untuk [Will-O'-Wisp] yang selalu berfungsi pada moto untuk melindungi jiwa muda sebagai organisasi Guardian, Demon Lord ini akan menjadi musuh yang mengharuskan penilaian.
"Bakar setiap tetes kekuatan spiritual untuk sepenuhnya membanjiri Oudou musuh!"
"O 'Demon Lord of Confusion, terima ini dengan semua yang kau miliki! Ini Trialku ...... [Labu Mahkota] - !!! ”
Setelah letusan api penyucian dari Mahkota Labu, itu meledak terpisah.
Fragmen-fragmen itu kemudian berubah menjadi keping-keping berkilau dan bercahaya yang tersebar di berbagai sudut di Corridor of Displays.

<< Nama Game Gift: Jack the Monster >>

· Persyaratan Berpartisipasi ::
· Seseorang yang telah membunuh atau menyakiti seorang anak sebelumnya; :
· Seseorang yang menggunakan anak-anak untuk melakukan perbuatan jahat. :

· Peserta: Demon Lord of Confusion (Diijinkan untuk membunuh siapa saja yang menghalangi Game) :
· Pemimpin Game: Jack the Ripper :

· Kondisi Unggulan ::
Kalahkan Tuan Rumah- [Labu Mahkota];
Mengungkap misteri di balik 'Jack' dengan memahami peristiwa sejarah.

· Kondisi Kekalahan ::
Peserta (Player) dibunuh oleh Pemimpin Game dan karenanya dikalahkan;
Setiap kali bagian dari identitas sejati Pemimpin Game terekspos, Partisipan (Pemimpin Game) akan kehilangan kekuatannya sampai titik kekalahan.

Sumpah: Legalitas dari Persidangan ini dijamin selama itu dilaksanakan pada peserta yang telah memenuhi Persyaratan Yang Berpartisipasi.

"[St. Peter] Stamp "
Ketika Jack menyebarkan potongan-potongan perkamen yang bercahaya, ekspresi semua orang yang hadir terdistorsi dalam kekhawatiran.
"Jack ...... dapat menggunakan [Otoritas Tuan Rumah] ?!"
Kejutan Asuka hanya alami. Untuk [Otoritas Tuan Rumah] yang disebutkan di sini adalah otoritas penegakan yang kuat yang melampaui setiap gift yang diberikan oleh Dewa. Selain itu, itu adalah simbol dari Demon Lord yang memungkinkan permintaan yang tidak masuk akal dari orang lain untuk berpartisipasi dalam Game.
Berdiri di tengah Api Pembakaran yang mengamuk yang mengalir keluar dari kepala Labu, Jack akhirnya mengambil sosok manusia. Jaket kulit merah dan rambut pirang berantakan yang terlihat seperti binatang buas.
Sebuah pisau bernoda darah diadakan di pegangan backhand sementara matanya dipenuhi dengan niat membunuh yang cukup untuk membunuh hanya dengan fokus tatapan.
“…… Ugh!”
Itu bukan lagi Jack yang dia tahu. Ini jelas bukan Labu Gentleman yang sama yang akan memberikan tawa ceria kapanpun dan kemanapun dia pergi.
Tampaknya seperti pembunuh gila seperti yang tercatat di [Geass Roll], tatapannya sangat tajam sehingga mereka akan menembus kedalaman jurang. Bahkan Asuka yang lahir di era Showa telah mendengar nama itu.
"Jack the Ripper" —— Pembunuh berantai di tahun 1888 yang mengejutkan seluruh Inggris.
Tapi tidak ada yang tahu akhir cerita itu kan?
Tidak mungkin itu bisa diketahui.
—Pembunuh gila ini juga telah melakukan kejahatan keji yang sama di masa lalu, atau bahkan pembantaian yang jauh lebih buruk daripada yang disebutkan sebelumnya.Tidak ada yang tahu kebohongannya kepada Orang Suci, dan mendapatkan kesempatan kedua ini dalam hidup.
Dan tidak ada yang tahu apa penyebabnya yang mungkin menghubungkan mereka untuk dipanggil dengan nama yang sama.

"Sudah waktunya untuk 'membunuh ... Mari menari, O' Demon Lord of Confusion—!"

Teriakan Jack dipenuhi dengan kemarahan dan niat membunuh.
Membentuk api berputar dari bawah tumit sepatu bot kulitnya untuk membangun pegas, Jack langsung melompat ke arah dada terbuka Demon Lord of Confusion
Dan menjejalkan pisau bernoda darah ke arah dada Demon Lord of Confusion.

Bagian 2

- [Kouen, Kota Api Cemerlang] Area latihan di depan Istana Third Right Wing.
The [Genome Tree] yang memulai proses transformasi mengeluarkan cahaya menyilaukan terang yang mengelilingi kaki Yō. Ujung alas kaki itu setajam cakar yang menonjol dari binatang buas sementara baju besi yang terwujud tampaknya dihiasi dengan bulu Gryphon.
Dilengkapi dengan peralatan baru yang diciptakan melalui meniru kemampuan Eudemon, Yō mengambil ke langit.
Pukulan yang dia tembakkan ke tempat kosong tiba-tiba menghasilkan semprotan darah.
"……Apa?"
Maxwell menggumamkan terkejut ketika dia muncul di atas kepala Willa. Pemogokan yang dilakukan Yō di tempat kosong telah terkubur dalam di belakang pinggang Maxwell.
Ini berfungsi! )
Serangan yang berhasil mendarat telah melepaskan ketegangan yang telah dirasakan Yōn hingga saat itu.
Di sisi lain, Maxwell menatap Yō dengan bingung karena serangan menyelinap tak terduga yang membuatnya terkejut. Itu seharusnya mustahil bagi siapa pun untuk datang di antara pertarungan Willa dan Maxwell yang bergerak seketika. Tapi pemogokan Yō telah membuat kontak dengan tubuhnya dan mengguncangnya ke inti menyebabkan dia cedera fatal yang belum pernah dia alami sebelumnya.
Maxwell segera mengikuti gerakan Willa untuk melakukan lompatan dimensi lain dan ketika dia muncul di tempat kosong—
“—ini tidak benar.”
Maxwell mencoba mengubah garis pemikirannya karena itu sedikit berbeda dari urutan kejadian. Menindaklanjuti dengan serangan setelah materialisasi yang seharusnya tidak mungkin atau yang seharusnya terjadi -
Karena pada saat yang sama Maxwell muncul dari tempat kosong itu, dia telah diserang oleh serangan dari Yo.
"Willa!"
"Mengerti!"
Mereka berteriak satu sama lain saat mereka mulai menindaklanjuti serangan mereka pada Maxwell. Dengan menggambar seorang staf yang dibuat dengan tangan, Willa menusukkan ujung tajam ke arah perut Maxwell sambil menyalurkan [Ignis Fatuus] dari dalam.
Menggunakan cakar dan pisau dari armor dan sayapnya yang dilengkapi, Yō merobek pakaian dan daging leher Maxwell.
Dipenggal dan terbakar oleh api Azure, jaket berwarna merah dan biru dan organ dalamnya telah dibakar secara instan dan menghilang dengan munculnya tiang api.
Yo memeluk Willa sambil tetap berada di udara, tidak menggerakkan matanya ke tumpukan yang merupakan jenazahnya bahkan untuk sesaat.
-kami menang?
Meskipun dia baru saja menanyakan pertanyaan itu pada dirinya sendiri, dia juga menggelengkan kepalanya untuk menjawabnya sendiri.
"Willa. Ini mungkin hanya diluar perhitungan kami. ”
“Aku setuju …… itu cukup masalah. Aku tidak berharap dia menjadi sekuat itu. ”
Ada sedikit kecemasan dalam suara mereka tetapi ini hanya bisa dimengerti.
Maxwell seharusnya dipenggal dan abunya disebar oleh tiang api yang membakar dirinya. Tapi dia sekarang berdiri di dalam tiang api dengan santai ketika kepala yang terbakar dan bagian lain tubuhnya mulai menempel kembali.
"Menurut apa yang orang lain katakan, aku pikir dia seharusnya rentan terhadap serangan fisik dan dikalahkan dengan cara itu ...... tapi jika itu langkah terakhir kita tidak efektif, tidak ada cara bagi kita untuk mengalahkannya pada saat ini . "
“Mhm. Sakit kepala. Ini benar-benar masalah yang menyebabkan sakit kepala. ”
Mereka berdua sangat tenang di luar karena kepribadian mereka tetapi secara internal, mereka sangat cemas.
Jika itu adalah kasus metode khusus untuk mengalahkannya seperti metode pembantaian Dewa, mereka tidak memahami topik untuk mengekspos sumber spiritual Maxwell. Apakah mereka berdua cukup untuk menahannya dengan senjata mereka saat ini juga masalah lain.
Melanjutkan pertarungan dengan cara ini hanya akan menjadi perjuangan yang berat yang secara bertahap akan menjadi lebih buruk bagi mereka dan hanya ketika kecemasan mulai menguasai hati mereka ...
Sosok Maxwell menghilang.
"Nu, aku tidak akan membiarkanmu berhasil!"
Yō melemparkan Willa ke udara sambil menendang tangan kanan Maxwell yang menyerang dari bawah. Menggunakan angin puyuh yang berkilau untuk meniadakan badai salju yang dilepaskan oleh tangan kiri Maxwell, Yō terbang lebih tinggi ke udara untuk menjauh darinya.
“Willa! Retret taktis untuk saat ini! Bawa aku bersama dengan teleportasimu! "
"Itu, itu tidak bisa dilakukan."
"Hah ?!"
"Jika aku ingin membawa orang yang hidup bersamaku dalam lompatan dimensi, kau akan mati jika aku menutup pintu."
Yō terdiam di jawaban itu.
Dia tidak berharap untuk mengetahui fakta itu hanya pada saat yang penting ini. Tidak memiliki rencana lain, Yō hanya bisa menghindari serangan terus menerus, yang datang dari Maxwell yang merantai lompatan dimensionalnya, sambil memikirkan strategi pertempuran lainnya.
Di sisi lain, Maxwell sudah mulai mengerti melalui gift yang Yo gunakan untuk terus menghindar dari serangannya.
Gadis kecil ini bisa dengan sempurna menghadapi lompatan dimensiku dan mempertahankan pertempuran bertahan. Ini ...... Begitu. Ini gift yang sama dengan orang itu! )
Itu adalah sesuatu yang terjadi tiga tahun lalu ketika Maxwell dengan senang hati muncul di hadapan Willa untuk menjemputnya, tetapi pria itu telah menggunakan kekuatan yang sama untuk mendorongnya ke tempat yang sempit.
Maxwell telah penuh percaya diri ketika dia memasuki Little Garden tetapi telah dikalahkan oleh kekuatan yang nyata dan luar biasa dari pria itu, dia hanya bisa melarikan diri saat itu.
“Sebelumnya, itu adalah kemunduran taktis setelah dihadapkan dengan kekuatan yang belum diketahui ....... Hoho, tapi aku sekarang sudah menebak cara kerjanya.Kali ini, aku akan memastikan untuk melihat cara kerja gift ini sepenuhnya! ”
Tampak seperti upaya untuk menempatkan jarak di antara mereka, ia melakukan lompatan dimensi ke belakang di mana ia menghilangkan emisi api dan salju yang tak ada habisnya dari tangannya. Untuk Demon Maxwell yang mengendalikan panas, api dan salju jauh dari kekuatan aslinya.
Mengompresi dan mengekstraksi panas untuk menggunakannya sebagai energi. Itu adalah semacam ide yang membuat pondasi keberadaan 'Maxwell Demon'.
“Dengan hanya aku sendiri, aku tidak sekuat Demon Lord; maka untuk mengisi kelemahanku itu, aku sudah memiliki seseorang yang membuat benda ini untukku— Summon, Coppelia Sister! ”
* Pak * Dengan jepretan jari-jarinya, berbentuk spiral [Astral Gate] terbuka.
Sama seperti pemanggilan dengan para Titan, lapangan latihan dibanjiri dengan pusaran panas dan hujan ganas sementara banyak boneka mirip gadis muncul di tengah-tengah badai untuk mengelilingi Yō dan Willa.
Boneka-boneka, yang dimodelkan setelah wanita sementara memiliki pupil transparan dan rambut putih platinum, terus-menerus dipanggil ke tempat latihan.
Meskipun mereka berbaris rapi, gerakan mereka dipamerkan banyak ketangkasan dan sepertinya bukan milik boneka saat mereka mengangkat keliman rok mereka dalam suatu lengkungan. Meskipun mata mereka tidak bernyawa, kulit boneka-boneka itu memerah dan tampaknya memiliki panas darah yang mengalir di dalam mereka.
“Co… ..Coppelia ……”
“Penampilan mereka cukup menarik bukan? Ini adalah hasil dari [Third Perpetual Motion Machine] yang disegel oleh seseorang tiga tahun lalu. Merasa itu sia-sia untuk dibiarkan begitu saja, aku telah mendapatkan orang lain untuk membantu memproduksi massal mereka. Meskipun mereka masih dalam tahap prototipe, mereka masih merupakan bahan percobaan yang berharga - jadi mari kita lakukan ini dan memiliki tarian, [Coppelia Sister]! ”
Maxwell memberikan perintahnya.
Boneka-boneka berambut putih platinum yang dipanggil bergegas menuju Yō dan Willa dalam gelombang saat mereka melambaikan pedang mereka yang tampak jahat sambil melangkah ringan dalam tarian seperti gerak kaki sementara berbagai pisau yang tersembunyi di tubuh mereka berkedip dalam suksesi.
Sambil menghindari pisau yang tersembunyi di antara kuku jari tangan, pergelangan tangan, siku dan keliman rok mereka, Yō juga meluncurkan tendangannya sendiri pada mereka yang dengan mudah menghancurkan boneka dengan kekuatan yang ditingkatkan dari gen kolektif Eudemon.
Secara individu, mereka tidak kuat, tetapi jumlah mereka sangat bagus! )
Dan bagian terburuknya adalah gerakan mereka yang luwes dan cepat.
Willa terlibat dalam taktik gerilya teleportasi, tetapi jarak dekat tidak pernah menjadi keahliannya dan gerakan menghindarnya canggung dengan kurangnya latihan. Itu hanya tindakan feminin melompat kembali panik sambil melepaskan segelintir api Azure sebagai pembalasan.
Meski begitu, mereka berdua nyaris tidak bisa memenuhi serangan boneka-boneka itu. Meskipun mereka kalah jumlah, perbedaan antara kekuatan mereka sangat berbeda. Willa dan Yo akan terus-menerus menghancurkan boneka-boneka dengan senjata api Azure dan angin berkilau masing-masing.
Namun, tingkat pemanggilan jelas jauh lebih cepat daripada tingkat kehancuran mereka.
Pada saat mereka mengambil untuk menghancurkan dua puluh boneka, tiga puluh lagi sudah dipanggil.
"Kami akan kewalahan dengan angka jika ini terus berlanjut ... Willa!"
"Apa, Apa?"
“Aku akan menjadi umpan! Gunakan waktu ini untuk menggunakan kekuatan terbesarmu untuk meledakkan tempat latihan ini, oke? ”
Strategi pertarungan yang berani menyebabkan Willa melebarkan matanya.
Para prajurit yang bertempur di sekitarnya juga berseru, "Apa yang kamu katakan ?!", "Jangan Lelah!" Dan "Oi! Lelucon macam apa itu ?! ”, saat mereka menumpuk komentar ketidaksenangan satu sama lain sebagai protes.Namun, mereka semua diabaikan oleh keduanya.
Willa mengerti bahwa Yo memiliki armor lamelar kulit 'Fire Rat' untuk melindungi dirinya sendiri. Menyadari bahwa ini adalah strategi yang telah mempertimbangkan sistem pertahanan cadangan, Willa mengangguk setuju.
“…… Sepuluh detik ... Tidak. Beri aku waktu lima detik untuk dipersiapkan! ”
"Mengerti!"
The [Genome Tree] bersinar menyilaukan saat membangun lebih banyak bilah daya tahan yang lebih tinggi. Kelincahan reaksi Yō saat dia menyerang sebagian besar boneka juga meningkat.
Menggunakan dinding angin yang berkilauan untuk membelokkan boneka yang menerjang dari semua arah, sementara secara efektif memotong-motong mereka yang berhasil melewati pertahanan. Dia kemudian memprioritaskan untuk menghancurkan boneka yang dipanggil paling dekat dengannya tanpa membiarkan mereka melakukan satu gerakan.
Baik itu dari atas atau bawah, kiri atau kanan dan semua sudut arah di samping lompatan dimensi yang dapat dirantai, Yō melepaskan bilahnya untuk merobohkan musuh-musuhnya tanpa titik buta dalam jangkauannya.
Ini seperti yang aku pikirkan! Waktu reaksi ini tidak bisa menjadi hasil dari merespon dengan panca indra! Dia jelas ...... tahu apa yang akan terjadi di detik berikutnya! )
Maxwell yang mengawasi pertempuran dari atas sudah melihat melalui gift yang dia pegang. Dalam situasi di mana semua lawannya mengelilinginya, bergerak sebagai tanggapan terhadap informasi yang diterima dari panca indra akan jauh lebih restriktif.
Aku takut bahwa gift yang dia gunakan mungkin benar-benar kekuatan firasat! Dan itu harus menjadi tipe casting kontinyu yang dapat digunakan dalam radius terbatas! Untuk serangan menyelinap dari belakang untuk diperhatikan, itu menunjukkan bahwa dia menggunakan indranya dan mendengar untuk mendapatkan informasi beberapa detik sebelumnya! )
Lalu, berapa kali dia bisa membuangnya dalam rantai? Berapa detik akan menjadi batas firasatnya?
Untuk menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan itu, Maxwell memanggil lima puluh boneka lagi.
Dalam lima detik sebelum Willa memulai pemanggilan skala besar [Ignis Fatuus], - pada detik ketiga, peralatan di kaki Yō ditukar dengan armor berkilau dari Pegasus.
"Yaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa—!"
Yō mengaum dengan sekuat tenaga saat dia menggunakan kekuatannya untuk melepaskan angin puyuh yang sangat berkilau. Angin puyuh yang diperkuat berkilau menjadi dinding besi yang melindungi mereka berdua dari serangan yang datang dari segala arah.
Tetapi memahami dasar tindakan itu, Maxwell mulai tersenyum.
Aku sudah melihat triknya! Tiga detik — Itu batasnya! )
The [Coppelia Sisters] yang dia telah investasikan sebagai pasukan tempur telah mencapai seratus dua puluh dua.
Tetapi dengan pengorbanan itu, Maxwell mampu sepenuhnya memahami kemampuan Yō. Raja iblis muda ini yang telah dipermalukan tiga tahun yang lalu sekarang telah belajar untuk menjadi rendah hati dan tenang ketika menganalisis kemampuan musuh.
Pada saat ketika [Ignis Fatuus] dari pemanggilan Willa berakhir, aku bisa memanggil dua kali jumlah pasukan tempur. Dan ketika itu menjadi kebingungan di medan perang, aku akan menyingkirkan gadis itu ketika dia mencapai batas waktunya. Jadi pergilah, panggil [Ignis Fatuus]! O'Bride dari Azure Flames! )
Setelah dengan teliti memaparkan faktor-faktor untuk pengaturan panggungnya, Maxwell menanggalkan jasnya sementara membiarkan dirinya sendiri mabuk dalam pikiran kemenangan.
Willa mengangkat staf tangannya yang dibuat tinggi ketika dia membuka portal.
"Summon, [Ignis Fatuus] -!"
Angin Azure muncul di atas tanah.
Panas yang membakar menyebabkan suhu di wilayah itu menjadi roket langit dan membakar semua [Coppelia Sisters], yang mengelilingi Yō dan Willa, menjadi renyah ketika melesat ke langit. Selama waktu ini, Maxwell mengambil [Geass Roll] yang bersinar dengan cahaya gelap sebagai persiapan untuk langkah selanjutnya.
Willa ...... akhirnya aku bisa membuatmu bergabung dengan Permainan gift pasangan! )
Tak lama setelah itu, kobaran api telah berkurang intensitasnya dan permukaan hitam pekat dari Lapangan Latihan mulai terlihat.
Ketika panas naik dari tanah, kelembapan dari tanah yang menguap membuatnya sulit untuk membuat angka apa pun di dalam uap, mengaburkan keduanya dari pandangan.
Maxwell memiliki wajah penuh gentar dan bahagia saat mengamati adegan itu.
Tapi tidak peduli berapa lama dia menunggu, kedua sosok itu tidak pernah muncul di lapangan.
"...... Willa?"
Mulut Maxwell ternganga karena dia melihat ke bawah pada Grounds Praktek.
Setelah uap menguap, orang yang dicintainya tidak muncul.
Lengannya menggantung dengan tak bergetar saat dia berdiri di udara dalam keadaan linglung.
Maxwell saat ini penuh dengan celah untuk dieksploitasi dan ini bukan ekspresi metaforis. Bahkan para prajurit akan mampu memenggalnya dalam keadaan saat ini.
Dari mabuk sampai keadaan linglung, dan mendapatkan kembali kekuatannya sekali lagi, Maxwell menghancurkan [Geass Roll] di tangannya.

“Willa …… Aaaaaaaah, WILLA! Willa, Willa, Willaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhh!UUuuAAAAAAAAAAA leeeaaaaaaaaaaa!URIRAAAAAAAAAAAAAAAaaaaaa! Ke mana saja kamu pergiiiiiiiiiiiiiii! ”

Setelah tiga tahun merenung, [Geass Roll] bahwa dia telah menyuntikkan semua perasaan cintanya telah benar-benar diabaikan. Menggunakan kedua tangannya untuk meraih rambutnya karena frustrasi, Maxwell memberikan raungan yang tidak duniawi.
Gema gemuruh terus bergema di Istana selama tiga menit penuh.
Tiba-tiba menghentikan teriakan dan kembali ke ketenangan dirinya, Maxwell dengan tenang mengangkat bahunya.
“—Ma, hal semacam ini juga mungkin. aku kira aku hanya akan mendengarkan instruksi berikutnya dari "Tactician (pembuat Game)" - sama. Hoho, dia pengantin yang pemalu. ”
Maxwell Demon Lord melempar jaketnya ke pundaknya dan menghilang.
Di sisi lain, Yō dan Willa telah terbang ke blind spot musuh mereka, bersembunyi di Forth Right Wing of the Palace.Setelah Yō, yang mengenakan baju besi kulit 'Fire Rat', telah mengkonfirmasi hilangnya kehadiran Maxwell, dia kemudian menghela nafas lega.


“Sudah berakhir sekarang. Ayo, tidak apa-apa sekarang, Willa. ”
“…… Mengendus, Uu .....”
Willa mulai terisak-isak dalam pelukan tangan Yo.
Agak terganggu oleh pergantian peristiwa, Yo membelai kepala Willa sambil berpikir dalam kekaguman 'Uwa ~ Meskipun dia jelas mungil dalam ukuran, rak besarnya benar-benar mengejutkan', sambil merasa disembuhkan oleh sensasi dari payudara yang cukup besar itu.
"Mengendus ... Uu ... Itu benar-benar menakutkan, sangat menjijikkan!"
“Mhm, ya. Itu sangat menjijikkan. ”
Meskipun Yō belum pernah menjadi target penguntit, dia mampu berempati dengan tingkat jijik itu. Itu secara fisiologis tidak bisa diterima.
“kita juga harus beristirahat dan berkumpul kembali.Apalagi, sepertinya dia tidak tertarik pada apapun yang tidak menyangkut Willa. Jadi terima kasih atas kerja kerasmu, mari kita istirahat sebentar untuk sekarang. ”
"Mhm Yō ...... Terima kasih."
Willa mengeringkan air matanya saat dia duduk.
Meskipun itu tidak bisa disebut kemenangan, itu masih sukses mengulur-ulur Demon Lord.
Berkaitan dengan pencapaian itu, Yō percaya diri.
Saat ini aku sekarang bisa bertarung ketika dicocokkan dengan Demon Lord. aku tidak lagi menjadi beban dalam pertempuran. ]
—Tapi, kali ini saja sudah membuatnya kelelahan. Jika dia terus bertarung dalam kondisi ini, dia hanya bisa melihat kekalahan yang akan terjadi untuk dirinya sendiri.
Menggambar Kartu Hadiahnya, Yō mewujudkan ranting Pohon Air untuk mengisi kembali cairan tubuhnya saat dia membuat persiapan untuk pertempuran berikutnya.

Bagian 3

- [Kouen, Kota Api Cemerlang], [Tablet Lautan Bintang], Corridor of Displays.
Setelah merobek topeng Labu, dia yang berubah menjadi [Jack the Ripper] telah sangat menancapkan belati ke dada Demon Lord of Confusion. Tubuh Sandra kemudian ternoda oleh darahnya. Saat ini, dia bukan lagi Jack si badut tetapi pembunuh berdarah dingin. Karena tidak ada cara untuk menyelamatkannya, dia tidak akan menunjukkan belas kasihan bahkan jika lawannya akan menggunakan tubuh Sandra.
Belati Jack menusuk ke dada Sandra—
“—Jangan meremehkan yang lain, kamu pemula !!”
Tiba-tiba merasa ada yang tidak beres, Jack dengan cepat mundur kembali ke tempat sebelumnya.
Meskipun masih belum dikonfirmasi tentang apa yang baru saja terjadi, Demon Lord of Confusion pasti telah menggunakan mantra tertentu. Dan bukti itu terbukti ketika gulungan gulungan “一事无成” terbentang di tangan Demon Lord of Confusion.
Tidak meragukan kemahirannya dalam merasakan serangan pembunuh, Jack yakin dia telah menghindari teknik musuh.
Tapi, itu bukan gift untuk menyerang! )
Mengkonfirmasi bahwa tubuhnya baik-baik saja, Jack meluncurkan serangan kedua tanpa sedikit pun keraguan.The Demon Lord of Confusion harus membungkuk tubuh bagian atasnya mundur untuk menghindari belati Jack.
Sialan! Orang ini cepat! )
Kecepatan itu jauh melebihi standar normal. Ketangkasan Jack's Hissatsu waza bahkan mampu mengejutkan Demon Lord of Confusion yang telah mampu membuat Izayoi berlari untuk uangnya.
Dihadapkan dengan musuh kuat yang keluar dari perhitungannya, Demon Lord of Confusion memiringkan sudut bibir imutnya menjadi senyum:
“Kamu sendiri cukup bagus! Untuk benar-benar mendapatkan [Otoritas Tuan Rumah] yang telah ditandatangani oleh Orang Suci Agung ?! Wah, aku benar-benar tidak mengharapkan identitas asli di balik [Jack the Ripper] menjadi seorang algojo! ”
"Iya nih. Betul. Dan kau, penjahat yang snookered dan melahap muda, akan menemui ajalmu! Di sini sekarang!"
Belati berlumuran darah itu dilalap api saat itu membuat gerakan pemotongan untuk membuat irisan menyapu sepanjang bidang vertikal memanjang untuk memotong puncak menara yang Demon Lord of Confusion telah berdiri di garis diperpanjang. Jika serangan itu mendarat, tidak diragukan lagi akan menyebabkan luka yang fatal.
Tch! ... ..Memperkuat [Otoritas Tuan Rumah Tuan] sendiri melalui pengungkapan sumber spiritual ?! )
Sebuah Permainan gift yang diadakan dalam format duel yang menjatuhkan hukuman kepada seorang pendosa tertentu —— Demon Lord of Confusion telah menyimpulkan bahwa untuk menjadi kasusnya.

—Meskipun [Otoritas Tuan Rumah] terkenal karena hubungannya dengan para Raja iblis, hanya beberapa yang akan tahu bahwa dasar dari keberadaannya sebenarnya adalah kebalikannya.
Pengadilan untuk menghukum para penjahat;
Percobaan untuk membuktikan Kesetiaan seseorang pada sebuah keyakinan;
Sidang untuk menyambut Perubahan evolusioner baru.
Otoritas yang kuat yang dibuat untuk menganugerahkan Ujian dengan niat baik ini - mengatakan bahwa sifat alami dari [Otoritas Tuan Tuan Rumah] tidak akan jauh sama sekali.
Karena jaminan dari Dewa dan atau Agama bahwa Permainan mematuhi aturan dan memiliki tujuan yang bermaksud baik, Jack dapat terhindar dari pencitraan sebagai Raja iblis.
Namun, dalam kasus Jack menjadi tuan rumah Game karena keinginannya yang egois dan bukan untuk tujuan menghakimi orang yang berdosa, dia akan segera dicap dengan tanda Demon Lord dan diburu oleh agama yang meyakinkannya. tingkah laku yang baik.

Tapi, itu tidak semua! Orang itu sebenarnya mampu menginduksi skala kecil [Paradigm Shift], yang menunjukkan bahwa sumber spiritualnya jelas bukan yang lemah atau normal! )
Misteri seputar identitas Pemimpin Game telah digunakan sebagai inti dari Game dan secara bersamaan memiliki aturan untuk memperkuat kekuatan Jack.
Kopling ketangkasan tinggi dari pegas api dan belati itu membuat pasangan berbahaya karena memungkinkan Jack untuk secara instan melakukan perjalanan hingga dua kali kecepatan yang mampu oleh Demon Lord of Confusion.
Meski begitu, Demon Lord of Confusion tertawa santai.
"Ini menarik……!! Sudah beberapa ratus tahun sejak aku diterima dengan hangat oleh Game Manusia! Ah, aah, ayo menari! Ayo menari bersama! Tapi ketika tirai jatuh, itu akan cukup untuk hanya memiliki 'Great Me' di atas panggung! ”
Menanggapi Sandra, Dragon Horn memancarkan cahaya. Mengangkat tangan kanannya di atas kepalanya, Demon Lord of Confusion menciptakan banyak seratus bola api besar di langit.
Meskipun Sandra masih muda, dia pasti tidak mendorong.Tubuhnya mewarisi darah paling murni dari garis darah dari Kelas Terkuat. Hanya semata-mata pada senjata, kekuatannya adalah salah satu dari beberapa bagian atas di Wilayah Lima Digit dan sekarang dimiliki oleh Demon Lord yang tua dan berpengalaman.
Membawa untuk menanggung ratusan bola api yang menggantung dan hampir menutupi langit yang suram, Demon Lord of Confusion mengaum:
"Bersalju! Graiya! Bawa mereka! ”
「GEYAAAAAaaa !!!」
Jack yang telah mengejar Demon Lord of Confusion buru-buru berbalik untuk melihat ke belakangnya saat Graiya meluncur di udara untuk datang dari belakang.
Graiya, dengan perutnya diterangi dengan nyala api yang disimpan, dan Demon Lord of Confusion meluncurkan serangan menjepit pada Jack sebagai satu.
Melihat ini, Asuka menggenggam kendali saat dia meneriaki perintahnya.
“Alma, lindungi Jack!”
Alma, yang berubah menjadi petir, tiba di bawah Jack sebelum bertransformasi sekali lagi menjadi benteng berbaju besi, dan meskipun sinar panas Graiya dan ratusan bola api besar menghujani, benteng kokoh yang dibangun oleh Almathea melanjutkan untuk melindungi Asuka dan Jack tanpa melotot.
Terlindungi di dalam benteng Adamantium, Asuka menatap Jack humanoid sambil bergumam dengan nada ragu dan bingung.
"Apakah ini ... bentuk yang benar dari Jack?"
"……Betul. Asuka-san, bentuk ini yang bersimbah darah adalah wujud asliku. ”
Pisau belati direndam dalam darah segar.
Jaket kulit merah terang yang digunakan untuk menyembunyikan jejak darah.
Rambut berantakan dan tatapan yang tampaknya mengalir dengan niat membunuh seorang Shinigami.
Semua karakteristik itu secara efektif menciptakan atmosfer yang unik bagi seorang pembunuh berantai.
“Ada kelanjutan dari legenda Jack the Pumpkin. Penjahat bernoda darah yang telah diberikan kehidupan kedua dan iblis muda yang menyelamatkannya — nasib kedua orang ini seharusnya dihilangkan dan dihapus ...... tapi seorang yang baik dan murah hati memberiku kesempatan kedua untuk mengubah caraku . "
Tugas Jack adalah melindungi yang muda dan mencari dan menyelamatkan jiwa-jiwa yang lahir dari kematian yang tidak wajar. Setelah mengatur hatinya untuk membalikkan daun baru, Jack memainkan peran badut Labu dan menjadi tokoh utama untuk Halloween.
Dan begitulah cara Jack, yang namanya identik dengan teror dan monster, telah membawa asosiasi ke badut untuk hidup.
“…… Tapi kamu tahu… Orang yang kita ingin buat aliansi adalah Jack the Gentleman dan jelas bukan seorang pembunuh. Apakah aku benar, Jack? ”
"Iya nih. aku tahu itu. Untuk menyembunyikan identitasku sampai sekarang, aku menawarkan permintaan maafku yang terdalam. ”
"Betul. Kemudian setelah ini, kau sebaiknya memastikan untuk mengubah kembali ke kepala Labu itu. Kalau tidak, Lily dan yang lainnya dari kelompok anak-anak senior akan takut padamu. ”
Memberikan senyum yang sepertinya mekar di wajahnya seperti hari biasa, Asuka mengangkat Kartu Hadiahnya.
Jack bingung dan tidak bisa mengatakan apa-apa.
Bahkan setelah mengetahui masa lalu dari yang lain, itu tidak akan mengubah fakta bahwa mereka bertarung sebagai kawan seperjuangan. Dan itu adalah kata-kata yang diucapkan oleh tatapan jujur ​​dari Asuka.
“…… Yahoho. Mhm. Tentu saja. Jika aku menggunakan tampilan ini untuk mengatakan 'Trick or Treat', anak-anak pasti akan takut sampai hampir menangis. Kurasa aku harus menghindarkan diriku dari situasi itu. ”
"Betul. Kepala labu benar-benar terlihat banyak kali lebih baik daripadamu saat ini. ”
Yahoho, Jack tertawa, nada yang jauh lebih dalam dari biasanya.
Dia juga tampak sedikit pemalu dan jelas bukan ilusi.
“Oke …… Sekarang giliran kita untuk melakukan ini, Alma! Mari kita mengalahkan penjahat kecil yang kasar itu! ”
{"Mengerti. Tuanku."}
Almathea kembali dari bentuk bentengnya ke bentuk kambing gunungnya sementara Asuka mengambil empat orbital Gemstone dari Kartu giftnya yang kemudian dia gunakan untuk menyuntik dengan Pidatonya.
'' Melayang seperti Awan, Mandi seperti badai pasir, dan Mengamuk liar seperti guntur—
O'Mountain Goat yang berlari di langit, aku memohon kepadamu untuk berubah menjadi benteng tanpa bentuk untuk memberi keadilan pada musuhmu. '
—Pergi, Almathea! "
Kata-kata Asuka telah menyebabkan bola-bola batu permata memiliki mock Divinity yang berada di dalamnya.
Pengabulan Allahnya (Pidato) adalah gift yang menguatkan tetapi jika itu digunakan dalam bentuknya yang sekarang, mereka akan hancur seketika; karenanya, empat bola batu permata ini diberikan kepada Almathea untuk menghancurkan gigi-giginya, di mana mereka akan diserap sebagai Hadiah.
Dalam sekejap, status spiritual Almathea mulai membengkak sangat besar.
Asuka-san ...... Akhirnya dia akan menggunakannya. )
Almathea, yang baru saja menelan keempat Mock Divinity, mulai melepaskan percikan listrik yang membara di sepanjang tubuh wolnya dan dia memberi suara keras di bawahnya. Tubuh Besi juga mulai meleleh dari panas dan secara bertahap berubah menjadi cairan yang tampak seperti Merkurius.
Almathea — Identitas aslinya adalah Dewi Panen yang mengasuh Dewa utama mitologi Yunani. Tanduknya mampu memberkati tanah subur dan menghasilkan banyak buah untuk panen, dan kulit sapunya ditutupi oleh lapisan Adamantium; karenanya, dia mampu menjadi Perisai Terkuat dari Dewa Yunani yang dapat bertahan dari serangan apapun— [Shield of Aegis]
Jack telah menggunakan kombinasi Adamantium pada Almathea untuk menciptakan tiruan [Aegis Shield]. Tetapi metode untuk mengaktifkan Perisai ini akan membutuhkan gift yang tak tergantikan. Dan itu akan menjadi Keilahian dari Surga.
Seperti awan, hujan es dan guntur yang melindungi tuannya untuk memberi keadilan pada musuh.
[Shield of Aegis] masih merupakan simbol kekuatan untuk Zeus, Dewa langit.
Untuk menutupi kekurangan itu, Asuka-san telah menggunakan metode menyuntikkan Mock Divinity ke dalam empat bola yang akan diberikan kepada Almathea. Dan jika ini berhasil ...... )
Setelah mantan Divinity-nya kembali padanya, Almathea memberikannya dengan keras.
Sambil menginjak-injak kukunya yang berlari dengan sejumlah energi yang mengalir di seluruh tubuhnya, dia menunggu perintah dari tuannya.
{"Tolong beri perintah selanjutnya, tuanku."}
“Perintah sudah diberikan. Sama seperti awan yang mengambang di langit, hujan es yang menghujani tanah dan guntur yang menyerang garpu bercabang — Almathea! ”
Suara ledakan datang tak lama ketika udara di sekitarnya mengalami ekspansi panas yang cepat.
Setelah ledakan, darah segar juga menyembur keluar dari dada Graiya.
Almathea yang telah pindah dengan ledakan sonik telah menembus dada Graiya seperti anak panah. Kecepatan itu benar-benar tidak sebanding dengan sebelumnya dan bisa dikatakan sebagai lambang dari serangan cepat kilat yang dipicu saat melanda targetnya.
“Gu, uh— !!”
Saat Graiya terjungkal mundur dari momentum tanduk yang menembus dada kanannya, kedua binatang itu jatuh dalam garis lurus untuk menabrak struktur di dalam Koridor Displays dan sampai ke Distrik Komersial, menyebabkan mereka runtuh di sepanjang jalan. .
Namun, kesempatan ini tidak dibiarkan oleh Demon Lord of Confusion karena ia segera meluncurkan bola api ke arah Asuka yang berdiri tanpa pelindung yang biasa.
"Kamu penuh dengan celah, ojou-chan!"
“Ara, pertahanan seorang gadis benar-benar kuat, tahu?”
- * Hing Ling * Suara seruling yang tiba-tiba muncul di tangan Asuka entah dari mana bergetar di udara. Mungkin itu adalah versi seruling yang disesuaikan untuk gerakan sederhana pergelangan tangan yang sudah bisa menghasilkan suara dari seruling.
Tapi masalahnya bukan dengan gerakan itu.
Terlihat telah mendengar suara ini, Almathea telah melakukan perjalanan dengan kecepatan cahaya untuk melindungi Asuka.
Guh, itu cepat! )
Turun seperti hujan tembakan hamburan, dia telah berubah menjadi Iron Wall pertahanan. Adapun Graiya, yang baru saja disingkirkan bersamanya beberapa saat sebelumnya, dia masih berlutut di atas reruntuhan saat dia mencengkeram bagian kanan dadanya untuk menghentikan aliran darah. Ini benar-benar kecepatan yang luar biasa.
Tch! Gadis ini juga memiliki beberapa trik yang bermasalah juga ya ......? )
Demon Lord of Confusion memiliki kilatan licik di matanya, yang benar-benar tak terbayangkan berasal dari seorang gadis muda, saat dia menilai situasinya.
Meskipun Jack dikatakan sebagai orang Digit Keenam, dia memiliki [Otoritas Tuan Rumah] dan selain itu Asuka yang mengendalikan The Fortress — Almathea. Graiya juga telah terluka parah dan musuh masih menahan serangan tersembunyi mereka.
Situasinya pasti suram.
Dia mengangkat bahu. “Meskipun itu sangat disayangkan, tapi kurasa sudah waktunya. FuFu, saatnya bagi kita untuk mengambil daun kita. ”
“…… Apa kamu mencoba lari? Selama [Otoritas Tuan Rumah]ku masih diaktifkan, kau tidak akan pernah bisa keluar dari [Kota Kouen]. "
Jack mengangkat belati sambil menurunkan pinggulnya menjadi berjongkok.
Tapi Demon Lord of Confusion hanya tersenyum dengan santai ketika dia mengambil gulungan gulungan lain 
"Apa masalahnya ?! Hanya bagi kita untuk berkumpul kembali sedikit. Nah, selama waktu itu, kamu hanya harus puas bermain dengan para Titan! ”
Dia membuka gulungan itu dan beberapa karakter Tionghoa melayang dari permukaan.
虚度 光阴 —Kutipan yang menghentikan rasa waktu dalam radius kastor.
Sampai titik di mana visi mereka mulai menjadi monokrom, Asuka dan Jack mampu memahami situasi tetapi itu hanya sampai titik itu untuk sosok Demon Lord of Confusion tiba-tiba menghilang di depan mata mereka.
"Kamu pasti bercanda? Dia benar-benar menghilang! "
{"Meskipun hanya sebentar, aku yakin bahwa karakter 虚度 光阴 telah muncul. aku berspekulasi bahwa ini harus menjadi kutukan yang mengendalikan rasa waktu. Dan selama dia memiliki kartu di tangannya, kita tidak akan bisa menangkapnya ”}
“Tapi aku sudah mengaktifkan [Otoritas Tuan Rumah] kepadanya. Jika dia berusaha melarikan diri dari kota— “
Saat itu, suara sesuatu yang runtuh dari bagian dinding luar kota bergema keras.
Pasukan yang ditempatkan di sepanjang tembok Kota pasti telah dilanggar.
Asuka dan Jack menggertakkan gigi frustrasi karena mereka menilai langkah selanjutnya yang harus mereka ambil.
"Ayo pergi. Jika para Demonified Titans akan berawa di Kota akan sia-sia bahkan jika kita memenangkan Game. ”
{"Betul. Tapi yang membuatku khawatir adalah Smith Jack. Jika dia terus bertempur, dia juga akan menjadi korban kutukan kelelahan dan kehilangan kekuatannya kan? ”}
“Oh, Oh ini …… Bukan apa-apa, jangan khawatir! Karena banyak alasan, kutukan ini tidak akan berpengaruh padaku! ”
{"Hm? Oh, begitu? Kemudian mari kita bertindak sebelum terlambat. ”}
Asuka menunggangi Almathea, yang telah kembali ke bentuk kambing gunungnya, saat mereka bergegas ke Dinding Luar yang dilanggar.

Tetapi pada saat ini, mereka seharusnya memperhatikan.
Tanduk Naga Naga Lautan Bintang yang Sandra bawa tidak sekalipun, telah digunakan oleh Demon Lord of Confusion.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5