Ultimate Antihero v2c2

Bagian 1

Seorang utusan dari dunia iblis.
Kunjungan Elfiena yang memperkenalkan dirinya sebagai Ratu dari ras peri.
Pemberitahuan itu segera mencapai pemerintah Jepang yang mengatur ruang lingkup kehidupan Tokyo dengan gelombang kejut sepanjang itu seperti kilat.
Perdana Menteri Kinugasa Yoshinori yang terus mengangkut negara sekarat ini selama ini sejak <Walpurgis Night>, segera mengeluarkan perintah pembungkaman sehubungan dengan situasi ini, dan kemudian, melalui Onjouji Kai dia memberikan instruksi kepada 101 st trainee peleton sehingga mereka memimpin Elfiena ke New Tokyo Sorcery Academy tanpa berhubungan dengan siapa pun.
Dan kemudian, bahkan tidak satu jam pun sejak itu, Kinugasa sendiri bergegas ke Akademi New Tokyo Sorcery.
Orang-orang yang menyambut Kinugasa, yang melompat keluar dari kendaraan resminya seolah-olah meninggalkan kendaraan yang jatuh, dua orang, Onjouji Kai dan Kamishiro Homura.
“Sungguh kedatangan yang panik. Itu membuat setelan yang kau sesuaikan menjadi kacau. ”
“Ha, haha, aku benar-benar panik di sini. ... Setelah semua ini bukan dewa jahat, tetapi untuk iblis dari semua hal yang akan datang mengusulkan negosiasi politik, ini adalah pertama kalinya di dunia. ”
Itu adalah sesuatu yang benar-benar disalahpahami di seluruh dunia, tetapi dewa jahat dan iblis berbeda satu sama lain.
Kedua penampilan buruk mereka yang melampaui pemahaman manusia memiliki banyak kesamaan, tetapi jika keberadaan dewa jahat digambarkan dalam bahasa Jepang, kata yang paling tepat adalah [ruang alien].
Mereka telah hidup di dunia ini jauh sebelum manusia, keberadaan yang berkuasa atas pesawat ini, meskipun keberadaan mereka sendiri bukan dari bumi, sebagian besar dari mereka berasal dari salah satu ujung galaksi.
Oleh karena itu, tidak peduli betapa mengerikannya mereka, tetapi sampai akhir mereka masih ada di dunia ini .
Namun, iblis berbeda.
Mereka adalah penjajah yang datang melewati dimensi dari dimensi alternatif yang disatukan yang disebut dunia iblis, asal mereka bukan dari dunia ini.
Dengan kata lain, mereka melihat dunia ini tidak lebih dari sebuah objek yang akan dimakan dengan rakus .
―Jurang antara setan dan dewa jahat ada pada titik ini.
Satu abad yang lalu, <The Crawling Chaos> yang memperkenalkan dirinya sebagai <Man of Darkness> bersentuhan dengan perwakilan umat manusia yang dirusak oleh Baphomet, penyihir Aleister Crowley, alasannya untuk menyerahkan <Liber Legis> juga sebagian besar berasal dari ini.
Bagi mereka, juga, yang dimuliakan sebagai [dewa] yang memerintah atas wilayah ini sebagai penguasa kuno, kondisi sekarang di mana orang luar melangkah ke dunia mereka sesuka hati dan kemudian bertindak seperti mereka memiliki tempat itu tidak menyenangkan.
Benar. ... Bagi para dewa jahat, dalam kenyataannya mereka memiliki alasan yang melengkung bahwa [satu-satunya yang dapat menjadikan olahraga umat manusia hanyalah mereka], tetapi meskipun demikian, meskipun tidak sempurna, mereka memiliki alasan untuk bekerja sama dengan umat manusia.
Namun, ― setan tidak memiliki alasan seperti itu.
Alasan seperti itu seharusnya tidak ada.
Tetapi pada kesempatan ini, untuk pertama kalinya dalam sejarah manusia, setan dari dunia iblis berusaha untuk melakukan kontak secara politis.
Dalam hati Kinugasa yang harus menghadapi situasi ini sebagai perwakilan negara, dia dipenuhi dengan rasa kaget dan ketidaksabaran, juga ada kebingungan dalam dirinya.
Sejujurnya, dia sama sekali tidak mengerti bagaimana dia harus memperlakukan pihak lain.
Tampaknya pihak lain mengatakan bahwa mereka ingin membentuk aliansi, tetapi apakah itu kebenaran?
Di tempat pertama, apakah perkenalan sebagai ratu [Peri ras] bahkan benar?
―Rather, bukankah lebih baik membunuhnya segera sekarang ...
Bahkan dengan banyak pikiran terlintas dalam pikirannya, tetapi karena ini adalah sesuatu tanpa preseden, dia tidak dapat memutuskan mana yang terbaik.
(Sheesh, berpikir terlalu banyak adalah kebiasaan burukmu, Kinugasa Yoshinori.)
Kinugasa memarahi otaknya dari berpikir di semua tempat.
Mencoba untuk memecahkan sesuatu yang tidak ada preseden sebelum menggunakan pengalaman sendiri itu sendiri adalah kesalahan di tempat pertama.
(Pertama gelarnya sebagai ratu [Peri ras], kurasa itu tidak palsu. Jika itu tidak benar, maka dia datang ke dunia manusia hanya akan menjadi tindakan tanpa arti bodoh yang hanya diminta untuk dibunuh.)
Seperti yang diharapkan tidak ada yang akan melakukan sesuatu yang bodoh.
Kemudian jika dia benar-benar seorang ratu, menyingkirkan semua yang mungkin bisa terjadi, dia harus bertemu dengannya terlebih dahulu sehingga mereka bisa mulai di suatu tempat.
Setelah sampai pada keputusan bersih itu, Kinugasa bertanya pada Onjouji.
"... Jadi, di mana iblis yang memperkenalkan dirinya sebagai ratu lomba peri sekarang?"
“Sepertinya sebelum dia menyeberang ke dunia manusia dari dunia iblis, dia ditelan oleh seekor kraken dan terperangkap di dalam perutnya selama ini. Dia mengatakan bahwa dia ingin mengatur ulang pakaiannya sebelum negosiasi, jadi saya meminjamkan dia ke pemandian akademi. Karena itu kami butuh waktu sebelum pertemuan. ”
"I, itu benar-benar ..."
Benar-benar seperti manusia, adalah apa yang dikatakan Kinugasa dengan jujur.
Dia bahkan tidak berpikir bahwa iblis memiliki budaya mandi.
Lebih lanjut, ingin mengatur penampilan pribadinya sebelum negosiasi berarti―
(Kebetulan, mungkin ini adalah seseorang yang secara tak terduga dapat diajak bicara ...?)
Kinugasa memendam harapan seperti itu di dalam hatinya dari titik kesamaan yang tak terpikirkan dengan manusia, tetapi tepat pada saat itu.
Pintu di belakang mobil resmi yang dikendarai Kinugasa adalah,
“Hah! Hanya setan vulgar yang mencoba untuk meletakkan pakaiannya untuk kamu katakan? ”
Bersamaan dengan jeritan serak, pintu terbuka dengan kekuatan seolah ditendang terbuka.
Dan kemudian seorang lelaki dengan tubuh besar seperti beruang keluar dari pintu mobil dinas yang ditendang terbuka.
Pria itu mengenakan setelan putih dihiasi oleh kancing emas di atasnya, membuatnya tampak seperti dia bersinar.
Pria besar dengan massa otot yang bisa dirasakan bahkan dengan tubuhnya yang ditutupi dengan setelan tebal itu—
“Ini sangat berlebihan bagi monster untuk bertindak seperti manusia. Seret dia telanjang sekarang dan lemparkan dia ke dalam sangkar. Itulah yang cocok untuk iblis. ”
Sekretaris jenderal Uni Republik Tiongkok ・ Wan Tairon.
Intinya, pria itu adalah salah satu pilar dari <Five Great Leaders> yang memerintah dunia sekarang, dia juga salah satu dari penyihir S-rank di mana hanya sepuluh yang ada di seluruh dunia.
Dan kemudian ada satu orang lagi yang mengikuti setelah tubuh raksasa itu, sosoknya muncul dari dalam mobil resmi.
"Haha, nah itu tidak baik, sekretaris jenderal Wan."
Seorang pria berbadan menengah yang mengenakan setelan biru tua.
Itu keren dengan rambut pirangnya yang hidup, dan gigi putihnya yang berkilauan bahkan lebih dari rambutnya sebagai karakteristiknya.
“Penampilan iblis benar-benar menyakitkan untuk dilihat bahkan di saat-saat terbaik sekalipun. Mata kita akan membusuk jika kita tidak membiarkannya mengatur ulang pakaiannya. ”
Dia adalah presiden dari negara besar Amerika Serikat yang pernah berkuasa di posisi yang pada dasarnya bahkan dapat disebut sebagai penguasa tertinggi di bumi, Joseph Franklin.
Homura secara blak-blakan membuat ekspresi yang tidak menyenangkan dari melihat angka-angka dari keduanya.
“Hei perdana menteri. kau membawa beberapa orang yang sangat merepotkan, bukan kau. ”
Kinugasa juga berada dalam posisi yang benar-benar dapat memahami keluhan Homura.
Melakukan sesuatu seperti diplomasi dengan iblis, hanya dari itu akan menjadi fakta yang dapat memperburuk posisi Jepang.
Kinugasa sendiri ingin menjaga rahasia ini dari mereka dan mengurusnya di balik pintu tertutup.
Namun, waktunya terlalu buruk.
"Ketika aku menerima pemberitahuan, waktunya tepat ketika kami mengadakan konferensi regulasi tentang <Rencana Satu Tahun>."
Ini hanya nasib buruk. Itu tidak bisa dihindari dengan cara apa pun.
Terutama ketika pihak lain adalah <Five Great Leaders>, tidak ada cara dia bisa mengambil cuti dari tempat duduknya untuk menerima pemberitahuan.
Mereka memiliki kesombongan bahwa mereka persis seperti tatanan dunia baru ini.
Dan sehubungan dengan perintah itu, tidak mungkin mereka mentoleransi apa pun yang disembunyikan dari mereka.
"... Selain itu, Homura-san dan anggota lain dari platon 101 Pelatih bersentuhan dengan eksistensi sifat manusia yang sepertinya setan telah ditangkap oleh satelit dari suatu negara, jadi ... Tidak ada cara untuk bersembunyi. ini."
"Ah ... Sekarang kamu menyebutkan itu, itu benar ya."
Ekspresi Homura berubah menjadi realisasi terlambat dari bantahan yang dibisikkan Kinugasa ke telinganya.
Dia lupa bahwa dia terus-menerus berada di bawah pemantauan satelit.
“Itu menyedihkan. Mungkin aku harus menembak semuanya dengan berpura-pura tentang semacam insiden segera. ”
"Tolong, tolong lembutlah jika kamu bisa ... -"
Ketika ekspresi Kinugasa memucat nyata dari lelucon Homura,
“Oy, kamu di sana. Apa yang kalian bajingan bergumam satu sama lain di sana? A A?"
Suara kasar dan kasar memotong pembicaraan mereka.
Itu Wan Tairon.
Tairon menggenggam bahu mereka berdua tanpa ragu sebelum memisahkan mereka dan masuk di antara keduanya.
Dan kemudian dia mengangkat kerah Homura―
“Mungkinkah kamu bajingan, apa kamu berpikir untuk melakukan sesuatu. A A?"
Setelah menggantung tubuh Homura dengan satu tangan, dia mendekatkan wajahnya sambil memamerkan matanya dengan mengancam.
Kekasaran itu seperti hooligan.
Tapi, "paksaan yang berada di dalam kilatan matanya itu berbeda besarnya dibandingkan dengan seorang bajingan belaka.
Di dalam mata yang menguning, stagnan, dan keruh.
Cahaya kusam bersinar dengan licin di sana adalah [kegilaan].
Tujuh belas tahun yang lalu, dia adalah seorang diktator yang membuat hujan darah di seluruh benua di bawah nama revolusi untuk memperkuat tubuhnya yang berkuasa bahkan lebih. Karena dia adalah orang yang membunuh banyak manusia dalam jumlah yang bahkan tidak bisa dibandingkan dengan setan rata-rata, dia mampu mengeluarkan tekanan pemaksaan ini yang bahkan bisa melampaui alat berbilah dalam kenyataan.
Kekuatan mata itu bahkan bisa membuat kebanyakan orang tenang.
Itu bukan sesuatu yang harus bisa dipuji, tetapi orang ini jelas-jelas memiliki aura yang mendominasi dari [penguasa tertinggi yang telah mencapai ekstrem].
Tetapi bahkan aura yang mendominasi itu,
"Ini tidak seperti kita memikirkan hal seperti itu yang kamu tahu."
Di depan Kamishiro Homura, itu tidak lebih dari sekedar macan kertas.
Homura tidak bergerak sedikit pun terhadap mata Tairon yang bersinar.
“Lebih baik jangan mendekatkan mugmu denganku. Napasmu bau, kakek. "
Dia dengan ringan menepis lengan tebal yang seperti balok yang membatasi kerah bajunya.
Perlakuan santai ini membuat suara Tairon bergetar.
“Kamu bajingan, itu bukan tempat anjing dirantai untuk mengudara di sini. … Beberapa hari lagi, kakek-nenek pikun Innocentius menelan gertakanmu dan melepaskan <Aureole>, tapi aku tidak ditipu di sini. Memikirkannya dengan tenang itu hanya sesuatu yang mustahil. Hanya kekuatan sihir manusia yang melampaui kekuatan sihir bintang ini, itu omong kosong. ”
“Bukankah itu benar. Meskipun aku pikir aku ingat seseorang yang bersiap untuk membuat dirinya kesal dari itu. Mata kuning itu terlihat seperti mau keluar. Terlihat sangat lucu padamu. Bisakah kamu membayangkan wajahmu saat itu eh. ”
"…… -!"
Tatapan mengejek dan tawa Homura membuat sebuah vena menonjol keluar di dahi Tairon.
"Bocah nakal besar bermulut besar ini ... Kalau begitu ayo kita coba bicara lagi setelah aku memotong leher bajinganmu di sini!"
Temperamen Tairon meningkat sebanding dengan kenyaringan suaranya.
Tapi dalam proporsi terbalik untuk itu, nada Homura diturunkan dengan suara takjub.
“Meskipun aku baru saja menghancurkan lebih dari setengah pasukan negaramu, kamu sudah memulai sesuatu seperti ini lagi, sungguh kakek yang fanatik ya. Hentikan saja. Lagipula kau akan kalah, ini hanya buang-buang waktu yang sia-sia, baik untuk kalian kakek atau bagiku, hampir semua udara dari kakekmu akan menyedihkan di depan bawahanmu seperti ini. ”
"Youuu ... -"
Tairon menggertakkan giginya dengan frustrasi.
Namun demikian dia tidak pergi sejauh meraih tangannya di Homura.
Tidak, dia tidak bisa melakukan hal seperti itu.
Seseorang tidak bisa menjadi raja negara hanya dengan kekerasan.
Meletakkan tipuan dengan licik seperti rubah juga merupakan sifat manusia ini.
Itu sebabnya, meskipun dia menghirup udara, dia tidak akan berani mengambil risiko.
Homura juga mengerti itu, jadi dia tanpa ampun di Tairon.
Seperti itu, Joseph yang tidak bisa hanya melihat dua orang yang menjadi seperti itu menghela napas dalam-dalam.
“Orang dewasa yang baik tidak akan terprovokasi oleh pembicaraan anak kecil. Tolong tenanglah Wan-kun. Kami tidak datang ke sini untuk melakukan pertengkaran seperti ini. Kami adalah perwakilan dari <United World Government>, oleh karena itu sebagai konsensus umat manusia, kami datang ke sini untuk menghadapi ancaman baru. ”
“... Chih. Aku mendapatkan itu bahkan tanpa kau memberitahuku. ”
Tairon mengatakan itu dengan enggan sambil menarik kembali sikapnya yang mengancam.
Namun, pasti, di dalam hatinya dia benar-benar lega.
Dengan karakternya, sulit baginya untuk menarik kembali ancaman yang ia keluarkan sendiri.
Dia bertindak dengan kekerasan. Itu karena dia mengerti cara memanifestasikan aura pengaruhnya sendiri.
Itu sebabnya, dia menunggu campur tangan orang ketiga sebagai kesempatan untuk menarik ancamannya.
... Sungguh, betapa pria kecil itu terlalu licik.
Setelah Homura memelototi Tairon yang sudah muak dari lubuk hatinya, dia melihat Joseph di belakang dan berkata.
“Oi kamu orang tolol. aku akan hadir di diskusi juga. ”
Keduanya membuka mata mereka lebar karena terkejut dari kalimat itu.
“Aaaa !? Kamu bajingan, apa yang kamu katakan?
“Tidak perlu untuk itu kan? Apakah kau tidak mendengar sendiri dari setan yang memperkenalkan diri sebagai peri bahwa bisnisnya adalah [membentuk aliansi persahabatan dengan umat manusia], itulah laporan yang Kinugasa-kun terima bukan? Maka bagimu yang tidak memiliki koneksi sama sekali dengan [manusia] untuk hadir tidak perlu— ”
"Diam."
Tapi Homura secara paksa mengurangi keberatan keduanya dengan suara tajam.
““ - ……! ””
“Ini adalah keputusanku yang aku putuskan sendiri. Kalian berdua tidak berhak mengatakan ini dan itu tentang itu. ”
Sejak awal dia tidak mencari izin atau apa pun.
Homura hanya mengatakan kepada mereka langsung keputusannya, bahwa kedua orang itu menggigit gigi mereka dengan frustrasi.
Orang-orang yang berdiri di puncak negara mereka berada di ujung akal mereka.
Dan kemudian Homura bahkan tidak memperhatikan mereka lagi.
Dia berjalan sendiri,
“Kemudian, Tuan-tuan, ikuti aku. aku telah membuka ruang ketua dewan sebagai tempat untuk konferensi. "
Setelah itu, suara Onjouji memanggil ketiga pengunjung.
Dan kemudian seperti itu, ketiga orang itu ditunjukkan ke sekolah dari gerbang tamu,
“Aah, sepatu kotor dilarang keras. Ada sandal untuk digunakan para tamu di sana, jadi tolong ubah itu. ”
Sebelum Tairon dan Joseph yang akan masuk masih memakai sepatu mereka diperingatkan.


Bagian 2

Sedikit sebelum kedatangan Kinugasa dan yang lainnya.
Baik Sumika dan Chikori pindah melalui sekolah dengan cara tersembunyi dan menuntun Elfiena ke pemandian umum di asrama wanita yang telah disediakan oleh permintaan Onjouji.
"Ini pemandian umum yang selalu kami gunakan, kamu tahu ~"
Dengan suara berderak, Chikori membuka pintu dengan berisik dan kemudian dia menarik tangan Elfiena untuk masuk ke dalam bak mandi.
Pemandian umum New Tokyo Sorcery Academy dirancang dengan gaya yang cocok dengan penampilan akademi yang tampak seperti kastil barat lama, ukurannya cukup luas bagi siswa dari dua kelas untuk digunakan pada saat yang sama.
“Wah, indah sekali! Ini pertama kalinya aku melihat mata air panas sebesar ini! ”
"Apakah begitu? Saat ini sudah dipesan, tapi biasanya ada beberapa lusin orang yang menggunakannya sekaligus sehingga terasa sempit meskipun— ”
Chikori mulai berlari dengan deras sambil mengatakan itu, lalu dia memegang salah satu kamar mandi yang berbaris di samping cermin.
Lalu dia memutar tombol shower sebanyak yang dia bisa dan air panas meledak dengan baik di kepalanya.
"Aah―. Tubuhku lengket seluruhnya dari air laut jadi ini terasa enak ~ ♪ ”
"Air panas keluar dari tempat semacam itu ..."
Elfiena mengedipkan mata hijaunya melihat itu terjadi sambil bergumam dengan takjub.
(Aku ingin tahu apakah tidak ada hujan di dunia iblis secara kebetulan?)
Itu bukan sesuatu yang mustahil.
Sulit membayangkan sekelompok setan untuk membangun budaya ilmiah yang mirip dengan manusia.
Sumika yang berdiri di samping Elfiena berpikir demikian,
"E, err ..."
Seakan ingin mendukung pemikirannya, Elfiena mulai gugup di depan kamar mandi.
Sepertinya dia mengerti bahwa air panas akan keluar dari kepala pancuran dari melihat aksi Chikori, jadi dia mengikuti apa yang dilakukan Chikori, namun dari sana dia tidak tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya.
Elfiena mengguncang kepala pancuran kiri dan kanan, lalu dia mengintip ke dalamnya, sementara pada akhirnya dia memiringkan kepalanya dengan ekspresi bingung, bertanya-tanya tentang teka-teki itu.
"... Jika kamu memutar tombol itu, air akan keluar."
Sumika yang tidak tahan melihat, duduk di depan cermin di samping Elfiena sambil menunjuk, lalu
“Ah, terima kasih banyak atas kebaikanmu. ... Kyawa- !? ”
Elfiena mengatakan rasa terima kasihnya sambil memutar tombol shower terbuka penuh dengan seluruh kekuatannya.
Tentu saja, aliran air yang kuat tanpa ampun meledak dari kepala pancuran.
Dan kemudian air itu menghantam wajah Elfiena secara langsung.
Gadis itu menjerit aneh dari guncangan hebat sambil jatuh kembali menghadap ke atas.
Stark telanjang.
Melihat sosok yang terlalu tidak wajar seperti itu bahkan dari sudut pandang sesama jenis, Sumika secara tidak sengaja mengeluarkan senyuman masam.
"A, kamu baik-baik saja?"
“Aku ... aku baik-baik saja. aku hanya terjatuh karena sedikit kejutan. Aku, aku menunjukkanmu sesuatu yang memalukan. ”
Dia benar-benar terlihat malu.
Seluruh wajah Elfiena berubah merah terang bahkan sampai ujung telinga runcingnya, sementara sayap di punggungnya sibuk mengepak berulang kali.
Tapi sepertinya dia entah bagaimana memahami cara menggunakan shower dari ekspresi menyakitkan itu, dia mulai menyesuaikan jumlah air dengan membuka dan menutup tombol.
“Jadi tidak baik untuk membalikkan terlalu banyak. Entah bagaimana aku memahaminya. ... Tapi meski begitu, untuk tidak perlu mengambil air panas sering, dunia manusia benar-benar nyaman bukan- “
"…, …iya nih. Baik."
Wajah tersenyum Elfiena yang tampak polos berubah menjadi Sumika.
Di sisi lain, Sumika secara refleks mengalihkan tatapannya ke samping.
―Dalam kenyataannya, Sumika menyembunyikan kewaspadaan yang kuat terhadap Elfiena.
Lagi pula, meskipun penampilannya benar-benar tampak seperti manusia daripada setan sampai tingkat ini, gadis itu masih iblis yang sama seperti baphomet atau Typhon dan Jambure.
Dia adalah salah satu dari eksistensi yang telah menyebabkan kerusakan parah pada manusia sampai sejauh ini.
Dia tidak bisa membiarkan penjagaannya pada saat-saat pemberitahuan sama sekali.
Tidak peduli bagaimana penampilannya terlihat sangat mirip dengan gadis imut, dia tidak boleh membiarkan dirinya tertipu.
Di tempat Chikori yang tidak waspada sama sekali, Sumika harus memperhatikan setiap hal.
(... Apakah dia melakukan sesuatu yang aneh, aku akan segera menghentikan napasnya.)
Itu adalah tugasnya sebagai penyihir S-rank yang merupakan pelindung umat manusia.
Sementara Sumika membujuk dirinya seperti itu, dia mulai mencuci rambutnya yang sedikit rusak karena angin asin.
Dia mendorong sampo dari botol sampo untuk digunakan bersama dan membuatnya busa di tangannya.
Lalu, lihat itu,
"Haa ~~~~~~"
"……"
Sumika memperhatikan Elfiena yang melihat tangannya dengan konsentrasi penuh.
“E, err. Apakah ada yang salah?"
“Ah, maafkan aku. Itu, gelembung berbusa itu benar-benar menarik pikiranku. ”
Elfiena menunjuk pada busa putih di tangannya membuat Sumika mengerti tentang apa ini.
"Kebetulan juga tidak ada sampo di dunia iblis?"
“Aku bertanya-tanya tentang itu. ... Pada akhirnya aku tidak lebih dari kepala [Peri ras], jadi aku tidak benar-benar detail tentang budaya ras lain, tapi setidaknya itu tidak ada dalam budaya kita. [Peri ras]. Karena itu artinya juga tidak benar-benar ditransmisikan dengan baik melalui [Terjemahan Konsep] ... ”
“[Terjemahan Konsep]? Apa itu?"
"aku. Apakah tidak ada yang seperti itu di dunia manusia? ”
"Iya nih. aku tidak pernah mendengarnya."
“Apa yang disebut [Terjemahan Konsep] adalah sihir untuk bertukar kata dengan setiap makhluk hidup.
Ada beberapa ribu ras setan di dunia iblis, di antara mereka ada orang-orang yang konstruksi tubuhnya tidak dapat membuat beberapa lafal tertentu, ada juga ras-ras yang di tempat pertama bahkan tidak berbicara, sehingga sebagian besar ras memiliki bahasa khas mereka sendiri atau metode untuk mengirimkan pikiran mereka.
Karena itu mayoritas ras di dunia iblis berbeda dalam kata-kata yang mereka gunakan, di tempat pertama percakapan antara ras tidak dapat ditentukan, kita tidak dapat membuat komunikasi yang tepat antara satu sama lain.
Apa yang kita gunakan untuk memecahkan masalah ini adalah sihir yang disebut [Terjemahan Konsep].
Dengan menggunakan sihir ini, kata-kata kita sendiri akan diubah menjadi konsep yang dimiliki oleh ras lain dan kita dapat membuat mereka mengerti arti dari apa yang kita katakan, itu juga dapat mengubah kata-kata pihak lain menjadi konsep yang kita ketahui sehingga kita bisa dengarkan apa yang mereka bicarakan. "Meskipun, semakin kuat iblis menjadi, mereka tampaknya berpikir bahwa tidak ada perlunya untuk mencocokkan ras inferior, jadi hanya ada sedikit yang menggunakan [Terjemahan Konsep] ini sekalipun."
"Aah, jadi itu sebabnya kita bisa bicara seperti ini."
"Betul. ... Namun, budaya yang kita miliki [Fairy race] tidak memiliki di tempat pertama, hal-hal yang tidak kita ketahui, yaitu kata-kata di mana konsep untuk menjelaskan tidak dapat ditetapkan, konsep untuk menangani hal-hal seperti itu tidak tidak ada di pihak kita sehingga tidak bisa diterjemahkan. Dan jadi ... itu, permintaan maafku, tapi, itu-, sampo? Apakah itu yang kamu sebut hal ini? Dapatkah aku merepotkanmu untuk mengajariku apa benda ini digunakan? ”
Diminta itu, Sumika hilang sesaat pada apa yang harus dia lakukan.
Karena itu bukan niat Sumika untuk menjadi intim dengan setan.
... Terutama karena Elfiena benar-benar mirip manusia, jadi dia tidak ingin terikat padanya.
Jika itu terjadi, maka ketika saatnya tiba, ―itu akan membuat lebih sulit untuk membunuhnya.
Tapi-
(Melakukan kebaikan hanya saja seharusnya baik-baik saja.)
Alih-alih jika dia menolak mentah-mentah di sini, dia mendapat firasat bahwa dia akan membenci dirinya sendiri sedikit.
Itulah mengapa Sumika tidak bisa menahan diri untuk menjawab permintaan Elfiena.
"Err, sampo adalah bahan kimia untuk mencuci rambut dan kulit kepala."
"aku. Jadi manusia menggunakan obat ketika mereka mencuci rambut mereka? ”
"Iya nih. Menggunakan ini akan membersihkan minyak dan mikro-bakteri. Jika kau mendorong di bagian atas wadah merah muda itu, itu akan mengeluarkan larutan sampo dari dalam tabung, jadi pertama-tama, tolong bawa itu dengan tanganmu. ”
"Seperti ini?"
Elfiena yang melakukan apa yang diperintahkan didorong ke kepala botol sampo untuk digunakan bersama.
Setelah itu, cairan putih susu mengalir keluar ke telapak kecil Elfiena yang ditahan di bawah tabung,
"Kyaaa !?"
Elfiena langsung berteriak dan menjabat tangannya.
“Karena, entah kenapa apa yang keluar dari dalam bukanlah sesuatu yang berbusa melainkan sesuatu yang berlendir sebagai gantinya! Apa yang keluar adalah sesuatu yang cair seperti lonceng konyol orc yang kamu tahu !? ”
“Tolong jangan berikan contoh yang begitu menjijikkan. Itu adalah solusi sampo. Setelah kau mengambil jumlah yang tepat di tanganmu, cobalah menggosoknya di antara kedua tanganmu seperti ini. Jika kau melakukannya, itu akan berbusa. ”
"Uu, aku mengerti."
Sampo itu dibandingkan dengan droll orc.
Dia sepertinya tidak menyukai sensasi sampo itu.
Tapi Elfiena masih patuh mengambil sampo meski sedang gugup seperti yang Sumika katakan padanya, dan kemudian dia menggosoknya di antara kedua tangannya.
Kemudian,
“Wa, wawawa-! Luar biasa ... -! "
Mirip seperti dengan Sumika, busa mendidih dihasilkan dari antara jari-jarinya.
Semakin dia menggosok tangannya, gelembung-gelembung terus keluar satu demi satu.
Hanya dari segenggam tetesan cairan sampo, itu menciptakan gelembung yang meluap dari tangannya.
Ekspresi Elfiena yang matanya berubah terang dari pandangan itu benar-benar tidak bersalah―
(... Uuu, itu membuat lebih sulit untuk melakukannya.)
Apakah Sumika menginginkannya atau tidak, kewaspadaannya sedang dicukur.
Itulah mengapa Sumika berusaha untuk tidak melihat ke arah Elfiena.
“Selanjutnya kau hanya perlu mencuci kepala dengan tangan berbusa itu. Stroke rambutmu sampai ujung dan juga pijat kulit kepalamu secukupnya. Dan setelah selesai mencuci rambutmu secukupnya, tolong bersihkan gelembung-gelembung dengan pancuran. Lakukan semaksimal mungkin, karena jika ada beberapa sampo yang tertinggal di rambut maka akan merusak rambut. ”
Setelah memberikan instruksi mendetail tentang cara mencuci rambut, Sumika juga mulai mencuci kepalanya sendiri.
Dengan instruksi mendetail seperti itu, maka pasti tidak akan ada lagi yang perlu dia awasi.
Namun, pemikiran itu segera dikhianati.
(…… Eh?)
Gelembung-gelembung yang terus berlipat ganda tanpa henti di gepeng tercermin di sudut pandangannya.
Ketika Sumika mengalihkan pandangannya bertanya-tanya apa yang sedang terjadi,
"Ap, apa yang kamu lakukan Elfiena-san !?"
Ada Elfiena di sana dengan seluruh tubuhnya ditutupi busa, bukan hanya kepalanya.
"Ahahahaha-! Ini sangat menyenangkan untuk beberapa alasan! Semakin aku meremas semakin banyak gelembung yang akan mengubur burble ~, itu sangat menyenangkan ~! ”
Itu tampak seperti apa yang membuat gelembung-gelembung itu diisi ke dalam botol, jadi Elfiena tampaknya telah meremas sampo berkali-kali dan membuat lebih banyak gelembung.
“Kamu terlalu banyak mendorong! Aku sudah memberitahumu untuk hanya mengambil jumlah yang tepat! ”
“Uwaa-, ... itu terlihat menyenangkan―. Yosh, aku akan melakukannya juga! ”
"Tolong jangan memprovokasi Chikori-san!"
Sumika memarahi Chikori dan juga mencuci tangan yang merupakan sumber pengganda gelembung yang tak terhingga.
Namun, Elfiena terus tertawa seperti anak kecil bahkan ketika dia sedang dicuci oleh air panas,
“Ahaha, maafkan aku. Ini adalah kontak pertamaku dengan budaya ini sehingga terasa menyenangkan untuk beberapa alasan. Pemandangan kota yang kulihat dalam perjalanan ke sini juga seperti ini, ada berbagai hal di sana yang tampak seperti tempat yang menyenangkan. Dunia manusia sangat menarik. ”
Elfiena menunjukkan wajah tersenyum murni tanpa jejak bayangan sama sekali.
"…… ~~~~ -"
Dari itu ... Sumika mengakui kekalahannya sendiri.
Dia menghela nafas dalam pengunduran diri,
“... Aku akan mencuci rambutmu, jadi tolong jangan melakukan hal aneh lagi. Kami akan terlambat untuk negosiasi penting seperti ini. ”
Mengatakan itu, Sumika kembali tersenyum di mana bahkan kesopanan tidak bisa dilihat darinya.
Saat itulah Sumika melepaskan kewaspadaannya pada Elfiena.
Meskipun dia adalah iblis, tetapi untuk Sumika, yang memiliki sifat baik, dia tidak dapat terus menahan ketegangannya bahkan sampai pada asumsi [pembunuhan] terhadap seseorang yang tidak menunjukkan apa pun kecuali niat baik sampai sejauh ini terhadap manusia.


Bagian 3

"Hafuu ~ ..."
Tiga yang telah selesai mencuci tubuh mereka membasahi tubuh mereka di dalam bak yang berjajar di sisi masing-masing.
Keletihan telah menumpuk karena mengawasi anak-anak sejak pagi hari.
Sumika dan Chikori tampak seolah-olah mereka benar-benar lupa bahwa ada setan di samping mereka dan direndam dalam air panas dengan wajah tanpa ketegangan.
Tapi lebih dari mereka berdua, Elfiena yang ada di antara keduanya benar-benar meleleh.
Di tengah-tengah menyeberang dari dunia iblis ke dunia manusia, ia menemui kecelakaan karena dimakan oleh seekor kraken yang membuatnya benar-benar lelah.
Elfiena bergumam dengan suara yang terpesona dari perasaan kelelahan berat yang telah menumpuk di inti tubuhnya seperti setumpuk timah yang mencair.
"... Kebaikan dari mata air panas adalah sama apakah di dunia manusia atau dunia iblis bukan?"
"Berbicara secara akurat ini bukan mata air panas, tetapi jika [Terjemahan Konsep] mengirimkannya seperti itu maka itu berarti tidak ada budaya di dunia iblis untuk memanaskan air panas sendiri dan semua orang hanya menggunakan air panas kemudian."
"Aku pikir begitu. Semua orang di desa menggunakan mata air panas di dalam hutan. Kami, [Peri ras] hidup berdampingan dengan pohon dan bunga, jadi kami tidak pernah benar-benar menggunakan api. ”
Menurut cerita Elfiena, tampaknya para wanita yang disebut sebagai [Peri ras] biasanya tinggal di dalam pohon atau bunga.
Dengan kata lain, alam itu sendiri adalah kota ras peri, rumah mereka.
Itu sebabnya, para wanita ini tidak begitu suka api yang memiliki kemungkinan untuk merusak rumah mereka.
Kisah yang benar-benar mewah.
―Namun, ketika Chikori mendengar tentang mata air panas dari dunia iblis, dia memikirkan imajinasi yang tidak menyenangkan.
"... Kebetulan, apakah itu sumber air panas?"
Sumika sendiri tidak mengatakannya dengan keras, tetapi gambar yang digambarkan di kepalanya juga mirip.
Lagi pula, bagi manusia, iblis hanyalah penyerbu menakutkan yang menyerang manusia dengan sungguh-sungguh, yang membuat citra mereka tentang dunia iblis dari tempat iblis merangkak keluar adalah neraka itu sendiri.
Namun, di sini Elfiena menggelengkan kepala ke kiri dan ke kanan dalam gerakan yang terlalu besar dalam penyangkalan.
“Kami, kami tidak akan pernah merendam diri dalam sesuatu yang begitu menakutkan. Ini hanya mata air panas biasa di mana air bawah tanah yang dihangatkan oleh panas geothermal menyembur keluar. ”
“Itu, benar kan. Maaf. Itu karena aku membayangkan dunia iblis sebagai tempat horor yang lebih seperti neraka. ... Aku ingin tahu apakah itu benar-benar mirip dengan bumi? ”
“Melihat sejauh mungkin dari dunia iblis, tidak ada banyak perbedaan antara dunia iblis dan dunia manusia. Ada tanah, ada pepohonan dan bunga, dan ada kehidupan yang hidup di sini di dunia manusia. Dunia iblis sama seperti itu. Tidak, kebetulan mungkin ada lebih banyak sifat semacam itu di dunia iblis. ”
"Haa ~. Untuk beberapa alasan gambarnya terlalu berbeda dari apa yang aku bayangkan, itu mengejutkanku. ”
Mendengarkan kisah Elfiena, citra mereka tentang setan dan dunia iblis yang mereka yakini sampai sekarang telah dipecahkan satu demi satu.
Dan kemudian Sumika menyadari.
Bahwa mereka, manusia, benar-benar tidak tahu apa-apa tentang iblis.
Yah, metode untuk menyeberang ke dunia iblis dari sisi dunia manusia tidak pernah ada, jadi itu juga sesuatu yang tidak bisa ditolong.
(... Mungkin melalui pertemuan ini, itu akan menguntungkan bagi umat manusia jika kita dapat memperoleh informasi dari dunia iblis bahkan untuk sedikit.)
Seperti itu, Sumika memikirkan hal-hal serius yang benar-benar seperti dirinya.
"Tapi kalau tempat itu benar-benar penuh dengan alam, maka itu adalah tempat yang benar-benar nyaman untuk ditinggali El-san dan yang lainnya ~"
"……"
Percakapan yang dipertukarkan antara Elfiena dan Chikori di sampingnya tiba-tiba berhenti.
Ketika Sumika menjadi khawatir dan mengalihkan tatapannya pada mereka, ekspresi Elfiena yang terlihat bahagia sampai sekarang telah benar-benar berubah, bibirnya menipis dengan ekspresi sedih.
Melihat Elfiena yang tiba-tiba terdiam, Chikori memiringkan kepalanya bertanya-tanya apakah ada sesuatu yang salah.
Di sisi lain Elfiena, dia menggerakkan bibirnya yang gemetar,
"…Iya nih. Seperti yang kamu katakan, tapi. Tapi, dunia iblis saat ini sudah ada, menjadi tempat dimana kita [Fairy race] tidak dapat hidup lagi. ”
Elfiena bergumam dengan suara tipis seolah-olah berduka untuk seseorang yang meninggal.
―Itu menjadi tempat yang tidak bisa mereka tinggali, katanya.
Hanya apa di dunia ini,
"Apa maksudmu?"
Ketika Sumika yang bersangkutan bertanya, Elfiena menjawab tanpa menyembunyikannya.
“Perang dimulai. Perang yang sangat hebat, begitu hebat hingga menelan seluruh dunia iblis. ”
―Right sekarang, hanya apa yang terjadi di dunia iblis?
“Pertama-tama, dunia iblis adalah tempat yang brutal dimana kekuasaan adalah segalanya.
Rasanya seperti konflik terjadi di suatu tempat setiap hari, tidak ada satu haripun untuk masa damai.
Namun demikian, hampir tidak ada celah bagi mereka seperti [Peri ras] yang tidak suka konflik, dan juga ras yang tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk konflik untuk hidup.
Tapi, thepada tahun terakhir, gangguan politik besar terjadi di dunia iblis.
Karena kematian raja iblis tertentu, yang namanya terkenal di seluruh dunia iblis, konflik untuk hegemoni dimulai karena marga yang kuat dari berbagai tempat.
Perjuangan ini sangat parah, dalam sekejap mata seluruh dunia iblis ditelan api konflik.
Sebagian besar setan yang pernah menyerang dunia manusia, adalah [tentara yang melarikan diri] dari konflik ini.
Apakah itu Jambure atau Typhon―
Mereka dikalahkan dalam konflik ini dan kehilangan wilayah mereka, jadi mereka bertujuan untuk tanah baru yang disebut dunia manusia. ”
Kondisi saat ini dari dunia iblis yang untuk pertama kalinya terkena manusia, dan sisi lain dari invasi, dunia manusia.
Mendengar detail itu, Sumika dan Chikori sama-sama tercengang.
"Tha, Thyhon itu ... melarikan diri dari tentara ...... kamu bilang !?"
"Persis. Dia dikalahkan dalam perjuangan untuk hegemoni, dia tidak lebih dari pecundang yang melarikan diri ke dunia manusia nyaris dengan hidupnya. ”
"... Apa, apa."
Sumika merasa pingsan karena jawaban Elfiena.
Itu adalah fakta yang terlalu mengejutkan.
<Demon King class> yang mengacaukan permukaan bumi sampai sebanyak itu, simbol keputusasaan itu adalah—
Tidak lebih dari dunia iblis, hanya pecundang di sana.
(Jika itu benar ……)
Kekuatan iblis yang mengusir Typhon dan Jambure ke dunia manusia ... seberapa besar kemungkinannya?
Dia bahkan tidak bisa membayangkannya.
Elfiena melanjutkan kata-katanya kepada Sumika yang kehilangan kata-kata dari kenyataan yang terlalu putus asa.
“Dan kemudian, tak lama kemudian desa kita [Peri ras] juga ditelan ke dalam perang itu. Desa kami dibakar, hutan diinjak-injak ... banyak dari saudara-saudara kita diculik. Sebagai ransum iblis ... ”
"Jatah ...... tunggu, maksudmu mereka dimakan?"
Elfiena kembali mengangguk ke arah kata-kata Chikori yang terkejut.
“Struktur tubuh kita [Fairy Race] adalah tubuh energi yang terbuat dari kekuatan sihir dengan kemurnian tinggi, sehingga efisiensi penyerapan kekuatan sihir dari tubuh kita tinggi. Sebagai makanan, kita adalah yang paling cocok, melihat keadaan di mana kekuatan sihir terus-menerus dikonsumsi dalam jumlah besar dalam perang. [Peri pil] yang terbuat dari daging cincang peri, hanya dari pil itu dapat membuatmu memperoleh energi besar sampai pada tingkat bahwa setan <Kelas Umum> dapat terus-menerus melatih sihir selama tiga hari dan tiga malam. ”
"Ho, kejam sekali ... -"
Chikori menutup mulutnya dengan ekspresi pucat.
Kemungkinan besar, itu karena dia membayangkan sosok peri yang diproses menjadi daging cincang saat masih hidup.
Dan kemudian itu bukan hanya imajinasi Chikori, bahkan sekarang itu adalah adegan yang terjadi di dunia iblis.
Efek dari [peri pil] sekarang telah dikenal di seluruh dunia iblis. Menyebabkan klan yang kuat untuk mencari mereka dalam hiruk-pikuk.
“Kami [Fairy Race] tidak ingin bertarung.
Namun, iblis yang lain tidak peduli akan hal itu dan datang untuk menangkap kita.
Dan kemudian, kita [Peri ras] sangat bagus sebagai makanan, tapi ... kemampuan bertarung kita sebagai ras adalah yang terendah dari yang terendah bahkan di dunia iblis. Bahkan aku yang memiliki kekuatan sihir terkuat di antara ras kita, hanya memiliki kekuatan pada tingkat yang mudah ditelan utuh oleh satu kraken ... ukuran tubuh kita juga, mereka yang memiliki ukuran di sekitar manusia rata-rata kau hanya mereka sejauh sepertiku , kebanyakan orang kita hanya memiliki ukuran yang bisa diletakkan di atas telapak manusia. ”
Jika mereka diserang, mereka tidak bisa melakukan apa pun selain diinjak-injak.
Dalam beberapa tahun sejak perang dimulai, bahkan ras peri yang berjumlah hampir satu miliar, berkurang menjadi hanya dua juta, Elfiena membicarakan hal itu dengan ekspresi memilukan.
"... Dunia iblis, telah berubah menjadi tempat di mana [Peri ras] yang tak berdaya tidak bisa hidup lagi."
"El-san ..."
Tentunya kondisi peri yang sekarang ini membuat hatinya sedih.
Chikori yang ekspresi dukanya tampak seolah-olah bahkan sekarang dia akan menangis meringkuk ke Elfiena dan dia memeluk tubuh Elfiena dengan erat.
Itu adalah tindakan yang benar-benar seperti jenis Chikori.
Meskipun Sumika tidak bisa mengambil tindakan yang jujur ​​seperti Chikori, dia merasakan emosi seolah-olah hatinya tertekan dari cerita Elfiena.
Tapi emosi itu—
“Itu sebabnya kami memutuskan diri kami sendiri. Kami akan meninggalkan tempat kelahiran kami, dunia iblis, dan bernegosiasi dengan manusia ...

―untuk membiarkan kita hidup di dunia manusia. "

"Wha ...... -!"
Berubah menjadi getaran dingin mengikuti dari kata-kata Elfiena.
"Tapi itu……-"
Setelah Sumika secara refleks mengeluarkan suaranya seperti itu, dia menutup mulutnya dengan panik setelah melakukan itu.
Mengatakan itu [tidak mungkin], bukanlah kata yang harus dia katakan sebagai seseorang yang tidak akan berpartisipasi dalam negosiasi.
Tapi, sudah agak terlambat. Elfiena juga bukan idiot.
Dia segera mengerti, apa dunia yang akan keluar dari ucapan Sumika yang terganggu.
"Apakah itu tidak mungkin?"
"... Aku, aku minta maaf ......"
“Tidak, tidak apa-apa. aku juga mengerti betapa sulitnya ini. Kisah tentang iblis yang pernah dikunjungi dunia manusia di sini, telah disirkulasikan jadi aku tahu ... ”
"Bahkan mengetahui itu ... kamu akan bergantung pada manusia?"
Di sisi lain Elfiena mengangguk tanpa ragu-ragu.
“Karena, kami sudah tidak punya pilihan lain. Untuk bertahan hidup, tidak ada yang bisa kita lakukan kecuali melakukan apa yang kita bisa. Karena itu ... tugas dari mereka yang masih hidup. ”
"―-"
Untuk dapat hidup, mereka perlu melakukan satu-satunya hal yang dapat mereka lakukan.
Kata-kata yang Elfiena katakan mengguncang hati Sumika.
Itu adalah cara hidup Sumika―
Karena itu seperti apa yang dia yakini di depan keputusasaan yang disebut Typhon, cara mereka yang masih hidup seharusnya.
(…Kita sama.)
Apakah itu dirinya dan juga gadis ini.
Apakah manusia, atau peri.
Untuk terus berjuang dengan tidak masuk akal dengan putus asa agar bisa hidup.
Tidak ada perbedaan sama sekali.
Karena itulah, pasti manusia dan peri bisa saling memahami.
Sama seperti sekarang, di mana Sumika mengerti Elfiena.
-Namun,
(Itu, hanya jika berbicara tentang individu ... -)
Elfiena tidak mengerti.
Tidak, dia mungkin benar-benar mengerti, tapi dia melihat ini dengan naif.
Ketakutan dan kebencian dalam masyarakat manusia menuju eksistensi yang disebut setan yang meresap tepat ke sumsum tulang mereka.
Berbeda dengan Sumika dan Chikori yang memiliki kesempatan untuk berbicara langsung dengan Elfiena seperti ini, masyarakat manusia hanya bisa memahami ras peri sebagai tidak lebih dari iblis.
Bahkan Typhon dan Jambure, bagi manusia, keduanya tidak lebih dari iblis yang sama.
Tidak mungkin, umat manusia bisa menerima hal seperti itu.
Keinginan Elfiena ... tidak akan pernah terwujud.
Jauh dari itu ... jika Elfiena pernah mengatakan hal-hal seperti ingin bermigrasi ke dunia manusia di depan orang-orang dari <United World Government>, pasti mereka tidak akan pernah membiarkan Elfiena kembali ke rumah hidup-hidup.
Dia akan dibunuh. Kejam. Tidak masuk akal.
Ketika dia membayangkan pemandangan seperti itu, dada Sumika dibakar dalam perasaan tidak menyenangkan.
Dan kemudian perasaan yang menjijikkan itu, membuat Sumika memutuskan satu hal.
“... Elfiena-san. Maukah kau jika aku juga menghadiri pertemuan negosiasi? "
Elfiena sedang membuat wajah kaget sejenak terhadap permintaan ini, namun,
"Iya nih. Itu akan sangat meyakinkan jika kau akan melakukannya untuk aku. "
Dia siap menyetujui proposal itu dengan kebahagiaan.
Tentunya akan meyakinkan baginya untuk memiliki manusia yang bisa memahami peri bahkan untuk sedikit menghadiri pertemuan.
Namun ... harapan itu tidak bisa menjadi kenyataan.
Tidak mungkin untuk menggoyahkan keputusan manusia hanya dengan dukungan Sumika sendiri.
Karena Sumika mengerti itu, dia mengembalikan ekspresi pahit pada persetujuan siap Elfiena,
(Demi Elfiena-san ... hanya ada satu hal yang bisa aku lakukan.)
Demi gadis yang menghadapi hal yang tidak masuk akal dengan semua kekuatannya, mirip dengan dirinya sebelumnya, Sumika bersumpah pada dirinya sendiri bahwa dia akan melakukan sebanyak itu.


Bagian 4

Tiga puluh menit setelah itu.
Negosiasi diplomatik pertama antara manusia dan peri, antara manusia dan setan, dibuka.
Tempat itu adalah ruang ketua dewan New Tokyo Sorcery Academy.
Dengan meja di antara kedua belah pihak, masing-masing perwakilan dari dua kubu saling berhadapan.
Perwakilan dari ras peri bahkan tidak perlu dikatakan, Elfiena yang telah selesai mengganti bajunya.
Perwakilan manusia adalah Kinugasa Yoshinori, Joseph Franklin, dan Wan Tairon, tiga nama dari <United World Government>.
Di balik ketiga nama itu, <Evil God User> Kamishiro Homura berdiri dengan tangan bersedekap. Demikian pula, di belakang Elfiena adalah anggota dari 101 st peleton itu, sama seperti Homura, tahu tentang kedatangan peri di bumi, Hoshikawa Sumika dan Ichinotani Chikori berdiri. Dan kemudian di sebelah kiri dan kanan satu-satunya pintu masuk ruangan itu adalah Onjouji Kai dan Onjouji Shiori dengan punggung mereka ke dinding seperti penjaga pintu. Perwakilan dari kedua kubu menatap satu sama lain tanpa berkata-kata.
Suasananya sangat tegang.
Itu tidak bisa dihindari. Ini adalah pertama kalinya bagi semua orang.
Karena itu, momen ini mungkin bisa menjadi titik balik sejarah manusia.
Pada saat seperti itu,
"Bagi Jepang untuk berbagi waktunya selama waktu sibuk seperti itu, sungguh aku memberimu semua rasa terima kasihku yang terdalam untuk itu."
Mengetahui bahwa itu adalah perannya untuk memecahkan es sebagai orang yang sangat berharap untuk konferensi ini, Elfiena pertama menyatakan terima kasih.
“Nama aku Elfiena. Orang dalam posisi yang mengatur satu ras disebut [Peri ras] di dunia iblis. "
Dia menunjukkan posisinya.
Orang yang menanggapi ini adalah Kinugasa yang duduk di pusat tiga wakil manusia.
“Terima kasih atas salammu yang sopan. Elfiena-san.
aku dipanggil Kinugasa Yoshinori, orang yang dipercayakan dengan administrasi negara yang disebut Jepang.
Kedua orang di sampingku sama seperti aku orang yang bertanggung jawab atas dua negara manusia yang ada di bumi, Amerika Serikat dan Serikat Republik China, Joseph Franklin dan Wan Tairon.
Dan kemudian yang ada di belakangku, adalah kekuatan tempur terbesar dari kita umat manusia, <Evil God User> Kamishiro Homura. "
Dengan perilaku yang benar-benar bijaksana, Kinugasa menyelesaikan perkenalan semua yang berkumpul di sini.
Tapi, mata Elfiena terbuka lebar karena terkejut mendengar kata-kata terakhir Kinugasa.
"aku. Jadi orang yang dengan baik hati membantu aku sebelumnya adalah bahwa <Evil God User> yang kau katakan-? "
“Nn? Sungguh tidak terduga. kau tahu tentang aku? "
"Tentu saja aku tahu. Pahlawan ras manusia yang mengendalikan <evil god> dan menyingkirkan para pejuang yang gagah berani dari ras setan, Typhon dan Jambure. Ketenaran dari <Evil God User> sangat terkenal bahkan di dunia iblis. Namun ... aku tidak pernah berpikir bahwa orang seperti itu akan menjadi pria muda sepertimu, itu sedikit mengejutkanku. ”
(... Pahlawan umat manusia, ya.)
Untuk beberapa alasan sepertinya tingkat kekuatannya juga beredar di dunia iblis, tetapi Homura menemukan bahwa Elfiena tidak memahami sejauh informasi konkret dari penampilannya atau kompleksitas hubungan terdistorsi Homura dengan umat manusia.
Yah, meski itu hanya sesuatu yang sepele di tempat ini.
“<Evil God User> -sama. Pada kesempatan ini kau telah menyelamatkan aku dari bahaya, terima kasih banyak. ”
“Tidak perlu terima kasih. Menyelamatkanmu sebagian besar hanya kebetulan saja. ”
Dan kemudian, ketika Elfiena dan Homura saling bertukar salam seperti itu―
"Gahaha-!"
Tairon mengangkat tawa keras dengan tenggorokannya yang serak yang menyinggung telinga.
“Ada apa dengan itu <Evil God User>. Jadi kamu bajingan juga terkenal di dunia iblis ya. Tidak sehebat itu. kau bisa tinggal di sisi itu. Itulah yang cocok untukmu. "
"Ha ha. Bukankah itu proposal bagus dari kecerdasan besar darimu. Bagaimana kalau kamu serius mempertimbangkan itu, Homura-kun. ”
Mendengar kata-kata Tairon, Joseph juga setuju bahwa sambil tersenyum sinis di sudut mulutnya.
"……"
Tapi Homura bahkan tidak bertemu mata mereka berdua.
Sisi wajahnya mengatakan bahwa itu bodoh untuk mendengarkan mereka.
"Kamu berdua. Tolong pergilah memilih bertengkar dengannya untuk nanti. Pembicaraan tidak akan bergerak maju seperti ini. "
Di tempat Homura yang memutuskan untuk mengabaikan keduanya, pada akhirnya adalah Kinugasa yang memperingatkan mereka.
Sehubungan dengan itu Joseph berkata "Maafkan aku untuk itu" dan mengangkat bahunya provokatif sebelum menarik kembali.
Tapi, Tairon berbeda.
"Keh!"
Bersamaan dengan suara meludah, * GAN -! * Dia memukul meja resepsionis dengan seluruh kekuatannya menggunakan tumit sepatu bot putih berenamel miliknya.
"- ……!"
Pundak Elfiena melompat kaget karena tindakan barbar yang tiba-tiba dan sayapnya bergetar.
Tairon memelototi mata merah tajam di Elfiena yang ketakutan seperti itu.
“Di mana saja kebutuhan untuk melanjutkan pembicaraan dengan iblis sebagai mitra bicaramu. Bahkan tidak perlu secara sopan memperkenalkan diri. Semuanya akan beres jika aku merobek kepala jalang ini sekarang. Namun demikian, kau bajingan dan bahwa kakek-nenek yang tidak bersalah hanya terus berceloteh, mencoba untuk mendengarkan ceritanya atau apa pun, itu tidak terlalu lamban. Kami tidak akan menanggapi apa pun yang coba dinegosiasikan oleh setan. Maka apa yang akan kita lakukan tidak akan berubah. Ini hanya masalah melakukannya cepat atau lambat. ”
"Sekretaris Jenderal Wan. Silakan letakkan kakimu dari meja. Ini adalah tindakan yang terlalu kurang bermartabat. ”
Joseph mempresentasikan nasehat jujur ​​sambil melihat kagum terhadap sikap Tairon yang tanpa pamrih, tapi,
"Dipertimbangkan tidak bermartabat oleh hama seperti setan, itu terlalu memalukan bagi manusia."
Seperti yang diharapkan, dia juga tidak mencoba menyembunyikan permusuhannya terhadap iblis.
Yah, setelah semua ini adalah perwakilan dari ras manusia yang telah benar-benar dirugikan oleh iblis mulai dari <Walpurgis Night> sampai sekarang.
Itu tak terhindarkan bagi mereka untuk tidak dapat bersentuhan dengan iblis dengan niat baik, tapi,
―Seperti yang diharapkan itu benar-benar kekanak-kanakan bagi mereka untuk terus terang mengeluarkan emosi mereka sampai sejauh ini.
Meskipun pertemuan ini telah diatur setelah masalah besar, tetapi hanya terus ditolak seperti ini tidak akan menghasilkan sesuatu yang produktif.
Itulah mengapa Kinugasa berada,
"Elfiena-san."
"Kamu, ya-"
“aku mohon maaf atas perilaku rekanku yang kurang dalam sopan santun. Setelah semua, sampai sekarang, manusia dan iblis adalah musuh bebuyutan bersama. Tidak pernah ada sesuatu seperti iblis yang datang berharap untuk dialog damai, jadi mereka juga menilai berdasarkan posisi mereka sebagai manusia dengan posisi tanggung jawab seperti apa yang perlu mereka ambil sehubungan denganmu. Tolong maafkan perilaku mereka. ”
Mengatakan bahwa dia meminta maaf atas ketidaksopanan kedua orang itu.
Tetapi bahkan ketika meminta maaf dengan sopan, pada saat yang sama Kinugasa juga dengan jelas mengacu pada sikap ras manusia dan permusuhan yang mereka pegang terhadap makhluk yang disebut setan, cara Kinugasa mengambil jarak adalah cerdik.
"…Iya nih. aku mengerti. Setelah semua, aku juga tahu dengan jelas apa yang setan yang menyeberang dari dunia iblis ke dunia manusia sampai sekarang telah dilakukan kepada kalian semua manusia. Itu wajar bagi kalian semua untuk menahan kebencian terhadap penduduk dunia iblis. ”
Elfiena juga menunjukkan pemahamannya terhadap kata-kata Kinugasa yang mengukur jarak mereka.
Tetapi di atas itu,
"Dan kemudian, justru kebencian inilah yang menurutku adalah emosi yang dapat menghubungkan kita [Fairy race] dan [umat manusia] bersama."
Elfiena menutup jarak ini dengan mengatakan itu.
"Apa yang bisa kamu maksud dengan itu?"
“Karena kita [ras Peri] juga, telah membuat tempat tinggal kita dibakar oleh iblis yang matanya dibutakan oleh keinginan untuk memerintah, diusir dari tempat kelahiran kita, saudara kita dibunuh, mereka adalah [penjajah] yang kita benci.”
Dan Elfiena berbicara.
Tentang kondisi dunia iblis saat ini yang dia katakan pada Sumika dan Chikori di dalam pemandian umum sekarang.
“Beberapa tahun yang lalu, seorang iblis yang kuat dengan pengaruh kuat di seluruh dunia iblis meninggal.
Dan kemudian, setelah kejadian itu, klan yang berkuasa di setiap tempat mulai berjuang untuk hegemoni di mana mereka mencuci darah dengan darah.
Dengan Jambure yang muncul di sisi ini pada hari yang lain dan Typhon sebagai permulaan, banyak iblis dikalahkan dalam perjuangan untuk hegemoni dan tidak dapat tinggal di dunia iblis lagi, dan karena itu mereka mencari tanah baru di dunia manusia. dan menyerang ke dunia ini. "
"... Jadi alasan untuk meningkatnya frekuensi penampilan iblis sejak beberapa tahun yang lalu adalah karena sesuatu seperti ini."
“Sungguh, sungguh merepotkan. Tidak peduli apa, iblis tidak lebih dari membahayakan manusia. ”
Joseph yang sekarang mengerti alasan peningkatan tingkat penampilan iblis dalam beberapa tahun terakhir membocorkan napas panjang karena sudah muak.
Tetapi dalam hal ini,
"Tapi, meskipun kita semua setan, kita tidak bisa disatukan."
Elfiena segera menyangkal komentar itu.
“Ras Demon yang tidak tertarik pada perang atau wilayah seperti [Fairy race] juga ada.
Bagi kami juga, iblis seperti Typhon dan Jambure yang menginjak-injak orang lain di bawah kaki hanya demi keserakahan mereka juga musuh.
... Tapi, meski disayangkan, [Fairy race] bukanlah ras yang kuat dalam pertempuran.
Ukuran sebagian besar ras peri tidak lebih besar dari ukuran sampai tingkat yang bisa mereka letakkan di atas telapak tangan manusia. Bahkan aku, yang memiliki kekuatan sihir terkuat di antara ras kami, memiliki ukuran yang paling baik sama dengan manusia. Untuk menghadapi lawan seperti raksasa <Demon King> yang ukurannya benar-benar tertutup dan menyembunyikan langit itu sendiri, tidak ada yang bisa kita lakukan. ... Tidak ada pilihan lain yang tersedia bagi kita [Fairy race] selain diinjak-injak. Untuk alasan itu, kami ingin membentuk sistem kerja sama dengan umat manusia, yang berada dalam posisi yang sama dengan kami. ”
"Dan di sinilah aliansi masuk, kan?"
Elfiena mengangguk ke arah kata-kata Kinugasa.
Dari sana dia mulai berbicara lagi.
"Iya nih. Mengatakannya lebih konkret ...... kita [Peri ras] ingin diterima, sebagai rekan dari ras manusia. "
Dia mengatakan, bahwa dia berharap untuk mereka, [Peri ras], untuk hidup bersama dengan manusia di dunia manusia.
Namun dalam hal itu, tiga nama dari <United World Government> yang duduk di depan Elfiena membuka lebar mata mereka.
"Aku akan mengkonfirmasi lagi tetapi ― kamu mengatakan 'diterima', dengan kata lain kamu ingin bermigrasi ke dunia manusia?"
"Iya nih."
Dari penegasan itu, ekspresi ketiga jelas menunjukkan agitasi.
Itu alami.
Meskipun mereka sudah terkejut dari setan yang mengeluarkan proposal untuk aliansi, tetapi untuk pergi sejauh berharap untuk [hidup berdampingan] saja―
Itu adalah pembicaraan yang tidak mungkin diterima.
“Oi oi oi oi. Jangan begini ibumu. Berbicara apa pun yang kau senangkan sementara aku tetap tenang. Askin 'untuk iblis untuk disambut ke bumi, tidak mungkin hal seperti itu mungkin terjadi. Lagipula, apa untungnya bagi kita manusia melakukan hal seperti itu !? ”
Ada lebih banyak masalah dalam memilih kata-katanya, tetapi pertanyaan Tairon itu memenuhi pikiran semua orang yang hadir di tempat ini.
Itulah mengapa Joseph dan Kinugasa tidak memperingatkan Tairon dan menunggu jawaban Elfiena.
Dan tentu saja sisi ras peri juga berasumsi bahwa pertanyaan ini akan dilemparkan kepada mereka dari sisi ras manusia. Jawaban dikembalikan tanpa ragu-ragu.
“Tentu saja kami tidak berpikir untuk memberikan bantuan ini kepada kami tanpa kompensasi apa pun. [Peri ras] bermaksud menawarkan [kerja sama produksi] dan [kerja sama militer] sebagai kompensasi untuk diberikan kepada umat manusia. ”
"... Hoo."
Kelebihan bagi ras manusia dari aliansi yang disarankan Elfiena.
Mendengar itu, Homura mengeluarkan suara mengagumi yang tidak bisa didengar oleh siapa pun.
(Dia ceroboh tentang hubungan antara umat manusia dan aku, tapi ... sepertinya dia menyelidiki dengan benar informasi bermanfaat apa pun untuk negosiasinya dengan <United World Government> sebelum datang ke sini.)
Itu karena dua poin yang disajikan Elfiena secara akurat menangkap titik-titik lemah yang dimiliki masyarakat manusia saat ini.
Seperti yang diharapkan, Joseph segera menggigit umpan.
"- [Kerjasama Produksi] dan [kerjasama militer] apakah itu? Sungguh menarik.
Keduanya penting bahwa umat manusia merasa tidak nyaman bahkan sampai sekarang.
Hanya manusia yang bisa menangani kekuatan sihir yang bisa menjadi penyihir yang mampu melawan iblis.
Selain dengan serangan iblis yang terus berlanjut setiap hari, jumlah itu tidak cukup kronis.
Dan kemudian dari kurangnya jumlah penyihir, kami tidak dapat memperluas <life sphere>, karena itu kami tidak dapat melakukan pertanian skala besar sehingga keadaan suplai makanan kami selalu tertekan.
Spiral negatif ini mungkin bisa diselesaikan, apa itu yang kamu katakan? ”
"Iya nih. Persis seperti yang kau katakan. "
"Menarik. Biarkan aku mendengar ceritamu. ”
Yusuf menunjukkan sikap mendengarkan kata-kata Elfiena untuk pertama kalinya sejak ceramah dimulai.
Meskipun dia tidak mengatakan apapun, Wan Tairon juga menajamkan telinganya.
Terhadap keduanya, Elfiena menjelaskan keunggulan aliansi yang diajukan pihak fairy race ke sisi ras manusia.
“Pertama, dalam hal [kerja sama produksi], di tempat pertama kami, [Fairy race], adalah eksistensi yang benar-benar dekat dengan roh alam, tinggal di alam seperti pohon dan bunga, tanah atau air. Dan kemudian, sebagai imbalan untuk menyediakan tempat tinggal di [alam], kami menjanjikan panen berlimpah dari tanaman, kesuburan di tanah, dan kemurnian di dalam air.
Dengan kata lain, bersama kami [Peri ras] yang berada di tanah, panen akan melimpah hingga sejauh itu, dan tanah akan dapat menghasilkan tanaman dengan nilai gizi yang sangat tinggi dalam jumlah besar. ”
"Singkatnya, itu akan menjadi mungkin untuk menghasilkan makanan menggunakan lebih sedikit lahan dan waktu, apa itu yang kamu katakan?"
"Iya nih. aku memiliki keyakinan bahwa kekuatan kami yang menyuburkan tidak peduli apa pun jenis tanah, dan tumbuh dalam kelimpahan jenis tanaman apa pun, pasti akan menjadi bantuan bagi kalian semua manusia. ”
“aku mengerti, itu sangat berharga, dan sangat berharga. aku mengerti tentang [kerjasama produksi] sekarang. ... Lalu, selanjutnya, aku ingin tahu apa jenis [kerja sama militer] yang bisa kau tawarkan? Ini tidak sopan tapi, dari mendengarkan pembicaraan dari sekarang, aku tidak bisa memikirkan kamu [Fairy race] secara umum berguna dalam pertempuran. ”
Elfiena dengan jujur ​​kembali mengangguk ke arah kata-kata Joseph tanpa menyembunyikan apapun.
“Itu persis seperti yang kamu katakan. Kami tidak khusus dalam pertempuran. Itulah mengapa kami diusir dari dunia iblis. Karena tubuh peri benar-benar kecil, kami kalah dalam pertempuran tidak peduli apa. ―Namun, sampai akhir itu hanya dalam kasus jika peri itu sendiri yang bertarung. ”
"Apa yang kamu katakan adalah?"
“Seperti yang aku katakan sebelumnya, kita adalah eksistensi yang hidup di dalam materi alam sebagai tubuh spiritual.
Dengan kata lain ... mirip dengan tinggal di dalam tanaman, kita juga bisa hidup di dalam senjata.
Dan kemudian jika kita berada di dalam sebuah senjata, senjata itu tidak hanya menjadi bongkahan belaka, itu akan menjadi pedang ajaib atau tombak sihir yang dibungkus dengan kekuatan sihir yang memungkinkan untuk melukai iblis. ”
"Jadi kamu berbicara tentang <Enchant (Kekuatan Sihir Endowmen)> -"
Tiba-tiba Tairon dengan semangat berdiri dari kursinya sambil mengangkat suara keras.
Ekspresi tidak senang di wajahnya dari sebelumnya menghilang entah kemana, sekarang dia benar-benar bersemangat.
Alasannya adalah karena <Enchant> adalah teknik mimpi bagi umat manusia.
Itu telah dikatakan sebelumnya, tetapi kekuatan pertempuran umat manusia terus menerus tidak mencukupi.
Alasannya terutama karena kerusakan yang menghancurkan dari <Walpurgis Night>, tapi ... alasan yang paling mendasar adalah kenyataan bahwa sebagian besar ras manusia tidak bisa mengendalikan kekuatan sihir.
Mereka yang bisa melawan iblis terbatas pada bagian yang sangat kecil dari ras manusia yang dapat mengendalikan kekuatan sihir.
Karena itu, kekuatan pertempuran manusia selalu ditekan untuk lebih.
Tapi, teknik yang membuat kekuatan sihir berada di dalam senjata ― jika ada ini <Enchant>, premis ini akan terbalik.
Bahkan manusia yang tidak memiliki kekuatan sihir, jika mereka menggunakan senjata yang terpesona dengan kekuatan sihir, mereka akan dapat bertarung dengan sama melawan iblis yang tidak bisa terluka kecuali dengan kekuatan sihir. Singkatnya, manusia yang sampai sekarang tidak bisa dihitung sebagai kekuatan bertarung akan bisa dimanfaatkan sebagai kekuatan bertarung mulai saat itu.
Itulah mengapa di abad ini, seluruh umat manusia telah berjuang untuk penelitian <Enchant> sampai sekarang, tapi ... teknik ini masih belum dapat ditentukan.
Meskipun manusia telah mencapai tahap di mana mereka dapat membuat <Mesin Penyihir> yang membantu operasi sihir dari penyihir menggunakan sirkuit elektronik, cara untuk membuat kekuatan sihir yang tidak memiliki substansi untuk tinggal lama di dalam materi substansial masih tidak bisa didirikan belum.
Tapi, kata Elfiena.
Bahwa mereka para peri bisa melakukan itu.
Bahwa mereka memiliki metode untuk menyelesaikan masalah sulit yang dihadapi manusia.
“Saat ini sisa-sisa [Fairy Race] adalah dua juta peri. Bahkan jika kita dengan murah hati mengisi senjata dengan sepuluh peri masing-masing, itu akan mungkin untuk meningkatkan tenaga manusia sebanyak dua ratus ribu secara maksimal. ”
"Aku ingin tahu apakah senjata terpesona ini bisa melantunkan sihir di tempat orang yang memperlengkapinya?"
“Tentu saja mungkin. Betul. aku pikir peri manapun dapat menggunakan sihir tanpa kesulitan sampai sihir <kelas tiga> dalam standar manusia. ”
"…Itu luar biasa. Bukan hanya sekedar enchant. Itu sudah mencapai tingkat Perangkat Intelijen (Persenjataan Senjata Berdiri Sendiri). Lebih jauh lagi, bahkan di antara manusia ada banyak pesulap yang tidak dapat menggunakan sihir kelas tiga untuk kepuasan dari kesulitannya. Membentuk sudut pandang manusia, kekuatan pertempuran ini menambah ... memiliki pahala yang sangat besar. ”
"―Gahaha, maka sudah diputuskan."
Itu adalah istilah yang akan membuat air manusia masuk ke mulut.
Joseph dan Tairon menunjukkan reaksi positif yang belum mereka tunjukkan sampai sekarang dari kompensasi untuk aliansi Elfiena yang disajikan di luar imajinasi mereka.
Seperti ini, bukankah pembicaraannya berjalan dengan baik dengan perkembangan ini?
Secercah harapan seperti itu lahir di dalam hati Elfiena.
Tapi,

“Yosh! Mari kita menangkap jalang ini hidup-hidup sekarang dan membedahnya secara menyeluruh! ”

―Pikirannya terlalu naif.
"Eh ......?"
"Ide bagus. Mari kita segera selesaikan pengaturan untuk lab penelitian dan peneliti. Jika kita hanya memahami mekanisme Peri Enchant, kita tidak membutuhkan apa pun dari setan kotor ini. ”
“Seperti itulah! Oi kamu penyihir di sana, tangkap iblis ini sekarang-! ”
"…… -!"
Elfiena tercengang karena mendengarkan kata-kata yang Joseph dan Tairon semburkan saat mereka memakai senyum jahat.
Tapi keduanya serius.
Joseph adalah kepala Amerika Serikat ― negara besar yang pernah memerintah untuk menyebut dirinya sebagai keadilan dunia.
Sejak awal dia bukan manusia sebuah negara dengan kualitas yang akan berkompromi dengan musuh.
Setelah semua sejak berdirinya negara mereka, mereka adalah bangsa yang menghilangkan semua rintangan yang berdiri di jalan mereka.
Dan mirip dengan mereka, Tairon juga adalah orang yang membuka jalannya hanya dengan menggunakan kekuatannya sendiri untuk seluruh hidupnya.
Dia bahkan tidak merespon dengan baik ketika berbicara dengan sesama manusia, dia adalah seorang politikus yang menghancurkan ideologi dan memaksa mereka yang menentangnya dengan kekuatan.
Di tempat pertama dia bukan seseorang yang bisa diajak bernegosiasi.
Mendorong Kinugasa yang mencoba menghentikan mereka dengan panik, Tairon mengerahkan <Arms> miliknya sendiri yang tombak besar. Dia mendekati Elfiena begitu saja.
Tapi melawan barbarisme Tairon,
"Apa ...! Yo, kamu tidak boleh melakukan itu, tahu! ”
Chikori melompati sofa dan berdiri di depan Elfiena menghalangi jalan Tairon.
Melihat tindakan Chikori ini, sorot mata Tairon yang seperti binatang buas menjadi lebih parah.
“Haaa? Apa itu kamu bocah? kau bajingan, apakah kamu berencana untuk menjadi sekutu setan meskipun kamu adalah seorang penyihir? "
"Aku, aku tidak berencana melakukan hal seperti itu, tapi-"
“Lalu mengapa kamu tidak bertindak seperti yang aku perintahkan, huh, kamu sampah-! Hanya kamu pikir aku ini siapa! aku sekretaris jenderal Uni Republik China, salah satu penyihir S-rank yang melindungi umat manusia, Wan Tairon-sama yang agung! Bajingan yang tidak kompeten sepertimu hanya perlu mengikuti keputusanku-! ”
Tairon membuka mulutnya dengan keras, bahkan ludah itu dimuntahkan dengan suaranya yang kasar.
Kebanyakan orang akan benar-benar layu hanya karena menghadapi tatapan Tairon yang menakutkan.
Namun, Chikori tidak mundur.
Wajahnya memucat dan matanya memproyeksikan ketakutan, belum
"Tidak, tidak mungkin ... -"
Karena gadis mungil ini, memiliki keberanian yang lembut.
Dan kemudian seolah-olah untuk mendukung gadis seperti itu,
"Maka mungkin kamu harus menghadapi penyihir S-rank yang sama dengan dirimu sendiri."
Sumika dengan lancar melewati sisi Chikori dan menyatakan itu pada Tairon sambil menatap matanya.
Penyihir S-rank yang sama.
Dengan pintu masuk lawan yang akan sulit ditundukkan hanya dengan kekejamannya, Tairon menggertakkan giginya dengan kesal.
"Apa yang kamu katakan?"
“aku mengatakan bahwa aku tidak dapat menyetujui keputusan yang sangat buas seperti itu. Bahkan jika apa yang ada di belakangku adalah iblis, tetapi menangkap seseorang yang dikunjungi sebagai utusan dan membunuh mereka bukanlah sesuatu yang dilakukan orang yang beradab. Sekretaris Jenderal Wan. Apakah kau tidak memiliki hal yang disebut martabat ini? "
“Sekarang kamu benar-benar mengatakannya <Grim Bullet>. Lalu apa? Apakah kamu mengatakan untuk menerima peri? Bahwa mereka bisa hidup di bumi ini !? Apakah kamu pikir sesuatu seperti itu hanya bisa DIBUAT― !? ”
Sumika menggelengkan kepalanya ke arah pertanyaan itu.
"…Tidak. Itu tidak mungkin. Kita manusia memiliki terlalu banyak saudara-saudara kita yang dibunuh oleh iblis. Bagaimanapun juga, aku masih terkadang melihat <Walpurgis Night> dalam mimpiku ... setidaknya, ketika generasi kita yang mengalami malam itu masih hidup, keharmonisan antara manusia dan peri pasti tidak mungkin. ”
Meskipun di dalam hatinya dia merasa kasihan pada Elfiena karena mengatakan ini, tapi itu adalah pandangan Sumika.
"Tapi, menangkap Elfiena-san yang belum muncul, lalu memperlakukannya seperti kelinci percobaan ... perilaku seperti itu di mana aku tidak bisa mengerti sisi mana sebenarnya iblis , tidak mungkin aku sebagai manusia tidak bisa menyetujui itu."
"…… -!"
Menggunakan kata-kata yang kuat, Sumika menolak metode Tairon dan Joseph.
Di tempat pertama inilah alasan mengapa dia menghadiri pertemuan ini.
Dalam negosiasi ini, tidak peduli seberapa menarik istilah yang Elfiena hadirkan, tidak mungkin sisi ras manusia akan menerima tuntutannya, Sumika mengerti itu.
Jurang yang ada di antara ras manusia dan setan hanya sedalam itu.
Dan kemudian dalam hal itu, pasti <United World Government> tidak akan membiarkan Elfiena hidup.
Mereka pasti akan mencoba menyakiti Elfiena.
Nah, perkembangan seperti itu wajar saja dalam arti tertentu.
Bagaimanapun, manusia dan iblis adalah musuh bersama yang disumpah.
Bahkan Sumika, jika itu sebelum dia bertemu Elfiena, maka dia mungkin tidak menghentikan tindakan Tairon di sini.
Tapi ― Sumika sudah bertemu dengannya.
Elfiena, yang demi rekan-rekannya putus asa melawan realitas yang tidak masuk akal.
Dan kemudian Sumika tahu.
Wajah tersenyum Elfiena yang tidak memiliki perbedaan sama sekali dengan manusia.
Sumika sudah tidak mampu membungkam semua iblis sebagai satu dan menganggap mereka semua sebagai jahat.
Dia tidak dan tidak memiliki niat untuk mengabaikan Elfiena yang terbunuh secara tidak masuk akal.
Itulah mengapa Sumika menghadiri pertemuan ini.
Demi melindungi Elfiena.
Agar dia kembali pulang ke dunia iblis dengan aman.
(Untuk itu—)
“Perdana Menteri Kinugasa. Elfiena-san. aku punya proposisi. ”
Sumika berbicara kepada mereka berdua.
"Pertemuan antara manusia dan peri ini, bisakah kau memperlakukan semuanya seolah tidak pernah terjadi ?"


Bagian 5

"Memperlakukannya seolah-olah itu tidak pernah terjadi, hanya apa yang kamu maksud dengan itu, Sumika-san?"
Elfiena bertanya niat sebenarnya Sumika dalam kebingungan.
Di sisi lain, Sumika, dia menjawab dengan ekspresi yang kuat dan nada bicara yang lambat.
“Ini persis seperti yang aku katakan. ... aku pikir Elfiena-san sudah mengerti, tapi sayangnya masyarakat manusia tidak akan menerimamu peri yang adalah iblis. Kengerian yang terukir di dalam manusia melawan iblis hanya berakar dalam. aku pikir Elfiena-san, yang tahu tentang kebiadaban Typhon dan Jambure, dapat membayangkan betapa menakutkannya itu. ”
"……"
“Bahkan jika kau dapat memenangkan sementara aliansi dalam negosiasi ini, umat manusia tidak akan mentoleransi keberadaan setan.
Tidak ada keraguan bahwa pertama, akan ada pemberontakan gerakan yang mencoba untuk menghapus peri dengan kekerasan.
... Ini adalah pembicaraan yang mustahil di tempat pertama, sesuatu seperti aliansi antara setan dan manusia.
Manusia tidak akan pernah mentoleransi keberadaan setan yang berpikir untuk bermigrasi ke bumi dengan cara apa pun.
Tapi, jika itu sekarang maka itu masih belum terlambat, manusia yang tahu tentang keberadaan Elfiena-san hanyalah orang-orang di sini.
Itu sebabnya jika kita semua melupakan segalanya, maka perjumpaan ini bisa dilakukan untuk tidak pernah ada.
Elfiena-san dapat dengan aman kembali ke dunia iblis. Bukankah itu ... kompromi yang paling menguntungkan untuk manusia dan peri pada titik waktu ini? ”
― Pemikiran Sumika ini benar.
Bahkan jika, untuk kepentingan argumentasi, Elfiena dapat membacakan tiga perwakilan dari <United World Government> di sini, manusia yang memiliki orang tua, anak, kekasih, yang terbunuh di <Walpurgis Night> berada di seluruh dunia ini dalam jumlah besar.
Mereka, masyarakat umum tidak akan mentoleransi keberadaan Elfiena dan para peri.
... Itu akan menjadi peristiwa tragis tanpa gagal.
Hasil seperti itu terlihat jelas.
Itulah kenapa Sumika berpikir.
Hasil terbaik untuk keluar dari tempat ini. Metode agar tidak ada salahnya akan mendatangi Elfiena.
Metode itu, tidak ada yang lain selain membuat pertemuan antara manusia dan peri ini tidak pernah ada di tempat pertama.
Tapi, tentu saja Joseph dan Tairon membentak ini.
“Lakukan, jangan lakukan itu! Kau akan membiarkan iblis pergi tepat di bawah hidungmu !? ”
“aku dengan tegas keberatan! Untuk melepaskan petunjuk <Enchant> menjauh dari tangan kami, itu konyol! Selain itu meskipun gadis ini memiliki penampilan manusia sekilas, tapi dia adalah iblis, monster! Tidak ada manusia yang akan mengatakan keluhan apapun saat menangani dia dengan kasar, mereka bahkan akan menyanyikan pujian kami! ”
Itu adalah reaksi yang jelas.
<Enchant> adalah teknik yang bisa mengendalikan takdir manusia.
Untuk melepaskan peluang unik yang dapat memecahkan masalah ini dengan tangan mereka sendiri, itu tidak masuk akal.
Tak terpikirkan oleh kedua orang ini yang mengambil posisi lebih dekat ke sisi manusia untuk melepaskan Elfiena. Namun-
“―Aku mendukung ide Hoshikawa-san.”
Hanya ada satu orang di antara <United World Government> yang menyetujui ide Sumika, itu adalah Kinugasa.
"Kinugasa, kamu bajingan ...!"
"Apakah kamu mengatakan bahwa kamu mengkhianati manusia, kamu!"
“Aku tidak punya niat seperti itu. ... Bahkan hanya dalam kasus bahwa pihak lain adalah iblis, tetapi untuk menangkap utusan yang tidak tegas dan membedahnya, tidak peduli siapa yang akan memaafkan tindakan semacam itu, aku sendiri tidak akan memaafkan diri sendiri. Jika aku melakukan hal seperti itu, kematian gadis itu akan menjadi kenangan pahit yang akan menyiksaku selamanya. Untuk bermimpi buruk setiap malam, itu adalah sesuatu yang ingin aku hindari. ”
Kinugasa dengan tenang, namun dengan tegas menyatakan bahwa dengan suara yang dipenuhi dengan tekad.
Tidak ada kebohongan dalam kata-kata itu.
Tidak ada kebohongan, tetapi dia mendukung ide Sumika di tempat ini bukan hanya karena alasan indah yang baru saja dia katakan.
Jika Elfiena ditangkap di sini dan teknik <Enchant> didirikan di masa depan, kekuatan nasional dari <Five Great Leaders> yang sudah lebih tinggi untuk memulai akan meninggalkan negara lain termasuk Jepang semakin banyak.
Jika itu terjadi, maka obstruksi <Rencana Satu Tahun> akan menjadi sangat sulit.
Itu adalah keputusan yang dibuat dari termasuk perhitungan seperti itu juga.
Tapi, tidak peduli apa pun pemikiran yang dia miliki di dalam hatinya, dukungan masih merupakan dukungan.
Untuk pendapat orang-orang dari <United World Government> harus dibagi, adalah dukungan yang sangat berterima kasih kepada Sumika.
Apa yang tersisa adalah—
"Homura-san, bagaimana menurutmu?"
Jika dia bisa menjadikan Homura sebagai sekutunya di sini, maka mereka akan mampu mengatasi situasi ini.
Kejadian ini mungkin dianggap sebagai masalah di masa depan, tetapi jika mereka hanya bisa menekan tempat ini dan mengembalikan Elfiena pulang ke dunia iblis dengan cepat, setidaknya hidupnya akan diselamatkan.
(Tidak apa-apa memikirkan apa yang mungkin terjadi di masa depan nanti.)
Bagaimanapun, jika mereka tidak bisa mengatasi tempat ini, mereka tidak akan bisa menyelamatkan Elfiena.
Itulah mengapa Sumika menatap lurus ke mata Homura yang berdiri di belakang Kinugasa dan bertanya.
Tentunya jika itu Homura yang lebih baik daripada orang lain, dia percaya bahwa dia tidak akan berpartisipasi dalam Tairon dan rencana Joseph untuk menangkap Elfiena dan membedahnya.
Namun-
"……Itu tidak baik."
Harapannya dikhianati.


Bagian 6

"Apa-"
"Tu, Tuan !?"
Jawaban dari Homura ini tidak hanya membuat Sumika, tetapi juga Chikori yang berada di sampingnya mengangkat suara yang terdengar seperti jeritan.
Gadis-gadis itu bahkan tidak membayangkan ini.
Untuk itu Homura lembut untuk menentang proposisi ini.
"Lalu Homura-san, apa kau mengatakan bahwa tidak masalah bagi Elfiena-san untuk ditangkap dan dibedah !?"
Sumika menekankan pertanyaannya di Homura dengan suara gemetar yang tidak menyembunyikan kegelisahannya.
Tapi berbeda dengan Sumika yang sedang gelisah, Homura mengembalikan kata-katanya dengan ekspresi yang benar-benar tenang.
"Aku tidak mengatakan itu."
Tentu saja, Homura memperhatikan motif Sumika yang mencoba mengembalikan Elfiena kembali ke dunia iblis dengan aman.
Untuk berdiri mati-matian demi setan yang seharusnya menjadi musuhnya, pemikiran seperti itu benar-benar seperti gadis yang mengkhawatirkan dirinya yang adalah <Evil God User> yang dibenci oleh dunia, Homura bahkan merasa kagum.
Tetapi pada saat yang sama, Homura juga mengerti bahwa pemikirannya hanyalah mimpi pipa.
Untuk alasannya,
“Tapi Sumika, idemu tidak akan berhasil. Bagaimanapun, Elfiena sendiri tidak berencana untuk mundur dari ini. ”
"Eh ..."
Mendapatkan yang ditunjukkan oleh Homura, Sumika sekali lagi mengalihkan pandangannya ke Elfiena ... dan memperhatikan.
Bahwa Elfiena menatapnya dengan tatapan mengancam .
Seolah-olah, benar, seolah-olah,
― Seperti jika Elfiena marah mengatakan, jangan mengatakan sesuatu yang tidak perlu, di Sumika dengan tatapannya.
Dan kemudian seolah-olah untuk membuktikan firasat itu,
“Sumika-san. Maafkan aku tapi, aku tidak bisa menerima proposisi Sumika-san. "
Elfiena mengatakan sebuah kalimat yang menentukan.
"Aku masih belum menyerah untuk membentuk aliansi dengan ras manusia."
“Tha, itu-! Elfiena-san! Apakah kamu masih tidak mengerti !? Tidak peduli seberapa menarik proposalmu, tidak ada tempat di pikiran manusia yang dapat menerima iblis ...! Bahkan jika kamu terus memaksakan dirimu di sini, kamu hanya akan mati sebagai anjing di masa depan! ”
Hanya ada kehancuran menunggu Elfiena di ujung pilihannya.
Sumika tahu itu jadi dia berusaha membujuknya dengan sekuat tenaga.
Namun-
"Tidak. Itu tidak mustahil. ”
Elfiena menyatakan demikian.
Dengan keyakinan tertentu― dengan ekspresi yang membuat seseorang merasakan semacam tekad.
Dari mana saja di dunia ini, dia bisa mendapatkan kepercayaan diri semacam itu?
Elfiena menambahkan kata-katanya ke arah Sumika yang kebingungan.
"Karena, aku masih memiliki sumber daya yang tersisa yang dapat membujuk kalian semua manusia."
"Apa yang kamu katakan?"
Tairon menyipitkan matanya dari kata-kata Elfiena ini.
Apakah gadis ini menggertak, Tairon mencoba memastikan hal itu.
Tapi, ekspresi dan nada Elfiena, tidak ada kebohongan di dalamnya.
Gadis itu benar-benar memiliki sesuatu seperti itu.
Bahan yang bahkan lebih bermanfaat untuk negosiasi ini.
“... Sebenarnya, aku tidak ingin melakukan negosiasi semacam ini. Ini adalah topik yang aku pikirkan untuk berhubungan bersama setelah aliansi terbentuk. Tetapi jika kebencian manusia sudah berakar sampai sejauh ini, maka itu tidak bisa dihindari. ”
“Apa yang kamu lakukan di udara? Bicara cepat! "
Terhadap Tairon yang tergesa-gesa itu, sampai akhirnya Elfiena bergerak dengan langkahnya sendiri.
Dan kemudian setelah mengambil napas dalam-dalam ... dia mengeluarkan kartu as terakhirnya untuk negosiasi ini.
“aku pikir aku telah berbicara tentang situasi dunia iblis saat ini sebelum ini.
Bahwa saat ini, dunia iblis didorong ke era negara yang berperang karena klan yang kuat.
Namun, informasi ini sudah sedikit usang.
Situasi perang telah maju, banyak klan yang kuat dihilangkan dan diserap oleh pemenang, proses seperti itu berulang berkali-kali sampai sekarang, di mana ada empat kekuatan besar yang menggerakkan situasi perang ke dalam perang pemusnahan.
Keempat pasukan besar ini masing-masing adalah pasukan kuat yang dipimpin oleh raja iblis terbaik dari dunia iblis, di mana pertempuran itu menemui jalan buntu untuk waktu yang lama. ... Namun di lain hari, akhirnya, salah satu dari empat kekuatan besar keluar dari perjuangan untuk hegemoni ini. ”
“Itu sebabnya, apa hubungannya dengan apa ya? Itu bukan masalah kita apapun yang terjadi di dunia iblis. ”
"Bisakah kau mengatakan itu, bahkan setelah mendengar bahwa pasukan kuat dari dunia iblis yang telah keluar dari perang sekarang bertujuan untuk dunia manusia seperti Typhon dan Jambure?"
"Apa ... APA ITU !?"
Diberitahu begitu tiba-tiba dari situasi terburuk itu, shudders berlari pada ekspresi semua orang yang hadir di tempat itu kecuali Homura.
“Maksudmu, bahwa <Demon King class> akan menyerang lagi !? Meskipun Jambure baru saja datang ke sini beberapa hari yang lalu !? ”
Suasana menjadi dingin tegang.
Di dalam suasana tegang itu, Elfiena mengelus telinga panjangnya dan melepaskan permata yang melekat pada tindik telinganya.
Dan kemudian dia meletakkan permata itu di atas meja dan mengisinya dengan kekuatan sihir.
Setelah itu, di atas meja ... hologram tiga dimensi diproyeksikan dari permata.
“Ini, ini …… -!”
"Ini adalah gambar yang aku rekam di batas dimensi sebelum datang ke dunia manusia."
Apa yang diproyeksikan dalam gambar yang difilmkan adalah gurun di mana tidak ada rumput pun yang tumbuh.
Ada pasukan setan berbaris dalam ukuran sampai pada tingkat bahwa mereka benar-benar menutupi cakrawala.
Dalam adegan, belum lagi <Soldier class> dan <Knight class>, <General class> demon mulai dari baphomet mengambil posisi dengan tiga humanoids raksasa sebagai pusatnya.
"Nomor apa ini…-"
Chikori berbicara dengan wajah pucat gemetar.
Tapi itu wajar saja.
Bahkan tentara yang Jambure sebelumnya pimpin adalah ancaman yang cukup untuk membuat manusia jatuh ke dalam keputusasaan.
Namun meski begitu, apa yang diproyeksikan sekarang adalah pasukan dalam skala yang mungkin bisa beberapa ribu lebih dari itu.
Mereka mengerti hanya dari pandangan sekilas.
Kekuatan musuh jauh melampaui kemampuan manusia untuk menghadapinya.
Tapi ― ancaman pasukan ini tidak ada di pasukan ini,
“Mereka adalah salah satu dari empat kekuatan besar, <Giant Army>. Sisa-sisa ini berjumlah satu juta secara total dipimpin oleh tiga <Raja Iblis> yang <Gyges> <Kottos> <Aegaeon>, pasukan besar dari dunia iblis terbaik. "
"Th, tiga raja iblis yang kau katakan ... - !?"
Benar. berdiri di tengah-tengah tentara, ada tiga tubuh setan humanoid dengan tubuh yang kuat begitu besar sehingga kepala mereka menembus awan. Itu adalah ancaman yang sebenarnya.
Masing-masing memiliki ukuran yang menyaingi Typhon dan Jambure…
Tidak, itu karena mereka adalah <Demon King class> iblis yang memiliki kekuatan jauh melebihi bahkan dua sebelumnya.
“Benarkah, apa benar orang-orang ini mencoba datang ke dunia manusia !?”
"Iya nih. Tempat dimana mereka menempatkan pasukan mereka di sebuah tempat yang disebut <Field of Interstice> di dunia iblis, itu adalah tempat yang seperti pintu masuk ke dunia manusia. Dengan menggunakan sihir teleportasi dimensi di tempat itu, kita iblis dapat datang ke dunia manusia. Mengatakannya secara terbalik, tidak ada alasan bagi mereka untuk datang ke tempat itu selain untuk datang ke dunia manusia. ―Sebagian besar dari semua, karena <Giant Army> adalah rumah tangga yang besar, perlu waktu bagi mereka untuk menggunakan sihir teleportasi. Tapi itu hanya masalah waktu saja, tidak ada perubahan pada kenyataan bahwa mereka akan muncul di dunia manusia. Menghitungnya dalam pengukuran sisi ini ... setelah tujuh puluh dua jam waktu bumi, aku kira mereka akan bermanifestasi sekaligus di benua Australia. ”
Elfiena dengan acuh tak acuh menjawab pertanyaan Joseph yang bertanya dengan wajah pucat hanya dengan fakta.
Pemandangan di depan mata mereka adalah kenyataan.
Mereka akan muncul di bumi dalam beberapa hari.
Lalu-
"Dan kemudian, jika <Giant Army> bermanifes di bumi, pastilah ras manusia akan lenyap dengan pasti kali ini."
Itu satu-satunya fakta.
“Kamu benar-benar mengatakannya ya. Jadi, aku pun tidak bisa menang melawan mereka. ”
Elfiena mengangguk tanpa ragu-ragu terhadap pertanyaan Homura.
"Iya nih. aku diberitahu bahwa <Evil God User> -sama memiliki kekuatan yang luar biasa bahkan terhadap Typhon dan Jambure, tetapi meskipun demikian kau tidak bisa menang. Mereka yang tidak lebih dari kepala pasukan kecil meskipun mereka adalah <Demon King> yang sama, dibandingkan dengan kekuatan <Gyges> <Kottos> <Aegaeon> ―mereka the <Hecatoncheires> yang merupakan salah satu dari mereka. melepaskan empat kekuatan besar yang membagi dunia iblis menjadi empat, dimensi kekuatan mereka berbeda. ”
"Yah, aku bisa mengerti itu bahkan hanya dengan melihat proyeksi ini."
"Selain itu, yang paling penting ... mereka memiliki struktur tubuh yang sangat aneh ."
"Struktur aneh?"
“Aku menyatakannya dengan samar tapi, tolong pikirkan itu karena mereka memiliki [keabadian] yang sangat kuat. Mereka, raja setan dari tiga tubuh, tidak peduli jenis serangan apa yang mereka terima, mereka dapat segera memulihkan kerusakan mereka. Selama mereka tidak diserang menggunakan metode tertentu , mereka tidak bisa rusak sama sekali. ”
“―Sesuatu seperti itu tentu merepotkan. Sejujurnya, kentang goreng kecil di bawah kaki mereka bukanlah ancaman besar, tidak peduli berapa banyak milyar yang ada, tapi untuk sesuatu yang sangat besar ini memiliki keabadian di atas itu, mungkin terlalu banyak bagiku untuk membawanya bahkan dengan <Evil Tuhan. "
Joseph menggeram seolah berteriak pada Homura yang membisikkan kata-kata itu dengan suara kecil.
“Ap, apa yang kamu lakukan mengatakan sesuatu yang lemah seperti itu! Terhadap sesuatu seperti itu, yo, kamu tidak bermasalah sama sekali kan! ”
Tetapi berbeda dengan Joseph yang panik, dengan ekspresi keren Homura adalah,
“Yah, tenang saja. Apa yang baru saja aku katakan hanya dalam kasus bahwa aku tidak mendapat informasi tentang ketiga raja iblis ini sama sekali. Jika aku hanya mengerti tentang metode tertentu , aku pasti akan membunuh mereka. ... Dan kemudian, orang yang membicarakan kisah ini di tempat ini adalah ―Elfiena. kau tahu itu benar. Ketiga raja setan ini ... <Hecatoncheires> 'kelemahan.'
Homura menenangkan Joseph sambil mengarahkan pertanyaan ke Elfiena.
Benar. Elfiena telah mengatakan itu.
Bahwa dia memiliki materi yang bisa membujuk umat manusia.
Dan itu mengarah pada pembicaraan ini. ―Lalu, materi yang akan diberikan oleh pihak ras peri adalah,
Hanya ada satu yang bisa dipikirkan.
Asumsi Homura ini, benar.
“Ini membantu aku agar kau cepat mengerti. Itu persis seperti yang kamu katakan. ”
Elfiena dengan kuat mengangguk dan kemudian dia menatap tiga orang dari <United World Government> yang berbaris di depannya, dan berkata.
“Kami dari [Peri ras] berpikir untuk meletakkan informasi ini di atas meja negosiasi untuk aliansi. Berdasarkan istilah itu, aku ingin meminta kalian sekali lagi untuk mempertimbangkan penerimaanmu terhadap [Fairy Race]. ”
Memang, tentu saja, informasi ini memiliki nilai yang sangat besar bagi umat manusia.
Tidak, itu adalah sesuatu yang harus mereka dapatkan tidak peduli apa.
Tidak ada yang lebih berharga dari ini sebagai istilah negosiasi.
―Tapi, bersamaan dengan itu,
"Kamu brengsek ... apakah kamu berencana untuk menggunakan kehidupan kita manusia sebagai tameng untuk memajukan negosiasi-!"
Tepat seperti apa yang Joseph marahi, Elfiena secara agresif bernegosiasi dengan menyandera kehidupan pihak lain.
Secara alami, suasana tempat berubah menjadi berbahaya secara drastis.
Tetapi bahkan merasakan atmosfer itu,
"Aku tidak keberatan jika kamu merasakannya seperti itu."
Elfiena tidak mundur.
Fakta itu mengubah ekspresi Sumika.
Dia mengerti.
(Tidak ada, tidak mengambilnya lagi ...)
Saat ini pada saat ini, Elfiena sudah melangkahi garis yang tidak boleh dia lewati.
Seperti yang diharapkan-
"JANGAN SHIT DENGAN SAYA ANDA BITCHHHHH !!!!"
Tairon membuang meja di antara kedua pihak dengan marah.
"Tiga hari ... hanya dalam tiga hari yang kau katakan-! Kamu penuh dengan kotoran! Ini bukan waktunya untuk lelucon seperti ini lagi! Kami mengikat wanita ini sekarang dan membuatnya meludahkan informasi! Jangan bilang kalau ada idiot lagi yang akan memprotes ini, sekarang karena sudah mencapai titik ini, aaaah !? ”
Berkenaan dengan ini, bahkan Kinugasa yang mendukung proposisi Sumika sebelum ini juga mengangguk.
"…aku kira. Tentu saja, setelah mendengarkan cerita semacam ini... permintaan maafku, tetapi tidak ada cara kami dapat membiarkanmu kembali ke dunia iblis lagi.
Kartu yang kamu keluarkan sekarang terlalu berlebihan.
Jika kau tidak melakukan itu, kita bisa membuat pertemuan ini hari ini tidak pernah terjadi.
Namun, kata-katamu yang tidak perlu memotong rute pelarianmu sendiri.
Kami, manusia tidak bisa membiarkanmu kembali ke dunia iblis dengan selamat lagi.
Entah apa yang kamu katakan itu benar atau hanya gertakan untuk negosiasi, itu membuat kita harus mengambil informasi itu dengan semua cara yang mungkin. Tidak peduli metode macam apa yang tidak manusiawi yang harus kita gunakan . ”
Benar. Metode mengalahkan raja iblis ini mungkin hanya gertakan Elfiena.
Tapi, itu tidak bisa diabaikan hanya karena itu.
Tiga orang di sini tidak dalam posisi yang bisa melakukan itu.
Mereka harus mendapatkan informasi itu tidak peduli apa pun meskipun mereka harus menggunakan metode yang tidak manusiawi.
Mereka, <United World Government> memikul tanggung jawab terhadap kepentingan umat manusia.
Oleh karena itu, kata-kata Kinugasa seperti hukuman mati bagi Elfiena.
Tapi, bahkan sekarang setelah mendengar kata-kata itu—
"aku tidak keberatan. Karena aku juga, tidak punya niat untuk kembali ke dunia iblis. ”
Sikap gadis itu yang berwibawa tidak hancur, dia menatap lurus ke arah mata ketiga orang di depannya.
Sumika dan Chikori hanya bisa bingung dengan perilaku yang benar-benar mengesankan itu.
“Itu, itu tidak bagus, sesuatu seperti itu-! Jika itu terjadi maka El-san akan ...! ”
"Elfiena-san, kenapa ..."
Dia seharusnya sudah mengerti.
Manusia itu tidak akan menanggapi negosiasi dengan iblis.
Itu bahkan syarat negosiasi yang menguntungkan tidak berguna, itu hanya dengan menunjukkan itu membuatnya jatuh dalam bahaya.
Jika meja perundingan ditendang terbang dan dia diancam oleh kekerasan, Elfiena yang sendirian tidak bisa berbuat apa-apa.
Dia hanya bisa diinjak-injak oleh belas kasihan seseorang.
Meskipun semua itu adalah sesuatu yang bisa dimengerti jika seseorang hanya memikirkannya sedikit, namun mengapa―
"Kenapa kamu menjadi sembrono ini ..."
... Menuju Sumika dan Chikori yang kebingungan seperti itu ... Elfiena tiba-tiba mengalihkan pandangannya pada mereka.
Dan kemudian, dia menunjukkan wajah tersenyum cerah begitu terang sehingga tampak tidak pada tempatnya dengan situasi saat ini.
“―Sumika-san, Chikori-san. Terima kasih banyak.
Untuk mengkhawatirkan aku siapa musuhmu, iblis, sampai sebanyak itu.
aku merasa sangat bahagia dari perasaan baikmu.
Tapi aku minta maaf.
Sama seperti orang-orang ini di sini, yang memikul tanggung jawab terhadap umat manusia, aku juga memiliki tanggung jawab terhadap semua dua juta dari ras peri 'tidak, bahkan terhadap lebih banyak lagi di masa depan, kehidupan mereka yang akan lahir dari sekarang juga .
Bahkan sekarang, pada saat ini, rekan-rekanku, dalam ketakutan mereka di mana mereka bahkan tidak tahu kapan mereka akan dimakan di dunia iblis yang telah berubah menjadi neraka, mereka menunggu aku percaya bahwa saya akan kembali setelah memastikan yang baru tempat milik kita di dunia ini.
Kegagalan tidak bisa dimaafkan.
Untuk alasan itu, aku harus menggunakan kartu ini.
aku mengerti, bahwa jika aku menggunakan kartu ini, kalian semua akan datang untuk menangkapku.
aku tidak menganggap itu sebagai kejam. Lagi pula, di posisi mereka aku juga akan melakukan hal yang sama.
Tapi, aku pikir itu baik-baik saja.
Alasannya adalah karena aku tidak akan pernah berbicara tentang informasi ini dengan cara apa pun bahkan jika aku menerima segala bentuk penghinaan atau rasa sakit.
Jika aku melakukan itu, setiap hari yang melewati situasi itu akan menjadi lebih bermanfaat bagi [Peri ras (kita)] dalam negosiasi ini.
Ini masalah tentu saja. Waktu yang tersisa untuk manusia tidak banyak.
Karena seperti yang aku nyatakan sebelumnya, pasukan iblis akan muncul di dunia ini tanpa gagal dalam tiga hari lagi.
... Sebelum lama kau tidak akan punya pilihan selain melipat.
kau akan menjadi tidak dapat menjawab keinginanku.
Kemudian, untuk ditangkap bukanlah pilihan yang buruk bagi kita. Bukankah itu benar? ”
― Itu adalah pemikiran Elfiena.
Gadis itu tidak menantang manusia dengan negosiasi sembrono ini tanpa berpikir.
Sejak awal, bahkan sebelum dia tiba di dunia manusia, dia telah melihat perkembangan ini.
Untuk alasan itu, dia bahkan tidak membawa satu pun pengawalan dengannya.
Sejak awal, dia berencana untuk ditangkap.
Dia membuat manusia berdiri dalam dilema, karena dia mengerti bahwa jika dia tidak menyudutkan mereka sampai hampir batasnya, maka tidak ada cara negosiasi antara setan dan manusia dapat didirikan.
“Bukan keinginan kami untuk membiarkan perundingan negosiasi ini secara damai.
Jika kami dikirim dengan senyum lembut, maka kami akan tetap di kursi negosiasi bahkan jika kami harus mempertahankannya. aku memiliki tanggung jawab seperti itu. Tanggung jawab dari semua kehidupan ras peri yang dipercayakan kepada aku.
Apakah kamu mengerti sekarang?
Sebelum ini kau mengatakan bahwa aku memotong pelarianku sendiri dengan kata-kata yang tidak perlu, tetapi itu keliru.
aku, dalam negosiasi ini, tidak mempersiapkan pelarian apa pun sejak awal.
aku tidak punya niat sama sekali untuk pulang ke dunia iblis dengan tangan kosong.

―Aku datang menyeberang ke dunia manusia ini dengan niat untuk mati. ”

““ “… ―――–” ””
Kata-kata yang bahkan bisa diambil sebagai demonstrasi tekad Elfiena membuat sebagian besar orang yang hadir di tempat itu menelan nafas mereka.
Bahkan Tairon yang berwajah keras.
Mereka dikuasai oleh perasaan bahwa gadis ini bertaruh pada negosiasi ini.
Dan kemudian pada saat yang sama Sumika juga mengerti.
Dia salah membaca gadis iblis ini.
"…aku mengerti. Sepertinya aku telah meremehkan eksistensimu sebagai <Ratu ras Peri>, melihatmu tidak lebih dari gadis seusiaku berdasarkan penampilanmu. Maafkan aku atas perilaku kurang ajarku. Jika Elfiena-san telah menyelesaikan dirimu sampai sejauh itu ... tidak ada lagi yang bisa aku katakan. ”
Ini bukan sesuatu di mana dia yang tidak memiliki tekad apa pun bisa mengatakan apa-apa.
Jika Elfiena telah mengatakan bahwa dia telah menyelesaikan dirinya sendiri bahkan untuk kematian, maka keinginannya untuk membawa kembali gadis itu tanpa membahayakan dunia iblis tidak lebih dari meddlesomeness.
Sumika menarik diri setelah memahami itu.
"Terima kasih."
Elfiena mengucapkan terima kasih kepada Sumika yang menghormati keinginannya.
“Kami, [Fairy race] juga ras yang tertindas. Kami tahu betul tentang rasa takut dan kebencian terhadap penindas. Oleh karena itu, aku juga memahami betapa sulitnya keputusan bahwa kalian semua manusia sedang ditekan. Itu sebabnya, aku tidak berpikir bahwa aku dapat menerima jawaban untuk aliansi ini yang sederhana. Dengan segala cara, sampai kalian semua umat manusia dapat memahami, silakan gunakan semua sarana yang kau miliki. aku akan bekerja sama dengan semua itu. "
Mendeklarasikan itu, Elfiena menawarkan kedua tangannya di depan Tairon.
Sebuah isyarat yang meminta borgol. Sebuah pesan yang tidak akan dia tolak.
Menuju ini,
"... Uu, guh ...!"
Wajah Tairin berkeringat dan melengkung dengan cara yang tidak pernah terlihat sebelumnya.
(Gadis ini, tidak baik ...!)
Tairon yang pro dalam kekerasan dipahami.
Mata hijau yang kuat ini, menatapnya dengan lugas, tanpa sedikitpun keraguan di dalamnya.
Kekuatan keinginan yang ada di dalamnya.
Seseorang dengan mata seperti ini, tidak akan patah hati di bawah kekerasan.
Itu bukan mata seseorang yang akan menyerah dari rasa takut dan rasa sakit.
Tidak peduli berapa banyak penyiksaan berat yang akan ditanggungnya, gadis ini tidak akan pernah memberikan informasi yang mereka butuhkan.
Bahkan jika dia harus menghabiskan hidupnya sampai akhir.
Tidak peduli apa pun tindakan yang dilakukan terhadap gadis ini, itu hanya akan berakhir sebagai usaha yang sia-sia.
Tairon yakin akan hal itu. -Tapi,
“Br, ayo! Mari pastikan apakah wajahmu masih bisa terlihat semarak itu ketika aku menyeret keluar ususmu-! ”
Tapi saat ini mereka tidak bisa menyetujui permintaan iblis hanya karena itu.
Karena mereka tidak bisa melakukan itu, bahkan ketika mengetahui bahwa itu adalah taktik Elfiena, mereka tidak dapat melakukan apa pun kecuali mengambil tindakan seperti itu karena mengetahui bahwa itu tidak ada artinya.
Sambil menggertakkan giginya dari kemarahan dan frustrasi, Tairon menggenggam tangan Elfiena ...
"-Tunggu sebentar."
Tapi pada saat itu, tepat ketika lengan tebal Tairon akan menangkap lengan ramping Elfiena.
The <Evil God User> Kamishiro Homura yang sampai sekarang tidak mengatakan apapun kecuali diminta darinya, aktif mengeluarkan suaranya untuk pertama kalinya di tempat ini.


Bagian 7

Homura yang membuat Tairon membeku dengan suara tenang namun tajam itu, bertanya sekali lagi.
"Dengan kata lain, tidak masalah bagiku untuk menganggap itu sebagai keputusan <United World Government> kan?"
"Apa itu bajinganmu ... Jangan bilang kau ada keluhan dengan ini."
"Tidak. Seperti yang dikatakan Joseph, bagaimanapun juga, saya tidak punya hak sama sekali dalam hal manusia, ya. aku tidak punya rencana untuk mengecam keputusan kalian. kau tidak melihat aku memotong bahkan sekali di tengah-tengah pertemuan ini kan? aku tahu posisiku di daerah itu. Selain itu, tidak seperti keputusanmu untuk menangkap Elfiena di sini adalah keputusan yang seburuk manusia. ”
Benar, ini bukan keputusan yang salah.
Jika mereka akan menjalankan tanggung jawab mereka sebagai wakil umat manusia, tidak ada lagi yang bisa dilakukan kecuali membuat keputusan ini.
"Itu sebabnya aku tidak punya rencana untuk mengkritik atau menyalahkan kalian."
“Kalau begitu diam saja! Kami sibuk di sini! ”
"Kau menyuruhku diam berarti ini benar-benar keputusan kalian?"
Orang yang mengembalikan jawaban atas pertanyaan berulang Homura adalah Kinugasa.
“Sayangnya, kita tidak bisa berkata apa-apa lagi tapi begitulah adanya. Kami memahami alasan mengapa [Fairy race] tidak dapat mundur, tetapi karena [manusia] dengan kehancuran mendekati tepat di depan mata kita, tidak ada cara kita dapat pilih-pilih tentang metode kami di sini. ”
Mendengar jawaban itu,
"Baik. Maka tidak ada cara lain untuk berkompromi kecuali hal yang satu ini. ”
Homura menggumam itu sebelum menjentikkan jari-jarinya. Segera-
"Guaa―"
Tairon menjerit dan terjatuh dari tempatnya.
Dia terpesona.
Pada saat yang sama dengan Homura menjentikkan jarinya, perlindungan berbentuk lingkaran (penghalang sihir) muncul seolah-olah untuk melindungi Elfiena .
“Ini, ini adalah <penghalang perlindungan> -!”
Tidak ada elemen kelas tiga. Itu adalah sihir bertahan yang melindungi target dengan penghalang yang bereaksi terhadap sihir dan kekuatan fisik.
Dan kemudian, hanya ada satu manusia di tempat ini yang menggunakan sihir ini dalam waktu seperti ini―
“Ap, apa niatmu Kamishiroooo-!”
Secara alami Tairon berdiri sambil berteriak marah.
Tapi Homura bahkan tidak meliriknya dan bertanya pada Elfiena.
“Elfiena. Mayoritas [Fairy Race] tidak sebesar manusia rata-rata sepertimu, tetapi hanya sekitar ukuran yang bisa diletakkan di atas telapak tanganmu kan? Dan kemudian biasanya mereka hidup dengan menggabungkan diri ke alam sebagai tubuh roh, itulah yang kamu katakan. ”
“Eh, ah, ya. Benar, itu benar, apakah ada yang salah? ”
“Tanah seluas pulau Hachijo akan cukup untuk dua juta peri seperti itu. Tempat itu juga tenang terpisah dari [Tokyo life sphere], dan sejak [Malam Walpurgis] itu dibiarkan sendirian selama ini dan menjadi seperti hutan pohon sekarang, jadi itu tepat untuk ditinggali, kurasa. ”
“Ap, Ho, Homura-san !? Mohon tunggu! Bagaimana apanya-!?"
Mendengarkan Homura yang melanjutkan pembicaraan itu sesuka hatinya, Kinugasa tidak bisa menahannya dan mengganggunya dengan wajah pucat.
“Jangan, jangan bilang, apakah kamu akan membuat para peri ini bermigrasi ke Jepang !? Itu tidak mungkin! Jika pemerintah menyetujui sesuatu seperti itu, kerusuhan mungkin terjadi di dalam lingkup kehidupan! ”
"Aku mengerti. Setelah semua mengatakan pada manusia saat ini untuk berhubungan dengan setan adalah permintaan yang tidak masuk akal. ”
"Lalu, apa yang kamu bicarakan sejak tadi ..."
"Ini tidak seperti aku memberi tahu Jepang atau pemerintah dunia untuk menerima Elfiena dan yang lainnya di sini."
“……… Jangan bilang padaku―”
Tiba-tiba, mata Kinugasa terbuka lebar.
Dia sudah menyadarinya. Hanya apa yang Homura pikirkan saat ini.
Dan kemudian, Homura yang menduga Kinugasa mengerti apa yang sedang dia pikirkan, menunjukkan senyum yang kuat di Kinugasa.
“Itu sesuatu seperti itu. Aku membajak Pulau Hachijo yang ditinggalkan sendirian sejak <Walpurgis Night> dari pemerintah Jepang. Dan kemudian aku akan mengundang [Fairy Race] ke tanah itu dengan keputusan sewenang-wenangku. Seperti ini tidak apa-apa bagi pemerintah dunia untuk tidak mengkhawatirkan sentimen rakyat. Setelah semua ini adalah keputusan sewenang-wenang dari <Evil God User> yang jahat. Melihat itu seperti itu sudah dilakukan sudah benar? Dan, sebagai kompensasi untuk itu kau harus mengajari aku informasi tentang tiga raja setan. Bagaimanapun juga, sejak awal aku hanya bisa berurusan dengan <Demon King class>. Tidak apa-apa kalau saja aku tahu itu. ”
““ ―― ……… ”“
Mendengarkan proposisi Homura, Joseph dan bahkan Tairon yang sedang gelisah itu terdiam.
Dan kemudian mereka mulai memikirkan sesuatu dengan tampilan termenung.
Mereka memperhatikannya.
Proposisi Homura ... tidak memiliki kekurangan sama sekali bagi mereka.
Mereka benar-benar enggan untuk mengundang [Fairy Race] ke bumi, tetapi mereka tidak mengakui migrasi sebagai <United World Government>, ceritanya sangat berbeda jika ini adalah keputusan sewenang-wenang dari <Evil God User>.
Mungkin mereka akan dikritik karena tidak dapat mengendalikan <Evil God User> dari lari liar, tetapi mereka bisa menulis itu dengan kesan buruk yang luar biasa bahwa pelaku yang mengundang para iblis, Homura sendiri, akan kembali— tidak, mereka mungkin mendapatkan balasan yang relatif lebih banyak lagi. Karena pemusnahan raja iblis Jambure baru-baru ini, kecenderungan orang-orang yang mengevaluasi kembali pendapat mereka tentang Homura dapat terlihat muncul di sana-sini sedikit demi sedikit di seluruh dunia. Dengan memanfaatkan para peri untuk sangat menjatuhkan evaluasi Homura tidak terlalu buruk pilihan untuk <United World Government>.
“Yah yang paling penting, ini hanya jika Elfiena baik-baik saja dengan itu. Bagaimana dengan ini? Keinginan [Fairy race] untuk bermigrasi akan terwujud. [Umat manusia] akan diselamatkan dari ancaman <Giant Army>. "Tidak ada kerugian untuk kedua pihak, aku pikir itu kompromi yang paling valid untuk situasi saat ini."
“Ah, ya, ya-! Ini akan sangat membantu jika kita bisa bermigrasi ke dunia manusia-! ”
Elfiena tidak memiliki alasan untuk tidak menerima proposisi ini.
Dia bisa mencapai tujuan absolutnya dalam bermigrasi ke dunia manusia dengan ini, terutama, dia yang merupakan penduduk dunia lain tidak tahu tentang keadaan hubungan rumit yang Homura miliki dengan pemerintah dunia. Dia sama sekali tidak tahu, tentang posisi seperti apa Homura akan terpojokkan dengan realisasi proposisi ini.
Itulah mengapa dia mengangguk tanpa ragu-ragu.
“Kalau begitu itu bagus. Dan bagaimana dengan sisi <United World Government>? ”
Orang yang membuka mulutnya menuju Homura yang sedang mendesak jawaban, adalah Joseph.
"…Iya nih. kamu secara sewenang-wenang mengundang [Fairy race], lebih jauh jika kamu mengatakan bahwa kamu akan memikul tanggung jawab mengurus <Giant Army>, bahkan untuk <United World Government> tidak apa-apa bagi kita untuk mengabaikan pembajakan satu pulau."
“Serahkan saja itu padaku. Dari awal membunuh raja setan adalah domainku. Perdana Menteri Kinugasa, kamu juga tidak keberatan? ”
Ekspresi Kinugasa sangat suram dari konfirmasi Homura.
Dia berbeda dari Joseph dan Tairon, dia memiliki sentimen yang menguntungkan untuk Homura.
Itulah mengapa, dalam kenyataannya ― dia merasakan keengganan untuk naik ke proposisi ini yang akan membahayakan Homura sendirian.
Namun, meskipun demikian ia adalah seorang politisi yang cakap.
Dia tidak bisa terjebak dalam perasaan pribadi ketika menghitung kerugian dan untung dalam suatu masalah.
“... Bukannya aku tidak punya keberatan, tapi dalam situasi saat ini, itu adalah metode terbaik yang bisa kami dapatkan. -aku mengerti. Pemerintah Jepang akan mengundurkan diri dari wilayah pulau Hachijo. Awalnya ini adalah sesuatu yang tidak dapat diputuskan secara sewenang-wenang olehku, tetapi jika orang yang meminta untuk menyerahkannya adalah <Evil God User>, maka pasti tidak akan ada komplain. Setelah semua ini bukan lawan yang bahkan bisa kita lawan. ”
"Ini membantu kamu cepat mengerti."
Seperti proposisi Homura ini memperoleh dukungan dari kedua sisi [peri] dan [manusia] dalam sekejap mata.
Dan kemudian tirai negosiasi antara [peri] dan [manusia] diturunkan ke bawah―

"SESUATU SEPERTI ITU TIDAK ADA YANG BAIK - !!!!"

Seketika, jeritan yang menusuk memaksa melalui pemahaman bersama yang dimediasi Homura.


Bagian 8

Mata semua orang yang hadir di tempat itu terbuka lebar karena terkejut oleh suara yang nyaring terdengar di ruang ketua dewan.
Lalu,
"Sumika, san ...?"
Dengan Elfiena yang wajahnya masih terkejut sebagai yang pertama, tatapan semua orang diarahkan pada sumber suara.
Benar. Suara teriakan itu adalah milik Hoshikawa Sumika.
"... Sesuatu seperti itu, benar-benar, tidak bagus ...!"
Sambil menerima tatapan dari semua orang, pundak Sumika bergetar dan dia menatap Homura dengan ekspresi marah.
Sumika tahu.
Bahwa pria di depan matanya, Kamishiro Homura adalah manusia semacam ini.
Ini sama dengan sengketa yang terjadi dengan <Special Missionary> Alfaro pada sore hari hari ini.
Dia dengan tenang menyelesaikan masalah saat melakukan semua kerugian.
Hasilnya, seberapa banyak dia akan dibenci, berapa banyak dia akan dijauhi―
Karena dia memiliki kekuatan dan kekuatan untuk menanggung semua kehilangan itu.
... Sumika membenci cara hidup Homura.
Namun pada saat yang sama gadis bijak ini juga mengerti bahwa dia tidak memiliki kualifikasi untuk mengatakan apa pun dalam hal cara hidupnya.
Karena dia tidak berdaya.
Karena dia tidak memiliki kemampuan untuk memecahkan masalah dengan cara yang lebih terampil dari dia.
Benar, tentu cara ini yang dia usulkan bisa benar-benar disebut sebagai yang terbaik.
Baik untuk [peri] dan juga untuk [pemerintah], tidak ada yang lebih baik dari rencana Homura ini.
Dalam situasi saat ini, tidak ada yang bisa menyangkal bahwa tidak ada cara yang lebih baik daripada rencana untuk menyelesaikan masalah ini.
Kemudian, menolak rencana itu tidak lebih dari keegoisan. Itu tidak berbeda dengan rengekan anak kecil.
Sebenarnya itu hanya kekonyolan, tindakan bodoh yang hanya mengeluarkan emosi yang tidak bisa menghasilkan apa-apa.
Itulah mengapa pada saat itu dengan Alfaro, Sumika hanya meringis wajahnya tetapi tidak menghentikan Homura.
Namun, meskipun begitu—
Meski begitu ... masalah kali ini, itu melebihi toleransi di mana dia bisa mengabaikannya dan tetap diam.
Jika ditanya mengapa,
“Apakah kamu mengerti arti dari apa yang akan kamu lakukan? kau <Evil God User> yang dikabarkan bersekongkol dengan iblis , jika berita tentang bagaimana kamu mengundang peri yang setan untuk hidup di bumi tersebar di seluruh dunia ... Homura-san tidak bisa, lagi ... kau benar-benar menjadi tidak dapat kembali ke dunia orang lagi! Kamu benar-benar akan menjadi musuh ras manusia, benar-benar menjadi pengkhianat yang sebenarnya kamu tahu- !? ”
Benar. Ini bukan hanya kerugian semata.
Rencana Homura ini akan menentukan sudut Homura sendiri.
Ke posisi di mana dia tidak akan dapat kembali lagi.
Orang-orang yang membenci iblis tidak akan pernah memaafkan Homura.
Dia akan disalahpahami selamanya.
―Tapi, yang paling membatasi hatinya adalah fakta, bahwa bahkan dibenci seperti itu selamanya, Homura pasti masih akan terus melindungi semua manusia yang menganggapnya sebagai musuh.
Disalahpahami selamanya dan tidak dihargai, meskipun demikian dia tidak akan membiarkan satu keluhan pun.
Menyeret di sepanjang tubuh lukanya yang penuh luka, sampai saat-saat terakhir ... dia akan hidup sebagai budak dunia.
Tentunya dia akan melalui semua itu dengan puas tanpa mengungkapkan penyesalan tunggal.
Dia bisa dengan mudah membayangkan gambar Homura seperti itu.
Sesuatu seperti itu ... Sumika tidak bisa mentolerirnya.
"Kompromi ini tidak sesederhana itu-!"
Dan kemudian keluhan Sumika―
“Sumika-san. Bagaimana apanya?"
Made Elfiena memendam keraguan terhadap hubungan Homura dengan umat manusia.
"Apakah <Evil God User> -sama bukan pahlawan yang mengusir raja-raja iblis yang menyerang dunia manusia dua kali sudah sejauh ini?"
Elfiena bertanya dengan ekspresi terkejut.
Berkenaan dengan ini, orang yang memberi jawabannya adalah Shiori yang bersandar di dinding.
“Manusia adalah makhluk hidup yang benar-benar lemah, kamu tahu.
Lemah, pengecut, dan serakah. Benar-benar makhluk hidup yang tanpa harapan.
Itu sebabnya mereka sangat takut dengan [kekuatan] lebih besar dari diri mereka sendiri.
Mereka akan menghindarinya, takut bahwa kehidupan dan privilese mereka sendiri akan dilanggar.
Ya, bahkan jika [power] itu sudah menyelamatkan hidup mereka.
... Untuk beberapa alasan sepertinya kau memikirkan Homura-kun sebagai pahlawan umat manusia, bagaimanapun, itu keliru. Dia tidak dipuji sebagai pahlawan atau apapun. Sebaliknya itu jauh dari itu ... ketika dia menyelamatkan manusia, dia dikhawatirkan tidak berbeda dari kalian semua dan dikucilkan. ”
"――-!"
Ekspresi Elfiena membeku dari kenyataan bahwa dia diberitahu untuk pertama kalinya.
Dia juga akhirnya menebaknya.
Makna manusia dalam posisi semacam itu ... mengundang iblis ke bumi.
Hal seperti itu akan mengundang kesendirian yang sangat fatal.
(Selama ini, aku hanya berpikir bahwa <Evil God User> -sama memegang otoritas besar di antara manusia.)
Karena itu dia bisa melakukan keputusan sewenang-wenang seperti ini, pikirnya.
Bahwa dia dikucilkan oleh dua orang lainnya juga karena otoritas semacam itu, pikirnya.
Tapi itu salah.
Dia akan membayar pengorbanan besar, untuk menyelamatkan mereka, para peri.
Demi mereka [Peri ras] dengan siapa dia tidak memiliki hubungan dengan apapun.
―Tentu saja sesuatu seperti ini, sama sekali bukan kompromi.
Jika dia tidak menolak ini.
Tidak masalah jika dia menjadi korban. Namun, untuk mengorbankan orang lain, keselamatan semacam itu keliru.
(Tapi, bagaimanapun-)
"Aku minta maaf ... Tapi meski begitu, aku ... -"
Elfiena adalah ... <Fairy Queen>.
Dia memiliki posisi di mana dia memikul kehidupan semua [Fairy race].
Rencana Homura ini akan menyelamatkan kehidupan dua juta [Fairy race], itu adalah sesuatu yang dia tidak boleh lepaskan tidak peduli apa pun.
Itulah mengapa Elfiena, bahkan ketika membuat wajah terdistorsi dari rasa bersalah yang dia rasakan,
“<Evil God User> -sama. ... Tolong, selamatkan, kami ...! ”
Dia menelan kata penolakan, menggenggam pinggiran pakaian Homura, dan menggantung padanya dengan suara tangisan.
Sementara memahami apa yang menyebabkan tindakannya untuknya.
(... Aku, yang terburuk ...)
Dia tidak bisa mengangkat wajahnya.
Dia tidak bisa melihat wajah Homura.
Tidak ada contoh di mana dia membenci ketidakberdayaannya lebih dari ini.
Tapi, terhadap keputusan Elfiena yang memalukan ini,

"Itu jawaban yang bagus."

Homura membalas senyum seolah-olah itu bukan apa-apa dan menepuk kepala gadis yang sedang menunduk.
Itu adalah tangan yang lembut dan penuh kasih sayang.
"<Evil God User> -sama ..."
“Kamu benar-benar digantung di sana dengan baik. Sudah baik. Jika kau mengandalkan aku, maka tidak peduli apakah itu setan atau manusia, aku akan melindungi kalian semua dari apa pun yang akan mencoba menyakitimu. Itu sebabnya― kamu bisa berhenti bertahan sekarang . ”
"......!"
Dia bisa berhenti bertahan.
Homura mengatakan kata-kata itu sambil menyisir rambut pirang emerald Elfiena.
Begitu dia mendengar kata-kata itu, mata Elfiena terbuka lebar karena terkejut.
Tapi keterkejutan itu dengan cepat merasuki dirinya dan menggelengkan matanya dengan lembab,
"A, u, - ~~~~~~~~~ aaaaaaaaaaa - !!!!"
Dia meledak.
Elfiena tiba-tiba menempel di dada Homura dan mulai menangis seperti anak kecil.
"Elfiena, san ...?"
Suara Elfiena yang datang entah dari mana membuat semua orang yang hadir di tempat itu tercengang.
Itu karena itu adalah tindakan yang jauh dari gambar gadis ini dari sebelumnya ketika dia menyandera kehidupan umat manusia dan menekan mereka dengan negosiasi yang seperti pemerasan.
Tapi pada akhirnya, apakah itu benar-benar Elfiena yang sebenarnya?
Benar-benar salah.
109
Hanya Homura yang mengerti itu dari semua orang di tempat ini.
“Sumika. Baru saja kau mengatakan bahwa kau berperilaku tidak senonoh bukan? Tapi, tidak ada yang seperti itu. Tidak ada pria yang akan baik-baik saja jika mereka tahu mereka akan bertemu dengan pengalaman yang mengerikan. Datang ke dunia manusia dengan niat untuk mati atau apa pun, itu jelas gertakan. Hal seperti tekad untuk mati , hanya beberapa pria yang tidak tepat di kepala mereka yang bisa melakukan itu. ”
Ya, gadis ini seharusnya merasa takut selama ini.
Dia harus takut.
Karena jika dia mengerti seberapa dalam kebencian yang dimiliki manusia untuk iblis, itu adalah hal yang sepele untuk membayangkan apa jenis neraka yang menunggunya setelah ditangkap oleh manusia.
“Tapi, meskipun demikian Elfiena datang ke dunia manusia. Memikul kehidupan dan masa depan rekan-rekannya sendiri, dia pergi sendiri ke medan perang di mana dia terisolasi dan tidak berdaya. ”
Dan kemudian dia bertempur [manusia].
Sesuatu seperti tekad bukan hanya emosi yang nyaman seperti keputusasaan.
Itu mengumpulkan semua keberanian yang kau miliki, sambil mati-matian menahan rasa gelisah dan menggigil dari tubuhmu.
“Ini bukan sesuatu yang bisa dilakukan siapa saja. ―Dia adalah gadis yang luar biasa. ”
Homura memperhatikan itu. Hanya Homura, perhatikan itu. Untuk alasan itu-
“... Tentu saja, seperti apa Sumika sedang tidak nyaman, jika berita bahwa aku melindungi iblis menyebar, maka pasti akan ada kegemparan hebat. Akan ada banyak orang yang mengutukku dengan mengatakan [kau melihat itu?] Tentang aku. Tapi kamu lihat ... aku tidak memikirkan hal seperti itu. Bagiku, daripada kata-kata tandan seperti itu― suara Elfiena mencari bantuan, beberapa ribu kali lebih berat. ”
"Homura, san ..."
Kata-kata Homura membuat Sumika tidak bisa membentuk kata-kata lagi.
Jantung sejati Elfiena yang ditulisnya sebagai tekad dan memahaminya seperti itu.
Perasaan Elfiena yang sebenarnya bahwa bahkan peri di desanya memuji hanya sebagai keberanian.
Homura mengerti itu dengan benar.
Apa yang Elfiena pengecut miliki, sesuatu yang jauh lebih berharga daripada keberanian, keberanian sejati.
Itu adalah satu-satunya hal yang membuatnya berbaris ke dunia manusia dengan kesepiannya.
Dan kemudian, dia mengantisipasi perincian negosiasi dan sejak awal menunggu waktu di mana dia bisa segera mengajukan kompromi.
Semuanya ... demi menyelamatkan Elfiena dalam arti yang sebenarnya.
(Apa ... orang yang luar biasa ...)
Meskipun dia sekuat itu.
Meskipun ia adalah eksistensi luar biasa yang tidak dapat diduduki musuh atau sekutu.
Namun dia selalu bersimpati dengan hati orang lemah.
Itu benar-benar cara hidup yang mulia.
Tapi itu memojokkannya menjadi kesepian yang benar-benar sia-sia.
Terhadap kenyataan itu, Sumika menundukkan kepalanya dan menggigit bibirnya. Tapi-
“Selain itu, kamu tahu. ― Karena sepertinya ada seseorang yang mengerti tentangku di sisiku. Itu saja sudah cukup. Menjadi sesuatu seperti pahlawan yang disukai oleh rekan-rekan di seluruh dunia, sesuatu yang kotor seperti itu tidak hanya untukku. ”
"...!"
Sumika tersentak kaget dan mengatupkan wajahnya dari kata-kata Homura berikutnya.
Itu adalah kata-kata yang Sumika sendiri katakan kepada Homura setelah hal itu dengan Alfaro siang ini.
(...... Sungguh orang yang tidak adil.)
Dia tidak bisa mengatakan keluhan lagi dengan kata-katanya yang dibawakan seperti itu.
Karena itulah Sumika,
"Betul! Aku mengerti dengan benar jadi, tolong jangan sombong kalau kamu dibenci oleh semua orang atau apapun-! ”
Dia berteriak pada Homura sementara air mata frustrasi berkumpul di sudut matanya.
Dan kemudian dia menghadap ke samping dengan kesal.
Itu juga cara Sumika untuk mengekspresikan niatnya dalam gayanya sendiri sehingga dia tidak akan mengeluh lagi tidak peduli apa pun keputusan Homura.
Kemudian, saat ketika pembicaraan berakhir seperti itu―
"Sepertinya pembicaraan sudah selesai sebelum kedatanganku."
Bersamaan dengan suara yang layu, pintu kamar ketua dewan dibuka dengan suara berderit.
Orang yang berdiri di sana adalah tubuh tua seperti pohon mati dengan janggut putih panjang tumbuh di wajahnya.
―Salah satu dari <Five Great Leaders>, Innocentius XVII.


Bagian 9

“I, ini, anugerahmu! aku mendengar bahwa hari ini kau tinggal di lingkup kehidupan Shanghai, tapi aku tidak pernah membayangkan kau datang ke sini langsung dari Shanghai- !? ”
Kedatangan tiba-tiba Innocentius membuat Kinugasa mengungkap keterkejutannya.
Di sisi lain Innocentius memberinya satu lirikan,
“Itu karena masalah iblis yang membawa negosiasi kepada kami adalah sesuatu yang belum pernah terjadi sampai sekarang. aku datang untuk melihat situasi yang bertanya-tanya apakah kalian semua dapat menangani hal ini dengan baik. Yah, meskipun sepertinya melakukan itu tidak perlu. ”
Dia masuk ke dalam ruang ketua dewan sambil membalas dengan suara yang bergemuruh rendah.
Onjouji Kai yang berdiri di samping pintu bertanya setelah mendengar kata-kata itu.
"Berdasarkan dari penampilan rahmatmu, apakah ini berarti kamu diberitahu tentang perkembangan acara sampai sekarang?"
“aku memahami kisah umum dari transmisi dengan Joseph.”
"Maaf. Untuk beberapa alasan sepertinya aku lupa mematikan ponselku. ”
Joseph menunjuk pada ponsel di saku dadanya tanpa ada rasa bersalah.
Onjouji sedikit mengernyitkan alisnya dari perilaku itu.
Ruang ketua dewan ini adalah ruang yang dilengkapi dengan peralatan counterpartionase terbaru yang dimiliki Jepang saat ini.
Awalnya seharusnya tidak memungkinkan transmisi ke luar, tetapi seperti yang diharapkan Amerika memiliki sedikit keunggulan dalam teknologi transmisi elektronik. Hari ini pembicaraan yang mereka miliki bukanlah sesuatu yang buruk bahkan jika itu terdengar, tetapi jika sesuatu seperti ini bisa terjadi, maka mereka seharusnya tidak terlalu mempercayai peralatan counterpersonase dari ruang ketua dewan.
Sementara Onjouji sedang memikirkan masalah semacam itu,
“Tidak ada keluhan khusus dari <United World Government> terhadap pengertian tidak langsung yang dimediasi oleh <Evil God User>. Tetapi ada tiga poin. <Evil God User> "Aku akan memberimu tiga syarat."
Innocentious yang memasuki ruangan memelototi Homura dan memulai pembicaraan semacam itu.
"Kondisi?"
Kenapa dia harus menerima hal semacam itu?
― Untuk Homura dia juga bisa menolaknya.
Di tempat pertama keputusan ini adalah sesuatu yang ditangani Homura bukan sebagai manusia di sisi [manusia].
<Five Great Leaders> yang merupakan perwakilan [manusia] tidak memiliki alasan untuk mengarahkan tindakannya dalam hal ini atau itu.
Tapi-
“Pokoknya coba katakan kondisi seperti apa dulu. aku akan memikirkannya setelah itu. ”
Homura menunjukkan bahwa dia mendengarkan.
Itu karena dia memutuskan bahwa dia seharusnya tidak membuat gelombang ceroboh dengan [manusia] karena [peri] akan hidup di bumi mulai sekarang.
Innocentius mengangguk sedikit ke arah jawaban ini dan mengatakan kondisi satu per satu.
“Pertama, bawa ini di belakang pintu tertutup agar tidak memberi tahu penduduk tentang migrasi peri itu. Tentu saja, keberadaan <Fairy Queen> juga tidak boleh bocor ke orang lain selain orang-orang di ruangan ini dengan cara apa pun. ”
(Hm ...?)
"Oi oi. Apa-apaan itu— ”
Orang yang membentak kondisi yang ditunjukkan Innocentius bukanlah Homura, tapi Tairon.
Tairon setuju dengan rencana Homura adalah untuk benar-benar menyiarkan kekejian fatal Homura terhadap hati orang-orang dengan berita [<Evil God User> adalah perlindungan setan].
Tapi, Innocentius mengatakan untuk merahasiakan keberadaan peri dari awal.
"Seperti itu, tidakkah kita menjadi tidak dapat menurunkan evaluasi bocah nakal ini?"
“Tidak masalah. Lebih penting untuk menghindari kekacauan daripada hal seperti itu. ”
Innocentius tidak mengubah pendapatnya bahkan dari keberatan Tairon.
“Karena kamu mengundang iblis ke bumi, ini hanyalah kondisi alamnya. aku akan membuatmu setuju dengan ini, <Evil God User>. "
"Hmph ... Tepat ketika aku berpikir bahwa kamu akan memberiku beberapa kondisi yang lebih seperti mengganggu, itu pendapat terhormat yang jarang darimu. -Baik. Dari awal itulah niatku. Jika kalian mengatakan bahwa kamu akan tetap diam, maka itu menyelamatkan masalah. ”
"Tapi tentu saja. Bagaimanapun kita adalah penguasa. Kami tidak akan melakukan apa pun yang melukai stabilitas dunia sendiri. ”
“…… Chih!”
Bahkan dengan Tairon mengklik lidahnya dalam ekspresi tidak puas, Innocentius mengabaikannya dan melanjutkan kata-katanya.
“Selanjutnya kondisi kedua, kau menutup rapat dengan sengaja sebelum kedatanganku. Ambillah tanggung jawab untuk menyelesaikan berurusan dengan <Giant Army> sendirian. "
"Itu bukan masalah yang menyebabkan itu maksudku dari awal."
Homura mengembalikan jawaban instan untuk ini tetapi,
"Wa, tunggu sebentar Tuan!"
Kali ini Chikori yang membantah.
“Itu sangat aneh! Meskipun ini adalah masalah semua orang― ”
"Tolong tunggu, Chikori-san."
Namun, Sumika menghalangi kata-kata Chikori di tengah.
"Pemimpin?"
Chikori tampak tidak puas mengapa dia dihentikan, tetapi Sumika berbicara dengannya dengan wajah yang sedikit sedih.
“aku sangat mengerti dari saat kami bertarung di Jambure. Kami masih tidak bisa menemani Homura-san dalam melawan <Demon King class>. Bahkan jika kita disamping Homura-san, itu membuat frustrasi tapi kita hanya akan menjadi beban baginya. ... Bukankah itu benar, Homura-san? ”
"... Yah, aku tidak berencana untuk pergi sejauh memanggilmu membebani, tetapi jika kamu bertanya padaku, memang benar bahwa itu lebih mudah seperti itu."
Sumika sedang memperhatikan Homura terluka dari <Divine Breath> of Jambure dari dekat.
Selain itu, melihat dari aliran pertempuran, bahkan luka itu diperoleh dari penutup untuk Sumika.
Sumika menghentikan Chikori juga karena kesalahan itu.
Kenyataannya, tindak lanjut Sumika ini sangat membantu Homura.
“Uu …… yah, jika Pemimpin dan Master berkata demikian ...”
Chikori sendiri juga benar-benar mengerti jauh di dalam tulangnya, betapa berbahayanya keberadaan seseorang yang hanya menjadi beban bagi orang lain adalah dari pengalamannya sendiri.
Chikori dengan patuh menarik diri dari kata-kata Sumika.
Setelah melihat Homura itu sekali lagi kembali menatap Innocentius,
"Dan? Apa yang lainnya? ”
Dia bertanya tentang kondisi terakhir.
"benar. Yang ketiga adalah, sampai kau selesai berurusan dengan <Giant Army>, karakter dari <Fairy Queen> akan dikurung di rumah tamu negara bagian kehidupan Tokyo. "
Kali ini Homura tidak memberikan balasan yang cepat terhadap kondisi ini.
Itu karena berpikir dari situasi saat ini [Fairy race], seharusnya lebih baik sebelumnya migrasi bisa dilakukan.
Itulah mengapa Homura mengembalikan sebuah pertanyaan.
"…Apa alasannya?"
Jawaban Innocentius juga segera diberikan kepada Homura yang enggan menunda migrasi dan menuntut alasan yang dibenarkan.
“Ini adalah ukuran dengan mempertimbangkan kemungkinan bahwa [Fairy race] dan <Giant Army> berkolusi satu sama lain. Sebuah bukti bahwa mereka tidak mengajari kami informasi palsu untuk mengirim lebih banyak jumlah pion mereka untuk melakukan perusakan manuver di dunia manusia, saat ini tidak ada. Migrasi hanya setelah raja iblis yang datang dibasmi sama seperti informasi yang dibawa oleh <Fairy Queen>, saat itulah kepolosan [Fairy Race] dapat dibuktikan. Ini adalah kondisi minimum untuk mengelola risiko. ”
"Aku mengerti ... yah, memang ada kebenarannya."
Homura tidak tahu apakah Innocentius berbohong atau tidak, tetapi pendapatnya itu logis.
Itulah mengapa Homura,
“Elfiena. Sepertinya migrasi akan ditunda sedikit, kamu tidak keberatan? ”
Dia mempercayakan keputusan itu kepada Elfiena.
Elfiena memisahkan tubuhnya dari dada Homura yang mendengar pertanyaan itu, dan mengangguk.
"Iya nih-. Bagaimanapun perlu waktu untuk memindahkan dua juta [Fairy race], kebanyakan dari itu adalah pihak kita yang menjadikan informasi ini sebagai bahan negosiasi. aku akan memegang tanggung jawab yang tepat dari kata-kataku sendiri.
Air mata masih belum kering dari wajahnya, tetapi dia menjawab dengan penuh pengertian.
Innocentius yang mendengar jawaban itu,
"-Sangat baik. Maka aku juga akan bersumpah di bawah nama tuan besar kami, selama [Peri ras] tidak membahayakan umat manusia, kami tidak akan melakukan apapun untuk ikut campur. ”
Dijamin keselamatan Elfiena dengan bersumpah untuk dewa sendiri.
Dan kemudian, dengan sumpah Innoncentius ini, konferensi pertama antara umat manusia dan iblis membuat gordennya diturunkan.


Bagian 10

Setelah berakhirnya konferensi antara umat manusia dan peri. Innocentius naik mobil kesopanan yang dimiliki oleh gereja dan dia dengan cepat mengambil komunikasi dengan tempat tertentu.
Tempat yang dia hubungi terletak di bagian dalam kehidupan Tokyo, struktur putih.
Di antara gedung-gedung perkantoran yang dibangun, adalah sebuah bangunan <Jepang Holy Path Church> yang berdiri tegak sementara melepaskan kesendirian yang terasa tidak pada tempatnya. Sebuah ruangan di dalamnya adalah kantor seorang misionaris khusus.
Segala sesuatu tentang pertemuan itu diceritakan kepada <Misionaris Khusus> yang tinggal di Jepang, Alfaro, dari awal sampai akhir dengan mulut yang sama yang mengatakan janji untuk tidak membiarkan siapa pun tahu tentang peri selain siapa pun di tempat itu.
“Selain tiga <Demon King class> yang baru saja direncanakan untuk diserang di sini, ada juga [Fairy race] yang direncanakan untuk bermigrasi ke dunia manusia. ... Hohoho. Ini menjadi sesuatu yang benar-benar mengerikan hanya dalam satu hari, bukan itu- “
Alfaro yang selesai mendengar semuanya mengangkat bahunya dengan takjub sambil berbaring di sofa.
“Selanjutnya untuk mengundang iblis sejati ke bintang suci ini yang diberikan oleh tuhan agung kita kepada kita umat manusia. The <Evil God User> benar-benar seorang pria yang diluar bantuan. Seperti yang saya duga, keberadaan pemuda itu tidak mungkin demi manusia. ”
{Tepat seperti yang kamu katakan. Sungguh ini juga akan membuat kesedihan Tuhan kita.}
“Namun ... rahmatmu. Aku ingin tahu apakah ini baik-baik saja? ”
{Tentang apa?}
“Tentang bagaimana rahmatmu memberitahuku tentang isi pertemuan itu.
Sama seperti anugerahmu juga, aku, Alfaro, adalah <Misionaris Khusus>.
Dan kemudian ― peran <Misionaris Khusus>, seperti yang disiratkan oleh judul itu tidak hanya untuk proklamasi agama.
Kita juga adalah agen-agen hukuman ilahi, yang menyingkirkan pagan yang menodai nama tuhan dan iblis dengan kekuatan.
Itu adalah kami, <Misionaris Khusus>.
Dengan aku yang seperti itu ... Aku bertanya-tanya apakah rahmatmu berpikir bahwa aku bisa mentolerir sesuatu seperti setan yang merajalela di atas bumi ini? ”
Seperti biasa, sulit untuk membaca ekspresi Alfaro dengan matanya yang membuat orang mengasosiasikannya dengan wajah patung Buddha, masih dalam bentuk senyuman tipis.
Namun, gema buas yang mirip dengan geraman binatang buas merembes ke suaranya.
Itu persis sifat sebenarnya dari pria ini.
Lalu-
{―Tentu saja, aku menghubungimu karena kau adalah orang semacam itu.}
Innocentius menceritakan semuanya kepadanya karena itu.
“Oh ho? Tapi aku mendengar bahwa rahmatmu bersumpah atas nama tuhan sendiri untuk tidak mengganggu peri itu? Untuk melanggar sumpah yang dijanjikan dengan nama tuhan, aku bertanya-tanya apakah kita tidak akan menjadi malu untuk dewa kita seperti itu? ”
{Tuan agung itu toleran. Dia akan mengampuni tidak peduli apa jenis pengecut terhadap orang kafir itu. Itu adalah sesuatu yang telah dibuktikan dalam sejarah. Tidak peduli berapa banyak orang kafir yang kami bunuh, diperkosa, dan dijarah, sejarah kita <Holy Path Church> selalu dipenuhi dengan cahaya. Itu artinya ini adalah sesuatu yang diharapkan dari kami. Tuan besar tidak menginginkan reformasi dari orang-orang kafir itu, tetapi tangisan kesakitan mereka.}
Tidak ada satu keraguan pun dalam menjawab suara Innocentius.
Benar. Sejak awal, dia tidak punya niat untuk melindungi janjinya terhadap Elfiena.
{Untuk tidak mengatakan bagaimana pihak lain kali ini adalah iblis. Bagaimana bisa ada masalah.}
"Hohoho ...! Jadi tidak ada masalah sama sekali kalau begitu. ”
Kata-kata dari Innocentius ini membuat Alfaro menyatakan persetujuannya dengan tersenyum jahat di mana orang bisa mengintip gigi taringnya dari mulutnya.
{Tidak apa-apa. Sudah diputuskan bahwa setelah tujuh puluh dua jam, <Evil God User> Homura Kamishiro akan bertemu dengan <Giant Army> di benua Australia. Dengan kata lain, pria itu tidak akan menjaga <Fairy Queen>.
Berdasarkan dari persetujuan mereka untuk tidak berbicara tentang peri selain dengan orang-orang di tempat itu, perlindungan <Fairy Queen> akan menjadi yang terbaik ... S-rank Magician <Grim Bullet> Sumika Hoshikawa dan peleton latihan gadis itu.
Dan kemudian anak perempuan langkah dari Onjouji, kekuatan bertarungnya sebagai Operator sangat sedikit.
Seorang gadis lain juga, berdasarkan dari apa yang bisa dilihat dari pertempuran dengan Jambure, sepertinya dia cukup berguna tapi ... dia tidak berada pada level yang bisa bersaing denganmu yang adalah <Special Missionary>.
― Dapatkah kau melakukannya, Alfaro?}
“Tentu saja rahmatmu. Semuanya demi kemuliaan tuhan kita. Dan kemudian demi kita manusia yang telah dipilih oleh Tuhan. aku akan menunjukkan bagaimana aku membuat aib itu hilang dari bintang ini. "
{Aku akan menyerahkannya padamu. aku akan mengatur bala bantuan <Paladin (Holy Path Knight)> dari sisi ini juga. ―Aah, juga, putri angkat dari Onjouji, bahwa <badan percobaan>, jangan membunuhnya. Setelah semua hal itu masih memiliki peran yang tersisa.}
"aku mengerti. aku akan pergi. ”
Dengan kata-kata itu sebagai yang terakhir, transmisi dari Innocentius telah berakhir.
Alfaro mengembalikan telepon ke penerima di atas meja, dan merenung.
"Sekarang, bagaimana aku harus pergi tentang ini."
Apa yang seharusnya dia lakukan sudah diputuskan.
Sebagai <Misionaris Khusus>, dia akan menghancurkan iblis jahat. Itu saja.
Namun, ada halangan untuk itu.
Kekuatan pertempuran yang melindungi Elfiena yang dia diberitahu dari Innocentius.
Innocentius membicarakannya seperti itu bukan apa-apa, tapi
"... <Grim Bullet> sedikit merepotkan bahkan dengan kekuatan yang aku miliki."
Dia harus memikirkan metode untuk mengeluarkannya entah bagaimana.
Itulah kenapa Alfaro merenung sebentar a
“――Aah, ada juga tangan itu. Hohoho. "
Tersenyum seolah-olah dia memikirkan ide yang bagus, dia mengambil telepon dengan tangan dan menelepon ke suatu tempat tertentu.
Tujuan dari panggilan itu adalah panti asuhan yang dia datangi sore ini.
“Selamat siang, Nona Nagashima . Sudah setengah hari bukan? Hohoho. aku ingin tahu apakah adik Lily masih di institusimu? Dia adalah? Jadi dia sedang membaca buku untuk anak-anak yang kau katakan. Itu hebat, itu hebat. Maafkan aku, tapi aku ingin tahu apakah aku dapat menyusahkanmu untuk segera menyuruhnya kembali ke gereja? ―Ada pekerjaan yang sangat penting, sesuatu yang tidak dapat dilakukan oleh siapa pun kecuali dia. ”


Bagian 11

Di sisi lain, hampir pada saat yang sama bukan hanya Innocentius yang menunjukkan gerakan.
Setelah konferensi berakhir, Elfiena yang pingsan karena perasaan lega melewati gunung masalah besar dan dari kelelahan yang terus menumpuk sampai sekarang, dia kemudian dibuat untuk tidur di ruangan lain, setelah itu
"Si kakek tua itu benar-benar berkata ... [di bawah nama tuan besar] ya. Berapa banyak darah yang tumpah di bawah nama itu sampai sekarang aku bertanya-tanya. aku mendapat perasaan bahwa seorang pria yang mengenakan armor pelindung dari perlindungan penuh mengatakan [aku tidak takut apa pun] masih lebih bisa dipercaya daripada ini. ”
Homura duduk di sofa yang Elfiena duduk di saat tadi sambil mengeluarkan kata-kata dengan nada sarkastik.
Sejak awal dia bahkan tidak berpikir kalau Innocentius akan melakukan sesuatu seperti melindungi janjinya.
"... Yah, mengesampingkan <United World Government>, untuk <Holy Path Church> untuk mentoleransi keberadaan Elfiena-san adalah sesuatu yang benar-benar tak terpikirkan."
“I, benarkah !? Meskipun mereka berjanji !? ”
Chikori yang merupakan satu-satunya yang dengan jujur ​​percaya bahwa janji itu terasa marah, tetapi reaksi dari anggota lain itu dingin.
Semua orang mengerti.
Bahwa tidak mungkin <Holy Path Church> akan menepati janji dengan setan.
“aku kira jika mereka akan mencoba sesuatu itu akan terjadi dalam tiga hari ketika Homura mulai. Jika kita berencana untuk melindungi <Fairy Queen>, kita harus memikirkan tindakan balasan. Yang paling penting, dengan pendirian kita yang harus menjaga kerahasiaan rahasia periia, kita tidak dapat menyiapkan keamanan yang cukup, bahkan jika kita membatalkan janji itu sementara dan mencoba memobilisasi keamanan, tetapi tidak ada yang cukup aneh bahwa mereka akan mengulurkan tangan mereka untuk membantu setan. Jika kita ceroboh kita hanya akan meningkatkan musuh kita. ”
Homura juga memiliki pendapat yang sama dengan analisis tenang Onjouji.
"Bagaimana kalau kita melindungi Elfiena tidak di rumah tamu negara tapi di tempat lain dari awal?"
Namun Kinugasa menggelengkan kepalanya terhadap ide Homura ini.
“Sisi lain juga bukan idiot. Mereka harus benar-benar mengamati gerakan semacam itu. Akan sulit untuk menipu mereka hanya dengan jumlah tangan di sini. Jika itu <Teleport> Homura-san maka mungkin ... kita bisa membuatnya bekerja entah bagaimana tapi ... ”
“Sesuatu seperti itu juga sangat sulit bagiku. Tidak apa-apa kalau hanya aku sendiri tapi bersama Elfiena bersama, juga teknik yang sedikit berisiko untuk digunakan dengan <Aureole> masih mengikatku. "
Bagaimanapun, sihir kelas lima <Teleport> adalah sihir yang menghancurkan diri sendiri sekali dan kemudian merekonstruksi tubuh pada koordinat yang ditunjuk. Jika gagal daripada rekonstruksi tidak akan berjalan dengan baik dan keberadaan pengguna akan lenyap. Dengan Homura masih terbelenggu oleh keterbatasan pada kekuatan sihir dan kemampuan berpikirnya karena <Aureole>, bahkan Homura ingin menahan diri untuk menggunakannya untuk orang lain selain dirinya.
(Di sisi lain, jika <Aureole> dipatahkan secara paksa maka akan diekspos semuanya.)
Homura menghela nafas dalam situasi ini dimana sulit untuk melakukan apapun.
Tapi, menuju Homura itu,
“Lalu, kita akan menemani El-san dan melindunginya! Orang-orang yang mengingkari janji dan mencoba melakukan sesuatu yang buruk pada El-san, aku akan mengeluarkan mereka semua! ”
Chikori menyarankan dengan suara keras.
Sumika juga setuju dengan ini.
“Seperti yang Chikori-san katakan. Sementara Homura-san tidak hadir, kami, 101 st peleton akan mengambil tanggung jawab dan melindungi Elfiena-san. Tidak akan ada masalah sama sekali. "
(……)
Namun, Homura hanya diam saja dengan enggan.
Karena dia tahu.
Hanya seperti apa keberadaan <Misionaris Khusus> itu.
Dan juga