Ultimate Antihero v2c1

Bagian 1

Setelah melewati dan melewati banyak gang dan sudut sempit.
Jauh di dalam, di mana bahkan hiruk pikuk jalan utama tidak terdengar lagi.
Di jalan buntu yang terkubur di dalam gedung multi-penyewa, ada pintu toko buku antik itu.
Ketika pintu berkarat dibuka, bau berjamur aneh yang dikeluarkan oleh buku-buku tua menembus hidung.
Tapi, bocah muda itu bahkan tidak berhenti memperhatikan dan masuk ke dalam toko.
Dan kemudian dia melewati rak-rak buku yang dipenuhi buku-buku tua dengan bau berjamur.
Di sana, seorang pemuda berkulit gelap yang menatap buku kecil dengan tampilan bosan berada di samping daftar yang kuno.
Mungkin merasakan kehadiran manusia, pemuda mengarahkan tatapan mengantuknya pada anak muda itu―
Segera, pemuda itu tersenyum lebar.
{Hei! Kita bertemu lagi. Boy!}
Membuang buku bersampul yang dia pegang, pemuda itu menendang kursinya dan berdiri untuk menyambut bocah itu.
Dia tampak bahagia seolah bersatu kembali dengan seorang teman setelah sepuluh tahun.
{Untuk datang ke sini berarti kamu telah membuat tekadmu, aku ingin tahu?}
Terhadap pertanyaan pemuda, bocah itu hanya diam dan hanya mengangguk.
Mata pemuda itu berkilau karena gerakan itu, mulutnya mengendur jorok.
Namun, mungkin karena memikirkan sesuatu, mulut pemuda itu tertutup kembali, dia berdehem * kohon * sekali.
Tiba-tiba membuat ekspresi serius, pemuda itu semakin menumpuk lebih banyak pertanyaan.
Tidak, daripada menyebutnya pertanyaan, itu adalah peringatan.
{Tapi, apakah itu benar-benar baik-baik saja? Jika kamu menerimanya, kau tidak akan bisa kembali, kau tahu. Sama seperti puluhan ribu orang sampai sekarang tanpa kecuali satu pun di antara mereka, kau akan dilahap oleh pengetahuan buku itu dan menjadi cacat.
Tidak-
Bahkan jika kamu berhasil menguraikannya, yang menunggu di depan adalah kesendirian yang bahkan lebih dingin daripada kematian.
Orang yang mengungkapkan semua pengetahuan tentang buku ini pasti akan mendapatkan sarana untuk mengendalikan bahkan dewa sesuka hati.
Itu adalah kata-kata yang pernah kukatakan pada kalian semua, tapi ... ini adalah kebenaran.
Jika kau mengungkapkan segalanya dari buku ini, kau akan benar-benar mendapatkan kekuatan yang dapat menundukkan bahkan dewa.
Kekuatan yang luar biasa untuk tingkat yang tidak ada musuh atau sekutu, tidak seorang pun akan dapat mencocokkan.
Tapi ... kekuatan seperti itu terlalu banyak untuk dimiliki oleh seorang [individu].
[Masyarakat] niscaya tidak akan mengizinkan [individu] tersebut.
Mereka pasti akan pindah untuk mengucilkan orang itu.
Apakah sekarang atau di masa lalu, pahlawan bisa mati sebagai pahlawan hanya ketika dia meninggal dalam pertempuran.
Hm? kamu bertanya mengapa aku mengerti hal semacam itu?
Tentu saja aku mengerti. Bagaimanapun aku telah mengamati kalian semua selama beberapa abad.
Tidak peduli berapa banyak kamu menggiling tubuhmu menjadi debu melawan iblis demi kemanusiaan, tidak peduli berapa banyak darah mewarnai tubuhmu, tidak akan ada orang yang akan melihatmu kembali. Tidak ada berkah di akhir di mana kau akan pergi. Apa yang akan menunggumu hanyalah penolakan dan penganiayaan. Meski begitu, maukah kau tetap mencari kekuatan dari buku ini, aku ingin tahu?}
Namun, anak muda itu kembali mengangguk bahkan ke arah peringatan itu.
Di matanya, keinginan yang kuat akan tinggal.
{Tidak ragu ya.}
Itu wajar saja. Tidak ada alasan bagi bocah itu untuk ragu.
Ayahnya meninggal karena terpisah dari atas ke bawah.
Ibunya meninggal karena tubuhnya dipelintir.
Adik perempuannya dimakan hidup-hidup.
Sementara semua itu terjadi, anak laki-laki itu hanya bisa menonton.
Karena dia tidak punya kekuatan, dia tidak bisa melakukan apa-apa kecuali membiarkan semua barang curian dari dia.
― Hal-hal seperti itu sudah sering terjadi. Kelemahannya sangat banyak.
Dia menginginkan kekuasaan. Kekuatan untuk bertarung, kekuatan untuk melindungi.
Dia tidak butuh berkah.
Itu baik-baik saja bahkan jika dia tidak bisa menjadi pahlawan yang semua orang akan memuji.
Jika dia bisa menyelamatkan bahkan satu orang lagi dari perampasan irasional ini yang terjadi padanya—
Jika itu bisa menjadi kenyataan―

Maka dia tidak akan keberatan bahkan jika dunia akan menolaknya.

... Sebuah suara yang dipenuhi dengan tekad yang lebat dan berat seperti pohon raksasa yang tak tergoyahkan.
Wajah pemuda yang mendengarkan ke arah jawaban anak itu, menyeringai menjadi tidak bisa menahan dirinya lagi.
{... Bukan dendam dendam terhadap iblis, bahkan keinginan egois, bahkan tidak ada keluarga yang ingin kau lindungi.
Hanya murni, demi orang asing yang kau cari pengetahuan tentang kegelapan, apakah itu….
Fufu. Mungkin ini pertama kalinya. Manusia yang mencari <Liber Legis> untuk alasan semacam itu.
Ini benar-benar luhur, sangat tidak berdaya ... sangat menarik.
Tampaknya pilihanku yang memilih kamu tidak salah!}
Setelah mengatakan itu, pemuda itu menjentikkan jarinya.
Setelah itu dari kegelapan yang mengendap di antara rak buku, seorang gadis menunjukkan sosoknya.
Tapi, hanya sesaat benda itu terlihat seperti seorang gadis.
Tiba-tiba, angin ribut bertiup di dalam toko yang berdebu dan bau, tubuh gadis itu berputar dan terurai menjadi serpihan kertas.
Dan kemudian potongan-potongan kertas yang rusak tertelan angin dan terbang di sekitar toko, tak lama kemudian berkumpul di tangan kanan pemuda menjadi satu buku.
Pemuda itu menyerahkan buku itu kepada anak itu―

{Selamat datang di dunia mitos.
Jika itu kau maka kamu mungkin menunjukkan <ayah> mimpi sedikit lebih baik dari sekarang.
Kamu yang telah diperlihatkan keburukan manusia yang kamu coba lindungi, keputusan macam apa yang akan kamu buat.
aku menunggu antisipasi kau tahu. ―O Grand Master masa depan (Grand Magician) -dono.}

Dia memberkati anak muda yang menuju kehancurannya sendiri, masa depan Kamishiro Homura langsung dari hatinya. (TN: Ini tidak ditentukan pada siapa atau apa yang melakukan berkah di sini.)
Sambil mengapung senyum yang seperti bulan sabit memotong ke kegelapan malam, di bawah tiga mata yang terbakar .


Bagian 2

"――-"
Sambil mengenang memori yang tidak bisa dikatakan sangat bagus, kesadaran Homura kembali dari dalam tidurnya.
Menjelang kebangkitannya, dia bisa mendengar suara ombak dan suara-suara bernada tinggi dari anak-anak yang sedang bergembira.
Ketika dia membuka kelopak matanya yang tebal, yang masuk ke matanya adalah langit biru musim panas dan bayangan parasol yang memotong pandangan.
Lalu-
"aku. Kamu bangun? ”
Mata seorang gadis berambut hitam yang memandang rendah dirinya, Onjouji Shiori.
"……"
Ketika dia memutar lehernya ke samping, apa yang bisa dia lihat adalah pantai berpasir putih. Ada anak-anak usia di sekitar awal siswa sekolah dasar yang mengenakan baju renang, bergembira di sekitar sana, dan sosok Ichinotani Chikori dalam penampilan baju renang bercampur dengan anak-anak itu dengan semangat tinggi.
Melihat pemandangan itu, Homura mengingat tentang situasi yang dia hadapi sekarang.
Setelah ia mengalahkan <Demon King class> demon ・ Typhon yang mengubah sembilan puluh persen dari dunia menjadi abu, karena <United World Government> yang takut kekuatannya yang terlalu banyak, tuduhan palsu benar-benar tidak benar yang membuatnya keluar sebagai [ pengkhianat yang lelah untuk memerintah umat manusia dengan meminjam kekuatan dewa jahat] dikenakan padanya dan dia diusir dari masyarakat, tapi―
(Sekarang aku ingat, aku menjadi murid sekarang ...)
Pada saat musim semi baru saja berakhir, berubah menjadi musim panas, karena teman lamanya dan juga mantan atasannya Onjouji Kai, ia diperintahkan untuk mendaftar ke akademi di bekas rumahnya di Jepang.
Yang paling penting, Homura yang adalah seorang Grand Master (Grand Sorcerer) yang bahkan ditaklukkan dewa tidak membutuhkan hal-hal seperti pendidikan setelah sejauh ini.
Mendaftar ke sekolah sampai akhir hanya untuk liputannya untuk menipu dunia.
Tujuan sebenarnya dari dipanggilnya di sini adalah karena permintaan kerjasama langsung dari perdana menteri Jepang saat ini ・ Kinugasa Yoshinori.
Yang disebut <Rencana Satu Tahun> yang diajukan oleh <Lima Pemimpin Besar>, dewan pemimpin yang didirikan oleh mereka yang memiliki kekuatan bahkan di dalam <United World Government>, lima perwakilan yang [Amerika Serikat] [Kerajaan Inggris] [Uni China] [Uni Soviet Sosialisme Soviet] ―ini empat negara dan, organisasi agama historis <Gereja Jalur Suci> yang saat ini telah menguasai mayoritas hati manusia. Untuk menghentikan rencana integrasi negara ini, Kinugasa ingin meminjam kekuatan Homura.
Berkaitan dengan hal ini, meskipun Homura tidak dengan jelas mengatakan bahwa dia akan bekerja sama, tetapi selama satu tahun ini sampai <Rencana Satu Tahun> dilakukan, dia akan terus tinggal di Jepang sebagai kekuatan pencegahan terhadap <Five Great Pemimpin> dan mengakui bahwa dalam kasus terburuk dia akan menjadi kekuatan mereka.
Pada dasarnya Homura tidak punya niat untuk terlibat dengan konflik antar sesama manusia, tetapi Jepang juga tempat kelahirannya sendiri.
Lebih dari semua, itu juga karena fakta bahwa ia telah mengijinkan <Lima Pemimpin Besar> tumbuh tidak sopan dari otoritas yang mereka dapatkan karena hubungan kekuatan palsu antara dia dan mereka, di mana dia sebagai <Evil God User> diikat oleh <Aureole> sehingga dia tidak memberikan teror tanpa tujuan terhadap orang-orang yang takut pada <Evil God User>.
Dengan demikian Homura menjadi murid dari New Tokyo Sorcery Academy, yang ditugaskan ke platon 101 , dan hari ini juga, dia melakukan tugasnya sebagai anggota platon latihan untuk hari ini.
Ngomong-ngomong, tugas hari ini adalah mengawal kelas renang yang dilakukan di laut oleh perang yang merusak panti asuhan di dalam [Tokyo life sphere] dan memastikan keselamatan anak-anak yatim, benar-benar tugas yang sesuai dengan platon latihan.
Sejak <Walpurgis Night>, karena jumlah invasi iblis dari dunia iblis ke dunia manusia telah meningkat dengan sungguh-sungguh, sepertinya laut telah menjadi tempat yang sulit untuk menjamin keamanannya sebelumnya dan jadi penyihir seorang penyihir sangat diperlukan.
Tapi tugas ini adalah sesuatu yang Homura tidak bisa termotivasi untuk melakukan apa pun.
Itu tidak seperti dia tidak peduli pada anak-anak.
Hanya saja situasi ini, di mana mereka menunggu musuh yang mereka tidak tahu akan datang atau tidak , adalah situasi di mana potensi Homura tidak dapat ditampilkan.
Setelah semua, karena unit kekuatan sihir yang dia miliki terlalu besar, dia benar-benar tidak peka terhadap kekuatan sihir orang lain sampai tingkat yang tidak masuk akal, kemampuannya untuk mendeteksi musuh sama dengan tidak ada apa-apa.
Oleh karena itu, tidak ada apa pun yang dapat dilakukan Homura pada tahap ini.
Karena tidak ada yang bisa dilakukan, tidak ada cara baginya untuk menunjukkan motivasi apa pun.
Karena tidak ada cara untuk termotivasi, dia membuang semua tanggung jawab kepada Shiori yang unggul dalam mendeteksi musuh dan tidur.
-Namun,
"... Aku tidak ingat meminjam pangkuanmu tapi, kenapa aku tidur di atas pangkuanmu?"
Benar. Sebelum Homura ini hanya tergeletak di pinggir kertas, dia tidak ingat meminjam pangkuan Shiori.
Namun sekarang, bagian belakang kepalanya ditempatkan di paha Shiori, dan dia menatap gadis itu.
Mengapa? Ketika pertanyaan seperti itu dijawab dengan jujur,
“Aku pikir kamu tidak akan bisa tidur nyenyak di tanah jadi aku meminjamkan pangkuanku padamu. Tidakkah kamu bahkan memiliki satu kata pun terima kasih untuk teman masa kecil yang penuh perhatian dan baik ini, aku bertanya-tanya? ”
Shiori membuat senyum yang sedikit kejam sambil mengatakan hal semacam itu.
Dia merasa bahwa hal-hal seperti itu seharusnya tidak dikatakan oleh orang itu sendiri, tapi ... tentu saja mimpi yang baru saja dilihatnya bukanlah sesuatu yang memuaskan. Meskipun ada lembaran yang tersebar, dia hanya bisa berpikir bahwa tanah berpasir ini membuatnya tidak bisa tidur nyenyak dan membawa hasil yang negatif.
Jika seseorang membantu dia, maka dia harus mengucapkan terima kasih, tebaknya.
"…Apakah begitu. Terima kasih. "
"Tidak apa-apa. Aku juga bersenang-senang mencubit hidungmu atau menutup mulutmu. ”
"Tidak peduli bagaimana aku memikirkannya, bukan salahmu bajingan yang aku lihat mimpi buruk!"
Dia pasti benar-benar tidak tidur nyenyak. Tidak heran dia melihat mimpi buruk.
"Maafkan aku. aku akan meminta maaf seperti ini. Tapi itu tidak bisa dihindari. Ketika aku melihat betapa nyamannya kau tidur, aku secara tidak sengaja merasa sangat kesal karena suatu alasan. ”
“Eh, apakah itu permintaan maaf? Atau apakah kamu memilih perkelahian? "
018
"Tapi tetap saja, kamu, bahkan ketika kamu tidur wajahmu terlihat jelek bukan?"
"Seperti yang aku pikir kamu memilih berkelahi eh."
Dalam sekejap Homura mengangkat bagian atas tubuhnya.
Setelah itu dia mengarahkan tatapannya pada Shiori dan memintanya dengan ekspresi kagum.
"…Hei. Karena kita bertemu lagi, bukankah kau bertingkah sedikit berduri bagiku? ”
“Apakah begitu aku bertanya-tanya? Hmmm. Berbicara denganmu adalah sesuatu yang tidak penting seperti limbah yang dikumpulkan di filter wastafel, jadi itu tidak benar-benar tersisa di ingatanku. ”
"Baru saja bukan apa yang kau katakan padaku benar-benar bergerigi-!"
Sejak reuni Homura dengan Shiori setelah lima tahun, komunikasi antara Shiori dan Homura selalu dalam hal ini.
Namun di masa lalu tidak seperti ini.
Homura bergaul dengan Shiori dengan cukup baik.
Itu sebelum Homura dipanggil <Evil God User>. Dia sudah berhubungan dengan Shiori sejak saat dia menjadi anggota unit khusus dari organisasi tentara bayaran yang disebut <Knight Order Without Borders> yang tidak membedakan negara atau ras dan melindungi orang-orang dari ancaman sihir dan setan.
Dan kemudian Shiori pada waktu itu benar-benar terikat secara emosional pada Homura bahkan lebih dari Chikori saat ini.
―Tidak, itu bahkan bagus untuk menyebutnya ketergantungan.
Ketika dia berpikir tentang waktu itu, untuk Homura Shiori saat ini bahkan membuatnya merasa bahwa dia seperti orang yang berbeda.
Tapi ― itu juga tidak seperti dia tidak tahu apa penyebab dari perubahan yang lengkap ini.
"... Seperti yang aku pikirkan, apa kau menyimpan dendam padaku?"
"Aku ingin tahu apa yang kamu bicarakan."
"Tentang bagaimana aku keluar dari Jepang tanpa mengatakan apapun."
―Lima tahun yang lalu, setelah dia memusnahkan <Demon King Typhon>.
Seperti yang disebutkan sebelumnya, setelah pemusnahan raja iblis, Homura, yang kekuatannya yang terlalu banyak untuk dimiliki oleh seorang individu, dikucilkan oleh <United World Government> dan diusir dari masyarakat manusia dengan manuver rahasia mereka, tapi ...
... Kebenarannya adalah, ada juga jalan baginya untuk tetap berada di masyarakat manusia.
Tentu saja pada saat itu bahkan infrastruktur minimum dalam kondisi hancur, bahkan metode yang sedikit tersisa untuk menyampaikan informasi sebagian besar adalah jaringan <Holy Path Church>, karena itu mayoritas manusia sepenuhnya mempercayai informasi palsu yang dikeluarkan oleh gereja. yang mengatakan bahwa [Kamishiro Homura adalah seorang pengkhianat yang meminjam kekuatan dewa jahat untuk mencoba memerintah atas umat manusia].
Namun, meskipun demikian, di Jepang mulai dari perdana menteri saat ini yaitu Kinugasa, ada sejumlah besar orang yang tahu bahwa Homura bukanlah manusia seperti yang dikatakan oleh <United World Government>.
Meskipun kekuatan yang dia gunakan adalah jahat, orang-orang itu tidak meragukan bahwa jiwanya adalah mulia.
Karena itu jika dia mengandalkan mereka, mungkin saja Homura tetap berada dalam masyarakat manusia.
Faktanya, dengan Kinugasa dan Onjouji Kai sebagai permulaan, orang-orang hebat yang mendukung Jepang setelah orang-orang berpengaruh sebelumnya meninggalkan orang-orang Jepang karena mereka menghargai hidup mereka sendiri, mereka menunjukkan gerakan yang melindungi Homura.
Tapi, itu tidak lain adalah Homura sendiri yang menolaknya.
Dia menolak niat baik mereka, kemudian tanpa berkonsultasi dengan siapa pun atau bahkan mengucapkan sepatah kata pun, Homura menerima ukuran yang tidak patut dari <United World Government> dan menghilang sepenuhnya dari Jepang.
Tentu saja ada alasan bagi Homura untuk mengambil tindakan ini.
Demi melindungi satu orang yang adalah dia, Jepang akan diawasi oleh <United World Government> yang mencoba memerintah sebagai tatanan dunia baru, tentunya itu tidak akan bermanfaat bagi orang-orang yang tinggal di negara ini. Itu kehati-hatian Homura. Itu adalah pertimbangannya dari mengetahui bagaimana kekuatannya yang terlalu luas akan membuat orang-orang gemetar hanya dari dia yang ada di sisi mereka, dia hanya akan menjadi objek teror. Itulah alasannya yang berasal dari perhatian orang lain.
Tetapi meskipun demikian ... bagi orang-orang yang mencoba melindunginya, orang-orang yang mengidolakannya, tidak ada keraguan bahwa keputusan Homura yang memanggul semua kerugian itu sendiri adalah sesuatu yang membuat mereka jengkel.
Dari sudut pandang tertentu, tidak aneh bagi mereka bahkan merasa dikhianati.
Shiori yang mengidolakan Homura pada saat itu juga sama.
Dan kemudian semakin afeksi semakin dalam, ketika itu berubah menjadi kebencian itu akan menjadi lebih kuat.
Mungkin itu adalah sumber kekerasan Shiori saat ini padanya.
Memikirkan itu, ketika Homura bertanya padanya,
"... Jika kamu mengatakan itu, maka kamu akan menebusnya aku bertanya-tanya?"
Shiori bertanya balik sambil menatap cakrawala dari dugaan bahwa Homura bertanya padanya.
Baginya untuk membalas seperti ini, dia menebak bahwa tebakannya benar seperti yang dia pikirkan.
Homura yang yakin akan hal itu mengangguk pada pertanyaan Shiori yang kembali dan memberikan jawabannya.
"Jika itu dalam kemampuanku."
Untuk Homura juga, sepertinya dia tidak merasa bahwa apa yang dia lakukan tidak bisa dimaafkan.
Jika dengan meminta maaf dia bisa menebus dirinya sendiri, maka dia ingin melakukan itu.
Itu karena dia berpikir bahwa dengan cara itu kedua belah pihak bisa merasa nyaman bersama.
Melihat anggukan Homura, Shiori memberikan kalimat pendek "I see" dan,
"Lalu aku bertanya-tanya apakah kamu akan melakukan bahkan dogeza untukku?" (TN: Berlutut di tanah dengan kedua lutut dan kedua tangan menyentuh tanah, dan dahi menekan di tanah juga.)
Dia memberinya permintaan seperti itu.
Homura sedikit terkejut dengan permintaan ini bahwa matanya terbuka lebar.
"... Apa yang kamu tanyakan tak terduga lurus."
"Kamu tidak bisa melakukannya?"
"Tidak, jika itu hanya sesuatu seperti itu maka itu baik-baik saja, aku pikir karena ini adalah Shiori yang sedang kita bicarakan bahwa kamu akan menuntut sesuatu yang asing."
Malahan permintaan ini terlalu tepat sehingga mengejutkannya.
Dikatakan itu, Shiori mengangkat alisnya dan membuat ekspresi muram.
“Benar-benar pembicaraan yang kasar. Walau aku adalah seorang wanita yang dengan lembut memberikan bantal pangkuan padamu yang sedang tidur. ”
(Kurasa orang yang baik tidak akan memblokir semua saluran udara orang yang sedang tidur ketika dia tidur.)
"... Lagipula jika aku melakukan dogeza, kamu akan membiarkan yang sudah lewat tentang bagaimana aku menghilang sesukaku kan?"
"Seorang wanita tidak akan kembali pada apa yang dia katakan."
Shiori mengangguk kuat. Melihat bahwa Homura memutuskan tekadnya.
"Mengerti. ... Bahkan aku merasa apa yang kulakukan tidak bisa dimaafkan. ”
“Kalau begitu tolong tunggu sebentar. aku akan meminjam plat besi dan burner dari rumah pantai untuk ini. ”
"Tunggu sebentar. Apa yang akan kamu lakukan meminjam sesuatu seperti itu? ”
“Itu perlu untuk menunjukkan ketulusanmu kan? Orang-orang di masa lalu mengatakannya. Jika perasaan menyesal benar-benar mengisi hati, mereka akan melakukan dogeza bahkan jika mereka harus melakukannya di atas piring besi yang memanggang daging mereka dan melelehkan tulang mereka. ”
"Aku tidak merasa bersalah sampai kau tahu itu !?"
Suara Homura berubah kasar dari omong kosong itu.
Tatapan Shiori langsung berubah menjadi dingin,
"Maka aku tidak akan memaafkanmu."
Dia menyatakan dengan tegas membuang ucapannya sebelumnya.
Homura mengarahkan tatapan mencela tetap pada Shiori yang seperti itu.
"... Jika kamu seperti ini, maka kamu tidak berencana untuk memaafkanku sejak awal?"
"Ya tentu saja. Sudah jelas kan? ”
Menjawab seperti itu tanpa berusaha menyembunyikannya, Shiori mengulurkan tangannya dan menyentuh pipi Homura. Dan kemudian dengan mencubit kuat, dia dengan paksa membuat tubuh bagian atas Homura berbaring dan membawa kepalanya ke pangkuannya sekali lagi.
Diperlakukan begitu paksa sehingga bahkan membuat lehernya terasa sedikit sakit, Homura berkata “Apa yang kamu lakukan?” Dalam protes sambil mengarahkan pandangannya ke arahnya, tapi ― tepat di sana kata-kata protesnya tiba-tiba tersangkut di tenggorokannya.
Mata Shiori yang memandang rendah dirinya, penuh dengan cinta yang sepertinya akan meluap.
“Menurutmu, perasaan seperti apa yang aku tunggu sampai kau dapat kembali menyentuhmu seperti ini lagi? ... Aku tidak akan pernah memaafkanmu. Aku tidak akan memaafkanmu selamanya. ”
Sambil membelai pipi Homura dengan lembut, dia mengeluarkan kata-kata yang diukir dengan kutukan menggunakan nada manis seolah-olah dia sedang membaca cinta.
Homura mencapai pemahaman dari nada suara itu.
(Ah sial.)
Terhadap kesungguhan yang melampaui harapannya sendiri, Homura mengeluarkan desahan kecil.
Daripada sesuatu seperti ini, itu jauh lebih baik untuk dibenci.
Dia akan meminta maaf jika dia dibenci. Jika dia marah, akan baik-baik saja menebusnya.
Tapi ― Homura tidak punya apa-apa untuk membalas cinta yang tidak memudar bahkan setelah lima tahun berlalu.
Homura yang keberadaannya sangat ditakuti karena kekuatan yang terlalu kuat, tidak bisa tinggal di satu tempat untuk waktu yang lama.
Apakah dalam arti politik atau dalam masalah emosional rakyat.
Karena cepat atau lambat, Homura akan meninggalkan Jepang sendiri sekali lagi.
Ketika berpikir tentang masa depan yang tidak jauh, itu membebaninya tidak peduli apa pun.
"... Seorang wanita yang menyimpan dendamnya membencimu, tahu."
Homura bergumam dengan cengeng.
Berkaitan dengan itu Shiori dengan tenang menyipitkan matanya dan tersenyum,
"Aku bukan wanita yang suka memilih-milih yang akan jatuh cinta pada lelaki yang bisa dengan mudah aku lupakan."
* muni- *, Shiori mencubit pipi Homura dengan kekuatan yang tidak menyakitinya.
"Het ho-"
Seperti itu, ketika kedua orang ini bercanda di antara teman-teman tepercaya seperti ini,
“Aaa―! Homura-san, apa yang kamu lakukan mengendur seperti itu- “
Teguran seperti itu menerbangkannya.
Ketika mereka memutar mata mereka, orang yang ada di sana adalah seorang gadis berambut pirang yang mengenakan seragam yang sama seperti Homura dan Shiori―
The <Leader> dari platon 101 plinee keduanya milik mereka juga.
Salah satu penyihir S-rank, hanya ada sepuluh di dunia.
Hoshikawa Sumika si <Grim Bullet> yang memegang tas vinil berisi botol-botol hewan peliharaan, memelototi Homura dengan ekspresi bingung.


Bagian 3

“Sumika. Kamu sendiri, ke mana kamu pergi sampai sekarang? ”
“Hari ini sinar matahari sangat kuat, jadi aku sudah mengatakan bahwa aku akan membeli minuman untuk semua orang. Apakah kamu tidak mendengarkan? ”
"Sekarang setelah kamu menyebutkannya, rasanya seperti aku mendengar sesuatu seperti itu sebelum aku tidur."
"Ya ampun-"
Tampak tercengang dan menghela napas panjang, Sumika meletakkan tas vinil tempat minuman yang dibelinya berada di atas lembaran sedikit kasar.
Setelah itu dia mengarahkan pandangan mengkritik di Homura sekali lagi.
“Selama waktu saya pergi untuk membeli minuman semua orang dalam panas ini, satu-satunya laki-laki di peleton ini sedang tidur siang di bawah payung di pangkuan anggota perempuan peleton itu. kamu benar-benar menikmati liburan yang menyenangkan bukan? Apakah kau seorang raja dari suatu tempat? "
“Itu tidak masalah kan? Jika itu tentang bocah-bocah Chikori yang sudah merawat mereka, aku tidak bisa melakukan apa-apa bahkan jika aku terjaga. ”
"Yah, itu mungkin begitu tapi ..."
Itu juga telah disebutkan sebelumnya tapi, kekuatan sihir Homura yang terlalu besar membuatnya sangat tidak peka terhadap kekuatan sihir orang lain.
Membiarkan pengamatan ke Shiori yang khusus dalam mendeteksi musuh sementara Homura yang mengkhususkan diri dalam pertempuran berdiri di sisinya, mengingat pengaturan dari sudut orang yang tepat di tempat yang tepat, itu tidak bisa benar-benar dikatakan sebagai pilihan yang salah.
Sumika juga tahu tentang itu, jadi dia tidak bisa menemukan kata-kata untuk membantahnya di sana.
Di tempat pertama, apa yang membuat Sumika tidak puas adalah masalah lain sepenuhnya.
"Tapi, kamu tidak perlu pergi sejauh memiliki bantal pangku ... sesuatu seperti itu, sepertinya kalian berdua adalah sepasang kekasih ... bukankah itu ..."
"Aku tidak bisa mendengarmu karena suaramu terlalu kecil sekarang."
"Tidak, tidak ada apa-apa-!"
* Puff *, sementara pipinya memerah, Sumika melambai-lambaikan tangan dan segera menutupi rasa cemburunya yang bocor.
Benar, itu cemburu.
Berkaitan dengan Kamishiro Homura, Hoshikawa Sumika memendam cinta yang samar-samar.
Untuk Sumika, yang menumpuk kerja keras, sangat berharap untuk menjadi eksistensi yang dapat menyelamatkan sejumlah besar orang seperti Homura sejak dia menyaksikan momen Homura meletakkan <Demon King Typhon> dengan mata telanjangnya, Homura adalah eksistensi yang dia bercita-cita untuk.
Tapi aspirasi ini, setelah dia secara kebetulan sekarang berada di peleton yang sama dengan Homura dan harus tahu lebih banyak tentang orang yang disebut Homura, itu berubah menjadi cinta yang pasti sampai pada tingkat dimana dia sadar akan hal itu.
Sudah, itu berubah menjadi perasaan kuat yang tidak bisa digambarkan sebagai aspirasi belaka.
Dari sudut pandang Sumika, pemandangan Homura yang santai menggunakan bantal pijatan Shiori bukanlah sesuatu yang benar-benar bisa dia sambut.
Tapi, menuju gadis seperti itu―
“Tapi kamu kembali dalam waktu yang tepat, pemimpin. Sebenarnya lututku sudah sangat lelah sekarang. Itu sebabnya aku minta maaf mengganggumu, tetapi bisakah kau membantuku untuk menggantikanku, aku ingin tahu? ”
"Eh ... - !?"
Tiba-tiba, Shiori mengusulkan saran yang tidak terduga.
“Re, ganti kata katamu, maksudmu dengan la, bantal lap !?”
"Iya nih."
Shiori mengangguk pasti seolah bukan apa-apa.
Tapi untuk Sumika, dia benar-benar tidak bisa tenang sama sekali.
Membayangkan dirinya memberi Homura bantal palka―
Hanya membayangkan yang membuat otaknya terasa seperti mendidih.
“Lakukan, lakukan itu tidak mungkin-, itu tidak mungkin kamu tahu! Itu, aku, dengan seorang pria, melakukan pangkuan bantal ... aku belum pernah melakukan itu ... mungkin Homura-san tidak akan merasa nyaman. ”
“Ini akan baik-baik saja. Pemimpin, kau memiliki paha yang jauh lebih cocok untuk bantal pangkuan dibandingkan dengan seseorang seperti aku. ”
"Aku, begitukah ..."
"Bukankah itu mengatakan itu gemuk dalam cara memutar-buhe- !?"
Shiori menjatuhkan telapak tangannya dengan seluruh kekuatannya di wajah Homura yang akan mengatakan sesuatu yang tidak perlu.
Tapi, Sumika saat ini tidak memiliki ketenangan dalam pikiran tentang apa yang akan dikatakan Homura.
Apa otak bijaknya sebagai penyihir S-peringkat saat ini sedang diproses, sosok Homura tidur dengan nyaman menggunakan bantal pangkalnya.
-Itu hebat. Benar benar hebat.
Sungguh suatu adegan yang menyenangkan.
Meskipun dia menolak dalam kebanyakan refleks barusan, proposal Shiori benar-benar sesuatu yang membuat mulutnya berair untuk Sumika.
Betul. Tanpa tindakan, tidak ada yang bisa diperoleh.
Baik dalam pelatihan sebagai penyihir atau cinta, fakta seperti itu tidak berubah.
(Selain itu, ada juga jarak yang bisa dirasakan antara aku dan Homura-san dibandingkan dengan Chikori-san dan Shiori-san.)
Ini adalah waktu untuk menjadi berani.
Sumika menenangkan dirinya sendiri dan mencabut seluruh keberaniannya.
"aku mengerti-. Ini sedikit memalukan tapi, aku akan melakukan yang terbaik ... - “
Dan kemudian ketika wajahnya memerah sampai ke tingkat yang sepertinya uap akan meledak keluar, Sumika menjatuhkan pinggangnya pada lembaran dengan celepuk,
"Dengan segala cara ... -! Homura-san ……! ”
Bahkan sambil menutup matanya erat-erat karena malu, dia mengundang Homura. Tapi-
“Tidak, itu sudah bagus. Entah bagaimana aku terjaga selama pembicaraan di sini. "
"Eh?"
Di tempat pertama, bahkan bantal pis dari Shiori bukanlah sesuatu yang Homura inginkan sendiri
Itu adalah sesuatu yang sudah terjadi tanpa dia perhatikan ketika dia bangun, jadi tidak ada alasan sama sekali untuk melanjutkan sampai bahkan Sumika harus mengambil tongkat estafet.
Itulah mengapa Homura menolak tawaran Sumika dan berdiri sendiri. -Kemudian,
"Ah. Homura-kun. Dari belakangmu. ”
Tiba-tiba, Shiori mengatakan itu dengan wajah terkejut.
Dibelakang. Apakah ada sesuatu di belakangnya? Ketika Homura berbalik,
"Bu- !?"
Tiba-tiba, bersama dengan dampak yang menghantam hidungnya, bidang pandang Homura menjadi gelap sesaat.
"Satu bola voli terbang ke arahmu."
"... Katakan itu tanpa memotong di tengah."


Bagian 4

Homura menangkap bola voli yang menghantam wajahnya dan melompat ke udara.
Sepertinya itu adalah bola yang terbang liar dari permainan menghindar bola anak-anak panti asuhan sedang bermain di pantai.
"Uwaa―, tepat di wajah di sana ..."
"Apalagi gadis ini Hime, untuk memukul bahwa <Evil God User> dari semua orang."
"Aku tidak tahu apa-apa ya ... Hime kamu pergi meminta maaf ... -"
Keributan dan agitasi menyebar di antara anak-anak panti asuhan.
Setelah <Walpurgis Night>, sebagian besar perang yang menghancurkan panti asuhan yang jumlahnya meningkat secara eksplosif dibangun oleh bantuan <Holy Path Church>, karena itu pengaruh gereja pada mereka kuat.
Kemungkinan besar anak-anak ini juga telah diberi penjelasan tentang betapa mengerikannya keberadaan ini disebut <Evil God User> oleh orang-orang dari gereja biasanya.
Tak lama, seorang gadis ekor kembar muncul dari antara anak-anak seolah-olah dia dikeluarkan dari dalam keributan.
Gadis itu adalah pelaku yang melempar bola ke Homura.
Gadis itu dengan malu-malu berjalan di dekat Homura dan menatapnya dengan mata yang ketakutan,
"Aa ... -, err, sor ... -, ry, y ... Fo, forgi, sudah ..."
Dengan suara kecil seperti lalat yang berdengung, gadis itu mengatakan kata-kata yang lebih mirip memohon untuk hidupnya daripada meminta maaf.
― Melihat itu, dengan jujur ​​membuat Homura juga bermasalah.
Tentu saja Homura tidak marah hanya karena hal seperti ini.
Tapi, di mata yang berguncang keras dari teror, Homura direfleksikan sebagai apa-apa selain objek teror.
Jika dia terus seperti ini, maka tidak peduli apa yang dia katakan itu hanya akan membuatnya menangis.
Apa yang harus dia lakukan?
Saat Homura memikirkan itu,
"Maaf, Tuan ―!"
Tiba-tiba suara energik menyelinap di antara Homura dan gadis itu, menghancurkan atmosfer yang begitu tegang sehingga terasa seperti udara akan retak hanya dengan gerakan yang diaduk.
Sementara menaikkan suara keras, seorang gadis mengenakan langit bikini biru berlari lebih dekat dengan Homura dalam langkah-langkah cepat, dia Ichinotani Chikori yang berada di 101 sama stpleton dengan Homura, orang yang sampai sekarang sedang bermain menghindar-bola bersama-sama dengan anak-anak.
Ketika Chikori berlari sampai di depan Homura, bagian depan payudaranya yang terlalu besar untuk tubuh mungilnya bergoyang sebelum dia bergabung dengan tangannya dan meminta maaf.
"Maaf-! Bola yang aku hindari terbang menjauh. Guru, apakah kamu terluka? Itu tampak seperti memukul cukup keras tapi ... ”
Untuk mengimbangi perbedaan ketinggian mereka, Chikori berdiri berjinjit dan membawa mata besar dan bulatnya lebih dekat untuk menatap wajah di mana bola memukul dengan cemas.
Tapi tempat yang ditabrak itu benar-benar bukan sesuatu yang perlu khawatir tentang itu secara berlebihan.
"Hanya tertabrak bola yang dilemparkan oleh seorang bocah bukan masalah besar."
Tentunya dia terkejut dan merasa sedikit terluka, tetapi itu hanya bola yang dilemparkan oleh seorang anak kecil.
Tentunya tidak akan ada luka atau apapun.
Setelah menjawab seperti itu, Homura sekali lagi melihat gadis yang melempar bola ke arahnya.
Di sana, teror ekstrem yang ada dalam ekspresi gadis itu sampai sekarang sudah hilang.
Mungkin dengan melihat Chikori yang sedang bermain dengan mereka sampai sekarang berbicara secara normal dengan Homura, perasaan takutnya terhadap sesuatu yang tidak diketahui telah berkurang sedikit.
Itulah mengapa Homura melihat itu sebagai peluang,
"Sini."
Dengan lemparan, dia mengembalikan bola ke tangan gadis itu.
"Ah-"
“Itu lemparan yang bagus. Refleksmu agak bagus ya. ”
Dan kemudian dia mengelus kepala gadis itu dengan tangan kanannya.
Itu adalah tangan yang lembut dan penuh kasih sayang.
Itu dilakukan dalam bentuk yang dekat seperti serangan mendadak, tapi kebaikan yang secara bertahap ditularkan dari tangan Homura melewati keaslian rumor jahat tentang Homura yang telah biasa dicantumkan ke gadis itu, itu sudah cukup membuatnya mengerti. bahwa seseorang seperti dia tidak memiliki niat buruk padanya.
"Th, terima kasih, kamu ... -"
Ekspresi ketakutan gadis itu berubah. Dia menunjukkan wajah tersenyum lebar yang tampak cerah dan membawa bola di tangannya ke teman-teman panti asuhannya.
Homura menghela nafas lega di dalam hatinya dari situasi itu.
―Sangat bagus dia tidak menangis.
Bahkan <Evil God User> tidak bisa menang melawan anak yang menangis.
Di tempat pertama dia tidak bisa membuat mereka mendengarkannya sehingga tidak ada yang bisa dia lakukan.
Dan kemudian, melihat Homura yang seperti itu,
"Puh ~"
Chikori menahan senyumnya dan menatapnya dengan wajah lembut.
"…Apa?"
"aku hanya berpikir bahwa Guru benar-benar baik kepada anak-anak, bukankah itu ♪"
"Ya. Itu sebabnya aku juga baik padamu. ”
“??? Guru, usiaku sama dengan Guru, kamu tahu? ”
"... Seperti biasanya itu tidak berguna untuk berbicara dalam sarkasme untukmu Chikori."
"Apa maksudmu?"
"Lupakan saja."
"Baik. Jika itu yang dikatakan Guru, maka aku akan melupakannya! ”
Menampilkan gigi putihnya, Chikori mengangguk dengan wajah tanpa khawatir.
Dia benar-benar gadis yang patuh.
Kepribadian gadis yang seperti anak anjing itu benar-benar indah bahkan dari sudut pandang Homura.
Chikori tidak takut pada Homura yang merupakan <Evil God User> yang memiliki kekuatan di luar batas dan bahkan bisa menerimanya, hal seperti itu sebagian besar berasal dari kepribadiannya yang cerah.
―Tapi, itu adalah pesona berharga yang tidak mungkin ditemukan di semua orang.
Ketika dia melihat lagi ... semua anak kecuali gadis twin-tail yang sebelumnya mengirim Homura ketakutan.
Mereka ingin dia pergi ke suatu tempat di luar pandangan mereka.
Itu adalah tatapan pengucilan yang disampaikan seperti itu.
Suasana harmonis yang ada sebelum bola mengenai Homura tidak dapat ditemukan di mana pun.
Semua orang mulai takut.
“―Lalu, aku akan berpatroli juga, jadi aku akan meninggalkanmu untuk menjaga bocah-bocah itu.”
Kehadirannya jelas membuat suasana tempat menjadi lebih buruk.
Homura yang merasakan itu mencoba pergi dengan cepat. -Tapi,
"Tunggu tunggu-"
Dia diblokir oleh Chikori.
Gadis itu menggenggam tangan Homura dengan erat.
Dan kemudian gadis itu mengatakan sesuatu yang tidak terpikirkan.
“Jika Guru tidak akan tidur lagi maka mari kita bermain bersama dengan semua orang. Ayo lakukan menghindari bola- “
Itu benar-benar seperti Chikori yang tidak pengecut, proposal yang tidak membaca atmosfer.
“Tidak mungkin aku akan bermain dengan anak nakal. Selain Chikori. Kami datang ke sini karena tugas kami untuk melindungi bocah-bocah itu, kami tidak akan datang ke sini untuk liburan. ”
Naturally Homura menunjukkan ketidaksetujuannya, dia mencoba menolak menggunakan alasan yang sangat masuk akal, tapi—
"Ahaha, aku tidak ingin diberitahu itu oleh seseorang yang telah tidur sampai sekarang—"
"Aku benar-benar tidak bisa mengatakan apa-apa."
Dia dikalahkan dalam argumen dalam sekejap mata.
“Selain itu, aku pikir mungkin Guru sedang mempertimbangkan sehingga tidak membuat semua orang takut, tetapi tentang itu aku punya ide sehingga akan baik-baik saja! Serahkan padaku!"
* pyon *, Mengatakan penuh percaya diri sambil memukul dadanya yang besar, Chikori pergi jauh dari Homura dan memanggil anak-anak panti asuhan yang berjumlah tiga puluh anak.
Anak-anak menjawabnya tanpa satu orang pun membuat wajah enggan.
Tampaknya Chikori telah menjadi pemimpin anak-anak sebelum ada yang menyadari.
Kepribadian ceria Chikori yang tidak memiliki motif tersembunyi di belakangnya juga diterima dengan baik di antara anak-anak.
Dan kemudian Chikori menjelaskan inti gagasan Homura bergabung dengan mereka untuk bermain, meminta ya atau tidak.
"Semua orang-. Kakak laki-laki itu ada yang mengatakan bahwa dia ingin bermain bersama, tapi aku ingin tahu apakah tidak apa-apa menambahkannya ke grup kami―? ”
Apa yang kembali dari pertanyaan itu adalah, seperti yang diharapkan, suara-suara keluhan.
“Eeeee ……”
"Tapi orang itu ... dia orang jahat, kan?"
"Ya, saudari itu mengatakan bahwa pria seribu kali orang jahat dibandingkan dengan penjahat di CoXXn yang kamu kenal." (TN: Mungkin mengacu pada Detektif Conan.)
"Bukankah dia mencoba membunuh kita, bersama dengan iblis ... dia menakutkan ..."
Itu persis seperti yang dibayangkan. Reaksi mereka ditaklukkan seperti mencoba menyalakan api menggunakan kayu bakar basah.
Tapi reaksi ini sudah diprediksi secara alami. Bahkan Chikori seharusnya mengerti ini.
Tapi Chikori yang sebelum ini berkata kepadanya, “Serahkan padaku” penuh percaya diri.
―Apakah dia punya semacam rencana?
Homura yang sedikit tertarik mengamati aksi Chikori. -Kemudian,
"Ngomong-ngomong! Tampaknya bagi mereka yang bisa menang melawan kakak besar ini dalam menghindar bola, kakak akan mempersembahkan DX-Specter Watch Zero-edition-! ”
"YOSSHAAAAAAAAAAAAA !!!"
"HANYA DATANG DI MEEEEEEEEEEEEEEE !!!!"
“BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH”
Dia menyaksikan penyuapan yang keterlaluan.
“Oi tunggu di sana! aku tidak mengatakan hal seperti itu! Lebih baik aku tidak memiliki hal seperti itu! ”
“Tidak apa-apa, jika Tuan menang maka itu tidak masalah.”
"Apakah kamu orang dewasa kotor yang membuat kesepakatan yang tidak kamu rencanakan untuk bayar !?"
"Karena, lihat, semua orang benar-benar bahagia dibandingkan sebelumnya kan?"
"…… nu, u"
Tentu saja ledakan yang Chikori baru saja membuat anak-anak benar-benar bersemangat.
Suasana gelisah dari sebelumnya telah pergi ke suatu tempat, dan anak-anak mulai mengoper bola dengan tampilan penuh dengan niat membunuh.
Bukan hanya pikirannya bermain trik bahwa bola yang ditukar antara anak-anak semua berputar seperti gyro, kan?
Apa sebenarnya yang membuat mereka bergejolak sampai sejauh ini? Homura yang setengah dewasa tidak mengerti, tetapi energi yang meluap ini dari anak-anak jauh lebih disukai, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk menggunakan air dingin untuk kesenangan mereka.
"... Haa. Tidak dapat membantu. Hanya satu putaran oke? ”
Itulah mengapa Homura mengajukan usulan Chikori dengan enggan.
Apa, tidak peduli seberapa serius mereka, mereka hanyalah anak-anak. Tidak mungkin dia kalah.
"Kalau begitu, ayo cepat belah tim."
"Iya nih. Tetapi Guru benar-benar kuat bukan? aku berpikir bahwa aku adalah seseorang yang benar-benar baik dalam menggerakkan tubuhku, tetapi aku tidak pernah menang melawan Guru bahkan sekali di medan kami. ”
“Itu sudah jelas. Lagipula aku adalah pro pertempuran yang bergabung dengan unit khusus sejak aku masih bocah. ”
"Itu sebabnya aku bertanya-tanya apakah itu baik-baik saja bahkan jika Tuan mendapat cacat?"
"Ya. Lakukan saja apa yang kamu suka. Bagaimanapun juga tidak akan ada masalah. ”
"Terima kasih-! Maka tim akan menjadi Master VS kita semua- “
"Apakah menghindari bola olahraga yang terlihat seperti bullying seperti itu !?"
"Semua orang melakukan yang terbaik!"
““ “OOO ――――――― !!!!” ””
"Dengarkan aku-!"
Tapi tidak ada yang mendengarkan teriakan Homura pada akhirnya.


Bagian 5

"Kalian-! Kalian benar-benar beberapa bocah cepat bukan! ”
“Kelilingi dia, kelilingi dia! Pegang dia dan hentikan dia bergerak―! ”
“Bocah nakal ini! Jangan masuk ke area lawanmu! Hei, memegang sudah busuk! ”
“Kyaaa! Dia tidak berhenti sama sekali bahkan dengan sepuluh orang menempel! "
"Ahahaha-, kakak laki-laki itu menakjubkan ♪"
"Mumumu―. Seperti yang diharapkan dari Guru. Yosh semua, dapatkan sepuluh bola lagi! ”
"Aku sudah bilang kalau kamu menghindari bola bukanlah game semacam itu-!"
Sebuah pantai yang penuh dengan keributan energik.
Homura yang dikelilingi dan diserang oleh anak-anak penuh dengan keserakahan, ditatap oleh Sumika yang berada di jarak yang agak terpisah dengan wajah yang tampak seolah-olah jiwa itu jatuh keluar dari itu dan mata kosong.
Tendangan dari tindakannya yang lahir dari memeras semua keberanian bahwa dia belum berakhir sepenuhnya sia-sia, membuatnya jatuh ke kondisi linglung.
Di pangkuan Sumika yang seperti itu, * celepuk *, Shiori meletakkan kepalanya di atasnya.
Berat itu menarik Sumika kembali ke kenyataan.
Dia menatap gadis yang meletakkan bagian belakang kepalanya di atas pahanya dan bertanya.
"……Apa yang sedang kamu lakukan?"
"Tidak, itu tidak bisa dimaafkan untuk meninggalkan lowongan dari sesuatu yang dihasilkan dari permintaanku."
“Tolong berhenti membaca terlalu aneh. Itu membuatku merasa terluka tidak perlu. ”
"Salahku."
Mengatakan itu sambil melepas kepalanya, Shiori tertawa seperti anak nakal.
Melihat senyum itu, Sumika menatap Shiori dengan sedikit terkejut.
"Shiori-san tidak main-main."
"aku? Kenapa tidak terduga aku bertanya-tanya? ”
"Karena sebelum Homura-san datang kamu selalu terlihat bosan, kamu selalu membuat wajah seolah-olah tidak ada yang menarik di dunia ini."
“... fufu. Seperti yang diharapkan dari [Pemimpin]. kau benar-benar melihat anggota peletonmu dengan benar. Tentu saja, aku gembira sejak dia kembali. Sejauh yang aku tidak bisa kendalikan sendiri. ”
"... Itu karena, kamu mencintai Homura-san, bukan?"
"Benar. Meskipun aku membencinya pada tingkat yang sama. ―aku telah membicarakan hal itu sebelum aku bertanya-tanya? ”
Sumika mengangguk.
“Kamu mencintainya, tetapi, kamu membencinya sampai tingkat yang sama. … Itu terdengar kontradiktif pertama kali aku mendengar itu dan aku tidak mengerti arti kata-katamu, tetapi saat ini aku juga memahami perasaan itu. ”
Pada saat pertarungan dengan <Demon King Jambure> tempo hari, Sumika juga datang untuk dapat memahami perasaan Shiori.
Nasib dunia. Kehidupan seluruh umat manusia. Tanggung jawab berat yang awalnya terlalu berat untuk dipegang oleh seorang individu.
Kekuatan dan isolasi Homura yang mengambil tanggung jawab itu sendiri, dia tidak bisa menyetujuinya karena dia mencintainya.
Cara hidup seperti itu dimana hanya ada kerugian.
"Karena sekarang perasaanku sama ..."
Perasaan bahwa dia memendam ke arah Homura sudah terkena Shiori.
Itulah mengapa Sumika tidak mencoba untuk menipunya dan dengan jujur ​​mengakui hal itu.
Shiori menyipitkan matanya pada kata-kata Sumika itu,
“Fufu. aku senang untuk itu. "
Shiori bergumam, terlihat sangat bahagia.
"Senang…?"
Sumika tiba-tiba merasa tidak nyaman dengan reaksi Shiori ... melainkan dia merasa ragu.
Dia berkata senang, apa yang dia senangi?
Tentang Sumika merasakan hal yang sama seperti Shiori menuju Homura.
Bagi Shiori, lahirnya saingan dalam cinta, tidak berarti itu adalah sesuatu yang harus dia beri berkat.
Tidak, jika dia memikirkan hal itu maka tingkah lakunya yang sebelumnya juga seperti itu.
“Eh, Shiori-san. Sekarang setelah kau menyebutkannya, mengapa baru saja kau mencoba menyerahkan posisi bantal pangkuan kepadaku? ”
Itu adalah cerita yang aneh karena Shiori mencintai Homura.
Meskipun untuk Sumika, hanya melihat Homura mendapatkan bantal piala dari Shiori membuatnya sudah cemburu.
Kenapa dia bisa melakukan hal seperti itu?
Sumika menanyakan keraguan itu kepada Shiori dengan jujur.
Setelah itu, kesedihan segera bercampur dengan senyum Shiori.
"―Karena, aku tidak baik untuk ini."
"Shiori-san, tidak bagus?"
"Iya nih. aku tidak bisa membuatnya bahagia. Kebahagiaan orang hanya bisa lahir antara orang dan orang. Tapi setelah <Walpurgis Night>, aku tidak bisa melepaskan dasiku ke dunia manusia untuk menemaninya ketika dia menuju kesepian menanggung semua kerugian. "
Dia tidak punya nilai untuk membuat Homura berhenti.
Shiori memperhatikan Homura yang sedang bermain dengan anak-anak dengan pandangan jauh sambil menggumamkan itu, lalu dia membalas tatapannya ke Sumika.
"... Karena itulah, aku berpikir untuk mengakar untuk Hoshikawa-san."
"Ro, rooting, untukku !?"
Sumika sangat terkejut dengan kata-kata itu.
Itu sudah jelas. Karena Sumika tidak mengerti bagaimana Shiori bisa mencapai kesimpulan semacam itu.
“Bukankah itu aneh? Shiori-san, meskipun kamu juga mengatakan bahwa kamu mencintai Homura-san… - “
Di sisi lain Shiori,
"Iya nih. ... Tentu saja aku mencintainya, tetapi lebih dari perasaan itu aku ingin dia bahagia. aku ingin dia mendapatkan kebahagiaan normal, bukan sebagai pahlawan kesepian yang dipaksa keluar dari dunia, tetapi sebagai orang yang benar-benar normal. Dan kemudian hal semacam itu, bukanlah sesuatu yang bisa aku lakukan. Tapi, mungkin kamu bisa melakukan itu. ... Itu sebabnya, jika kamu bisa mewujudkannya, maka itu sudah cukup bagiku. ”
Tanpa ragu-ragu, tanpa ragu, Shiori menjawab seperti itu dengan nada yang membuat orang merasakan inti baja di dalamnya.
"…… -"
Melihat wajah Shiori yang menyampaikan tekad di dalam dirinya dari sisi membuat Sumika kehilangan nafasnya.
Dia ditekan oleh kekuatan perasaan Shiori tentang pengabdian yang besar.
"Kenapa kamu pergi sampai sejauh itu untuk Homura-san ..."
Mulutnya secara spontan menanyakan pertanyaan itu.
Tetapi tidak ada jawaban yang dikembalikan untuk pertanyaan itu.

{Pergi dari anak-anak segera !!!!}

““ -―― !? ””
Suara meremeh keras menusuk telinga mereka, itu datang dari arah Homura dan yang lainnya.


Bagian 6

"Pergi dari anak-anak segera !!!!"
Kata-kata yang kuat tiba-tiba terlempar ke arah Homura yang dengan ringan menghindari rentetan bola yang dilontarkan kepadanya oleh anak-anak.
Ketika Homura mengalihkan pandangannya ke arah suara yang bertanya-tanya ada apa, ada dua wanita berlari ke arah mereka.
Salah satunya, seorang wanita paruh baya dengan wajah bermasalah adalah pengurus anak-anak ini, seorang guru bernama Nagashima. Dia tahu itu karena pagi ini mereka berhadapan muka sebelumnya.
Tetapi untuk wanita lainnya.
Dia adalah sumber suara. Seorang gadis berambut merah dengan penampilannya yang mulia memerah karena marah yang dia tidak ingat pernah lihat sebelumnya.
Dia mengenakan seragam New Tokyo Sorcery Academy, jadi dia mengerti bahwa dia adalah seorang siswa di sana, tapi siapa sebenarnya di dunia ini?
―Tapi Homura bahkan tidak diberikan waktu untuk merenung, gadis itu membuka <Arms> dalam bentuk [lance] di tangannya, dan menusukkan ujungnya ke hidung Homura.
Anak-anak dan guru mengangkat suara mereka dengan terkejut terhadap tindakan kekerasan tiba-tiba gadis itu.
Tapi Homura hanya menatap ujung tombak dengan sangat tenang dan bertanya.
"Oi oi oi, apa rencanamu dengan ini?"
“kau adalah orang yang berencana melakukan sesuatu dengan semakin dekat dengan anak-anak! Ini pion setan-! "
Tiba-tiba, Homura melihat sesuatu bersinar di dada gadis yang mengembalikan pertanyaannya dengan suara marah.
Melihatnya, itu adalah kalung salib.
Apalagi, itu bukan hiasan yang mencolok seperti aksesori.
Itu memiliki bentuk yang sementara sederhana mengeluarkan martabat tertentu.
Melihat itu, Homura menebak identitas gadis itu.
"Apakah kamu seorang biarawati dari <Holy Path Church>?"
"Diam. Seorang sister (biarawati) dari <Holy Path Church> tidak memiliki niat untuk bertukar kata dengan musuh tuhan! Tetap tenang dan menjauhlah dari anak-anak! Kalian semua juga, aku selalu mengajari kalian semua! The <Evil God User> meminjam kekuatan dewa jahat, iblis dalam samaran manusia yang berencana untuk memerintah umat manusia. Karena itu dia adalah musuh tuhan! kau tidak bisa sembarangan mendekatinya! "
Saat memarahi anak-anak, saudari itu menyembunyikan anak-anak di punggungnya seolah-olah untuk melindungi mereka dari Homura.
Anak-anak itu membuat wajah-wajah bermasalah melihat tindakan saudari itu.
037
Tentunya mereka berpikir bahwa reaksi saudari itu terlalu dibesar-besarkan, mengingat bahwa sampai sekarang mereka hanya bermain.
Yah, itu sebenarnya terlalu berlebihan.
Setelah semua di tempat pertama Homura tidak punya niat menyakiti anak-anak atau apa pun.
Cerita bahwa Homura adalah orang jahat adalah kebohongan pertama yang disiarkan oleh <Holy Path Church> untuk kepentingan mereka sendiri.
Di mata anak-anak sederhana yang menerima segala sesuatu sebagaimana adanya, mereka berada di tengah-tengah memperhatikan kebaikan yang merupakan sifat sejati Homura.
Lalu,
"Err, kakak ..."
Satu orang di antara anak-anak yang bermasalah.
Gadis yang disebut Hime yang sebelum ini melemparkan bola ke wajah Homura, mengatakan kebingungannya dengan jujur.
“Onii-chan, bukan orang jahat, kamu tahu? Dia memaafkan Hime yang melempar bola ke wajahnya, dia juga bermain bersama dengan semua orang ... - “
"Wha ... ..-!"
Tiba-tiba, warna wajah saudari itu memucat.
Saudari itu membuang tombaknya sambil memegang kedua pundak gadis itu dengan kedua tangannya, lalu dia menggoncangnya dengan keras.
"Apa yang kamu katakan!? Tarik kembali kata-katamu sekarang juga! Mengatakan sesuatu seperti itu, itu akan membuatmu kehilangan perlindungan ilahi dewa! ”
"Suster, itu, itu sakit ... -"
Sepertinya dia memegang gadis itu dengan kekuatan yang tenang dan kuat.
Hime mengerutkan kening dan mengangkat suara yang hampir menjerit.
Homura yang tidak bisa hanya menonton mencoba untuk memotong. ―Tapi,
"Kamu sudah terlalu jauh, Adik Lily."
Lebih cepat dari Homura bisa bergerak untuk bertindak, suara seorang pria dengan kesungguhan memarahi gadis itu.


Bagian 7

Suara itu datang dari arah yang sama di mana saudari dan guru panti asuhan datang sebelumnya.
Melihat ke sana, ada seorang lelaki besar, dengan tinggi badan yang mungkin mencapai dua meter, tubuhnya terbungkus pakaian pendeta dari <Holy Path Church>, mengenakan topi bowler dengan pinggiran lebar, dan wajah seperti Buddha, lelaki itu mendekati arah mereka.
Pria besar itu perlahan berjalan sampai ke lokasi Homura dan yang lainnya sambil memprotes tindakan saudari itu.
“Gadis itu kesakitan. Bebaskan dia. "
"Ayah…! Ho, bagaimana pun ... ”
“Mereka, anak-anak kecil tidak dapat membedakan antara yang baik dan yang jahat dengan benar. Menekannya dengan paksa hanya akan membuat mereka takut. ”
"Kamu, ya ... Jika itu yang Ayah katakan ..."
Saudari itu melepaskan tangannya dari Hime setelah ditegur.
Pria yang dipanggil Ayah menyaksikan situasi itu dengan mata sipit yang tampak seperti tali, dan dia mengangguk puas.
“Itu adik yang baik, Lily. Tidak ada dosa pada anak kecil. Kesalahan anak kecil adalah tanggung jawab orang dewasa. Agar tidak dapat mengajarkan kebenaran yang benar-benar nyata, bahwa anak-anak tidak boleh datang untuk bergabung dengan musuh tuhan, yang keberadaannya harus dihindari ― tanggung jawab ini berada di pundak pendidik yang tidak kompeten. ”
Dan kemudian, dengan senyuman lembut masih menempel di wajahnya, sebuah tinju mengayunkan ditujukan pada wajah Nagashima dari semua hal.
"Hukuman Ilahi ・ Ditegakkan."
"Te, Teacherr―!"
"KYAAA ―――!"
Bahkan dengan anak-anak berteriak dari kebrutalan tiba-tiba Bapa, tinju Bapa tidak berhenti.
Tubuh yang terlatih sampai pada tingkat di mana otot-otot dapat dirasakan bahkan dari luar jubah imam, kepalan seperti batu yang diluncurkan dari tubuh itu tanpa ampun, meluas ke hidung Nagashima yang tercengang―
Dengan kekuatan yang kuat, suara daging dikejutkan bergemuruh.
Namun, tinju seperti batu itu tidak mencapai wajah Nagashima.
Itu karena Homura mengulurkan tangannya di antara tinju dan wajah dan memblokir tinjunya.
“... Oh? Oh oh ohh? Apa tujuan dari ini, <Evil God User> -dono. "
"Bagaimana dengan kamu bajingan, apa yang akan kamu lakukan di tempat di mana anak-anak nakal sedang menonton?"
Homura yang memblokir tinju yang hampir sebesar bola basket dengan satu tangan, berdiri di depan Nona Nagashima "Awawa" yang tidak bisa berdiri dari rasa takut, memelototi pendeta di depannya dengan mata yang penuh dengan amarah yang tenang.
Bapa menerima tatapan itu tanpa memecahkan senyumnya,
“Hoho, betapa anehnya ini. … Tentu saja, aku akan menjatuhkan hukuman ilahi terhadap pendidik yang tidak dapat membimbing anak-anak muda dengan benar. Setelah semua instruksi dari pendeta dan bertindak sebagai agen untuk hukuman ilahi adalah peran dari <Special Missionary> Alfaro. "
Alfaro. Homura memperoleh satu pemahaman dari kata-kata lelaki yang memperkenalkan dirinya seperti itu.
"aku mengerti. [Khusus] ya. Memang, kau dibungkus dengan kehadiran yang tidak menyenangkan. ”(TN: Homura di sini benar-benar memendekkan secara kasar gelar Misionaris Khusus, meskipun aku tidak tahu bagaimana mempersingkatnya dalam bahasa Inggris.)
Apa yang disebut sebagai <Misionaris Khusus> adalah posisi yang hanya dimiliki oleh mereka yang memiliki iman yang sangat kuat bahkan di antara para pendeta <Holy Path Church> diizinkan untuk memperkenalkan diri mereka sendiri.
Mereka pada dasarnya sama dengan pendeta lainnya, adalah tugas mereka untuk memberikan usaha terbaik mereka demi memperluas pengaruh <Holy Path Church> di setiap tempat, tapi ... mereka, yang judulnya ditambahkan dengan kata [Khusus ], memiliki satu peran lagi, peran yang persis [Khusus].
Dan kemudian, Homura memperkuat kewaspadaannya tepat karena dia tahu sesuatu tentang itu.
“Bisnis apa yang [Khusus] miliki di tempat semacam ini? Mau berenang? "
“Hohoho, pria dengan penilaian buruk. Waktunya baru saja sore, jadi aku datang untuk membagikan distribusi dari <Holy Path Church> ke anak-anak panti asuhan. Yah, awalnya ini adalah peran adik Lily, tapi kudengar hari ini kamu menemani anak-anak, jadi demi kedamaian hatiku, aku juga datang kemari. ... Namun, itu keputusan yang benar untuk datang kemari. Ada seorang guru di sini yang tidak bisa menyelesaikan tugasnya untuk membimbing anak-anak kecil. Sangat penting untuk cepat mengajarinya dengan hukuman suci. ”
Di dalam kelopak mata yang menyempit, hanya bola mata yang bergerak dalam tatapan tajam, menatap Nagashima yang tidak mampu berdiri.
"Hai Aku…"
“aku benar-benar tidak tahu itu. Untuk itu, dewa malas kamu yang tidak mau repot-repot menyelamatkan bahkan satu orangpun di <Walpurgis Night>, untuk memiliki kepribadian yang tekun yang mencela setiap kesalahan kecil manusia dan memberikan hukuman suci, itu benar-benar tidak terduga. ”
(TN: Sebagai seorang Kristen sendiri, aku kira aku harus memberikan peringatan di sini. Ini adalah fiksi. Anak-anak, jangan berhenti pergi ke gereja atau mulai menyembah setan atau Cthulhu. aku benar-benar tidak merekomendasikan hal itu.)
"Wha ... -! Apakah kamu berniat mengejek Tuhan !? Orang kurang ajar ini-! "
"Aku hanya sekadar mengatakan sebuah fakta."
"Kamu……-!"
“Sister Lily. Tenang."
Alfaro menahan Lily yang terprovokasi oleh kata-kata Homura dengan tangannya.
“Kemunculan pria ini adalah manusia, tetapi bagian dalamnya sama dengan iblis, eksistensi jahat. Tidak mungkin kita bisa membuat sesuatu seperti ini untuk memahami kebesaran dan kemurahan hati tuhan. Mencoba meyakinkannya hanyalah buang waktu yang tidak ada gunanya. Tinggalkan dia. … Alih-alih seorang pria seperti ini, ada lebih banyak orang yang membutuhkan ajaran tuhan dan menabung. ”
Dan kemudian sekali lagi, Alfaro memanggil Nagashima yang berada di belakang Homura.
Dengan suara yang sangat lembut,
“Miss Nagashima. Datang. Berapa lama kamu akan bersembunyi di balik punggung seorang pria jahat seperti itu, keluarlah. Dan kemudian menebus dosamu dengan hukuman ilahi. Jika kau melakukannya maka pasti kau akan dimaafkan oleh kemurahan hati yang dimiliki tuhan kami. ”
* grip *, sementara tinjunya yang seperti batu membuat suara retak.
Secara alami Nagashima membeku.
Bagi Nagashima yang hanya seorang wanita setengah baya tanpa kekuatan apa pun, tinju Alfaro adalah senjata brutal yang bahkan lebih mematikan daripada sebilah pisau.
Tidak ada cara untuk tidak takut.
'Ya, aku mengerti', dia seharusnya tidak bisa mengatakan itu. Namun-
“―Namun, jika kamu mengatakan bahwa kamu tidak akan menebus dosamu, maka itu tidak bisa dihindari. Kami <Holy Path Church> akan mengenalimu sebagai seorang pengkhianat, dan mulai sekarang, kami akan menghentikan semua dukungan untuk panti asuhan ini. "
Alfaro menginformasikan hal itu kepada Nagashima yang tidak akan keluar dari belakang Homura.
Tiba-tiba, wajah Nagashima menjadi pucat.
Tidak, bukan hanya dia. Bahkan Lily yang berada disamping Alfaro juga sama.
"I, itu ... -! Jika kamu melakukan sesuatu seperti itu, maka anak-anak akan ...... -! ”
“Fa, Ayah. Itu terlalu kasar, jadi ... ”
Seperti yang disebutkan sebelumnya, sebagian besar kerusakan akibat perang panti asuhan tidak dapat berfungsi tanpa dukungan dari <Holy Path Church>.
Tidak, jika ada sesuatu yang menarik perhatian <Holy Path Church> yang terlibat dengan semua infrastruktur dunia ini, bahkan sebuah negara pun bisa jatuh ke dalam kehancuran. Kekuatan <Holy Path Church> hanya sekuat itu.
Sesuatu seperti panti asuhan kecil tidak berdaya melawan itu.
Di usia ini, apa yang ditunggu setelah dibuang oleh <Holy Path Church>, hanyalah kematian oleh kelaparan dan kehausan.
Namun, Alfaro tanpa belas kasihan bahkan mengetahui hal itu.
Terhadap dua yang wajahnya pucat, wajahnya masih tersenyum namun dia menyatakan dengan nada acuh tak acuh.
“Seperti yang kamu bayangkan. Namun itu tidak bisa ditolong. Karena anak-anak muda murni dan polos, sifat mereka sebagian besar dikuasai oleh pengasuhan mereka. Anak-anak kecil yang diajar oleh seorang murtad hanya bisa menjadi murtad. Dan kemudian kita tidak bisa mengharapkan dunia di mana orang yang tidak percaya dan murtad melawan dewa merajalela. ”
Nada suaranya dipenuhi dengan inti fanatisme yang kuat dan solid.
Dia serius.
Jika di sini Nagashima tidak menerima hukuman, dengan otoritasnya sebagai <Misionaris Khusus> dia akan memotong panti asuhan kerusakan perang ini dari semua dukungan gereja.
Nagashima mengerti itu,
"Aku, aku mengerti ...! aku akan menerima hukuman! "
Dia menjawab begitu sementara lututnya gemetar.
Dengan itu Alfaro mengangguk puas.
“Jawaban yang bagus. Sekarang, bisakah aku pindah dari sana aku bertanya-tanya, <Evil God User> -dono. "
"Bajingan- ...."
Alfaro yang akan mengangkat tangannya ke arah guru yang bisa dikatakan sebagai orang tua dari anak-anak tepat di depan mata mereka.
Tapi Homura bukanlah seseorang yang akan mengabaikan kekejaman yang tidak masuk akal itu.
Cahaya berbahaya memenuhi mata Homura.
Baik Homura dan Alfaro tidak akan mundur, itu tepat pada situasi eksplosif ini.

{Kalian berdua, sejauh itu saja.}

Di dalam kedua sisi kepala, sebuah suara bergema dari <transmisi mental>.
Itu suara <operator> 101 st trainee peleton, Onjouji Shiori.
Sampai saat ini, gadis yang bahkan saat menonton situasi dari jauh tidak melupakan kelihaian sekelilingnya, mengumumkan kepada semua orang.
{―Gambaran dimensi telah diamati. Perkiraan <Knight class> 1. Ini datang di depan matamu.}
Seketika, tepatnya di laut tepat di depan mata mereka, pilar air dengan lebar dua puluh meter dan ketinggian lima puluh meter terangkat - dan itu muncul.
Cumi-cumi raksasa, itu adalah monster yang tampak seperti cumi-cumi raksasa di luar batas.
Monster laut yang diceritakan dalam legenda di seluruh dunia.
<Knight class> demon― <Monster Laut ・ Kraken>.


Bagian 8

Dengan munculnya iblis laut yang menyerupai cumi-cumi, berbeda dengan cumi-cumi, di antara beberapa ratus tentakel, beberapa puluh tentakel membentang dan menyerang anak-anak di pantai.
"Kyaaaaaaa!"
"Itu datang ke sini―! Tolong kami sister―! ”
Anak-anak berteriak dan berlari kemana-mana.
Tapi kecepatan tentakel yang mendekat jauh lebih cepat, mereka tidak bisa melarikan diri.
Tapi, itu hanya jika mereka bisa mencapainya.
"Serahkan padaku-!"
Untuk melindungi anak-anak yang melarikan diri, Lily memotong antara tentakel dan anak-anak dengan tombaknya di tangan.
Dan kemudian dia menghadapi beberapa tentakel mendekat yang terlihat seperti tsunami dan mengambil kuda-kuda dengan tombaknya,
"<Gae Bolg (Thousand Kill Thorn Spear)> ――– !!!!"
Dia merilis <Hero Skill> dari roh heroik kontraknya yang merasuki dirinya.
Tusukan tombak yang dia luncurkan melawan tentakel yang tak terhitung jumlahnya jumlahnya hanya satu.
Meskipun begitu, hanya dengan itu, semua beberapa lusin tentakel ditembus dan dicabik-cabik.
Itu adalah teknik sihir yang melakukan serangan dorong melawan semua musuh yang tercermin dalam bidang pandang seseorang dengan satu serangan.
Itu adalah roh heroik terkontrak milik Lily yang dikatakan menembus pasukan besar dengan satu dorongan—
Pahlawan Irlandia, <Son of God> Cu Chulainn's Gae Bolg.
Namun, meskipun semua tentakel yang mendekati anak-anak ditembak jatuh,
“Kuh-! Ini terlalu besar…!"
Kerusakan pada kraken raksasa tidak terlalu penting.
Tidak, lebih tepatnya, sekarang dari bagian tentakel yang terkoyak, daging putih meluap-luap, tumbuh, dan dalam sekejap mata yang diregenerasi sebagai tentakel baru.
Seperti ini tidak akan ada kemajuan.
Dia tidak memiliki metode untuk menangani serangan yang lebih kuat.
Pada saat itu orang yang melompat maju adalah—
"Serahkan padaku!"
The <Striker> 101 st peleton, Ichinotani Chikori.
“<Peerless Herculean Strength> ――!”
Chikori menerima perlindungan ilahi dari roh kepahlawanannya sendiri yang dikontrak, <Biksu Depuh> Musashibou Benkei, membuat kekuatan seorang raksasa menjadi terkandung di dalam tubuh kecil dan langsing itu.
Dan kemudian dengan kekuatan kaki yang luar biasa, dengan satu langkah dia melompat jauh di atas kepala kraken raksasa, hingga 100 meter di udara, lalu
"Megaton Punch-!"
Mengendarai tinjunya pada momentum kejatuhannya dan kekuatan lengan seorang raksasa, dia memukul dengan membidik kepala panjang kraken itu.
Namun,
- * Nurun *
Seperti itu, sesaat dia menyentuh tubuh kraken, kepalan tangan Chikori tergelincir dan menghantam udara kosong.
“Fua !? Jadi, entah bagaimana rasanya sangat licin―― !? ”
Cairan tubuh kental bahwa kraken terbungkus sepenuhnya mengalihkan semua dampak kepalan tangan Chikori.
Serangan Chikori merindukan target dengan cara besar tepat di depan kraken yang mematahkan posturnya, dan dia tertahan oleh tentakel yang tergesa-gesa.
"Kyaaaaaaaaaaaaaaa!"
"Chikori-san- !?"
Tentakel yang dibalut dalam jumlah besar lendir terjerat tubuh Chikori yang ada di bikini, mereka merangkak di sekitar gunung dan lembah tubuh Chikori yang memiliki undulations kekerasan tidak cocok untuk tubuh mungilnya, meninggalkan jejak lendir yang terus membentang keluar. * nunununu *.
"Ya, yaa ... benda berlendir merayap di sekitarku ... ahn-"
“Ap-ap-ap-ap-apa yang kamu lakukan mengeluarkan suara aneh seperti itu―! Ada anak-anak yang melihat di sini―! ”
Sumika mengangkat suaranya ke arah Chikori yang menjadi sesuatu yang bermasalah dalam arah yang tak terduga, dia kemudian mengerahkan dua revolvernya yang adalah <Arms> miliknya untuk membantu Chikori.
Namun sebelum Sumika bisa bergerak―
"Tunggu Sumika."
Homura menghentikannya dengan tangannya.
"Homura-san?"
“aku akan melakukan ini. Sudah cukup dengan aku saja. ”
Mengatakan itu, Homura memelototi Alfaro yang dia hadapi sampai sekarang dengan tatapan tajam penuh dengan niat membunuh.
“―Kau juga bajingan, jangan terlibat. Ini kompromi . Jika kamu ingin membawaku lebih dari ini maka aku tidak akan menjamin hidupmu. ”
"Hohoho ... Yah, kalau begitu baiklah."
"???"
Sumika yang mendengarkan pertukaran keduanya dari samping tidak bisa memahami situasinya.
Dia tidak mengerti apa yang dibicarakan kedua orang itu.
Tapi Homura tidak punya niat untuk menjelaskan itu dan dia berjalan ke depan sendirian.
Kedua tangannya kosong.
Angin laut yang asin tidak bagus untuk grimoire yang menjadi senjatanya, jadi itu tidak menemani Homura ke tempat ini.
Namun, lawannya adalah <Knight class> tunggal.
Bahkan tanpa grimoire atau apapun, bahkan tanpa memanggil dewa jahat atau apa pun, ―sebuah familiar biasa saja sudah cukup untuk ini.
“Makan dengan rakus. Lakukan dengan gruesomely. ”
Homura mengetuk bayangannya sendiri yang diproyeksikan gelap di pantai putih dengan tumitnya.
Seketika, bayangan hitam yang sampai sekarang bertindak sebagai bayangan Homura meronta-ronta, dengan kecepatan yang sangat tinggi itu membentang dan menuju ke kraken.
Dan kemudian ketika itu merentangkannya, dia mulai mengeluarkan gelembung-gelembung hitam dengan berbusa.
Gelembung-gelembung hitam itu berangsur-angsur menjadi semakin besar, seperti magma yang meledak, lendir protoplasma hitam yang memiliki kilau warna warni merayap keluar dari bayangan, mengalir di atas laut. Dan kemudian saat melakukan itu, seperti bahan bakar minyak yang bocor ke laut dari tanker yang terdampar, laut biru itu tercemar oleh lendir hitam saat mengelilingi kraken.
Dan kemudian dengan gelombang yang sangat besar, sesuatu seperti lengan manusia muncul dari laut berwarna warni dalam jumlah yang tak terhitung.
{GI? GIGIGIGI? GIGIGIGIGIGI!}
Lengan tipis yang tampak seperti pohon mati mengerumuni kraken satu demi satu.
Itu benar-benar tampak seperti lengan orang mati.
Beberapa ratus, tidak, beberapa ribu senjata menempel di tubuh raksasa kraken seolah-olah mereka meminta bantuan.
Kraken mengguncangkan tentakelnya, memutar tubuhnya, mencoba melepaskan lengan orang mati, tetapi
{GI, GIGIGI ?!}
Itu tidak bisa diguncang.
Meskipun masing-masing lengan tidak memiliki kekuatan yang cukup besar, jumlahnya terlalu banyak.
Lebih jauh lagi, jumlah itu bahkan sekarang terus meningkat dalam akselerasi, sudah lengan hitam yang dibalut dalam kemilau warna-warni yang menempel di kraken yang berjumlah puluhan ribu.
Lalu-
{TEKELI ・ LI! TEKELI ・ LI!}
Tiba-tiba, suara yang aneh dan bernada tinggi seperti itu bergema.
Teriakan yang seolah-olah ditertawakan oleh segala sesuatu di dunia ini telah diangkat tak terhitung dari lendir hitam.
Saat itu, lengan hitam yang menangkap kraken menghasilkan perubahan.
Dari bagian dalam lengan yang meneteskan lendir, mata manusia yang merah merah muncul.
Mereka sangat erat di permukaan puluhan ribu senjata.
Dan kemudian mata yang tak terhitung jumlahnya itu menatap tajam ke arah kraken sekaligus,
{TEKELI ・ LI! TEKELI ・ LI! TEKELI ・ LI! TEKELI ・ LI! TEKELI ・ LI! TEKELI ・ LI! TEKELI ・ LITEKELI ・ LITEKELILITEKELI ・ LITEKELILITEKELILITEKETELIKELI ・ LIKEKEKEKEKEKEKEKELILILILILILILILILILILILILILILILI !!!!!!!}
Bersamaan dengan suara-suara sukacita, semua bola mata itu mengubah bentuk mereka menjadi mulut berjajar dengan gigi yang menguning, menggigit kraken.
{GIGIGIGIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIiIIIIIIIIiiiII !!!!!!}
Gigi-geligi yang menyerupai mulut manusia di mana ketajaman mereka tumpul, makan dan mencabik-cabik daging hingga meninggalkan kekuatan mereka dengan suara-suara yang merobek.
Para kraken menjerit karena rasa sakit yang tak terbayangkan itu.
Itu melepaskan Chikori yang terkendali dan menggeliat dengan sekuat tenaga.
Namun demikian, pengendalian senjata hitam tidak bisa robek.
Ratusan ribu lengan hitam menempel erat pada kraken, mulut dengan gigi-gigi yang kuning berjajar terbuka di mana-mana di lengan itu, memetik di kraken ketika masih hidup, menggigit dan merobek kraken terpisah, makan begitu rakus.
Darah segar yang tersebar mewarnai merah laut.
Tapi monster amorf itu tidak membiarkan lolos bahkan setetes pun, itu menjulurkan lidah aneh yang menjilat permukaan air berulang kali.
Pemandangan seperti itu berlangsung hampir satu menit.
Tak lama tubuh kraken benar-benar menjadi lebih kecil, seolah-olah tenggelam ke rawa tanpa dasar, akhirnya penampilannya menghilang dari permukaan laut, tidak, dari dunia ini.
{TEKELI ・ LI TEKELI ・ LI}
Pada saat yang sama lendir amorf warna warni yang menyebar di permukaan laut juga menarik diri dari laut seret, merayap di tanah seolah meluncur dan kembali ke bayangan Homura.
Sumika yang menyaksikan itu dari awal sampai akhir memperoleh pemahaman tentang apa yang sedang terjadi.
Itu karena gadis itu mengerti, apa monster monster bentuk amorf itu, yang merayap keluar dari bayangan dan menelan kraken tanpa meninggalkan satu potong daging atau setetes darah di belakangnya.
Itu adalah eksistensi yang disebut Shoggoth.
Alih-alih menyebutnya sebagai eksistensi lama, itu adalah ras yang diciptakan untuk melayani, jika itu harus dikatakan itu adalah familier.
Tapi familiar ini, itu adalah monster dengan sejarah membangkitkan pemberontakan terhadap makhluk lama yang merupakan induk yang melahirkannya, awalnya itu bukanlah eksistensi yang dapat dikontrol oleh manusia pada umumnya.
Namun, Homura berbeda.
(Seseorang yang bahkan bisa menundukkan dewa jahat. Sesuatu seperti Shoggot bukanlah masalah besar.)
Tapi, dia tidak mengerti.
Kenapa Homura ... melakukan pembunuhan dengan cara seperti ini?
Tidak, dia tidak berniat bersimpati dengan setan.
Di tempat pertama itu adalah penyerbu yang menyeberang ke dunia ini dengan niat jahat. Mereka adalah makhluk yang harus dibunuh.
Namun, Homura harus memiliki banyak metode untuk melakukan ini dengan cara yang lebih cerdas.
(Dengan cara ini, jika dia malah membunuh dengan cara yang mengerikan seperti ini maka ...)
"ah"
Tiba-tiba Sumika memperhatikan.
Dia menyadari, dan kemudian dia melihat sekelilingnya.
"Hai Aku……-"
“Uaa, ueee …… -!”
Kemudian itu seperti yang dia bayangkan ... [kebingungan] terhadap <Evil God User> yang lebih ramah daripada cerita yang anak-anak telah dengar yang mereka miliki sampai sekarang, anak-anak yang matanya sekarang menunjukkan [teror] yang jelas. mengambil jarak dari Homura sementara ekspresi mereka memucat.
Tidak, itu masih yang lebih baik.
Ada anak-anak yang terkena dampak dengan cara yang lebih buruk, ada yang pingsan atau muntah.
Gadis yang bernama Hime itu sebelum ini menutupi Homura dari saudari itu juga termasuk di sana.
"Hohoho. Itu benar-benar ekspresi yang bagus semua orang. ”
Dan kemudian, Alfaro menepuk tangannya dengan sukacita atas reaksi anak-anak itu.
“Sekarang kalian semua benar-benar mengerti? kau bisa mengerti benar? Tindakan brutal dan metode jelek barusan adalah sifat sebenarnya dari orang ini, penyihir jahat yang bergabung dengan setan dan mengkhianati manusia, iblis yang memakai kulit manusia! Seseorang yang disertai dengan eksistensi yang mengerikan itu, tidak mungkin dia bisa menjadi sekutu manusia. Apakah kalian semua mendengarkan? Teror itu, rasa jijik itu, tidak pernah melupakannya dengan segala cara, ingat itu. Lagi pula jika kamu melakukan itu, Tuhan akan tanpa gagal melindungi semua orang dari setan ini. ”
Mendengar suara itu dengan lembut menegur mereka dan wajah tersenyum lembut, perlu memilih sisi mana yang harus dipihak anak-anak ini, anak-anak ini memahaminya dengan cara mereka sendiri sebagai anak-anak.
Semua orang mengangguk pada kata-kata Alfaro berseragam, dan berkumpul di sekelilingnya.
Seakan mengidolakan dia. Seakan mengandalkan tuhannya.
Alfaro mengangguk puas dengan sikap anak-anak itu.
"Hoho. Untuk menghormati perilaku anak-anak yang taat, aku akan mengabaikan dosamu, Nona Nagashima. ... Sekarang anak-anak. Silakan ikuti aku. Makan disiapkan di rumah pantai. Mungkin sekarang kalian semua tidak memiliki nafsu makan karena kesalahan pria itu, tetapi untuk tetap dekat dengannya untuk waktu yang lama juga akan membuat kita tidak dapat menyegarkan semangat kita. ”
Memimpin anak-anak, mereka meninggalkan pantai.
Di sisi lain, Homura tidak bergerak.
Dia bahkan tidak melihat mereka pergi.
Dia hanya diam, memperbaiki tatapannya ke cakrawala yang berlanjut tanpa akhir,
"... Ada apa dengan wajah itu?"
Homura mengeluh dengan wajah masam pada Sumika yang tatapannya menusuknya sejak beberapa saat yang lalu.
Sebaliknya Sumika,
"Tidak ada sama sekali."
* puih *, dia mengalihkan pandangannya dalam ketidakpuasan.
Dia sudah mengerti alasan untuk tindakan Homura dan arti sebenarnya dari keadaan percakapannya dengan Alfaro.
Singkatnya, itu adalah kompromi.
Homura tidak akan mentolerir Nona Nagashima terluka.
Alfaro juga tidak akan mentoleransi anak-anak yang tidak memiliki kesan buruk pada Homura seperti itu.
Kompromi kedua pihak, adalah sesuatu seperti ini.
― Dia tidak mengkritik itu.
Sumika tahu bahwa Homura adalah manusia seperti ini, dan yang paling penting adalah karena dia mengerti bahwa dia tidak punya hak untuk mengkritik tindakannya.
Karena dia lemah.
Dia begitu lemah sampai-sampai dia tidak bisa memikul beban yang dibawa Homura bersamanya.
Dia bahkan tidak memiliki kualifikasi untuk ikut campur.
Untuk hanya berbicara dengan kata-kata meskipun dia tidak memiliki kekuatan untuk memindahkan situasi ke arah yang lebih mulus daripada metode yang Homura disajikan, itu tidak lebih dari keegoisan.
Itulah mengapa meskipun Sumika membenci cara hidupnya, dia tidak menyangkalnya, bagaimanapun―
"Tolong jangan lupa, bahwa ada juga orang-orang yang memahamimu."
Dia mengatakan kepadanya kalimat itu secara langsung.
"Ya ya, aku akan mengingatnya."
(TN: aku benar-benar tidak dapat menerjemahkan yang satu ini dengan baik. Disini Homura berbicara seperti seorang pejabat pemerintah yang mengatakan bahwa dia akan melakukan yang terbaik untuk menangani situasi tersebut namun pada akhirnya tidak ada yang dilakukan sama sekali. Kata yang dia gunakan adalah sangat meragukan bagi pendengar. Adakah yang memiliki saran yang lebih baik?)
Homura, seperti selalu menjawab dengan sikap tumpul terhadap kata-kata Sumika.
Tapi, Sumika berpikir bahwa warna matanya lebih mesra dari biasanya.
... Lalu ketika keduanya saling bertukar kata seperti ini,
"―Sumika."
Sebuah suara terdengar dari belakang.


Bagian 9

Orang yang memanggil adalah saudari dari <Holy Path Church>, pada saat yang sama dia juga seorang siswa seperti Sumika dan yang lainnya di New Tokyo Sorcery Academy, Lily Hoegaarden.
Gadis itu menatap Sumika dengan mata yang sama merahnya dengan rambutnya.
"Sudah lama sejak kita berbicara seperti ini bukan?"
Dia mengatakan bahwa dengan senyum cerah menarik bibirnya.
Senyum tenang yang benar-benar cocok dengan penampilan Lily yang dewasa.
Sebaliknya Sumika mengembalikan kata-katanya dengan ekspresi bingung.
"…Ya itu. Kelas kami berbeda bahkan di sekolah, jadi kami tidak benar-benar bertemu satu sama lain, selain itu ... sejujurnya aku tidak tahu bagaimana aku harus memanggilmu. ”
"Apa. Kalian para kenalan? ”
"Iya nih. Sejak kami masih anak-anak, kami berteman ketika aku masih di <Holy Path Church> . "
“Itu tidak terduga. Jadi kamu adalah seorang Kristen. ”
Sumika mengangguk sedikit tertutup kata-kata terkejut Shiori.
“... Itu sesuatu di masa lalu. Orang tuaku adalah orang Kristen, jadi ketika aku menyadari hal-hal di sekitarku, aku sudah menjadi satu. Yah [generasi kedua] seperti aku adalah pola umum. "
"Namun kau tiba-tiba mengatakan bahwa kamu akan bertujuan untuk <Evil God User> dan keluar dari gereja."
Lily memasukkan kata-katanya yang menutupi suara Sumika.
Nada suaranya terdengar menyalahkan.
“Bahkan setelah menyaksikan kekuatan menjijikkan tadi, aku bertanya-tanya apakah kamu masih berencana untuk terus mengatakan omong kosong seperti itu? Hentikan itu, buka matamu. Kekuatan keji semacam itu, bukanlah sesuatu yang ras manusia yang harus disentuh oleh orang-orang tuhan. ”
Tidak, gadis itu sebenarnya menyalahkan.
Ketika mereka masih anak-anak, temannya memunggungi dewa yang mereka sembah dan mengotori tangannya dengan kekuatan dewa jahat.
“Kembalilah ke gereja, Sumika. Dan kemudian bertobat untuk kesalahanmu. Kemurahan hati Tuhan pasti akan mengampunimu. "
Tapi Sumika menggelengkan kepalanya ke arah nasihat ini.
"... Aku minta maaf, tapi aku tidak bisa mendengarkan nasihatmu, Lily."
Teman lama ini sedang memikirkan Sumika dengan caranya sendiri, dia mengerti bahwa dia mencoba untuk membawanya kembali ke gereja memikirkan dirinya.
Dalam beberapa tahun sejak Sumika meninggalkan gereja, Lily selalu seperti ini.
Untuk alasan itu, Sumika datang menghindarinya.
Dia berusaha untuk tidak terlalu terlibat dengannya.
Untuk alasan apa-
“Waktu itu di <Walpurgis Night>, aku mengerti dengan jelas. ... Bahwa dewa yang kita percayai, setidaknya dia bukan dewa yang akan melindungi hal-hal yang ingin aku lindungi. ”
Sepuluh hari mimpi buruk, di mana seekor naga iblis yang sangat besar menutupi seluruh langit, membakar segalanya sampai tidak ada di balik cakrawala.
Dia tidak bisa melupakan bahwa bahkan jika dia mencoba, adegan neraka itu.
Tapi ... meski begitu dewa yang Sumika dan yang lainnya percaya pada waktu itu tidak mengulurkan tangannya untuk manusia.
Meski begitu banyak orang yang meninggal.
Meskipun banyak orang berdoa untuk keselamatan.
― Keinginan itu, tidak dijawab oleh tuhan.
Orang yang melindungi mereka, melindungi manusia bukanlah tuhan, tetapi anak muda yang sendirian.
Saat itu ketika dia melihat itu, Sumika memutuskan.
Dia tidak akan bergantung pada tuhan lagi. Dia akan melindungi hal-hal yang ingin dia lindungi dengan kekuatannya sendiri, dengan tindakannya sendiri.
Bahkan jika, dia harus menggunakan kekuatan dewa jahat.
“Itu sebabnya aku tidak akan kembali ke gereja. Karena tidak ada yang aku cari. ”
Sumika dengan jelas menunjukkan tekadnya untuk menolak.
Melihat sikap Sumika yang tak tergoyahkan itu,
(Yah, sepertinya seperti itu.)
Padahal Homura yang sedang menonton percakapan keduanya dari samping.
Meskipun itu hanya personifikasi, Sumika adalah <Grim Bullet> yang menggunakan kekuatan dewa jahat, meskipun tidak sempurna.
Tekad Sumika, keuletan dan kerja kerasnya yang berhasil dengan sihir seperti itu dengan usahanya sendiri, adalah sesuatu yang substansial.
Homura yang menggunakan kekuatan dewa jahat yang sama mengerti itu.
Pada jam akhir ini, hati gadis ini tidak akan terguncang hanya dengan kata-kata.
Dan kemudian dia menebak fakta itu juga disampaikan kepada Lily.
Bagaimana reaksi Lily sehubungan dengan jawaban Sumika ini?
Akankah dia dengan patuh mundur, atau akankah dia tidak menyerah dan dengan gigih mencoba membujuk Sumika?
― Untuk Homura, dia ingin dia cepat menyerah.
Waktu sudah lewat tengah hari.
Mungkin karena dia bermain dengan anak-anak, sesuatu yang dia tidak terbiasa, jadi perutnya lapar, dia ingin cepat makan siang.
Itulah mengapa dia mengintip reaksi Lily dari pihak yang berharap dia segera menyerah.
Dan kemudian, dia terkejut dari reaksi tak terduga.

"Uuuuuuuuuuu ~~~~~~~~~~ -"

Dari semua hal, wajah Lily merah sampai telinganya, dia mengangkat alisnya dan dari mata merahnya, tetesan besar air mata tumpah keluar seperti sungai.
“Sumika kamu idiooooottt-! Ee, meski aku ini khawatir untukmu-! Kenapa kamu tidak mengerti ~~~~ !? ”
Suasana tenangnya sampai sekarang terlempar ke siapa yang tahu.
Lily terisak-isak seperti anak kecil dan memukul berulang kali * poka poka * di dada Sumika.
Lalu,
"Hic ... -! Sumika di masa lalu, bukan anak kecil seperti ini-! UUuUu! ―Semuanya semua salahmu! "
Kemarahan Lily terbang dari Sumika ke Homura.
"Eh, aku?"
“Siapa lagi yang ada di sana !? Beraninya kau menyeret sahabatku ke jalan kejahatan, sesat ini! ”
“Tidak, aku tidak ingat pernah menyeretnya kemana pun kamu tahu. Dia hanya datang sesuka hatinya. ”
“Itu hal yang sama! Di tempat pertama jika kau tidak ada maka Sumika tidak akan melangkah di jalan yang salah! Dengan kata lain, eksistensimu sendiri adalah jahat! Hanya dengan memasuki pandangan mereka, kau memberi anak-anak pengaruh buruk, kau adalah seseorang yang tidak boleh datang ke hadapan anak-anak! ”
"Hei, jangan menggambarkan orang-orang seperti buku tidak senonoh."
Selain itu, jika Homura tidak ada maka manusia tidak akan mampu bertahan melewati <Walpurgis Night>, jadi ini bukan masalah menginjak jalan yang salah atau tidak.
Bantahan seperti itu hampir keluar dari tenggorokannya, tetapi Homura menahan diri dari itu.
Bahkan jika argumennya benar, orang semacam ini pasti tidak akan meminjamkan telinganya.
Kemudian,
“Tapi aku tidak akan menyerah! Karena bahkan sekarang aku menganggap Sumika sebagai sahabatku. Jika sahabatmu salah mengira dia jalan, maka bahkan jika dia merasa malu untuk sementara waktu, persahabatan yang benar-benar berharga akan menuntunnya kembali di bawah dewa yang benar bahkan secara paksa. Aku akan memimpin kembali Sumika di bawah belas kasihan Tuhan tanpa gagal. Tentunya! ... Aku tidak akan pernah menyerahkan sahabatku kepada orang sepertimu! ”
Setelah berteriak semua yang ingin dia teriakan, Lily meninggalkan tempat itu sambil meninggalkan ucapan marah, mengikuti setelah Alfaro dan anak-anak.
Melihat dari punggungnya, Homura menghela napas dalam-dalam.
"...... Entah bagaimana aku baru saja terperangkap dalam sesuatu yang kacau sekarang kan?"
"Setidaknya berhati-hatilah agar kamu tidak ditusuk dari belakang."
"Gehh―"
“Err, tolong jangan menganggapnya serius, Homura-san. Gadis itu ... sejak dia kecil dia memiliki kebiasaan marah jika hal-hal tidak berjalan sesuai keinginannya. Dia terlalu bersemangat. ... Sulit melihatnya menangis dengan keras seperti itu setiap kali aku menolaknya, jadi baru-baru ini aku menghindari melihatnya sebisa mungkin tapi ... ”
"... Teman yang sulit."
“Bu, tapi, dia anak yang baik yang benar-benar baik, tahu?”
"aku tahu itu."
"Eh ..."
Jawaban cepat Homura membuat mata Sumika terbuka lebar karena terkejut.
Reaksi itu membuat ekspresi Homura sedikit cemberut.
“Itu bukan sesuatu yang seharusnya membuatmu terkejut. Bahkan aku punya mata di sini. "
Temannya di masa lalu yang jalannya berbeda dari dia, namun bahkan sekarang dia masih terus khawatir untuk teman itu.
Bahkan setelah ditolak berkali-kali.
Itu bukan sesuatu yang bisa dilakukan hanya karena.
Mengesampingkan apakah tindakannya benar atau tidak, Homura tidak memiliki kesan buruk terhadap gadis itu yang mengungkapkan kemarahannya dengan lugas padanya demi Sumika.
Sebaliknya, dia bahkan memikirkannya dengan baik.
― Meskipun itu adalah kebenaran bahwa dia merepotkan.
Dan kemudian, setelah Lily pergi―
"Menguasai-"
Dalam waktu yang sepertinya mereka saling berpapasan, setelah Shoggoth melahap kraken, Chikori yang jatuh ke laut dari yang sekarang kembali.
Namun,
"Menguasai! Pemimpin! Masalah besar, ini masalah besar-! ”
Sepertinya Chikori memiliki situasi yang aneh.
Chikori berenang di laut dengan hanya wajahnya yang keluar dari permukaan air.
Untuk beberapa alasan, ekspresinya terlihat panik.
Hanya apa yang membuatnya panik.
Semua orang berpikir dalam keraguan tetapi,
"Apa yang salah? Apakah baju renangmu hanyut? ”
“Eeh !? Chi, Chikori-san! Kalau begitu, kamu tidak boleh keluar dari laut seperti itu! ”
Sekarang kraken telah lenyap, masalah besar yang dikatakan Chikori seharusnya bukan sesuatu yang serius.
Baik Homura dan Sumika, dan juga Shiori berpikir seperti itu.
Namun, pemikiran ini keliru.
"Hmmm. Baju renangku baik-baik saja— ”
Saat berikutnya, semua yang hadir membuka mata mereka lebar-lebar karena terkejut.
Kenapa begitu? Itu karena di tangan Chikori yang keluar dari laut dengan cipratan ―

Membawa seorang wanita dengan rambut pirang zamrud mengenakan gaun, yang tampak seumuran dengan mereka.

"... Entah bagaimana, aku menjemput seorang gadis di dalam laut di sini."
"" "Haaaaaa!?!?" "”
Situasi yang diluar dugaan mereka, seperti yang diharapkan, membuat semua yang hadir mengangkat suara mereka dengan terkejut.
“Eh, eeeh !? Ap-ap-apa artinya ini !? Hanya siapa di dunia adalah orang itu !? ”
“aku tidak tahu. aku menemukannya ketika aku jatuh ke laut. ”
"Apakah gadis itu masih hidup?"
"Iya nih. Tapi dia pingsan. "
“... Apakah dia hanyut dari suatu tempat? Atau-"
“Th, hal semacam itu tidak penting! A, afnhyway ayo berikan CPR-nya dengan cepat! Chikori-san, cepat bawa gadis itu ke daratan― ”
Sumika memberikan perintah bahkan ketika dia menggigit lidahnya karena terlalu bingung.
Chikori mengangguk dan dia berlari kecil menuju lokasi ketiga sambil memegang gadis itu.
Tapi, di tengah-tengah itu―
"U ...... nn, -"
Tubuh gadis itu bergerak di lengan Chikori.
Dan kemudian setelah dia dengan menyakitkan mendekatkan alisnya, kelopak matanya terbuka perlahan.
"...... E, eh ... aku, hanya apa ... .."
"Ah! Pemimpin! Sepertinya dia bangun! ”
"benarkah!?"
Sumika juga bergegas mendekati mereka dari apa yang dikatakan Chikori.
Ketika dia melihat gadis itu, tentu mata gadis itu yang sama zamrud seperti rambutnya bergerak dalam kebingungan.
Gerakan itu sepertinya tidak bisa diandalkan. Tapi cahaya matanya tak terduga stabil.
Sepertinya dia tidak berada dalam kondisi cedera berat yang bisa mempengaruhi hidupnya.
Sumika merasa lega karenanya.
"aku senang-. kau telah memulihkan kesadaranmu bukan? Apakah ada tempat yang terasa sakit pada tubuhmu? ”
"Ya, ya ... aku baik-baik saja, tapi, ... siapa kalian semua ...?"
Mungkin karena dia dikelilingi oleh orang-orang yang dia tidak tahu kapan dia bangun, dia terlihat bermasalah.
Ada juga sedikit rasa takut bercampur dalam suaranya, tetapi dia berbicara dengan jelas.
Kemudian, daripada mengatur ambulans atau apa pun dengan panik, ia harus memprioritaskan menenangkan gadis itu.
Kepala Sumika yang akhirnya tenang karena terlalu banyak berpikir membuat keputusan itu,
“Ya, maaf untuk perkenalan kami yang terlambat. aku adalah pemimpin platon pelatihan 101 New Tokyo Sorcery Academy, Hoshikawa Sumika. Dan kemudian salah satu yang sekarang adalah membawamu adalah anggota dari 101 yang sama sttrainee peleton, Ichinotani Chikori-san. Dia adalah orang yang menemukanmu mengambang di dalam laut. ”
Sumika pertama mengosongkan identitas mereka.
Di atas itu,
"Maafkan aku, tapi bolehkah aku menanyakan identitasmu?"
Sumika mencoba menanyakan informasi yang diperlukan untuk mengatur ambulans.
Tetapi sehubungan dengan pertanyaan Sumika, gadis itu
"... Tokyo ..."
Setelah gadis itu merenungkan kata itu dengan nada yang sedikit lantang, tiba-tiba matanya berubah menjadi cerah.
Dan kemudian dia melompat turun dari lengan Chikori, bergegas ke Sumika, dan menggenggam tangan Sumika.
"aku! Apa yang kamu katakan adalah ini adalah Tokyo kan !? ”
“Kamu, ya. Itu benar, tapi? "
Sumika menunjukkan kebingungannya pada gadis yang tiba-tiba menjadi lincah saat kembali mengangguk.
Apa yang membuatnya membuatnya bahagia?
(Kebetulan ... apakah dia seorang penumpang gelap?)
Saat ini ketika semua negara berada dalam aliansi sebagai <United World Government>, itu adalah kasus yang hampir tidak pernah terjadi.
Tapi itu tidak berarti itu tidak ada.
Terutama dalam lingkup kehidupan selain Jepang, kekuatan <Holy Path Church> bahkan lebih kuat daripada pemerintah tergantung pada situasinya.
Kadang-kadang, ada juga orang percaya yang menyembah dewa sekte lain yang hanyut ke Jepang yang relatif bebas dalam agamanya.
Itulah mengapa dari reaksi gadis itu, Sumika menebak bahwa gadis itu adalah orang yang tidak ramah.
Tebakan Sumika ini separuh benar.
Bagian yang benar adalah bahwa gadis itu benar-benar [penumpang gelap].
Bagian yang salah adalah—
“Aku senang-… Ketika aku dimakan oleh kraken, kupikir itu sudah untukku. aku tidak tahu bagaimana hal-hal seperti ini, bagaimanapun juga, sepertinya aku berhasil tiba di dunia manusia dengan aman. ”
"Eh――"
... mulai dari titik di mana Sumika berpikir bahwa gadis ini adalah manusia yang berasal dari dunia kehidupan lain.
Ketika gadis itu dibawa oleh Chikori itu disembunyikan oleh rambut panjang dan Sumika tidak menyadarinya, tapi sekarang dia terlihat sangat hati-hati, telinga gadis itu anehnya panjang dan tajam.
Benar, sama seperti elf yang muncul dalam dongeng.
Lebih dari semua, jika hanya itu maka mungkin hanya ciri tubuh yang aneh.
Apa yang membuatnya, adalah apa yang ada di punggung gadis itu.
Di belakang itu, sesuatu yang tampak mirip seperti <Air Raid> yang digunakan para penyihir, empat sayap transparan tumbuh di sana.
Itu adalah bagian yang seharusnya tidak dilengkapi oleh manusia.
"Yo, kamu, jangan ... jangan bilang, apa kamu iblis- !?"
Sumika bergerak beberapa langkah mundur dari agitasi sambil bertanya.
Di sisi lain gadis itu,
"Iya nih. Tidak ada kesalahan bahwa aku adalah eksistensi yang kalian semua sebut sebagai setan. ”
Gadis itu menegaskan itu tanpa ragu dan dengan ekspresi tersenyum.
Dan kemudian dia meluruskan punggungnya dan mencubit rok panjangnya, sebelum membungkuk dengan gerakan yang elegan.

“Senang bertemu kalian semua, manusia, semuanya.
Akulah yang melayani sebagai ratu [Peri ras] di dunia iblis, namaku Elfiena.
Pada kesempatan ini, of ingin membentuk [aliansi] antara kami [Fairy race] dan kalian semua manusia, aku datang ke sini sebagai utusan dari dunia iblis sebagai perwakilan dari dua juta [Fairy race].
Tolong, bisakah aku meminta untuk merepotkan kalian semua untuk menuntunku menemui pemimpin ras manusia? ”

Gadis itu memperkenalkan namanya, sementara juga mengatakan banyak hal yang memalukan.
Mendengar kata-kata itu, belum lagi Sumika, bahkan Homura pun kehilangan kata-kata karena terkejut.
Itu sudah jelas.
Sudah satu abad sejak iblis muncul di dunia ini.
Dan ini adalah saat pertama, di mana untuk pertama kalinya seorang penduduk dunia iblis membawa interaksi tanpa permusuhan terhadap umat manusia.
059

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5