Ultimate Antihero v2 epilog

Bagian 1

Tiga hari setelah serangan <Holy Path Church>.
Selain Shiori, semua anggota dari 101 st peleton berada di tanah di Hachijo Island.
Tentu saja, hanya ada satu alasan bagi mereka untuk mengunjungi tempat ini.
Itu untuk memastikan penyelesaian para peri.
“Amaa ―― zing-! Ini adalah hamparan bunga semua-! ”
Melewati gerbang yang dibuka Elfiena, peri muncul keluar darinya satu demi satu seperti segerombolan kupu-kupu dan membangkitkan keceriaan gembira ke arah medan bunga matahari yang menyebar di depan mata mereka.
Pulau ini dulunya adalah tempat turis di mana orang dapat menikmati berbagai tempat laut atau menyelam atau berenang di laut, tetapi peradaban itu hancur di <Walpurgis Night> dan itu benar-benar ditinggalkan sejak saat itu, hasilnya adalah sekarang berubah menjadi sebuah pulau tak berpenghuni yang merupakan surga alam.
Greenery menyilaukan tumbuh di tengah-tengah menelan reruntuhan kota. Bunga-bunga kembang sepatu dan bugenvil bermekaran di mana-mana. Tidak ada tempat di mana mereka, [Peri ras], bisa hidup yang lebih baik dari ini.
"Cahaya matahari ... terasa nyaman."
"Ratuku-. Kita benar-benar bisa tinggal di sini !? ”
Peri yang memiliki bentuk gadis kecil yang bisa diletakkan di atas telapak tangan manusia bertanya pada Elfiena saat terbang di sekitarnya. Elfiena dengan kuat mengangguk ke arah pertanyaan itu.
"Tapi tentu saja. Ini adalah tanah yang <Evil God User> -sama siapkan untuk kita. Mari kita gunakan dengan rasa syukur. ”
"Hore ――-!"
Berteriak dengan gembira, para peri terbang menjauh sambil mengepakkan sayap kecil mereka dengan berisik.
Berdiri di samping Elfiena yang melihat mereka pergi, Sumika mengajukan pertanyaan.
"Apakah migrasi semua [Fairy race] berakhir dengan ini?"
"Iya nih. ... Orang yang menyelamatkan mereka, adalah semua orang yang ada di sini. ”
"Semua orang terlihat sangat bahagia, bukan?"
“... Karena di dunia iblis mereka bahkan tidak bisa keluar lagi. Mereka menghabiskan siang dan malam menutup diri di dalam pohon atau tanah. Tapi bagi kami peri, matahari dan cahaya bulan adalah sumber vitalitas kami, jadi kondisi mereka memburuk karena tidak bisa mandi dalam cahaya, maka dalam situasi terburuk mereka akan mati. ”
"Ini seperti manusia yang mati karena kelaparan ya."
Elfiena membalas anggukan kecil terhadap teladan Homura.
"Iya nih. ... Ini cara yang sangat menyakitkan untuk mati. Itu sebabnya banyak peri tidak bisa menahannya dan pergi keluar, tetapi kemudian mereka ditemukan oleh setan lain dan fakta bahwa peri tinggal di daerah itu akan terbuka, dan permukiman di tempat itu akan menjadi semua ... begitulah. Itulah mengapa mereka diberi instruksi terperinci untuk benar-benar tidak keluar tanpa izin. Mereka telah bertahan selama ini, itulah mengapa mereka begitu bahagia. Semuanya adalah berkat kalian semua. ”
“Tidak perlu mengucapkan terima kasih. ... Selain Elfiena-san juga menyelamatkan nyawa temanku. ”
Teman Sumika disebutkan hanya bisa satu orang.
Itu tentang saudara perempuan <Holy Path Church>, Lily.
Yah, dia adalah mantan saudara perempuan sekarang karena dia telah dituntut oleh Alfaro sebagai seorang pengkhianat.
Berkat perawatan cepat Elfiena, hidupnya hampir tidak diselamatkan, dan kemudian dia dikirim ke rumah sakit setelah itu.
Sejak itu Elfiena tidak dalam posisi di mana dia bisa berkunjung jadi dia tidak tahu apa-apa, tapi
"Apakah orang itu baik-baik saja sekarang?"
"Iya nih. Semua berkat kamu. ... Orang tuanya meninggal pada malam <Walpurgis> dan sejak itu dia menjadikan gereja sebagai dukungannya, jadi karena dia dikhianati oleh gereja itu dia menerima kejutan yang sangat hebat, tetapi aku akan mendukungnya di tempat gereja sebagai temannya . "
Saat menjawab pertanyaan Elfiena, Sumika menambahkan satu hal terakhir dengan ekspresi malu.
“Dia memintaku untuk memberitahumu 'Terima kasih karena telah menyelamatkanku'. Meskipun wajahnya sedikit rumit ketika mengatakan itu. "
"Apakah begitu…"
Perasaan hangat menyebar di dalam pendengaran dada Elfiena itu.
Dan kemudian di dalam dirinya, perasaan itu berubah menjadi harapan yang pasti suatu saat mereka bisa memahami satu sama lain dengan umat manusia.
Jika mereka tidak menyerah, pasti suatu hari nanti―
"A A-! Di sana, di sana! Pasti orang ini! ”
"Biaya-!"
“Haa? Wha, uoOo- !? Apa-apaan ini dengan orang-orang ini !? ”
Tiba-tiba, terjadi keributan, muncul entah dari mana dan jeritan Homura bisa terdengar.
Ketika Elfiena memalingkan matanya ke sana bertanya-tanya apa yang terjadi, di sana, hampir seratus anak peri benar-benar mengerumuni Homura.
Mata mereka bersinar dengan rasa ingin tahu saat terbang di sekitar Homura.
"Onii-san adalah <Evil God User> yang terkenal itu kan?"
"Tanda tangan! Tanda tangan, silakan m'kay! ”
"Ha!? aku tidak memberikan hal seperti itu! Sebaliknya, jangan berdengung di sekitar! Jangan menarik rambutnya! ”
“Lalu tolong rambut! aku akan menghargainya selamanya! ”
“Hentikan omong kosong itu! Jika ini banyak dari kamu yang melakukannya aku akan botak-! ”
"Kalau begitu beri aku nama."
"Scaary- !?"
Wajah Elfiena memucat dalam sekejap melihat pemandangan itu.
Homura adalah dermawan yang menyelamatkan [Fairy race]. Itu hanya reaksi alami sebagai pemimpin lomba.
“Yo, kamu semua! Apa yang kamu lakukan disana!? kau tidak boleh tidak sopan! "
"Waa―. Ratu marah! "
"Lari lari!"
Peri-peri yang tersebar di mana-mana persis seperti bayi laba-laba, mereka mengepakkan sayap mereka yang bersinar seperti pelangi dari sinar matahari dan melarikan diri ke langit.
Setelah melihat gadis-gadis yang seperti itu mencela, Elfiena menundukkan kepalanya di tempat mereka untuk Homura.
“Maafkan mereka, Homura-san. Karena banyak yang selamat adalah peri muda ... ”
“Aku hampir botak sekarang. Sangat…"
Tetapi bahkan saat mengeluh seperti itu, Homura menatap ke arah di mana anak-anak itu terbang menjauh.
“Tapi yah, pasti akan sulit bagimu setelah ini. Lebih baik menjadi enerjik seperti yang aku kira. ”
Dia berbisik tanpa memedulikan ketidaksopanan peri-peri itu.
―Sebenarnya, saat ini, [Fairy race] berada dalam posisi yang sangat canggung.
Meskipun mereka mendapatkan dukungan kuat dari Homura, <United World Government> ... intinya <Five Great Leaders> tidak menghubungi pihak ini sama sekali sejak kasus dengan Alfaro.
Mereka juga terus menutup saluran ke sisi Kinugasa juga meskipun mereka adalah sesama <United World Government Member Nations Nations>.
Dengan kata lain, migrasi ini tidak terjalin dengan baik.
... Yah, meskipun karena alasan pendirian yang tidak dapat ditembus adalah semata-mata karena <United World Government> melanggar janji dari negosiasi secara sepihak, mereka bahkan tidak bisa melakukan apa pun untuk Elfiena dan para peri sama sekali.
“Jika terjadi apa-apa maka konsultasikan saja tanpa reservasi. Sudah kubilang aku akan melindungimu semua. aku akan melindungi janji itu. "
Naturally Homura juga tahu tentang Elfiena dan yang lainnya tidak bersalah, jadi dia memberi mereka janji yang kuat itu.
Elfiena menundukkan kepalanya dalam-dalam dari kata-kata itu dan mengucapkan terima kasih.
“Benar-benar terima kasih atas segalanya. Homura-san adalah pahlawan dari [Fairy race]. Jika Homura-san tidak ada di sana ... sekarang aku ... ”
Dia pasti akan dibunuh di tempat itu.
Dan kemudian jika Elfiena meninggal, tentu saja [Peri ras] akan tertinggal di dunia iblis yang telah berubah menjadi neraka, tidak ada keraguan bahwa mereka akan dimusnahkan.
Terima kasih untuk alasan itu, tapi
"Bodoh."
"Au"
Homura dengan enteng mengembalikan jentikan ke dahinya karena mendengar kata-kata terima kasih itu.
Dan kemudian dia terus terang mengatakan pada Elfiena yang mengedipkan matanya dengan wajah yang sepertinya mengatakan 'benar-benar, betapa tidak ada harapan'.
“Apa yang akan kamu lakukan jika kamu terus berpikir hal-hal bodoh seperti jika aku tidak ada atau apa pun. Melakukan hal seperti itu hanya membuang-buang waktu. aku di sini. Dan kemudian aku akan melindungi kalian semua. Ini mutlak. Mereka apa-seandainya tidak akan terjadi. ”
Dia menatap lurus ke Elfiena dan memberinya kata-katanya.
Melihat mata yang tanpa henti dan mendengar kata-kata yang kuat itu, pikir Elfiena.
"Kamu benar. Persis seperti yang kamu katakan ... ”
Tentunya Homura akan melindungi mereka seperti yang dia katakan.
Benar. Tidak masalah bahkan jika melakukan hal seperti itu akan mengisolasi dia jauh dari antara [orang].
Dia akan melindungi segalanya, manusia dan peri.
Karena dia punya kekuatan untuk mencapai itu.
Karena itulah cara hidupnya, <Ultimate One>.
(Namun-)
Elfiena memiliki satu hal yang membuatnya gelisah.
Itu, ketakutan yang dia bisa lihat dari Homura menghancurkan dirinya sendiri.
Awalnya, yang kuat tidak akan bisa memahami hati yang lemah.
Bahwa Homura bisa memahami hati Elfiena yang menakutkan, bukankah itu karena Homura juga memiliki hati yang lemah yang sama?
Jika itu masalahnya ...
Mungkinkah hati yang lembut seperti itu bertahan hidup dengan cara hidupnya yang sepi?
"..."
“Hm? Ada apa denganmu, membuat wajah yang sulit seperti itu. ”
"…Tidak. Tidak ada apa-apa. ”
Apakah itu sulit baginya?
Elfiena menelan kembali kata-kata yang hampir ditanyakannya.
Karena jika dia bertanya, dia pasti akan menyembunyikan semuanya di balik senyum yang kuat.
Dan kemudian pada saat yang sama, di mana kesunyian lahir di antara keduanya,
"Menguasai! Pemimpin! Lihat lihat-!"
Dari dalam semak-semak, Chikori melompat keluar bersama peri dewasa.
Dia membawa babi besar di atas kepalanya.
"Lihat, aku menangkap babi sebesar ini!"
“Uwaa, besar-. Tunggu, bukankah itu babi hutan? Itu memiliki taring di sana. ”
“Tampaknya ketika babi berubah menjadi liar, ia akan kembali ke leluhurnya dan menumbuhkan taring yang kau tahu. aku pikir babi ini awalnya adalah peternakan di sini. ”
“Ayo kita membuat barbeque dengan semua orang dengan cepat. Perutku lapar. ”
Setelah mengatakan itu, Chikori membawa babi yang memiliki massa sekitar dua pria dewasa.
Sumika tersenyum masam melihat sosok Chikori itu.
"Chi, Chikori-san luar biasa kuat bukan?"
"Ya, gadis itu sekarang tidak memiliki bau peradaban bahkan lebih daripada aku ketika aku tinggal di daerah kumuh."
Homura juga memiliki pendapat yang sama, namun waktunya tepat sekarang ketika sudah siang.
Sudah waktunya makan siang.
Cuaca cerah.
Tentunya makan barbeque di bawah langit biru ini akan sangat lezat.
Membayangkan itu, senyum masam mereka segera berubah menjadi senyuman.
“Kami akan menangkap kalian berdua. Jika kita menyerahkan semuanya pada Chikori, dia akan memakan semuanya. ”
"Betul. Tentu saja itu akan merepotkan. ”
Sambil bertukar kata, semuanya diikuti setelah Chikori.
Dan kemudian, dikelilingi oleh penduduk baru di bumi, mereka menghabiskan waktu dengan makan siang yang menyenangkan.
181

Bagian 2

Pada saat yang sama, markas utama Gereja Jalan Suci― <Vatican life sphere>, di sana, Paus, Innocentius, diberitahu tentang kegagalan Alfaro dalam tugasnya oleh presiden Amerika, Joseph.
"Apakah begitu? Jadi Alfaro gagal. ”
Itu ruang yang redup. Di dalam keheningan hanya ada suara sistematis elektro-cardiogram gemilang.
Suara berat Innocentius yang menerima panggilan telepon bergema.
Tapi, tidak ada nada kekecewaan tertentu di suaranya.
Seolah-olah dia tidak mengharapkan apapun darinya sejak awal.
"Kemudian? Apakah orang itu sudah mati? ”
{Tidak, kesadarannya belum kembali, tetapi untuk saat ini dia hidup. Saat ini dia menerima perawatan di rumah sakit yang dibiayai oleh <Holy Path Church> di dalam <Tokyo life sphere>. Tampaknya saat ini tidak ada prospek dia mendapatkan kembali kesadaran, tapi ...}
“aku tidak keberatan jika pemulihan tubuhnya sudah selesai. Transfer dia sekarang ke rumah sakit pemerintah <Detroit life sphere>. … Dengan itu semua faktor yang diperlukan untuk <Rencana Satu Tahun> ditetapkan pada tempatnya. ”
{aku mengerti. Baiklah, berhati-hatilah―}
Memotong transmisi dengan pertukaran itu, Innocentius menyimpan ponsel kembali ke lengan bajunya.
Dan kemudian, sambil membuat senyum jahat di wajahnya yang keriput,
“[Fairy race] ya. Mereka benar-benar datang pada waktu yang tepat. ”
Di dalam kegelapan, dia melihat ke arah apa yang samar-samar memancarkan cahaya.
Itu adalah tangki berbentuk silinder yang memancarkan cahaya hijau samar seperti kunang-kunang.
Di dalamnya ... seorang anak muda telanjang memiliki sepasang sayap dengan mata tertutup melayang di sana.
“Secara ajaib, hanya pada saat yang sama ketika penyesuaian terakhir selesai, semua kondisi itu tertata dengan baik. ―Tidak diragukan lagi semua ini juga merupakan kehendak dari tuan besar kita. "
Dan kemudian seolah-olah untuk menanggapi bisikan itu, bocah yang mengambang di dalam tangki air membuka kelopak matanya.
Di dalam cahaya berwarna hijau, dua mata bersinar biru cemerlang.
Menatapnya, Innocentius memberkati kebangkitannya dengan suara berbisik.
"Selamat pagi. ... <Messiah> kami. "

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5