The Forsaken Hero v1c24

Dia yang bangkit dari kematian

『死 よ り 甦 り し 者』

Bagian 2


Bola cahaya yang aku buat sedikit lalu melayang di atas telapak tanganku. Cahaya yang dipancarkan terpantul dari kristal yang jernih, dengan cepat menerangi ruangan.
Di ujung terjauh ruangan ada seorang lelaki yang duduk di singgasana indah, kedua kakinya bersilang.
Dia memiliki rambut emas bergelombang. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa wajahnya seperti dipahat sempurna.
Dengan pengecualian satu hal.
Matanya tidak memiliki cahaya untuk mereka. Sebaliknya, mereka memegang perasaan yang membosankan.
aku sama sekali tidak merasakan vitalitas darinya. Meskipun matanya bergerak, dia tampak seperti mati.
Itu terasa kontradiktif, tetapi aku yakin akan hal itu. Aku telah melihat mata itu berkali-kali sejak datang ke dunia ini — mereka adalah mata orang yang sudah mati.
“Salam, pahlawan, satu dan semua. aku melayani sebagai wali dungeon ini. Akulah pemimpin undead, yang ditempatkan sebagai Kepala Staf pasukan iblis oleh Mesias — Aku Fantra Angus. ”
Memberikan pengenalan singkat tentang dirinya, Fantra Angas tersenyum dengan dingin.
“Aku yakin aku akan membunuhmu semua sekarang — salamku.”
Fantra tiba-tiba memproklamirkan niatnya untuk bertarung. Aku mencoba tersenyum tanpa rasa takut, berharap dia tidak akan melihatku.
“Hei sekarang. Memotong lurus ke pertarungan adalah perilaku buruk. Tidak bisakah kita berteman? ”
“Kamu mengatakan sesuatu yang lucu. Haruskah aku mengatakannya terus terang? Seseorang dengan kemampuanmu tidak layak dilayani. ”
"Kamu mengatakan itu tanpa melawan aku?"
"aku bisa. Setelah semua, aku telah melihat semua perkelahian kalian datang ke sini. "
Mengambil sebuah kristal yang ditempatkan di mangkuk di sisi takhta, Fantra menunjukkannya kepada kita.
"Apakah kamu ingin tahu mengapa penjara bawah tanah ini dilapisi dengan kristal?"
"Untuk membuat kita gila?"
"Omong kosong. Tujuan sebenarnya adalah mengamati para petualang. aku memberikan jejak mana aku ke kristal itu. Segala sesuatu yang memegang mana aku menjadi mataku, tanganku, kakiku. Mereka menjadi budakku. ”
Fanta terus berbicara dengan cara yang angkuh.
“Mereka mengijinkan aku untuk menghargai pertempuranmu datang ke sini juga. aku adalah terkejut bahwa kamu telah Leadred denganmu, meskipun. Cara dia bertempur adalah brutal dan janggal. ”
Fantra tersenyum mengejek, mendengus melalui hidungnya.
Dia menahan perkelahian kami dengan cemooh. Itu membuatku kesal.
"Kecantikan tidak ada hubungannya dengan bertarung?"
“Oh, benar. Mereka yang perkasa memiliki kemampuan untuk bertarung dengan elegan dan mutlak harus mempertahankannya saat mereka membunuh musuh-musuh mereka. Berjuang seperti yang kalian semua lakukan hanyalah keluar dari pertanyaan. kalian harus meletakkan langkah-langkah di tempat untuk mengatasi setiap dan semua situasi. ”
Akhirnya tampak seolah-olah dia selesai dengan apa yang ingin dia katakan, Fantra berdiri.
"Izinkan aku untuk mengajarimu bagaimana mereka yang berdiri di atas pertarungan sisanya."
Dia mendorong tangan kanannya ke depan. Kami semua mengambil sikap, bertanya-tanya serangan macam apa yang akan dia buka.
"Bloom - Ice Crash ."
Fantra menjentikkan jarinya.
Kristal-kristal di masing-masing kaki kami retak ketika kelopak-kelopak yang dibungkus dengan udara dingin pada titik nol mutlak melesat menembusnya, merampas panas kami.
"" "" Fireball ! "" ””
Semua dari kita menilai itu berbahaya, kita semua menembak bola api di kaki kita, hanya nyaris berhasil melarikan diri setelah pengekangan dilonggarkan.
Tidak ada keraguan bahwa kita semua akan membakar diri kita sendiri, tetapi banyak kali lebih disukai karena terjebak di dalam es itu.
“Kamu menilai situasi dengan adil dan menggunakan sihir tipe api tanpa ragu-ragu. aku pikir kau hanya akan sedikit lebih takut dengan rasa sakit dan tidak dapat menolak, jujur. ”
"Nyeri lebih baik daripada mati."
“Apa yang gila. Kamu bisa mati tanpa harus merasa sakit jika kamu hanya diam saja. ”
"Maaf, tapi aku tidak berencana untuk mati di sini!"
Menendang tanah ke arahnya dan menjaga profil rendah ke tanah, aku mengayunkan pedangku untuk mencoba memotong kakinya. Fantra menghindarinya dengan melompat. Namun, Leadred, yang berlari ke sampingku, ada di udara menungguku. Dia mengayunkan pedang perangnya dan mengayunkannya dengan kecepatan penuh untuk memenggal kepala Fantra.
Serangan kami terdiri dari tebasan dari atas sementara dia sibuk menjaga perhatiannya padaku di bawah. Dia seharusnya tidak bisa menghadapinya.
Multi Guard ."
Namun, bertentangan dengan harapanku, dia mencegah serangan kejutan Leadaged dengan perisai es. Yakin bahwa ia menang dalam pertukaran ini, Fantra tidak pernah berhenti tersenyum.
Namun, tidak hanya kami berdua. Ada empat.
Tamaki, yang bersembunyi di belakang Leadred, dan Shuri, yang telah mengambil jalan memutar untuk bergerak langsung di bawah tempat lompatan Fantra akan membawanya, memanggil sihir mereka masing-masing.
Pembekuan Lance !"
Cyclone !"
Kecepatan mereka dan kekuatan mereka sempurna. Mereka bahkan berhasil melakukannya secara sinkron.
Namun, itu masih tidak berhasil menyentuh dia.
“Inilah mengapa kamu naif! Ice Storm . ”
Saat sihir kedua merindukan dan menabrak dinding di kedua sisi ruangan, sejumlah besar es itu mulai menelan sihir mereka.
Kemudian, entah bagaimana, berhasil melonjak di sepanjang sihir kedua untuk mencoba dan membekukan gadis-gadis itu sendiri.
"Shuri!"
Aku melompat ke arah Shuri, meraihnya dan berguling ke samping.
aku mendengar ledakan di udara di belakangku pada saat yang bersamaan. Sulit untuk melihat melalui uap, tapi aku bisa melihat penampilan iblis yang meluncurkan serangan sihir di atas es.
Terkena panas api yang ekstrim, es dengan cepat disublimasi dan meledak.
Dipimpin dan Yui berhasil melewatinya, mendarat dekat Shuri dan aku.
"Kalian terluka?"
“Kami baik-baik saja. Dan kamu, pahlawan? ”
“Tidak ada masalah di sini. Bergerak yang penting, dengarkan aku. Shuri, Tamaki, pergi dan hancurkan kristal-kristal itu. Dipimpin dan aku akan memastikan untuk menjaga bajingan itu tetap sibuk untuk sementara. ”
Memahami seberapa besar peran keberadaan kristal mempengaruhi pertarungan setelah pertukaran singkat itu, saya memberi tahu mereka rencana kami berikutnya.
"Dan maaf Leadred, tapi kamu akan mengambil kerja keras denganku."
"Jangan khawatir tentang itu. Lagipula, aku sudah lama ingin bertemu dengannya. Sekarang adalah kesempatan sempurna untuk itu. ”
Dia tersenyum seperti dia menemukan kesenangan ini. Itu hebat.
Mengambil sikapku lagi, aku berbalik untuk melihat Fantra menatap kami dengan kasihan, mendesah.
"Kamu tidak mengerti? Sudah aku katakan bahwa kristal-kristal ini adalah mata dan mataku. Tidak peduli serangan macam apa yang kau rencanakan, aku akan mengetahuinya terlebih dahulu. ”
"Ya, dan terima kasih untuk itu, aku juga tahu bahwa jika kita menyingkirkan kristal, kekuatanmu akan turun juga."
"Hmph, jadi kamu berniat berkonsentrasi hanya untuk memecahkan kristalku?"
Dia perlahan mengalihkan pandangannya ke Shuri dan Tamaki, yang sibuk melakukan sesuatu tentang kristal.
Saya tidak berniat membiarkannya menghentikan mereka.
Leadaged menembakkan Iblis Flamepadanya. Sebagai tanggapan, Fantra menangkisnya dengan bola es.
"Kau harus lebih fokus pada mereka dan lebih banyak pada kita, ya?"
“Oh, Leadred ... Kenapa wanita sepertimu jatuh begitu rendah. Untuk berpikir bahwa kamu membantu seorang pahlawan ... aku rasa itu akan tetap menjadi misteri mengapa. Mungkinkah kamu dikalahkan? ”
“Kerjasama pahlawan melebihi harapanku. Hei, Fantra. aku percaya orang ini akan menjadi orang yang akan memimpin kita. Bagaimana dengan ini? Bisakah kita berkumpul? ”
“Kamu sangat menyadari kepribadianku, Leadred. Apakah kamu jatuh atau tidak jatuh, semuanya akan diputuskan oleh apakah dia bisa menang melawanku. ”
“Kurasa aku berharap begitu. Baiklah, mari kita lakukan. ”
Leadred memegang pedang perangnya ke kanannya sehingga tegak lurus dengan tanah. Dia kemudian menurunkan sikapnya dan mengangkat tumit kaki kanannya sedikit.
Aku mengangkat pedangku juga, mengarahkan ujungnya langsung ke tenggorokannya.
Memproduksi pedang es sebagai jawaban, dia mengambil postur dengan tangan kanan dan kakinya ke depan di depannya, tubuhnya hanya setengah menghadap kami seperti swordsman kerajaan. Itu mirip dengan pemain anggar.
Kami menghadapinya. Kesunyian menguasai ruang di antara kami. Yang pertama memecah keheningan itu adalah—
"Hyah!"
—Memimpin.
Dia mengirim gelombang kejut keluar dari pedang perangnya, tetapi Fantra menghindarinya. Agar tidak memberinya kesempatan untuk mendapatkan kembali posturnya, aku menggenggam pegangan pedangku dengan cengkeraman yang licik.
Garis merah lurus dilatih di tubuh Fantra.
Jalur Drive !"
Multi Guard !"
Dinding es itu hancur berkeping-keping. Membuat jalanku melalui fragmen yang tersebar, aku maju ke depan.
aku menutup jarak di antara kami dalam sebuah lompatan, aku menyerang. Fantra berjongkok rendah dan pergi ke kakiku dengan pukulan besar.
Bertingkah seolah dia membuatku tersandung, aku mengayunkan pedangku padanya.
Fantra menangkisnya.
"Hah — uooh !?"
Tanpa sengaja menurunkan kewaspadaanku setelah yakin bahwa seranganku akan memukul, aku dilemparkan oleh apa yang mirip dengan lemparan di atas.
Aku berhasil mendarat di kakiku setelah berputar di udara, tetapi melihat ke atas, aku melihat pisau es terbang tepat untukku.
“Kuh! Wind Slice ! ”
Mengelola untuk memotongnya dengan pedangku sehingga hanya menyerempet pipiku, aku dengan panik menembakkan pisau angin ke arahnya.
"Oraaah !!"
Leadred masuk untuk serangan menjepit dengan sihirku. Saat Fantra menangkis kata warsanya dengan pedangnya, dia menjentikkan jarinya. Segera setelah itu, dinding es muncul, menghalangi pisau anginku.
"Hei, dia tidak menyebut apa-apa!"
Pedang Pembekuan !"
aku melanjutkan dengan serangan lain dari bawah. Dia memblokirnya dengan pedang es lain yang dia ciptakan di tangan kosongnya.
Saat pedang kami bertemu, aku mendengar suara dering yang tidak menyenangkan datang dariku sendiri. Esnya mengotori pedangku.
"Ambil ini!"
Fantra melompat dan berputar seperti gasing. aku mencoba untuk menangkal pedang es dan counter-nya yang sentrifugal yang diperkuat gaya, tetapi hanya nyaris mendaratkan pukulan di perutnya sebelum dipaksa kembali.
aku mundur untuk membuat jarak di antara kami.
"Tch. Dia menyebalkan untuk bertarung seperti biasa ... ”
"Sepertinya dia terlalu pandai menggunakan tubuhnya."
Bahuku naik-turun saat aku bernafas, bahkan Leadaged berkeringat.
Namun Fantra bahkan tidak kehabisan nafas. Wajahnya, benar-benar kehilangan keringat, memiliki senyuman yang tidak tertarik padanya.
Apa lagi masalah, meskipun ...
"Tidak ada darah yang keluar dari lukanya."

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5