Seirei Gensouki v1c5

Bab 5 Lima Tahun Kemudian

-

Bagian 1

Rio telah berusia dua belas tahun dan maju ke tahun ke enam sekolah dasar Beltram Royal Academy.
Setelah menjadi siswa di tahun-tahun atas, tidak termasuk beberapa mata pelajaran wajib, mayoritas subjek menjadi opsional. Siswa harus memperoleh kredit yang diperlukan dengan menyelesaikan mata pelajaran pilihan untuk lulus.
Sesuatu terjadi selama kelas seni pedang yang dipilih Rio.
Para mahasiswa tahun atas berkumpul di tempat latihan akademi.
「Sekarang, ada sesuatu yang harus aku katakan kepadamu semua sebelum memulai latihan hari ini. Pertandingan yang biasanya diadakan melawan Knights of the country setiap tahun juga akan diadakan tahun ini. 」
Para siswa menjadi berisik sebagai reaksi terhadap pernyataan instruktur.
Pertandingan antara siswa akademi dan ksatria negara adalah jenis acara festival.
Penonton dari luar akademi juga akan diundang. Pertandingan akan diadakan dengan megah antara peserta yang dipilih dari antara siswa yang sedang belajar seni pedang di akademi melawan elit elit militer yang merupakan ksatria kerajaan.
Karena para kesatria yang akan dipilih untuk berpartisipasi dalam acara ini adalah para elit terkenal, sepertinya para siswa tidak memiliki kesempatan untuk menang ketika bertarung secara normal, tetapi para ksatria tidak akan bertarung dengan serius, dan setiap tahun pertarungan yang cukup baik akan ditampilkan .
Intinya adalah untuk memberikan beberapa martabat kepada siswa dengan bentrok pedang melawan elit elit militer dan mengumpulkan pengalaman.
Itu dianggap sebagai kehormatan luar biasa untuk berpartisipasi dalam pertandingan sebagai perwakilan siswa. Kadang-kadang siswa yang tampil dalam pertandingan dan menampilkan potensi bagus juga akan direkrut oleh perintah knight terlebih dahulu ketika mereka lulus.
「Para peserta yang akan mewakili sekolah dasar akan dipilih dari kelas ini. aku akan memanggil nama mereka sekarang. Mereka yang dipanggil harus menanggapi dan melangkah maju. Pertama dari tahun keenam. Alphonse Rodin, Damian Basque, Jean Aaron── 」
Instruktur memanggil nama-nama dengan acuh tak acuh. Para siswa yang namanya dipanggil akan bersorak.
Di sisi lain, Rio membuat wajah seolah bukan urusannya.
「Dan kemudian Rio.」
Ketika dia menyadari bahwa namanya dipanggil, mata Rio berbalik terkejut.
Para siswa di sekitarnya juga terguncang dengan segera.
「Dari tahun kelima, Stead Huguenot. Itu saja."
Mengabaikan agitasi siswa, instruktur mencoba untuk menyimpulkan pembicaraan. Namun,
"Mohon tunggu! aku tidak bisa menerima ini! 」
Sebuah suara terganggu. Pemilik suara adalah Alphonse Rodin.
「Mengapa Alphonse? Apakah kamu tidak puas dengan terpilih sebagai wakil kelas? 」
Instruktur memandang Alphonse dan bertanya.
「Bukan itu masalahnya! Apa yang aku tidak bisa terima adalah bahwa bayi yang kurang beruntung ini dipilih sebagai perwakilan kelas. Ini akan menjadi memalukan jika orang ini berpartisipasi dalam pertandingan melawan Kesatria sebagai perwakilan kelas. Dia adalah orang bodoh yang bahkan tidak bisa menggunakan sihir, tahu? 」
Alphonse memaparkan kata-kata penghinaan.
「Standar pemilihan tidak termasuk bakat dalam sihir. Ini adalah hasil seleksi yang mengambil skill pedang dengan pertimbangan serius. 」
「Keterampilan dalam pedang? Apakah kamu mengatakan bahwa bayi berbakat dengan pedang? 」
Alphonse bertanya dengan seringai mengejek di wajahnya.
"Betul."
Instruktur itu mengangguk tanpa ragu-ragu.
Kemudian, bukan hanya Alphonse, tetapi siswa lain juga cemberut karena ketidakpuasan.
「…… Itu sulit dipercaya. Orang itu adalah orang biasa-biasa saja tanpa ada catatan. 」
「Itu bukan untuk kau memutuskan. Ini sudah diputuskan. aku tidak akan menerima keberatan apa pun. 」
「…… Mengerti.」
Setelah instruktur berbicara terus terang, Alphonse mengangguk dengan ekspresi cemberut.
Perintah instruktur adalah mutlak di kelas seni bela diri, termasuk seni pedang. Tujuannya adalah untuk mengajarkan aturan militer di mana pangkat berarti segalanya.
Rio juga ingin memprotes pilihannya untuk menjadi perwakilan akademi dalam pertandingan, tetapi dia menutup mulutnya karena keadaan seperti itu.
「Sekarang kita akan memulai pelatihan. Pertama adalah pawai lima kilometer sambil membawa senjata. Pergi!"
Ketika instruktur memerintahkan, kelas hari itu dimulai.
-

Bagian 2

"Aku mendengar. Mereka bilang kamu akan keluar dalam pertandingan melawan ksatria kerajaan? 」
Sepulang sekolah pada hari tertentu. Celia sedang membicarakan topik itu dengan gembira di pesta minum teh mereka di laboratoriumnya.
「Ya, entah bagaimana aku dipilih.」
Rio menjawab tanpa terdengar sangat termotivasi.
「Tunjukkan sedikit motivasi sekarang karena kamu terpilih. Jika kau meninggalkan beberapa hasil dalam pertandingan, maka kamu mungkin akan dibelai oleh perintah ksatria bahkan sebelum lulus.
「Yah, aku tidak bermaksud menjadi kesatria.」
Rio menjawab dengan senyum masam.
"Apakah begitu? Dikatakan bahwa menjadi seorang ksatria adalah pekerjaan yang melelahkan, tetapi kamu akan diberi gelar bangsawan kesatria. aku pikir itu bukan pilihan yang buruk jika kamu mencari posisi dan penghasilan yang stabil. 」
「aku tidak tertarik pada hal-hal semacam itu. aku memiliki sesuatu yang ingin aku lakukan ketika aku lulus.
Rio memasukkan teh ke mulutnya dengan gerakan yang anggun. Bentuknya terlihat sangat bagus bahkan Celia pun tidak sadar terkesan.
「Hee, begitukah ......」
Celia dengan santai menjawab dengan minat yang dalam. Dia khawatir apakah itu sesuatu yang harus dia kejar lebih dalam, tapi kemudian dia memutuskan dan mencoba bertanya pada Rio.
「kamu akan lulus dalam waktu kurang dari setahun. Apa yang ingin kamu lakukan setelah lulus? 」
「aku berpikir bahwa mungkin aku akan melakukan perjalanan di masa depan yang tidak terlalu jauh. Ada juga tempat yang ingin aku kunjungi selama ini. 」
「Eh, kamu akan meninggalkan negara ini?」
Celia terkejut dengan jawaban Rio. Dia tidak pernah membayangkan bahwa dia akan meninggalkan negara ini.
「Yah, sulit bagiku untuk berada di negara ini.」
「Itu, mungkin begitu tapi ……」
Jika dia menjadi ksatria, bukankah masalah itu akan jauh lebih baik? Selain itu──,
「...... Hei, tidakkah kamu bekerja di labku? aku sudah tidak baik dalam berbagai hal jika Rio tidak ada di sini. 」
Celia berkata sambil melihat ke seberang lab.
Lima tahun telah berlalu sejak Celia bertemu Rio.
Pada awalnya, kondisi lab Celia yang berantakan tidak bisa ditoleransi untuk Rio. Setelah dia mulai mengunjungi lab ini lebih sering, Rio mengusulkan agar dia secara sukarela merapikan ruangan.
Akibatnya, Celia akan menyadari dengan takjub ketinggian keterampilan Rio dalam kehidupan sehari-hari.
Saat ini, hanya merapikan ruangan, tetapi dia juga menerima bantuan sederhana dengan kebutuhan sehari-hari dan bahkan dengan bagian dari penelitiannya. Untuk Celia, Rio telah menjadi eksistensi yang seperti rekannya yang tak tergantikan.
「Celia-sensei juga telah mencapai usia yang sesuai sebagai seorang ningrat, jadi kamu juga telah menerima ceramah tentang pernikahan, kan? Jika meskipun seorang pria biasa dengan latar belakang yang tidak diketahui berada di labmu, itu tidak akan menjadi sesuatu yang baik. 」
「Saat ini aku tidak tertarik menikah. Rumahku menyebalkan, tapi aku menolak semua proposal pernikahan dengan bersembunyi di balik penelitianku.
Mendengar kata pernikahan, Celia berbicara dengan putus asa. Rio tertawa kecil melihatnya seperti itu.
「Yah, aku pikir itu kebebasan Celia-sensei untuk memutuskan kapan menikah tapi ……」
"A A! kamu berpikir bahwa aku akan menjadi terlambat dalam pernikahan, kan !? 」
"Itu tidak benar."
Usia perkawinan yang tepat untuk wanita ningrat yang tinggal di dunia ini adalah dari tengah remaja sampai usia dua puluh tahun.
Saat ini, Celia berusia 17 tahun. Untuk Rio yang masih memiliki indra dari penduduk asli Jepang yang tersisa di dalamnya, rasanya seperti usia yang terlalu dini untuk menikah, tetapi untuk Celia, dia telah memasuki usia yang tepat untuk menikah sebagai seorang ningrat.
Meskipun jika seorang wanita yang memiliki bakat brilian seperti Celia atau wanita dengan status kelas tinggi, tidak akan sulit bagi mereka untuk mencari pasangan pernikahan bahkan jika usia mereka melewati dua puluh.
「Hmph. Kenapa ini? Konsepsi laki-laki di negara ini adalah bahwa jika seorang wanita melintasi usia dua puluh tahun, sudah terlambat bagi mereka untuk menikah ……. Apakah seorang gadis muda yang jauh lebih baik, ya? 」
Celia bergumam dengan mengeluh. Sepertinya dia benar-benar terganggu oleh topik usia nikah.
「Nah, menurut pendapat pribadiku, aku pikir usia nikah seorang wanita bangsawan terlalu cepat. Penampilan Celia-sensei muda dan imut jadi akan baik-baik saja. 」
「...... Itu, apa kamu mengatakan bahwa penampilanku kekanak-kanakan?」
Celia awalnya pendek, dan gaya tubuhnya kekanak-kanakan, karena itu penampilan luarnya tampak seperti dia masih di awal remaja. Tubuhnya tidak tumbuh sejak dia pertama kali bertemu Rio.
Sepertinya dia juga sedikit terganggu dengan hal itu.
「Sensei adalah wanita dewasa yang kamu kenal?」
Rio tersenyum lembut sambil mengatakan itu. Wajah Celia memerah merah.
「Ge, ya ampun, idiot. Jangan mengolok-olok saya …… ​​」
Rio tampak tersenyum pada wajah merah Celia sambil menyadari bahwa teko itu telah menjadi kosong. Dia memulai persiapan untuk membuat panci baru. Dia telah memahami preferensi Celia.
Dari kenalannya yang lama dengan Celia yang rewel tentang tehnya, Rio telah memperoleh kepercayaan diri bahwa dia mampu membuat teh pada tingkat kepala pelayan.
Tentunya tehnya akan dapat memuaskan para wanita bangsawan di mana saja.
(Sekarang, teh apa yang harus aku kembangkan selanjutnya?) ── Rio berpikir bahwa kapan,
「Oleh, ngomong-ngomong, di mana tempat yang Rio ingin coba kunjungi? 
Celia menanyakan hal semacam itu, mungkin untuk menutupi rasa malunya.
「Tempat lahir orang tuaku── wilayah Yagumo.」
「…… Eh? Wilayah Yagumo? Jika aku ingat dengan benar ...... itu adalah tempat yang tampaknya berada di luar area yang belum berkembang, bukan? 」
Celia membuka matanya lebar karena terkejut setelah mendengar jawaban yang diberikan Rio padanya.
「Ya, seharusnya ada di sana.」
「aku hanya tahu sedikit dari bacaan ringanku tentang beberapa buku tetapi ini adalah tempat di mana kami tidak memiliki hubungan diplomatik yang tepat dengan, kau tahu? Itu jauh, tidak ada jalan di sana, dan juga tidak ada peta. Ada makhluk berbahaya, dan jika kamu pergi ke sana, kau akan mempertaruhkan nyawamu untuk mengetahui yang sebenarnya? 」
Celia secara implisit bertanya apakah dia benar-benar berencana untuk pergi ke sana. Itu hanya seberapa jauh wilayah Yagumo dari sudut pandang orang-orang di wilayah Strahl.
Ada tanah luas menyebar di bagian timur wilayah Strahl yang disebut daerah yang belum berkembang. Itu adalah zona kosong di mana aturan umat manusia tidak mencapai, tetapi wilayah Yagumo ada bahkan lebih jauh di luar tempat itu.
Sangat jarang seorang duta besar atau pihak eksplorasi dikirim ke wilayah Yagumo yang berada di luar daerah yang belum berkembang, tetapi mayoritas kasusnya adalah bahwa partai itu menyerah setengah jalan dan kembali. Jumlah pihak ekspedisi yang dapat mengkonfirmasi keberadaan wilayah Yagumo dan kembali dapat dihitung dengan satu tangan secara historis. Itu adalah tempat yang dianggap berada di suatu tempat yang tidak akan didatangi manusia waras.
「Nah, ini masih rencana. Tentu saja, aku akan pergi ke sana setelah aku membuat persiapan yang cukup. Bahkan orang tuaku tiba di sini, jadi seharusnya tidak mungkin. 」
Rio berbicara dengan nada tenang.
「Sepertinya, kau tidak bercanda, tetapi meskipun demikian, wilayah Yagumo ....... itu.」
Mungkin karena itu adalah pembicaraan yang masih akan jauh di masa depan, atau mungkin karena itu adalah tempat yang tidak benar-benar dapat dipahami, Celia tidak benar-benar merasakan adanya realitas dari situ.
Selain itu, mungkin di suatu tempat di hatinya, dia menganggap enteng, berpikir bahwa bahkan Rio pasti akan menyerah ketika dia menyadari betapa parahnya perjalanan semacam itu, bahwa keinginan Rio untuk pergi ke sana tidak akan sekuat itu.
Itu karena Celia tidak tahu motif Rio untuk pergi ke daerah Yagumo— di masa lalunya.
-

Bagian 3

Hari ketika pertandingan akan diadakan tiba.
「Oi, Rio, jangan berani menampilkan pertandingan yang menyedihkan. Jika kau menunjukkan kecocokan yang menyedihkan, evaluasi kami juga akan diturunkan. Itu akan merepotkan. 」
"Persis. Mengapa kau dipilih sebagai peserta meskipun kamu lemah? Meskipun perintah instruktur adalah mutlak, ini adalah sesuatu yang sulit dimengerti. 」
Suara cemoohan melayang di sekitar bagian dalam ruang tunggu tempat para siswa yang akan berpartisipasi dalam pertandingan berkumpul.
Tahun keenam Alphonse Rodin dan tahun kelima Stead Huguenot adalah orang-orang yang mengambil inisiatif untuk melemparkan pelecehan di Rio.
Mereka berdua adalah anak-anak dari bangsawan besar yang mewakili negara. Pengaruh mereka di dalam akademi itu signifikan. Itu merepotkan karena mereka berdua mengambil inisiatif untuk membuat masalah bagi Rio.
Rio telah memahami kebijaksanaan duniawi untuk menghadapi masalah seperti ini. Dia juga telah belajar lebih dari cukup keterampilan untuk menangkis cemoohan dari para bangsawan dalam beberapa tahun ini sejak dia mendaftar ke akademi.
「aku sangat memahami bahwa ini adalah peran penting yang terlalu banyak untuk yang satu ini. aku akan berjuang keras agar tidak menampilkan pertandingan yang tidak sedap dipandang yang akan membuang lumpur di wajah setiap orang, jadi mohon berbelas kasih. 」
「Hmph, kami tidak memiliki harapan untukmu dari awal, tetapi jangan berpikir bahwa kamu akan bebas dari hukuman ketika kamu menunjukkan pertandingan yang tidak menyenangkan yang meremukkan kehormatan kami. Itu saja."
"Tentu saja."
Rio menerima kata-kata provokatif Alphonse seolah-olah itu hanya angin yang lewat.
Kemudian, pintu ruang tunggu terbuka.
「Waktunya. Ayo, Rio. 」
Rio berdiri dan meletakkan tangannya di dadanya dan menjawab dengan sopan.
-
Pertandingan akan memiliki total lima pertandingan mulai dari pertandingan pembukaan, pertandingan kedua, pertandingan tengah, pertandingan kedua dalam perintah, dan pertandingan final. Diputuskan bahwa Rio akan keluar di pertandingan pembukaan.
Kursi penonton arena yang digunakan sebagai tempat pertandingan dipenuhi oleh sejumlah besar siswa dan penonton eksternal. Mereka mengalihkan tatapan mereka ke tengah lapangan.
Di sana, Rio menghadapi ksatria yang menjadi lawannya, dan percakapan sebelum dimulainya pertandingan pertama berlangsung.
Ketika kesatria lawan melihat wajah Rio, dia membuka matanya lebar-lebar karena terkejut sebelum ekspresinya langsung berubah menjadi jengkel.
「Hmph, aku tahu bahwa kamu telah mendaftar di akademi, tetapi untuk berpikir bahwa itu adalah kamu yang menjadi lawanku.」
"Lama tidak bertemu."
Rio juga sama terkejutnya melihat wajah lawannya, tetapi dia menyapanya dengan suara tenang.
「Hou, jadi kamu ingat aku. Sudah lima tahun sejak pertemuan pertama kami. 」
「Ya, pada waktu itu aku sangat mempedulikanmu, Charles-sama.」
Nama ksatria itu adalah Charles Arbeau. Dia adalah orang yang dengan paksa melakukan interogasi menggunakan penyiksaan di Rio lima tahun sebelumnya.
"Maaf. Pada saat itu aku hanya melakukan tugasku ketika melakukan interogasi yang kasar itu.
Charles memandang rendah Rio dengan senyum sadis.
「Tidak, kamu tidak perlu khawatir. aku ingat bahwa pada waktu itu Charles-sama sangat kesal tentang sesuatu, tetapi sepertinya aku tidak dapat benar-benar berguna bagimu, jadi aku minta maaf. 」
Setelah mengatakan itu, Rio membuat senyuman yang tidak dipenuhi emosi.
Pada waktu itu, Charles tidak dapat memulihkan kehormatannya yang hilang karena insiden penculikan Flora dan pada akhirnya, menerima hukuman berat penurunan pangkat. Dia telah memulihkan statusnya sedikit dalam lima tahun ini, meskipun demikian, itu tidak sebanding dengan waktu ketika dia dianggap sebagai kapten penjaga kerajaan berikutnya.
Mengenai hal ini, tidak ada alasan yang membenarkan dia karena membenci Rio, tetapi berdasarkan situasi saat itu, tidak akan aneh jika Charles menyimpan kebencian yang tidak bisa dibenarkan terhadap Rio.
Seperti yang diduga, mata Charles menyipit pelan dan dia mengirim tatapan tajam ke Rio. Sepertinya dia tidak senang dengan pernyataan Rio yang bisa didengar sebagai sarkasme tajam.
「…… Mari kita pertandingan yang bagus hari ini. Jaga aku. 」
Kata Charles dengan suara dingin. Dia tidak melakukan apa pun seperti meminta jabat tangan.
"aku juga. Ijinkan aku bertarung dengan aku semua hari ini. 」
「aku menerima tantangan. Tidak perlu takut dengan gelarku sebagai seorang ksatria yang menjadi milik para penjaga kerajaan. Setelah semua, ragu-ragu dalam pertempuran nyata akan langsung mengarah pada kematian. 」
Charles membuat senyuman dingin dan memberi ceramah.
「Ya, aku akan melakukan hal itu.」
Rio menjawab dengan suara yang begitu tenang sehingga terdengar tak kenal takut. Ekspresi menghilang dari wajah Charles.
「Kemudian, pertempuran akan dimulai setelah ini. Kedua sisi, silakan tarik pedang latihanmu. 」
Ketika wasit berdiri di antara mereka mengatakan itu, Rio dan Charles mencabut pedang di pinggang mereka. Charles menggunakan pedang satu tangan dan perisai bersama-sama berbeda dengan Rio yang hanya menggunakan satu pedang.
「Pedang bastard huh. Itu sangat pas untukmu. 」
Charles berbicara dengan senyum provokatif.
Pedang bajingan bisa digunakan dengan pegangan satu tangan atau pegangan dua tangan, tetapi di sisi lain, itu adalah pedang yang sulit ditangani dan sering tidak disukai. Karena Rio tidak menggunakan perisai, dia sengaja menggunakan pedang ini.
「Aturannya seperti yang dijelaskan sebelumnya. Penggunaan sihir dilarang, jadi tolong bertarung hanya dengan keterampilan pedang murni. 」
「Mengerti.」 「aku tahu.」
Setelah mengkonfirmasi anggukan dari Rio dan Charles, wasit mengayunkan tangan kirinya.
「Kedua belah pihak mengambil jarak dari satu sama lain dan mengambil sikapmu.」
Setelah menempuh jarak sepuluh meter, Rio dan Charles menyiapkan pedang mereka.
「Kemudian …… mulai!」
Wasit memberi sinyal awal dan mengayunkan tangannya.
「HAAAH!」
Charles menutup jarak ke Rio dengan kecepatan penuh pada saat yang sama dengan dimulainya pertempuran.
(Dia tidak memiliki niat sedikitpun untuk bersikap mudah padaku ya. Bawalah.)
Rio merasakan semangat Charles dan membuat senyuman dingin.
Rio bukan orang suci. Dia merasakan kemarahan sama seperti orang lain terhadap kekerasan yang tidak masuk akal yang dia terima dari Charles di masa lalu. Dia akan memaafkan dan melupakan jika dia bahkan menerima satu permintaan maaf, tetapi dia kehilangan suasana hati untuk itu dari percakapan mereka sebelum ini.
Pada awalnya, ini adalah pertandingan yang dia tidak benar-benar termotivasi, tetapi jika dia akan melakukannya, dia memutuskan bahwa dia akan membuat lawannya dipermalukan. Pada waktu itu, Charles telah benar-benar menutup jarak dengan Rio.
Sebaliknya, Rio belum mengambil satu langkah pun sejak awal pertandingan. Dilihat dari samping, itu hanya tampak seperti Rio ditekan oleh Charles yang adalah seorang ksatria, dan dia terlambat bereaksi.
Charles sepertinya juga berpikir demikian. Dia tersenyum penuh kemenangan. Seperti yang diduga, tampaknya dia sepertinya tidak memiliki niat sedikit untuk menjadi mudah. Charles melepaskan ayunan horizontal kekuatan penuh menuju tubuh Rio. Bahkan jika sihir bisa menyembuhkan luka, kekuatan serangan itu tidak akan membiarkan target mati dengan hanya rasa sakit jika terkena.
Rio menghela nafas ketika dia melihat melalui serangan itu dan mengambil setengah langkah mundur untuk menghindari pedang Charles di selebar rambut.
Dalam sekejap, Rio mendeteksi pembukaan di sisi kanan Charles. Dia melangkah ke kiri dan menghunus pedangnya.
「Tsu!」
Warna shock muncul di wajah Charles. Dia mengoreksi ayunan pedangnya untuk mencegat serangan dengan pedangnya yang kembali.
Tapi ujung pedang yang dicengkeram tangan kiri Rio menangkap leher Charles lebih dulu. Meskipun itu adalah pedang pelatihan yang tidak memiliki ketajaman, pedang akan menggali ke dalam kulit Charles jika digerakkan hanya beberapa milimeter lebih.
Itu adalah situasi di mana gerakan mereka dihentikan sepenuhnya melalui counter itu.
Arena itu jatuh diam mematikan. Hasil pertandingan yang tak terduga membuat semua orang tercengang.
「Tha, sudah cukup! Pemenang, perwakilan akademi Rio! 」
Wasit menyatakan kemenangan dengan suara melengking.
「tu, tunggu! aku hanya ceroboh sekarang! Aku akan pergi semua selanjutnya! 」
Tampaknya Charles tidak dapat menerima kekalahannya yang diselesaikan begitu cepat. Dia berbicara sebagai protes dengan tatapan bingung.
Kehilangan terhadap seorang siswa yang tidak cukup umur dan kemudian menuntut pertandingan ulang. Tampaknya Charles menerima kejutan yang begitu hebat sehingga dia bahkan tidak bisa membuat penilaian yang tepat.
Dari sudut pandang para pengamat, ini pasti tampak seperti kekalahan memalukan. Tetapi jika Charles mengambil sikap seolah-olah dia dengan sengaja membiarkan Rio menang, dia seharusnya bisa keluar dari ini dengan sedikit kerusakan.
「Oi, ada yang salah. Ini tidak mungkin! 」
「N, tidak, kerugian adalah kerugian jadi ……」
Wasit membuat wajah bermasalah terhadap protes Charles yang kehilangan ketenangannya.
"Kamu orang bodoh! Kerugian adalah kerugian. Jika kau seorang penjaga kerajaan dengan kehormatan, terima kehilangan kamu dengan jujur. 」
Seseorang kemudian memasuki lapangan dan memarahi Charles.
「A, Alfred ……. Tidak, Kapten Aimard. 」
Melihat pemilik suara itu, Charles membuat ekspresi seolah-olah dia sedang makan anggur asam.
Alfred Aimard. Orang yang naik ke kursi kapten penjaga kerajaan yang awalnya seharusnya telah digantikan oleh Charles sekitar waktu ini menggunakan koneksinya. Dia adalah atasan Charles. Ngomong-ngomong, dia juga kakak laki-laki Vanessa.
「Meskipun kamu terlalu sombong, kau benar-benar pergi untuk menang dan mendapatkan meja berubah pada kamu sebagai gantinya, itu menyedihkan. Jika kau dapat melihat tatapan penonton, terima kehilangan kamu seperti seorang pria dan segera pergi dari sini. 」
Alfred berbicara dengan suara dingin.
Charles tersentak dan melihat sekelilingnya, lalu wajahnya langsung memerah. Sepertinya dia sedikit mendingin. Rasa malu harus membanjiri dia sekaligus.
「aku, itu kerugianku.」
Charles mengakui kehilangannya dengan suara melengking dan menundukkan kepalanya.
"Terima kasih banyak."
Rio juga mengembalikan busur. Setelah mengkonfirmasi itu, Charles segera berbalik dan meninggalkan lapangan dengan langkah bergegas.
Bahkan setelah itu pertandingan bergerak maju tanpa insiden lagi dan mencapai akhir dengan selamat.
p211
Pada akhirnya, hanya Rio saja yang memperoleh kemenangan melawan seorang ksatria sebagai lawan. Bahkan tidak ada satu pun ksatria setelah pertandingan pertama yang berjuang untuk memberikan bimbingan kepada siswa yang belum cukup umur atau sengaja kalah.
Jika itu tahun sebelumnya, rasio menang dan rugi antara siswa dan ksatria akan menjadi sekitar setengah dan setengah. Mungkin ketidakjujuran yang dipengaruhi Charles mempengaruhi hasil ini.
Dan kemudian, sebagai satu-satunya yang memiliki hasil kemenangan melawan seorang ksatria, Rio mengumpulkan perhatian padanya apakah dia menyukainya atau tidak.
-

Bagian 4

Di mansion Duke Arbeau yang terletak di ibu kota kerajaan Beltrant.
Charles minum alkohol di kamarnya sambil berkonsultasi dengan pria lajang.
「Sial-, bawahan yang menjengkelkan dari Huguenot. Mengolok-olok aku! 」
Charles menelan alkoholnya dan memaki. Suasana hatinya buruk karena dia menunjukkan sikap memalukan dalam pertandingan hari ini. Wajahnya sudah merah karena mabuk.
「Fufu, tolong jangan marah dan tenanglah.」
Pria yang berusia sekitar tiga puluh tahun, duduk di depan Charles, berbicara dengan senyum lemah yang tersusun.
「...... Reis-dono. Tidak, maafkan aku. aku menunjukkanmu sisiku yang tidak enak dilihat. 」
Wajah Charles berubah karena malu.
「aku tahu bagaimana perasaanmu. Lagi pula, itu adalah hal yang biasa untuk membiarkan siswa menang dalam pertandingan semacam itu. Ini menyinggung bahwa di sekitarnya mengatakan apa pun yang mereka suka terlepas dari itu. 」
"Ya persis! Tidak terpaku pada menang atau kalah dalam hiburan sampingan semacam itu juga merupakan suatu kebajikan. Namun, bangsawan bimbang sedang menghisap Huguenot, meskipun mereka bahkan tidak mengerti apapun tentang seni pedang, mereka dengan kurang ajar ...... 」
Charles berbicara cerewet setelah Reis mempresentasikannya dengan topik untuk ditempelkan.
「Semua itu karena mereka cemburu pada bakat Charles-sama. Tidak apa-apa membiarkan mereka mengatakan apa pun yang mereka inginkan. Saat ini adalah waktu untuk bersabar. 」
Kesombongan Charles tampak tergelitik oleh kata-kata itu. Wajahnya sedikit mengendur.
「Namun, saat ini Duke Huguenot sedang menunggang ombak. Bahkan keagungannya tidak bisa mengabaikan pendapat pria itu. 」
Charles mengalihkan pandangannya ke Reis.
"Iya nih. Ini juga tidak menyenangkan bagi negaraku bahwa Duke Huguenot mengambil momentum seperti ini. Bakatnya harus luar biasa agar mampu membangun otoritasnya saat ini dalam lima tahun ini. Tapi, seharusnya ada celah yang bisa dimanfaatkan. 」
「Lima tahun, ya ……」
Charles tampaknya memiliki pemikiran yang tidak menyenangkan terhadap tahun-tahun dan bulan-bulan itu. Wajahnya merengut tidak menyenangkan.
「Kalau dipikir-pikir itu, insiden lima tahun lalu adalah dorongan yang memungkinkan Duke Huguenot untuk memegang otoritas. Bukankah itu kasus yang sangat mempengaruhi Charles-sama juga? 」
「Ya, begitulah. Sebenarnya, siswa akademi yang saya hadapi hari ini adalah juga orang yang diduga terlibat dengan penculikan putrinya. Pada saat itu, aku adalah orang yang menginterogasinya. 」
「Hou, jadi bocah itu ......」
Sedikit rasa ingin tahu muncul di mata Reis.
「Bocah itu benar-benar kurang ajar. Tidak peduli betapa aku memukulnya, dia tidak akan membuka mulutnya. Ada titik-titik yang mencurigakan dalam kesaksiannya dan situasi saat itu, jadi aku pikir dia akan meludahkan kebenaran jika aku sangat memukulnya tetapi ...... 」
"Tapi apa yang terjadi?"
「Dia tinggal dan berakting bersama dengan preman dari perkampungan kumuh yang berpartisipasi dalam penculikan itu. Semua preman itu terbunuh, namun hanya bocah lelaki itu yang selamat. Dia menggambarkan pembunuh latar belakang yang tidak diketahui yang membunuh para penjahat, tetapi pada akhirnya, pembunuh itu tampaknya melakukan bunuh diri. 」
"aku paham. Itu tentu saja mencurigakan. 」
「Pada akhirnya, penyelidikan dihentikan karena dia adalah seorang penyantun dari Yang Mulia putri, tetapi pada saat itu, jika hanya bocah kecil itu membuka mulutnya dan mengatakan yang sebenarnya.」
Tampaknya kekesalannya sejak saat itu kembali dan wajah Charles semakin terdistorsi. Dia menuangkan alkohol ke dalam gelas logam yang telah menjadi kosong dan meneguknya.
「Kemudian, untukmu bocah itu adalah lawan yang ditakdirkan.」
「Haha, jika pertandingan hari ini adalah pertempuran sungguhan, aku akan memotongnya.」
Charles semakin berhati-hati dari keadaan mabuknya dan dia membual dalam suasana hati yang baik.
Reis memasang senyuman yang diwarnai kegembiraan.
「Sungguh gagah. Mari kita membuat Duke Huguenot merasakan kekalahan juga dengan semangat itu. 」
Dia kemudian bersulang dengan Charles.
-

Bagian 5

Esoknya setelah pertandingan.
Sepulang sekolah, Celia sedang menyiapkan daun teh dan camilan berharga untuk merayakan kemenangan Rio. Dalam perjalanan menuju laboratoriumnya dari gedung sekolah menengah di mana dia baru saja memberikan kelas, dia menemukan Rio dan membuka mulut untuk memanggilnya.
「Ah, Ri …… o ……」
Tapi, dia menyadari bahwa Rio sedang berjalan dengan seorang siswa perempuan, dan dia secara refleks menutup mulutnya.
Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa evaluasi Rio di dalam akademi adalah yang terburuk. Itulah mengapa ada hal langka bagi Rio untuk melakukan sesuatu bersama dengan siswa lain. Pada saat seperti itu, biasanya dia diseret ke dalam pertengkaran. Apalagi ketika pihak lain adalah siswa perempuan, maka itu akan menjadi lebih benar.
Pikiran Celia terhenti selama beberapa saat setelah menghadapi adegan tak terduga ini. Bahkan selama waktu itu, Rio sedang berjalan bersama dengan siswi itu ke suatu tempat.
Sepertinya mereka pindah ke tempat di mana tidak ada orang lain.
(Ap, apa yang harus dilakukan ....... apakah dia terseret ke dalam sesuatu yang aneh lagi?)
Celia melihat sekelilingnya dengan gelisah. Setelah mengkonfirmasi bahwa tidak ada orang lain selain dia, dia diam-diam mengikuti di belakang keduanya.
-
Dan kemudian, tempat itu berubah menjadi di belakang menara yang memiliki perpustakaan di dalamnya. Setelah tiba di tempat di mana orang jarang datang, Rio dan murid perempuan itu berhenti berjalan dan saling berhadapan.
「Tha, itu! Harap baca ini! 」
Murid perempuan itu tiba-tiba mengeluarkan sepucuk surat dan menyerahkannya ke Rio dengan kaku.
"……Iya nih. Tidak masalah. Apa ini? 」
「The, pertandingan kemarin, itu sangat menakjubkan.」
Rio menanyakan isi surat itu. Murid perempuan itu berbicara cepat dengan pipinya yang memerah.
"Ah iya. Terima kasih banyak."
Pada akhirnya, masih belum jelas surat macam apa itu. Rio mengungkapkan terima kasihnya dengan sedikit terkejut.
「aku, aku tulis sisanya di surat itu, nanti!」
Murid perempuan itu tidak bisa menahan suasana tempat itu dan buru-buru pergi tanpa menunggu jawaban Rio.
「Eh? Ah, tu, tunggu! 」
Rio buru-buru memanggilnya untuk berhenti, tetapi gadis itu tidak berhenti.
「Kesedihan yang baik ……」
Rio bergumam dengan tatapan gelisah. Amplop di tangannya terasa sangat berat.
Seperti yang diharapkan dari situasinya, isi harus berupa surat cinta. Dia bertanya-tanya apakah dia benar-benar harus membacanya dan menulis balasan. Perasaannya menjadi sedikit berat sementara menyembunyikan firasat masalah yang merepotkan.
「Err, itu, Rio ……」
Kemudian, pada saat itu, Celia muncul entah dari mana dan memanggil ke Rio.
「Sensei ……, mungkinkah itu yang kamu lihat?」
「A, ahaha. Kupikir itu tidak baik melakukan itu, tapi berpikir mungkin kamu diseret ke dalam sesuatu yang merepotkan lagi ........ Sangat menyesal!"
Celia mengakui fakta itu dengan canggung dan dalam menundukkan kepalanya sambil meminta maaf.
Mungkin dia tidak akan tahu apakah dia dengan santai meninggalkan tempat itu tanpa menunjukkan dirinya, namun dia merasa bersalah karena mengintip dan menunjukkan dirinya. Rio membuat senyum kecil masam.
「Silakan angkat kepalamu. Sensei khawatir tentang aku, kan? 」
Celia dengan ragu-ragu mengangkat kepalanya untuk mendengar kata-kata Rio.
「Ya, ya. Juga ……, sebenarnya aku berpikir untuk merayakan kemenangan Rio di korikmu ...... 」
「…… Eh? Hal seperti itu, sensei tidak perlu melakukan banyak hal. 」
Celia berbicara dengan ragu. Mata Rio melebar sedikit dan dia bertindak pendiam.
「Tha, itu tidak bagus. Setelah semua bahkan hanya berpartisipasi dalam pertandingan sudah merupakan suatu kehormatan. Biasanya ini adalah masalah perayaan, Rio harus mendapatkan perayaan yang tepat juga. Terutama ketika kamu juga menang. Ayolah!"
Setelah mengatakan itu, Celia terperangkap dalam momentum dan meraih tangan Rio dan mulai berjalan dengan cepat.
「Ah, sensei, tunggu.」
Rio juga terbawa oleh tarikannya dan mulai berjalan. Tangannya masih diraih.
Kecepatan berjalan Celia lebih cepat dari biasanya. Dia merasa seperti dia bertindak agak aneh. Entah bagaimana tangannya juga terasa berkeringat──, dia bertanya-tanya apakah dia gugup.
Kesunyian mereda untuk sementara waktu. Rio menatap ragu-ragu di wajah Celia dari diagonal di belakangnya.
Kemudian, dia menyadari bahwa pipi Celia sedikit memerah.
「Sensei, mungkinkah kamu demam?」
Rio bertanya dengan penuh pertimbangan.
「Eh? Namun, tidak ada yang seperti itu, mengapa? 」
「Tidak, rasanya wajahmu agak merah. Tanganmu juga sedikit hangat. 」
Rio mengatakan itu dan dengan lembut mengencangkan cengkeramannya ke tangan Celia.
「Ah, err, maaf! kamu tidak menyukai ini, bukan? 」
Celia melepaskan tangannya dengan terburu-buru.
"Itu tidak benar. Tapi, aku hanya tidak ingin sensei memaksakan dirimu. 」
Mata Rio sedikit melebar. Lalu dia tersenyum lembut dan menggelengkan kepalanya.
「Ya, ya. Terima kasih. Tapi aku baik-baik saja. 」
「Jika kondisimu buruk, lebih baik untuk menjaga diri lebih dari yang kamu tahu?」
「aku, aku baik-baik saja! Lihat, ayo pergi. 」
Celia berjalan dengan langkah cepat.
Kecepatannya lebih cepat dari sebelumnya, dan wajahnya semakin memerah.
p220
-
Setelah itu, mereka berdua tiba di lab Celia tanpa masalah.
Rio mulai menyiapkan teh dengan gerakan yang dipraktikkan. Dapur sederhana dibuat di laboratorium Celia, dan peralatan teh ditempatkan di sana sehingga mereka bisa minum teh kapan saja.
「Lalu aku akan menyeduh teh yang disiapkan sensei untuk hari ini.」
「Ya, daun teh yang dihasilkan dari Amour, tahu」
「Sensei telah menyiapkan teh dengan kualitas luar biasa di sini.」
Amour terkenal sebagai daerah produksi daun teh. Daun teh dari sana diberi peringkat sebagai produk bermutu.
「Tentunya. Bagaimanapun, ini adalah untuk memberi selamat kemenangan Rio dalam pertandingan. aku juga sudah menyiapkan beberapa kue yang sesuai dengan teh, jadi nikmatilah! 」
Celia berbicara dengan suara yang hidup. Sepertinya dia sudah pulih seperti biasanya.
Wajah Rio tersenyum. Tanpa jeda, dia melanjutkan pekerjaannya dengan tenang untuk sementara waktu. Dia meletakkan teko teh yang diisi dengan teh dan cangkir hangat di atas nampan dan membawanya ke meja. Kemudian dia duduk di kursi yang ditempatkan di tengah ruangan. Celia membuka mulutnya ketika Rio mengambil nafas seperti itu.
「Kerja bagus, terima kasih telah melakukan ini setiap saat.」
「Tidak, lebih penting──」
Rio menatap tajam ke wajah Celia.
「Apa, apa?」
Setelah saling menatap selama beberapa detik, Celia bertanya dengan suara yang sedikit melengking.
「Sepertinya kulit sensei sudah semakin baik.」
「…… Eh? A, aa, ya. Itu mungkin begitu. 」
Wajah Celia menjadi tertegun sejenak, tapi kemudian dia mulai menepuk pipinya dengan kedua tangan.
「Jadilah, sebelum ini benar-benar tidak ada apa-apanya. aku sendiri tidak benar-benar mengerti, atau seperti aku memiliki sesuatu di pikiranku, jadi jangan pikirkan. 」
Celia membantah dengan gerakan bingung dan gerakan tangan.
「Haa ……, maka itu bagus.」
Rio memiringkan kepalanya dan menatap Celia.
「Daripada sesuatu seperti itu, gadis itu sebelum ini. Mungkinkah dia mengaku kepadamu? 」
"Sepertinya begitu. Lebih atau kurang. Dia memberi aku surat tapi …… 」
Rio menjawab dengan sangat malu pada topik yang tiba-tiba muncul.
「Bukankah itu hebat? Ini berarti bahwa tidak peduli apa yang dikatakan sekitarnya, ada juga seorang gadis yang melihat Rio dengan benar. Pertama, kamu harus mulai dari berteman dengannya, aku pikir? 」
Celia melirik untuk mengamati reaksi Rio sambil bertanya. Berbeda dengan kata-katanya, rasanya seperti ada rasa sakit menusuk yang menusuk dadanya. Tapi,
「Tidak, aku pikir lebih baik tidak membuat hubungan semacam itu.」
「E, eeh? Mengapa?"
Celia terkejut oleh reaksi Rio yang terlalu ringan.
「Jika seseorang seperti aku dekat dengannya, dia mungkin juga menjadi target pengucilan dari yang lain.」
Rio tersenyum masam sambil mengambil poci teh ke tangannya dan menuangkan isinya ke dalam cangkir. Teh yang biasanya dituangkan mengeluarkan uap dari cangkir. Aroma yang kaya memenuhi ruangan dan menggelitik hidung.
"Silahkan."
"……Terima kasih."
Celia mengucapkan terima kasih dan diam-diam memasukkan teh ke mulutnya. Setelah itu, dia berbicara lebih jauh.
「Tapi meski begitu, gadis itu ingin lebih dekat dengan Rio, bukan? Bukankah itu sebabnya dia menulis surat itu? 」
「Tidak mungkin, sekitarnya tidak mengizinkan itu.」
Celia bertanya dengan tatapan serius. Rio tersenyum dengan tatapan galau itu.
Penghakiman Rio tenang dan realistis sampai akhir. Wajah Celia berubah cemas.
"aku kira……. Tetapi tetap saja. T kau tertarik? Rio juga ada di usia itu. kamu harus ingin lebih dekat dengan seorang gadis atau sesuatu. Dan ada banyak gadis imut di dalam akademi. 」
「aku tidak baik dengan hal semacam itu, atau lebih tepatnya, aku tidak tertarik.」
Rio tersenyum masam dan menggelengkan kepala ke kiri dan ke kanan tanpa ragu-ragu.
Dari sikapnya, Celia juga menyadari bahwa dia tidak tertarik. Meskipun, minat lawan jenis seharusnya bukan sesuatu yang bisa diabaikan begitu saja oleh seseorang di usia Rio.
Demikian pula, bahkan Celia memiliki khayalan ke arah romantisme sama seperti orang lain. Namun, sepertinya pria di depan matanya dengan tenang memotong hal-hal seperti itu.
Celia bertanya-tanya dalam kebingungan bagaimana hal itu bisa terjadi.
Apakah dia hanya orang yang tidak ramah dan pendiam? Atau mungkin dia sudah memiliki seseorang yang dia cintai. Mungkin itu sebabnya dia bahkan tidak mau memberi tahu gadis lain?
(Apakah Rio memiliki gadis yang dia suka?) ──thought Celia.
Tapi dia tidak tahu siapa pun yang bisa seperti itu.
Setelah semua, Rio bahkan tidak punya teman di dalam akademi.
(Satu-satunya partner berbicaranya adalah aku.)
Iya nih. Rio tidak memiliki partner bicara yang tepat selain Celia. Celia yang mengabdikan dirinya untuk penelitiannya juga sama, tapi dia buta dengan kekurangannya sendiri.
Rio akan berada di perpustakaan ketika dia tidak mengambil kelas, makan, atau tidur, atau dia akan melakukan latihan pedang sukarela di luar. Bagaimanapun, Rio selalu sendirian setiap kali dia melihat dia.
Tidak ada tanda-tanda wanita selain dirinya. Itulah mengapa Celia tidak dapat membayangkan bahwa Rio memiliki seseorang yang dia sukai. Kemungkinan keberadaan orang yang dicintai dikeluarkan.
Rio adalah tipe orang yang tidak akan memaksakan dirinya, jadi sulit untuk menebak apa yang sedang dipikirkannya di dalam hatinya.
Apakah dia tidak peka terhadap niat baik orang lain, atau dia tidak mempercayai orang lain karena di sekitarnya terlalu membencinya?
Either way, Celia berpikir bahwa itu benar-benar menyedihkan.
Mungkin tidak ada alasan baginya untuk ikut campur, tetapi dalam lima tahun ini, hanya Celia yang tahu bahwa Rio terus bekerja keras selama ini.
Itulah mengapa Celia ingin Rio menjadi bahagia.
Mungkin alasan dia anehnya sadar Rio sejak beberapa waktu lalu adalah karena beberapa emosi orangtua. Tidak ada keraguan bahwa itu adalah kasusnya. Seperti itu, Celia merasakan gangguan aneh di dadanya sambil meyakinkan dirinya sendiri. Dia meminum tehnya untuk menenangkan hatinya yang terganggu dan mengambil napas dalam-dalam.
「Kalau dipikir-pikir itu, segera akan menjadi musim untuk latihan di luar ruangan. Subjek apa yang akan dipraktekkan tahun ini? 」
Celia entah bagaimana mengalihkan topiknya.
Latihan di luar ruangan adalah ujian dalam bentuk latihan nyata untuk menguji hasil latihan militer yang dikumpulkan para siswa di akademi.
Setiap tahun mata pelajaran praktik dan tempat ujian berbeda, tetapi beberapa tim akan dibentuk dengan tahun keenam, dikombinasikan dengan tahun kelima, sebagai inti utama. Aturan di mana ujian diadakan sebagai kompetisi tim adalah konstan setiap tahun.
Di luar wilayah yang diperintah oleh ras manusia, monster dan makhluk ganas, dan bahkan bandit dan sejenisnya, merajalela, tetapi karena para peserta hampir semua bangsawan dan bangsawan, manajemen keselamatan akan diberikan pertimbangan tertinggi.
Sebelum ujian, penyelidikan akan dilakukan sebelumnya untuk memutuskan area mana yang akan dipilih untuk ujian, serta untuk mengkonfirmasi keamanan. Dalam penyelidikan itu, eksistensi berbahaya akan dimusnahkan, dan perintah ksatria yang tidak sibuk juga akan bertindak sebagai keamanan untuk daerah sementara ujian sedang berlangsung.
「Sepertinya akan sedikit berbaris di hutan gunung.」
「Uhee. Hutan pegunungan ya. Tidak mungkin bagiku. Bahkan pergi dari sini ke gedung sekolah sudah merepotkan. 」
Celia jatuh lemas di atas meja seolah mengatakan bahwa itu membosankan bahkan hanya membayangkannya.
「aku pikir akan lebih baik jika Celia-sensei berlatih sedikit lebih banyak.」
Rio berkata dengan senyum masam.
Celia hampir tidak pernah keluar dari labnya selain untuk kelas. Bahkan jika dia adalah seorang wanita muda yang mulia, itu akan menjadi masalah sebagai manusia untuk menjadi kurang latihan.
「Ahaha, yah, aku akan melakukan itu ketika penelitianku mencapai pos pemeriksaan yang bagus.」
Celia tersenyum pahit dan memberi jawaban yang menghindar.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5