Seirei Gensouki v1c1

Bab 1 Keberadaan Sebelumnya

-
Bagian 1
Tempat itu adalah Jepang. Itu adalah kisah yang sudah dimulai beberapa tahun lalu.
Sinar matahari musim panas, yang menuangkan turun dengan tajam, menghanguskan aspal hari itu.
Seorang bocah laki-laki dan perempuan sedang mengalami perpisahan yang menyedihkan di daerah pemukiman tertentu.
「Haru-kun, aku tidak ingin kamu pergi!」
Di samping truk yang diparkir, yang digunakan untuk memindahkan rumah, seorang gadis kecil menangis sambil menempel ke seorang anak laki-laki. Namanya adalah Ayase Miharu. Saat ini dia masih tujuh tahun.
「Mi-chan, jangan menangis. Tentunya kita akan bisa bertemu lagi, oke? 」
Pemuda itu, yang dipeluk oleh gadis yang tidak mau berhenti menangis, berbicara dengan gagah.
Nama anak muda itu adalah Amakawa Haruto. Dia juga masih bocah tujuh tahun pada saat ini.
Setelah ini, Haruto harus pergi ke daerah pedesaan yang jauh dengan ayahnya.
Tidak jelas kapan dia akan bisa bertemu dengan Miharu selanjutnya. Bagaimanapun, saat ini, tidak ada rencana untuk kembali ke tempat ini.
Orang tua Haruto sudah bercerai. Tampaknya ibu dan adik perempuannya akan tinggal di belakang dan tinggal bersama di kota ini, tetapi kamar apartemen sewaan tempat Haruto dan keluarganya tinggal sudah dikosongkan.
Ayah Haruto dan orang tua Miharu menatap keduanya dari jauh dengan ekspresi yang tidak tahan melihat pemandangan itu.
「aku tidak mau, aku tidak ingin kau pergi. Haru-kun! 」
Melihat Miharu menangis sambil memohon agar dia tidak pergi, Haruto juga ingin menangis. Tapi, tidak mungkin dia bisa menangis. Karena dia benar-benar tidak ingin menunjukkan sisi lemahnya di depan Miharu.
Itulah mengapa dia dengan putus asa bertindak keras mengatakan hal tak berdasar seperti 「Ini akan baik-baik saja」 atau 「Kita akan dapat bertemu lagi」 ketika mencoba untuk menghentikan tangisan Miharu. Meskipun sebenarnya dia merasa sangat frustrasi dan hampa sehingga dia juga ingin menangis dengan keras.
Haruto mencintai Miharu. Miharu juga menyukai Haruto.
Tidak jelas apakah pertemuan kedua orang ini adalah takdir atau kecelakaan. Kedua orangtua mereka pindah ke gedung apartemen yang baru dibangun yang baru saja disewa, di mana-di kamar mereka saling berdekatan. Terima kasih kepada kedua keluarga yang memiliki anak yang lahir di musim semi tahun yang sama, situasi entah bagaimana berkembang di mana kedua keluarga itu bergaul dengan baik satu sama lain.
Haruto dan Miharu diberi nama mereka karena mereka lahir musim semiharuKedua orang tua Haruto bekerja pada saat itu, jadi Haruto sering dipercayakan ke rumah Harumi.
Seperti itu, keduanya dibesarkan bersama sejak mereka masih bayi. Jika hubungan keduanya harus diungkapkan dengan kata-kata, kata-kata 『teman masa kecil』 akan pas.
Karena itulah, karena mereka berdua sudah cukup dewasa untuk memahami apa yang terjadi di sekitar mereka, mungkin tak terelakkan bagi mereka berdua untuk tertarik satu sama lain.
Pada saat mereka tidak mengerti arti kata-kata seperti cinta atau romansa, tetapi untuk mereka berdua, mereka benar-benar merasa bahwa satu sama lain adalah eksistensi khusus bagi mereka. Sesuatu seperti alasan cinta atau dorongan, apakah hal-hal itu ada atau tidak, tidak menjadi masalah bagi mereka.
Mereka hanya saling mencintai satu sama lain, saling asyik satu sama lain.
「Haru-kun, Haru-kun. Tetap bersama denganku. 」
Dia ingin membuat Miharu berhenti menangis entah bagaimana karena Miharu semakin sedih juga akan membuatnya sedih.
Tapi Miharu tidak menunjukkan tanda menghentikan tangisnya. Dia menangis sambil menempel padanya. Haruto tidak tahu apa yang harus dia lakukan.
Dia bertanya-tanya apa yang bisa dia lakukan saat ini. Dia yang tidak dapat mencegah pemisahan dari teman masa kecil tercintanya──, berpikir itu, Haruto mengepalkan tangannya erat.
Haruto akan senang jika dia bisa tetap bersama dengan Miharu.
Namun, Haruto saat ini tidak dapat mewujudkannya karena dia masih anak-anak.
Kemudian dia bersumpah bahwa dia akan mewujudkannya suatu hari nanti. Dia ingin tetap bersama dengan Miharu selamanya; dia ingin berjalan di sisinya selamanya. Karena itulah dia akan menyampaikan perasaannya. Itulah satu-satunya hal yang bisa dilakukan olehnya saat ini.
「aku akan pergi menemui Mi-chan saat aku bertambah tua! Karena itulah, mengapa kita menikah pada saat itu! 」
Haruto memeras semua keberanian yang dia miliki dan menyatakan pengakuan seumur hidup kepada Miharu.
「Seperti itu, aku bisa bersama selamanya dengan Mi-chan. Aku akan tetap di sisimu selamanya dan melindungimu bahkan jika aku mati! 」
Haruto berteriak. * Buk, gedebuk *, dia bisa mendengar suara detak jantungnya yang keras.
「...... Apakah itu, tidak bagus?」
Haruto bertanya dengan suara gemetar.
Miharu telah berhenti menangis sebelum dia tahu itu, dan dia mendongak ke wajah Haruto linglung.
"Baik. Baik. Aku akan menikahimu, Haru-kun! 」
Dia menjawab seperti itu setelah beberapa waktu, dan kemudian dia membuat senyuman yang sangat indah sehingga terlihat mempesona.
Haruto merasa senang melihat itu, dan dia bersumpah dia akan benar-benar memenuhi janji ini.
Dia tidak peduli berapa lama waktu yang dibutuhkan. Dia akan melindunginya, senyum ini. Dia membuat sumpah itu, memberikan ciuman kecil pada perpisahan mereka, dan kemudian Haruto dan Miharu mengucapkan selamat tinggal.
-
Itu adalah janji singkat dan sementara antara anak-anak kecil yang tidak memiliki kekuatan mengikat sama sekali.
Janji anak-anak yang tidak tahu apa-apa tentang masa depan seperti apa yang akan menunggu mereka──.
Namun janji itu tentu saja terukir jauh di dalam hati Haruto. Itu terus sangat mendukung hidupnya sejak saat itu dengan cara yang sangat sederhana.
-
Setelah itu, Haruto muda bermimpi bertemu kembali dengan Miharu dan memutuskan untuk terus bekerja keras. Dia ingin bertemu Miharu. Jika itu demi bertemu Miharu, maka dia tidak bisa diam saja. Apa pun baik-baik saja, selama dia bekerja keras dan tumbuh semakin banyak, waktu reuni mereka akan dipercepat. Itu yang dia yakini.
Itulah mengapa Haruto dengan tekun belajar dengan semua usahanya, membantu pekerjaan rumah dan pertanian rumahnya, dan baru-baru ini kakeknya yang ketat telah secara luar biasa mengajarkannya seni bela diri gaya lama untuk melatih jiwanya.
Mungkin berkat itu, Haruto tumbuh menjadi orang yang jujur ​​dan serius.
Mungkin perasaan Haruto, yang terus bekerja keras tanpa ragu-ragu, telah mencapai ayahnya karena ayahnya mengizinkannya untuk mendaftar ke sekolah menengah terkenal di kota tempat dia pernah tinggal bersama dengan Miharu.
Akibatnya, Haruto menyelesaikan reuni mengejutkan dengan Miharu di sekolah menengah tempat dia mendaftar. Apakah itu kenakalan nasib, atau hanya kebetulan sederhana bahwa Miharu juga terdaftar di sekolah menengah yang sama dengan Haruto? Mereka berada di kelas yang berbeda, tetapi Haruto terkejut ketika dia melihat nama Miharu dalam daftar nama divisi kelas, dan dia secara spontan menegang.
Dan kemudian, matanya dicuri ketika dia melihat sosok seragam sekolah dari Miharu dewasa. Tidak mungkin dia akan mengira dia bahkan ketika dia sudah dewasa. Lagi pula, meskipun mereka jauh, dia adalah seseorang yang sangat dia hargai selama ini, sangat dekat dengan hatinya.
Rambut hitam mengkilap yang membentang lurus sampai punggungnya, terlihat bagus, kulit putih yang tampak seolah-olah mereka memiliki lapisan salju, tubuh mungil tetapi dengan gaya seimbang yang bagus. Dia sepertinya agak pendiam, tetapi dia memiliki suasana elegan dan rapi yang akan memikat mereka yang memandangnya.
Miharu benar-benar tumbuh menjadi gadis cantik yang layak digambarkan dalam sebuah gambar.
Haruto merasa gembira dengan takdir yang memungkinkan dia untuk dipersatukan kembali dengan teman masa kecilnya yang tercinta. Dia pasti merasakan detak jantungnya yang keras. Tetapi, pada saat yang sama, dia juga menerima kejutan yang kuat.
Ada seorang pemuda yang tidak dikenal di samping Miharu.
Pemuda yang dia tidak tahu sedang berbicara erat dengan Miharu. Melihat itu, Haruto merasa agak gugup, dan dia tidak bisa memanggil Miharu di upacara penerimaan sekolah.
Hari itu, setelah pulang, Haruto mengkhawatirkan dirinya sendiri.
Itu tidak seperti itu diatur di batu yang hanya dengan bertemu kembali dengan Miharu, janji di masa lalu akan terwujud tanpa syarat apapun yang terjadi.
Tapi untuk Haruto, ingatannya dengan Miharu adalah spesial. Tepat karena dia memiliki janjinya dengan Miharu, dia bisa berjalan tanpa tedeng aling-aling sampai sekarang tanpa ragu-ragu.
Itulah mengapa ketika dia berpikir bahwa Miharu mungkin telah sepenuhnya melupakan tentang janji dengan Haruto, dan dia telah kehilangan tempatnya menjadi milik di masa lalu, dia jatuh ke dalam ilusi seolah-olah dia benar-benar kehilangan jalannya.
Mungkin mereka tidak akan bisa kembali ke hubungan mereka seperti di masa lalu. Mungkin Miharu memiliki orang lain yang dia sukai. Mungkin dia idiot karena memimpikan kemauannya sendiri.
Namun demikian, Haruto ingin mencoba bertemu dengan Miharu.
p013
Dia memutuskan bahwa dia akan memanggil keberaniannya besok pasti.
Dan bel──,
Miharu benar-benar menghilang dari hadapan Haruto.
Dia absen dari sekolah untuk sementara sejak hari setelah upacara penerimaan sekolah. Kemudian dia tiba-tiba keluar dari sekolah seolah-olah dia telah menghilang dari muka Bumi.
Ada juga siswa lain selain hanya Miharu yang sama-sama putus sekolah, itu menjadi sedikit keributan di dalam sekolah, tetapi sekolah menggunakan perlindungan informasi pribadi sebagai perisai dan tidak berbicara sama sekali tentang rincian dari apa yang terjadi.
Haruto, yang tidak lain hanyalah seorang siswa SMA pada saat itu, tidak dapat melakukan sesuatu yang signifikan. Hanya waktu berlalu sementara dia tidak dapat memperoleh petunjuk apapun──. Haruto tumbuh untuk menyembunyikan perasaan malu.
Kenapa dia tidak memanggil Miharu pada hari upacara penerimaan sekolah?
Jika dia memanggil Miharu pada hari itu, pada saat itu, mungkin ada masa depan yang berbeda dari sekarang. Itu adalah kisah bagaimana-jika, tetapi dia tidak bisa berbuat apa-apa selain memikirkan itu.
Hanya penyesalan yang tersisa, dan perasaan Haruto terhadap Miharu segera menjadi bengkok seakan terikat.
Dia tidak bisa menyerah. Dia tidak mau menyerah. Terdengar jeritan kesedihan bergema di dalam tubuhnya.
Dia menerima pengakuan dari lawan jenis beberapa kali, tetapi ketika dia membayangkan masa depan di mana dia memasuki hubungan semacam itu dengan seorang wanita selain Miharu yang sulit untuk menggambarkan perasaan bersalah dan menghindari melonjak di dalam dirinya.
Di sisi lain, itu tidak seperti dia mampu melakukan apa pun untuk mencari Miharu──.
Kehilangan jalan yang harus dilaluinya, Haruto tumbuh sedikit apatis sedikit demi sedikit.
-

Bagian 2

Dan kemudian, lebih dari empat tahun telah berlalu sejak hari Miharu lenyap sepenuhnya.
Saat ini, Haruto mencapai usia dua puluh tahun dan menjadi dewasa. Dia akan menjadi mahasiswa tahun kedua di universitas di daerah metropolitan.
Namun, waktu Haruto tetap tak bergerak. Dia sedang kuliah, tetapi dia tidak berusaha sebaik-baiknya ke ruang belajarnya, dia tidak memiliki apapun yang ingin dia lakukan, dan dia hanya melakukan pekerjaan paruh waktu di sebuah kafe yang sedikit bergaya.
Di pagi hari dia bangun, pergi kuliah, bekerja paruh waktu, dan pulang ke rumah— dia lulus setiap hari hanya mengikuti inersia tanpa variasi apa pun.
Dilihat dari samping, mungkin itu adalah kehidupan mahasiswa perguruan tinggi, tetapi itu adalah hari-hari yang hanya itu. Dia terus berjalan tanpa tujuan dan melewati waktu tanpa perubahan sama sekali di dunianya. Bahkan hari ini── seharusnya seperti itu.
-
Musim adalah puncak musim panas. Itu seperti hari itu selama musim panas ketika dia berpisah dari Miharu, matahari yang mengambang di langit biru jernih itu sangat terang menyinari aspal yang menutupi tanah.
Namun berbeda dengan cuaca musim panas seperti itu, Haruto membuat wajah yang agak dingin saat naik bus dari halte bus yang berada di dekat kampusnya.
Mungkin karena awal sore itu, tapi jumlah penumpang yang naik bus sedikit. Penumpang mulai naik dan turun secara sporadis, tapi sekarang hanya ada tiga penumpang— siswa universitas Haruto, seorang mahasiswi yang terdaftar di sekolah yang terhubung dengan Universitas Haruto, yang sepertinya pulang dari aktivitas klubnya, dan seorang siswa sekolah dasar— di dalam bus.
Selain pengumuman, yang terkadang terdengar, suara mesin adalah satu-satunya suara yang bisa didengar di dalam ruang diam. Bus itu berguncang sementara Haruto menatap pemandangan yang mengalir.
(…… Hm?)
Tiba-tiba, Haruto melihat lirikan yang diarahkan padanya. Gadis yang kelihatannya adalah siswa sekolah dasar sedang duduk di tempat dia merasakan tatapan itu berasal.
(Gadis itu ...... Endou Suzune-chan, kan?)
Haruto tahu siapa gadis ini. Sebelumnya, ketika dia pulang dari sekolah, dia tidur di bus dan merindukan pemberhentiannya. Dia tidak mengerti kemana bus itu pergi dan menangis. Dia kemudian membayar untuk naik bus kembali dan berjalan pulang ke rumahnya.
Setiap kali mereka naik bus yang sama seperti ini, dia akan merasakan tatapan ke arahnya datang dari Suzune, jadi kesannya tetap dalam pikirannya entah bagaimana.
Sepertinya Suzune menyadari bahwa Haruto membalas tatapannya ke arahnya karena dia buru-buru mengalihkan pandangannya dan melihat ke bawah.
(Apakah aku telah melakukan sesuatu…..?)
Bahkan ketika memikirkannya, tidak ada satu pun yang terlintas dalam pikiran.
Itu wajar saja. Lagi pula, dia pernah berbicara dengan Suzune hanya sekali ketika dia membantunya. Saat itu ketika dia berjalan pulang, ibunya juga mengucapkan terima kasih kepadanya, jadi dia tidak berpikir bahwa akan ada masalah.
(Apakah itu hanya imajinasiku?) ──pikir untuk mencoba bertanya padanya, tetapi jika itu sebenarnya hanya kesalahpahamannya, dia mungkin diperlakukan sebagai orang yang berbahaya. Kesadaran akan pencegahan kejahatan untuk anak-anak sangat tinggi akhir-akhir ini.
(Memanggil ke gadis sekolah dasar di dalam bus, itu akan terlihat sangat mencurigakan tidak peduli bagaimana kau melihatnya kan?)
(Ya, jangan lakukan itu) ── entah bagaimana itu terasa menjengkelkan, tapi Haruto menghela nafas, dan dia dengan sengaja mengejar tatapan yang dia rasakan dari Suzune dari pikirannya.
「Tsu!」
Kemudian, pada saat itu, bus itu tiba-tiba berguncang hebat.
Dia merasakan perasaan tanpa bobot seolah-olah dia melayang di udara dan dampak kuat yang menyerang seluruh tubuhnya. Tubuh Haruto dikirim terbang, dan dia memukul langit-langit agak kasar.
「Tsu …… hha ……」
Ada rasa sakit di seluruh tubuhnya. Dia tidak bisa bernafas dengan baik.
Seluruh tubuhnya panas seolah-olah dia baru saja mandi dengan air mendidih. Kesadarannya dengan cepat menjadi kabur. Bagian dalam bus, yang tergencet sangat, tercermin di penglihatannya saat mulai redup dan lebih gelap.
(Kecelakaan?)
Kesadarannya semakin pudar, tapi entah bagaimana dia mengerti.
Dia mungkin sedang sekarat. Meskipun seluruh tubuhnya harus kesakitan, perasaannya lenyap. Dia jelas merasakan langkah kematian mendekatinya. Kemudian, Haruto segera merasa sakral.
「Ua …… gahah-gaha」
Dia mencoba membuka mulutnya dengan menekan sisa kekuatannya dengan sekuat tenaga, tapi yang keluar bukan suaranya tapi batuk yang dicampur dengan sejumlah besar darah.
(Mi- ...... cha ……)
Di dalam hatinya, dia mencoba memanggil nama panggilan Miharu di masa lalu. Segerombol air mata mengalir keluar dari mata Haruto, dan berasimilasi dengan genangan darah. Sama seperti seolah-olah kesadaran Haruto akan terputus sepenuhnya,
── (Haru ……. ………… aku.)
Rasanya seperti suara yang indah terdengar di dalam otak Haruto.
Tepat setelah itu, lingkaran raksasa bentuk geometris muncul di tanah saat memancarkan cahaya──.
-
「Berita berikutnya. Hari ini, pukul 15:23, kecelakaan lalu lintas terjadi antara bus dan truk berukuran sedang yang menabrak satu sama lain di jalan distrik,, Tokyo Metropolis. Tiga penumpang bus tewas dalam kecelakaan ini. Meskipun para pengemudi truk dan bus yang jatuh itu terluka parah, mereka secara ajaib lolos dari maut. Diduga penyebab kecelakaan itu mungkin pengemudi truk kantuk── 」

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5