Last Embryo v3 prolog

Karena itu─── Dia datang untuk memimpikan dunia dalam api.

Dan itu sama sekali bukan metafora.

Kobaran api dari kota yang menyala-nyala terbakar habis ke langit, dan langit biru diselimuti oleh asap hitam.

Api yang membakar selama tujuh hari dan malam tanpa keluar, tidak puas hanya oleh orang-orang yang tinggal di sana, terus menyebar sambil menelan bahkan reruntuhan yang berubah sepi.
Kilatan kilat yang bersinar di awan gelap menyerang gunung dan sungai, menghancurkan tepian bendungan dan memunculkan aliran berlumpur. Arus air yang cukup besar untuk tidak dapat dikendalikan, telah membanjiri sungai dalam sekejap dan mulai menelan kota. Aliran deras yang datang dari pegunungan, tanpa ampun menelan rumah-rumah, dan suara-suara memohon bantuan hanya menghilang di permukaan air.

Gempa bumi yang terus berlangsung tanpa henti telah membentuk retakan di tanah, dan kota abu yang dilapisi dengan beton buatan, telah kehilangan fungsinya sebagai kota dengan begitu mudahnya sehingga melelahkan. Bahkan jika ada persiapan oleh kekuatan bencana, satu-satunya hal yang bisa dilindungi adalah penampilannya. Jalur kehidupan di sepanjang bangunan hancur berantakan dalam sekejap, dan kota mega nomor satu di dunia direduksi menjadi menara abu besar.

Gambar neraka───Itu benar, itu adalah gambaran neraka.

Akan tepat untuk menyebut pemandangan ini sebagai pemandangan neraka.

Sementara bayi yang kehilangan orang tua menangis, meskipun mereka menangis untuk ayah dan ibu mereka, tidak ada yang menjawab panggilan mereka, dan mereka meninggal, menggeliat di tanah saat kulit mereka hangus hitam.

Air mata lenyap dari panas sebelum mereka menyentuh tanah. Darah berubah dari merah menjadi hitam saat menetes.

Mereka yang terperangkap dalam krisis menyebar ke empat angin, memprioritaskan keselamatan mereka sendiri, beberapa yang berlari diinjak-injak dan mati.

Tidak ada ruang bagi kebajikan untuk tumbuh di dalam narsisme yang keluar karena kondisi ekstrim.

Mereka yang kehilangan martabat sebagai manusia, tampak seperti kerumunan binatang yang melarikan diri dari musibah.

"─────"

Tiba-tiba, dia melihat ke langit.

Lautan awan yang diwarnai hitam oleh asap berputar seperti makhluk hidup, dan suara petir terdengar seperti bellow artiodactyls. Munculnya seperti itu menggores atmosfer dengan kuku-kukunya layak untuk dibandingkan dengan banteng yang gagah di langit.

Namun───Bakat besar yang muncul di kota yang hancur ini bukan hanya itu.

Raja artiodactyls menggeliat di langit.

Giant of the Death Eye tertawa saat dia melihat itu.

Raja Naga menciptakan kekacauan dengan delapan rahangnya.

Dewa Monyet menyembunyikan wajahnya yang malu ketika bulu emasnya berkibar.

Bahkan lebih banyak lagi Demon Lord yang mengaum di luar awan debu, menginjak-injak dunia manusia.

Raja Setan yang dapat membahayakan sejarah manusia bahkan jika hanya satu dari mereka yang muncul telah berkumpul bersama dan membakar dunia. Jika ini bukan pemandangan neraka, lalu apa lagi yang bisa terjadi.

The Demon Lords yang merupakan bencana yang diwujudkan, seperti badai, seperti tsunami, seperti badai petir, telah memamerkan taring mereka ke seluruh dunia tanpa perbedaan.

Di jalan buntu neraka di mana tidak ada harapan bagi orang-orang dan semua orang tidak punya pilihan selain menutupi wajah mereka, hanya ada satu manusia───nay.

Hanya satu binatang buas, yang dengan penuh semangat meraung menuju kanopi surga yang tidak ada hal semacam itu .

"─── ... ... !!"

Dengan teriakan perang yang menusuk langit, para Raja Setan berhenti mengaum.

Raksasa yang tertawa dengan ejekan, serta Raja ofodactods yang menggeliat dan juga dewa monyet yang menyembunyikan wajah malu, semuanya mengarahkan tatapan mereka yang dipenuhi dengan berbagai perasaan terhadap suara itu.

Apa yang melanda kehancuran ini dengan 'penolakan', adalah Raja Iblis dengan bentuk naga atipikal.

The Demon Dragon dengan tiga kepala───Three Headed Dragon, sedang melihat Saigou Homura dengan mata merahnya yang seperti darah.

"─────"

Meskipun ini adalah mimpi, itu masih merupakan sensasi yang aneh.

Di dalam neraka yang membakar ini, tidak diragukan lagi, Three Headed Dragon menatap "Saigou Homura" dengan kebencian. Mata rubynya tidak melihat kota peradaban yang runtuh.

Dengan tiga kepala dan enam matanya terfokus padanya, Three Headed Dragon bertanya tentang keberadaan dosa.


"───Hanya berapa lama kamu berencana untuk tetap menonton?"

"───Dengan tingkat ini, kamu benar-benar tidak akan tepat waktu."

"Akhir dari semuanya pasti semakin dekat." Tiga kepalanya memberikan kata-kata peringatan itu.


The Three Headed Dragon membuka rahangnya begitu besar sehingga mereka bisa menelan langit, laut, tanah, dan segala sesuatu di dunia ini dan memberi tahu oracle bahwa dia telah mengulangi berkali-kali.

"Wahai Anak Zoroastrianisme! Bergegaslah dan selesaikan misteri" Musuh dunia "! Jika kau tidak bisa memecahkan misteri itu——Lalu Pahlawanku, akan menjadi pohon ketakutan yang akan terus membara untuk selamanya! "

Penuhi misi Anda! - Bendera Musuh Dunia berayun.

Jika kamu tidak dapat memenuhinya, maka pada saat itu, itu tidak akan bisa dihindari ───Dia berkata sambil meraih Saigou Homura dari puncak bendera merah dan menariknya ke arah dirinya saat cakarnya menancap di tubuhnya.

Three Headed Dragon yang memberi tahu oracle, mencabik-cabik anggota tubuh Homura, menggigitnya dan mengunyahnya.

Saat Homura tertelan organ internal Demon Lord, Three Headed Dragon terus memutar kata-kata itu seperti gema.


"───Solve misteri Musuh Dunia.".


Jika kau tidak dapat melakukannya, maka tidak akan ada nilai dalam Saigou Homura Anak dari Zoroastrianisme keberadaan.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5

Tensei Shitara Ken Deshita