Last Embryo v2c9

─── "Sun Thousand" Guest Wagon.

Setelah semua orang berlindung, seluruh gerobak ditutupi oleh Scathach's "Dun Scaith".

Serangan-serangan dari kelompok berkepala banteng berlanjut untuk sementara waktu, namun tampaknya mereka memiliki kecerdasan yang cukup untuk memahami bahwa itu tidak berguna. Setelah satu jam, lingkungan dipenuhi dengan keheningan.
Kereta Roh yang ditutupi oleh "Dun Scaith" redup, karena tidak ada sinar matahari dari jendela. Keadaan candlelamp yang bergoyang menciptakan ilusi seakan mengaduk kegelisahan mereka.

Di dalam gerobak di mana waspada tinggi untuk sementara dihapus, mereka menjelaskan keadaan untuk Izayoi yang bergabung dengan mereka di tengah jalan.

Izayoi yang mendengar pembicaraan itu melipat tangannya, matanya mengandung cahaya yang menunjukkan bahwa dia agak memahaminya.

"........ Aku mengerti. Untuk berpikir Asterius berusia sekitar lima belas tahun. Jika cerita itu benar, solusi yang tepat mungkin adalah berpikir bahwa Asterius ≠ Minotaur."

"K-Kenapa begitu? Aku tidak mengerti bagaimana itu terhubung sama sekali!"

Suzuka bergabung dengan mereka di kereta, tetapi mendengar alasan Izayoi, dia akhirnya menjadi bingung.

Homura mengangkat tangan kanannya dan memberi bantuan tepat waktu.

"Menurut legenda Yunani, pemakan manusia Minotaur dilakukan sekali setiap sembilan tahun, dan pada waktu itu, tujuh anak laki-laki dan perempuan ditawari sebagai pengorbanan. ───Apakah kamu mendapatkannya? Upacara dilakukan setiap sembilan tahun. "

Suzuka dan Ayato tercengang dari referensi Homura.

"A-aku lihat .........! Jika diulang berkali-kali dalam siklus sembilan tahun, usia pemuda berusia lima belas tahun tidak akan bertambah!"

"Tentu saja. Jika kita mengikuti legenda, maka dia harus setidaknya delapan belas tahun. ......... Namun, jika itu terjadi, masalah lain muncul. Pertama, siapa di dunia ini adalah dia "Apakah dia benar Asterius?"

Sambil memegang dagunya dengan tangannya, Ayato mengajukan pertanyaan. Asterius yang berbohong di tempat tidur di ruang tamu tidak sadar dan tidak dapat mendengar percakapan.

Oleh karena itu, Izayoi yang menjawab pertanyaannya.

"aku bisa memikirkan dua teori.

Pertama, "Anak laki-laki bernama Asterius tidak ada dan anak ini hanyalah pengorbanan."

Kedua, "Asterius ada. Namun, dia meninggal sebagai seorang pemuda oleh beberapa faktor X yang tidak diketahui."

Mengingat kejadian saat ini, yang terakhir harus benar. aku yakin anak nakal ini mati karena cacar atau sejenis virus. "

Alasan Homura dan yang lain bahwa "Dia berubah jelek karena sejenis virus yang menyerupai cacar" adalah setengah benar, setengah salah.

Terinfeksi oleh penyakit endemik, ia mungkin mati tanpa mengalami pemulihan total.

"Kepercayaan terhadap sapi jantan di Kreta berakar kuat, dan bahkan kata" Minotaur "tampaknya berarti" Bull of Minos ". Dengan alasan berdasarkan" Penyakit Penentu Kecantikan "dari sebelumnya, implikasi negatifnya semakin kuat."

Namanya saat hidup adalah "Asterius", menandakan bintang dan kilat.

Setelah meninggal tanpa mencapai usia dewasa, ia mengalami perubahan nama menjadi "Minotaur".

Dan begitu, identitas sebenarnya dari labirin pemakan manusia legendaris yang menghuni monster di labirin yang tak terkalahkan itu—──

"" Minotaur "───Informasi sebenarnya dari monster pemakan manusia.

Itu adalah makam kerajaan Pangeran Kreta, Asterius. "

Hah! Suzuka dan Ayato bertukar pandang.

"Makam Kerajaan ......... S-Jadi begitu! Tujuh pengorbanan itu untuk ritual untuk istirahat jiwa!"

"Pemilihan anak laki-laki dan perempuan mungkin untuk tujuan itu. Tujuh pengorbanan mungkin mengacu pada pegawai yang dipilih yang dibuat untuk mengikuti tuan mereka ke dalam kematian. [1] "

Dalam monarki BC, memilih orang untuk mengikuti raja ke dalam kuburan bukanlah hal yang luar biasa.

Atau mungkin, itu mungkin ritual untuk menenangkan penyakit endemik.

Homura memandang Asterius tidur di tempat tidur dengan ekspresi tajam di wajahnya.

"Atau ......... mungkin itu pada awalnya, orang ini sendiri adalah pengorbanan."

"Eh?"

"Tampaknya bahkan ritual menenangkan penyakit endemik memiliki kebiasaan menawarkan seekor banteng sebagai korban. Menjadi diganti namanya menjadi"MinotaurBull of Minos"Mungkin menandakan bahwa Pangeran yang menderita penyakit endemik dan tidak lama hidup telah menjadi korban."

Dengan kata lain───itu berarti bahwa Pangeran Kreta, Asterius tidak menemui ajalnya dari penyakit, tetapi malah dipenggal kepalanya oleh ayahnya.

Homura, Suzuka dan Ayato menurunkan tatapan mereka, tidak mampu menahannya.

Terutama Homura dan Suzuka, sebagai orang-orang panti asuhan, memiliki berbagai pemikiran dalam pikiran.

"Canaria Family Home" adalah panti asuhan yang mengumpulkan anak-anak dengan keadaan khusus.

Mereka kebanyakan anak-anak yang dilahirkan dengan karakteristik yang khas dan memiliki permusuhan dengan orang tua asli mereka. Ada juga anak-anak yang tidak mampu mengatasi bekas luka di hati mereka dan tidak bisa menghadapi orang dewasa bahkan sampai hari ini. Keduanya adalah kelompok senior dari panti asuhan semacam itu.

Baik Suzuka dan Homura tidak bisa tidak khawatir tentang keadaan Asterius.

"......... Jadi bagaimanapun. Pangeran-sama ini sendiri bukanlah orang jahat, kan?"

"Begitulah yang terjadi. Tanduknya pecah dan dia berhenti menjadi monster."

"Begitukah! Lalu, kita harus membicarakan masa depannya nanti!"

Benar, Homura dan Suzuka mengangguk satu sama lain.Ayato membungkukkan kepalanya, tidak mengerti apa yang dipikirkan kedua orang itu, namun sepertinya Izayoi memahaminya. Mungkin itu karena perbedaan keadaan.

Izayoi yang mempertajam tatapannya melangkah di depan keduanya.

"Tunggu sebentar. Kamu tidak serius akan mengatakan sesuatu seperti membawa orang ini kembali bersamamu, kan?"

"Itu yang ingin kami katakan. Benar, Saudaraku?"

"Ya, memang itu, saudaraku."

"Apa yang kamu katakan !! Hanya karena dia kehilangan tanduknya, itu tidak seperti dia menjadi sepenuhnya manusia, dan pembicaraan kita sebelumnya hanya anggapan! Apa yang akan kamu lakukan jika sesuatu terjadi pada chibi lain !?"

Izayoi menegur mereka dengan keseriusan yang tidak biasa. Dia mungkin khawatir membiarkan monster dengan karakter yang tidak diketahui ke bekas rumahnya.

Namun, Homura dan Suzuka tidak akan menjadi kelompok senior jika mereka tersendat dengan tingkat teguran seperti ini.

Mereka dengan cepat menyiapkan serangan balik dan balas melirik.

"Tapi Homura akan terlibat dalam Perang Otoritas ini mulai sekarang juga, kan? Bukankah lebih baik secara aktif meningkatkan sekutu?"

"Benar, tidak buruk untuk melakukannya. Dia pergi ke sekolah mungkin sulit, tetapi pekerjaan rumah tangga secara umum benar-benar membutuhkan lebih banyak tangan."

"Berhentilah mengacau duo bodoh. Maukah kalian berdua mengambil tanggung jawab ketika sesuatu terjadi, huh !? Ini bukan tempat untuk menjadi keras kepala!"

Dia bertanya tentang bagaimana mereka akan mengambil tanggung jawab dengan intimidasi yang cukup untuk menggetarkan interior kereta.

Dalam contoh di mana Asterius tidak kehilangan pria-makannya akan sebagai Rakasa Bull───Hanya bagaimana orang akan bertanggung jawab. Keduanya menghapus ekspresi mereka tetapi masih memberikan jawaban segera.

"......... Tanggung jawab? Sesuatu seperti itu, bukankah itu diberikan, kita akan bertanggung jawab penuh."

"Ini bukan sikap keras kepala yang tidak ada gunanya. Ini kekeraskepalaan kita sebagai manusia."

Kedua memproklamasikan tanpa gemetar. Ayato mengawasi mereka penuh kecemasan, tapi dia tahu betul tentang sifat Homura dan Suzuka untuk tidak meninggalkan anak-anak yang malang.

Selama lima tahun ini— kedua orang itu telah hidup dengan bertanggung jawab penuh atas segala yang terjadi di panti asuhan. Itu sama ketika mereka kehilangan investor dan menjadi tidak mungkin untuk melanjutkan karena kesulitan keuangan.

Jika panti asuhan berhenti beroperasi, anak-anak yang akan kehilangan tempat mereka untuk pergi pasti akan muncul. Bahkan pada saat seperti itu, Homura dan Suzuka mati-matian berlari, dan pada akhirnya berhasil mendapatkan dukungan dari "Segalanya Perusahaan" yang dimiliki keluarga Kudou.

Meninggalkan Asterius di sini juga berarti membuang ketegaran mereka yang mati-matian datang sejauh ini ke rumah Canaria.

Anak-anak di rumah Canaria— jatuh cinta kepada anak-anak yang malang dengan pandangan bahwa mereka tidak akan pernah meninggalkan mereka.

"......... Hmm. Kekeraskepalaan sebagai manusia, ya."

Sementara Izayoi terkejut bahwa itu berubah menjadi pertengkaran, dia duduk di kursi. Bahkan Izayoi tidak berpikir bahwa mereka akan keras kepala sampai saat ini. Dia diberitahu berkali-kali, tetapi dia sekali lagi menjadi sadar diri bahwa baginya, kedua orang ini tampaknya tetap sebagai duo bocah laki-laki dan perempuan berusia sepuluh tahun.

Di masa lalu, Izayoi berdiri di depan keduanya dan mengurus hidup mereka.

Namun───Izayoi meninggalkan posisinya. Meskipun pergi ke dunia lain memang tindakan yang diperlukan dari sudut pandang hidup, ia masih meninggalkan tugasnya.

Jadi orang yang sama itu menegur mereka yang merupakan kelompok senior panti asuhan dan pengawas sebenarnya mungkin sangat tidak masuk akal.

Tetapi bahkan jika dia adalah seseorang yang telah meninggalkan tanggung jawabnya, dia masih harus mengatakan apa yang harus dia katakan.

"Jika kamu akan mengatakan sebanyak itu, lakukan sesukamu ......... atau lebih yang ingin aku katakan, tapi aku punya syarat."

"Apa itu."

"Apa. Bahkan jika lawannya adalah Iza-nii, Suzuka-san ini akan menerima tantangan, bajingan !"

"Bukan itu, dan itu sejuta tahun terlalu dini untukmu. ───Nah, untuk membuatnya sederhananya. Aku ingin jaminan kalau-kalau orang ini mulai bertindak kasar di panti asuhan. Apakah kalian berdua bisa memberikan itu?"

Izayoi berdiri dan mengetuk jendela gelap yang ditutupi bayang-bayang.

"Homura. Jika itu kamu, bagaimana kamu menyelesaikan labirin ini? Apakah kamu bisa bertarung dengan monster itu dengan kekuatanmu sendiri?"

"......... Itu ..."

Homura ragu untuk berbicara. Sudah jelas bahwa Hadiah yang dia miliki tidak berorientasi pada pertempuran.

Mengenai metode untuk menekannya, dia lebih atau kurang sudah memikirkannya. Kondisi kemenangan, "Hapus petir, dan kembalikan bintang ke bentuk aslinya" mungkin dimaksudkan untuk mengubah nama Asterius menjadi Minotaur.

Untuk "mengembalikan bintang ke bentuk aslinya" adalah metode itu.

Langkah pertama adalah menyembuhkan penyakit dengan Particle Bodies.

Langkah kedua adalah mengembalikannya ke labirin yang merupakan makam kerajaan.

Dan ketiga langkah───di atas takhta Raja Minos.

Dengan kata lain, mewarisi mahkota.

Tetapi jika mereka melakukan itu, Asterius kemungkinan besar akan jatuh tertidur di makam kerajaan ini sekali lagi. 'Mengembalikan bentuk aslinya' juga mengandung arti mengembalikan pangeran ke makam kerajaan.

Namun, seandainya dia tidak mengambil pilihan ini, itu hanya akan meninggalkan satu metode lain.

"───Menghilangkan Minotaur, monster dari labirin."

"Jadi, bisakah kamu melakukannya?"

"aku bisa, aku pikir. Tidak, jika aku tidak bisa, aku diundang ke Perang Otoritas Matahari tidak akan masuk akal. Itulah sebabnya, aku yakin bahwa aku harus bisa menggunakan battleaxe itu."

Tatapan semua orang berkumpul di satu titik. Di tempat itu adalah battleaxe yang memiliki kekuatan paling merusak di antara dua belas rasi bintang─── "Proto Keraunos" yang mengeluarkan petir dari tepinya.

Tentu saja, jika dia mampu menangani Senjata Ilahi ini, menghancurkan labirin mungkin juga bisa terjadi.

Memegang dagunya dengan tangan, Izayoi mulai berpikir, menghitung peluang kemenangan.

"......... Hmmm? Tentu saja dengan Hadiahmu kamu mungkin bisa mengatasinya."

"Memang. Dibandingkan dengan penelitian Badan Partikel dan akuntansi panti asuhan, bukan itu hal yang sederhana."

Menuju keraguan Izayoi muncul jawaban segera.

Dalam hal ini, tidak ada lagi yang harus Izayoi tanyakan.

Izayoi yang dengan penuh semangat duduk di kursi dan menyilangkan kakinya mengumumkan menuju ketiganya dengan senyum ganas.

"Jika kamu mengatakan sebanyak itu, aku akan melihat bagaimana kamu melakukan. Kalau begitu, cobalah yang terbaik, chibi."

Kami bukan chibi! Homura dan Suzuka keberatan di tempat. Ayato melihat percakapan saudaranya dengan iri, tapi dia terbatuk dan mengumpulkan perhatian pada dirinya sendiri.

"Tampaknya diskusi telah diselesaikan."


Ketiganya mengangguk satu sama lain dan melemparkan tantangan ke pertempuran terakhir.


    *


Di dalam labirin didominasi oleh keheningan.

Sekarang kekacauan sebelumnya telah mereda, tempat itu sedang merosot.

Dewa Utama dan Demigod orang tua dan anak bertempur sejak "Man-eating Labyrinth" terbangun sampai akhir, tetapi keadaan mereka sepertinya telah berubah dan mereka berdua menghilang dari labirin.

Yang tersisa adalah Spirit Train raksasa dan Monster Banteng yang menampilkan tubuh raksasa di area terbuka dari takhta.

Kerumunan kepala-kepala sapi memberikan serangan ke rangka kereta sampai baru-baru ini, namun sejak Spirit Train ditutupi oleh bayangan raksasa, itu menangkis setiap serangan fisik. Sepertinya mereka berencana untuk menahan benteng di sana.

Namun, tidak mungkin lubang di sana selamanya.

Kapur Bull Monster menghentikan serangan yang tidak berguna, dan kelompok berkepala sapi berkumpul di sekitarnya dan berubah menjadi bongkahan batu raksasa. Lebih banyak waktu berlalu, semakin padat kapur Bull Monster tumbuh, dan pertempuran akan bersandar untuk keuntungannya.

Sementara itu monster itu meningkatkan tubuh raksasanya.

Pada titik ini, dengan mudah akan mengusir bahkan Serpens Scorpius Sword Flash.

Melihat bangunan raksasa miliknya, itu tumbuh sangat tinggi sehingga bisa disebut menara, namun───

Tiba-tiba, dia melihat ke langit.

(...............)

Embusan angin laut dari celah itu mengguncang egonya yang lemah.

Angin itu dan langit itu— yang pasti milik tanah tempat Asterius lahir dan dibesarkan.

Saat ini, Asterius yang kesadarannya ditangguhkan dan tanduknya rusak, telah memahami segalanya dengan menjadi satu dengan makam kerajaan labirin.

......... Fakta bahwa dia menderita penyakit endemik.

......... Fakta bahwa dia dikorbankan oleh ayahnya.

......... Dan fakta bahwa dia kemudian berkabung bersama roh para budak yang dikorbankan.

Sekarang setelah dia mempelajari segalanya, tidak ada hal lain yang diinginkannya. Itu adalah pemeliharaan dunia untuk mengembalikan debu ke debu, abu ke abu dan mati ke bumi. Anak laki-laki yang sementara diberikan kehidupan oleh Sun Authority tidak memiliki apa pun yang dia inginkan.

(...............)

───Jika dia diizinkan bagaimanapun.

Jika dia diizinkan hanya satu hal, lalu sekali lagi, dia ingin merasakan hembusan angin laut dari sisi lain celah itu di kulit manusianya. Karena, ketika masih hidup, ia menderita penyakit endemik, ia diisolasi untuk waktu yang lama, dan pada akhirnya, menjadi pengorbanan, hidupnya mengalami gorden jatuh tanpa mendengar deru laut Kreta bahkan di saat-saat terakhirnya.

Monster kapur, dengan ego lemah, tanpa sadar mengulurkan tangannya ke arah celah di langit.

Namun tidak peduli berapa banyak batu yang dia tumpuk, tangannya tidak akan mencapai celah.

Karena labirin bangsawan kerajaan ini adalah tempatnya, ini adalah negaranya dan bahkan dunia itu sendiri. Tidak peduli betapa dia merindukannya dan mengulurkan tangan untuk itu, dia tidak akan pernah mencapainya.

Karena, melihat pemandangan yang dia torehkan di dalam hatinya sebagai anak kecil sekali lagi adalah sesuatu yang tidak akan pernah terjadi lagi.


(......... Apakah mereka akan datang?)

Bayangan yang mengelilingi Spirit Train dirilis. Sepertinya mereka memutuskan diri untuk pertarungan terakhir.

Seperti yang paling dia duga, yang pertama melompat keluar adalah gadis berambut pirang. Namun tidak ada tanda-tanda siapa pun yang mengikuti di belakangnya. Sepertinya dia berencana untuk bertarung sendirian.

Tindakannya memang berani, namun itu terlalu sembrono. Kapur Monster tidak dipadati oleh kepala lembu lagi, tetapi malah bergabung menjadi satu struktur raksasa yang menjulang di sekelilingnya dari pusat labirin.

Ukuran raksasa itu yang berukuran sekitar 330 kaki sangat besar sehingga bisa disalahartikan sebagai gunung.

Dengan gerakan longgar, dia mengangkat tangan kanannya, dan dengan menggunakan batu itu sebagai pangkalan, dia memproyeksikan senjata berbagai bentuk.

Pedang kapur, tombak, busur, kapak bermata dua ditembakkan satu demi satu.

Jumlah mereka melebihi tujuh puluh, dan mereka terlempar pada kecepatan sedemikian rupa sehingga menciptakan ilusi seolah-olah itu adalah senapan mesin yang menembak mereka. Jika tubuh lembut seorang gadis mengambil salah satu dari hits itu, itu akan terbelah dan menyebarkan gumpalan daging di mana-mana.

Namun Ayato menyuruhnya memasang Pedang Tertaut dan tidak bergerak.

Matanya sangat menunjukkan keinginannya untuk mencegat mereka. Dia menjadi perisai dari Spirit Train, membawa resolusi tegas bahwa, dari titik ini, dia tidak akan membiarkan bahkan satu serangan pun lewat.

"Fuuh───!"

Memperbaiki napasnya, dia mengeluarkan Flash Pedang Scorpius Serpens.

Kewaspadaannya bahkan lebih tajam dibandingkan dengan yang dia tunjukkan ketika dia berada di dek Roh Kereta. Saat dia mematikan kapak bermata dua yang terbang di depan, itu bentrok dengan tombak dan kapak yang mengikuti di belakangnya dan jatuh.

Dengan demikian, itu berubah menjadi serangan yang menyerang mereka bersama, tetapi tidak semuanya bisa dibelokkan dengan itu.

Namun, Ayato secara akurat menyadari jumlah senjata yang tidak bisa dia tolak, menangkap tombak yang masuk secara terbalik dan melemparkannya kembali.

───Hanya berapa banyak yang harus memoles seni bela diri mereka untuk mencapai domain itu.

Rakasa kapur mengubah perasaan takutnya pada wanita itu menjadi rasa hormat. Kemarahan nomor tidak akan menjadi ancaman bagi mereka yang telah menguasai teknik pedang tingkat ilahi.

Jumlah senjata yang disadapnya dengan cepat menyeberang lima puluh, dan dalam sekejap mata, rentetan senjata tertumpuk di dekat Spirit Train.

Tapi itu bukan hanya Ayato yang melindungi Spirit Train.

Dari mana saja mereka berasal? Saat satu bayangan lagi menukik turun dari langit, mereka melepaskan angin kuat di sekitar secara acak.

Itu tak terelakkan bahwa kapur Bull Monster merindukannya. She───Ayazato Suzuka tergantung di langit dengan melompat tinggi di atas dengan Teleportasi berturut-turut dengan tergesa-gesa.

"Aku akan pergi dengan gerakan besar! Aya-chan berlindung!"

"Dimengerti!"

Dia melepaskan atmosfer yang berkumpul di langit sekaligus. Mereka memotong lengan yang tersebar secara bersamaan di setiap sisi.

Secara akurat memanipulasi "Kaitenju" yang mengendalikan cairan itu sulit, namun mereka tidak sulit untuk dikendalikan jika mereka hanya ditembak secara acak. Selain itu, mereka memiliki kemampuan untuk tetap di udara serta memiliki kekuatan destruktif yang sederhana.

Mereka sangat cocok untuk Suzuka yang titik kuatnya adalah aktivitas banyak sisi.

Monster kapur yang setiap senjatanya dipangkas segera menyiapkan gelombang kedua.

Tujuannya adalah Ayazato Suzuka mengambang di udara. Dia menjuluki untuk pertama menurunkan jumlah tangan musuh tetapi ini jelas rencana yang buruk.

Menghadapi langit dia menembakkan sejumlah besar senjata ke arahnya.

Namun Suzuka yang melihat itu datang dengan segera menghilang dengan Teleportasi.

Sial! Monster kapur itu mengutuk dalam pikirannya.Menyerang Teleporter dari depan, tidak mungkin mereka akan menerimanya.

Untuk melawan Teleporter, penting untuk memiliki Hadiah vektor yang berbeda daripada keuntungan senjata atau angka. Karena itulah, perkelahian akan terhenti jika tidak ada kemampuan seperti pandangan masa depan atau kemampuan persepsi luas hadiah.Itulah mengapa itu dianggap sebagai salah satu kemampuan bertarung yang paling sulit bahkan di Taman Kecil ini.

Ada sedikit celah sebelum gelombang serangan berikutnya. Dia segera mengambil sikap serangan balasan.

Hoverer Suzuka tetap menghilang tanpa tanda-tanda menyerang. Ayato yang melindungi Spirit Train sampai akhir sepertinya tidak melangkah maju.

─── bisakah mereka dikhususkan untuk pertahanan?Tidak, mereka harus segera menyadari bahwa itu tidak berarti. Sisi lain adalah labirin itu sendiri. Apakah mereka bertahan atau mengunggulinya, tidak akan ada akhirnya.

Senjata yang terhindar juga akan meleleh ke tanah dan kembali ke Monster Monster sekali lagi.

Lalu apa tujuan mereka. Persepsinya yang khusus untuk pertempuran dengan cepat menangkap setiap sudut labirin. Kemudian, dia segera merasakan bahwa sejumlah besar kekuatan sedang dikumpulkan di Kereta Roh.

Dan itu bukan kekuatan setengah dipanaskan pada saat itu. Berdasarkan situasinya, gumpalan kekuatan yang dikumpulkan adalah kelas tertinggi bahkan di antara para prajurit yang berkumpul di labirin. Jika sesuatu seperti itu digunakan di dalam Spirit Train, itu pasti akan menghancurkan baik Spirit Train dan Ayato yang berada di atasnya. Dia tidak dapat meramalkan bahwa mereka akan memikirkan langkah berisiko seperti itu.

Monster kapur yang secara naluriah merasakan ketidaksabaran menghadapi Spirit Train dengan kekuatan penuhnya.

Namun bahkan itu agak terlambat. Dari dalam Spirit Train, Saigou Homura berteriak.

"Sekarang! Kirimkan aku, Suzuka!"

"Kena kau! Aku akan meninggalkan sisanya untukmu─── !!!"

Sosok Kudou Ayato lenyap dalam sekejap. Sepertinya mereka merencanakan itu sejak awal.

Alih-alih dia, seorang bocah laki-laki muncul di depan mata rakasa Monster.

Itu benar-benar di depan matanya, pada jarak di mana dia akan segera menghubunginya jika dia mengulurkan tangannya.

Pada saat itu, Monster Banteng akhirnya melihat gambaran lengkap dari rencana musuh.

Ayato yang memegang kemampuan superior akan mengeraskan pertahanan, dan Homura yang menaikkan Peringkat Rohnya dan mengumpulkan kekuatan akan dikirim langsung ke arah musuh. Itu adalah strategi serangan kejutan yang dimungkinkan hanya karena Suzuka dapat menggunakan Teleportasi yang unik.

Kontrol Game ini telah dihitung dengan sempurna dari awal sampai akhir.

(...............)

Memahami bahwa serangan balik itu sia-sia, Rakasa Banteng malah menempatkan kekuatannya ke matanya.

Apa yang disimpan Saigou Homura di tangan adalah "Proto Keraunos".

Itu adalah ayunan yang mengandung kekuatan destruktif terkuat di antara senjata Dua Belas Rasi yang mengatur matahari. Itu adalah battleaxe yang bisa meratakan gunung dan memecah laut hanya dengan satu ayunan.

Senjata ini, menjadi prototipe guntur, mampu mengakumulasi Petir Ilahi tanpa batas. Bahkan jika tidak ada banyak waktu, jika itu mengumpulkan kekuatan yang cukup untuk ujungnya untuk bersinar merah, itu akan dapat menghancurkan labirin tingkat ini tanpa banyak masalah.

───Resolve diri sendiri , tatapan Homura disampaikan kepadanya.

The Bull Monster juga menerima segalanya dan melihat ke langit untuk terakhir kalinya.

Gelombang Laut Mediterania meraung jauh, bahkan jika dia mengulurkan tangan untuk mereka, tangannya sepertinya tidak akan pernah mencapai mereka.


Tapi mungkin itulah yang seharusnya terjadi.

Debu menjadi debu, abu menjadi abu. Dan mati kembali ke bumi hanyalah takdir.

Monster Banteng menutup matanya dan menerima Lightning Ilahi yang dibundel menjadi seribu.

Hanya sekali tebasannya diayunkan, tetapi sudah melampaui konsep tebasan. Bahkan sebelum bersentuhan dengan target, ia membakarnya, mengubahnya menjadi lava dan segera mulai menguap.

Pukulan itu yang bahkan tidak meninggalkan unsur-unsur kimia di belakangnya memang mirip dengan kilat asli para dewa.

Monster dari labirin, Minotaur─── direduksi menjadi abu oleh kecerahan kilat yang bahkan menyerupai bintang-bintang.



1殉 死者 sulit untuk diterjemahkan secara langsung, tetapi itu adalah istilah yang mengacu pada pelayan yang terbunuh / melakukan bunuh diri untuk mengikuti tuan mereka (biasanya raja dan keluarga kerajaan) ke kuburan mereka. Makam Kerajaan disebut tempat di mana mereka dimakamkan bersama tuannya. 

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5