Last Embryo v2c6

Karena pulau Crete menerima serangan langsung dari Topan # 24, itu menjadi zona masuk yang tidak ada bagi orang normal dan menjadi sebagian tidak berpenghuni.Dipercaya bahwa itu karena pekerjaan perbaikan sedang berlangsung, namun itu hanya sarana untuk menutupi kebenaran.

Bagaimanapun, di pulau Crete dilihat oleh Izayoi dan rekan yang benar-benar pergi ke sana, tidak ada satu orang yang tersisa. Meskipun itu adalah sebuah pulau dengan wilayah sekitar setengah dari Shikoku, tidak ada jejak yang terlihat dari seseorang yang tinggal di sana baru-baru ini. Itu adalah bukti bahwa mereka memulai evakuasi segera setelah serangan Typhoon # 24.
Pohon-pohon palem di sepanjang pantai tersebar dalam keadaan rusak, dan tegakan hancur dan komoditas ditinggalkan. Towncape yang khas putih benar-benar kosong, satu-satunya suara adalah gema dari angin dan laut ..

Fakta bahwa tanda-tanda evakuasi dibiarkan utuh berarti tidak ada orang di pulau ini sejak rekomendasi dikeluarkan.

Izayoi menendang pohon palem menghalangi jalan terbang dan tersenyum geli.

"Pulau sakit yang dihancurkan, kan? Seperti yang diduga, tampaknya Kreta telah tercakup dalam virus. Tidak ada jiwa di sini."

"Apa yang sedang terjadi?"

"Aku sudah memberitahumu tentang bertarung dengan Minotaur, kan? Pada saat itu, itu adalah monster yang terintegrasi dengan labirin dan tidak mengeluarkan tanda-tanda kecerdasan, namun ketika aku bertemu sekali lagi, tampaknya memiliki kecerdasan meskipun hanya sedikit. ───Dengan itu, aku menyadarinya. Fakta bahwa karena beberapa alasan, Minotaur bisa kembali menjadi manusia. "

Saat ia menendang pohon lain terbang, tiga langsung menuju ke arah tujuan mereka.

Tokuteru bertanya sambil dibanjiri oleh serangga untuk beberapa alasan.

"Aku mengerti. Dan bagaimana itu terhubung dengan pandemi di Kreta?"

"Itu mungkin hasil dari aku mencoba mengubah cara mengartikan legenda Minotaur. Jika Minotaur adalah monster yang berubah, pasti ada alasan di balik perubahannya."

Di dalam mitos, ada pemisahan besar pada apakah keilahian dan alam monster adalah sesuatu yang lahir atau diperoleh. Yang pertama sebagian besar dibentuk oleh konsep dunia itu sendiri, sedangkan yang kedua sebagian besar karena tindakan saat masih hidup. Dapat disimpulkan bahwa Minotaur yang menjadi monster setelah diberi nama manusia adalah monster yang berubah tipikal.

Prith memperingatkan segerombolan serangga yang mengatakan, "Kamu tidak bisa masuk ke tempat itu", dan mengangguk seolah memberi izin.

"Hm. Ngomong-ngomong, ada sesuatu yang ingin aku tanyakan. Apakah seseorang seperti Demon Lord Balor dari Celtic Pantheon menjadi contoh representatif dari itu?"

"Orang yang mendominasi ras lain dengan Black Death, ya? Itu juga merupakan keilahian yang diperoleh dengan cara penyakit."

Izayoi yang menendang pohon ketiga yang rusak terbang, dengan ringan menyemprotkan semprotan serangga yang dia siapkan untuk berjaga-jaga, dan kemudian melemparkannya ke arah Tokuteru.

Ketika Tokuteru, yang dikerumuni banyak serangga, mengucapkan terima kasih, dia menyemprotkan semprotan pengusir serangga dan terus berbicara.

"Ah, jadi, itukah? Kamu berpikir bahwa apa yang memanggil dua Monster Banteng yang merupakan asal mula penyakit, memiliki hubungan dengan tanah ini, kan?"

"Ya. Atau di suatu tempat di Irak selatan. Para dewa Little Garden harus menggunakan tempat yang terhubung dengan mereka dalam beberapa cara untuk mengganggu dunia luar, kan? aku pikir bahwa keduanya paling masuk akal sebagai. ..... kandidat! "

Dia mengirim pohon keempat dan kelima terbang.

Dia sedang mempertimbangkan dengan caranya sendiri, menendang pohon ke sisi jalan, tetapi tampaknya dampaknya agak terlalu kuat. Lebah yang nyaris tidak menyimpan sarang mereka di dalam badai menjadi marah dan bergegas menuju Tokuteru sekaligus.

Melirik kembali pada Tokuteru yang mulai melawan di sarang kelapa sawit dalam kebingungan, Izayoi dan Prith dengan mulus maju ke depan dan tiba ke arah tujuan mereka.

"Jadi, ini berarti tempat ini───Reruntuhan beton" Knossos Palace "mencurigakan, ya?"

Saat keduanya tiba di Istana yang merupakan tempat tujuan mereka, mereka bersama-sama mulai mengamati sekelilingnya.

Mereka adalah reruntuhan yang dianggap sebagai salah satu kelas tertinggi di Zaman Perunggu yang ada, namun sekarang reruntuhan itu terus memudar, dan bekas luka yang tidak dapat disembunyikan terlihat di mana-mana. Namun jejak perbaikan juga bisa dilihat, dan terlepas dari semuanya, kemegahan masa lalu dari istana dinding putih yang bisa diabaikan dari pintu masuk masih bisa dirasakan.

Tentunya, salah satu alasan untuk itu adalah kurangnya wisatawan.

Mungkin setiap peradaban yang tetap selama ribuan tahun setelah hilangnya manusia, tanahnya bisa berubah menjadi pemandangan yang sama. Jika kau memikirkannya seperti itu, itu bisa dianggap sebagai pemandangan yang penuh dengan kesedihan.

Tokuteru yang datang lebih lambat dari keduanya, meletakkan tangannya di pinggangnya dengan sedikit bangga saat dia menghindari semua serangan sengit lebah.

"Aku mengerti cerita ini. Sekarang, apakah kita akan berpisah untuk mencari tahu apakah ada sesuatu yang mencurigakan di sini?"

"Itu tidak perlu. Rekan saya tiba di istana sebelum kita."

Hou? Tokuteru dan Prith mengangkat suara mereka pada saat bersamaan. Mereka mendengar ceritanya, tetapi tampaknya kuil yang ia bicarakan dirujuk ke Istana Knossos.  

Segera setelah itu ketika angin puting beliung terbentuk di langit Laut Mediterania. Sosok raksasa burung tercermin di langit bepergian dengan kecepatan tinggi.

Prith berjaga-jaga menganggapnya musuh, namun Izayoi dan Tokuteru berbeda.

Izayoi tersenyum seolah takjub, sementara Tokuteru menatap langit dengan heran. Tokuteru yang pergi menemui bayangan raksasa yang terus mendekat, mengangkat suaranya seakan yakin.

"Apakah kamu ........ Gryphon sejak saat itu! Astaga, ini cukup nostalgia!"

『Sudah lama, Tokuteru-dono. Aku senang kamu sehat-sehat saja. 』

Yang turun sambil mengangkat angin puyuh, adalah kenalan mereka, Eudemon, "Gryphon" dengan bagian atas seekor burung elang dan setengah bagian bawah singa. The Gryphon yang melesat seolah menginjak atmosfer menggerakkan kakinya maju mundur dan menukik ke bawah seolah turun dari tangga, dan dengan hormat menundukkan kepalanya.

Dengan gelombang pergelangan tangannya, Tokuteru memaafkannya dari menggunakan bahasa yang sopan, dan bertanya tentang situasinya.

"Hahaa. Jadi kamu pergi ke depan dan datang ke sini dulu, ya? Tentu saja, kamu sebagai Gryphon kamu akan memiliki banyak keuntungan dalam melihat tanah Yunani. Namun, aku tidak bisa benar-benar mengatakan bahwa itu baik untuk menggunakan bentuk itu di dunia luar. ───Apa terjadi sesuatu? "

Tatapan Tokuteru berubah tajam dan dia melihat ke bagian bawah Gryphon.

Mencermati, kaki belakangnya tampak patah.

"Iya nih. aku menegaskan bahwa tempat yang dianggap sebagai pintu gerbang dengan Little Garden berada di ruang tahta ......... Tapi setelah itu aku diserang oleh musuh yang tak terduga, dan tiba di situasi saat ini. Tolong hati-hati. Musuh cukup terampil. 』

Mengatakan itu, Gryphon lelah duduk. Izayoi mencoba mendekat dengan tergesa-gesa, tetapi Prith muncul di hadapannya dan menyentuh lukanya.

"Ini mengerikan. Tulangnya patah. Seharusnya sakit hanya dengan berjalan normal."

"Prith. Jaga dia. Itu tidak akan membuatnya meninggalkannya seperti ini."

『aku benar-benar malu.』

Gryphon sekali lagi menundukkan kepalanya. Izayoi yang melihat itu dengan wajah muram, mendekati dengan langkah besar dan mengatakannya secara singkat.

"......... Sayangku, Gry. Seharusnya aku tiba lebih cepat tanpa bergantung pada hal-hal seperti pesawat."

『Jangan mengatakan hal yang absurd. Itu adalah penilaianku untuk datang ke sini sendiri. kau tidak dapat disalahkan untuk itu, bukan? 』

"Tapi berkat kamu aku menghindari serangan mendadak itu. Itu saja sudah banyak hasilnya. ───Tahan tanpa kekhawatiran. Aku akan membayarnya sepuluh ribu kali lipat."

Yahaha , Izayoi tertawa saat Gryphon memanggil Gry juga membalas senyum lebar.

Tidak perlu terlalu khawatir tentang dia yang masih tersenyum seperti ini meskipun menerima luka serius.Saat ini, dia seharusnya hanya memikirkan mengembalikan hutang karena menerima cidera itu.

"Baiklah, kurasa ini perpisahan dengan Prith. Maaf, tapi aku akan meninggalkan pria ini bersamamu. Aku akan segera menjemputnya setelah aku mengeluh pada Ratu."

"Silakan lakukan. ......... Jangan ceroboh kalian berdua."

Dilihat oleh Prith, Izayoi dan Tokuteru maju menuju ruang tahta yang terletak jauh di dalam Knossos Palace.


Istana Knossos yang merupakan reruntuhan bersejarah Zaman Perunggu terbesar, memiliki struktur yang agak rumit. Struktur ini yang tidak bisa dilalui dengan mudah dengan berjalan kaki seolah-olah mengajarkan bahwa labirin mengacu pada hal-hal seperti ini. Keduanya yang tiba di ruang tahta Istana Knossos yang bisa disebut takhta tertua di dunia, segera menyadari situasi yang tidak normal. Ketika Tokuteru menggambar pola di udara yang mewakili Ketuhanannya, celah yang dapat divisualisasikan muncul di ruang kosong.

Itu adalah retakan jelas yang jauh lebih besar ukurannya dibandingkan ketika dia terhubung ke Little Garden dari Shibamata Taishakuten dan dilakukan dengan mudah.

Mungkin beruntung bahwa orang-orang telah dijauhkan.Dengan retakan berbahaya seperti di Istana yang merupakan tempat wisata di Kreta, tidak akan ada akhir untuk kasus-kasus yang bersemangat.

Setelah Izayoi dan Tokuteru bertukar pandangan, mereka berdua melompat ke celah.

Ketika mereka melakukannya, situasi berubah tiba-tiba dan pandangan mereka dipenuhi dengan aurora warna-warni. Aurora yang maju seperti gelombang tidak dapat dihalangi bahkan jika mereka menutup mata mereka. Saat aurora menyinari setiap bagian tubuh mereka, pandangan mereka tiba-tiba menghilang.

Dua dari mereka yang dipanggil pada titik 4000m di langit tidak menunjukkan kejutan tertentu saat mereka mempercayakan tubuh mereka ke kejatuhan bebas. Itu adalah sesuatu yang telah mereka alami berkali-kali.Tidak ada yang mengejutkan pada saat ini.

Mereka mengabaikan pemandangan di bawah sambil diguncang oleh angin dingin.

Tempat mereka dipanggil adalah labirin raksasa yang diperpanjang sampai cakrawala. Labirin yang dibagi oleh dinding putih memiliki beragam jalur mulai dari jalan kecil hingga plaza luas.

Izayoi dan Tokuteru yang menjatuhkan diri di dekat Altar yang tampaknya menjadi pusat labirin besar, mendarat di tanah dan mengangkat debu. Namun demikian, ketika kamu melihat keadaan tidak terluka mereka, dapat dilihat bahwa keduanya tidak normal.

Ketika mereka berdua membersihkan debu di sekitarnya, mereka melihat ke Altar dari aula tengah di mana mereka jatuh dan segera mengerti di mana mereka telah mendarat.

"Ah, aku mengerti. Rupanya, kita tampaknya telah menyerbu labirin dari tujuan, Tokuteru."

"Sepertinya begitu. Apakah pusat Altar itu gerbang?"

Mereka berdua melihat tahta di pusat Altar. Tidak peduli bagaimana Anda melihat tahta tua yang terbuat dari batu, itu adalah takhta tertua di dunia yang pernah mereka lihat beberapa waktu yang lalu. Awalnya, Altar ini akan menjadi mekanisme untuk mentransfer Saigou Homura ke luar secara bersamaan dengan membersihkan Game.

Izayoi tertawa dan menggelengkan kepala ke kiri dan kanan.

"Ya ampun, aku dipukul. Aku tidak menyangka itu akan menjadi pintu gerbang untuk kembali ke dunia luar dari sisi Little Garden. Mengingat ini, aku tidak akan bisa kembali bahkan jika Game itu dibersihkan, Akankah aku?"

"Yah, begitulah biasanya jika kamu memikirkannya secara normal. Sulit untuk kembali ke sisi Little Garden kecuali ada sesuatu yang akan berfungsi sebagai kunci."

"Aku mengerti, aku mengerti. Lalu, aku akan memikirkan itu tanpa reserve───Tapi untuk saat ini, aku akan menahannya dengan menyelesaikan skor dengan orang-orang itu."

Dia menyipitkan matanya dan melihat ke Altar dengan ketajaman.

Izayoi terus terang berkata tanpa berusaha menyembunyikan permusuhannya.

"Berhenti bersembunyi dan keluarlah. Atau apakah kamu tengah menyiapkan kejutan untuk menemui kami? Jika itu masalahnya, aku akan menunggu selama tiga menit. Bacalah doa bersama dengan kejutan."

Izayoi yang mulai berjalan perlahan, memelototi Altar dan tahta dengan mata marah. Meskipun dia mengatakan dia akan menunggu, dia tidak mengatakan dia tidak akan menyebabkan kerusakan.

Itu adalah alasan yang absurd dari perspektif orang luar, namun tidak perlu bersikap sopan dengan para penjahat. persetan dengan dendam semalam. Karena kawannya menerima serangan mendadak, akan lebih baik untuk menyelesaikan skor bahkan sesaat lebih cepat. Akan ada banyak waktu untuk masalah tentang Homura dan Suzuka setelah menghancurkan wajah para penyerang.

Izayoi berjalan dengan langkah-langkah yang kuat, berpikir apakah dia harus menghancurkan Altar dan semuanya. Mungkin semangatnya yang tidak menyenangkan itu ditransmisikan kepada mereka.

Para penyerang yang bersembunyi menunjukkan diri mereka sekaligus.

"......... Kau menangkap kita. Meskipun kita mengembalikannya hidup-hidup karena belas kasihan, sepertinya kita sedikit dibenci."

Dua siluet muncul dari belakang tahta dengan suara takjub.

Orang yang mengangkat suara adalah seorang pemuda dengan rambut biru yang khas. Umurnya mungkin sekitar Homura dan usia co atau mungkin sedikit lebih tua. Di tangannya ada busur keras yang tersandang petir.

Dia berhipotesis bahwa itu adalah Senjata Ilahi, tapi dia tidak tahu apa itu Divinity itu. Tapi melihat senjata khusus miliknya, sepertinya dia bukan orang yang melakukan serangan mendadak pada Gry.

Izayoi mengabaikan pemuda itu, dan melihat orang lain yang berdiri di sampingnya.

"......... Hei, wanita pembunuh di sana. Apakah kamu orang yang menyerang Gryphon?"

"Sekarang, aku bertanya-tanya tentang itu?"

Dia adalah pria tampan yang mengenakan pakaian linen dan telah memaksakan tanduk banteng tumbuh di bawah rambut hitamnya yang mengkilap. Dia tampaknya berada di usia dua puluhan terakhir baginya, tetapi dia adalah monster banteng dengan tanduk.

Menilai dari nada suaranya yang sedikit usang, sudah jelas bahwa dia memalsukan usianya, dan itu dipahami hanya dengan pandangan sekilas bahwa dia adalah seseorang yang kuat. Itu benar untuk "Bull of Heaven" saat ini, tetapi mereka yang membawa legenda yang terkait dengan "Bulls" kebanyakan kuat pada umumnya.Jika mereka juga memegang Divinity seperti utusan dewa atau avatar dari dewa utama, mereka kebanyakan disebut sebagai Monster atau Raja Setan. "Hewan Bertanduk" seperti banteng atau rusa adalah simbol orang yang kuat dan cenderung dilihat sebagai objek keyakinan di semua negara di dunia.

Menilai bahwa dengan sembarangan mendekati monster banteng dan pemuda yang memegang Senjata Ilahi, Izayoi menghentikan kakinya sebelum tangga menuju Altar.

(......... Hm. Sepertinya Gry bukan hanya terkejut.)

Keduanya - jauh lebih kuat dari yang dia pikirkan.

Izayoi menahan amarahnya dan menenangkan diri.

Tampaknya, "Membiarkan dia kembali hidup" kata mereka sebelumnya bukanlah kebohongan. Akan sulit untuk mundur sendiri saat memiliki orang kuat seperti itu, dan dua saat itu, sebagai lawan. Tanpa ragu, keduanya sama dengan Demon Lord. Izayoi meletakkan tangannya di pinggangnya, dan memelototi Altar bersama dengan napas panjang.

"───Jadi kalau begitu. Dimana yang ketiga?"

Kedua pemuda berambut hitam dan biru itu sedikit terkejut.

Pria tampan itu memandang Izayoi sambil tertawa geli.

"Aku mengerti, aku mengerti. Kau memiliki mata yang tajam. Aku pikir orang itu menyembunyikan dirinya dengan baik, tapi sepertinya dia tidak bisa bersembunyi. Kamu menjadi pemuda dengan masa depan yang cerah."

"......... Hmm? Aku yakin ini adalah pertemuan pertama kita?"

"Memang. Ini adalah pertemuan pertama kami. Tapi aku yakin kamu telah bertemu dengan saudara kandungku. ───Jadi? Sudahkah Kouryuu dan Karyou baik-baik saja?"

Untuk sesaat, Izayoi membelalakkan matanya seolah terkejut.

Kouryuu dan Karyou yang pria tampan bertanduk berbicara, adalah Raja Setan Saurian dan Raja Iblis Roc───part dari Tujuh Raja Iblis Besar dari Perjalanan ke Barat.

Tujuh Raja Iblis milik komunitas yang disebut "Tujuh Orang Bijak Besar" yang diciptakan oleh "Sage Agung yang Setara Surga", Sun Wukong, dikatakan sebagai sahabat yang bertukar sumpah saudara kandung.

Namun setelah membersihkan kejahatan yang mereka lakukan sebagai Raja Iblis, Kouryuu dan Karyou sekarang terlibat dalam perlindungan Taman Kecil, dan juga dekat dengan Sakamaki Izayoi.

Semua lima Iblis Raja lainnya selain dari keduanya juga memegang kekuatan besar, namun nama-nama kedua yang dianggap pemimpin mereka begitu terkenal sehingga nama mereka terkenal di seluruh langit dan bumi.

Dan di antara Raja Iblis termasuk dalam "Tujuh Orang Bijak Besar", hanya ada satu Raja Iblis dengan tanduk banteng.

Dan dia adalah Raja Iblis legendaris yang setara dengan "Great Sage Equaling Heaven", Sun Wukong. Dan nama pejuang pemberani, yang pernah menantang dewa-dewa yang tak terhitung jumlahnya untuk menyelamatkan saudaranya yang disumpah, dan bertarung untuk "Menenangkan Langit" bagi para Monster yang tertindas, adalah───

"" Great Sage yang Menenangkan Surga ".........! Jadi, kamu adalah kepala dari tujuh bersaudara, Raja Iblis legendaris !?"

"Memang! Akulah yang merupakan saudara tertua dari Seven Sages, dan juga orang yang mengendalikan monster yang tersebar di seluruh China! ───Haha. Aku mendengar saudara-saudaraku telah berada dalam perhatianmu selama pertarungan dengan Three Headed Dragon , Sakamaki Izayoi. "

Nada suaranya tenang, namun taring ganas bisa dilihat dari waktu ke waktu, tidak dapat disembunyikan oleh senyum di wajahnya.

Tidak dapat menekan agresivitasnya sama sekali, Bull Demon King mengeluarkan senjata khusus yang merupakan sebuah klub dengan pegangan panjang, rambut hitamnya yang mengkilap mulai bergetar bersama dengan semangat juangnya yang menjulang, dan dia menatap Izayoi dengan mata merah.

"Setelah mendengar tentang tindakan heroikmu dan saudara-saudaraku, aku ingin sekali pergi bersamamu. Aku tidak bisa mendapatkan kesempatan sampai sekarang, tetapi tampaknya kesempatan telah datang sekarang. ───Sungguh, kamu tidak berniat menolak, kan? "

"Yah, aku jelas juga ingin terus terang mengatakan" Mari kita pergi dengan segala cara! ", Namun ........."

Itu adalah keraguan yang tidak biasa dari Izayoi. Tidak, dia bermasalah dari lubuk hatinya. Bagaimanapun, itu adalah tantangan dari Raja Iblis yang terkenal di dunia.Menolaknya akan terlalu kasar, dan sejujurnya, itu sia-sia.

Dia tidak benar-benar melakukan tugasnya untuk saudara-saudaranya Kouryuu dan Karyou, dan dia tidak merasa ingin menanyakan organisasi apa lawannya saat ini, tapi sekarang, ada aib dari temannya yang harus dia bayar kembali dulu.

Itu terlalu berat untuk dibebani ......... tetapi kemudian, dia tiba-tiba teringat tentang orang di belakangnya.

Mungkin bagus untuk meninggalkan pembayaran untuk penghinaan sepuluh ribu kali lipat ke Tokuteru. Akan menarik untuk melihat titik-titik kuat dari dewa perang terkuat Indra───Apakah yang Izayoi pikirkan, bagaimanapun ...

Namun ekspresi Tokuteru begitu kaku karena kagetnya dia tidak bisa berbicara tentang sesuatu yang begitu sembrono.

Percakapan saat ini tidak mencapai telinga Tokuteru.Tatapannya tertuju langsung pada pemuda berambut biru itu.

Ini tidak masuk akal ......... Tokuteru bergumam sendiri saat dia menggelengkan kepalanya ke kiri dan ke kanan, menyangkal orang itu di depan matanya. Tidak mampu menahan tatapan seperti Tokuteru, pemuda berambut biru itu dengan cepat mengalihkan pandangannya.

Sepertinya mereka memiliki keadaan rumit mereka sendiri. Saat dia mempertimbangkan kembali apakah dia harus mengambil semuanya sejak situasi menjadi seperti itu, tawa baru bernada tinggi bergema di labirin.

Dilihat dari tawa itu, itu pasti milik seorang gadis.

Gadis yang tertawa terbahak-bahak, tidak tahan melihat situasi ini, muncul di singgasana tanpa pemberitahuan sebelumnya seperti kabut, dan mengungkapkan dirinya di hadapan Izayoi dan Tokuteru.

"Fu, fufu ......... Oh, ini terlalu menarik! Bukankah, Bull Demon King! Aku semua orang tidak melihat perkembangan semacam ini sama sekali! Untuk berpikir bahwa Indra akan menunjukkan wajah yang membingungkan! Aku adalah teman lama, tapi ini benar-benar pertama kalinya aku melihat ekspresi seperti itu ......... !!! "

Mereka yang tampak seperti kabut dan memegang sisi tubuhnya dengan tawa adalah seorang wanita misterius───no, dengan penampilan luar, lebih tepat untuk memanggilnya seorang gadis muda.

Umurnya bahkan lebih muda dari kelompok Homura.Namun, saat dia berkembang, tubuhnya yang lembut dan lembut akan membangkitkan lawan jenis hanya dengan kulit yang terlihat. Gaun kuningnya yang tebal memberikan getaran ilahi, tetapi tidak menyerupai pakaian budaya apa pun yang disadari Izayoi.

Bahkan dari jauh, ia bisa mengerti bahwa itu terbuat dari kulit Eudemon berkualitas tinggi, tetapi apa pun di luar itu tidak diketahui. Mungkin, itu adalah pekerjaan keterampilan tingkat dewa yang menilai dari tingkat kematiannya. Sulit untuk membedakan identitas aslinya dari barang-barang pribadi.

Sama seperti Banteng Raja Iblis, gadis ini juga memiliki tanduk yang tumbuh dari kepalanya, namun dia bisa mengerti bahwa mereka bukan tanduk sapi. Mungkin, dia ras yang berbeda dari Bull Demon King───Dia tidak ingin memikirkannya, tapi mungkin dia berasal dari spesies naga berdarah murni.

The Bull Demon King yang dia tuju mendesah seolah kecewa, menaruh klub di pundaknya dan melangkah mundur.

"......... Aku tidak bersimpati dengan Indra, tapi tidak ada yang salah dengan itu. Aku juga pernah mengalami hal yang sama sekali. Aku bisa dengan mudah menebak keadaan batinnya."

"Fufu, begitukah? Kamu juga menyuruh putramu dibawa oleh Budhisme, huh ......... Tidak, maaf. Leluconku terlalu berlebihan, temanku."

"Aku tidak keberatan. Ini sudah di masa lalu. ───Mengesampingkan itu, Raja Dunia. Bukankah rencana untuk memperkenalkan diri jika kamu memutuskan untuk menunjukkan wajahmu?"

"Maksudmu, aku harus menyebutkannya?"

"Tentu saja. Ini akan mengguncang poin bagus kita jika kita, yang merupakan pemimpin tamu yang melakukannya. Nama aliansi kita, umumkan dengan keras!"

Bull Demon King mengambil satu langkah lagi sambil tersenyum. The Girl of Dragon race yang disebut World King, terbatuk dengan cara yang tidak alami, berdiri di atas takhta dan mengangkat kedua tangan.

Izayoi berjaga dan mulai bersiap untuk pertempuran.Seandainya dia adalah spesies naga berdarah murni.Dengan kata lain, salah satu spesies terkuat. Jika dia bertarung dengannya, dia harus siap untuk pertarungan mematikan.

Gadis yang disebut World King, seolah-olah membual, dan juga, dengan geli, mengucapkan nama komunitasnya.


"Sekarang, biarkan aku menyebutkan nama diri kita sekali lagi. ──Dengarkan dengan baik, Oh pahlawan besar dari akhir! Dan pembela Raja Buddhisme! Kami Sepuluh Takhta Surgawi, berkumpul untuk mengambil bagian dalam Perang Otoritas Matahari dan mengatasi" Kali Yuga "!

"Avatara" adalah nama kami! Kami adalah kelompok raja terkuat, mengawasi Perang Otoritas saat ini !!! "


Saat Raja Dunia menunjuk ke langit, bendera raksasa berkibar di belakang mereka bertiga.

Di atasnya digambarkan sebuah mahkota yang mewakili sepuluh raja, dan cincin berputar yang menandakan pergerakan matahari. Raja Dunia membusungkan dadanya untuk menceritakan apa arti bendera itu, namun keinginannya tidak terwujud.


Saat dia menunjuk ke langit───dasar labirin mulai bergetar. Suara peluit sehingga untuk memecahkan ruang terdengar lama, dan Roh Roh raksasa yang cukup untuk menutupi langit di atas labirin runtuh.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5