Fate/Prototype: Fragments of Blue and Silver v1c2

img-049.jpg
“—Silakan nikmati makanannya.” Dia berkata, cahaya pagi yang bersinar bersinar di belakangnya.
Berdiri di depan jendela timur, ia mempresentasikan meja makan yang dipenuhi dengan berbagai hidangan, suaranya lebih tenang daripada burung-burung berkicau di luar, tingkah lakunya dilindungi jika tidak malu-malu.
Dia adalah gadis yang cantik.
Sinar matahari merembes melalui celah-celah rambutnya yang lembut.
Matanya pucat dan jernih.
Gaun giok-hijaunya jelas menonjolkan fitur menawannya.
Satu, bunga berseri-seri bermekaran penuh—
Dia menggambarkan penampilan gadis itu dalam pikirannya.
Jika dia adalah seorang kesatria ulung yang dipraktekkan dengan baik oleh para wanita, maka dia mungkin akan bisa menawarkan pujian yang tak dpt mendadak untuk kecantikan gadis itu dan sementara mengungkapkan rasa terima kasihnya untuk banyak hidangan melalui prosa atau puisi.
Namun, dia harus mengakui bahwa dia tidak dipraktekkan.
Jadi, dia hanya melihat gadis itu—
"Terima kasih."
Dan segera mengucapkan terima kasih, berharap niatnya akan datang.
"Ermm, baiklah ..."
Perilaku gadis itu sangat malu, tapi dia membalas dengan senyuman.
“aku tidak yakin tentang apa yang kamu inginkan, jadi aku memutuskan untuk membuat semua yang muncul dalam pikiran. Mungkin aku membuat terlalu banyak? ”
"Tidak, aku bersyukur untuk ini."
“Jangan memaksakan diri baik-baik saja? Silakan makan apa yang kamu suka ... ”katanya dengan tenang.
Suaranya tiba-tiba menghilang.
Itu terjadi ketika tatapannya beralih dari dia ke makanan yang diatur di atas meja.
"Jika kamu memakan semua ini ..."
Ekspresinya ceria seperti peri yang berjemur di bawah sinar matahari; seperti bunga yang bermekaran lebar dalam mekar penuh basah dengan embun pagi. Namun, kecemerlangan itu cepat memudar. Peri menyembunyikan diri dan bunga itu ditarik ke bentuk tertutupnya.
Tatapannya berubah. Ekspresinya tenggelam.
"Kemudian…"
Yang paling disukai; sebelum gunung piring, dia akhirnya kembali ke akal sehatnya.
Tentunya, kuantitas makanan ini akan terlalu banyak bagi orang biasa.
Telur - bacon dan telur, telur orak-arik, telur rebus. Masing-masing berjumlah sekitar enam bagian. Telur rebus juga cocok dengan sisi roti panggang, yang juga, memiliki enam porsi.
img-053.jpg
Salad - suguhan untuk mata dengan tanaman hijau sebagai dasarnya. Enam porsi.
Daging - sosis panggang dengan jamur putih tebal, juga untuk enam. Di atas itu, ada juga kue ginjal yang terbuat dari jeroan sapi, daging, dan jamur. Itu kemungkinan besar baru keluar dari oven. Gadis itu memberitahunya bahwa dia akan membagi kue itu menjadi enam bagian dan baginya untuk memulai dengan satu.
Bubur susu juga berjumlah enam porsi. Hidangan cod dan kentang goreng juga ditumpuk dalam tumpukan di hadapannya.
Untuk hidangan penutup, ada irisan persik dicampur dengan buah prem, dengan itu dalam pikiran—
Ada juga sejumlah besar scone dan krim yang disejajarkan pada stan kue untuk digunakan setelah makan.
Secara keseluruhan, ini adalah hidangan yang tidak biasa.
Masing-masing dan setiap orang hanya nama yang dia telah diberitahu oleh gadis yang dia melekat pada visual di depan matanya.
"Aku seharusnya tidak masalah dengan jumlah ini."
"Tapi-"
“Makanan berfungsi sebagai vitalitas ksatria saat mereka turun ke medan perang. Memiliki terlalu banyak tidak ada perhatian. ”Dia berkata sambil tersenyum.
Meskipun gerakan itu lebih untuk menghibur gadis itu, pada kenyataannya, jumlah makanan ini tidak banyak masalah sama sekali; ada beberapa kebenaran pada kata-katanya. Seorang ksatria yang turun ke medan perang membutuhkan energi yang sangat besar. Daging, kentang, alkohol - makanan ini akan melapisi saraf seorang ksatria. Itu adalah pemikiran yang masuk akal.
Namun, semua hal memiliki pengecualian.
Tidak semua anggota Ksatria Meja Bundarakan menyetujui pepatah seperti itu.
Meskipun setidaknya, dia tidak ragu mengklaim seperti itu.
"Itu bukan kebohongan."
Dia bersumpah pada harga dirinya dan pedangnya.
Untuk tidak pernah membiarkan kepalsuan berada di kata-katanya.
"Aku akan memiliki segalanya yang akan kau perlakukan padaku, Manaka."

Sajyou Manaka—
Itu nama gadis itu.

Beberapa saat setelah sarapan dimulai—
Setelah sekitar separuh makanan menghilang ke mulutnya, ceria gadis itu pulih kembali. Kebahagiaannya akan menjadi semakin jelas ketika dia mengatakan kepadanya bahwa makanannya lezat.
Kehadiran cantik dan berbunga kembali.
Senyum cepat melayang di bibir.
Miliknya, juga miliknya.
“Jadi kamu lihat—” Kata gadis itu, berseri-seri gembira.
Jika bunga bisa berbicara, mungkin ini yang akan terdengar seperti itu.
Itu adalah suara yang layak untuk evaluasi ini. Mungkin gadis-gadis Avalon yang jauh [1] akan bernyanyi seperti ini juga.
“Secara khusus, aku percaya pada rasa ikan goreng yang dicampur dengan krim asam, tahu? Jika Ayaka, yang tidak suka makanan berminyak, mengatakan bahwa itu lezat, maka itu pasti benar kan? ”
"Memang, hidangan itu sangat beraroma."
"Fufu, aku senang kamu menyukainya."
Mata gadis itu tertutup, seolah-olah dia menikmati kebahagiaan.
“Pagi ini, aku mencoba untuk membuat modern ... Tidak, tepatnya, aku mencoba untuk membuat sarapan Inggris dalam gaya dari 19 th ke 20 th abad. aku berpikir bahwa akan lebih baik untuk mencoba rasa yang lebih akrab. ”
"Terima kasih, itu enak."
"benarkah?"
"Iya nih."
"Benar-benar-, Benarkah?"
"Ya, wanitaku. Masakanmu benar-benar menyenangkan. ”
Dia mengulangi kata-katanya.
Senyum gadis itu melebar.
"Itu hebat-"
Dia memiringkan kepalanya sedikit, rambutnya berayun dengan gerakannya.
Dia juga tersenyum menanggapi.
Sejujurnya, dia tidak memiliki keintiman dengan konsep 'Inggris'.
Namun, pikiran dan perasaan gadis itu disampaikan melalui usahanya. Itu sudah cukup.
Sebenarnya, makanannya lezat. Dari masakan yang dia sadari sekarang, mereka berbeda dari yang dia kenal dengan memulai dari prosedur. Mungkin itu adalah bukti dari jatuhnya waktu, jika bukan percampuran dan percampuran budaya asing. Dia bisa merasakan celah dalam era dari makanan yang dia masukkan ke mulutnya.
Ini tidak diragukan lagi membebani pikirannya, tetapi lebih dari segalanya, dia bersyukur atas perhatiannya.
Gadis itu tidak bisa memahami kebenaran - pikiran, perasaan, keyakinannya.
Terlepas dari itu, dia tidak akan ragu untuk menerima makhluk murni dan tak berdosa seperti itu.
Dia sama sekali tidak merasakan ketegangan pertempuran yang akan datang, berbicara kepadanya dengan senyuman yang sesuai dengan usianya yang tidak bersalah. Dia akan menjawab sambil tersenyum.
Kemudian-
"Hei, Saber."
"Apa itu?"
Dia memanggilnya dengan nama.
Saber menatap ke arahnya.
“aku telah memahami satu konsep pagi ini. Yah sebenarnya, aku yakin aku selalu mengerti ini. ”
Gadis itu mengangguk pada dirinya sendiri.
"Intinya, sama dengan memasak."
Sebelum dia bisa bertanya 'Apa itu?' bibir cherrynya terbuka untuk berbicara lagi.
Dengan lembut, tanpa perubahan nada tunggal, seolah-olah itu adalah cara alami tentu saja.
Seolah-olah itu adalah cangkir yang isinya dikosongkan setelah diserahkan.
"- Metode untuk Perang Holy Grail "

img-000

Perang Cawan Suci pada dasarnya adalah konflik.

Bagi kami, konflik dan sejenisnya tidak pernah menjadi titik fokus dalam hidup kami.
Awalnya, jalan magus bagi kita untuk mengabdikan hidup kita dalam pengejaran akademis tanpa henti sehingga kita dapat melampaui nenek moyang kita.
Dalam proses melindungi penelitian atau garis darah kita, mungkin ada bentrokan di tingkat individu atau masyarakat, tetapi selain dari keadaan ekstrim, konflik tidak mungkin menjadi titik fokus kehidupan kita.

Namun, ada pengecualian.
Yaitu, Perang Cawan Suci.

Alasannya sederhana.
Holy Grail hanya bisa mengabulkan satu permintaan.
Di sisi lain, para majus yang berpartisipasi dalam Perang Holy Grail - 'Masters' - berjumlah tujuh.
Enam harus dihilangkan.

Jadi kita harus mempersiapkan diri, karena konflik adalah kesimpulan yang tidak dapat dihindari.

(Kutipan dari Old Notebook)

img-000

“Memasak, Perang Cawan Suci, itu semua sama saja.”
Gadis itu melanjutkan.
Dengan ceria—
Seperti bunga mekar penuh, tanpa sedikit kesuraman.
“Jika terlalu banyak waktu, maka kita hanya perlu menerapkan pikiran kita sehingga tidak. Rebusan mungkin tampak seperti bergetar selamanya karena mendidih, tetapi apakah itu tidak mudah diselesaikan dengan menggunakan pressure cooker? Seperti halnya dengan mixer dan oven elektronik juga. ”
Dia mengangkat jari telunjuknya.
Sikap itu seolah-olah dia meniru seorang anak yang memiliki inspirasi.
Tidak, itu bukan tiruan. Gadis muda di depan matanya, tampaknya telah menemukan ide yang bagus.
Hanya dalam beberapa saat, dia mulai mengerti.
Kemurnian gadis itu.
Gadis itu tidak bersalah.
Di matanya, sarapan pagi ini dan Perang Cawan Suci memiliki nilai yang sama.
Apakah itu kealiman yang dirasakan oleh orang muda yang pengalamannya dangkal; sebuah ekspresi tidak bersalah yang gagal untuk memahami tingkat keparahan Perang Cawan Suci? Atau apakah itu pernyataan yang dibebankan oleh bakat dan kemampuannya yang luar biasa ?
Kemungkinan besar yang terakhir.
Jika dia terpilih sebagai master di usia yang begitu muda, maka itu lebih dari itu.
“Juga, pekerjaan awal diperlukan. Secara pribadi, aku percaya bahwa mempersiapkan sebelum fakta lebih penting daripada apa pun. ” [2]
Dia melanjutkan.
Sekarang cocok dengan tatapannya—
“Setiap pelayan pasti cukup kuat, jadi mungkin itu yang paling efisien untuk menargetkan tuannya. Untuk mengambil satu langkah lebih jauh, daripada menargetkan tuannya, jika ada kelemahan yang lebih rentan daripada orang itu, akan lebih efisien untuk menargetkan itu sebagai gantinya. ”
Dia melanjutkan.
Kelemahan - Untuk rata-rata magus, itu akan menjadi garis keturunan mereka. Keluarga. Anak-anak.

"Itu sebabnya kita harus menculik anak-anak mereka, atau mungkin membunuh mereka langsung?"

Dia bertekad untuk tetap diam. Itu, sampai dia mengatakan itu.
Pada titik ini, dia merasa bahwa dia harus menegaskan suaranya. Namun, itu bukan untuk memberikan saran taktis atau strategis kepada tukang sihir yang sekarang menjadi tuannya.
Itu hanya-
"Manaka."
Bahwa dia tidak tahan lagi.
Bahwa gadis muda itu bisa menyesuaikan diri tanpa rasa bersalah sama sekali.
Untuk Perang Cawan Suci. Untuk membunuh satu sama lain.
Dia akan melakukan apa pun untuk membunuh enam pasang lainnya; itu, dia sudah memutuskan.
Seperti itu diberikan untuk setiap magus yang ingin menjadi yang terakhir berdiri dalam Perang Cawan Suci. Terlepas dari perspektif, itu tidak akan mengubah fakta bahwa mereka berpartisipasi dalam konflik dengan kehidupan mereka yang dipertaruhkan. Untuk setiap keinginan mereka, para majus dan hamba akan melakukan semua yang mereka miliki demi kemenangan.
Walaupun demikian-
"Dibutuhkan keberanian untuk bangkit menghadapi tantangan pertempuran."
Dia bangkit dari kursi dan berjalan ke jendela cukup jauh dari meja makan.
Dia tidak berencana untuk memberitakan cara-cara ksatrianya.
Tidak mungkin seorang gadis dari masa kini, jauh dari waktunya, akan bisa mengerti.
"Kamu pasti sudah mendapatkan keberanian ini."
Kata-katanya tidak dipaksakan.
Untuk tuannya tak lain adalah gadis ini.
“Namun, kita tidak boleh melibatkan mereka yang tidak terkait. 
Yang muda, yang tidak berdaya, lebih dari itu. ”
Dia berkata pada sosok murni yang terpantul di matanya.
Seolah-olah dia sedang menginstruksikan seorang anak kecil.
Paling tidak, dia akan membimbing gadis muda yang cantik ini dari jalan yang tidak manusiawi dan berlumuran darah.
Namun-
"Ini semua demi kebaikanmu, Saber"
Senyumnya tidak goyah.
Seperti embun pagi bunga yang basah, bergoyang-goyang di bawah angin sepoi-sepoi dan sejuk, senyumannya yang tak berubah tetap, menghalangi kata-kata kekejamannya dan kehendaknya yang diharapkannya untuk disampaikan.
Matanya yang bersinar menatap langsung ke arahnya.
"Untuk ku…"
“Ya, dengan cara ini, kamu tidak akan terluka. Sebagai pangkat satu, tidak ada alasan bagimu untuk kalah dalam bentrokan antar pelayan, tetapi meskipun demikian, jika kamu akan terluka dalam pertempuran—
Gadis itu membawa tangannya ke dadanya.
Di atas kerah bajunya.
Jari-jarinya yang ramping perlahan membuka kancing—
“aku akan bisa menanggungnya. Juga-"
Dia mengungkapkan apa yang ada di bawah bajunya.
Kulitnya yang putih salju, dan pola hitam yang telah diukir di atasnya.
Seraph, mantra perintah yang terdiri dari tujuh gelombang.

"Aku tidak ingin menggunakan ini, selamanya."

Dia berkata, singkat, sederhana.
Dia bisa secara kasar memahami makna di balik kata-katanya.
Dalam konfrontasi antara para pelayan, mungkin akan ada waktu di mana tidak ada pilihan selain melepaskan energi magis yang tersegel di dalam segel komando ini. Tidak dapat disangkal bahwa situasi semacam itu mungkin muncul.
img-065.jpg
Gadis ini ingin menghindari itu?
Mengapa - tatapannya seperti bertanya. Baru kemudian, ekspresi gadis itu akhirnya berubah.

- Pipinya merah memerah, dengan sedikit kerinduan.
—Seperti wanita yang mengakui cintanya.

"Karena ini hubunganku denganmu."

—Aku tidak ingin kehilangan bahkan satu pukulan pun.
—Baik sekarang, ini adalah satu-satunya koneksi yang pasti bagiku.

Dengan demikian, gumam gadis muda—

img-000

Mantra perintah.
Jajaran malaikat.
Ini adalah kunci untuk mengelola kedua dari belakang kekuasaan yang bisa menghilangkan rintangan di jalannya.
Dalam Perang Cawan Suci, masing-masing dari tujuh orang majus diberi senjata kekuatan yang tak tertandingi.
Tujuh jenis roh heroik.
Orang majus yang masing-masing menerima pangkat yang sesuai dengan malaikat diberikan satu milik satu jenis.
Kami menyebutnya dengan nama 'pelayan'.

Makhluk yang melebihi misteri sihir.
Fantasi manusia terkuat.
Mungkin itu tidak memudar sedikit pun bahkan jika dibandingkan dengan senjata modern yang bisa meratakan kota dalam sekejap mata.
Angka-angka yang awalnya tidak bisa digunakan oleh pengguna misteri orang -orang seperti magi belaka. Inkarnasi pahlawan besar yang telah meninggalkan jejak mereka sepanjang sejarah dan menjadi legenda. Eksistensi yang tak tertandingi yang, untuk pertama kalinya, bisa dibawa ke dunia sekarang melalui kekuatan tak terduga dari Holy Grail.

Roh-roh heroik, meskipun kuat, adalah unsur asing.
Meskipun sebagian besar waktu mereka bermanifestasi sebagai manusia, itu tidak berarti mereka benar-benar manusia.

Dengan demikian, segel perintah terukir ke tubuh orang majus.
Fragmen kekuatan Holy Grail yang memungkinkan orang majus untuk membawa eksistensi jauh melampaui diri mereka, roh heroik, di bawah penyerahan mereka.
Setiap magi memiliki total tiga pukulan.
Dengan demikian, tiga kali bisa semangat heroik dipaksakan, atau mungkin diberdayakan.
Tanpa ini, Perang Cawan Suci tidak dapat ditentukan.

(Kutipan dari Old Notebook)

img-000

"Kamu mengatakan 'efisien', kan?"
Dia berbicara sekali lagi.
Ingatannya benar. Informasi mengenai identitas yang diharapkan dari para penguasa yang menentang pada waktu sekarang, yang dia dengar dari gadis dan tukang sihir yang ayahnya kemarin, diukir dalam pikirannya.
Dia ingat bahwa kepala rumah tangga sihir bergengsi saat ini Reiroukan, yang diharapkan menjadi tuan, memiliki seorang putri yang seumuran dengan gadis muda di depannya.
"Aku pernah bertemu dengannya sebelumnya." "Meskipun aku tidak yakin apa yang dia pikirkan tentangku, dia seperti teman yang kurasa," dia ingat gadis itu berkata.
Setelah mengatur informasi dalam pikirannya, dia dengan hati-hati memilih kata-katanya.
Sebagai manusia, dia harus mengambil jalan yang benar.
Sebagai manusia, ia harus membimbing orang lain menuju cita-cita.
“Kamu mengatakan bahwa kamu akan menargetkan anak-anak dari majikan lain. 
aku tidak ingin kau melakukan tindakan yang akan membahayakan teman-temanmu. ”
"Kamu baik, Saber."
"Manaka."
“Semuanya akan baik-baik saja. kau tidak perlu khawatir. "
“Manusia selalu melakukan kesalahan, tetapi kau bijak. 
Bahkan jika kamu tidak membuat kesalahan dengan memilih jalan seperti itu, aku yakin kamu akan mendapatkan Holy Grail dan mewujudkan keinginanmu bagaimanapun juga. ”
"Iya nih."
Dia mengangguk dengan ambiguitas—
Dia pernah melawan tersenyum ke arahnya.
"Jika itu demi dirimu, aku bersedia melakukan apa saja."
Itu tidak menghubunginya.
Itu tidak bisa menghubunginya.
aku yakin itu adalah kata-kata nasihat, tetapi percakapan tidak terjalin. Mengapa?
Dia bisa merasakan kegelisahan yang menggenang di dadanya.
Dengan demikian, dia dengan cepat sampai pada suatu kesimpulan. Dia harus tegas menyatakan niatnya.
Itu dia—
"Tidak baik membunuh orang lain, Manaka."



"Mengapa?"



Suara itu, kata-kata itu.
Keduanya mencungkup di dadanya bersama dengan dampak besar.
Tidak ada palu raksasa yang berayun di medan perang, taring naga yang memotong langit atau menembus bumi tidak bisa menandingi ketajaman kata-kata dan perasaan itu.
Bahkan-
Fakta bahwa gadis itu sendiri tidak menyadari ketajamannya sama sekali menembus hatinya.
Namun dia tidak menyerah.
Beberapa saat sebelumnya, dia berbicara dengan gembira. Tentang makanannya. Tentang saudara perempuannya.
Maka masih ada harapan.
"Sebagai contoh."
Dia menyatukan kata-katanya.
Ini masih terlalu dini. Masih terlalu dini untuk menyerah.
“Waktu yang kamu miliki pagi ini, dengan keluargamu, ayah dan saudara perempuanmu. 
Sama seperti itu. Aku yakin itu, untuk tuan Reiroukan, itu— ”

"Apa yang membuatmu mengatakan itu?"

-Sebuah senyuman.

"Aku sudah memutuskan untuk menawarkan Holy Grail padamu."

- Sepasang mata bersinar.

"Aku akan mengabulkan keinginanmu, seperti bagaimana kau ingin menyelamatkan Inggris."

—Diiringi oleh kecantikan.

"Jika itu untuk tujuan itu—"

—Adalah bunga bersinar tunggal dalam mekar penuh.

"aku bisa melakukan apa saja. Aku akan lakukan apapun."

- Gadis itu.
—Melihatnya, dengan senyum yang cerah dan lembut.
img-073.jpg
Catatan
[1] Ditulis sebagai 'The Land of Fairies', dibaca sebagai 'Avalon'
[2] Kata untuk 'pekerjaan pendahuluan' sering dikaitkan dengan memasak. Setara Prancis terdekat adalah Miss-en-place, frasa kuliner Perancis yang berarti "meletakkan di tempat" atau "segala sesuatu di tempatnya." Ini mengacu pada pengaturan yang diperlukan sebelum memasak

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5