The Forsaken Hero v1c22

Ubah Menjadi Seorang Budak, dan Dua Iblis

『奴隷 化 と 二 の 魔族』

Bagian 3


Setelah menambahkan Tamaki sebagai anggota partai dan selesai dengan membalas dendam, kami kembali fokus untuk menaklukkan ruang bawah tanah, tujuan awal kami untuk pergi ke sini.
Alasanku datang ke sini adalah untuk memunculkan iblis baru kepada kelompokku.
Ketika aku mendengar apa yang dikatakan Leadred beberapa waktu lalu, aku memahami fakta bahwa aku adalah seorang pahlawan.
Tidak hanya satu dengan banyak integritas.
aku juga memahami bahwa dia kalah dari Hero Terias dan disegel di penjara bawah tanah itu. Beberapa waktu berlalu sejak itu dan segel itu dibatalkan oleh seorang wanita lajang.
Saat itu, dia diberi ramalan.
—Pahlawan kami akan, suatu hari, datang kepada kami. Jika kau mengikuti orang itu, setan pasti akan mendapatkan kemuliaan mereka.
Dia sudah menunggu di sana sejak itu.
Dia diberitahu bahwa pemegang Revenge of the Grudgebearer akan menjadi pahlawan mereka.
Kembali ke topik di tangan, aku berpikir tentang bagaimana dungeon lain mungkin memiliki iblis lain yang akan bekerja sebagai pengikutku yang mirip dengan Leadred.
Jika demikian, menangkap penjara bawah tanah terdekat adalah jalan yang paling jelas untuk diambil.
aku ingin mengumpulkan sebanyak mungkin orang yang berkuasa saat aku bermain. Mereka mungkin tidak akan dibunuh, bahkan di tempat-tempat seperti ini.
Monster House bahkan tidak mengancam kita lagi, mereka benar-benar disambut.
Maksudku, Monster Houses benar-benar merupakan peternakan pengalaman hebat.
"Tamaki, berikan statusmu."
"T-Tentu."
“... Yui? Sebagai budak Daichi, kamu harus lebih sopan padanya. ”
“B-Baiklah, Shuri — Aku mengerti, jadi bisakah kamu menghentikannya dengan wajah itu? Menakutkan!"
Bolak-balik itu, Tamaki dan aku sama-sama membuka status untuk dilihat.


Pekerjaan Katsuragi Daichi : Pahlawan Lv. 68
Stamina: 4250
Mana: 5600 → 4100
Kekuatan: 4900
Resistance: 4500
Dexterity: 2900
Kemampuan Khusus:
  • [Heart of Steel] Nilai resistan ganda selama pertempuran. Mencegah racun, kelumpuhan, hipnosis, dan korupsi mental 1/3 dari waktu.
  • [Mentalitas yang Tangguh] Mana tidak bisa di bawah 100.
  • [Perintah Absolut] Muncul pada mereka yang dihidupkan kembali oleh Lich King yang diratakan lebih rendah. Setiap pesanan yang diterima budak akan diikuti hingga otorisasi yang diberikan untuk berhenti.
  • [Magus of Slaughter] Damage yang ditimbulkan musuh juga akan merusak yang lain dari spesies yang sama dalam radius 10 meter.
  • [Brutal Mind] Setelah membunuh tiga anggota dari spesies yang sama, serangan mendapatkan efek racun lumpuh terhadap spesies itu.
  • [Penghilangan Mantra ] Dapat menghilangkan mantra yang diperlukan saat memanggil sihir. Namun, konsumsi mana meningkat hingga 150%.
  • [Lich King] Mampu membentuk kontrak dengan makhluk yang telah mati, menghidupkan kembali dan membengkokkannya sesuai keinginanmu. Setiap kali pengguna mati, dapatkan slot.
  • Sekarang: 0 Buka Slot
    • Kemampuan Unik:
      • [Revenge of the Grudgebearer] Tidak peduli berapa kali kamu mati, kumpulkan kekuatan dari jurang kematian dan bangkit kembali.
      • Saat Ini: 7 Kematian
      Kondisi khusus:
      • [High-Grade Slave] Master: Katsuragi Daichi. Setiap serangan terhadap tuanmu, Katsuragi Daichi, diblokir. Ketaatan yang dipaksakan sampai dilepaskan.

Tamaki Yui
Pekerjaan: Pahlawan Lv. 28
Stamina: 720
Mana: 1780
Kekuatan: 1100
Perlawanan: 840
Keluwesan: 350
Kemampuan Khusus:
  • [Frost Witch] Tingkatkan efektivitas sihir es dengan satu peringkat. Tidak bisa melampaui Peringkat Ilahi.
  • [Penghilangan Mantra ] Dapat menghilangkan mantra yang diperlukan saat memanggil sihir. Namun, konsumsi mana meningkat hingga 150%.
    • Kondisi khusus:
      • [High-Grade Slave] Master: Katsuragi Daichi. Setiap serangan terhadap tuanmu, Katsuragi Daichi, diblokir. Ketaatan yang dipaksakan sampai dilepaskan.

"Woah, sangat lemah."
Dipimpin, terima kasih atas kejujuranmu. Memang benar bahwa hanya membandingkan nilai numeriknya dengan milik kita, dia tidak akan berguna dalam salah satu pertarungan kita yang sebenarnya.
"Setidaknya kita bisa menggunakanmu sebagai perisai ..."
"Sangat kejam !?"
“Maksudku, kamu adalah budak. Ini peranmu untuk membelaku, tuanmu. "
"Aww ... I-Itu benar ... memang, tapi ...!"
“Jadi, Tamaki. Pertahankan Shuri dengan hidupmu. Aku akan membunuhmu jika membiarkannya mati. ”
"Bukan kamu!? Tapi oke— ... Aku mengerti! ”
Tamaki, yang tampaknya termotivasi oleh prospek melindungi Shuri, bukannya aku, mendekati dia dengan senyuman.
... Yah, aku akan membunuhnya setidaknya sekali tidak peduli apa yang terjadi.
“Jadi, Pahlawan. Apa yang akan kita lakukan sekarang? Tingkatkan levelnya? "
“Tidak ada alasan bagi kita untuk sejauh itu, aku akan membawanya kembali dari kematian jika dia mati. Kami akan terus turun, tidak perlu berhenti. ”
"Baik. Haruskah kita pergi sekarang? ”
Kami berjalan sejalan dengan Leadred dalam memimpin karena dia yang terkuat di antara kami.
Tujuan kami saat ini adalah untuk mencapai lantai empat puluh, memeriksa semuanya, dan membuat rencana kami untuk apa yang terjadi selanjutnya berdasarkan apa yang kami lihat.
Kekuatan musuh kami tidak berubah sepanjang waktu ini.
Jika dipaksa, aku mungkin mengatakan statistik mereka naik sedikit, tetapi hampir tidak pada saat itu.
"Hmm ... kita akan sampai ke lantai empat puluh dengan mudah jika semuanya tetap seperti ini."
"Kanan? Satu-satunya hal yang akan memakan waktu adalah menemukan tangga ke bawah, aku tidak berpikir perkelahian itu sendiri akan sulit. ”
"Dengan kamu mengatakan itu, Leadred, aku sedikit lega."
"Rasanya aneh kalau itu semudah ini."
“Ini semua berkat Daichi. Pahlawan kotor yang selalu memperlakukan Daichi seperti itu tidak memiliki kemampuan untuk menilai karakter. ”
Err, Shuri. kau awalnya di sisi pahlawan yang kotorjuga?
“Bagaimanapun, cobalah untuk tidak terlalu rileks. kamu harus menahan diri pada saat seperti ini. "
aku mendesak kedua gadis itu membuat keributan di belakangku untuk memperhatikan.
Seperti yang diperkirakan oleh Leadred, kami kemudian berhasil mencapai ruang tangga lantai empat puluh tanpa kesulitan.


Lantai empat puluh satu hingga lima puluh sembilan pergi tanpa sesuatu yang benar-benar terjadi.
Leadred dan Shuri mendapat sekitar lima ratus untuk setiap statistik mereka. Tamaki mendapat lebih dari dua puluh lima ratus mana, tetapi statusnya yang lain tidak meningkat sama sekali. Dia berbeda dari Shuri, yang tumbuh secara merata. Mungkin dia tipe khusus?
Tidak ada yang memiliki Kemampuan Khusus baru, meskipun sekarang mereka berdua telah mencapai level petualang kelas atas.
Kami, yang semua mengira itu akan mulus berlayar seluruh jalan tersandung di ruang tangga lantai enam puluh itu. Kami bahkan dalam pertempuran sengit sekarang.
“Sialan hal ini! Ini membuatku jengkel! ”
Yang harus dikutuk adalah Leadred.
aku mengerti bagaimana perasaannya.
“The f cker tidak akan berhenti bergoyang…! Sihir juga tidak berfungsi, kau malah bercanda! ”
Leadred menyerang monster kecil yang bermusuhan. Namun, itu mengesampingkan ke kanan dan menggunakan momentumnya untuk menanduk sisi tubuhnya.
Itu memiliki tubuh yang lembut, seperti jeli sehingga tidak melakukan kerusakan pada Leadred, tetapi hanya dalam arti fisik.
"Tch! Meracuni!?"
Leadred melompat jauh darinya. Setelah bersiaga, Shuri segera mulai memperlakukannya dengan sihir penyembuhan yang dikaitkan dengan cahaya.
Dengan kata lain, Tamaki dan aku adalah satu-satunya yang tersisa untuk melawannya.
"Ap-Apa-apaan sih dengan benda ini ..."
Aku terus menatap monster itu, lendir racun — aku memutuskan untuk menyebutnya karena Leadred juga tidak tahu namanya.
Kami yakin bisa mengalahkannya ketika kami membuka pintu dan melihatnya sendiri di tengah ruangan.
Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa kami pikir itu akan menjadi membunuh instan. Tapi ketika kami menyerang, sesuatu yang aneh terjadi.
Itu bereaksi dengan kecepatan sangat cepat sehingga harus memiliki nilai ketangkasan yang menggelikan. Kami tidak bisa menyematkannya dengan sihir juga. Hanya menyikat ke tubuhnya sudah cukup untuk menderita oleh kondisi status Deadly Poison kelas atas .
Orang ini benar-benar tidak ada lendir biasa.
Slime yang aku tahu tidak ada di mana dekat ini kuat.
Saya bahkan mati sekali. Aku terkena serangan mendadak, tapi itu setengahnya sengaja.
Alasannya karena saya relatif lemah terhadap racun dan aku ingin memperkuat diriku sendiri terhadap pertarungan bos.
aku bisa menahannya dengan memikirkannya sebagai melindungi Shuri dan yang lainnya.
Untungnya, Shuri mampu menggunakan sihir penyembuh cukup untuk menyingkirkan racun, tapi itu adalah fakta bahwa kita tidak bisa dengan sembarangan mengisi.
Apakah tujuannya untuk menguras stamina dan MP?
Sudah satu jam sejak kami memulai pertarungan.
Jika demikian, strateginya bekerja dengan cemerlang.
“Hei Katsuragi! Apakah kamu tidak memikirkan beberapa rencana !? ”
Tamaki berteriak dengan keluhan. Diam dan temukan sendiri!
Dan bagimu untuk berteriak begitu keras ... lihat? Sekarang terkunci padamu.
“Ah — hei, waktunya habis! Waktu habis!"
Tidak dapat bertarung, Tamaki dihadang oleh lendir.
Tentu, dia menderita kondisi status Racun Mematikan .
Namun, aku memikirkan sesuatu. Cara untuk membuatnya melalui ini.
Tamaki akan dibutuhkan untuk itu. Aku berlari ke tempat dia ambruk dan mengusir lendir itu sebelum mengguncang bahunya.
"Geh ... Katsuragi ..."
"Kamu baik-baik saja, Tamaki?"
"Serangannya tidak ada apa-apanya, tapi racun itu sangat menyebalkan ..."
"Satu detik, aku akan memeriksa sesuatu."
aku membuka layar status dan melihat bahwa Racun Maut ditambahkan ke kondisi status Tamaki.
Itu menyatakan bahwa efeknya akan menurunkan nilai stamina seseorang dengan seratus per menit dan jika itu mencapai nol karena efeknya, orang itu akan mati.
Dengan kata lain, Tamaki hanya punya sembilan menit tersisa. aku harus menghadapinya dengan cepat.
Aku mendudukkannya dan menangkapnya di tengkuknya.
"Hei-! Apa yang kamu lakukan pada orang yang sakit !? ”
“Aku akan menggunakanmu untuk menghentikannya bergerak! kau akan melakukan serangan bunuh diri sebentar lagi dan itu pasti akan mencoba menanganimu lagi. Gunakan momen itu untuk menangkapnya! Baik!?"
"Tentu saja tidak! Tunggu, kamu menggunakan aku sebagai tameng, kan !? ”
"Menyerah! Bertobat untuk semua yang kau lakukan padaku sampai sekarang! ”
"Tidak mungkin! Lepaskan aku!"
Tamaki berusaha keluar dari genggamanku. Oh, ayolah, wanita yang merepotkan!
Ketika aku meletakkan tangan kosongku di atas matanya, dia berhenti melawan.
"Apa yang kamu lakukan!? aku tidak bisa melihat! Gelap dan menakutkan !! ”
"Jika kamu tidak melakukan apa yang aku katakan, aku akan melemparmu!"
"Aku akan melakukannya, lepaskan aku!"
"Jadi kamu ingin menjadi perisaiku !?"
"Aku ingin menjadi perisai Guru!"
"Baik! Lalu pergi, Perisai! "
“Sialan! Menggunakan aku seperti perisai dengan cara baik! Terserahlah, aku akan melakukannya! ”
Tamaki mempersiapkan dirinya dan menjawab dengan seringai meski air matanya dan mendekati lendir.
Benar saja, itu hanya memukul punggungnya dengan kepala.
"Melindungi! Tangkap saja! "
“Dipahami, Tuan! ... Gufuh—! "
Perisai waktunya dengan baik dan berhasil menangkap lendir dalam pelukan terhadap perutnya.
Dia kemudian menyelesaikannya dari sihir tipe-es jarak nol dan mengangkatnya ke atas.
"aku melakukannya! aku berhasil, Guru! ”
“Kamu melakukannya. Sekarang untuk upahmu. Berikan kepada saya dan pergi ke Shuri untuk perawatan. ”
"Terima kasih. Aku tidak akan melupakan kebaikanmu . aku pasti akan membayarnya…! ”
Bahkan dengan dia mengatakan bahwa dengan gigi terkatup, dia tidak merasa mengancam sama sekali.
Karena kesal, aku meraih lengannya dan menyematkan mereka di belakang punggungnya, mengambil kebebasannya sekali lagi.
Tanpa mengatakan bahwa wanita itu terlalu takut dan menjerit.
"Apa yang kamu lakukan!?"
Melupakan fakta bahwa dia budakku, Tamaki berkobar.
“Apakah kamu lupa bahwa kamu hanya alat untukku? Berhenti mengeluh."
"T-Tapi tidakkah seharusnya kamu setidaknya memberi aku rasa hormat minimum?"
"Bagiku, ini adalah level minimum."
"Hah!? Heck! ”
Setelah mengalahkan musuh kuat yang semakin percaya diri, Tamaki sepertinya tidak mengerti posisinya.
Cahaya bungkuk yang kami alami mungkin adalah penyebabnya.
Status Tamaki rendah, jadi kami tidak berpikir kita bisa memanfaatkannya kecuali seperti ini. Sebaliknya, kau bahkan bisa mengatakan ini adalah peran utamanya.
Walaupun demikian…
Dilihat dari sikapnya, dia tidak memikirkan apa pun.
Pemberontakannya seperti ini menyebalkan. aku mati sedikit lalu, jadi aku mendapat slot baru.
Kurasa itu tidak akan menyakitkan membuatnya menjadi budak yang tepat sebelum kita sampai ke lantai terakhir.
Ya, ayo lakukan itu. Bahkan mungkin membuatnya sedikit sakit.
"Tamaki."
"Apa?"
"Bisakah kamu mati?"
"... Eh?"
Berdiri di belakangnya, Leadred menusuk pedang perangnya melalui payudara kiri Tamaki.
"... H-- ... uh ...?"
Iblis Flame ."
Leadred membakar wajah Tamaki dengan apinya untuk memastikan dia mati.
“Dipimpin. Jangan bunuh dia begitu cepat. Kamu harus merindukan vitalnya dengan sengaja. ”
"Oh, aku mengerti."
Tangan Tamaki kejang-kejang.
aku bisa tahu apa yang dia rasakan.
Panas, rasa sakit, penderitaan.
Mereka bertiga pasti mendominasi pikirannya. Setelah beberapa saat berlalu, sarafnya akan berhenti bekerja dengan benar dan rasa sakitnya akan berkurang, tetapi itu hanya akan membuatnya semakin takut akan kematian.
aku seorang veteran ketika datang untuk mati.
aku tahu sebagian besar hal yang orang akan rasakan dan pikirkan ketika mereka mati.
“Dia tidak bernapas lagi ... Kamu harus cepat memperbudaknya. Lebih baik dilakukan dengan mayat segar. ”
"Ya."
Ekspresinya terdistorsi oleh rasa sakit. Matanya terbakar dan ingus kotor membasahi wajahnya.
aku merasa sedikit lebih baik melihatnya seperti itu.
Meletakkan Tamaki di lantai, aku mengangkat tangannya dan mulai memperbudaknya.
“Aku akan memberikanmu hidup baru, kehidupan kedua. Buat kontrak denganku dan menjadi budakku. Mengikat Kebangkitan . "
Tubuh Tamaki mulai memulihkan dirinya sendiri.
Luka di dadanya tertutup, arwahnya menghilang, dan berbagai bagian wajahnya kembali seperti semula.
Dengan itu, perbudakan Tamaki selesai. Dia akan bangun setelah beberapa saat. aku tidak akan pernah bosan dengan cara mereka bereaksi setelah bangun kembali.
Tamaki tidak bisa melarikan diri lagi.
"... Daichi."
Shuri menjadi bosan saat aku melihat ke atas Tamaki dan menepuk pangkuannya.
aku tidak berpikir ada seorang pria yang hidup yang dapat menolak undangan seperti itu.
“Dipimpin. Mari istirahat. Aku akan melakukan perjalanan singkat ke alam mimpi, jadi tolong awasi Tamaki untukku. ”
"Dan jika dia mencoba melarikan diri?"
“Membunuhnya akan sia-sia, jadi jagalah dia agar tidak menyerang dengan Devilish Aura atau sesuatu. Jika dia tidak melakukan apa yang kamu inginkan, jangan ragu untuk mematahkan satu atau dua tulang. ”
“Dimengerti. Sembuhkan dirimu untuk sepuas hatimu. ”
Leadaged mengayunkan tangannya. Dia sudah mengawasi Tamaki.
... aku pikir dia hanya tidak ingin melihat kami merayu, tapi itu mungkin imajinasiku.
“Jadi, Shuri. aku akan menerima tawaranmu. "
“aku tidak keberatan, silakan gratis selama yang kau inginkan. aku menikmati melihatmu saat kau tidur. ”
Karena Shuri yang mengatakan itu, aku tidak bisa hanya tertawa sebagai lelucon.
Tapi aku bertanya-tanya mengapa aku merasa begitu nyaman dimanjakan olehnya?
Aku benar-benar tidak tahu yang mana dari kita adalah tuannya, sungguh.
Santai sepenuhnya dan benar-benar menikmati perasaan elastis di kepalaku, jatuh tertidur lelap.

◆ ◆ ◆

  
Setelah masing-masing dari kami bergantian tidur selama beberapa jam untuk memulihkan mana kami, kami memulai kembali penaklukan bawah tanah kami.
Terkemuka, Shuri, dan aku berbicara tentang lendir yang telah kami perjuangkan.
Tamaki harus merawat monster sendirian. Ngomong-ngomong, aku menggunakan Perintah Absolutpadanya sehingga dia tidak bisa mengatakan satu kata pun.
Setelah kembali sebagai budak, Tamaki terus berteriak dan menghujaniku dengan kekerasan. Terus-menerus melakukannya.
Aku sudah muak dengan itu jadi aku memutuskan untuk menghukumnya dengan berburu monster sendirian. Aku bahkan menyuruh Shuri dan Leadred mendaratkan pukulan pembunuhan dengan sihir sehingga levelnya tidak akan bertambah.
Tamaki secara tidak langsung akan mendapatkan beberapa pengalaman jika aku membunuh mereka, setelah semua.
"Tidakkah kamu berpikir bahwa level kita melompat dari lendir tadi?"
"Ya. Aku bisa tahu dari pertarungan itu yang dibandingkan dengan kalian berdua, aku masih tidak berdaya… ”
“aku juga terkejut. Ini adalah ketiga kalinya aku tidak bisa memotong sesuatu dengan pedangku. Tapi berkat itu, aku mendapatkan ide untuk siapa wali dungeon itu. ”
Bangga, Leadred tersenyum.
"benarkah!?"
"Ya. Monster itu menggunakan racun dan memiliki tubuh yang lembut. Mereka adalah langkah sempurna untuk melawan seranganku. Hanya ada satu orang yang bisa melakukan itu ... Hanya ... haah ... ”
Senyumnya berubah menjadi ekspresi bosan dalam sekejap.
"Apa yang salah?"
“Pria itu benar-benar menjengkelkan. aku tidak berpikir kita akan bisa menghindari pertengkaran dengan dia. ”
"Eh, serius?"
Sejujurnya, aku berpikir bahwa kami akan dapat memiliki Leadred, yang juga seorang iblis, membujuknya untuk kami. aku lebih suka jika kita bisa menyelesaikannya dengan berbicara.
Namun, sayangnya, sepertinya kami tidak akan dapat melanjutkan dengan itu.
“Serius. Dia tidak akan mendengarkan apa yang kamu katakan kecuali dia memutuskan kamu layak untuk melayani. ”
"Apakah begitu…"
"Tapi, bukankah Daichi menggunakan kekuatannya untuk memperbudaknya?"
“Bagaimanapun, kita harus membunuhnya terlebih dahulu. Lebih penting lagi, aku tidak memiliki slot terbuka. "
Meskipun aku bisa melepaskan Tamaki dengan imbalan untuk mendapatkan demon yang jauh lebih kuat, memiliki lebih banyak pion untukku kendalikan akan lebih baik.
aku mati dua kali dalam pertempuran melawan Leadred, jadi sayangnya, aku cukup yakin bahwa aku akan mati setidaknya sekali lagi. Sebut saja firasat.
"Selain itu, kekuatannya sebanding dengan milikku."
"Woah ... Siapa nama iblis itu?"
Mendengar pertanyaan Shuri, Leadred menunggu sejenak untuk menyeretnya keluar sebelum menjawab.
“Fantra Angus. Saat itu, dia adalah seorang ahli taktik dan dinyatakan sebagai iblis yang kuat dalam sihir tipe-es. ”

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5