SukaMoka v1c2p3

The Girls

Ketika hari pertempuran semakin dekat, ketegangan perlahan merayap ke Divisi 5.
Menurut laporan dari tim pengamatan, Croyance di Pulau Terapung ke-39 tidak menunjukkan tanda-tanda gerakan. Karena itu, tidak akan ada perubahan pada rencana tersebut. Operasi tempur pertama dimulai tiga bulan dari sekarang.
Ketika hari-hari berlalu, semua orang semakin jarang berbicara, semangat kerja menurun seperti batu. Suasana negatif dan ketakutan melekat pada tentara seperti penyakit.
Musuh yang mereka persiapkan untuk lawan adalah Beast yang, sampai lima tahun lalu, baru terlihat di permukaan. Tidak ada catatan perang untuk dibaca. Demikian juga, data seperti metode serangan yang paling efektif, radius aksi Beast, atau jangkauan serangannya sama sekali tidak diketahui.
Selain itu, meskipun tujuan misi Winged Guard adalah untuk bertarung dan mengusir Beasts, sangat sedikit tentara yang memiliki pengalaman tempur yang sebenarnya dalam hal itu.
Mereka yang melawan Materno dan Croyance lima tahun lalu semuanya mati. Yang tersisa dari mereka adalah catatan pertempuran yang kacau dan tidak teratur yang, tidak peduli berapa banyak mereka dianalisis, hanya menghasilkan satu informasi yang masuk akal: Kami tidak dapat melakukan apa pun untuk itu.
Catatan dari periode waktu sebelum lima tahun yang lalu, ketika hanya Teimerre yang melayang di langit, penuh dengan masalah juga. Pertempuran Teimerre telah dilawan oleh Divisi ke-2, sebuah tim artileri yang terdiri dari Reptrace besar yang menggunakan senjata rahasia yang misterius. Hanya divisi itu yang bisa mengklaim memiliki "pengalaman tempur nyata" melawan Beasts, dan sifat senjata yang mereka gunakan tetap rahasia.
Akibatnya, para prajurit Divisi 5 terus khawatir. Pikiran mereka tetap terpaku pada kehancuran yang tak terhindarkan mendekat secara bertahap, dan ketika harapan mereka berkurang, semakin sulit untuk melanjutkan bisnis sehari-hari seseorang.

Apa itu Binatang Kesenangan, Mengekang, dan Memenjarakan Kesebelas?
Sedikit yang diketahui tentang penampilan aslinya atau cara menghancurkannya. Namun, ketika datang ke penampilan luar atau ancaman, banyak materi dapat ditemukan pada subjek.
The Croyance adalah kristal hitam jernih.
Tentu saja, itu bukan kristal normal. Ada dua poin mengenai sifatnya yang menonjol. Pertama, ia mengasimilasi apa pun yang disentuhnya dan tumbuh lebih besar dalam proses. Kedua, dampak apa pun menyebabkan asimilasi semakin cepat.
Berbicara relatif, itu bukan ancaman kecuali kau menyentuhnya. Jika kau menemukannya, itu tidak berbahaya selama kamu menjaga jarak.
Masalahnya adalah bahwa tidak ada cara untuk menghancurkan Croyance. Bahkan jika itu dimulai sebagai bongkahan hitam kecil, ia akan terus tumbuh sambil menyerap lingkungannya. Semakin besar jadinya, semakin banyak yang bisa disentuh dan dikonsumsi secara perlahan. Jika kau menyerang dengan pedang atau menembaknya dengan peluru, itu akan mengasimilasi senjata dan tumbuh lagi. Satu-satunya hal yang tidak dapat berasimilasi adalah pasir dan batu, yang bisa dianggap satu-satunya kelemahan yang diketahui.
Proses asimilasi awal lambat. Sebagai contoh, mungkin dibutuhkan sedikit lebih dari 24 jam untuk menyerap seluruh tubuh orang buas yang bersentuhan dengan kristal. Jika dia memotong lengannya, dia mungkin bisa melarikan diri dan bertahan hidup. Namun, jika dalam kepanikannya ia berjuang melawan kristal terlalu banyak, asimilasi akan berkembang dengan cepat dan langsung mengubahnya menjadi patung kristal diam.
... Mereka benar-benar riang.
Sementara dia berhati-hati untuk tidak membiarkannya muncul di wajahnya atau dalam suaranya, Feodor membenci kawan-kawannya.
Mereka tidak tahu sesuatu yang begitu menakutkan sebelumnya. Sampai melihat Croyance dengan mata mereka sendiri, mereka pasti tidak pernah membayangkan bahwa mereka mungkin dihadapkan dengan hari perhitungan.
Dunia ini selalu berada di ambang kehancuran. Ketika kita terus-menerus hidup di atas es yang tipis, bukan hal yang luar biasa untuk bertatap muka dengan kematian.
Bagi Feodor, itu bukan hanya omong kosong; itu adalah kenyataan yang dia alami secara pribadi. Setelah hari itu, tidak ada yang tersisa yang bisa membuatnya takut lagi.

Beberapa hari telah berlalu sejak keempat gadis itu tiba.
Feodor bertindak sebagai perwira atasan mereka, tetapi dia jujur ​​tidak ada hubungannya. Pada hari pertama dia memberi mereka tur singkat ke halaman dan memperkenalkan mereka kepada beberapa orang penting, tapi itu saja. Dia bukan seorang instruktur, dan tidak perlu menghadiri pelatihan mereka. Terlebih lagi, para gadis dengan sukarela mengenal Divisi 5 tanpa bantuannya.
"Yah, aku tidak mengeluh tentang betapa mudahnya itu, tapi ..."
Feodor tanpa sadar menatap pemandangan dari atap barak.
Sebagai aturan umum, pangkalan militer, dirancang untuk memiliki pandangan buruk. Dikelilingi oleh medan yang mudah diapresiasi dan dipahami dalam satu tatapan saja tidak menguntungkan dalam pertempuran. Karena itu, bagaimanapun, mereka juga cenderung tidak menyenangkan sebagai tempat tinggal.
Dia baru saja menggigit roti goreng yang dilapisi gula ketika sebuah suara tiba-tiba keluar dari belakangnya. "Jadi, aku dengar. kau memiliki tunangan, bukan? ”
"Apa yang kamu bicarakan?"
"Hah? Bukankah kau mengatakan banyak hal di depan Petugas Pertama? "
Di depan Petugas Pertama? Oh, mulai hari itu.
“Dan di sini aku pikir kita adalah teman, tetapi sekarang adalah yang pertama aku pernah mendengarnya! Apakah aku sudah mengenalnya? "
Suara kepakan sayap memenuhi langit, saat Private First Class Nax Selzel mendarat tepat di belakang Feodor. Karena mereka memiliki peringkat yang berbeda, Nax biasanya berbicara dengan sopan kepadanya di depan umum (sebanyak yang bisa dilakukan oleh prajurit Falcon), tetapi di tempat ini dengan siapa pun di sekitar mereka berbicara dengan akrab seperti yang cenderung dilakukan oleh para prajurit yang pernah menjadi teman sekamar sebelumnya.
"Yah, aku sudah bertunangan. Kampung halamanku sudah lama hilang, dan pertunangan dengannya. ”Setelah memastikan mereka sendirian, Feodor melepas kacamatanya. Dia terus memakai mereka terutama untuk menyembunyikan tatapannya yang bengkok; untuk tidak mengungkapkan kesalahannya saat bertindak seperti panutan yang sempurna, dia mengembangkan kebiasaan hanya berbicara terus terang tanpa kacamata.
"Lenyap?"
Dia mengabaikan pertanyaan itu. “Aku hanya membawanya sebagai alasan. kau telah melihat keempat anak tanpa tanda itu? Usia kami sudah dekat, dan aku tidak ingin Petugas Pertama terlalu khawatir. Dia bertanya-tanya apakah hubunganku dengan mereka mungkin tidak terkendali. ”
"Hmm ... ya, itu benar," Nax mengakui. "Aku yakin untukmu itu masalah yang tak terhindarkan."
Masalah ras dengan musim kawin sulit dipahami untuk ras tanpa mereka, dan sebaliknya. Hal yang sama dapat dikatakan tentang hal lain di antara kedua jenis ras, tetapi fakta ini khususnya menyusahkan. Banyak beastfolk dengan musim kawin memiliki gagasan yang kuat tentang kebajikan dan itu berakar dalam budaya mereka untuk melarang mendekati atau menyentuh orang-orang dari lawan jenis yang berusia menikah. Dengan alasan yang bagus, karena beberapa kali dalam setahun keseimbangan halus antara akal dan naluri runtuh dalam skala besar.
Menjadi jauh lebih banyak daripada tanpa tanda, beastfolk itu akibatnya digunakan sebagai titik acuan untuk sebagian besar hukum masyarakat.
"Jika kamu tidak berbohong tentang itu, maka kamu bahkan dapat menjaga penampilan jujurmu itu. Seperti yang diharapkan dari seorang Imp, kamu pandai trik-trik kecil. ”
“Jangan bicara buruk tentang karakterku. Ini lebih seperti ... "Feodor menyeringai, mengangkat bahu. "Manuver kecil, untuk membuat percakapan menjadi lebih lancar."
"Jadi, bagaimanapun, seperti apa sebenarnya itu?" Nax mengusap dagunya. "Aku mendapat kesan bahwa mereka semua agak nakal, tapi suatu hari nanti mungkin itu adalah skenario bawahan perempuan yang diimpikan semua orang. Akan menyelinap ke suatu tempat, bergerak? '
"Tidak mungkin," Feodor menepis ucapan menggoda itu. "Mereka tidak memiliki tanda, bukan? Itu bukan pilihanku. "
Halo , Feo?" Nax bertanya dengan tidak percaya. "Melihat cermin baru-baru ini?"
“Aku tidak peduli dengan rasku sendiri. aku suka fitur kucing berbulu putih berbulu. Telinga seperti ini, "Feodor memberi isyarat," berdiri tegak. Gadis-gadis tak berbulu ... yah, mereka sedikit imut, tapi hanya itu saja. ”
"Orang ini sakit parah," gumam Nax, menatap langit. "Oke, baiklah ... itu membosankan, tapi aku mengerti maksudmu."
"Apa maksudmu, membosankan ?!"
“Seluruh perjanjian siswa kehormatanmu berarti kamu tidak bisa bersenang-senang. Jika kau terjebak dalam skandal, orang-orang akan mendapatkan tendangan dan beberapa dari itu. Karena itulah aku terus mengatakannya, jatuhkan pria itu! Dapatkan beberapa materi baru! "
"Aku tidak akan mencampuradukkan pekerjaan dan kesenanganku."
"Baik! Bagaimanapun, rutinitas killjoy bekerja pada kawan-kawan kita yang tak punya otak, jadi aku akan membuangnya sekarang. Lebih penting…"
Nada bicaranya yang tiba-tiba hilang, Nax merendahkan suaranya, “Bagaimana aksi utamanya? Menjaga anak-anak ini akan membuat lebih sulit untuk berkeliling? "
“Tidak apa-apa, hampir tidak menghalangi. Ini mungkin membuatnya sedikit remuk, tetapi aku masih bisa mengambil waktuku. Jika beberapa masalah terjadi, maka aku akan menghubungimu lagi. "
"Diterima. Jangan terlalu memaksakan diri, kay? Bahkan jika itu tidak diperlukan, kau berusaha terlalu keras untuk menyenangkan orang lain. ”
"Yakin. Hati hati."
Suara mendesing. Nax sudah pergi, hanya bulu yang tertinggal di belakangnya.

Nah, seperti apa kehidupan sehari-hari empat tuntutan Feodor?
Yang paling akrab dengan lingkungan sekitarnya adalah gadis yang sangat energik dengan rambut berwarna cherry blossom.
"Haiii-yah!"
Namanya yang terlalu panjang sepertinya adalah Collon Rin Purgatorio, dan dia bergegas ke ruang perdebatan setiap hari setiap kali dia memiliki waktu luang. Menurutnya, di tempat ia biasanya tinggal tidak ada lawan yang bisa mengikutinya.
Bingung, Feodor bertanya padanya, "Bukankah kamu anggota unit veteran Divisi 2, dengan kelompok orang-orang tangguh mereka?"
"Tidak, tidak sama sekali," jawabnya riang. "Aku tinggal di rumah dengan suasana hangat!"
Dia tidak mengerti itu sama sekali.
Selain itu, kedatangannya ternyata sangat menyenangkan bagi dua petugas yang lebih unggul darinya, Portrick dan Talmareet. Keduanya adalah binatang buas raksasa yang terobsesi dengan pertempuran yang tidak bersenjata, dan meskipun mereka dalam kondisi yang buruk dan terus-menerus bertengkar, mereka hanya bisa menggunakan kekuatan penuh mereka satu sama lain. Feodor mungkin memiliki kekuatan tempurnya sendiri, tetapi gayanya yang licik tidak cocok untuk keduanya, yang lebih suka bertarung dengan kehormatan.
Collon melompat di antara kedua raksasa itu, menyatakan tanpa rasa takut, “Mari berteman dengan tinju!” Ternyata, dia mampu melakukan pertarungan yang setara untuk kedua prajurit.
"Bahkan dengan seberapa kecil dia, dia mengunci persendianku dan menusuk titik-titik tekananku dengan luar biasa," kata Portrick kemudian pada pertandingan pertama. “Ketika itu berakhir dengan pertarungan tangan kosong, dia benar-benar tidak ingin kalah dari kita. aku pikir dia menggunakan semacam metode magis, tapi ... dia bisa mengendalikan sihirnya seperti itu adalah anggota tubuhnya sendiri, jadi dia layak dipuji untuk itu juga. Untuk mengerahkan kekuatannya dan menggunakannya untuk membimbing tekniknya, membiarkan aliran meningkatkan keterampilan dan kemampuannya ... aliran itu sendiri sudah seni! "
Lalu dia menambahkan, dengan nada yang sangat aneh, "Aku tidak percaya aku terpesona oleh seorang gadis yang cukup muda untuk menjadi putriku dari ras yang berbeda." Melalui bulu-bulu di wajahnya, wajah lycanthropos diwarnai oleh sedikit merah. "Bagaimana hal seperti itu bisa terjadi?"
"Oh, benarkah?" Feodor berhasil menjawab dengan santai. Meskipun pihak lain tidak memiliki tanda? Rasa yang benar-benar busuk.
Yang berikutnya yang dia kenal adalah gadis berambut oranye yang selalu gelisah.
“Luar biasa! Oven di sini - sungguh menakjubkan! ”
Namanya Lakish Nyx Seniolis - tidak mengherankan, nama panjang lainnya - dan dia sering muncul di ruang makan untuk membantu staf dapur. Peralatan masak Lyell yang dibuat secara unik tampaknya menjadi favoritnya, dan setiap kali mereka bertemu, dia akan terengah-engah memberi tahu Feodor tentang resep baru yang dia hafal dan betapa dia berharap bisa memiliki peralatan di sini di dalam 'gudang', yang tampaknya untuk apa tempat mereka tinggal sebelumnya dinamai.
Gadis itu tidak seperti prajurit.
Tentu saja, jika dia memikirkannya, tidak ada dari mereka yang benar-benar prajurit. Prajurit kelas setara. Peringkat mereka sama dengan Kelas Satu Privat, tetapi mereka sebenarnya bukan bagian dari pasukan.
"Dia benar-benar gadis yang baik, sangat jujur ​​dan pekerja keras!"
"Jika dia punya tanduk atau taring kecil, aku akan meminta putraku untuk menikahinya!"
Prestasinya tampaknya sangat populer di kalangan wanita dapur, bagi mereka untuk mengatakan hal-hal bodoh semacam itu. Ya ampun, meskipun dia tidak punya tanda? Demi perasaan putramu, pikirkan sebelum kau berbicara.
Sedangkan untuk gadis berambut ungu, yang mungkin disebut ... Panival Nox Katena?
"Hm ..."
Feodor tidak yakin apa yang harus dilakukan padanya. Setiap kali ada waktu luang, dia menghilang tanpa jejak, lalu dengan acuh tak acuh kembali di antara para prajurit ketika panggilan telepon datang. Gambar dari hantu. Hampir seperti dia peri.
Terlebih lagi, karena ada banyak saksi mata yang melaporkan kehadirannya di dalam markas, sepertinya dia tidak pergi tanpa izin.
Dia telah mencoba untuk memberitahunya sekali karena berkeliaran sepanjang waktu, dan dia menjawab, "Kamu tidak melupakanku, kan?" Dengan senyum nakal di wajahnya, dia melanjutkan, "Untuk memulai Dengan, dapatkah kau mengatakan bahwa matamu benar-benar menatapku? Apakah kau memercayai matamu sendiri sejauh itu? ”
aku tidak mengerti apa yang dia bicarakan. Mengapa anak perempuan memilih untuk menjadi sulit pada usia itu?
Oh, benar, dia tidak punya tanda. Jika seperti itu, maka normal bagiku untuk tidak tahu tentang dia. Sejauh menyangkut Panival, ia bisa tenang seperti itu.
Adapun yang terakhir dari empat, Tiat Shiba Ignareo ...

Suatu hari di kota Lyell, pintu ke atap gedung teater yang ditelantarkan terbuka.
Melangkah keluar ke atap, Feodor memata-matai orang yang dikenalnya yang pernah ia ajak bicara di tempat ini. Membawa tas donat baru di bawah lengannya, dia duduk di sebelah tamunya. "Kamu nampak sadar bahwa itu adalah pelanggaran peraturan militer bagi seorang prajurit yang berada di bawah pengawasan untuk pergi tanpa izin."
Seperti biasa ketika dia keluar dan berkeliling, Feodor tidak mengenakan kacamatanya dan, karena dia saat ini tidak bertindak sebagai tentara model, tidak melihat perlunya bersikap sopan. Biasanya itu berarti berusaha untuk tidak bercakap-cakap dengan siapa pun yang dia temui - tetapi dalam hal ini, wanita muda yang duduk di sebelahnya sekarang adalah sesama prajurit, jadi tidak ada gunanya untuk mencoba dan menyembunyikan wajah aslinya dari dia.
"Kurasa kau tidak bisa berpura-pura tidak pernah ke sini?"
"Seolah-olah." Feodor mendengus. "Itu menjadi tidak mungkin begitu aku menemukanmu."
"Jadi, kamu tidak akan mengabaikannya?" Tiat menghela nafas. "Sungguh pelit."
“Aku baik-baik saja dengan pelit. Masyarakat dipelihara oleh orang-orang yang dengan pikiran tunggal fokus pada aturan dan digerakkan oleh orang yang secara terbuka melanggar aturan. Yang penting adalah agar kedua peran itu dibagi secara merata dan dipertahankan seimbang. ”
"Feodor, aku sudah memikirkan ini sejak kita bertemu, tetapi meskipun kamu terlihat seperti orang yang baik pada awalnya, bukankah kamu sebenarnya sangat jahat?"
"Aku akan menerima pujianmu."
"... Bagian dari dirimu itu ..." gumamnya. "... Ini hampir seperti Willem, tapi kamu benar-benar kebalikannya."
"Hmm?" Nama itu tidak dikenalnya. "Siapa itu?"
“Aku hanya berbicara pada diriku sendiri, jangan khawatir tentang itu. Ah, bisakah aku memilikinya? ”Tiat mengulurkan tangan kirinya, menggoyangkan jari-jarinya seolah mengemis sesuatu.
"Kau sadar aku di tengah memberitahumu?"
"Agak. Tapi kau tepat di sebelahku dan kau makan sesuatu yang tampak lezat, jadi wajar bagiku untuk menginginkannya. ”
"Yah, aku mengerti itu ..." Feodor menghela nafas. "Tapi aku tidak tahu apakah kamu akan menikmatinya." Rasa selalu merupakan salah satu perbedaan antara ras. Bahkan jika dua orang tidak memiliki tanda, makanan yang sama tidak dijamin enak untuk mereka berdua.
"Aku tidak akan tahu sampai aku mencobanya, kan?"
Menyerah, Feodor memberinya donat. "Sini."
"Baik!"
Bersama-sama, keduanya menggigit makanan yang baru saja digoreng.
"…Ini baik!"
"Oh!" Terkejut, Feodor mencondongkan tubuh ke depan. Sampai sekarang, belum pernah ada orang lain yang berbagi seleranya. “Toko ini tidak terlalu bervariasi dalam produk, tetapi hanya menggoreng saja sangat enak, bukan begitu? Ini tidak seperti hanya menaikkan gula untuk ras yang berbeda ... aku tidak tahu bagaimana cara membuatnya, tapi aku pikir itu memanfaatkan rasa dengan sebaik-baiknya? ”
Dengan kacamatanya terbuka, dia tidak dapat menemukan kata-kata spesifik dan ungkapan-ungkapan terampil yang ingin dia ungkapkan sendiri. Untungnya, Tiat tampaknya telah memahami intinya, dan mengangguk dengan cepat.
"Ngomong-ngomong," Feodor menambahkan, suasana hatinya semakin membaik, "ketika kamu mencelupkannya ke dalam susu, itu sangat bagus itu akan membuat pikiranmu menjadi kosong!"
"Urf–" Terengah-engah Tiat yang tersedak menjadi tersedak saat dia tersedak donatnya, memukuli dadanya beberapa kali dan megap-megap di udara sampai dia akhirnya menarik napas lagi. "A-apa kamu membawa ?!"
"Bawa apa?"
"Susu!"
"Jangan konyol. Cukup sulit hanya berdiri di sini dengan tas ini. ”
"Berjuang hanyalah bagian tak terhindarkan dari menikmati makanan lezat."
"Jangan mengatakan hal yang egois seperti itu dan menyamarkannya sebagai argumen yang bagus."
"Jadi, itu tidak baik?" Tiat menundukkan kepalanya, kecewa. Feodor mengambil kesempatan untuk mulai menjejali dirinya dengan sisa makanan.
Dan kemudian tangan gadis itu mengulurkan tangan sekali lagi, meminta donat kedua.

Ada banyak awan hari ini, menghapus bahkan bayangan gelap Pulau Terapung ke-39 dari pandangan. Untuk semua maksud dan tujuan, langit tenang dan damai.
"Siapa kalian perempuan?" Tanya Feodor tiba-tiba.
"Hmm? Bagaimana apanya?"
“Maksudku apa yang aku katakan. Kamu terlalu tertutup tentang dirimu sendiri, ”kata Feodor. “Aku tidak tahu mengapa mereka menggali buku peraturan untuk membuatmu menjadi prajurit yang setara, tetapi jelas untuk melihat bahwa tidak ada di antara kalian yang benar-benar tentara. Pergi berpenampilan sendirian, kau hanya gadis-gadis muda dan satu-satunya fitur yang membedakan kalian adalah tanpa tanda. ”
Dia menggelengkan kepalanya. “Meski begitu, kalian semua telah menyelesaikan kursus pelatihan seolah-olah itu sudah menjadi kebiasaan dan mulai bergaul dengan tentara asli. Diharapkan bahwa anggota baru akhirnya berkerumun dalam kekacauan muntah selama dua bulan pertama layanan, tetapi kalian para gadis telah disusun sejak hari pertama. Dan jika kalian akan memberi tahu aku bahwa kalian dilatih oleh Divisi ke-2, itu jelas bukan masalahnya. ”
"Ah ..." Tiat menggaruk pipinya, jelas terganggu oleh apa yang dia katakan.
"Terlebih lagi, hanya dari melihat Collon, sudah jelas sesuatu yang absurd sedang terjadi," Feodor melanjutkan. "Menangani teknik sihir di usiamu - apalagi, menguasainya sejauh bisa menggunakannya dalam pertempuran kapan pun kau mau - itu tidak alami."
Apa tepatnya Venenum telah dicatat dalam buku teks yang telah dia baca dengan saksama sebagai persiapan untuk ujian kenaikan peringkat. Karena itu, sementara dia tidak bisa menanganinya sendiri, Feodor mengerti intinya.
Venenum adalah kekuatan untuk secara paksa memutarbalikkan dunia. Mereka yang terlepas dari dunia atau dengan sengaja melemahkan kekuatan hidup mereka sendiri mampu memanggil kekuatan yang lebih kuat dan mengerahkan kekuatan yang lebih besar dari Venenum bawaan mereka, tetapi untuk alasan yang sama, terus menggunakan Venuneum berarti membakar hidup sendiri.
Namun, terlepas dari persyaratan dan konsekuensi yang keras, gadis-gadis muda ini sudah menjadi penguasa Venenum sejauh mereka bisa menggunakannya secara bebas di medan perang?
"Tidak alami, ya?" Tanya Tiat pelan.
"Betul!"
“Jadi, menurutmu apa yang normal? Seseorang seperti kamu? "
Itu - omong kosong, bukan itu yang aku maksud. "Tidak, tidak seperti aku. Maksudku, tidak ada yang bergabung dengan militer karena mereka normal. Apakah kamu tidak punya orang lain di rumah - siapa pun untuk mengajarimu? "
"Ah, yah ... sekarang, hanya kita, dan satu troll–"
"Apa?! Itu luar biasa!"
Sebuah troll Mereka hidup dengan setan pemakan manusia literal ?!
Seperti legenda, troll pernah menganggap Emnetwyte sebagai makanan pokok, tetapi sekarang setelah spesies terkutuk itu diberantas, para pemakan manusia tidak punya pilihan selain memperbaiki gaya hidup mereka dan menjadi kurang pilih-pilih tentang makanan mereka. Sekarang mereka hanya melahap apa saja dan siapa saja.
Meskipun balapan dalam jumlah yang lebih kecil sejauh markless pergi, salah satu kenalan Feodor adalah troll. Dia secara moral bangkrut sampai ke inti - dengan kata lain, tanpa penjelajahan. aku tidak bisa membayangkan hidup dengan orang seperti dia. Itu seperti memelihara serigala dan domba di kandang yang sama.
"Hidup bersama dengan troll ... semakin banyak misteri yang menumpuk ..."
"Kamu tidak tahu apa-apa tentang kami!" Bentak Tiat, seolah situasinya sama sekali tidak biasa. "Ya-Yah, aku tahu situasi kita aneh, aku tidak tidak menyadarinya, tapi ... tapi semua orang memiliki keadaan khusus mereka sendiri, jadi bukankah itu membuat kita benar-benar sangat biasa?"
"Mengatakan bahwa seperti kamu baru saja menyadari bagaimana hal itu terlihat bagi orang lain ... itu menunjukkan betapa tidak normalnya kamu."
"B-benarkah?"
Feodor menggosok lehernya. “Ketika aku bertanya pada Petugas Pertama, dia tidak akan mengatakan apa-apa tentang latar belakangmu meskipun aku seharusnya atasan langsungmu. Ya ampun, seolah-olah keberadaanmu sendiri diperlakukan sebagai diklasifikasikan– ”
"–Jika itu masalahnya, bukankah itu jawaban yang kamu cari?"
"Jangan konyol." Sesuatu yang dingin menusuk pipi Feodor, menerobos masuk ke pemikirannya. Dia menyeka dengan jari dan melihatnya. Air. Gema samar guntur bergulir bergemuruh di kejauhan.
"... Sepertinya akan turun hujan," kata Tiat. "Kita harus kembali ke rumah sekarang."
Feodor memikirkannya, lalu mengangguk. Mengesampingkan pertanyaan apakah keberadaannya benar-benar diklasifikasikan atau tidak, dia jelas tidak berminat untuk berbicara tentang dirinya sendiri lagi. Mencoba memaksakan detail darinya tidak akan mengarahkan pembicaraan ke arah yang baik. Jika aku ingin belajar lebih banyak, aku harus memikirkan kembali cara aku melakukannya lain kali.
"Kita bisa bertemu di sini lain waktu dan berbicara lagi?"
Dia menggelengkan kepalanya atas sarannya. "Itu akan melanggar peraturan militer, jadi aku tidak akan membuat janji itu."
"Ada apa dengan itu? Membosankan…"
Hanya dalam rentang percakapan kosong mereka, hujan mulai turun dengan sungguh-sungguh. "Sungguh, kita harus segera kembali sebelum kita benar-benar basah kuyup," kata Tiat. Mengenakan senyum menawan yang bisa diharapkan dari seorang wanita misterius yang memegang rahasianya di dekat hatinya, dia berdiri.
Kemudian pantatnya terlepas dari ujung atap.
"Ah…"
"Hah?"
Thuuunk!
Whoooooooooosh!
Suara dampak yang kuat meledak, diikuti oleh kolom air yang tidak kalah megahnya.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5