SukaMoka v1c2p2

Divisi ke-5 The Winged Guard

Feodor Jessman tidak menyukai penampilannya.
Rambutnya yang berwarna perak bergelombang dan kusam sulit disisir. Mata ungu pekatnya, berkilauan dengan ancaman alami, harus disembunyikan di balik kacamata palsu berbingkai hitam. Seperti yang diharapkan dari seorang Imp, kulitnya yang tak bercela putih pucat.
Dia tidak memiliki tanduk, taring, atau sisik - penampilan yang jelas dan tak terhindarkan dari tanpa tanda.
Tanpa tanda yang jumlahnya termasuk Feodor dibenci oleh sebagian besar penduduk Regul Aire. Seluruh kelompok itu busuk sampai ke inti, dan Feodor pada beberapa kesempatan merenung sendiri dengan setengah serius bahwa itu akan dianggap sebagai kebaikan bagi dunia jika setiap orang terakhir dari mereka menghilang.
Seperti banyak dari mereka yang tinggal di lingkungan sempit Regal Aire, ras Feodor sendiri beragam. Nenek buyut ayahnya adalah troll, dan jauh di sisi ibunya adalah leluhur yang telah menjadi rubah-binatang buas. Namun, darah Feodor tampaknya tidak melakukan apa pun untuknya; penampilan dan sifat-sifatnya, seperti mayoritas keluarga Jessman, adalah ciri khas Imp.
Para Im adalah subspesies dari Ogres, keturunan ras iblis yang muncul dalam peradaban Emnetwyte sejak lama. Bersembunyi di bayang-bayang Emnetwyte, mereka telah menjalani kehidupan yang paling sesat, memimpin individu menuju pesta pora dan kehancuran dengan mata terkutuk dan bisikan gelap.
Emnetwyte sudah lama punah sekarang. Tanpa alasan yang jelas, bayangan mereka tetap hidup.
Mata Imp pernah dikatakan memiliki kekuatan keterlaluan yang mampu membingungkan dan memanipulasi orang lain. Ketika aktivitas mereka mencapai puncaknya, seseorang yang hebat diduga menenggelamkan sebuah negara kecil dengan keceriaan dan kebobrokan dengan mata mereka sendiri. Namun, melalui berlalunya waktu dan pencampuran spesies, para Penguasa tidak lagi memiliki kekuatan yang luar biasa. Mereka sekarang hanyalah ras tanpa ciri khas lain, mungkin sedikit lebih baik dengan kata-kata dan kebohongan daripada kebanyakan.
Feodor Jessman hanyalah salah satu dari banyak keturunan menyedihkan yang dihasilkan oleh ras menyedihkan itu.

Ledakan! Suara seperti ledakan terdengar. Membanting kakinya ke lantai berpanel perunggu, beastman berkepala serigala meluncur ke udara. Dia dengan kasar memutar tubuhnya yang besar ke depan dan mengayunkan tangannya ke bawah. Massa otot terkondisikan melengkung, seperti cambuk, dan turun dari langit datang menderu pukulan kuat yang bisa memisahkan seseorang dari tengkorak ke selangkangan.
Itu adalah teknik tinju yang dieksekusi dengan rapi dengan bentuk anggun di setiap gerakan yang tampaknya kurang ajar. Orang mungkin menyebutnya kekuatan kasar halus; percaya pada kekuatan seseorang, menaati kekuatan itu, dan pada akhirnya bergantung padanya. Idenya adalah untuk mempercayakan segalanya pada otot dan kekuatan seseorang, senjata terbesar seseorang. Itu adalah negara yang hanya dapat dicapai melalui semata-mata mengejar konsep "menghancurkan," sesuatu yang ras binatang buas yang lahir dengan cakar "rending" tidak dapat dengan mudah dijangkau.
Yah, aku ragu aku bisa menghentikannya.
Lawannya terlalu kuat. Bahkan jika dia mencoba dan mendorong lengan yang masuk itu, lintasannya sepertinya tidak akan bergerak sedikit pun. Dia bisa melakukan penyapuan kaki, tetapi kaki yang digerakkan lawannya saat ini di udara. Sebelum itu, mengingat momentum lawannya, jelas bahwa dia akan dikirim terbang ke mana pun dia melakukan kontak.
Dia berjongkok rendah, tangan kanannya tersembunyi di balik bayangan tubuhnya. Mata beastman itu dengan refleks melesat ke sana ketika Feodor menggeser pusat massanya ke kaki kirinya, lalu membuat gerakan meluncur tajam dengan tangan yang masih tersembunyi. Tumbuhnya yang mirip penyihir meniru gerakan seorang pengguna belati; ia menyembunyikan niat pengguna, bentuk bilah, dan semua informasi lainnya dari musuh hingga menabrak.
Jika seseorang memikirkannya, tentu saja, itu adalah skenario yang mustahil. Mereka berada di arena pelatihan, berdebat dengan tangan kosong. Tidak ada cara bagi pejuang untuk membawa senjata sungguhan. Tetap saja, si beastman tersentak, insting bawaannya dan pengalaman pejuangnya yang susah payah langsung merasakan serangan paling berbahaya yang bisa diakibatkan oleh tindakan Feodor, dan dia memutar tubuhnya untuk menghindari pukulan fatal. Kepalanya - memiliki mata, hidung, dan telinga, semua area yang tidak mungkin dikuatkan, sekuat apa pun kekuatannya, semua titik lemah di mana tengkoraknya bisa ditusuk - tersentak ke belakang dan keluar dari jalan sudut mana pun serangan Feodor mungkin datang dari .
Urutan gerakan anggun tersendat, kesalahan fatal diperkenalkan ke dalamnya.
Tidak peduli seberapa cepat putaran atas, ia akan kehilangan kontrol dan gerakan jika porosnya digeser. Setiap ons momentum yang digunakan untuk mendukung pendaratan beastman bukannya menjadi lelah dengan menghindar dengan tergesa-gesa. Pada saat tanda penyesalan pertama muncul di mata beastman, semuanya sudah berakhir.
Bam! Memukul! Whaaam!
Binatang buas itu berjatuhan, membalik ke atas, dan berguling-guling melewati dua tentara yang berselisih di dekatnya, terdengar seperti seseorang menumbuk sebuah tong dengan kapak, sampai dia berhenti di dinding.
Beberapa detik berlalu ketika semua orang yang hadir memalingkan pandangan mereka ke beastman yang jatuh, korek api mereka sendiri sudah lama terlupakan. Keheningan yang tidak nyaman memenuhi bidang pelatihan.
“... Gahahahaha! Oh, itu bagus sekali. Kamu baik, kamu tahu! ”
Binatang buas itu mengangkat kepalanya dengan baik. “Tidak kusangka kau mendapatkan yang terbaik dari diriku dengan tipuan licik milikmu! Jika bukan karena gerakan balasan kecil itu, aku akan membuatmu pingsan! ”
Feodor menjabat tangannya yang kosong. Tentu saja, dia tidak memegang belati nyata. Dia hanya membuat gerakan sugestif di depan master, yang telah menyebabkan lawannya secara refleks menghindar dan kehilangan keseimbangan.
Satu demi satu, pertanyaan muncul di antara orang-orang di sekitar mereka: Apa yang terjadi sekarang? Mengapa beastman raksasa ini dengan gembira menyatakan kekalahannya? Hanya keduanya yang terlibat yang bisa memahami situasinya.
Feodor memperbaiki kacamata yang tidak selaras kembali ke posisinya. "Penilaianmu meningkatkan rasa percaya diriku, Portrick." Dia pergi ke beastman yang dijatuhkan, mengambil lengannya yang panjang dengan tangannya sendiri, dan menariknya dengan semua kekuatannya. “Padahal, kamu tidak perlu memuji aku. Lagipula, aku curang daripada menggunakan kekuatanku sendiri. Itu adalah sesuatu yang hanya bisa bekerja melawan orang yang terlalu kuat sepertimu. ”
Im adalah ras yang menipu. Afinitas untuk menipu orang lain berakar dalam spesiesnya. Itu wajar bahwa metode gaya bertarungnya akan mencerminkan sifat jahat itu.
“Kerendahan hati yang aneh! Namun, itu bukan cara yang buruk untuk meletakkannya.”Portrick menampar bahu Feodor dengan ledakan bams sampai sakit. Terlepas dari kata-katanya, bahasa tubuhnya seperti orang tua yang menyenangkan terhadap pengacau di lingkungan itu. Lycanthropos yang dikenal di divisi ini sebagai "Bruiser," Portrick Kelas Satu Privat adalah yang terkuat, mungkin yang terkuat kedua, dari para prajurit yang tergabung dalam Divisi ke-5 Winged Guard.
"Itu menyakitkan."
"Ah, salahku." Dia menarik tangannya dengan permintaan maaf setengah matang, tertawa terbahak-bahak.
Pada saat itu, suara bertingkah Swasta Kelas Satu Nax datang melayang dari pintu di dekatnya. "Oh, hei - hei, Petugas Keempat Jessman. Kepala Divisi memanggilmu. Apa kau bangun untuk sesuatu yang seharusnya tidak kau miliki? ”
"Hmm? Petugas Pertama ingin melihatku? "
Aku ingin tahu apa itu.
Feodor tidak yakin mengapa dia dipanggil. Sebagai Petugas Keempat, ia memiliki perilaku yang tidak dapat dicela dan merupakan seorang prajurit teladan. Terlepas dari kepribadian dan perilakunya yang sebenarnya, setidaknya ia harus memiliki catatan umum yang begitu banyak.
Di sisi lain, jika ada kesalahan masa lalunya muncul dalam catatannya ... Itu akan menjadi tidak menyenangkan. Tetapi jika dia dipanggil karena alasan itu, pasti ada beberapa peringatan sebelumnya. Mungkin.
"Mungkinkah? Pembicaraan tentang promosi? "
Samar-samar Feodor tersenyum pada tebakan Portrick yang sangat positif. "Jika itu masalahnya, aku akan senang."
Ketika dia mulai menuju koridor yang menuju ke markas besar, pikirannya kembali ke pelatihan fisik sebelumnya.
Bodoh sekali.
Pertama-tama, tentara dibentuk untuk melawan 17 Binatang, kehancuran itu sendiri diberikan bentuk. Yang diperlukan hanyalah menyaksikan para Binatang Buas agar seseorang kehilangan kemauan untuk hidup. Meninju atau menendang mereka sepertinya tidak akan banyak berguna.
Pelatihan kami tidak ada artinya. Tidak lebih dari alasan bahwa 'kami melakukan sebanyak yang kami bisa'. Seharusnya itu dimaksudkan untuk membuat kita siap untuk pergi, tetapi itu hanya memperlihatkan betapa kita menjadi puas diri dalam damai.
"Benar - benar bodoh ."
Setelah memastikan tidak ada orang lain di koridor untuk mendengarnya, Feodor melampiaskannya.

The Winged Guard adalah pedang dan perisai Regul Aire. Baik atau buruk, itulah yang bergantung pada seluruh keberadaan mereka; kekuatan dan kelemahan terbesar mereka.
Awalnya, Regul Aire bukan monolit. Banyak ras menyebutnya rumah, banyak komunitas berkembang di dalamnya, dan nilai-nilai yang berbeda terus berbenturan. Tidak ada sistem moralitas tunggal, tidak ada definisi tunggal niat baik dan jahat, bisa dibagi oleh semua yang tinggal di pulau-pulau terapung.
Dan keadaan eksistensi yang tidak alami ini lahir dari ciptaan Pengawal Bersayap.
Sekitar empat ratus tahun yang lalu, seorang Teimerre telah melayang dari dataran abu-abu di bawah dan beristirahat di Pulau Terapung ke-27. Karena ancaman besar terhadap semua pulau lain yang dihadirkan oleh Teimerre, maka disarankan agar semua yang menghuni pulau-pulau tersebut harus bersatu untuk bertempur.
Apa yang terjadi selanjutnya hanya bisa disebut komedi.
Pertama, kelompok niat baik menghalangi operasi militer satu per satu, bersikeras bahwa upaya berkomunikasi dengan Beast harus dilakukan.
Selanjutnya, sebuah armada bahkan tidak dapat meninggalkan pelabuhannya karena dikerumuni oleh warga sipil yang menuntut agar mereka juga diizinkan untuk berperang.
Insiden lain terjadi ketika tentara ditahan dan dicegah bertempur oleh kelompok-kelompok yang secara filosofis melakukan kejahatan terhadap pertempuran hidup atau mati.
Berkali-kali, pemerintah-pemerintah yang muncul yang bersaing di antara mereka saling menumbangkan rencana serangan satu sama lain. Suatu hari pasukan muncul, berpura-pura bekerja bersama dengan sang Beast. Konspirasi bahwa seluruh invasi Beast tidak lain hanyalah sebuah bendera palsu yang dilemparkan. Nilai koin perak ditulis ulang hampir setiap hari, orang-orang tertentu menjadi sangat kaya sementara yang lain kalah. Kelompok yang tidak disukai sejak awal disalahkan atas kedatangan Beast dan dihancurkan satu demi satu.
Sekitar waktu itu telah kelahiran kultus "Kedatangan Surga", yang mengklaim, antara lain: The Beast adalah pembawa maut yang dikirim oleh Pengunjung; bagi kita yang berdiam di dalam dosa, kita harus menerima kematian kita dengan sukacita dan tanpa perlawanan ... Kultus, percaya pada kebenaran mereka bahwa setiap orang harus dikorbankan untuk Binatang, bekerja dalam keyakinan yang teguh terhadap tujuan mereka.
Sepanjang waktu ini, meskipun tidak ada satu kapal pun yang mencapai Pulau Terapung ke-27 dan tidak ada satu peluru pun yang ditembakkan ke Beast, puluhan kapal udara jatuh dan puluhan ribu nyawa hilang.
Satu dekade atau lebih setelah bencana, Pasukan Bersayap didirikan.
Terlepas dari apa yang diyakini orang-orang di pulau itu, Pengawal Bersayap hanya ada untuk melindungi Regul Aire, mematuhi Konstitusi Regul Aire saja dan mengabaikan hukum atau kebiasaan apa pun. Itu hanya dikirim untuk melawan invasi Beasts dan mengalahkan mereka. Selain itu, kekuatan militer apa pun selain dari Pengawal Bersayap dilarang keras untuk berpartisipasi dalam pertempuran ini. Dengan mengemban tanggung jawab sendiri untuk menghadapi ancaman internal dan eksternal, masalah lebih lanjut dicegah agar tidak terjadi.
Penjaga Bersayap didirikan di bawah prinsip itu, dan menjunjung tinggi sampai hari ini.

"Tentu saja, aku tidak bermaksud membicarakan kesalahan kecil apa pun," kata Petugas Pertama. Asap dari rokoknya mengepul melalui kantor pusat umum Divisi ke-5 Pengawal Bersayap. "Meskipun, aku kira sesuatu seperti, katakanlah ... seorang perwira militer menyelinap keluar lubang di pagar rantai untuk membeli dan makan donat ... akan bertentangan dengan peraturan."
Feodor meringis. Itu salah satu kejahatan yang terungkap.
“Jika kamu menyelinap keluar dan membeli sesuatu, kamu harus mendapatkan sesuatu yang terlarang seperti alkohol. Dengan begitu kau akan mendapatkan prestise bahkan jika ketahuan, kan? ”
Tidak, tunggu sebentar, apa yang sedang terjadi sekarang?
"Ah, baiklah," desah Armado. "Sekarang, tentang apa sebenarnya aku memanggilmu ke sini untuk membicarakan ..."
"... apa yang kamu katakan tadi bukan topik utama?"
“Tidak, hanya sedikit obrolan. Ada masalah yang ingin aku tunjukkan kepadamu. ”
Di antara para perwira militer yang tergabung dalam Divisi 5, Feodor sangat menonjol. Seni bela diri individu, pengetahuan tentang taktik selama berabad-abad, operasi artileri medan perang ... dia lebih mahir daripada siapa pun dalam hampir semua keterampilan yang diperlukan untuk perwira militer. Itu sebabnya, meskipun seorang Imp dengan fisik yang buruk, dia bisa naik ke posisi perwira tinggi.
Jika ada halangan untuk kesuksesannya, itu mungkin dia masih sangat muda dan belum diberkahi dengan kesempatan untuk membedakan dirinya dalam pertempuran yang sebenarnya. Namun, itu adalah masalah yang pada saatnya akan diselesaikan. Ada bisikan bahwa dia akan segera naik pangkat ke 3 dan 2 - dan dia bermaksud melakukan hal itu.
Petugas Pertama mencalonkannya untuk tugas yang akan datang berarti itu harus menjadi kesempatan untuk memeras prestasi. Sepertinya ini peluang bagus.
"aku senang menerima penilaianmu, tetapi agak menakutkan untuk dipilih sebagai penanggung jawab," kata Feodor. "Apakah kita bahkan telah menemukan rencana yang dimiliki oleh para fanatik Kedatangan Surgawi ini untuk menyebabkan kehancuran massal?"
“Tidak, tapi untungnya itu bukan misimu. Ini sedikit lebih beragam. ”
Hah? Itu aneh. Jika itu hal semacam itu, sepertinya bakat Feodor tidak diperlukan.
"Aku mengerti apa yang ingin kamu katakan, tapi aku yakin bahwa kamu adalah individu yang paling berkualitas." Selesai berbicara, First Officer melirik jam dinding dengan lelah. "Mereka terlambat."
"Tuan?"
"Tugasmu adalah mengawasi empat prajurit kelas satu yang dikirim dari Pulau Terapung ke-11 oleh Divisi ke-2 Winged Guard."
"... Hah." Petugas Pertama bergerak dengan kecepatannya sendiri, memaksa Feodor untuk dengan cepat mencerna apa yang dia katakan untuk mengimbangi pembicaraan. Karena itu, tanggapannya tertunda. "Mereka tentara yang setara?"
Meskipun istilah itu tidak dikenalnya, dia telah menghafal peraturan militer Pengawal Bersayap, dan berpikir dia mengingat deskripsi tentang pangkat seperti itu.
Seperti yang terjadi, pangkat "prajurit yang setara" adalah istimewa, dikeluarkan untuk sementara waktu ketika seseorang perlu memiliki wewenang yang sama dengan prajurit biasa selama periode waktu tertentu. Dengan sendirinya, itu tampak seperti kerangka kerja yang nyaman; tersebar di antara berbagai ras Regul Aire adalah individu-individu yang kekuatan dasarnya sama dengan seorang prajurit terlatih, dan untuk mendapatkan kerja sama mereka tanpa menciptakan kebingungan dalam rantai komando itu menarik.
Namun pada kenyataannya, tidak mungkin untuk melakukan tindakan dan belum pernah dilakukan sebelumnya.
Itu karena persyaratan yang ketat sampai tidak realistis - khususnya, garis menyatakan 'Tanda tangan dari tiga pejabat peringkat dari peringkat pertama atau lebih tinggi diperlukan'. Penjaga Bersayap saat ini memiliki dalam jajarannya tiga belas Pejabat Pertama dan 16 Teknisi Pertama, dan di atas mereka hanya tujuh jenderal. Mendapatkan persetujuan dari tiga dari tiga puluh enam orang itu adalah permintaan pada tingkat yang sama untuk menyatukan seluruh pasukan dalam perjanjian. Akibatnya, sangat tidak mungkin untuk memanfaatkan dalam menanggapi kebutuhan mendesak dari situs pertempuran.
Jika kau ingin memperlakukan warga sipil biasa sebagai seorang prajurit, itu jauh lebih cepat untuk memberi mereka gelar militer yang sebenarnya daripada posisi merepotkan prajurit yang setara. Faktanya, ada beberapa posisi dalam peristiwa semacam itu: perwira penghias yang murni berpangkat seperti Perwira Patroli Ketiga dan Teknisi Senjata Enchanted Kedua, misalnya. Fakta bahwa seseorang di Pulau Terapung ke-11 tidak melakukan hal itu berarti ada beberapa alasan untuk tidak melakukannya. Dengan kata lain…
"Penjahat terkenal, aku menduga ..?"
Saat dia bergumam, pikiran itu tampak masuk akal. Mereka harus digunakan sebagai personil militer, tetapi tidak dapat benar-benar diberi status militer. Jika ada situasi politik yang sulit, masuk akal untuk melewati semua rintangan itu.
Dia membuat sketsa gambaran mentalnya tentang seorang prajurit setara kelas satu yang mungkin. Penjahat ganas dan keras dikenal semua orang di Pulau ke-11. Fisiknya sama atau lebih besar dari Private First Class Portrick. Mungkin dia bisa menjadi anggota suku Raksasa. Tangannya diwarnai merah dari begitu banyak orang yang dia bunuh, pembuluh darahnya yang menonjol berdenyut-denyut di sepanjang kepalanya yang botak, matanya terus-menerus merah, mulutnya berubah menjadi seringai keji.
aku mengerti. aku pasti tidak akan memberikan seseorang seperti dia pangkat militer reguler. Keputusan untuk memperlakukannya sebagai prajurit yang setara dapat dimengerti.
Armado mengangguk, seolah dia telah membaca pikiran Feodor. "Jika tidak ada yang lain, mereka jelas merupakan kelompok yang sulit untuk dihadapi."
"Tapi mengapa sekarang?" Feodor bertanya. “Kita masih punya waktu sebelum hari itu untuk menyerang Croyance, tetapi tidak ada banyak waktu yang tersisa juga. Divisi ke-5 sudah penuh. "
"Itu benar."
"benar. Yang berarti tidak ada waktu untuk berurusan dengan beberapa orang luar yang memiliki masalah mereka sendiri– ”
"Itu sebabnya aku memintamu."
"... Apa artinya itu, jika aku boleh bertanya?"
Ketukan-ketukan-ketukan.
Ketukan mantap datang dari pintu kantor pusat umum. Suara seorang wanita muda, terdengar sangat hilang, berbicara. “Um, maaf sudah terlambat. Kami sudah tiba. "
"Silakan masuk," kata First Officer.
"Permisi…"
Kenop itu berputar. Pintu perlahan terbuka–
"Maaf membuatmu menunggu!"
Pintu itu terbuka dengan keras dan seorang gadis berambut oranye datang berjatuhan ke dalam ruangan, ditemani dengan sedikit jeritan. Mungkin dia yang mengetuk pintu.
Seorang gadis yang seusia dengan rambut berwarna bunga sakura melangkah dengan penuh semangat ke kamar sebelah. "Apakah ini markas umum?"
Dia diikuti oleh seorang gadis muda yang lebih tenang dengan rambut ungu, yang membungkuk. "Maafkan gangguannya."
Mereka bertiga tidak memiliki taring, tanduk, atau fitur asing lainnya. Mereka tanpa tanda.
Feodor terdiam selama sedetik, lalu menoleh ke belakang. "... Um, Petugas Pertama?"
Tiga gadis di depannya. Prajurit kelas setara yang berkunjung dari Pulau ke-11. Pandangannya yang tanpa kata-kata bertanya, Tentunya tidak?
"Mereka adalah para prajurit." Jawaban Armado langsung dan langsung pada intinya. Itu juga persis apa yang dia harapkan untuk tidak didengar.
Feodor balas menatap gadis-gadis itu. Dari penampilan mereka, mereka baru berusia lima belas tahun. "Pertanyaan. Kapan Pengawal Bersayap mulai melatih anak-anak? ”Dia sendiri berusia tujuh belas tahun, sebenarnya tidak jauh lebih tua dari mereka, tetapi itu tentu saja merupakan masalah yang sama sekali terpisah.
"Seperti yang aku katakan, mereka adalah prajurit."
Gangguan jelas hadir dalam suara Petugas Pertama, tetapi Feodor tetap bertahan. “Tidak peduli bagaimana kamu mengirisnya, mereka wanita yang lembut. Sederhananya, divisi kami adalah sarang vulgar, bukan? Apakah ini benar-benar ide yang bagus? "
"Hei sekarang, apa kamu menyebut tempat ini sarang vulgar di depan petugas yang bertanggung jawab?"
"Apakah kamu akan menyangkalnya?"
Saat itu, teriakan marah First First Talmareet dapat terdengar dari tempat latihan; omelan kata-kata yang dipertanyakan secara moral yang ucapannya di luar pangkalan militer akan membuat kelompok-kelompok main hakim sendiri membuntuti pembicara. Gadis berambut oranye itu memerah dan melihat ke bawah, sementara gadis berambut ceri memiringkan kepalanya, tampak bingung, dan gadis berambut ungu itu tertawa aneh.
"…Lihat? Bukankah ini tempat sarang yang vulgar? ”Bibir Feodor melengkung; dia mulai merasakan sensasi tenggelam. "Apa pun, aku tidak peduli lagi."
"Seperti itu mungkin, Petugas Keempat Jessman," Petugas Pertama melambaikan tangannya, "aku tidak meminta pendapat pribadimu tentang tugas ini. Perintahmu adalah untuk mengawasi prajurit kelas satu yang setara ini, dan aku tidak akan mengizinkan keberatan apa pun. "
Ya itu itu. Ini tentara. Apakah penjelasannya sesuai dengan seleramu, kau tidak dapat memilih apa yang ingin kau lakukan.
“aku tidak keberatan. aku merasa terhormat bahwa kamu mempercayakan tugas-tugas penting kepada orang yang tidak berpengalaman seperti aku, ”jawab Feodor dengan enggan. “Tapi setidaknya, izinkan aku bertanya sesuatu. aku seorang perwira militer, ini adalah angkatan bersenjata, dan kami dalam situasi darurat. Kemampuan kami terbatas. Apa yang harus aku lakukan untuk mengawasi anak-anak ini? ”
"Tidak ada."
"…Apa?"
“Prajurit kelas setara ini akan ditempatkan di sini. Sejauh menyangkut pelatihan dan tugas masa damai, perlakukan mereka sama seperti prajurit lainnya. Mereka telah lulus kurikulum pelatihan dasar di Pulau ke-11, jadi kau tidak perlu khawatir tentang kemampuan mereka di tingkat itu. ”
Gadis berambut ceri itu menambahkan, “Ya, ya!” Dengan gembira.
“Namun, mereka masih tamu kita yang berharga. Seperti halnya aku ingin membiarkan mereka berlari dengan bebas tanpa pengekangan, itu tidak mungkin dalam situasi seperti itu. Gadis-gadis ini harus selalu berada di bawah pengawasan militer, dan pengawas mereka harus dari pangkat perwira atau lebih tinggi. Diperlukan seorang perwira atasan atas nama itu. Dan selanjutnya– ”
Jarinya yang kekar menusuk ke arah Feodor. “Seperti yang sudah kau katakan, Divisi ke-5 adalah tempat yang vulgar, dan orang akan enggan membuang gadis-gadis ini ke dalam kekacauan itu. Jadi singkatnya, mereka membutuhkan pendamping. Orang itu perlu seseorang yang senang membantu orang lain, memahami Divisi ke-5 dengan baik, tidak memiliki prasangka terhadap tanpa tanda, dan memiliki pikiran yang logis. Kebetulan di seluruh divisi ini, ada satu Petugas Keempat yang ideal yang memenuhi semua kondisi ini. Ada pertanyaan sejauh ini? "
"... Tidak ada, Tuan." Itu adalah evaluasi yang masuk akal terhadapnya. Feodor Jessman adalah orang yang baik. Dia tenang dan berhati-hati, baik kepada semua orang, namun tetap tegas. Dia unggul dalam banyak hal, tetapi tidak memerintah superioritasnya di atas yang lain. Dia selalu tetap positif, memiliki tujuan-tujuan besar, dan tidak pernah malas.
Setidaknya, orang lain yang memandangnya akan menganggapnya demikian. Itu adalah gambar yang telah ia kembangkan dengan cermat.
“Tentu saja, aku tidak membuat keputusan tanpa masalah. Rasmu hampir sama dan kau mendekati mereka dalam usia, belum lagi kau laki-laki dan mereka perempuan - sehingga membuat aku sedikit gelisah. Katakanlah, kau seorang Imp, bukan? Kapan tepatnya musim kawinmu lagi? ”
"Aku tidak punya ... hal semacam itu." Mengapa pria tua ini berbicara tentang hal-hal kotor di depan perempuan?
"Uh huh. Yah, terserah, selama ada persetujuan yang terlibat, aku tidak peduli apa yang kau lakukan. Tapi ini waktu yang sulit bagi kita semua, jadi jangan lakukan apa pun yang tidak diinginkan atau kalau tidak seluruh moral divisi akan rusak– ”
"Aku tidak akan ," Feodor memotong dengan panas. Merasakan pandangan gadis-gadis padanya, dia mempertimbangkan kembali. Mungkin dengan segera menolak ide itu terlalu banyak. aku tidak ingin mereka berpikir buruk tentangku. “Eh, bisa dikatakan, sementara aku pikir itu cukup cantik, aku mengabdi pada tunanganku. aku tidak akan pindah ke wanita lain. "
Itu tidak sepenuhnya bohong. Keluarganya pernah memilih tunangan untuknya.
Tapi aku tidak akan pernah bisa melihatnya lagi. Dia menyembunyikan pikiran terdalamnya di balik senyumnya.
"Jadi? Pertama, aku pernah mendengarnya. "
“Ya, yah, itu bukan sesuatu yang aku sebarkan terlalu banyak. Ngomong-ngomong, Petugas Pertama ... "
"Apa?"
"Sebelumnya, bukankah kamu mengatakan 'empat tentara kelas setara'?"
"Ya," Armado mengangguk.
Feodor menoleh ke arah para gadis dan menghitung kepala. Yang berambut oranye itu memerah dengan malu-malu, yang berambut ceri telah dengan berani membusungkan dadanya karena suatu alasan, dan gadis berambut ungu itu hanya menatap ke belakang dengan geli.
"... Sepertinya aku hanya menghitung tiga hadiah."
Gadis berambut oranye itu tampaknya mengumpulkan keberanian dan mengangkat tangannya. "Ah, um, boleh aku bicara ?!" tanyanya sedikit terlalu bersemangat.
"Oh, apa itu?"
"Erm ... Prajurit Setara Kelas Satu Tiat Shiba Ignareo tidak ada di sini."
Itu nama yang terlalu panjang.
“d-dia sedang tidak enak badan. Dia mungkin sedikit terlambat, tapi - dia akan ada di sini ... ”Melepaskan usahanya untuk berdiri diam dan suaranya pecah, gadis itu berusaha mati-matian untuk menutupi temannya yang hilang.
"Ah, aku mengerti." Sebaliknya, jawaban Petugas Pertama disampaikan dengan sikap acuh tak acuh yang berangin. "Tidak apa-apa."
Dari enam divisi Pengawal Bersayap, Divisi ke-5 dikatakan memiliki tingkat kemalasan dan tanggung jawab tertinggi di antara pasukannya. Apakah reputasi itu disebabkan oleh orang-orang yang bertanggung jawab memiliki kepribadian yang cocok, atau para pemimpin itu dipilih oleh petinggi karena ketenaran divisi itu sendiri, tetap menjadi misteri.
"Lagipula, kalian belum punya jadwal untuk diikuti," kata Petugas Pertama, "jadi selama kamu tidak terlambat untuk sesuatu yang penting itu bukan masalah–"
Pintunya, yang masih setengah tertutup, tiba-tiba terbuka sampai terbuka seolah ditendang.
“p-permisi karena terlambat! Prajurit Setara Kelas Satu, melapor! ”
Yang ini memiliki waktu yang buruk, pikir Feodor. Seperti yang dia duga, gadis terbaru itu seusia dengan tiga lainnya, dengan rambut berwarna rumput. Dia mungkin berlari ke sini secepat mungkin; wajahnya memerah dan dia kehabisan nafas.
Dia adalah gadis yang ditemuinya di atas teater yang ditinggalkan kemarin.
Ah ... Feodor menemukan bahwa dia tidak sepenuhnya terkejut dengan perkembangan baru ini. Entah bagaimana, aku merasa akan seperti ini.
Gadis itu memutar kepalanya, mengambil segala yang bisa dilihat oleh matanya yang lebar di dalam ruangan ketika dia bergegas dan berusaha mengejar situasi. Begitu tatapannya mendarat di sosok Feodor di depannya, dia membeku.
"... Tunggu, kamu-kamu ?! Ke-kenapa kamu ada di sini ?! ”
"Er ..." Dia tidak yakin apakah dia masih harus melupakannya. Namun demikian, Feodor mengambil langkah pertama, bertindak sesuai dengan apa yang diinginkannya darinya saat itu. “Senang bertemu denganmu, nona. Permintaan maaf untuk pengantar terlambat, tapi aku Petugas Keempat Feodor Jessman. Baru saja, aku telah menerima tugas menjadi penyelia dan pemandumu ke Divisi 5 kami yang sederhana. ”
Dia meletakkan tangannya di dadanya untuk memberi hormat dan memberikan senyum terbaik mereka. “Kamu mungkin sudah menyadari hal ini, tetapi Divisi ke-5 saat ini sedang terlibat dalam persiapan pertempuran. aku percaya ini bisa membingungkan bahkan untuk anggota elit Divisi 2, jadi jika kau memiliki pertanyaan, silakan berbicara dengan aku. Sebagai atasanmu, aku akan mencoba yang terbaik untuk membantu. "
"Yy-ya s-sir - ow!" Gadis berambut oranye itu menggigit lidahnya. "Itu akan ... pelembap bersuka ria ... denganmu!"
"Oooh!" Gadis berambut ceri berseru, anehnya terkesan. "Wajah tersenyum seorang wanita feminin!"
"Senang bertemu denganmu, Petugas Keempat." Gadis berambut ungu itu menyeringai padanya. "Aku yakin kita akan akrab. Semoga tidak terlalu singkat. "
Feodor menoleh ke gadis dengan rambut hijau, yang dia lihat tergelincir dan jatuh ke dalam tangki air kemarin.
"Nnh ... Senang bertemu denganmu ..." Matanya berkedip-kedip dengan gugup, situasi telah berlalu sejak lama, tapi dia berhasil mengimbangi tindakannya. "i-ini ... kesenanganku bekerja denganmu ..."

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5