Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v2 epilog

"... Aku mengerti, jadi pelakunya benar-benar Cardinal Clavell?"
Chastel bergumam dengan agak sedih di dalam kamar tamu di kastil Zagan.
Selain dia, Zagan dan Nephie, bersama dengan Fol, berkumpul di kamar. Zagan baru saja memberi tahu Chastel tentang kematian Clavell, dan bahwa orang yang mencoba membunuhnya tidak lain adalah dirinya.
"Dia adalah seseorang yang tidak memiliki keraguan tentang 'kebenaran' gereja."
Jadi dia bisa memutuskan bahwa bukan hanya penyihir jahat, tapi Chastel, yang mendukungnya, juga merupakan musuh.
Nephie menanyainya dengan ragu.
"Chastel-san, apakah kamu tahu?"
"Aku punya ide samar ... aku tidak ingin mempercayainya, tapi dia selalu satu-satunya teh yang diseduh."
Itu mungkin mengapa Chastel meminum teh tanpa memikirkannya.
Zagan terengah-engah.
“Menyedihkan. Tidak ada yang layak di antara mereka yang memproklamirkan keadilan. ”
"Kamu mengatakan itu sebelumnya." Itu adalah pertama kalinya mereka bertarung. Maklum sedih, Chastel merosot. "Tapi meski begitu, apakah itu salah bagi seseorang untuk percaya apa yang mereka lakukan adalah benar."
“Itu hak prerogatif mereka untuk percaya begitu. Tetapi begitu mereka meragukan diri mereka, mereka akan ragu. Dengan logika itu, orang yang mencoba dan membunuhmu benar, karena dia tidak ragu untuk melakukannya. ”
Itulah keadilan. Untuk tidak ragu, karena kamu benar. Jika itu dilakukan terlalu membabi buta, itu menjadi fanatisme, dan kekuatan yang luar biasa. Itulah dasar kekuatan gereja.
"Kamu selalu sangat kasar."
Dia memiliki senyum sedih, tapi itu bukan ekspresi seseorang yang dilanda kesedihan. Chastel menyesap teh di sampingnya dan berdiri.
“aku akan kembali ke gereja. aku pikir itu menuju arah yang salah pada saat ini. aku tidak cukup sombong untuk mengatakan bahwa aku akan memperbaikinya, tetapi aku ingin mengubahnya setidaknya sedikit. ”
"aku mengerti."
Chastel memberikan senyuman menyakitkan lainnya dengan jawaban singkatnya.
"Kamu tidak bisa mengatakan apa-apa selain itu, bahkan pada saat seperti ini."
Pada saat itu, dia merasa sepertinya dia telah melakukan sesuatu yang seharusnya tidak dilakukannya. Dia masih tidak berperasaan, tetapi dia khawatir sedikit mengatakan hal itu.
Jadi, Zagan menunjuk cangkirnya.
"Sebenarnya, teh itu beracun."
"Hiee?"
Dia tampak seperti akan menjatuhkan cangkir saat dia berteriak panik.
Dia mulai gemetar setelah diberitahu.
Setelah menyaksikan kepanikannya untuk sementara waktu, Zagan berbicara tidak tertarik padanya.
"... Ini lelucon, kamu benar-benar harus meragukan apa yang orang katakan kepadamu."
Yah, dia mungkin akan menyadari bahkan jika dia tidak mengatakan apa-apa. Dia mengambil cangkir dan menatapnya.
"... Itu dalam selera yang buruk, bukankah begitu?"
"Apakah itu?"
“Tentu saja, Nephie menyulingnya, kan? Namun kau membuatku menumpahkannya. "
Zagan memiringkan kepalanya pada kritik itu.
"Nephie tidak menyeduh teh itu?"
“Eh? Tunggu, eh ...? Lalu siapa yang melakukannya? ”
"Siapa tahu?"
Dia menjawab dengan cara menghindar, tetapi tentu saja, Zagan tidak tahu bagaimana cara menyeduh teh. Chastel akhirnya melihat ke arah satu-satunya orang yang tersisa, Fol. Nah, Nephie mungkin telah mengajarinya, tetapi dia tidak berpikir bahwa Fol akan membuatnya untuknya.
Chastel sendiri tahu itu.
Secara seremonial, dia berlutut di depan gadis muda itu.
"Kami tidak pernah bisa bicara dengan benar pada akhirnya." Katanya, dan mengulurkan tangannya untuk membelai kepala Fol, tetapi Fol segera menyembunyikan diri di belakang Zagan. "Haha ha ... Yah, sepertinya itu akan sulit untuk akur."
Dengan tidak ada yang bisa dia lakukan, dia tersenyum dan berdiri.
"... Datang lagi ... Chastel."
Fol berbicara dengan tenang, tetapi jelas.
Air mata menggenang di mata Chastel.
"Uuu ... akhirnya ... akhirnya, kamu menggunakan namaku!"
"Kamu masih menangis?"
Fol menghela napas tercengang.
Chastel akhirnya berhenti menangis dan pergi untuk pergi.
“Itu bukan waktu yang lama, tapi terima kasih atas perhatianmu. aku tidak tahu tentang bertanggung jawab atas faksi simbiosis atau apa pun, tapi aku akan melakukan yang terbaik untuk menjadikan dunia ini sebagai tempatmu dapat tinggal setidaknya dengan sedikit lebih mudah. ​​”
Kemudian, suara serak serak.
"aku mengerti. kau telah menyelesaikan sendiri. "
"aku pikir itu di luarku, tetapi aku akan mencoba."
“Jika ada masalah, katakan padaku. Apa yang bisa aku lakukan dengan satu lengan terbatas, tetapi aku akan membantumu. ”
Pemilik suara itu adalah seorang lelaki yang muncul tanpa suara, membawa satu set teh di lengannya yang tunggal.
"Aku berterima kasih, Tuan ... Raphael ...?"
Chastel tiba-tiba mengangkat wajahnya saat dia berbicara.
Dia berdiri di sana, sangat tinggi sehingga dia harus mengangkat lehernya.
"Haruskah kamu bangun? Raphael. "
Memang, itu Raphael. Sebagai ucapan terima kasih untuk mengobati luka-lukanya, dia telah menyiapkan teh pagi itu.
“Memang, aku memiliki perlindungan Orobas. Dengan sihir Elf itu, luka semacam ini tidak cukup untuk membawaku. ”
Yang mengatakan, dia tidak bisa mendapatkan kembali lengannya. Kekuatannya sebagai ksatria suci telah sangat berkurang.
Zagan melirik ke arahnya.
"Bisakah kau tetap menggunakan pedang suci seperti itu."
“Itu tidak terlalu banyak sehingga aku tidak bisa bertarung. Selain itu, aku sudah tua, pedang suci harus memilih wielder berikutnya segera. ”
"aku paham. Maka aku akan memintamu menggunakannya sebanyak yang kamu bisa. ”
“Fha, itu akan menghabiskan banyak biaya untuk membuatku menggunakannya.”
Itu mungkin cara Raphael memberitahu Zagan untuk membayarnya. Agak sulit untuk memahami cara menaruhnya, tetapi Zagan mungkin tampak sama. Pada pemikiran itu, dia merosot sedikit.
“Tunggu, apa yang kamu pasangkan dengan begitu damai !?”
Zagan meringis.
"Jangan berteriak lagi. Apakah ada masalah dengan itu? ”
“Tentu saja ada! aku yakin bahwa Tuan Raphael telah meninggal ... ”
Ketika mereka akhirnya berpisah, Zagan juga berpikir demikian. Tapi dia dengan jujur ​​datang ke kastil Zagan untuk menawarkan kepalanya kepada Fol. Chastel sudah pingsan karena kelelahan, jadi dia tidak menyapanya.
Zagan menunjuk Raphael.
"Pertama-tama, dia adalah orang yang memberitahuku bahwa Clavell sudah ditangani."
"Apa?"
Kalau tidak, desas-desus tentang kematian Cardinal tidak akan mencapai kastil, dan gereja akan membuat rencana untuk menekan informasi.
Tak berdaya, Chastel jatuh ke lantai.
“Tapi, jika kamu masih hidup. aku sedikit lega. "
"Kamu naif, bertingkah seperti itu dan kamu seharusnya tidak mengeluh tentang ditusuk dari belakang, kan?"
Nada suaranya seolah-olah dia bisa memotongnya di sana dan kemudian, dan ekspresi Chastel menegang.
"Ah ... dia berarti berbahaya untuk berpikir seperti itu ketika kamu mungkin dikhianati setiap saat."
Zagan dengan tenang menjelaskan, dan Raphael mengangguk dalam.
"Tentu saja, Rajaku, ketajamanmu terpuji."
"Tidak, aku lebih atau kurang mendapatkannya juga ... Tunggu, 'Rajaku'?"
Raphael mengangguk jelas karena keterkejutannya.
“Aku tidak bilang, kan? aku telah dipekerjakan sebagai kepala pelayan Lord Zagan. aku pensiun sebagai ksatria suci mulai hari ini. ”
"Ehhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh !?"
Zagan menutup telinganya dari teriakan Chastel dan mengingat Raphael dan percakapan Fol.
        "Seperti yang dijanjikan, aku datang untuk mengantarkan kepalaku."
        Zagan telah merasakan bentuk Raphael yang kelelahan di pintu dengan bidangnya yang dibatasi, dan selain Chastel, mereka bergegas untuk menemuinya, dan itu adalah hal pertama yang keluar dari mulutnya.
        Dia tidak secara langsung membunuh Orobas, tetapi dia bisa disebut musuh. Jadi, Follah yang akan memutuskan bagaimana menghadapinya.
        Setelah khawatir selama satu menit penuh, inilah yang dijawab Fol.
        "Lalu baktikan dirimu untuk Zagan dan Nephie, dan itu untukku."
Dan dengan demikian, Raphael juga bekerja di kastil.
Ini harus memajukan penelitianku ke dalam Segel Iblis Dewa.
Dia telah mendapatkan buku tentang pedang suci dari warisan Marchosias, tetapi memiliki hal yang nyata adalah sesuatu yang benar-benar berbeda. Jika dia bisa menguraikan lambang yang terukir ke dalam pedang suci, dia seharusnya bisa mengetahui bentuk sebenarnya dari Segel Demon Lord juga.
Dan bahkan jika tidak, tidak akan pernah ada cukup orang untuk membantu mempertahankan kastil dan mengelola Istana Raja Iblis. Jika mereka dapat dipercaya, dia tidak akan memiliki keluhan dengan penyihir atau ksatria suci.
Selain itu, aku tidak bisa menganggapnya sebagai orang lain.
Zagan sendiri mungkin berakhir seperti Raphael jika dia tidak bertemu Nephie.
Fol memandang ke Raphael dengan mantap.
"Apa itu?"
"Apakah ... sulit, memiliki satu lengan?"
"Hmph, bukan apa-apa yang perlu kamu khawatirkan."
"…Tunggu sebentar."
Meninggalkan kata-kata itu, Fol meninggalkan kamar Chastel. Chastel merasa dia kehilangan kesempatan untuk pergi, dan melingkarkan jari-jarinya di sekitar satu sama lain.
Tak lama, Fol kembali.
Dalam pelukannya ada lengan baju besi besar, papier mache yang digunakannya sebagai Apparition ketika dia datang ke kastil.
"... Menunduk."
"Hmm?"
Raphael berlutut, dan Fol meletakkannya di bahu kirinya. Dia kemudian menggumamkan sesuatu dan baju besi yang kosong bersinar samar.
"Itu harus bergerak."
"Ohh ..."
Raphael mengeluarkan suara kekaguman. Inilah sihir yang digunakan Fol untuk mengendalikan armornya sebagai Valefar, dia telah menggunakannya untuk membiarkan Raphael mengendalikannya.
“Untuk berpikir bahwa setelah Orobas, aku juga akan berhutang budi kepada putrinya. aku menawarkan hidupku untukmu. ”
"... Kamu melebih-lebihkan."
Dia memalingkan wajahnya, tetapi pipinya dicelup merah.
Chastel kemudian berbicara dengan canggung.
"Ummm ... Jadi aku satu-satunya yang pergi?"
"Yah, kelihatannya seperti itu."
"Ah, tapi ..."
Dia telah memilih untuk dirinya sendiri, tetapi Chastel mulai menangis lagi.
Dengan enggan, Zagan membuka mulutnya.
“Kamu bisa datang kapan saja kamu suka, oke? Nephie dan Fol akan senang. ”
"…Aku akan menjadi?"
"Kamu akan melakukannya, kan?"
Fol tampak seperti dia akan mengatakan sebaliknya, tetapi tidak menyangkalnya.
Chastel melihat ke arah Zagan.
"Dan kamu, Zagan ...?"
Zagan tidak mengira dia mengatakannya, dan matanya melebar. Kemudian, dia berbicara tanpa daya saat dia menggaruk kepalanya.
"... Yah, kita bisa minum bersama, kadang-kadang."
Wajah Chastel bersih.
"benar! Aku akan melakukan yang terbaik!"
Jadi katakan, kali ini, Gadis Pedang Suci memang pergi.
"Jujur, dia sangat berisik ..." Dia berbicara sambil berdiri di samping Nephie. Untuk beberapa alasan, dia menghadapinya, dan pipinya sedikit menggembung, dan dia merasa dia tampak tidak senang. "Nephie?"
"Apa itu?"
"…Kenapa kamu marah?"
Nephie memiringkan kepalanya seolah-olah dia tidak mengerti.
"Apakah aku tampaknya?"
"Itu karena kamu melakukan itu aku bertanya ..."
Pada saat itu, Nephie dengan erat memeluk lengannya.
"Lalu tebaklah."
Dua gundukan lunak menekannya, dan dia bisa merasakan jantungnya berdebar melaluinya. Telinga runcingnya sedikit merah di ujungnya, dan dia bisa tahu kalau dia sedikit gemetar.
Dia marah, tapi apa yang dia harapkan?
Dia khawatir atas permintaan yang sulit, dan kemudian meletakkan tangannya di pipinya.
"Aku minta maaf karena meninggalkanmu kemarin."
Mata Nephie melebar karena terkejut, dan dia membenamkan wajahnya di lengannya.
"... Zagan-sama, kamu tidak adil."
Apakah jawaban Zagan benar pada akhirnya?
Terlepas dari itu, Nephie sepertinya telah kembali bersorak.
"... Raphael, aku tidak bisa melihat."
"Ini terlalu cepat bagimu, Fol."
Dan dengan demikian, penduduk baru kastil menyaksikan percakapan mereka.
p302.jpg

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5