Hajimari no Mahoutsukai v2c15

Empat Elemen Utama

四大 属性


Semua hal terdiri dari Bumi, Air, Api, dan Udara, empat elemen utama. 
Unsur-unsur disatukan oleh Cinta, dan dipisahkan oleh Kebencian.

"Elemen adalah cara untuk memikirkannya semua."
Menggambar gambar di papan batu dengan batu untuk pertama kalinya, aku mulai menggambarkan pikiranku.
Menulis surat di papan batu besar yang kubawa kembali ke ruang kelas dengan batu yang lembut sementara praktis sama dengan menggunakan kapur di papan tulis. aku bisa dengan mudah menghapusnya dengan kain basah, tetapi kami hampir tidak menggunakan ruang kelas khusus ini sama sekali. Mengajar siswa kami di lapangan adalah cara yang jauh lebih baik untuk membuat mereka ingat.
Namun, penting untuk memahami sesuatu secara mental terlebih dahulu.
“Semua hal di dunia ini dibuat dengan menggabungkan beberapa atribut, garis pemikiran itu. Di antara atribut-atribut itu ada empat yang sangat mendasar, yang kita sebut sebagai empat elemen utama. Api, bumi, air, dan udara. ”
Menggambar gambar untuk mengilustrasikan empat dengan api yang menyala, batu keras, air menetes, dan daun tertiup angin, tentu saja, murid-muridku semua memiliki tanda tanya figuratif yang mengambang di atas kepala mereka.
“Menggunakan benda hidup untuk menggambarkannya harus membuatnya lebih mudah untuk dipahami. Air — darah — mengalir melalui pembuluh darah kita, kita menghirup udara, tubuh kita akhirnya akan kembali ke bumi, dan api kehidupan mengisi dada kita. Setiap makhluk hidup akan mati jika mereka bahkan tidak memiliki satu pun dari ini. ”
"Tubuh kita terbuat dari kotoran?"
Sekitar saat itu, Shig tampak ragu dan mengajukan pertanyaan.
“Itu hanya milik bumi, aku tidak bermaksud bahwa itu adalah dirinya dari bumi. Seperti bagaimana darah sebenarnya bukan air. ”
“Kami belajar tentang sesuatu yang mirip dari Nina beberapa waktu lalu. Tiga fase materi, ya? "
aku kira aku harus mengatakan peri yang bijaksana datang untuk menyelamatkan. Violet memiliki ingatan yang luar biasa. Dia tidak hanya mengingat hal-hal dengan baik, dia mengambil sesuatu dengan kecepatan yang mengkhawatirkan.
"Tiga fase ... apa lagi mereka ...?"
Meskipun Rin sudah pasti ada di kelas itu juga, dia memiringkan kepalanya. Dilihat dari ekspresi mereka, baik Shig maupun Yuuki benar-benar tidak dapat mengingatnya.
“Benda-benda yang terlihat seperti batu dan tanah dan memiliki bentuk adalah padatan. Meskipun kau juga dapat melihat air, ia tidak memiliki bentuk yang konstan, jadi itu adalah cairan. Hal-hal yang tidak dapat kau lihat dan tidak memiliki bentuk, seperti udara, adalah gas. ”
"Oooh, aku mengerti sekarang!"
Mendengarkan penjelasan sopan Luka, Rin, serta Shig dan Yuuki semuanya mengeluarkan suara takjub. Lukas sangat pandai mendeskripsikan berbagai hal dengan cara masing-masing melihat mereka.
"benar. Padatan, cairan, dan gas. Ini sesuai dengan bumi, air, dan angin. Api adalah energi ... kekuatan yang menggerakkan banyak hal. Semua hal di dunia ini terdiri dari empat ini. ”
"Bahkan air?"
aku bingung bagaimana menjawab pertanyaan acuh tak acuh Rin. Cara berpikirnya tidak terikat oleh stereotipe yang biasa, jadi dia cenderung bebas dan sering menembus tepat ke inti masalah.
“Idiot. Air hanya air, jadi tidak bisa memiliki yang lain. ”
"Sebenarnya bukan itu masalahnya."
Dan sebagai pemilik akal sehat yang terhormat, Shig justru sebaliknya. Namun, karena akal sehat itu, sulit untuk menjelaskan hal-hal seperti ini kepadanya.
“kau tahu bahwa air berubah menjadi uap, gas, setelah memanaskannya dan berubah menjadi es, padat, setelah mendinginkannya, benar? Dengan kata lain, air mengandung bumi dan udara juga. Jika kamu menambahkan api ke air, itu berubah menjadi udara. Jika kamu membalikkan itu, itu menjadi bumi. Mampu melakukan itu juga berarti bahwa air memiliki api di dalamnya juga. ”
"Oh benarkah? Benda-benda api dan air ini, mereka seperti warna. Api merah adalah warna api, tapi itu bukan api itu sendiri. Seperti itu?"
"Dalam arti, itu benar, ya."
Aku mengangguk menanggapi apa yang Yuuki, yang memukul tangannya ke tangan, berkata. Memahami unsur-unsur melalui warna adalah cara yang baik dan mudah dimengerti baginya untuk melakukannya. Kepekaannya agak aneh, tapi dia sangat mahir mendapatkan bakat dengan caranya sendiri.
"... Jadi, bagaimana dengan warna-warna ini?"
Penjelasannya mungkin terasa seperti itu menyeret ke Shig yang, tampak agak kesal, bertanya tentang apa yang selanjutnya.
"betul. Jika segala sesuatu di dunia ini dibuat melalui kombinasi elemen, aku pikir sihir itu harus sama. Sebenarnya, kalian semua sampai taraf tertentu merupakan kumpulan atribut. ”
Hidup di hutan, elf sangat terkait dengan bumi.
Hidup di padang rumput, lykoscentaur mengikuti bau angin.
Hidup di laut, merfolk hidup berdampingan dengan air.
Hidup di gunung berapi, lizardmen intim dengan api.
aku punya firasat bahwa keempat elemen telah sangat terlibat dengan bakat gaib untuk waktu yang lama sekarang. Mirip seperti bagaimana aku, naga api, tidak bisa menggunakan sihir tentang dingin sama sekali.
Konsepsiku tentang hal itu cukup kabur sampai Rin memberiku ide itu.
"aku pikir aku akan memiliki kalian semua mengukur kemampuanmu dengan empat elemen utama hari ini."

* * *


“Semuanya sudah siap, Mentor.”
"Ya terima kasih. Kamu sangat membantu, Amata. ”
Aku berterima kasih pada Amata, yang dengan sopan membungkuk di pinggang.
Pemuda semula yang kelihatan seperti Yuuki telah tumbuh dengan cepat, tinggi badannya melebihi dari adik perempuannya yang belum dewasa sama sekali, dan berubah menjadi seorang remaja yang tak kenal takut. Tangannya yang kekar dengan mudah mengambil pilar kayu dengan mudah beberapa kali ukurannya, yang dia letakkan di tengah-tengah halaman sekolah.
"Tapi untuk apa kau menggunakan benda ini?"
Dia menyiapkan beberapa bak kayu kecil, skala, dan batu besar sebesar kepalan tangan. Amata sangat terampil dengan tangannya, terutama dengan merawat kayu, dan mengumpulkannya dengan luar biasa.
“Ini adalah apa yang akan kami gunakan untuk mengukur. Nina, jika kamu mau. ”
Memberikan Nina sinyalnya, aku kembali ke bentuk nagaku dan bersiap menggunakan anggur yang aku dapat dari Violet.
"Ya ... Api."
Bersamaan dengan Nina bergumam bahwa, api yang datang dari tangannya naik seperti pilar.
“Mari kita lihat, di sini aku kira. Yuuki, pegang di mana tangan Nina. ”
Setelah aku melayang ke puncak api Nina dengan pohon anggur dengan menggunakan sihir tanpa menggunakan sayapku, aku punya Yuuki yang memegang pohon anggur di mana tangan Nina berada. Dengan itu, kita bisa tahu berapa lama nyala itu.
"Ya. Sekitar lima ratus enam puluh sentimeter. "
"Nina ... Api ... lima enam puluh ..."
aku memiliki Luka mencatat angka pada papan kayu.
"Selanjutnya adalah air."
"Air."
Mengulurkan tangannya kepadaku, yang memegang ember kayu, Nina membacakan mantera pendeknya.
Aku menangkap air dengan bak mandi sehingga tidak ada yang tumpah.
"Hmmm, delapan ratus .... dan dua puluh ish? "
Ember dibuat menjadi sepuluh sentimeter di ketiga dimensi. Dengan kata lain, itu akan menjadi seribu sentimeter kubik setelah terisi penuh. Setiap sentimeter tinggi air adalah seratus sentimeter kubik. Apa pun peralihan diukur dengan mata.
Mengikuti itu dengan cara yang sama adalah angin. Angin bertiup dari ujung jari Nina yang mengikutinya, sekali lagi, mantra pendek meniup daun yang kutarik dari tanganku.
"Tepat seribu enam ratus, menurutku."
Kami hanya mengukur jarak dari kakinya ke tempat daun terbang.
"Dan yang terakhir tetapi tidak sedikit adalah bumi."
aku bermasalah tentang cara mengukur elemen bumi. Hanya elf seperti Nina dan Violet yang bisa membudidayakan tanaman, tetapi di sisi lain, tampaknya mustahil juga menghasilkan tanah dari ketiadaan.
"Memberat."
Jadi apa yang aku pikirkan tentang berat badan apa. Gravitasi adalah kekuatan tanah. Sihir yang meningkatkan berat badan harus berada di bawah kategori bumi. Segera setelah mantera Nina, skala mulai sangat mengecil ke satu sisi. aku menaruh air di ember di sisi lain untuk menjaga keseimbangan.
"Tampaknya sekitar empat ratus."
Ember dan batu kosong diimbangi satu sama lain, jadi jumlah air yang harus aku tuangkan ke dalam ember sama dengan jumlah berat batu yang diperoleh. Karena air hanya sekitar satu kilogram per liter, saya bisa mengetahui beratnya melalui volume air.
"Oh, kakak, bumi adalah yang terburuk?"
Melihat nomor yang Luka taruh, Yuuki angkat bicara.
"Tidak, tidak ada banyak arti dalam membandingkan perbedaan dalam nilai-nilai numerik antar elemen."
Jika kau melakukannya, misalnya, itu akan seperti membandingkan kekuatan genggamanmu dengan lompatan panjangmu.
Apa yang bisa kita pahami melalui ini adalah bagaimana para siswa membandingkan satu sama lain.
“Sekarang, silakan ukur mengukur dirimu sendiri dalam urutan yang kau inginkan. aku akan bertanggung jawab atas api. Nina akan mengurus air dan udara, dengan Amata merawat bumi. Hanya gunakan mantra satu kata yang kau dengar digunakan Nina sekarang. ”
Sejujurnya aku merasa itu akan lebih baik jika kami mengukur semuanya tanpa menggunakan mantra sama sekali, tetapi ada siswa yang tidak bisa menggunakan sihir tanpa mereka. Itulah yang terjadi, aku memutuskan bahwa menggunakan satu kata adalah aturannya.
"Kalau begitu aku akan melakukan api ~!"
Aku tidak menyangka itu, tapi Rin datang kepadaku duluan.
"Fiiiiiire!"
Dia mengangkat tangannya setinggi mungkin dan nyala api muncul di atasnya. Itu adalah nyala yang sangat lucu dibandingkan dengan yang Nina hasilkan, tapi ...
"Sembilan puluh ... tidak, seratus."
Meski begitu, nyala itu setinggi satu meter. aku pikir itu akan lebih buruk karena dia adalah putri duyung, ras yang hidup di air, tetapi itu sebenarnya hasil yang baik-baik saja.
"Sekarang giliranku sekarang aku pikir?"
Berikutnya adalah Luka, terlihat sedikit gugup.
"Api…!"
Memotong dari tangannya seperti air yang menggelembung ke atas adalah api kecil. Panjangnya sekitar lima puluh sentimeter, tapi itu sangat mudah untuk diukur karena stabil dan tidak sekeras nyala api.
"aku kira aku berikutnya ... Api."
Orang ketiga adalah Violet. Api terfokus memanjang dari jari telunjuknya sekitar tiga puluh sentimeter. Dia adalah elf yang sama seperti Nina, tetapi outputnya sangat berbeda. aku tidak tahu apakah itu karena perbedaan individu atau waktu yang mereka latih. Sebaliknya, tunggu, Rin yang terbaik sejauh ini. Apa?
"Kakak laki-laki, ukur aku, ukur aku!"
Saat aku mulai khawatir tentang itu, Yuuki melompat ke atas dan ke arahku. Itu karena dia bertindak seperti ini sehingga aku tidak bisa tidak melihatnya sebagai anak kecil. Yah, dia sebenarnya cukup kecil, jadi ...
"Api!"
Api yang kuat menyembur dari tangan Yuuki. Meskipun nyala api intens yang mengingatkanku pada mesin jet, kekuatan nyala itu stabil. Tidak hanya panjang bervariasi dengan mantera yang sama antara orang ke orang, tetapi juga bentuk dan kekuatan nyala api.
Saat mengukurnya, tingginya adalah sembilan puluh sentimeter. Sayangnya, itu tidak cukup sesuai dengan Rin's.
"Aku kalah pada Rin— !?"
Dengan Yuuki mengerang frustasi, orang terakhir yang harus diukur adalah Shig. Dengan ekspresi yang sangat tenang dan serius, dia mengangkat telapak tangannya.
"... Api."
Dia tinggal di gunung api, akrab dengan api, dan berlatih setiap pagi. aku memprediksi bahwa dia akan menghasilkan api yang agak besar.
Namun.
Apa yang muncul bertentangan dengan harapanku.
Api yang sangat, sangat kecil, seukuran ujung jari.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5