86 v2c3

Bab 3 - Wild Blue Yonder

Federasi Ibu Kota St. Yedder setidaknya dua ratus kilometer sebelah timur dari medan perang timur Republik, tertutup putih sunyi selama musim dingin ini.
Shinn datang ke jalan utama alun-alun, berhenti, dan melihat ke menara lonceng di balai kota yang tampak buram di tengah-tengah salju yang berkibar. Salju di jalan aspal sudah hanyut. Ada pohon firi momi besar berdiri di tengah alun-alun di depan toko-toko, dan tampaknya didekorasi untuk keperluan Natal.
Dia sudah lama berasumsi bahwa dia tidak akan pernah melihat salju lagi.
Dia sudah lama berasumsi bahwa jenazahnya akan tergeletak di sudut yang tidak diketahui di medan perang, dan bahwa salju yang menumpuk di atasnya perlahan-lahan akan mencair di angin musim semi.
Dan pada titik ini, dia berdiri di sudut jalan yang ramai, saat pejalan kaki berlalu dan pergi. Suara perang tidak lagi terdengar. Dia melihat ke atas, dan merasa bahwa itu menarik.
Dia menghela nafas panjang, dan kabut putih yang terbentuk persis sama dengan yang ada di medan perang saat itu, ketika dia berada di alun-alun di depan gereja yang tertutup salju. Namun, mantel tebal yang dia beli dan kenakan jauh lebih hangat dari pakaiannya saat itu.
Dia menggelengkan kepalanya sekali, dan lagi berjalan menyusuri jalan tertutup salju.
The Empire Capital Library berdiri di jalan pusat ibukota Federasi, pemanasnya bekerja saat Shinn melepaskan mantelnya, mengibas salju di atasnya, dan memasuki perpustakaan. Sudah sebulan sejak dia tiba, dan dia mulai mengenal pustakawan. Dia menyapa mereka, dan berjalan ke deretan buku.
Aula besar dari Empire Capital Library adalah lima lantai tinggi, dengan rak buku mencapai langit-langit, dan ruang sayap dibangun di sekitarnya dengan cara radial. Lengkungan kubah di bagian atas memamerkan pola spiral yang rumit, membentuk rasi bintang musim panas. Untuk Shinn, yang tidak pernah memperhatikan tanggal tertentu, apalagi berlibur, ketenangan perpustakaan yang unik dengan beberapa orang pada 'hari biasa' adalah sesuatu yang tidak bisa dia gunakan.
"–Hm."
Tiba-tiba, dia berhenti di depan rak buku anak-anak yang tidak pernah dia perhatikan. Ada beberapa buku bergambar di rak buku pendek ini, sampulnya menghadap keluar. Salah satunya akrab, dan dia mengulurkan tangan untuk orang yang agak kecil.
Dia tidak terbiasa dengan buku itu sendiri. Matanya tertuju pada ilustrasi sampulnya
Kerangka tanpa kepala mengangkat longsword.
Kakak beradik-…
Dia dengan santai membalik halamannya, tetapi dia tidak dapat mengingat isi ceritanya. Dia ingat pernah melihatnya di suatu tempat sebelumnya, tetapi ceritanya sendiri tidak unik, atau mungkin dia salah. Itu tentang pahlawan keadilan yang membantu kejahatan yang lemah dan kalah.
Tetapi ketika dia membaca buku yang mudah dibaca itu, sepertinya suara saudaranya bergema di telinganya.
Tangan besar itu membalik halaman. Itu mulai menjadi lebih dalam sebelum dia tahu itu. Setiap malam, dia akan meminta saudaranya untuk membacanya.
Dan saudara itu tidak ada lagi.
-Maaf.
Kata-kata terakhir, dan bagian belakang siluet yang tidak bisa dijangkau yang meninggalkannya, sama seperti bagaimana ketika dia terakhir terlihat hidup.
Tiba-tiba, dia menyadari langkah kaki berhenti agak jauh darinya.
Dia mengalihkan pandangannya ke samping, dan melihat seorang gadis sekitar lima, enam tahun. Dia mengenakan topi mewah, mata peraknya yang besar terbuka lebar dan bundar.
Dia menyadari gadis itu sedang menatap buku di tangannya, dan menutupnya sebelum menyerahkannya dengan satu tangan. Gadis itu tampak malu-malu, dan setelah ragu-ragu, dia dengan ragu-ragu mengulurkan tangan untuk buku itu, dan berbalik untuk melarikan diri.
Segera setelah itu, dia dibawa kembali ke Shinn oleh bocah lelaki seusia.
Melihat rambut dan mata keperakannya di belakang kacamatanya, wajah Shinn membeku sesaat.
A Selena – an Alba.
Bukan wilayah Delapan Puluh Enam dari Republik, dan bocah lelaki di hadapannya bukan dari Republik. Shinn mengerti ini, tapi dia tetap gelisah.
"Aku minta maaf atas ketidaksopanan kakakku."
“... Oh, tidak apa-apa. aku tidak membaca. ”
Anak laki-laki itu mengangkat alisnya.
“Ini tidak akan berhasil. Ketika kamu dibantu atau diberikan sesuatu, kau perlu mengucapkan terima kasih. Ini adalah sesuatu yang harus dididik sejak muda. ”
Mengatakan itu, dia mendorong gadis itu di belakang, mendorongnya untuk bergerak maju. Setelah beberapa ragu, dia menggumamkan sesuatu dengan suara yang sangat lembut, dan kemudian terhuyung lagi.
"Ah, hei! ... eh, serius."
Begitu pustakawan wanita itu menatapnya, bocah itu segera terdiam.
Melihat pianonya yang bermata hijau dan bermata hijau itu mengatakan kepada bocah Selena, Shinn sedikit terkejut dengan ini. Sekali lagi, dia menyadari bahwa dia telah tiba di negeri asing.
Anak itu mendesah enggan, dan berbalik ke arah Shinn, menundukkan kepalanya.
"Terima kasih. Maaf telah membuatmu terlibat dalam masalah disiplin rumah kami. "
Anak itu meminta maaf dengan serius, dan ditambah dengan rambut dan mata peraknya, Shinn diingatkan tentang Handler terakhir yang dia pernah temui.
"Tidak apa-apa. Menjadi kakak harus menjadi hal yang sulit. ”
“Dia terlalu malu. Sungguh, aku ingin tahu siapa yang dia kejar di sini. ”
Dia dengan lemah menurunkan pundaknya, dan kemudian tampak sedikit bingung saat dia memiringkan kepalanya,
“Erm, aku tidak yakin apakah aku bisa bertanya, tapi aku sering melihatmu baru-baru ini. Apakah kamu tidak pergi ke sekolah? ”
Untuk saat ini, Federasi memiliki enam tahun wajib belajar, dan pendidikan lebih lanjut adalah biaya sukarela. Alasannya adalah bahwa sistem tersebut diimplementasikan sembilan tahun yang lalu, bahwa banyak daerah yang jauh dari ibukota memiliki sumber daya pengajaran yang tidak mencukupi, kekurangan guru, dan kadang-kadang, tidak ada gedung sekolah juga.
Untuk Shinn, seorang warga Federasi yang tidak lahir lokal, dan tinggal di kamp konsentrasi dan medan perang sebagai Eighty-Sixer selama bertahun-tahun, ia tentu saja tidak pernah belajar di sekolah mana pun.
Ernst mengatakan bahwa Shinn akan terbiasa dengan tempat ini musim semi mendatang, dan ada waktu baginya untuk berpikir.
"Bagaimana denganmu?"
"Eh?"
"Karena kamu mengatakan bahwa kamu melihatku ketika sekolah sedang berlangsung, itu berarti kamu sering di sini juga, kan?"
Anak lelaki itu tersenyum canggung.
“Ah, ya, aku tidak bersekolah. Sebaliknya, aku tidak bisa bersekolah. Para mantan ningrat di sini juga tidak dijauhkan. ”
Setelah revolusi sipil, kaum bangsawan Federasi dipecah menjadi dua.
Para bangsawan yang terlibat dengan pertanian massal, industri berat, dan produksi apa pun yang melibatkan garis hidup negara itu berlanjut dengan bisnis mereka, di samping status dan hak pajak mereka yang dicabut. Bisnis mereka terlibat langsung dengan kekuatan tempur negara, dan jika mereka berada dalam kekacauan, perang melawan mereka akan berubah menjadi berbahaya. Demikian pula, putra-putra para bangsawan yang memilih menjadi perwira untuk Kekaisaran lama alih-alih mengambil alih bisnis, dan kebanyakan dari mereka memilih untuk tinggal bersama tentara Federasi.
Para bangsawan lainnya memiliki hak istimewa untuk melanjutkan hidup mereka sebagai warga biasa, tetapi seringkali sulit bagi mereka untuk mencari pekerjaan, karena mereka tidak terbiasa bekerja keras, dan dicela oleh orang biasa. Beberapa bangsawan tingkat rendah yang nasibnya relatif miskin mungkin lebih buruk daripada rakyat jelata.
"Jadi kupikir kamu akan sama denganku ... maaf karena kasar."
Melihat bocah itu terlihat sangat menyesal, Shinn menjabat tangannya.
"Tidak apa-apa. aku bukan orang lokal. ”
Dia bermaksud mengatakan dia bukan dari Federasi, tetapi melalui percakapan sebelumnya, dia tahu bahwa warga St. Yedder secara tidak sadar akan menafsirkannya sebagai 'bukan dari ibukota Kekaisaran lama'. Akan sangat merepotkan untuk menjelaskan bahwa dia adalah seorang Eighty-Sixers, karena di tempat lain selain ibukota dianggap sebagai 'koloni'. Tidak ada yang akan menggali lebih dalam penjelasan ini, dan Shinn telah memberikan penjelasan ini sepanjang waktu.
Dari wilayah yang digunakan Kekaisaran untuk memerintah, ada budaya yang berbeda dari tanah yang berbeda, termasuk nilai-nilai, adat istiadat dan bahasa, dan mereka sangat berbeda dari ibukota Kekaisaran lama. Setelah memahami implikasi yang tidak perlu ini, bocah itu menghela nafas lega, dan memiliki kilau penasaran di matanya.
"Tapi jarang sekali melihat Onyx dan Pyrope tidak dilahirkan di ibukota ... ah, maafkan aku karena kekasaran lagi."
Anak itu menunduk meminta maaf, dan menunjukkan senyum di wajahnya, dan di mata putih di balik kacamatanya.
“Aku Eugene Lantz. Senang bertemu denganmu."

“–Ini pada dasarnya seperti itu. Mereka sudah di sini selama sebulan, dan sudah mulai terbiasa dengan tempat ini. ”
Ernst telah mengatakan kepada para pemuda untuk "mengawasi negara ini dengan hati-hati, dan perlahan memikirkan masa depan." Dia menyuruh mereka berjalan-jalan bebas di jalanan, tetapi dia tidak bisa begitu saja mengusir mereka ketika mereka baru saja datang dari negeri asing.
Selama beberapa hari pertama, ia telah mengatur beberapa pemandu berusia sama untuk memimpin mereka, membuat mereka membiasakan diri dengan tempat itu, dan pemandu akan mengawasi mereka dari jauh, mengirim laporan tentang tindakan mereka kepada sekretaris, yang kemudian akan menyusun tumpukan besar laporan dan tunduk pada Ernst, yang sedang membaca dokumen elektronik ini. Dia mencatat, matanya masih menatap terminal di meja kerjanya.
"Iya nih. Baru kemarin, dia pergi untuk memeriksa rak buku sejarah perang, dan dua hari yang lalu, itu adalah filsafat. Tiga hari yang lalu, dia pergi ke kuburan perang, tetapi untuk beberapa alasan, dia mengambil buku ilustrasi hari ini, tapi aku kira itu hal yang baik dia membuat teman. Saatnya menghabisi beras kacang azuki hari ini, ya? ”
“Akan salah jika mencoba memasak itu ketika kamu tidak tahu bagaimana tampilannya. Jangan lakukan itu. ”
“Selain itu, apakah kamu bisa pulang hari ini seperti ini? Raiden membawa pakaian ganti di sini, dan bahkan menyampaikan keluhan Teresa kepadamu. Apa yang sedang kamu lakukan?"
Sekretaris Oriental Eisen dengan datar mencatat, tetapi Ernst tidak keberatan.
“aku memang meminta pakaian ganti karena ada mesin cuci di kantor, jadi aku memakai pakaian yang sama setiap hari, dan Teresa mungkin hanya mengomeliku karena ini. Ah, tapi aku pasti pulang hari ini, jadi kalian juga harus kembali! Ini malam Malam Natal! ”
"Yah, terima kasih untuk itu."
“Karena ini kesempatan langka, aku kira aku harus membeli beberapa hadiah. aku ingin tahu apakah Republik memiliki kebiasaan memberikan hadiah pada malam Natal. ”
"Mungkin ya ... tapi aku tidak tahu apakah anak-anak itu bisa mengingatnya."
“Jika mereka lupa, yang terbaik adalah membiarkan mereka mengingat ... sekarang. Apa yang harus aku beli ... ”
Mata Ernst tetap terpaku di layar, bibirnya menunjukkan senyum gembira. Namun, karena dia masih sibuk dengan tugas administrasi, tampaknya dia tidak akan dapat menyiapkan hadiah yang layak.
Sudah hampir sebulan sejak mereka tiba di St. Yedder, dan para pemuda tampaknya mulai terbiasa menikmati gaya hidup damai mereka. Raiden bekerja paruh waktu sebagai pengangkut mengendarai sepeda motor, Angel berpartisipasi dalam kelas memasak, Seo pergi dengan sebuah buku sketsa di tangan, Krena menikmati dirinya dengan window shopping, dan Shinn telah mengunjungi perpustakaan dan museum. Tampaknya mereka mulai mengenal satu atau dua kenalan, atau teman.
Syukurlah, jadi dia sungguh-sungguh berpikir.
Tak satu pun dari mereka menyebutkan tentang bergabung dengan tentara lagi. Tampaknya mereka akhirnya lolos dari penindasan yang ditimpakan negara mereka kepada mereka ... bersama dengan pola pikir seorang pejuang yang dipaksa mereka pelajari.
Mereka tidak lagi 'Eighty-Sixers'.
"... Mulai Musim Semi, saatnya mempertimbangkan keinginan mereka."
Di luar jendela, Musim Dingin yang panjang di negara utara tampak menunggu Musim Semi dan cahaya yang bersinar.

Salju turun sepanjang malam, dan berhenti di hari berikutnya, pada siang hari. Langit cerah, biru murni, bersinar di alun-alun yang terbuat dari batu bata abu-abu putih.
Seo menghentikan kakinya yang lambat, dan menatap langit biru.
Ada cabang-cabang kering, layu, hitam di atas pohon sakura besar di tengah alun-alun, dan langit musim dingin yang jernih dan jauh di luar mereka.
Cabang-cabang ini tampak membentuk potongan-potongan dari langit, menyebabkan mereka runtuh pada saat tertentu.
Dia merendahkan tatapannya, dan bisa melihat layar holografik di TV di jalan-jalan, menunjukkan siaran pertemuan langsung.
Melihat Ernst menyampaikan pidatonya di podium dengan pakaian dan kacamata biasa, Seo merasa ada yang tidak beres. Dia adalah pahlawan yang memimpin revolusi, dan di tahun ketujuh kepresidenannya, tetapi bagi Seo, dia adalah paman eksentrik yang kadang-kadang mampir ke rumah, memutuskan jam malam dan mengomel pada anak-anak yang pulang ke rumah terlambat, dan bertindak seperti seorang anak berdesakan di kendali jarak jauh dengan Frederica.
Sering kali ketika berita yang disiarkan ditukar dengan anime gadis penyihir, atau siaran langsung sepak bola diubah menjadi rekaman beberapa batalion; ini sering terjadi pada Shinn dan Raiden, dan mereka sering diberi tahu, Tidak bisakah kita hanya menonton klip anime setengah jam bersama?
Seo tanpa perasaan mendengarkan pidato, yang sepertinya berkaitan dengan status Federasi dalam perang. Ada perkenalan ke berbagai medan perang, analisis medan perang, dan prospek masa depan. Sementara Ernst sendiri mungkin bukan orang yang melakukan analisis, setidaknya ada intel dari berbagai medan perang. Itu benar-benar dunia perbedaan dari Republik, yang tertipu oleh laporan yang sama selama lima tahun, dan hanya ditemukan oleh penangan terakhir mereka.
Berita yang disiarkan, yang Shinn akan tonton, meskipun mendengarkan sambil membaca bukunya, mungkin harus akurat. Pada akhirnya, berita itu pasti akan menampilkan daftar KIA. Bahkan peringkat terendah pun akan dicatat, dan semua warga negara, tidak peduli apakah mereka tahu orang mati, akan memberikan momen keheningan. Itu diharapkan di Federasi, dan juga untuk negara-negara tetangga sepuluh tahun yang lalu, hanya saja Seo tidak akan pernah tahu.
Hewan-hewan babi Republik itu benar-benar bodoh, jadi dia berpikir ketika dia mendengarkan, merasa sangat gelisah, tidak sabar. Dia tidak bisa tetap seperti dirinya, dan tidak bisa tetap di tempat ini.
Jadi, dia berpikir,
Seperti yang diharapkan, kami,
Sambil menyelipkan buku sketsa di bawah ketiaknya, dia berjalan di plaza begitu bersih, tidak ada sepotong sampah yang harus dilihat. Itu benar-benar terlalu dingin, dan dia tidak melihat pencinta sketsa lain di jalan ini.
Dikatakan bahwa ada perang di kota ini selama revolusi sipil sepuluh tahun yang lalu. Di sepanjang jalan, ada beberapa batu bata yang tampak baru, dan ada bagian jembatan di sepanjang sungai kota yang jelas terbakar. Lonceng katedral kuno yang terlantar karena penembakan meriam masih ada di sana. Dinding batu yang runtuh memiliki rambatan di atasnya, dan tetap menjadi pemandangan yang luar biasa di kota padat penduduk, menampilkan suasana peninggalan perang. Penasaran, Seo duduk di samping, menggambar, dan untuk beberapa alasan, si pendeta tua memberinya beberapa permen.
Langkah kaki yang jauh mendekat, dan berbalik, ia menemukan Angel.
“Jadi kamu ada di sini. kau mengatakan kamu sedang menuju ke Republic Square hari ini, jadi aku pikir kamu akan berada di dekatnya. ”
“Ah, ya. Tidak pernah berpikir bahwa Republic Plaza akan tepat sebelum kedutaan tua Republik ... mendapatkan sesuatu? ”
Angel mengenakan blus mewah, mantel berwarna samar, rok panjang berbulu, dan sepatu bot tinggi. Seo tidak terbiasa melihat dia berpakaian seperti ini, setelah melihatnya dalam kamuflase untuk waktu yang lama. Itu juga sama untuk yang lain, karena meskipun mereka tampaknya tidak keluar dari tempat, sesuatu tampak keluar dari luar.
“Tolong bantu aku. aku punya beberapa bagasi untuk dibawa, dan aku tidak bisa melakukannya sendirian. ”
“Oh, oke ... kamu yakin aku cukup membantu? Apakah kamu memanggil orang lain? "
Secara alami, gadis-gadis Krena dan anak-anak Frederica akan dikeluarkan dari pekerjaan yang bergerak ini.
“Raiden… sedang bekerja. Shinn mungkin memiliki waktu luang. ”
Faktanya, setiap dari mereka gratis setiap hari.
Seo meraih earcuff di telinga kanannya, mencoba mengaktifkan Para-RAID saat dia berkata,
"Mengaktifkan."
Tapi jari-jarinya baru saja lolos, dan tidak menyentuh anting telinga keras.
"..."
Oh ya, Seo terdiam. Malaikat menahan tawanya saat dia mengeluarkan ponsel dari sakunya, dan dia tampak cemberut dia juga mengeluarkannya.
“Ya ampun, benda ini pasti nyaman. Perlu membawa ini setiap hari, tidak dapat menghubungi orang-orang dari mereka yang tidak mengaktifkannya, dan semua orang perlu menyimpan jumlahnya. ”
Tapi tidak seperti yang dia katakan sebelumnya, Seo melanjutkan dengan kata-kata sarkastik, sesuai dengan ekspresi wajahnya. Angel mengikuti dengan tawa kecil.
"Tapi dengan Para-RAID, ada kebutuhan untuk mengubah kontak ketika ada pergantian Handler, bukan?"
“Para swines putih itu ... yah, itu cukup merepotkan. Semua babi putih itu bisa melakukan apa pun yang mereka inginkan, tetapi mereka selalu datang begitu banyak omong kosong. ”
Choker yang disebut Para-RAID dimaksudkan untuk menangani Prosesor, dan itu demi kenyamanan Republik, yang juga memastikan bahwa earcuff yang berisi data yang dapat dimodifikasi tidak dapat dihapus dengan mudah. Tidak ada desinfeksi ketika disingkirkan, dan begitu Federasi melepaskannya, masih ada bekas luka di telinga. Seo sendiri tidak keberatan, tapi bahkan dia sangat marah melihat bekas luka di Angel dan dan telinga Krena.
Faktanya tetap bahwa Handler mereka ... atau tepatnya, Handler yang bertanggung jawab untuk menghubungi Shinn telah berubah, itu bukan tanggung jawab mereka. Lebih jauh lagi, Handler terakhir mereka adalah seorang putri lemah dengan usia yang sama, dan bahkan dia mengalami ini; dibandingkan dengan dia, semua orang yang tidak bisa bertahan tampak relatif buruk.
“Orang-orang Federasi itu benar-benar penasaran, menginginkan hal semacam itu. Kami menggunakan ini untuk waktu yang lama, dan bahkan kami tidak tahu apa yang ada di dunia itu. ”
“Tapi ini sangat berguna untuk zona perang, kan? Kami memiliki Eintagsfliege di sisi ini juga. Mengenai "Juggernaut", peti mati berjalan itu tidak layak diselidiki, aku rasa. "
Barang-barang perlindungan yang mereka peroleh dari Federasi tidak lagi tersisa.
The "Juggernaut" dan Para-RAID dikatakan dibawa ke laboratorium penelitian untuk analisis. Dari barang-barang lainnya, tidak ada yang patut diperingati, dan mereka juga diberikan kepada Federasi.
“... Ngomong-ngomong, sepertinya Shinn berharap untuk menyimpan senjatanya. Federasi tidak akan mengizinkan warga biasa untuk melakukannya, jadi dia ditolak. ”
Untuk saat ini, Ernst akan menyimpannya.
“Mungkin tidak tepat untuk mengatakan bahwa itu perlu diingat. Namun pistol itu telah membunuh banyak orang. Ini adalah satu-satunya pekerjaan yang Shinn tidak pernah membiarkan orang lain melakukannya. ”
Bahkan Raiden, yang menghabiskan waktu terlama dengannya, tidak pernah melakukannya.
Seo menghela nafas,
"Yah, itu tetap fakta bahwa dia bisa mendengarnya sepanjang waktu, tapi ... aku benar-benar berharap Shinn bisa lebih menikmati hidupnya."
Seo berasumsi bahwa kawannya, yang bisa mendengar suara roh-roh yang tak pernah dirilis dan pendendam, terlalu terikat dengan kematian, atau Kematian itu sendiri.
Misalnya, dia adalah orang yang membunuh rekan-rekannya yang kesakitan.
Dialah yang menjanjikan rekan-rekannya bahwa ia akan menemani mereka sampai akhir hidup mereka, dari skuad awalnya ke ujung tombak Skuadron, kawan-kawan yang berjuang di sampingnya dan meninggalkannya di belakang.
Otak mereka diambil oleh, mengulangi rintihan kematian saat mereka menjadi 'Black Sheep'.
Dan juga, ada kepala saudara laki-lakinya ... yang meninggal bertahun-tahun yang lalu, namun terus memeluknya sampai kekalahannya baru-baru ini.
Malaikat merendahkan mata birunya, dan tenggelam dalam pemikiran yang mendalam.
"Mungkin beberapa hal hanya bisa dipenuhi karena kita terikat."
"…Apa maksudmu?"
“Untuk terikat, dengan kata lain, berarti dipaksa untuk tinggal. Mungkin itu karena dia memiliki tujuan untuk membunuh saudaranya, Shinn bisa tetap berada di medan perang ini, dan tetap di dunia ini. ”
Dan apa yang memaksanya untuk tinggal adalah ratapan dari kematian yang tak terhitung jumlahnya, kutukan mereka menjerat bekas luka di lehernya ... dan ironisnya, saudara laki-laki yang meninggal yang menyebabkan bekas luka ini.
“Kami adalah Eighty-Sixers. Kita seharusnya mati di medan perang itu, jadi dalam arti tertentu, itu tak terelakkan. Itu berlaku sama untuk Shinn, yang telah memikirkan kakaknya sepanjang waktu. Tapi sekarang, dia tidak memiliki apa-apa untuk mengenangnya ... aku sedikit khawatir dengannya. ”
"..."
Seo masih tidak mengerti arti dibalik kata-kata itu.
Mahir mahir dalam pengamatan. Jadi, sulit bagi Seo untuk membantah sebaliknya.
"Bagaimana denganmu, Angel?"
"Eh?"
“Kamu juga seharusnya mati di medan perang itu, tetapi kamu terus hidup. Orang tua itu ingin digunakan untuk memikirkan masa depan kita ... tetapi apakah kamu sudah memikirkannya? ”
Bibir berwarna bunga malaikat meringis.
Ahh, jadi dia mulai memakai make-up , jadi dia berpikir.
"Apakah kamu masih ingin mendengar?"
Seo tiba-tiba tersenyum.
Tentu saja.
"aku kira."
“Sebagai contoh… Aku sudah memikirkannya, apa yang akan terjadi jika Daiya masih hidup, bagaimana jika aku menunggu sedikit lebih lama. Hasilnya akan tetap sama. Apa yang harus kita lakukan, dan apa yang ingin kita lakukan, kita– ”
"Ya."
Seo melanjutkan, dan mengangguk.
"Sama disini. aku kira semua orang juga sama. Hanya ini yang kita miliki. ”
Iya nih.
Sesaat keheningan singkat bertahan di antara mereka berdua. Dalam keheningan ini, ada saling pengertian dan chemistry, sebuah pelipur lara yang memuaskan.
Angel tiba-tiba bertepuk tangan.
"Bagaimanapun, itu disamping."
“Ah, ya. Bawa barang-barang itu kembali, kan? ”
Mereka lupa.
Dia memeriksa nomor Shinn yang disimpan, dan menekan tombol panggil. Dia terus menerus menelepon lagi dan lagi ... tapi tidak ada respon setelah sekian lama, jadi Seo mengerutkan kening,
"–Dia tidak mengangkat!"
Untuk waktu yang lama, Shinn bermimpi tentang malam ketika dia hampir terbunuh oleh saudaranya, dan hampir tidak ingat apa pun lagi.
Tapi dia tetap mengerti.
Itu adalah mimpi.
"–Aku tahu ini terlalu banyak untuk ditanyakan."
Kaie tersenyum di ruang tertutup dengan kabut putih yang melayang. Dia adalah salah satu anggota Spearhead Squadron, yang bertempur di front Timur wilayah Delapan Puluh Enam Republik, dan meninggal di sana.
Rambut dan matanya berwarna hitam Oriental, dan dia mengenakan seragam kamuflase gurun yang diperoleh dari benda mati Republik, dan memiliki kuncir kuda.
Kepalanya yang kecil tidak pada posisi biasanya, tetapi terputus rapi dari lehernya, dipegang di tangannya.
Wajah itu tersenyum.
“Kalian berhasil sampai akhir perjalanan di sini, dan membawa kami sampai akhir di sini. Kamu bisa melupakan kami ... tapi. ”
Ada lebih banyak dari mereka yang pergi tanpa menunggu teman sejawatnya. Daripada menjadi Kaie sendiri, dia hanyalah representasi dari mereka.
Mayat, beberapa orang yang sekarat, sebagian mati, diculik oleh <Legion, kepala mereka diambil untuk dibaca, dan disimpan di dalam unit tempur, menjadi kawan "kambing hitam" yang menyimpang di antara domba putih di.
“Kami mengerti, tetapi kami masih kesakitan. Terlalu menyakitkan bagi kita untuk tetap di dunia ini seperti ini. Kami sudah mati, dan kami ingin kembali ke sana. Jadi Shinn, Dewa Kematian kita. ”
Kaie tersenyum saat dia memanggil moniker terkenal Shinn sendiri tidak pernah merasa tidak nyaman dengan itu.
Di atas rumput yang subur di bawah kaki mereka, ada delapan rel kereta api. Orang bisa melihat siluet abu-abu dari "Juggernaut" yang terlantar dan "Scavenger" di tengah kabut putih tebal.
Saat itu malam musim gugur dua bulan lalu, ketika mereka memasuki wilayah terkontrol.
"Bisakah kamu membantu kami di sini?"
'Domba hitam' hanyalah tiruan kasar dari otak yang sudah mati, dan tidak memiliki kepribadian untuk mereka.
Dan bahkan para 'Gembala', yang memiliki kemampuan berpikir setara dengan manusia, tidak dapat berkomunikasi dengan yang kedua.
Dengan demikian, gadis di hadapannya bukan Kaie, dan bukan itu adalah perwujudan dari yang lain ... itu adalah kehendak berkepanjangan Shinn.
Saat itu, yang dia pedulikan hanyalah mengubur saudaranya, dan tidak bisa mengganggu yang lain, jadi dia meninggalkan mereka.
"-Ya."

"... Shinn."
Shinn mendengar seseorang memanggil namanya, dan membuka matanya. Dia menemukan dirinya di bagian penjelajahan di Perpustakaan Capital Empire, yang tergeletak di meja delapan orang. Dia menyikut dirinya sendiri.
Eugene, duduk di hadapannya, memiliki siku di atas meja, kepalanya di tangannya saat dia membungkuk; mata putih keperakan di balik kacamata tersenyum. Adik perempuannya tidak ada, mungkin membaca buku bergambar di dekatnya.
“Bahkan jika matahari terbenam, kamu akan diberitahu oleh pustakawan jika kamu terus tidur. Benar bahwa bersinar di sini membuatnya sangat nyaman. ”
Ruang penjelajahan di blok sayap membuat banyak menggunakan cahaya alami, ketika sinar matahari menyinari jendela kaca tebal tua di langit-langit, dan cahaya lembut menerangi seluruh ruang penjelajahan melalui pola kaca patri yang terukir di atasnya. Dikatakan bahwa di musim panas, daun pohon Elm yang besar di luar akan menghalangi dan menyebarkan cahaya. Pada sore hari, ruangan itu akan terasa hangat karena sinar matahari, dan orang bisa melihat bahwa di meja lain di ruang penjelajahan yang sempit dan panjang, banyak anak laki-laki dan perempuan dari usia yang sama tertidur, setelah membaca atau belajar.
"Menginap sepanjang malam?"
"Tidak semuanya."
Sudah bertahun-tahun sejak dia seperti ini. Ketika ada saat-saat ketika dia tiba-tiba tertidur, mungkin karena kelelahan karena kemampuannya, itu adalah pertama kalinya dia jatuh pingsan dan tertidur di hadapan orang asing yang nyaris total.
Pasti banyak santai di sini. Shinn berpikir tanpa berpikir.
Tidak ada suara hanggar, tidak ada tembakan dari jauh, dan tidak perlu khawatir tentang gerakan di dekatnya. Dia perlahan mulai terbiasa dengan gaya hidup ini.
Satu-satunya yang tersisa di telinganya adalah erangan sekarat hantu-hantu mekanis, melipatgandakan di garis depan jauh, melonjak seperti banjir.
Eugene kemudian mencondongkan badan ke depan, mata putih keperakannya memberikan getaran nakal.
"Ini tentang waktu. Ingin pergi memeriksanya? Ada teras di lantai atas aula ini, dan sangat sedikit yang tahu bahwa kamu benar-benar bisa keluar dari sana. Ini agak jauh, tapi kamu bisa melihatnya dengan jelas. ”
"…Melihat apa?"
"Parade. Pada malam Natal. Ini korps lapis baja ke-24 dari tentara Barat yang berpartisipasi hari ini. Mungkin bisa melihat generasi ketiga, terbaru 'Vanargand'. ”
"..."
Melihat kurangnya respons Shinn, Eugene memiringkan kepalanya.
"Hah? kamu tidak tertarik dengan ini? "
"Tidak…"
Sebaliknya, dia terkejut orang ini sebelumnya sangat tertarik dengan ini.
Mengesampingkan penampilan Alba yang membuat Shinn terkejut, tubuhnya yang ramping dan sikapnya yang jujur ​​membuatnya tampak tidak akrab dengan medan perang yang kejam dan kejam. Tangannya agak kasar karena pekerjaan rumah, dan jelas memegang pena terlalu lama. Jelas dia tidak berpengalaman dalam menggunakan senjata, atau melakukan kekerasan.
"Aku pikir ... kamu tidak akan tertarik dengan itu."
Mendengar itu, Eugene tersenyum gembira,
“Ya, aku memutuskan untuk bergabung dengan tentara. Jadilah bagian dari korps lapis baja. Jadi saya pergi belajar… aku pikir kamu akan sama denganku dalam hal ini. ”
Shinn telah membaca tentang sejarah perang hanya pada hari sebelumnya, dan membaca memoar tentang prajurit era Kekaisaran yang terkenal sebelum itu. Melihat Shinn mengunjungi fakultas yang dia kunjungi, Eugene bertanya-tanya apakah yang pertama juga ingin bergabung dengan sekolah kadet khusus ... karena dia tidak bisa bersekolah.
Jadi aku pikir, dan aku merasa lebih dekat denganmu karena itu, jadi kata bocah Alba itu. Selanjutnya, dia ingin berbicara selama beberapa waktu.
“Ibukota di sini telah sangat damai, tetapi perang terus berlanjut di perbatasan, dan siapa yang tahu kapan akan tiba di sini. aku bersedia melakukan apa pun untuk mencegahnya ... melindungi adik perempuanku, kota di sini. Juga ... aku ingin membawanya untuk melihat laut. Itu sebabnya aku ingin mengakhiri perang ini. "
"..."
Suara Kaie, yang dia dengar dalam mimpi itu, bergema lagi.
"Bisakah kamu membantu kami di sini?"
Medan perang yang jauh.
Medan perang tempat dia menghabiskan bertahun-tahun, dan bersumpah untuk maju sampai akhir.
Pada titik ini, dia tidak di tempat yang dia harapkan.
Dia sudah lama melupakan tentang bagian dalam Grand Mur.
Bagi orang-orang itu tidak mau menghadapi kenyataan, dan kehilangan sarana untuk melindungi diri mereka, membusuk dengan menyedihkan di delapan puluh lima wilayah Republik ketika mereka mengalami stagnasi.
Pada titik ini, dia, yang mengalami stagnasi, telah kembali ke batas-batas Grand Mur.
"…aku kira."
Lenguhan tidak pernah berhenti. Mereka terus terngiang di telinganya, meliputi sampai ke ujung benua.
Dia terus mencari mayat-mayat Republik yang besar dan mesum bercampur di antara mereka.
Tapi dia tidak bisa mendengarnya, karena mungkin dia masih hidup.
Apakah dia akan terus mengikuti jejak mereka, dan melawan musuh?
"…Istirahat yang cukup."
Dia bergumam pada dirinya sendiri dengan tenang, dan Eugene tidak mendengarnya.

“Ah, mendapat pesan. Ini dari Shinn. "
“Eh, kenapa responmu !? aku telah meneleponku berkali-kali! ”
"Hm ... Aku kira itu mungkin karena kamu sering menelepon ..."

Mendengar sorak-sorai yang luar biasa dan suara prosesi di ujung jalan, Krena berhenti di jalurnya.
Dia menoleh ke belakang, dan dalam penglihatan yang direduksi menjadi persegi panjang oleh dua bangunan tinggi ke samping, dia melihat tubuh-tubuh berwarna baja yang besar perlahan-lahan menuruni jalan utama, dan membeku di angkasa. Meriam 120mm yang sangat besar itu merusak saraf, dan diikuti oleh kursi panjang, menara kecil, dan tubuh. Suara yang mengejutkan disebabkan oleh motor dan paket daya yang melekat padanya karena beban berat unit lapis baja berkaki delapan di atas ubin batu.
Mesin-mesin berkaki delapan menyebabkan langkah kaki yang keras dan suara motor.
Butuh beberapa saat untuk mengingat ini bukan, dan menghela napas lega. Tangan yang secara naluri meraih pundaknya, tempat dia pernah mengikat senapan serbu itu, kembali ke tempatnya.
"... Itu membuatku takut."
Dalam hal apapun, unit ini sering terlihat di berita yang Shinn dan Raiden saksikan. Rupanya, itu disebut 'Vanargand', senjata utama Federasi. Itu memiliki meriam utama dan baju besi setara dengan Löwe, dan jauh dari "Juggernaut" yang lebih rendah daripada Grauwolf.
Itu mungkin sebuah parade. 'Vanargand' yang bagus dan para prajurit Federasi yang mengenakan seragam parade yang glamor terus bergerak maju saat bulan Maret dimainkan. Warga yang berdiri di kedua sisi jalan utama melambaikan tangan mereka pada burung elang berkepala hitam dan berkepala hitam di bendera Federasi.
Petugas berjaga di menara "Vanargand" bertemu Krena di mata, dan melambai padanya. Krena tercengang, tetapi dia juga mengangkat tangannya, dan melambaikannya. Perwira muda, mungkin beberapa tahun lebih tua, menunjukkan senyum bangga ketika dia memberinya busur bercanda, sebelum menghilang di belakang gedung.
Negara ini terus melawan, dan "Vanargands" adalah senjata yang digunakan untuk melawan mereka. Namun, pemandangan di depannya begitu ramah, begitu menyenangkan.
Jalan-jalan yang ramai tetap menjadi pemandangan yang menyenangkan, tetapi Krena tetap tidak terbiasa ke tempat-tempat keramaian. Dia berbalik, dan berjalan pergi.
Setelah mendapatkan kehidupan yang damai dan stabil ini, dia mulai terbiasa, dan menikmatinya. Namun, pada awalnya, dia merasa sangat lesu dan lelah, meskipun tidak ada pertempuran apa pun, atau tugas sehari-hari, dan ia merasa frustrasi.
Kawan-kawannya juga menemukan minat dalam hidup mereka, dan harus mengenal beberapa teman. Daftar teman di terminal portabelnya juga telah meluas.
Sejak awal, mereka telah memutuskan.
Bahwa ketika mereka menyaksikan negara ini, mereka akan memutuskan masa depan mereka. Tidak peduli keputusan akhir, mereka akan menghormatinya.
Dia berdiri di depan toko yang dia sukai, dan mengukur jendela toko yang mencerminkan dirinya sendiri. Gadis dalam refleksi mengenakan gaun one-piece yang biasa terlihat di majalah, bersama dengan jubah bulu palsu. Tumit sepatu botnya agak terlalu tinggi, dan dia mencoba untuk terbiasa.
Ketika dia pertama kali tiba di kota ini, dia mengenakan pakaian yang dipilih oleh Teresa, sekretaris Ernst, dan yang lain dengan usia yang sama dengannya, tetapi baru-baru ini, dia telah memilih sendiri pilihan pakaiannya. Dia membalikkan badannya, memeriksa apakah dia manis. Sang wiraniaga tua di belakang jendela terkekeh, memberinya acungan jempol.
Dia senang. Namun, dia sedikit malu. Dia menundukkan kepalanya, dan lari.
Dia memilih pakaian yang dia suka. Dia berdandan. Dia membeli apa pun yang diinginkannya, dan berjalan-jalan dengan bebas. Dia tidak perlu khawatir akan mati pada hari berikutnya, dia juga tidak perlu khawatir tentang pertempuran yang akan dia hadapi.
…Iya nih.
Itu adalah mimpi.
Sorak-sorai di belakangnya lenyap, dan hanya March yang nyaring dari band itu bergema, menyengat melalui keheningan yang suram dan langit biru yang pucat dan tinggi di atas.
Dikatakan bahwa di luar langit biru adalah kegelapan abadi manusia tidak bisa tinggal di.
Itulah yang dia dengar dari medan perang di delapan puluh lima area. Mungkin dia telah mendengarnya dari Kujo dari Skuadron Ujung Tombak, yang, bertentangan dengan penampilannya, berpengalaman dalam astronomi, atau mungkin dia telah mendengarnya dari pemimpin regu perempuan skuad yang ditugaskan pertama, atau mungkin dari Shinn, segera setelah dia bertemu dengannya.
Di balik langit biru ada selubung kegelapan.
Langit, lautan, biru memesona adalah membran akhirat.
... Mungkin ini adalah alasan mengapa Surga berada di langit.
Krena berhenti di treknya, dan berbalik.
Maret terus membahana dengan keras, seolah-olah mengumumkan ke luar angkasa, hari ini, pada saat ini, kalian semua akan kembali bersama kami.
Ada keheningan di antara kerumunan, bersama dengan pensiunan tentara yang berpakaian seragam; "Vanargand" berpakaian hitam, melambangkan kematian, diam-diam serasi.
Ada nomor di depan turret, mewakili jumlah KIA dan MIA sejak parade sebelumnya. Itu angka yang luar biasa. Itu tidak hanya mewakili nama-nama; itu mewakili jumlah orang yang seharusnya hidup.
Dan ada banyak lagi yang dulunya sama dengan mereka, kawan-kawan, bertempur di garis depan.
Sementara kehidupan saat ini menyenangkan, bagi mereka, itu hanyalah mimpi singkat.
Dan mereka akan bangun dari mimpi itu.
"Aku kembali ... oh."
Raiden, yang dilakukan dengan pekerjaan paruhnya, melihat bahwa lampu aula tidak menyala, dan berkedip dalam kebingungan. Biasanya, dia kembali pada saat ini, Teresa akan menyalakan lampu di pintu dan aula.
Menurutnya, anak-anak harus kembali, dan lampu harus menyala.
Lampu-lampu di ruang tamu di aula itu dinyalakan, dan Frederica duduk di sofa besar, memeluk boneka beruang sendirian saat dia tetap diam.
Itu adalah sesuatu yang Shinn beli secara impulsif. Frederica mengganggunya untuk membelikan sesuatu untuknya, jadi dia membeli boneka itu.
Frederica tidak akan pernah pergi sendiri, dan tampaknya dia juga tidak pernah sekolah.
"Selamat datang kembali."
"Aku kembali ... yang lain tidak kembali? Di mana Teresa? ”
“Pergi berbelanja, belum kembali. Apakah ada sesuatu? ”
Dia menghela nafas, merasa sedikit khawatir.
Tiba-tiba, ada suara gemuruh keras dari suatu tempat. Raiden menatap Frederica, sumber suara ini, dan wajah yang terakhir memerah saat dia memeluk boneka di tangannya dengan kuat. Akhirnya, dengan suara yang sangat kecil, dia mengeluh,
"Raiden ... aku lapar."
“Hm? ... Oh. "
Raiden melihat jam di dinding, dan menemukan bahwa itu hampir waktunya makan malam. Sementara dia dan yang lain terbiasa dengan waktu makan yang tidak teratur karena pertempuran dan penggerebekan malam, anak Frederica akan memiliki masalah.
"Tunggu sebentar."
Raiden meletakkan barang-barangnya, dan pergi ke dapur.

Berbeda dengan makanan-makanan buatan Republik yang tetap sama baik di dalam maupun di luar Grand Mur, Federasi menghasilkan barang-barang yang dapat diperoleh dari ladang atau ladang.
Raiden membuka kulkas, memastikan piring yang bisa dia masak, mencuci bahan-bahannya, memotongnya, mencampurnya, dan menggorengnya di atas panci. Dia hanya perlu memastikan Frederica memiliki sesuatu untuk dimakan, dan jika Teresa akan kembali pada saat ini, dia bisa meninggalkannya sebagai lauk.
Mata Frederica memesona ketika dia melihat dari samping, seolah-olah menyaksikan mantra.
"Tidak pernah berpikir kamu bisa memasak!"
"Yah, kalau itu tidak terlalu sulit."
Bahkan jika dia tidak mau, ini adalah keterampilan yang harus dia pelajari di medan perang, di mana dia harus bergantung pada dirinya sendiri.
... Bagi kebanyakan orang pula.
“Lain kali, jika Shinn adalah satu-satunya di rumah, katakan padanya bahwa kamu lapar, dan untuk membeli sesuatu untuk dimakan kembali. Jangan berbicara dengan nada semacam itu. ”
Frederica tampak bahagia karena suatu alasan.
"Yah, jadi Shinei tidak bisa memasak?"
Kembali pada masa mudanya, Raiden sendiri sangat gembira mengetahui hal-hal yang tidak bisa dilakukan oleh orang dewasa. Saat dia mengingat masa lalunya, dia mengangkat bahu.
“Bukan berarti dia tidak bisa. Dia terlalu lemah dengan itu. "
Misalnya, rasa asin hidangan tidak merata, atau kulit telur bercampur, atau supnya terlalu matang.
Meskipun itu tidak bisa dimakan dalam hal apapun, rasanya tidak enak, dan Shinn sendiri tidak punya niat untuk meningkatkan. Dengan demikian, tidak peduli skuadnya, Shinn biasanya dibebaskan dari memasak. Untuk beberapa alasan, satu-satunya keahlian yang dia mahir adalah menggunakan pisau, dan dia telah menguasai seni pamungkas memotong bawang tanpa menangis. Begitu mereka tiba di Federasi, mereka memiliki pengolah makanan untuk melakukan pekerjaan itu, dan keterampilan itu tidak diperlukan.
Mungkin dia lemah dalam segala hal lain, karena dia terlalu banyak berusaha untuk bertempur dan memerintah. Itu adalah apa yang pernah dipikirkan Raiden, tetapi mengingat bagaimana gaya hidup Shinn tidak berubah sedikitpun, ternyata itu hanya kepribadiannya.
“Jadi aku mengerti. Tentunya dia adalah orang yang paling keras untuk membunuh saudaranya ... Raiden, apa itu? ”
"... Kamu belum melihat telur mentah sebelumnya?"
Raiden memecahkan telur dengan satu tangan, dan menjatuhkannya ke dalam mangkuk.
Tampaknya Handler terakhir mereka adalah seorang putri yang sopan dan pantas, tetapi bahkan dia tahu apa itu telur. Entah dia tahu cara memecahkan telur atau tidak tetap untuk skeptisisme.
“Umu. Teresa mengatakan bahwa dapur adalah wilayah pembantu, dan tidak akan pernah mengizinkanku masuk. Jadi telur dikemas dalam paket seperti itu ... dan menggumpal saat pemanasan? ”
"Ini bukan bungkusan, itu cangkang ... kamu benar-benar tidak berpendidikan di dunia luar, kan?"
"Bahwa,"
Frederica hendak mengatakan sesuatu, hanya karena kehilangan kata-kata.
Yah, sepertinya dia tidak akan mengatakan apa-apa. Berpikir ini, Raiden menunduk dan menyipitkan matanya padanya.
Dia punya perasaan. Sepertinya rekan-rekannya juga memiliki pemikiran yang sama. Mereka tidak pernah memperhatikannya, dan tidak mengejar masalah itu.
"Pokoknya, sekarang, kamu."
Pintu ruang tamu mengeluarkan suara berderit, dan Shinn masuk tanpa mengeluarkan suara.
"... Frederica, harap kamu membantu memasak."
Frederica terkejut, sementara Raiden memandang Shinn dengan santai. Setelah empat tahun bersama, ia terbiasa dengan kemampuan Shinn untuk mampir tanpa membuat langkah keras.
“Saat akhir sudah tiba jika kamu mengatakan itu. Selamat datang kembali ... banyak hal yang kamu miliki di sana. ”
Shinn tidak membawa ekses ketika dia pergi keluar, dan tampak keluar untuk berjalan-jalan. Namun, dia memegang apa yang tampak seperti tas yang cukup berat.
Mengikutinya, Angel, Seo dan Teresa kembali, memegang pengangkut kertas besar, atau tas pendingin. Raiden mengangkat alis.
"…Apa yang sedang terjadi?"
“Teresa pergi membeli bahan makanan, tetapi mobilnya mogok begitu tiba di sana. Dia sudah selesai dengan mereka, tapi terlalu banyak yang harus dia tangani, dan dia bertemu denganku. ”
"Angel juga tidak bisa membantu, jadi dia meneleponku, dan kemudian aku memanggil Shinn."
Mengatakan itu, Seo meletakkan tas pendingin besar, dan menggerakkan bahunya dengan malas.
“Katakan, Teresa. Lain kali, jika kamu berbelanja, hubungi kami. Beritahu Shinn atau aku. Kami bebas, dan dapat membantu memindahkan beberapa hal. ”
"Pelayan mana yang akan mengizinkan anak-anak yang dia layani untuk membawa barang-barang itu?"
“kamu tidak benar-benar melayani kami di sini. Lebih seperti lelaki tua yang menarik itu. ”
"aku merasakan hal yang sama."
"Tidak semuanya. Dia juga bukan ayah. ”
Ernst mungkin akan menangis jika dia hadir, dan pada saat ini, Krena, yang terakhir dari mereka, kembali.
"Ah."
Untuk beberapa alasan, dia berdiri di pintu masuk ruang tamu. Mungkin itu karena semua orang memandanginya, atau mungkin itu karena dia ingin mengatakan sesuatu setelah mereka berlima kembali, tetapi menemukan empat lainnya untuk hadir.
"Selamat datang kembali, Krena."
"Ah, erm, aku kembali ... jadi."
Mata emas yang seperti kucing itu hanyut, hanya untuk berdamai.
Tekad yang ditentukan mengatasi kegelisahan di dalam.
Dan Raiden mendesah sedikit.
Ahh, yang ini sama juga?


Mata merah berdarah itu menatap tenang ke arah Krena yang berdiri.
Mata yang diam dan dingin mereda.
"Sudah selesai, ya?"
Suara itu, dan kata-kata itu tampaknya mendorong Krena, yang mengangguk.
"Ya. aku pikir aku telah melihat semua yang aku inginkan. ”
Shinn mungkin sudah merencanakan ini, dan hanya menunggu yang lain untuk mengambil keputusan.
Tetapi yang lain pasti berpikiran sama.
Jadi dia angkat bicara.
Bibirnya menunjukkan senyuman alami, bangga pada dirinya sendiri.
"Ayo kembali. Ke mana kita seharusnya berada. ”
Ernst akhirnya selesai dengan pekerjaan, dan kembali ke kediaman pribadinya, dia tidak pernah kembali dalam beberapa saat; dia mendengar para pemuda berbicara, dan lega mendengar bahwa mereka mulai terbiasa dengan gaya hidup Federasi.
Orang mungkin menganggapnya beruntung bahwa mereka ditahan di kamp konsentrasi pada usia sekolah. Sebagian besar anak-anak seusia itu akan tahu dasar pengertian sosial dan pengetahuan ekonomi, seperti cara berbelanja, dan bagaimana berperilaku.
Shinn dan Raiden memiliki pendidikan yang lebih baik daripada mereka yang mengalami kesulitan serupa, mungkin karena wali mereka. Seo, Angel, dan Krena sepertinya tidak memiliki pendidikan formal, tetapi mengingat bagaimana mereka bisa membaca manual operasional senjata yang cacat itu, dan menghitung lintasan proyektil, mereka mungkin lebih pintar daripada kebanyakan warga Federasi.
Untuk waktu yang lama, Federasi telah diperintah sebagai Kekaisaran, di bawah kediktatoran militer, yang pendidikan tingginya telah tersedot untuk beberapa orang terpilih, sehingga banyak dari anak-anak biasa tidak pernah dididik, dan sebagian besar warganya tidak dapat menulis nama-nama. Ini terutama terjadi pada koloninya. Ernst dijadikan presiden sementara sebelum pemilihan resmi, dan dia berada di tahun kesepuluh, sebagian karena alasan ini.
Bagi Ernst, yang bekerja keras di bawah beban tugas administratif yang memusingkan, menelusuri bahan-bahan di sekolah menengah dan sekolah kejuruan merupakan bentuk kesenangan baginya.
Tampaknya Shinn suka belajar, dan yang terbaik adalah dia bisa masuk sekolah tingkat yang lebih tinggi. Raiden tampaknya memiliki minat dalam mengotak-atik mesin, dan mungkin cocok untuk sekolah kejuruan yang mengkhususkan diri dalam hal ini. Untuk Seo, Angel, dan Krena, dia menikmati mempertimbangkan kepribadian mereka, dan membuat pengaturan yang tepat.
Selain itu, anak 'dia' tidak pernah mendapat kesempatan untuk dilahirkan, dan dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk mempertimbangkan hal ini.
Dia berharap mereka akan terus seperti ini, dan menjadi anak-anak biasa lagi.
Bahwa mereka akan pergi ke sekolah, bahwa mereka akan tertawa bersama teman-teman mereka, bahwa mereka akan memikirkan masa depan mereka, cinta mereka, bertanya-tanya ke mana mereka akan pergi untuk akhir pekan, dan memikirkan hal-hal yang tidak perlu lainnya. Sementara mereka melewatkan pengalaman masa kecil ini, belum terlambat bagi mereka untuk memulai lagi.
Juga, dia memiliki kemampuan untuk merekayasa itu. Itu akan menjadi penyalahgunaan kekuasaan, tetapi itu adalah masalah yang tidak penting. Dia mungkin diizinkan melakukan beberapa hal untuk anak-anak yang datang kepadanya, untuk memastikan kebahagiaan mereka.
Namun ada satu hal yang dia khawatirkan.
Dia telah menugaskan kamar pribadi untuk semua orang, dan memberi mereka uang saku yang bisa dibeli oleh keluarga kaya, tetapi barang-barang pribadi mereka tidak pernah bertambah jumlahnya. Dia tidak pernah melihat ekses apapun selain dari kebutuhan yang sebenarnya.
Suatu kali, mereka dilarang memiliki harapan dan impian, selain rekan-rekan mereka.
Jadi setidaknya, mulai dari titik ini, mereka bisa memilih apa pun yang mereka suka, dan memegangnya di tangan mereka, mengalami sukacita menerima ...
Itu yang dia pikirkan.
Jadi begitu dia kembali ke rumah, dia tidak kembali ke suatu saat, dia bertatap muka dengan mereka berlima. Mereka semua mengatakan bahwa mereka ingin melayani tentara, untuk kembali ke medan perang, melarikan diri, dan setelah mendengar itu, materi yang dipegang Ernst tergelincir dari lengannya, tersebar di lantai.

"K-kenapa !?"
Mendengar seruannya, mereka hanya bisa menunjukkan ekspresi bingung. Meskipun mereka mampu mengekspresikan diri mereka dengan sangat jujur, dia tidak dalam mood untuk merasa senang dengan ini.
"Mengapa kamu bertanya."
“Bukankah kita sudah bilang begitu? Jika kita punya pilihan, kita akan terdaftar di tentara. ”
"Itu ..."
Dia telah mendengar dari mereka. Para interogator telah melaporkan hal ini, dan ketika mereka pertama kali pindah ke rumah ini, dia telah mendengar ini dari mereka secara pribadi.
Dia berasumsi mereka tidak tahu apa-apa tentang dunia ini, dan memilih untuk melayani tentara.
Dia berasumsi mereka tidak tahu tentang perdamaian dan stabilitas di dunia ini. Karena mereka diberi label istilah menghina disebut Delapan Puluh Enam, dan menyerah pada impian masa depan mereka dan kehidupan mereka diperlakukan sebagai orang biasa.
Mereka tahu, jadi mengapa mereka ...?
Raiden tertawa kecil.
Ernst menemukan bahwa dibandingkan dengan kedatangan mereka, senyumnya jauh lebih tenang.
“Maaf karena mencurigaimu pada awalnya ... itu benar-benar tempat yang bagus. Kami jadi ceroboh dan tinggal terlalu lama. ”
“Kami cukup istirahat. Ini saatnya bergerak maju. ”
"Jadi kita harus kembali, ke tempat kita seharusnya."
Medan perang.
Ernst perlahan menggelengkan kepalanya. Mereka ingin maju, dan 'demikian', memilih untuk kembali ke medan perang. Pilihan itu bukanlah sesuatu yang bisa dia berempati.
"Jadi ... kenapa ... kembali ke medan perang ..."
Mereka mempertaruhkan nyawa mereka untuk bertempur, dan bertahan hidup. Mereka telah melarikan diri dari sana–

Shinn mengangkat kepalanya, dan menatap lurus ke arah Ernst yang tampak mencolok.
Ketika dia pertama kali datang ke sini, dia sudah memutuskan.
Namun, itu bukan benar-benar keyakinan. Bagi mereka, ini adalah kesimpulan yang jelas. Karena mereka memiliki kesempatan dan momen ini, mereka memutuskan untuk menggunakan momen ini untuk merenungkan diri mereka sendiri, dan kesulitan mereka.
Mereka tidak berniat beradaptasi dengan gaya hidup ini.
Dan tidak pernah mereka berpikir untuk tinggal di sini.
Selama satu bulan yang singkat ini, mereka mengambil kesempatan untuk memastikan bahwa jeda yang tenang dan tenang ini dari perang tanpa akhir melawan mereka bukanlah di mana mereka seharusnya berada.
Itu bukannya nostalgia karena terlalu jauh, itu adalah perasaan samar, jauh ke mereka.
Dalam menghadapi gaya hidup yang damai dan layak ini, mereka tetap tidak terpengaruh.
Orang ini mengulurkan tangan kepada orang-orang tanpa-kerabat ini, dan memberikan kesempatan dan waktu ini bagi mereka. Bahkan pada titik ini, dia berpikir demi mereka, dan dia menunjukkan pandangan mencolok pada titik ini, jadi dia pantas mendapat respon, setidaknya,
"Kami hanya beruntung."
Shinn memiliki kemampuan untuk mendengar, dan menemukan mereka.
Kembali di Republik, itu adalah Handler terakhir, tidak seperti rekan senegaranya, yang membantu mereka menyeberangi Wilayah Kontes.
Dan di ujung medan perang, ketika terpojok, kemungkinan besar saudaranya yang meminjamkan tangan mereka.
Mereka mampu mencapai Federasi hanya karena mereka beruntung menerima bantuan. Kawan-kawan yang tak terhitung jumlahnya yang meninggal sangat disayangkan tidak menerima bantuan.
Itulah perbedaan di antara mereka.
“Kami hanya kebetulan mendapatkan bantuan, tetapi jika kami puas dan berhenti di sini, bagaimana kami akan menghadapi rekan-rekan kami yang berjuang sampai saat-saat terakhir mereka? Kami belum mati ... jadi kami tidak melakukan perlawanan. ”
Nama-nama kawan-kawan KIA yang berjuang bersama mereka terukir di lempengan-lempengan aluminium yang ditempatkan di samping Fido, bertindak sebagai persembahan, dan juga menandai perjalanan mereka. Namun dia tidak berniat meninggalkan janji akhir di belakangnya.
Dia ingat semuanya. Bahkan pada titik ini, mereka bersama dengannya.
Itu adalah janji, janji untuk membawa mereka ke akhir pertarungan, dan menyaksikan akhir perjalanan.
“Masih ada sisa, dan negara ini mungkin tidak ada jika perang berlanjut. Kita tidak bisa mengabaikan fakta di depan kita dan hidup dalam lingkungan yang tampaknya damai, menunggu kematian kita. ”
Bertindak seperti babi putih adalah sesuatu yang benar-benar mereka benci, dan tidak akan pernah memaafkan diri mereka; inilah mengapa mereka menyerah pada Republik San Magnolia.
Karena babi-babi putih itu melarikan diri dari medan perang meski terjadi perang, meninabobokan diri mereka ke dalam rasa damai palsu, mendorong tanggung jawab untuk bertempur ke Eighty-Sixers, dan kehilangan sarana untuk melindungi diri mereka sendiri. Bahkan binatang lebih kuat dari mereka pada titik ini, apalagi manusia.
Selama misi pengintaian khusus, di pawai kematian mereka melalui area yang dikendalikan, mereka telah menyaksikan kekuatan bertarung yang terakhir beberapa kali.
Untuk Shinn, yang telah mendengar suara-suara para hantu di telinganya, tentara hantu mekanis mengembang, bergumam tanpa henti.
Republik saja tidak akan mampu mengatasinya.
Seluruh umat manusia bahkan mungkin dilahap oleh kekuatannya.
Dan dalam menghadapi ancaman ini, mereka tidak bisa mengabaikannya begitu saja.
Mereka adalah Eighty-Sixers.
Meskipun dikerumuni oleh musuh di medan perang, mereka bertahan hingga akhir dengan kekuatan mereka sendiri. Mereka ditinggalkan oleh negara mereka, dan mengucapkan selamat tinggal kepada teman-teman mereka. Mereka tidak memiliki apa pun selain dari diri mereka sendiri, yang merupakan kebanggaan mereka, identitas mereka.
“Kita tidak bisa menghindari kematian, tetapi kita dapat memilih bagaimana kita mati. Karena kita akan mati, kita akan bertarung sampai akhir. Jadi tolong, jangan mengambil kebebasan kami untuk memilih. ”

Mendengar itu, Raiden tersenyum.
Shinn telah meninggalkan beberapa kata perpisahan untuk Handler terakhir mereka.
“Dan juga ... kami telah mengatakan kepada seseorang bahwa 'kami akan pergi lebih dulu'. Akan buruk jika dia menyusul dan melihat kita seperti ini. ”
Shinn mengabaikan olok-olok itu.

Namun, Ernst terus menggelengkan kepalanya.
“Bukan itu. Bukan itu ...! ”
Ernst tidak asing dengan medan perang.
Dia adalah seorang perwira Kekaisaran. Ketika revolusi sipil pecah, dia memimpin kaum revolusioner di garis depan. Mereka membunuh banyak, dan banyak dari mereka terbunuh. Banyak orang juga memendam bekas luka yang sama.
Banyak kawan tewas dengan gagah berani dalam pertempuran, dan yang lainnya selamat, mendapatkan kedamaian dan kebahagiaan. Ernst telah melihat terlalu banyak contoh prajurit yang disiksa oleh rasa bersalah yang tidak perlu seperti itu.
Bukan itu masalahnya.
“kamu mengalami perang dan kesulitan, jadi karena kamu datang ke sini, kamu harus menikmati apa yang kau dapatkan. Jika mereka yang mati dalam pertempuran benar-benar rekanmu, mereka akan memiliki pemikiran yang sama ... kamu tidak seharusnya menyalahkan dirimu sendiri untuk ini! ”
Bukan karena mereka selamat.
Bukan karena mereka memperoleh kedamaian dan kebahagiaan.
Kalau tidak, manusia, orang-orang yang tidak dapat lolos dari masa lalu mereka, tidak akan pernah bisa mendapatkan sukacita abadi begitu pengorbanan dilakukan ...!
Namun, ekspresi lima orang itu tidak pernah berubah sedikit pun. Mereka mungkin mengerti, tetapi mereka tetap tidak bergeming. Ernst merasakan ketidaknyamanan yang tidak diketahui di sekitarnya, dan akan melanjutkan sesuatu,
Tapi Frederica, yang tenang sepanjang waktu, diam-diam berbicara,
"Cukup, Ernst."
Ernst terkejut, dan menatap Frederica.
Mata merah berdarah itu menatapnya dengan keras,
“Meskipun itu mungkin tindakan kebaikan untuk menyediakan sarang yang aman bagi burung yang terluka… ketika burung itu disembuhkan, dan ingin terbang, karena berbagai bahaya di luar, sarangnya menjadi penjara. Sudah lama mereka mencoba melarikan diri dari kandang penindasan, dan kau ingin mengurung mereka di kandang kasih sayang? "
Untuk sesaat, bibir yang berwarna merah mengerucut, dan menimpali dengan kemarahan,
Matanya dipenuhi dengan kesedihan, beberapa penderitaan, seperti binatang yang dikurung melihat ke luar.
"Jadi itu akan berakhir tidak berbeda dari Republik, yang pasti kamu tahu, bukan?"
Ernst tidak bisa berkata-kata.
“Lebih jauh lagi, mereka bukan anak-anak keras kepala yang tidak tahu jalan dunia. Suatu hari, anak-anak akan meninggalkan orang tua mereka. Sebagai orang tua… disarankan agar kamu melepaskannya dan melihat mereka melanjutkan. ”

Ernst tetap diam mendengar kata-kata gadis mungil yang usianya tidak sampai separuhnya.
Tidak disangka kata-kata ini bisa berasal dari bibir seorang anak kecil. Shinn menunduk ke arah Frederica, bertanya,
"Perlu aku mengucapkan terima kasih, Putri?"
“aku akan mengatakan bahwa itu keluar dari momen impuls, bahwa aku ingin mengatakan sesuatu kepada orang bodoh itu dengan batu itu
Dia mendengus sambil memutar kepalanya, dan dengan cepat melirik ke arahnya.
"... Figur, kamu?"
"Lebih atau kurang."
Dia memiliki sikap yang tidak memuaskan usianya, bersama dengan sikap angkuh. Dia berada di bawah perawatan presiden sementara negara Ernst, tidak pernah sekolah, dan tidak pernah keluar sendirian. Sepertinya keberadaannya dirahasiakan.
Selanjutnya,
“Intonasimu memiliki karakteristik unik. aku merasa pernah mendengarnya di suatu tempat sebelumnya, dan aku mengetahuinya beberapa hari yang lalu ... sama seperti ibu saya. ”
Itu yang paling bisa dia ingat pada saat ini. Wajah dan suara orang tuanya telah lama memudar di tengah ingatan perang dan suara orang mati.
"Dengan kata lain, tampaknya orangtuamu adalah bangsawan Kekaisaran ... mungkin yang lain dapat ditemukan jika mereka dicari, tetapi karena kurangnya niat untuk bertemu dengan mereka, benar-benar aku tidak dapat menyetujuinya."
Shinn tampak sedikit terkejut ketika dia melihat ke arahnya, dan melihat ketulusan mengucapkan dalam mata merahnya yang sama berdarah,
“Ditinggalkan oleh negaramu, terpisah dari kerabatmu, dan tidak pernah mewarisi sejarah negaramu, juga budaya rasmu. Dapat dimengerti bahwa kamu mungkin menganggapnya sebagai melindungi diri sendiri ... tetapi kehidupan seperti itu tetap tidak lengkap bagi orang-orang. Orang tidak dapat meninggalkan tempat mereka dibesarkan, tidak dapat memutuskan hubungan darah. Bagi mereka yang kehilangan tanah air mereka, kerabat mereka, dan hanya ada dengan melindungi diri mereka sendiri, mereka akan hancur dengan mudah begitu mereka kehilangan arah ... ingat ini begitu. ”
"..."
Untuk beberapa alasan, kata-katanya terdengar begitu tulus.
Sulit membayangkan mereka berasal dari mulut seorang anak yang baru saja berusia sepuluh tahun.
Seolah-olah dia secara pribadi menyaksikan kehancuran seseorang, bahwa dia dengan getir mencari jawaban dengan caranya sendiri.
Rasa keakraban tiba-tiba terlintas di benaknya.
Mata merah berdarah yang sama menatapnya lagi.
Untuk sesaat, mereka tersendat, tetapi dia menutupnya, dan dengan keyakinan yang aneh, dia melihat lagi,
“Jadi, nama sejatiku adalah Augusta Frederica Adele-Adler. Akulah ratu terakhir dari Kekaisaran Geade Besar yang memerintahkan untuk menaklukkan benua ... dan dengan demikian satu-satunya orang yang mengambil kehidupan keluarga dan tanah airmu. Jika kamu iri padaku karena ini, aku bersedia mendengarkan. ”
Raiden diam-diam angkat bicara.
"Berapa umurmu saat itu?"
Mulai invasi sepuluh tahun yang lalu. Frederica, yang baru saja berumur sepuluh tahun, adalah seorang bayi saat itu.
Dia telah mendengar bahwa selama dua ratus tahun terakhir Kekaisaran atau lebih, monarki itu sebagian besar boneka diinstal ditangani oleh aristokrasi.
“Orang-orang yang mengambil semuanya dari kami adalah Republik. Apakah Anda masih akan mengatakan omong kosong sekarang ... jangan menganggap kami sebagai orang bodoh. ”
"Permintaan maafku."
Gadis itu dengan malu menundukkan kepalanya.
Dia menggigil, dan mengangkat kepalanya lagi.
"Sementara aku mengagumi kebanggaanmu, aku juga memiliki sesuatu untuk ditanyakan kepadamu, Eighty-Sixers ... jika kamu ingin kembali ke medan perang, bawalah aku. Juga, aku berharap kamu akan membunuh jiwa ksatria berkeliaran yang berkeliaran di medan perang. "
Tidak perlu penjelasan lebih lanjut, dan mereka mengerti segalanya.
Sebagai Eighty-Sixers, mereka tidak dapat memperoleh kembali mayat rekan mereka yang sudah mati, dan tidak dapat membangun kuburan bagi mereka. Yang bisa mereka lakukan hanyalah menyaksikan mayat-mayat itu dicabik-cabik oleh musuh, dan dibawa pergi.
"Terjebak di dalam?"
Frederica sedikit mengangguk.
Dengan kata lain, itu yang akan menyerang Anda, sebelum Anda tiba di Federasi. Itu membombardir kamu selama pertempuran ... 'Gembala', aku menerimanya? ”
"Bagaimana kau tahu?"
Itu melalui kemampuan supranatural Shinn bahwa mereka mampu membedakan ratapan individu yang terjebak dalam mesin. Federasi praktis tidak memiliki pengetahuan tentang Para-RAID, dan itu adalah ibu kota yang jauh dari garis depan. Bagaimana dia tahu bahwa itu adalah ksatria yang berada di dalam bagian terdalam dari wilayah yang dikendalikan musuh, di antara yang belum dia temui?
Mendengar pertanyaan itu, Frederica meringis kesakitan,
“Aku akan mengatakan itu adalah kemampuan yang diberikan oleh garis darahku, untuk melihat masa kini dan masa lalu dari mereka yang aku temui ... permintaan maafku. Bekas luka yang disebabkan oleh kakakmu ... pastinya pasti sakit. ”
- Apa yang terjadi di dunia dengan lehermu?
Pada saat itu, Frederica mungkin melihat segalanya.
Malam ketika dia dibunuh oleh saudaranya.
Saat dia menghancurkan Dinosauria yang mengandung jiwa saudaranya.
Bahwa pada usianya, dia telah memutuskan untuk menyelesaikan misi ini tidak peduli apa–
“Dengan mataku, aku hanya bisa mengamati. Aku sendiri tidak bisa menyelamatkan ksatria yang ditinggalkan di sudut medan perang sendirian, menangis, jadi tolong bantu aku untuk tujuan ini. Sama seperti kamu menyelamatkan adikmu, dan kakakmu menyelamatkanmu ... aku harap kamu bisa menyelamatkan ksatriaku. ”
Shinn perlahan menutup matanya.
Dia akhirnya mengerti rasa keakraban dia tidak bisa melepaskan diri.
Dia pada usia yang sama ketika dia memutuskan untuk membunuh saudaranya, yang meninggal dan berkeliaran di medan perang yang jauh.
"-Ya."
Ernst mendesah panjang.
"... Mengerti. Aku akan menyuruh Frederica dikirim sebagai maskot, dan diatur untuk berada di skuadron yang sama ... namun, ada satu syarat yang ingin aku buat. ”
Setelah mendengar kata-kata pembunuh suasana hati, semua yang hadir memberinya tatapan tidak senang, tidak peduli, tetapi dia tidak mundur.
“kau harus mendaftar sebagai petugas. Secara khusus, melalui sekolah kadet khusus dari Federasi. Atau aku tidak akan setuju. ”
Meskipun ada beberapa yang tidak memenuhi syarat untuk menyelesaikan pendidikan menengah mereka, seharusnya tidak terlalu banyak masalah. Itu bukan kondisi yang kaku, dan tidak akan mempengaruhi situasi perang Federasi terlalu jauh.
Hah? Krena menyipitkan matanya dengan skeptis.
"Mengapa? Peringkat tidak terlalu penting bagi kita. ”
"Tidak. aku merawatmu seolah-olah orang tuamu mempercayakanmu kepadaku. Tidak ada keraguan orang tuamu akan merasakan hal yang sama, dan aku tidak dapat meninggalkan kebijaksanaanku sendiri dari ini.
"Bagaimana kamu tahu apa yang mereka pikirkan?"
"Aku ... aku memang ayah."
Keinginan untuk anak-anak mereka untuk melakukan dengan baik ... seperti makhluk-makhluk ini.
“Pilihan yang diberikan untuk seorang prajurit dan seorang perwira menangguhkan banyak setelah pensiun. Setelah perang berakhir, dan ketika kau kembali ke masyarakat, lebih baik bagimu untuk memiliki lebih banyak pilihan. ”
Setelah perang berakhir.
Mendengar kata-kata ini, para pemuda tampak aneh bingung.
Sebelum mereka cukup bijak, mereka terlibat dalam perang melawan, dipermainkan oleh kekejaman dan kegilaan perang, dan tidak pernah memikirkan apa pun yang melampaui hari itu.
Wajah mereka jelas menunjukkan bahwa mereka tidak memikirkan apa-apa.
Sudahkah aku mengatakan sesuatu yang terlalu kejam? Ernst tidak bisa membantu tetapi bertanya-tanya.
Selama empat, lima tahun di medan perang, mereka disiksa oleh kesadaran bahwa keluarga mereka, yang turun ke medan perang di depan mereka, tidak akan pernah kembali. Mereka pernah menunggu orang tua mereka yang tidak akan pernah kembali, menyaksikan rekan-rekan mereka mati oleh kematian mereka, dan memendam pikiran bahwa mereka pasti akan mati pada waktu tertentu, mungkin keesokan harinya.
Dan dengan demikian, mereka harus hidup dan mati sebagai manusia.
Namun dia memberi tahu anak-anak ini, yang memutuskan untuk mati, tetap hidup, hidup panjang, tanpa mengetahui kapan mereka akan mati. Mereka harus hidup dengan cara yang benar-benar berlawanan dengan cara mereka hidup, setelah tinggal di tepi dan bertahan hidup dengan kulit gigi mereka.
Tentunya mereka tidak tahu kekejaman di balik ini.
“Suatu hari, perang akan berakhir. Jika kau mengatakan kau akan bertarung sampai akhir ... maka mulai sekarang dan seterusnya, kamu harus mempertimbangkan apa yang ingin kau lakukan setelah perang. ”

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5