Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e v3c4p2

Mari kita bicara sedikit tentang semester pertama dan hari upacara penutupan, tepat sebelum ujian di pulau terpencil. Aku sedang bulan, mencerna gagasan bahwa aku akan menikmati liburan musim panasku untuk pertama kalinya dalam hidupku. Namun, seolah-olah untuk mengambil kesenangan ini dariku, dewa kematian dengan sabitnya muncul di depanku tanpa tanda.
“Ayanokouji, sebelum kamu pergi, aku harus berbicara denganmu sedikit. Silakan datang ke ruang Instruktur ”
Inilah yang dikatakan Nona Chabashira tepat sebelum kelas wali kelas kami berakhir dan meninggalkan ruang kelas.
"Apa ini? Apa terjadi sesuatu? ”
Sudou, yang bersiap-siap untuk pergi, bertanya sambil meletakkan tasnya di pundaknya.
"Aku tidak bersalah."
"Betul. kau tidak baik atau buruk, kau menjalani kehidupan yang bermakna, mantap dan tenang. ”
"Apa nada sarkastis di suaramu?"
"Sarkasme? Itu bukan niatku. Apakah itu terasa seperti itu?
Sungguh pria yang mengerikan…. Hatiku yang terluka menangis dalam kesedihan.
Sebagai perbandingan, Sudou adalah pria yang baik. Sekarang aku memikirkannya, dia mengkhawatirkanku dan itulah mengapa dia mengatakan ini ...
“Hei Horikita! Erm ... Karena liburan musim panas ... Apakah kau gratis? Mungkin kita bisa nongkrong sedikit. ”
Sudou duduk di mejaku saat dia tergila-gila pada Horikita yang ada di sampingku ... Dia sama sekali tidak khawatir tentang situasiku.
"Mengapa?"
“Yah, karena liburan musim panas, itu akan menjadi kerugian jika kamu tidak menikmatinya. Kami bisa menonton film, pergi berbelanja. ”
“Konyol. Liburan musim panas tidak ada artinya bagiku. Mengapa kamu mengundangku di tempat pertama? "
“K-kenapa? Kenapa kamu begitu kasar? ”  Sudou menggaruk kepalanya karena Horikita tidak mengerti perasaannya, tapi kemudian dia memutar tombol.
“Karena begini caranya. Lihatlah, oke? Seorang pria mengundang seorang gadis untuk pergi saat liburan ... ”
Meskipun aku merasa ingin melihat usaha Sudou, aku dipanggil oleh Miss Chabashira sebelumnya. Saya merasa lebih baik ketika saya menyelesaikan hal-hal yang tidak menyenangkan dengan cepat.
"Hei! Kemana kamu pergi?"
Mengapa Sudou memanggilku, lagi?
“Di mana kau pikir aku akan pergi? aku dipanggil oleh guru kami, jadi itu tidak bisa dihindari. ”
“Tunggu sebentar? Tidak bisakah kamu berada di sisiku? ”
Ekspresi itu membuatku merasa sangat tidak nyaman. Tangannya yang tebal meraih tanganku, memegang pergelangan tanganku.
“Tolong awasi perjuanganku. Dan tanggapi dengan baik. ”
"Jangan bicara omong kosong! ... Sampai jumpa."
Sambil melakukan pertukaran yang tidak berharga ini Horikita selesai bersiap-siap, meninggalkan kelas tanpa ragu-ragu. Sudou akhirnya menyaksikan dengan takjub.
"…Mengutuk. Tidak berguna ... Haruskah aku pergi ke klub, bukan? ”
Segera setelah Horikita pergi, aku tidak diperlukan lagi jadi aku bebas pergi. Ketika aku tiba di ruang Instruktur, aku melihat Miss Chabashira menunggu di depannya sambil memegang pintu yang setengah terbuka.
"Masuk."
"Aku tidak mengerti alasan kenapa aku dipanggil, sama sekali."
"Mari kita bicara di dalam."
Depresi derajatku naik terus ketika dia berulang kali mengembalikan kata-kataku dengan jawaban singkat. aku berharap ini berakhir seperti trik-trik di pesta yang akhirnya menjadi lelucon lucu.
“Apakah menurutmu ada reputasi buruk di sekitarmu jika kau diminta untuk masuk ke ruang Instruktur? Ini bukan tempat yang buruk bertentangan dengan harapanmu. Ada banyak hal yang harus dibicarakan jauh dari semua mata pengawasan. ”
Aku tidak bisa melihat kamera pengintai yang seharusnya ada di ruangan seperti ini.
“Jadi, apa yang akan kita bicarakan? aku sibuk merencanakan liburan musim panasku. ”
“Itu cerita yang lucu. aku percaya kau tidak punya teman? ”
“Itu berlebihan. Aku punya beberapa."
Meskipun aku bisa menghitung semua orang menggunakan jari-jari kedua tanganku, jumlah orang itu tidak penting. Atau setidaknya itulah yang mereka katakan. Bukankah akan baik-baik saja jika aku mengatur program liburan musim panas sendiri untuk memulai?
"Hari ini aku memanggilmu untuk mendengar kisah pribadiku."
Kisah pribadi Miss Chabashira? Ini sekali lagi merupakan perkembangan yang meningkat dalam arah yang sama sekali berbeda. aku tidak mengerti alasan di balik pemanggilannya dan menceritakan kisah ini kepadaku. aku juga tidak tertarik.
“Ini adalah sesuatu yang belum aku ceritakan kepada siapa pun setelah menjadi guru wali kelas sampai sekarang. Itu konyol tapi dengarkan. ”
“Haruskah aku membuat teh sebelum itu? Kamu pasti haus. ”
Aku berdiri dari kursi pipa dan membuka pintu dapur. Tidak ada orang di dalam ... aku bertanya-tanya.
“Jangan beri tahu ini kepada orang lain. Jika kau mengerti, kembalilah ke tempat dudukmu. "
"… Baik."
Seperti itu, aku menutup pintu dapur dan menoleh ke Miss Chabashira.
“Sebagai guru wali kelas, bagaimana aku melihatmu, D kelas?
“Pertanyaan abstrak lainnya. Apakah tidak apa-apa jika aku mengatakan kau terlihat seperti wanita cantik? "
Sang guru tidak menggerakkan alis pada lelucon ini, tetapi aku merasakan gelombang ancaman di kulitku.
"Coba aku lihat ... Jika kau tidak keberatan dibandingkan dengan guru lain, aku akan mengatakan kau seorang guru dingin yang tidak tertarik untuk siswa dan merasa acuh tak acuh tentang masa depan kelas D."
Dia tidak ramah seperti guru kelas B Hoshinomiya atau dia membantu siswa sebagai guru kelas C Sakagami.
"Apakah aku salah?"
“Tidak, kamu benar. aku tidak perlu menyangkal. Tapi itu berbeda dari yang sebenarnya. ”
Miss Chabashira berhenti di sana, melihat ke langit-langit seolah-olah dia ingat sesuatu.
“aku pernah menjadi murid di sekolah ini sebelumnya. Di kelas yang sama denganmu - kelas D. "
“Itu agak mengejutkan. aku pikir kau lebih mampu dari itu, Miss Chabashira. "
“ Sigh … Di masa kami tidak ada perbedaan ekstrim seperti sekarang. kau bisa mengatakan itu bukan tiga-terpojok, melainkan pertempuran empat-terpojok. Sampai saat kami mendekati kelulusan di semester ketiga tahun ketiga kami, perbedaan antara A dan D kelas bahkan tidak 100 poin. Itu adalah pertarungan jarak dekat di mana satu kesalahan sepele bisa merusak keseimbangan. ”
Tidak ada perasaan menyombongkan diri dalam pidatonya, tetapi lebih dari satu masa lalu yang menyesali.
"Jadi, kesalahan sepele itu terjadi, bukan?"
"Memang. Itu datang tanpa diduga. Karena kesalahanku, kelas D diruntuhkan ke neraka. Pada akhirnya, tujuan dan impianku menjadi kelas A runtuh. ”
aku pikir itu tidak menguntungkan, tetapi tiba-tiba berbicara tentang masa lalu seperti itu menggangguku. Itu adalah perasaan yang agak tidak menyenangkan.
“Aku tidak mengerti. Apa yang harus aku lakukan dengan kisah pribadi ini? "
"Aku merasa keberadaanmu penting untuk naik ke kelas A."
"Apa yang harus aku katakan? Itu lelucon, kan? ”
Kata-kata tidak bisa keluar karena aku senang disanjung dan dipuji secara tak terduga.
"Beberapa hari yang lalu seorang pria menghubungi sekolah kami untuk mengusir Kiyotaka Ayanokouji dari sekolah."
Miss Chabashira tiba-tiba mengubah kehadirannya seolah-olah masalah sebenarnya akan terungkap.
“Itu cukup ambigu. aku tidak tahu siapa itu, tetapi kau mengabaikan keinginannya tanpa mengeluarkanku, benar. "
"Tentu saja. kau tidak dapat mengusir seseorang terlepas dari apa yang dikatakan pihak ketiga. Selama kau menjadi siswa sekolah ini, kau dilindungi oleh aturan. Namun ... Jika kamu menyebabkan masalah, itu adalah cerita yang berbeda. Merokok, mencuri, selingkuh. Jika kau mengulangi skandal apa pun, pengusiran tidak dapat dihindari. "
"Aku minta maaf, aku tidak berniat melakukan apa pun."
“Itu tidak ada hubungannya dengan niatmu. Jika aku menganggapnya sebagai skandal, pengusiran menjadi kenyataan. "
"Apakah kamu mengancamku?"
aku pikir kata-katanya adalah amis, dan aku benar.
“Ini kesepakatannya, Ayanokouji. kau akan membidik kelas A untukku. Dan aku akan secara ekstensif mengikutimu untuk melindungimu. Bukankah menurutmu itu perdagangan yang bagus? ”
aku pikir dia banyak berubah sejak pertama kali aku bertemu dengannya, tetapi aku tidak pernah berpikir dia akan bekerja sama dengan seorang siswa. aku tidak bisa menutup mulut dan tertawa.
“Bisakah aku kembali? aku tidak punya niat untuk mendengarkan ini lagi. ”
“Itu terlalu buruk, Ayanokouji. Kamu akan dikeluarkan dan kelas D akan sekali lagi tidak mencapai kelas A. ”
Pidato dan tingkah lakunya bukanlah aksi. Dia benar-benar berniat memotongku. Dia mencoba menggunakanku untuk mimpi yang tidak bisa dia capai.
“Biarkan aku bertanya sekali lagi. Apakah kamu bertujuan untuk kelas A atau dikeluarkan dari sekolah? Pilih yang kamu suka. ”
Aku meletakkan tangan kiriku di atas meja panjang dan membungkuk, menarik kerah Nona Chabashira.
“aku ingat saat Horikita menyatakan ketidaknyamanan untukmu. Apakah itu perasaan yang sama? Seolah-olah kau memasuki rumah seseorang dengan sepatu. ”
"—— Benar"
Miss Chabashira yang sampai sekarang benar-benar percaya diri tertawa mengejek diri sendiri.
“aku mengejutkan diriku sendiri. Aku belum menyadari kalau aku belum menyerah di kelas A. ”
Aku merasa matanya sedikit berkaca-kaca. Aku tidak bisa merasakan kedinginan yang biasa. Sementara aku menggenggam lenganku memegang kerah bajunya, Nona Chabashira mendapatkan kembali tekad di matanya.
“aku pikir kau akan secara sukarela memimpin kelas D, tetapi aku tidak bisa memberi waktu lebih banyak. Putuskan sekarang! Maukah kamu meminjamkan tanganmu atau tidak? ”
Tokoh protagonis Star Wars, Luke memilih untuk kembali ke rumah pamannya, menolak godaan petualangan. Namun, ia akhirnya terseret ke dalam pusaran perang. Itu takdir. kau mungkin berkata aku seharusnya mengambil kisah masa lalu wanita ini dengan sebutir garam. Kami tidak tahu sampai sejauh mana kebenaran itu berada.
"kau mungkin menyesal mencoba menggunakanku"
"Tenang. Hidupku sudah penuh penyesalan ”
Ini adalah peristiwa merepotkan yang terjadi tepat sebelum liburan musim panas. Sesuatu yang bahkan tidak ingin aku pikirkan. Meskipun demikian, aku tidak dapat kehilangan kehidupan sekolahku sekarang. Membuang kebebasanmu untuk melindunginya - sungguh hal yang tidak masuk akal.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5