Ultimate Antihero v1c2p7-9

Bagian 7

“…… eh?”
Ekspresi Sumika tercengang dari kata-kata tiba-tiba.
Berbeda dengan gadis itu, Homura dengan lugas menatap mata Sumika dan mengumumkan sekali lagi.
“Apa yang membuatmu terkejut? aku bilang bahwa aku menyerahkan permainan di sini. "
Dia turun tahta pertandingan ini. Itu adalah keinginannya.
"Mengapa demikian…"
“Apa yang perlu aku katakan eh. ... aku tidak pernah berpikir bahwa akan ada orang lain selain aku yang mampu memanggil dewa jahat (Great Old One), meskipun itu hanya sebagian darinya, dan bahkan mengendalikannya dengan benar. aku mendengar bahwa kau adalah penyihir yang hebat, tetapi aku tidak pernah membayangkan bahwa ini akan sebesar ini. Baru saja aku mengerti dengan jelas. Masih tidak mungkin bagi Ichinotani untuk mengalahkanmu. Ini kekalahanku. Keburukanku untuk mengatakan apa pun yang aku suka tentangmu. Maaf."
Homura mengakui kesalahannya sendiri dan menundukkan kepalanya.
Tindakan itu menjadi jelas bahwa pertempuran ini telah berakhir.
"……master. Maafkan aku."
Chikori meminta maaf dengan rasa bersalah ke arah Homura yang sedang menurunkan kepalanya ke Sumika.
"Apa yang kamu minta maaf?"
"Karena ... meskipun Guru berpikir bahwa aku bisa menang melawan Sumika-san dan membuatku kuat ... aku mengkhianati harapan itu seperti ini."
Apa yang dibicarakan Chikori bukanlah tentang pertandingan.
Itu tentang kesiapan hatinya.
Kata-kata Homura yang mengatakan Chikori bisa menang melawan Sumika, Chikori sendiri tidak percaya sama sekali.
Dia tidak meragukan bahwa Sumika jauh lebih kuat dari dirinya.
Dia tidak berniat untuk malu atau menarik pemikirannya itu, tapi dia merasa bahwa pemikiran seperti itu adalah pengkhianatan terhadap Homura yang bertaruh pada kemenangannya.
Itulah mengapa Chikori menundukkan kepalanya dalam-dalam menuju Homura. Tapi,
“Tidak ada yang harus kamu minta maaf. Bukankah Ichinotani sudah menggunakan semua kekuatanmu sampai akhir? ”
Betul. Homura pasti telah melihatnya.
Jika Chikori pergi dengan mudah dan memberikan kemenangan pada Sumika, itu adalah pengkhianatan, tetapi dia tidak melakukan hal seperti itu.
Alih-alih sampai akhir dia memberinya segalanya tanpa menghindarkan apapun.
Tindakan itu, bahkan setelah Chikori mengerti bahwa dia dikalahkan, tidak lain adalah demi Sumika.
Homura melihat segalanya. Itulah mengapa dia mengerti segalanya.
Karena itu dia tersenyum samar,
"Bukankah kamu wanita yang baik."
Dia menyisir rambut Chikori yang berwarna cokelat dan memberi hadiah kepada gadis yang baik hati ini.
"Fuau ……"
Chikori tergelitik dan menutup matanya dari itu.
Dan kemudian setelah Homura menyentuhkan kepalanya dua kali, tiga kali, dia sekali lagi berpaling ke Sumika,
“Hoshikawa Sumika. Seperti yang dijanjikan, aku akan meninggalkan kepemimpinan 101 st untukmu. Kamu tidak mengeluh tentang itu kan? ”
Seperti itu, dia memenuhi janji yang harus dia penuhi.
"Eh, ah, ... ya."
Jawaban Sumika entah bagaimana canggung.
Tentunya perasaannya masih belum bisa menyusul dalam kesimpulan yang tiba-tiba ini.
Homura tersenyum kecil ke arah gadis seperti itu,
“aku juga tidak memiliki keluhan terhadap seseorang yang kompeten ini Aku akan bekerja dengan baik sebagai bawahanmu jadi ... yah, berikan saja aku pesanan yang kamu suka. ”
Mengatakan itu, Homura turun dari ring.
Dan kemudian dia dengan tenang berjalan di antara para penonton yang melarikan diri, dan meninggalkan bidang pelatihan sendirian.
Menatap itu, kembali, pikir Sumika.
Keraguan yang menutupi hatinya lebih kuat dari kebahagiaan memiliki Homura mengenali dirinya sendiri―
(... Sesuatu, itu aneh.)
Ada sesuatu, yang dia tidak bisa mengerti.
Pada akhirnya, ... bisakah ini diantisipasi?
Seorang penyihir tingkat itu, seorang ahli dalam bidang itu, mengira kekuatannya sendiri seperti itu.
Mungkinkah hal seperti itu mungkin terjadi?
Tidak, bukan itu saja.
Dari kata-kata yang dia katakan pada akhirnya, dia bahkan tidak bisa merasakan sedikit keterikatan dari dia menuju posisi pemimpin.
Sambil memberitahunya untuk melakukannya.
Saat membesarkan bahkan objek taruhan.
Seolah-olah-
(Seolah dari awal, dia merencanakan ini berakhir seperti ini ......)
"…… -!"
Saat firasat itu menyentuh kepalanya, Sumika mulai berlari.

Bagian 8

“Kamu benar-benar melakukan drama yang bau sekarang. Itu membuat hidungku meringkuk. ”
Setelah keluar dari lapangan latihan, kata-kata itu terlempar ke belakang Homura yang telah kembali sampai di depan pintu kamar asrama yang dialokasikan kepadanya.
Ketika dia berbalik, ada sosok Shiori yang menatap Homura dengan tatapan kagum.
"Sejak kapan kamu di sana?"
“Dari bidang pelatihan. ... Sepertinya kamu buruk di [pencarian] seperti biasa. ”
"Itu tidak bisa dibenarkan, kekuatan sihirmu terlalu kecil."
Itu sama seperti bagaimana manusia tidak bisa merasakan massa kutu air.
Untuk Homura, kekuatan sihir penyihir yang normal terlalu kecil, jujur ​​dia tidak bisa merasakannya sama sekali. Ke level yang akhirnya bisa dia rasakan sedikit jika itu adalah demon dari <Demon King rank>.
Oleh karena itu berbicara tentang [mencari], ia bahkan di bawah seorang amatir.
"Tapi, bukan hanya [mencari], kamu juga tidak punya bakat di [akting] kan?"
"Apa yang kamu bicarakan?"
“Jangan pura-pura bodoh. Kamu, dari awal kamu merencanakan semuanya berakhir seperti ini kan? ”
Topik yang dibangkitkan Shiori adalah cerita tentang pertempuran bohongan sekarang.
Gadis itu berkata.
“Chikori-san memulihkan kekuatan aslinya dan menjadi kuat. Hoshikawa-san bisa memesan kamu yang peringkatnya lebih tinggi tanpa ragu-ragu. Tidak ada yang terkait dengan masalah ini yang terluka. Hanya satu ―kecuali kau, yang dibenci oleh Hoshikawa-san yang membeli tindakan penjahatmu. ”
"……"
“Lima tahun telah berlalu, aku pikir kau telah berubah sedikit tetapi tidak ada yang berubah. Kamu selalu seperti itu. Selalu mencoba untuk mengambil semua kerusakan sendiri. Kepribadianmu yang seperti itu, apakah sekarang atau di masa lalu, aku benar-benar membencinya. ”
Sebuah kata jijik yang dilepaskan kepadanya dengan jelas.
Di sisi lain, Homura ― mengangkat bahunya dan tersenyum.
"Kamu hanya berpikir terlalu banyak, itu."
"aku berharap."
“Memang benar kamu tahu. Bukannya aku melakukan ini demi mereka berdua. Aku hanya ... tidak bisa meninggalkan itu sendirian, itu saja. ”
"Tidak bisa pergi sendiri?"
"Bagaimanapun juga ada tim yang tidak peduli berapa banyak yang kamu inginkan, kamu tidak dapat kembali ke sebelumnya untuk kedua kalinya lagi."
"......!"
Dengan suara kecil, Homura menggumamkan kata-kata itu dengan suara yang entah bagaimana terasa sedih.
Kata-kata itu, membangkitkan adegan di belakang kepala Shiori.
Sosok Homura muda, tertawa gembira dikelilingi oleh kawan-kawan.
Itu adalah kenangan masa lalu yang lama.
Itu adalah adegan ketika Shiori diselamatkan dari neraka dan diurus oleh Homura.
Betul. Dia juga memilikinya.
Berbeda dari Sumika dan yang lainnya. Bukan teman yang hanya dilindungi atau dipandu.
Mempercayai satu sama lain, mempercayakan satu sama lain, kawan sejati.
Namun sekarang ...
"Ah-"
Tiba-tiba, suara pintu yang tertutup mencapai telinganya, Shiori kembali dari ingatannya kembali ke dunia nyata dengan wajah realisasi 'hah'.
Ketika dia melihat, sosok Homura sudah menghilang di dalam ruangan.
"... Ii ― diot."
(Aku mengatakan di sini, bahwa aku membencimu itu seperti itu.)
Menyalahgunakan pria di sisi lain pintu dengan suara yang diwarnai dengan manis di suatu tempat, Shiori juga meninggalkan tempat itu.
Tapi pada saat itu, dari ujung koridor, sosok manusia yang berjalan ke arahnya memasuki matanya.
Itu, seorang gadis pirang mengenakan gaun merah yang mempesona.
Perawakannya bahkan lebih kecil dari Ichinotani yang mungil.
Dan kemudian, dia memiliki kecantikan misterius yang entah bagaimana dihapus dari manusia.
Ditambah dengan pakaiannya, seolah-olah dia lebih seperti boneka bisque daripada memanggilnya manusia.
Melihat gadis itu, kaki-kaki Shiori yang akan pergi berhenti.
"Vel ......"
Namun sebelum Shiori bisa membuat kata apapun, gadis itu melewati Shiori tanpa meliriknya, dan seperti itu dia membuka pintu kamar asrama Homura, masuk ke dalamnya.
Pintu tertutup sekali lagi.
Untuk sementara waktu, Shiori menatap pintu itu dengan tatapan yang agak dibayangi, tapi--
Tidak lama kemudian dia meninggalkan tempat itu tanpa mengatakan apapun.


Bagian 9

Shiori telah pergi, gadis dalam pakaian dan Homura juga memasuki ruangan.
Tidak ada seorang pun lagi di koridor ... adalah bagaimana seharusnya.
―Tapi, pada arah yang berlawanan dari mana gadis dalam gaun datang.
Di sudut di ujung koridor, hanya satu, masih ada orang yang tersisa.
Itu ..., Hoshikawa Sumika yang datang ke sini mengejar Homura.
Gadis itu menyandarkan punggungnya ke dinding sudut ... hanya seperti itu dia menyeretnya ke bawah, pada akhirnya dia duduk di tempat itu dengan celoteh.
―Gambarnya tidak bisa dilihat.
Tetapi, bahkan dengan dia di ujung koridor, suara itu masih terdengar di sana.
{aku tidak bisa meninggalkannya sendirian.}
Suara yang menunjukkan niat sejati Homura.
Seperti yang diduga firasatnya itu benar.
Ada juga itu. Seorang penyihir tingkat Homura, tidak mungkin dia salah mengartikan kapasitasnya sendiri.
Sejak awal Homura telah mengerti segalanya.
Di atas itu dia mengatur segalanya agar dia dan Chikori bisa mendapatkan hasil terbaik.
Tanpa mengatakan apa-apa kepada mereka berdua, demi mereka berdua.
"...... Homura, san."
Dengan suara kecil, namanya bocor.
Tidak ada arti khusus dalam hal itu, itu adalah bisikan yang keluar secara refleks.
Tapi, itu menjadi pemicu di dalam gadis itu.
Begitu nama itu melewati mulutnya, tidak diragukan lagi itu bergema di dalam Sumika―
Sumika menyadari hal yang jatuh sampai tempat yang benar-benar sangat dalam.
"~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ -"
Jantungnya mulai berdenyut-denyut seperti orang bodoh.
Kepalanya terasa panas seolah baru keluar dari kamar mandi.
Sumika terdiam, dia mendorong dahinya ke lututnya, jeritan bocor tanpa suara.
* bata bata * Tanpa ada artinya dia menepuk kakinya.
Sudah, dia tidak merasa seperti dia bisa melihat wajah Homura secara langsung lagi.
IMG_1901

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5