Ultimate Antihero v1c2p4-6

Bagian 4

{seorang manusia hanya terpesona melalui dinding beton seperti meriam di sana. Bukankah dia akan mati, Hoshikawa?}
{Tidak, itu cincin pertempuran tiruan jadi dia pasti baik-baik saja. Ah, tapi setelah itu dia menabrak dinding jadi ...}
{Alih-alih seorang manusia untuk menghancurkan dinding beton, adalah manga ini ...}
Galeri yang saling berbisik menakutkan.
Tidak ada yang meragukan kekalahan Sumika. Itu adalah pemandangan yang sangat mengerikan. Namun-
“Hee. Bukankah itu hal yang cukup terampil yang baru saja kamu lakukan? ”
Homura memahaminya.
Dia benar-benar melihat.
Yang terjadi saat itu baru saja.
― Fakta bahwa Hoshikawa Sumika masih belum selesai.
Dan kemudian fakta itu adalah,
{O, oi! Lihat itu!}
Sumika kembali ke lapangan latihan dari lubang yang terbuka di dinding, dari semua orang yang mengerti.
Tubuh Sumika sama sekali tidak terhalangi.
Jaket <Magi miliknya> berjumbai, kotor, bekas pukulan dan goresan bisa terlihat di kulitnya.
Namun demikian, gadis itu berdiri dengan kedua kakinya sendiri, berjalan, kembali ke atas ring.
Menuju sosok Sumika itu,
(...... Luar Biasa-)
Chikori merasakan sensasi yang dekat dengan rasa takut.
Mirip dengan Homura. Dia juga melihat Sumika.
Lebih dekat dari siapa pun, dia melihat apa yang Sumika lakukan saat kepalan tangannya.
Pertama, kepalan instan Chikori memukulnya, Sumika dengan lincah mengerahkan penghalang sihir.
Tapi, bahkan mengerahkan satu atau sepuluh penghalang sihir, jika itu adalah kekuatan serangan Chikori maka itu akan menembus seperti menembus kertas tipis.
Dengan kata lain penghalang sihir tidak memiliki arti.
Namun, Sumika juga mengerti hal semacam itu.
Itulah mengapa Sumika ... menembakkan sihir ledakan ke arah penghalang sihir itu.
Hasilnya, ledakan itu diblokir oleh penghalang dan terpantul. Itu berdampak pada tubuh Sumika sendiri dan meniup gadis itu sebagian besar ke belakang.
Benar, Sumika menuangkan ledakan pada dirinya sendiri untuk menghindari serangan langsung tinju Chikori.
Jika dia dipukul secara langsung, tidak ada keraguan bahwa pertandingan akan diputuskan di sana.
Kemampuan memproses yang digunakan sebagai penghalang tidak ada bandingannya.
Menggunakan penghalang itu dan menuangkan ledakan eksplosif ke dirinya sendiri, kemampuan aplikasi yang memungkinkannya menghindari pukulan fatal.
Selanjutnya, menimbang antara kerusakan dari tinju Chikori dan kerusakan dari menabrak dinding beton. Kemampuan berpikir yang menjatuhkan penilaian yang tepat selama sekejap.
―Semuanya jauh di atas rata-rata.
(Seperti yang diharapkan, pemimpin luar biasa ...!)
Keahlian luar biasa yang tidak bisa dipikirkan datang dari jenis kelamin yang sama di tahun yang sama dengannya, membuat Chikori merasa sangat terharu.
Tapi, dia tidak bisa membiarkan dirinya tenggelam dalam emosi itu selamanya.
Setelah semua untuk Sumika menjadi berdiri, berarti bahwa pertempuran itu masih berlangsung.
Memperbaharui perasaannya, Chikori mencengkeram tinjunya dan menyesuaikan posisinya. Namun saat berikutnya―
“Chikori-san. …Maafkan aku."
"Eh"
Berbeda dengan Chikori, yang mengambil kembali posisi bertarungnya, Sumika tiba-tiba menundukkan kepalanya dalam-dalam.


Bagian 5

“aku salah. kau tidak sia-sia. Apa yang dikatakan Homura-san benar. ”
Di dalam hati Sumika yang membungkuk, penuh penyesalan dan rasa bersalah yang mendalam.
― Apakah kau tidak meremehkan semua itu?
Itu persis seperti yang dia katakan.
Seharusnya dia yang mengawasi yang terdekat.
Seberapa banyak Chikori bekerja keras. Berapa banyak dia melakukan yang terbaik.
Kemudian, dia harus menjadi orang yang seharusnya mengerti kekuatan Chikori.
Namun meski begitu, dia menjadikannya ringan.
Meremehkan dia, apalagi dia bahkan pergi sejauh memanggilnya tidak berguna -
(- ……!)
Rasanya seperti hatinya akan hancur karena rasa bersalah.
"... Aku, didiskualifikasi sebagai seorang pemimpin ...!"
Pembelaannya tadi hanya refleks seperti itu.
Karena Sumika yang telah mengasah dirinya sendiri sampai dia dipanggil sebagai penyihir S-rank, dia bisa segera melakukan tindakan defensif.
Sumika sudah tidak punya niat lagi untuk melanjutkan pertarungan.
Lebih dari siapa pun, itu adalah dirinya sendiri yang sangat menyadari ketidakmampuannya sendiri.
"Itu sebabnya pertandingan ini adalah-"
"HENTIKAN ITUUU !!!!"
Tapi, kata-kata Sumika yang akan mengakui kehilangannya sendiri — ketidakmampuannya, terhalang oleh suara yang ditimbulkan tidak lain dari Chikori.
“Chikori, san ……?”
“Jangan menurunkan kepalamu! Tidak perlu sama sekali! Karena, aku bisa menjadi sekuat ini semua berkat pemimpin-! ”
"Berkat aku ......?"
"Betul! Ketika semua orang meninggalkanku mengatakan bahwa aku tidak berguna, hanya pemimpin yang tinggal di sisiku sampai akhir! kau khawatir bersama aku - jika pemimpin tidak bersama aku kemudian ... jika aku benar-benar sendirian ... aku benar-benar tidak bisa melakukan yang terbaik. Itu sebabnya, jangan menurunkan kepalamu atau apapun-! Karena Sumika-chan adalah pemimpin terbaik untukku–! ”
Sumika tercengang.
Di dalam mata Chikori yang menatap lurus ke arahnya, tinggal cahaya hormat yang tampaknya meluap.
“Selain pertandingan masih belum diputuskan. Karena pemimpin masih tidak serius padaku sama sekali kan? ”
“…… Itu”
Sumika ragu untuk membalas kata-kata yang dilemparkan padanya.
Mengapa?
Karena kata-kata yang dikatakan Chikori tanpa fakta yang meragukan.
Sumika belum sepenuhnya menunjukkan kekuatannya.
Untuk alasan apa?
Itu sederhana.
― Keseriusan gadis itu, bagaimanapun juga kekuatan yang terlalu bagus untuk diarahkan pada sekutu bahkan dalam pertempuran bohongan.
Karena itulah Sumika tidak menggunakannya. Dia ragu-ragu menggunakannya. Tapi-
“Guru berkata kepadaku bahwa dia dapat membuatku lebih kuat dari Pemimpin dalam satu malam, tetapi aku pikir hal semacam itu tidak mungkin. Tentu saja, aku telah menjadi kurang lebih kuat, tetapi aku tidak dapat menyudutkan Pemimpin sama sekali. ―Itulah sebabnya, tunjukkan itu dengan jelas kepada Guru. Bahwa teman yang aku hormati, jauh, jauuh luar biasa lebih kuat dari pada yang dipikirkan oleh Guru! ”
Chikori mencari persis kekuatan itu.
Kekuatan besar yang terlalu irasional untuk diarahkan pada manusia, kepada seorang teman.
Semuanya demi kehormatan teman dekat yang dia hormati.
“Chikori-san ……”
Dalam sekejap ini, Sumika menyadari untuk pertama kalinya.
Seberapa banyak dia dipercaya oleh Chikori. Seberapa banyak Chikori bangga pada Sumika.
(... Tentu saja, aku mungkin seorang pemimpin yang tidak kompeten.)
Dia tidak bisa menyembunyikan ketidakdewasaannya lagi.
Tentunya dengan Homura bertindak peran sebagai pemimpin dari 101 st , peleton dapat dimanfaatkan dengan cara yang jauh lebih terampil.
Namun, meskipun begitu—
Jika kepercayaan pada gelar ini ditujukan padanya, dia tidak bisa membuangnya secara sepihak.
Setidaknya, pemimpin saat ini 101 st adalah dia.
Kemudian, adalah tugasnya sebagai pemimpin untuk menjawab kepercayaan yang diarahkan kepadanya dari bawahannya dengan seluruh kekuatannya―
“Seperti yang kamu katakan. Memiliki orang lain terus mengatakan hal-hal tentangku, adalah menjengkelkan pada akhirnya. "
Itulah mengapa Sumika memutuskan dirinya. ― Bahwa dia akan menunjukkan kekuatannya, di sini!
“Lalu, aku akan melakukannya tanpa syarat. Chikori-san! "
Seketika, Sumika menggunakan sihir dan memanggil pengikat merah ke tangan kirinya.
{Wa, oi oi oi! Apakah gadis itu Hoshikawa benar-benar serius!}
{in, ini buruk, hal itu ! Dia berencana menggunakan itu di teman sekelasnya- !?}
{Semua orang, lari sekarang sekaraaaang! Kalian semua akan terseret ke dalamnya- !!
Saat mereka melihat map itu, ekspresi para penonton memucat dan mereka menjadi panik.
Mereka yang bergegas untuk keluar dari bidang pelatihan dipahami.
Binder itu, itulah yang menyebabkan Sumika disebut sebagai pesulap S-rank, kristalisasi bakat dan kekuatannya.
Dan kemudian, tentu saja itu juga sesuatu yang dipahami Chikori, tapi dia tidak melarikan diri.
Sebaliknya bibirnya terangkat seolah dia menunggu tepat untuk ini.
“Lalu, ini aku pergi! Pemimpin-!!!!"
Menghadapi Sumika yang mengeluarkan kartu trufnya, dia menghadapinya tanpa rasa takut.

Bagian 6

Menendang tanah, Chikori berlari menuju Sumika, mendorong melalui angin.
Dia tidak akan sengaja membiarkan dirinya kalah.
Gadis itu mengerti.
Bahwa jika dia tidak mengeluarkan semua kekuatannya di sini, dia tidak bisa menunjukkan kekuatan Sumika pada Homura.
Untuk alasan itu, dia berlari dengan segenap kekuatannya.
Dia lebih cepat dari Sumika, untuk menyerang serangannya ke target.
Tapi-
(- !?)
Chikori memperhatikan.
Bahkan jika dia berlari dan berlari, tidak peduli berapa banyak dia lari, jaraknya dengan Sumika secara misterius tidak menurun.
Itu sihir Sumika.
Mantra Balik (Saluran Pelantun Tambahan). Melakukan nyanyian saat melakukan percakapan normal dengan mencampur skala musik magis dalam kata-kata santai, teknik kelas super penyihir yang tinggi. Di belakang satu atau dua kata yang Sumika katakan sebelum dia mengeluarkan binder, dia meletakkan sihir yang menyimpangkan ruang. Kartu trufnya. Ini adalah tipuan sehingga dia bisa mengulur waktu untuk mempersiapkan kartu truf itu.
"Seperti yang diharapkan……!"
"――"
Di sisi lain, Sumika menghela nafas dalam sekali, meningkatkan kekuatan sihirnya.
Angin emas keluar dari seluruh tubuhnya.
Dikipas oleh angin yang dipenuhi dengan kekuatan sihir Sumika, pengikat dibuka.
Itu beberapa ratus daun lepas, dibalik-balik dengan suara besar yang tersebar.
Dari antara kertas-kertas itu, Sumika merobek beberapa kertas.
Robek sisa kertas.
Itu adalah deskripsi kebenaran yang kejam yang tidak pernah harus diungkapkan, dibawa kembali oleh seseorang bernama Laban Shrewsbury dari perpustakaan dunia alternatif.
[Celaeno Fragments] ― kertas adalah duplikatnya.
Dengan duplikat itu di tangan, ketika Sumika memejamkan matanya, dia meletakkan kata-kata yang menghubungkannya dengan jurang ruang di mulutnya.

Lihatlah sekarang tempat langit biru yang sangat tinggi
Bintang-bintang yang mendidih bersinar cemerlang dalam penghujatan yang mengumumkan ukiran takdir kepadamu
Orang yang berjalan menunggangi angin o dewa keheningan putih besar
Pecahkan teguran yang kekal dan bangkitlah dari langit dan datanglah ke sini
Setiap tongkat dan batu sama sekali demi memotong dengan kekuatanmu

Bersama dengan kata-kata itu, kertas bekas di tangan Sumika terbungkus api, mengubah bentuknya.
Dari kertas ― menjadi satu [peluru perak].
Gadis itu dengan saksama memasukkannya ke pistol, dan mengarahkan moncong senapan pada saat berlari di dekat Chikori.
Itu, secara otentik, gaya Hoshikawa Sumika yang serius.
Lima tahun lalu ― pahlawan yang menyelamatkannya, dan juga kehidupan semua orang di dunia ini.
<Evil God User> Kamishiro Homura. Mengidolakan dia, dia ingin menjadi seperti dia, dan dia mencapai puncak tunggal ini.
Namanya adalah <Grim Bullet (Demon Book Assassin Bullet)>.
Mengubah duplikat dari grimoire yang merekam pendeskripsi dewa jahat menjadi peluru, kekuatan dewa yang sampai sekarang hanya bisa ditangani oleh Homura bisa ditembak. Itu hanya dalam bentuk yang terbatas tapi dia menunjukkan bahwa dia bisa menggunakan kekuatan, sihir besar asli Hoshikawa Sumika yang membuatnya disebut sebagai penyihir S-rank.
Dan kemudian nama dewa jahat (Great Old One) yang ditulis dalam [Celaeno Fragments] adalah―

“Merusaknya. - <God of Angered Storm> Ithaqua !!!! ”

Mengumumkan nama sebenarnya dari dewa jahat yang tersembunyi di jurang angkasa, pemicu peluru sihir itu ditarik.
Palu menembak memukul detonator, apa yang keluar dari moncong senapan adalah free badai yang membeku.
Memotong rumah, meniup hutan, bahkan topografi dapat diubah, kekuatan dewa badai.
Kekuatan itu dikompresi sampai batas, mengambil bentuk elang besar, ditembak membidik Chikori.
Atmosfer yang disentuh oleh elang perak itu membeku sepenuhnya, setiap sedikit dari itu, meledakkan segala sesuatu seperti badai yang menyerang.
Dia mengendarai udara sambil menyebarkan debu berlian yang dihasilkan dari itu.
Dingin dan badai. Chikori, yang sekarang memiliki posisi terbalik di depan kekuatan destruktif yang luar biasa seperti itu adalah—
"-!"
Chikori mengumpulkan semua kekuatan sihir yang tersisa di tangan kanannya.
Apa yang terlahir adalah tinju cahaya, seolah-olah halilintar putih dikandung di dalamnya.
Terhadap kekuatan sihir yang sangat padat, ruang sekitarnya terdistorsi seperti kabut panas.
Tinjunya saat ini adalah persis, benar-benar, membawa kekuatan yang bisa mematahkan bahkan kerak bumi.
Kekuatan untuk menghancurkan bahkan bintang.
Tetapi bahkan memiliki kekuatan seperti itu ― itu tidak bisa mematahkan kekuatan dewa ini.
Tidak peduli apa yang dia mengerti itu sepenuhnya.
Rasanya seperti melempar kerikil ke truk yang sedang melaju ke arahmu.
Kehadiran Ithaqua sangat luar biasa.
Setelah semua, hanya dengan elang perak menunjukkan sosoknya, suhu atmosfer sekitarnya diturunkan sampai di bawah titik beku sekaligus.
Jika dia melemparkan tubuhnya ke dalam massa dingin ini maka tidak akan ada yang bisa dia lakukan.
Dirinya saat ini tidak bisa menghadapi ini tidak peduli bagaimana caranya.
Dia tersesat.
Tidak peduli bagaimana dia berjuang, dia akan kalah.
Tapi ― karena alasan itu, Chikori bangga.
Gadis yang dia idolakan, memiliki kekuatan yang jauh dari jangkauan dirinya saat ini.
(Guru, kamu lihat !? Ini adalah <Peluru Sihir> Hoshikawa Sumika!)
Bersama dengan sukacita besar, Chikori mengayunkan tinjunya dan bertemu dengan manifestasi Ithaqua yang mendekat.
Kekalahannya sudah menentukan.
Namun demikian, saat ini dia tidak bisa berhenti melelahkan semua kekuatannya demi dermawannya.
Dari pergelangan kakinya ke pinggangnya, dari pinggang ke bahunya, dari bahu ke pergelangan tangannya.
Rotasinya dengan seluruh tubuhnya beroperasi bersama-sama menempatkan kekuatan menusuk yang luar biasa ke dalam tinjunya.
Satu serangan itu dengan segenap hatinya yang tidak bisa dikeluhkan sama sekali―
"Ini sejauh ini."

Seketika, Homura yang memotong di antara Ithaqua dan Chikori, dengan mudah memblokir tinjunya dengan tangan kirinya.
Begitu mudahnya seperti menangkap bola di catch-ball.
"…… eh,"
Chikori mengangkat suara terkejut.
Namun tindakan Homura tidak berhenti hanya dengan itu.
Memblokir tinju yang bahkan bisa mematahkan bintang dengan satu tangan kirinya, tangan kanan Homura yang terbuka dibuka di depan elang perak yang mendekat,
"Lenyap."
Satu kata. Mengumumkan kata-kata nyanyian yang dipadatkan, menggunakan elemen dimensi kelas lima (tingkat tertinggi) sihir ・ Penghancur Ruang-Waktu, yang dikatakan tidak dapat digunakan kecuali oleh penyihir S-peringkat Inggris, elang perak bersama dengan ruang itu dihancurkan dalam cengkeraman Homura .
* gushari *, bersama dengan suara yang tidak menyenangkan, manifestasi Ithaqua yang hancur tersebar ke udara.
Bulu-bulu yang terserak dari elang terbang jatuh ke tanah dengan lembut, membekukan lantai sedikit.
"apa ......"
Sumika membocorkan suara terkejut dari pemandangan itu.
Tentu saja, pihak lain adalah <Evil God User>. Pahlawan yang menyelamatkan dunia.
Tidak diragukan lagi, dia adalah penyihir terbaik dalam sejarah manusia.
Namun, pada saat dia dikeluarkan dari masyarakat manusia, dia menerima ukuran dari <United World Government> yang <Aureole (Great Seal)>.
Itu adalah rantai yang menekan kekuatannya yang mungkin bisa menghancurkan dunia dengan kesepiannya.
Vena naga yang ada di planet ini, kekuatan sihir bumi itu sendiri memiliki 70% dari itu digunakan untuk menyalakan sihir penyegelan ini.
Dikatakan bahwa ketika segel ini bekerja, meskipun dia adalah <Evil God User> tetapi dia tidak dapat menggunakan kekuatannya kecuali hanya sepuluh persen dari itu.
Namun meskipun begitu ...
(Hanya dengan sepuluh persennya, perbedaan antara kita masih sebesar ini ... -)
Apa yang Sumika panggil tak salah lagi adalah avatar dewa. Manifestasi kekuatan itu.
Namun kekuatan itu, begitu mudah hancur seperti itu ...
"……"
Pada saat ini, Sumika dengan jelas memahaminya.
Kemarin, kata-kata yang Homura katakan—
{Dari sudut pandang <Evil God User> (aku), hal-hal seperti klasifikasi <Heroic Spirit User> (kamu) sama seperti membandingkan ketinggian biji pohon ek.}
Sekarang dia mengerti bahwa itu persis seperti yang dia katakan.
Kata-kata itu tidak meremehkan atau provokasi sama sekali.
Homura hanya mengatakan kebenaran tanpa varnishing dari mulutnya.
Setelah semua bahkan dengan sembilan puluh persen dari kekuatannya disegel, dia masih bisa menggunakan sihir yang tidak bisa digunakan kecuali oleh S-rank.
Di depannya, apakah itu S-rank atau E-rank, tidak ada banyak perbedaan bahkan dibandingkan dengan biji pohon ek.
(…… Semuanya sama pentingnya.)
Itu adalah perbedaan kekuatan yang tidak masuk akal yang membuat orang bahkan tidak merasa frustrasi tentang hal itu.
Menyaksikan itu, Sumika menunduk seolah-olah menundukkan kepalanya,
“Hoshikawa Sumika. Pertandingan ini adalah kekalahanku. ”
Dia mendengar kata-kata Homura.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5