Ultimate Antihero v1c1p7

Setelah Sumika keluar dari kamar, hanya ada Homura dan Chikori yang tersisa di dalam ruangan.
Untuk sementara Chikori tercengang dari fakta bahwa duel antara dirinya dan Sumika telah diputuskan, tetapi ketika dia sadar, dia memprotes Homura seolah-olah menggeram.
“Ap, apa janji yang kau putuskan sendiri !? I, ini menyusahkan bagiku, kau tahu-! ”
“Ini adalah kesempatan untuk membersihkan reputasimu kan? Jika kamu menang melawan Hoshikawa, maka kamu tidak akan disebut tidak berguna lagi untuk kedua kalinya. ”
“Itu mungkin begitu tapi, bagiku untuk menang melawan pemimpin, tidak mungkin itu ... Di tempat pertama, pemimpin tidak melakukan hal buruk sama sekali! Hari ini juga dia mencoba untuk membantuku yang melanggar perintah, dia selalu mengawasi pelatihan dariku yang lemah! Namun ... meskipun kamu tidak tahu apa-apa, jangan kamu mengutak-atik leader-! ”
Chikori memindahkan tubuh kecilnya dengan cara besar dan mengekspresikan kekuatan kemarahannya.
Kemarahan itu bukan tentang duel yang telah diputuskan tanpa ucapannya, tapi kemarahan terhadap fakta bahwa Homura mengkritik Sumika tanpa mengetahui tentang dedikasinya.
Sumika menyelesaikan tugasnya sebagai pemimpin platon latihan jauh melebihi standar yang dituntut darinya.
Chikori tahu tentang itu.
Dan juga tentang bagaimana dia dan yang lainnya menyeret kaki seperti Sumika.
Karena itulah, dia tidak tahan untuk Homura menyakiti Sumika dengan kata-katanya dengan tidak masuk akal.
(aku harus segera meminta maaf kepada pemimpin ......!)
Dia harus segera mengembalikan kehormatan Sumika yang terluka secara tidak adil.
Tentunya sekarang dia sangat terluka.
Berpikir begitu, Chikori menepis Homura dan mengulurkan tangannya ke kenop pintu untuk mengejar Sumika.
Suara Homura mencapai kembali itu.
"Di mana kau berencana untuk pergi?"
“Itu sudah jelas! aku akan meminta maaf kepada pemimpin! "
“Meskipun aku sudah bilang kalau aku akan membuatmu lebih kuat dari gadis itu mulai sekarang? Apa yang akan kamu lakukan tentang pertempuran bohongan besok? ”
“Sesuatu seperti itu tidak ada hubungannya denganku! Daripada itu, aku harus meminta maaf kepada pemimpin dengan cepat. Jika sekarang mungkin dia akan memaafkanku― ”

“Setelah meminta maaf dan mendapatkan pengampunan, kamu akan terus menjadi penghalang baginya sepanjang hidupmu?”

"――- !?"
Seketika, dari kata-kata Homura yang tenang, seolah-olah dibisikkan, namun memiliki ketajaman yang menusuk jantungnya dari belakang, seluruh tubuh Chikori membeku.
“Apa yang membuatmu terkejut? Kamu meminta maaf. Hoshikawa memaafkanmu. aku menjadi orang jahat. Dengan semua itu terkubur . Itu intinya benar. Itu yang akan kamu lakukan sekarang. ”
"Itu adalah……"
“Itu hanya ide untuk menahan segalanya dengan meninggalkan masalah yang sebenarnya dan mempertahankan permukaan hubungan manusiamu. Bukan hanya kamu Ichinotani. Gadis itu, Hoshikawa juga. Sebelum aku keluar, gadis itu mencoba meminta maaf kepadamu karena terlalu banyak bicara. Tapi, itu tindakan yang salah. Tidak peduli seberapa banyak kau berusaha mempertahankan permukaan hubunganmu, luka yang tertinggal di belakangnya pasti akan sampai pada suatu hari kelak. Dan itu juga akan terjadi dalam adegan yang bahkan lebih fatal daripada hari ini. Itu sebabnya aku memotong di sana. "
Benar. Bahkan Homura sangat mengerti bahwa Sumika tidak salah.
Tidak, lebih tepatnya, dia mengevaluasi Sumika sebagai penyihir hebat yang terlalu banyak untuk level seorang siswa, seorang pemimpin yang kompeten.
Tapi, hanya ada satu, satu hal yang Sumika salah anggap sebagai cara untuk menyelesaikan masalah ini.
Itulah mengapa Homura menciptakan situasi ini dimana dia membuat Sumika untuk berduel dengan Chikori tanpa meminta maaf.
Hanya ada satu cara untuk menyelesaikan masalah kedua orang ini, tidak ada cara lain selain bagi Chikori untuk menjadi kuat.
Karena itu Homura bertanya pada Chikori.
"Ichinotani, apa kamu pikir kamu baik-baik saja tetap seperti kamu sekarang?"
Terhadap pertanyaan itu, bahu Chikori yang menggenggam kenop pintu bergetar.
― Hanya siapa di dunia yang bisa berpikir bahwa tidak apa-apa tetap seperti ini.
Itu
"...... Sudah jelas bahkan aku pikir itu tidak baik-baik saja."
Suara yang menjawab dipenuhi dengan emosi yang menyakitkan.
Itu benar, dia juga berpikir kalau dia tidak bisa tetap seperti ini. Dia tidak pernah berpikir seketika itu tidak apa-apa.
Karena itu, dia melakukan semua pelatihan yang bisa dia dapatkan.
Hampir sepanjang waktu hari itu dikhususkan untuk melatih kekuatan gaibnya.
“Tapi, itu tidak ada gunanya buatku sama sekali! Meskipun orang lain dengan cepat menjadi lebih kuat dalam melakukan latihan yang sama, hanya aku, daripada menjadi lebih kuat, aku dengan cepat menjadi lebih lemah! ”
Ketika dia pertama kali mendaftar ke New Tokyo Sorcery Academy dia tidak seperti ini.
Tapi, sekitar tiga bulan setelah mendaftar, tiba-tiba kekuatan sihirnya menjadi tidak bisa tumbuh.
Tidak, bukan itu saja. Tidak peduli betapa putus asanya usaha yang dia lakukan, bahkan ketika dia menumpuk pelatihan yang efektif yang Sumika pikir sangat keras untuknya, hari demi hari Chikori menjadi tidak mampu meremas kekuatan sihirnya dengan baik, dan sekarang dia benar-benar melemah sampai dia menjadi tidak bisa bahkan sebagian besar menggunakan <Hero Skill> milik Heroic Spirit miliknya yang dikontrak.
Kenapa ini terjadi?
Jawaban yang keluar dari instruktur yang dia berkonsultasi adalah, ―ini adalah [batas bakatnya].
Batas kapasitasnya sebagai seorang penyihir. Itu sebabnya instruktur mengatakan bahwa dia tidak bisa berharap lebih dari ini.
Kemudian-
"Maka itu tidak bisa dihindari."
Dia tidak berpikir bahwa tidak apa-apa baginya untuk tetap seperti ini.
Tetapi jika dia diberitahu bahwa dia tidak bisa berharap lebih dari ini―
"Apakah tidak ada yang bisa aku lakukan, kecuali melakukan yang paling sulit pada apa yang bisa aku lakukan sekarang."
Itulah mengapa Chikori melakukan itu sampai sekarang.
Dia berlatih selama puluhan kali lebih lama daripada orang lain, mencoba, setidaknya, memperlambat penurunan kekuatan sihirnya.
Seperti itu dia melakukan satu-satunya hal yang bisa dia lakukan sampai sekarang.
Itu sebabnya, diminta [tidak masalah untuk tetap seperti ini] terlambat ini membuatnya kesal.
"... Tidak ada yang bisa dikatakan lebih dari ini."
Mengatakan itu, kali ini pasti, Chikori akan keluar dari ruangan. Tapi,
“Itu kesalahan bahwa ini adalah batas dari bakatmu. Apa yang terjadi padamu, ini hanya penyakit. "
"…… eh-"
Kaki gadis itu berhenti dari kata-kata yang tak terduga.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5