Ultimate Antihero v1c1p2

“Berhenti membuat perlawanan yang tidak berguna. Jika kamu melakukan itu maka aku akan membunuhmu tanpa rasa sakit. ”
Area pantai bay sphere kehidupan Tokyo, gudang pelabuhan yang ditinggalkan.
Di dermaga di mana tidak ada suara yang bisa didengar kecuali suara ombak dari ombak ketika berubah menjadi malam, ada suara memerintah seorang gadis berdering.
Pemilik suara berdiri di dermaga, pesulap siswa dengan gaya <Gunner> yang tubuhnya dibungkus dengan jaket Orang Majus berdasarkan pakaian cowgirl.
Sementara rambut pirangnya yang melepaskan cahaya redup seperti debu emas berkibar dari angin laut, gadis itu mengambil posisi dengan <Senjata <gaya> nya <Gunner> yang merupakan pistol perak.
The <Pemimpin (memerintah petugas)> New Tokyo Sihir Academy 101 st trainee peleton, Hoshikawa Sumika.
Gadis itu sekarang sedang menghadapi satu hal yang aneh.
Hal mengerikan itu adalah sesuatu yang sekitar tiga kali lebih besar dari Sumika, raksasa dengan tubuh manusia yang memiliki kepala babi.
<Kelas Prajurit> setan, orc.
Orc ini adalah garda depan para penjajah dari dimensi lain yang umat manusia terus berjuang dari seratus tahun yang lalu.
Sebagai iblis itu tidak dikategorikan kuat.
Itu bahkan tidak bisa menggunakan sihir tertentu, apa yang bisa dilakukannya hanya sebesar mengayun di sekitar klub raksasa yang dipegangnya di tangan kanannya.
Yang terbaik, tingkat ancamannya adalah sesuatu seperti [seekor gajah Afrika yang menahan niat jahat terhadap manusia].
Bahkan untuk seseorang yang masih seorang pelajar, untuk seorang pesulap yang menumpuk pelatihan untuk mengalahkan iblis, orc ini adalah lawan yang bisa ditangani dengan mudah. Itulah kenapa, gadis itu ― Sumika tidak takut monster itu bahkan sedikit.
“Aku akan mengatakannya sekali lagi. Berhentilah membuat perlawanan yang tidak berguna. ”(TN: Gadis ini Sumika selalu berbicara dengan bahasa yang sopan. Bahkan melawan setan ini.)
Dia mengumumkan peringatan terakhirnya.
Dia meletakkan kekuatan pada jari yang memegang pelatuk gaya revolver <Arms> yang tujuannya diarahkan pada dahi orc.
Jika gadis itu menempatkan sedikit lebih banyak kekuatan ke jarinya, peluru mythril (perak palsu) yang dilapisi dengan kekuatan sihir akan menembus dahi iblis dari moncong senapan.
Jika itu hanya sesuatu seperti <Soldier class> daripada hanya satu serangan pasti akan menghasilkan kematian.
Lebih jauh lagi, menggunakan necromancy, seorang magician dapat mengikat kontrak dengan jiwa seorang pahlawan dan melalui itu mereka meminjam kekuatan pahlawan.
Pahlawan kontroversial Sumika adalah <Gun Saint> Billy the Kid.
Peluru <Gun Saint> tidak bisa dilewatkan. Itu akan berakhir jika dia menembak. Orc akan terbunuh jika dia menarik pelatuknya. Tapi-
Gufufufu-…! Bluff, tidak berguna. kau, tidak bisa merekam.}
Orc itu tertawa dengan suara tidak menyenangkan yang mirip dengan suara lumpur yang mengembang.
"- ...!"
Ekspresi Sumika terdistorsi dari kata-kata itu. Lagi pula, apa yang dikatakan orc itu benar.
Sumika tidak bisa menembak. Alasannya terletak di tangan kiri orc itu.
Ada seorang gadis dengan ekor kuda mini mencengkeram lengan kiri Orc dengan wajahnya berubah pucat.
Gadis itu sama dengan Sumika, St striker 101 (pejuang jarak dekat)>. Namanya adalah Ichinotani Chikori.
Itu benar, dengan kata lain, ini adalah situasi penyanderaan.
Sebagai iblis, para Orc adalah ras yang lemah, tetapi di tempat itu menggunakan kecerdasannya.
Pada kenyataannya, yang terpojok adalah Sumika.
Senjata, buang. Jika tidak, gadis ini, hancur. }
Ditekan dengan pilihan, Sumika menggertakkan giginya.
(Hanya melawan orc, diperlakukan seperti itu senang seperti ini ...!)
Bagi Sumika, situasi ini adalah penghinaan.
Jika ditanya mengapa, itu karena sementara Sumika masih seorang siswa, dia adalah seorang pesulap jenius yang memperoleh gelar penyihir S-rank di mana hanya ada sepuluh orang di dunia ini. Awalnya, hanya orc atau bahkan sepuluh Orc, dia adalah eksistensi yang dapat dengan mudah mengalahkan mereka. ― Faktanya adalah, beberapa menit sebelumnya, Sumika ini langsung membunuh dua Orc yang menyerang ke dalam lingkup kehidupan dari tempat yang berbeda.
Tapi, masalah muncul ketika orc ketiga datang menyerang.
Tempat diprediksi mana Orc ketiga akan muncul berada di sisi daerah perumahan, sehingga terlebih dahulu Sumika membuat dua dari 101 st anggota peleton yang bawahannya untuk standby di sana, tapi-dari semua hal yang terjadi, saat orc Muncul salah satu anggota ketakutan akan pertempuran sungguhan dan meninggalkan pertempuran sebelum kehadiran musuh. Tidak, jika hanya itu saja, itu masih baik-baik saja, tapi--
{Jika hanya sekitar tiga menit sebelum pemimpin datang, maka bahkan aku sendiri dapat menahan musuh ini!}
Seperti itu, Chikori yang tidak bisa diharapkan sebagai kekuatan pertempuran hanya dengan kesendiriannya bahkan tidak mendengar perintahnya untuk berhenti dan bergegas ke musuh dengan penilaiannya sendiri.
Dan hasilnya,
{Pemimpin. Chikori-san ditangkap oleh orc.}
Hanya tiga detik setelah itu, transmisi semacam itu datang dari <Operator (Battle Controller)> yang bertanggung jawab atas situasi pertempuran dan <Link Idea (Transmisi Sorcery)> dari tempat yang sedikit terpisah dari pemandangan sebenarnya.
(Dia tidak bisa melakukannya sama sekali bukan dia―!)
Seperti yang diduga, dia ingin menangis.
Dan kemudian, saat ini, di bawah situasi itu dia terpojok dan itulah mengapa itu tidak tertahankan.
Cepat, senjata! Buang !! }
“ Pemimpin! Jangan hiraukan aku! Aku salah karena mengabaikan perintah itu-! ”
Dia ingin berteriak dengan marah bahwa itu salahmu, tapi sekarang tidak ada gunanya bahkan jika dia menyalahkan gadis itu.
Sebagai seorang pemimpin, sebagai seorang penyihir, untuk melakukan sesuatu seperti meninggalkan manusia yang akan dibunuh oleh iblis saat ini bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan Sumika.
Saat ini dia perlu melanjutkan situasi yang macet ini bahkan untuk waktu yang sedikit lebih lama, mengulur waktu, dan menunggu sampai bala bantuan tiba.
―Tapi, pertimbangan licik itu dibaca oleh Orc.
Lakukan dengan cepat! }
Untuk mempercepat Sumika yang mencoba untuk membeli waktu, urat lengan Orc melotot keluar dan kekuatan herculean menyempitkan tubuh kurus Chikori seperti catok.
"UAAAAA ... -!"
"St, hentikan itu-!"
Sumika secara refleks mengangkat suaranya mendengar suara berderit yang seperti retakan pohon yang membusuk.
Chikori yang digenggam di tangan kiri Orc itu lemas dan menjadi tak bergerak.
Akan sangat buruk jika lebih dari itu terjadi. Dia tidak bisa mengulur waktu dengan tidak terampil. Tidak ada yang bisa dia lakukan kecuali menurut dengan patuh.
“Dimengerti. aku menyerah…"
Sumika membuang pistol di tangannya dan juga satu lagi revolver yang disarungkan di pinggulnya,
"-―――!"
Saat itu, sebuah kejutan mengalir di otak Sumika yang memberitahunya tentang bahaya bagi dirinya sendiri.
Itu adalah intuisi yang berasal dari jiwa heroik terkontrak gadis itu, <Gun Saint> Billy the Kid's Hero Skill.
Apa yang disebut Hero Skill adalah gerakan khusus yang diperoleh atau sesuatu seperti pesona yang berasal dari yang dimiliki oleh jiwa seorang pahlawan.
Dari ini, seorang penyihir menjadi bisa menggunakan kekuatan yang setara dengan pahlawan kehidupan sebelumnya.
Dan kemudian sinyal bahaya yang mengalir melalui otak Sumika saat ini adalah <Gun Saint> Hero Skill <Back Sniper (Instinct Evasion)>.
Dengan Skill Hero ini yang dikaitkan dengan legenda Billy the Kid yang mengatakan bahwa dia menembak mati musuh di belakangnya tanpa mundur, efeknya adalah [pembatalan sempurna dari blind spot]. Kontraktor <Gun Saint> dapat mendeteksi semua bahaya serangan yang datang dari blind spot dengan akurasi 100% menggunakan insting. Dan kemudian, naluri ini tidak berarti tidak akurat―
"Perlindungan (Barrier Expand)!"
Sumika segera memperluas penghalang sihir kelas pertama tanpa menggunakan sihir.
Setelah itu dalam sekejap penghalang itu dipukul oleh klub orc.
Pukulan itu memiliki kekuatan kasar dengan berat beberapa ton, tetapi penghalang sihir yang diperluas yang digunakan untuk efek fisik bahkan tidak berkedut.
Itu persis seperti nalurinya memberitahunya.
Sumika dengan aman menghindari serangan mendadak itu sepenuhnya.
Baginya itu adalah sesuatu yang sangat mudah. Tapi-
Jangan membela! Selanjutnya, jika dipertahankan, gadis ini, naksir! }
"Kuh-"
Ketika ada sandera bahkan itu tidak bisa terus.
Kamu, bunuh kawan! Tidak memaafkan. Menghancurleburkan. Menghancurkan sampai menjadi daging cincang! }
Orc itu sekali lagi mengayunkan klubnya.
Jika dia menghindari serangan berikutnya, Orc akan tanpa ragu menghancurkan Chikori.
Dia tidak bisa menghindar.
Jika itu menjadi seperti ini maka dia hanya bisa menjadi kantong pasir sambil mengurangi kerusakan sebanyak yang dia bisa menggunakan kekuatan sihir.
Bagi Sumika itu adalah pilihan yang pahit.
(Meskipun aku tidak bisa mati di tempat semacam ini ...!)
Sumika bermimpi. Keinginan yang kuat dan penting yang bahkan bisa disebut hasrat.
Lima tahun yang lalu, naga berkepala tujuh raksasa yang membakar abu semuanya di dunia. <Demon King Typhon>.
Hari itu, di mana semua orang tidak bisa berbuat apa-apa kecuali melihat ke langit yang tertutup, tenggelam dalam keputusasaan di depan kekuatan yang luar biasa.
―Ada seseorang, yang membunuh naga itu.
Typhon itu, yang tidak menanggung bahkan satu luka bahkan dengan semua militer dari semua negara di dunia menantang monster itu ... ada seorang penyihir yang membunuh monster itu hanya dengan kesepiannya.
Hari itu, Sumika menyaksikan dari tanah yang terbakar cerita lengkap tentang apa yang terjadi.
Dan kemudian, pikirnya. Bahwa dia ingin menjadi seperti itu.
Seperti itu, dia ingin menjadi sebuah eksistensi yang dapat menyelamatkan orang-orang dari segala macam keputusasaan.
― Mimpi itu, masih belum terpenuhi.
Dia masih setengah jalan.
(Itu sebabnya, meskipun aku tidak bisa mati di tempat semacam ini, mengapa hal semacam ini terjadi!)
Sambil menggertakkan giginya dengan frustrasi, Sumika membungkus tubuhnya dengan kekuatan sihir.
Demi melunakkan pukulan bahkan untuk sedikit.
Dia menunggu bala bantuan saat menerima pukulan Orc.
Tidak memiliki pilihan selain itu, dia hanya bisa menahan diri dengan segala cara yang mungkin.
Klub yang diayunkan memotong angin.
Terhadap pukulan kuat yang mendekat, Sumika menenangkan dirinya dan menutup kelopak matanya.

“Sheesh. Bisakah para peserta magang tidak hanya berurusan dengan satu orc saja. ”

Dia mendengar suara itu.
"Eh ..."
Seketika, sebuah ledakan terdengar di dermaga.
Itu adalah suara gelombang kejut yang berat yang mengenai dan menghancurkan permukaan beton.
Tapi itu bukan suara kehancuran pukulan yang dihasilkan oleh klub.
Orang yang menghancurkan beton itu, seorang pria muda.
Melompat turun dari pesawat penumpang yang terbang di langit jauh di atas pada ketinggian sepuluh ribu meter, pemuda yang terbelah menjadi dua tubuh orc dari kepalanya sampai selangkangannya menggunakan pedang obsidian, adalah orang yang membuat suara dari beton dan pendaratan yang rusak.
Tubuh Orc robek secara vertikal, terbagi menjadi kiri dan kanan.
Tentu saja, itu langsung mati.
Sanderanya tumpah dari lengannya, tubuh Orc itu berubah menjadi abu yang bersinar dalam suara gemerisik dan tersebar terpisah dari angin laut.
Di dalam prisma itu, pria muda itu berkata.
"Tapi, aku akan memberimu tanda kelulusan karena tidak meninggalkan sanderanya."
Rambut hitam yang longgar dan acak-acakan, tak terkendali.
Ujung dari sebuah stola panjang mengepak seperti sayap, pemuda itu memandang rendah Sumika dengan mata yang lesu. Ekspresi yang sepertinya tidak jauh dari Sumika dalam usia.
Melihat wajah itu, Sumika menahan napasnya.
“Yo, kamu, adalah ……!”
Itu wajar saja. Untuk penyihir yang hidup di zaman ini, tidak ada manusia yang tidak tahu wajah pemuda itu.
Pesulap agung yang menguasai semua sihir yang ada di dunia ini, manusia yang menggunakan keberadaan yang jauh lebih kuat dan bahkan jauh lebih jahat daripada [Raja Iblis], <Evil God> seperti yang akan menggunakan familiar, <Evil God User>.
Dan kemudian, di <Walpurgis Night> lima tahun yang lalu, memiliki kekuatan luar biasa yang menaklukkan bahkan dewa, pahlawan keselamatan yang sendirian ditaklukkan <Demon King Typhon> yang membakar 90% dari permukaan bumi―

“Kamishiro, Homura ……!”

“Ya, itu Homura-san. Adapun hari ini aku ditugaskan ke platon 101 Baiklah, jagalah aku baik-baik saja. ”
Mengapa pahlawan yang menyelamatkan dunia ditugasi ke peleton siswa yang hanya berlatih?
Bahkan pertanyaan yang jelas seperti itu tidak melintasi kepala Sumika saat ini.
Homura yang masih berdiri di dalam angin bersinar dengan cambuk panjangnya mengepak.
Sosok berdiri itu kuat, cantik, dalam satu saat itu Sumika bahkan melupakan semua kata dan menjadi terpesona.
Seolah-olah waktu itu sendiri telah berhenti sepenuhnya.
Dan kemudian, selama sekejap dimana semuanya berdiri diam, Sumika memperoleh satu keyakinan di suatu tempat di dalam hatinya.
Kali ini, saat ini, ―sebuah kisah dimulai, itulah yang dia yakini.
IMG_1841

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5