The Forsaken Hero v1c18

Pandu Kami, Pahlawan

『勇者 様 、 ご 案 内』 

Bagian 3


Dia mengayunkan pedang perangnya.
Dia tidak ceroboh dengan serangannya, memastikan bahwa itu akan mendaratkan pukulan pembunuhan melalui kecepatan yang tak terlihat. Karena Minamoto memiliki kemampuan khusus yang memungkinkan dia untuk meningkatkan kekerasan pedangnya sampai batas, bagaimanapun, dia berhasil membelokkan pukulan dan mengubah direktori menjadi sedikit.
... Meski begitu, itu diiris kanan melalui lengan kanannya.
"Ahhhhhhh !!"
Kematiannya meraung di seluruh ruangan. Meski begitu, iblis tidak akan menunggu.
Iblis Flame ."
Sejumlah bola api peringkat kerajaan muncul di udara. Dengan gelombang tangan Leadred, mereka semua langsung melesat.
“Oh roh air! Menjadi perisai yang melindungi saya! Tembok Air ! "
Mahara mendirikan sebuah perisai dalam waktu yang hampir bersamaan, tetapi serangannya tidak begitu lemah hingga terhalang oleh sihir peringkat jiwa. Bola-bola api menembus menembus dinding dan menghujani Mahara dan Minamoto.
"Uaaaah !!"
"Kyaaaaah !?"
Ruangan ini merupakan peragaan kembali ruang tangga terakhir dari Rigal Den . Minamoto dan Mahara berhasil melewati ini hampir mustahil.
Bahkan aku hampir saja berhasil mengikat melawan Leadred saat itu. Mereka bahkan tidak cocok dengan statusku digabungkan, tidak mungkin mereka menang.
Situasi saat ini benar-benar membuktikan hal itu.
“Haah! Haah! "
"F * ck, itu sakiit ...!"
Mahara sangat buruk sehingga satu-satunya alasan dia masih bernafas adalah berkat sihir yang dia gunakan. Meski begitu, hanya melakukan itu saja yang bisa dia atasi. Sungguh menyedihkan.
Minamoto sudah kehilangan keinginannya untuk bertarung. Maksudku, tentu saja. Dia kehilangan lengan pedangnya dari siku ke bawah, setelah semua.
"Hei sekarang ... itu saja yang bisa dikelola oleh bajingan ...?"
Mendekati mereka adalah iblis yang memanggul pedang perang berlumuran darahnya. Miringkan kepalanya ke belakang agak saat dia melihat ke bawah pada mereka, perasaan jahat memenuhi ruangan.
“Sialan! O 'roh air! "
Devilish Aura ."
Sebelum Mahara bisa menyelesaikan casting sihirnya, Leadred memanggil kemampuan uniknya dan mengambil mana miliknya.
Keluar dari gas, sihir Mahara tidak aktif.
"A-Apa .... ugaah !? ”
Menemukan dirinya tidak bisa menggunakan sihir, Mahara panik. Dalam sekejap dia mengalihkan pandangannya dari Leadred, dia menutup jarak diantara mereka dan memukulnya dengan keras.
Sambil membanting ke dinding, dia muntah dan hancur.
"Kamu kotor."
Leadred meraih Mahara di dekat rambut dan melemparkannya sekali lagi ke dinding yang dia pukul.
aku menggunakan sihir pemulihan stamina pada pahlawanbermata lebar, ceroboh, setengah mati .
"Uh ... k-kamu ..."
"Menikmati kuburanmu, Mahara?"
"Ap-Apa yang kamu— !?"
Sesuatu melesat ke dinding tepat di sebelah Mahara, diikuti oleh suara seseorang meluncur ke bawah dinding. Itu Minamoto, kepalanya menggantung ke depan dengan lemas.
"Eh, apa ... M-Minamoto ...?"
Mahara merangkak ke atas pada keempatnya seperti bayi, sepertinya dia terkilir punggungnya.
Namun, iblis datang dari atas dan menghentikannya.
"Ah! Kamu sudah pulih, huh !? ”
"Aheee— !?"
Matanya bertemu miliknya, Mahara berbusa di mulut dan pingsan.
Melihat mata ke matanya tanpa ada mana untuk berbicara tentang kiri untuk digunakan, itu adalah reaksi yang cukup alami, belum lagi kekacauan yang dia hancurkan terhadap mereka beberapa saat yang lalu.
Yah, itu tidak seperti kita membiarkannya tidur.
"Pahlawan."
"Ya aku tahu. O 'roh cahaya, membawa ketenangan. Magic Heal . ”
Setelah aku membacakan mantra pemulihan mana, sebuah cahaya melilit Mahara, membangunkan dia.
Pemimpin menendangnya sebelum dia bisa menguasai dirinya.
"Ugoh— ...!"
Terdengar seperti tulang patah, satu atau dua dari mereka.
“leadred. aku punya orang ini, jadi aku akan meninggalkan Minamoto untukmu. Ah, dan jangan bunuh dia dulu. Pukuli saja dia. ”
"Mengerti."
Leadred tampak senang.
Dia mungkin menyatukan para pahlawan ini dengan orang-orang yang mengalahkannya di masa lalu.
"Sekarang, mungkin aku harus membunuhmu sekarang ..."
Menarik pedang panjangku, aku menusukkannya ke kaki Mahara agar dia tidak bisa pergi.
"Aaah— !?"
Rasa sakit itu menyebabkan dia sepenuhnya bangun dari kabut yang masih mengaburkan pikirannya. Wajahnya cepat tertutup dengan air mata.
aku menginjakkan kakiku di atas kepalanya dan membenturkannya ke lantai.
"Begitu? Bagaimana kau suka mencium kotoran? "
"Ke-kenapa ... Kenapa kau melakukan ini !?"
Dia menjawab pertanyaanku dengan salah seorang temannya.
“Untuk apa kamu menjawab pertanyaan? Bukankah kamu belajar untuk tidak melakukan itu di sekolah dasar? Terserah, yakin. Aku akan memberitahumu karena suasana hatiku sedang baik sekarang. Buka."
aku mengambil kakiku dari kepalanya dan mengangkatnya hanya dengan rambutnya untuk melihat status ku.
Dengan itu, wajahnya memucat.
"K-Katsuragi ...?"
“Ya, aku Katsuragi Daichi, orang yang kalian semua bully. aku bawa kamu mendapatkan alasan aku mengapa sekarang, ya? ”
aku mengambil pedangku dari kakinya dan memegangnya di tenggorokannya.
Memahami fajar pada dirinya, Mahara menundukkan kepalanya dan memohon dengan putus asa.
“A-aku minta maaf! Aku tidak punya pilihan saat itu! ”
"Mengapa?"
“Karena Samejima akan menargetkan aku sebagai gantinya! S-Sungguh, aku juga tidak ingin melakukan itu! aku minta maaf untuk semuanya, aku akan melakukan apa saja! Jadi tolong, forgi Buuu - !?”
aku memukul bagian atas kepalanya dengan tendangan kapak, tumitku mengenai tengkoraknya.
"Diam ... Kamu tahu? Sudahkah kau memikirkannya? Maksudku, bukankah Hayase, seseorang yang tidak melakukan apa-apa, juga merupakan salah satu target Samejima? ”
"Y-Yah ..."
Mahara mulai bergumam, mungkin mencoba mencari tahu alasan untuk mengatakan selanjutnya. Sangat bodoh.
"Tidak apa-apa. Mati."
“T-Tolong, tunggu! Tolong ... tolong jangan bunuh aku! A-Aku akan melakukan apa saja! ”
Mahara menempel di kakiku dengan putus asa.
Lucu. Jujur, itu membuatku geli.
Jadi aku memberinya pilihan.
“Tentu… aku ingin memperkosa Tamaki. Bantu aku dengan itu. ”
"II ..."
"Jika kamu tidak mau, kamu selalu bisa mati?"
aku menusuk bahunya dengan pedangku. Mahara menggelengkan kepala ke depan dan belakang.
“aku akan melakukannya, aku akan melakukannya! Tolong biarkan aku membantu ...! "
Dia terus memohon dengan putus asa. Menyerahkan wanita tercintanya untuk hidupnya ... serius, dia putus asa. Yah, melihat dia seperti ini memang membuatku sedikit senang.
“Baiklah kalau begitu. Yakin. Aku akan membiarkanmu hidup. ”
"Te-Terima kasih banyak ..."
Mendengar bahwa dia bisa hidup, Mahara terlihat lega. Dia benar-benar mengalami kegembiraan hidup.
"Hei, berdiri."
"O-Oke."
Aku mengulurkan tanganku ke Mahara, yang sepertinya dia tidak akan bisa berdiri dengan kekuatannya sendiri. Dia meraih tanganku dan berdiri.
—Dan aku menusuk pedangku melalui ususnya.
“... ... Eh? Hah?"
Mahara tampak seperti dia tidak mengerti apa yang baru saja terjadi.
"Ke-Kenapa ...? K-Kamu berkata, jika aku membantu ... ”
"Oh, itu bohong."
aku menjawab balik sambil tersenyum. Menarik pedangku kembali, aku mendorongnya kembali.
Dia mendarat di bagian belakangnya.
"Kebohongan…?"
"Ya. Sayangnya, aku sudah memiliki satu wanita yang aku butuhkan. aku tidak merasakan apa-apa untuk Tamaki. Kamu pikir aku serius? ”
"Tidak mungkin…"
Semburan harapan yang ia dapatkan dengan cepat digantikan oleh keputusasaan.
Mahara tampak seperti boneka dengan talinya dipotong.
"Pahlawan. aku sudah selesai di sini. Ah, dia pingsan. ”
"Mengerti. Maaf, keberatan membawanya kesini? Beri dia garis di sebelah yang satu ini. "
"Baiklah, mengerti."
Pemimpin mencengkeram Minamoto dengan garis leher kemejanya yang sudah compang-camping dan melemparkannya ke depan untuk mendarat di sebelah Mahara. Sebuah erangan lemah datang dari Minamoto.
“S…. Selamatkan aku…"
"T-Tolong ... berhenti ..."
Mengabaikan mereka, aku melapisi pedangku dengan leher mereka. Aku membungkus pedang dengan sihir tipe-angin, jadi itu cukup tajam untuk memotong tubuh orang-orang ini.
"Yakin. aku akan membuatnya cepat, jangan khawatir — mati. ”
aku memberikannya semua dan mengayunkan pedangku.
Darah merah cerah dan dua kepala bergulir di udara.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5