Hajimari no Mahoutsukai v2c9

Langkah pertama
最初 の 一 歩

Dikatakan bahwa semua yang bisa salah akan salah pada percobaan pertamamu,
tetapi itu tidak berarti itu tidak akan terjadi lagi untuk kedua kalinya.

“Ini adalah tiga siswa pertukaran kami. Luka, Rin, dan Shig. ”
Selesai dengan pengaturan yang diperlukan, tiga siswa pertukaran semua datang ke Scarlet.
Gadis lykoscentaur yang datang membawa banyak barang karena ayahnya yang khawatir, Luka.
Putri duyung muda yang sudah menghancurkan tiga kursi roda dalam kegembiraannya, Rin.
Pemuda lizardman yang meninggalkan rumahnya hanya dengan pakaian di punggungnya, Shig.
"... Mereka semua anak-anak?"
Melihat ketiganya secara bergantian, Nina menyuarakan ketidakpuasannya.
“Itu artinya mereka punya janji. Selain itu, aku punya alasan lain. ”
"Alasan apa?"
Setengah mencurigakan, Nina mengirimku tatapan
"Kami akhirnya akan berdagang dengan di mana masing-masing dari ... aku percaya bahwa itu akan saling menguntungkan."
Putri duyung dapat dengan mudah menangkap ikan dari laut, jadi jika kita dapat berdagang untuk daging mereka tidak dapat makan sendiri dengan buah dan sayuran, bahkan anak-anak lykos yang terlalu kecil untuk berburu akan dapat membantu keluarga mereka. Janji-janji yang berhasil dengan para lizardmen ... tapi itu bukan seperti mereka hanya hidup dan makan, jadi kita harus memiliki setidaknya kesempatan untuk membuat negosiasi berhasil.
“Urutan pertama bisnis kami di sini adalah membuat semua penduduk desa terbiasa dengan penampilan mereka. Mereka seharusnya tidak terlalu menakutkan karena mereka anak-anak, mereka mudah bergaul dengan. ”
Tidak seperti bagaimana para elf terlihat hampir sama dengan manusia, ketiga siswa pertukaran kami terlihat berbeda. Mereka terbiasa melihatku dalam bentuk nagaku, jadi aku tidak berpikir mereka akan terlalu tahan, tetapi mereka mungkin masih menganggap mereka aneh. aku berharap untuk menghapus sebanyak mungkin diskriminasi rasial mereka.
“Hmph, itu semua terdengar agak dipaksakan kepadaku, tapi pasti. Kenapa tidak."
Aku benar-benar terkejut melihat betapa tertariknya Nina. Memang benar apa yang aku katakan adalah bagaimana perasaanku sebenarnya, tetapi aku hanya memikirkannya setelah aku memutuskan untuk membawa Rin. Para lizardmen tidak memiliki siapa pun yang akan datang selain Shig, jadi itu hanya kebetulan bahwa mereka semua adalah anak-anak.
“Bagaimanapun! Kupikir ini akan menjadi kesempatan yang baik untuk Violet dan ketiga orang ini saling menyapa sebagai siswa pertukaran pertama kami, Scarlet Magic Academy, dan menunjukkannya kepada mereka. ”
Membersihkan tenggorokanku, aku mengubah suasana hati dan berbicara.
" aku berharap untuk belajar lebih banyak tentang kalian semua."
"Heya ~!"
"Ah, umm, mmm, h-hello."
Mengikuti salam hangat Violet, Rin menjawab balik dengan tangannya yang melambai-lambai di udara. Luka menundukkan kepalanya, malu-malu.
"... Aku di sini bukan untuk mencari teman."
Tapi Shig hanya mengatakan itu, mulutnya membungkuk.
"Yah, bukankah kamu yang kurang ajar."
Tiba-tiba menyipitkan matanya, Nina mengangkat salah satu alisnya yang tipis.
"Apa. aku datang ke sini untuk menjadi lebih kuat. aku tidak akan mendengarkan apa yang dikatakan orang lemah. Atau apakah kamu naga juga? ”
"Tidak, dia bukan naga, tapi ..."
"Kamu ikut denganku."
aku mencoba untuk menghentikan apa yang akan terjadi, tetapi Nina hanya menangkap leher Shig dan menyeretnya keluar dari kelas.
“Hati-hati, dia lebih kuat dari naga ... ah, sepertinya aku terlalu lambat. Oh baiklah kalau begitu. ”
aku menoleh ke tiga lainnya.
“Dia tidak membawa barang apa pun sehingga kami bisa membantunya nanti. Ayo pergi, aku akan menunjukkanmu ke kamarmu. ”
aku memutuskan untuk mengabaikan jeritan yang datang dari luar.

* * *

Keesokan harinya.
"Baiklah kalau begitu. aku ingin memulai dengan pelajaran pertama kami. ”
Melihat ke arah empat siswa pertukaran berdampingan di ruang kelas kecil kami yang baru dibangun, aku mulai.
Ada dua mata pelajaran utama yang diajarkan di sekolah kami: pengetahuan umum dan sihir.
Untuk pendidikan umum mereka, mereka akan diajarkan alfabet, kata-kata, dan aritmatika sederhana dengan anak-anak Scarlet lainnya. Namun, ketika menyangkut sihir, aku memutuskan untuk menggunakan slot waktu lain untuk mengajari mereka karena ini sangat eksperimental.
Nina menghadiri upaya pertama ini sebagai ajudan, tapi akulah yang akan memimpin mereka. Pelajaran pendidikan umum akan ditinggalkan di tangan Nina dan Violet.
"Jika kau memiliki pertanyaan, angkat tangan dan beri tahuku."
Kami belum memiliki kursi atau meja untuk mereka.
Alasannya adalah karena aku tidak dapat menyiapkan perabotan yang cocok untuk siapa pun kecuali Violet.
Mengesampingkan Rin, yang tidak dapat bergerak setelah turun dari kursi rodanya, Shig tidak dapat duduk di kursi normal karena ekornya menghalangi dan aku bahkan tidak bisa membayangkan kursi yang Luka bisa gunakan dengan nyaman dengan keempatnya. kaki.
Jadi, sayangnya untuk Violet, aku memiliki semua orang tetapi Rin duduk di lantai sebagai sederajat. Banyak dari siswa kami bahkan tidak dapat menulis alfabet, sehingga tidak perlu dikatakan bahwa meja tidak diperlukan.
" aku punya pertanyaan!"
aku sedang mengajar tentang dasar-dasar dasar sihir. Ketika aku membesarkan bagian yang paling penting, Rin mengangkat tangannya. ”
"Apa nama itu?"
"Eh?"
Tapi mendengar pertanyaan yang tidak aku antisipasi, aku terkejut.
“Kamu bahkan tidak tahu sesuatu seperti itu? kau punya nama, itu Rin. ”
Terdengar sama terkejutnya, Shig menyela.
“aku tahu thaaat . Maksudku kenapa itu Rin? ”
"Mengapa…? Karena itulah yang orang tuamu menamakanmu, ya. ”
Shig menjawab dengan kekuatan yang agak basah ketika Rin menanyakan pertanyaan filosofis yang aneh.
"Lalu kamu akan menjadi Sleepybum jika aku memanggilmu itu?"
"Tentu saja tidak! Dan jangan beri aku nama yang aneh seperti itu! ”
Pertanyaan Rin membuatku kehilangan kata-kata.
"... Jadi, apakah bagian terpenting adalah yang lebih dulu, kalau begitu?"
"Nggak. Nama yang sebenarnya dapat diubah, setelah semua. ”
Nina menanggapi kebingungan Violet, lengannya terlipat dan ekspresi yang sulit di wajahnya.
Benar, apakah itu tumbuhan, mineral, atau hewan, manusia telah memberikan semua nama untuk digunakan dengan sihir. Di sisi lain, tidak mungkin bagi seseorang untuk mereferensikan yang lain kecuali mereka memiliki nama asli yang mereka ketahui sendiri. Aku bahkan belum memikirkan itu sampai sekarang. Apa bedanya ...?
"Umm ... Mentor?"
"Oh, baiklah."
Pertanyaan Luka yang dicadangkan menarikku keluar dari pikiranku dan kembali ke pelajaran.
"Bagaimanapun, kau tahu bagaimana kau bisa lebih atau kurang memahami bahwa hal-hal memiliki nama dan mengenali mereka dengan itu bahkan jika kau tidak tahu apa dasar di balik apa yang memiliki nama itu?"
Semua orang mengangguk ketika aku menanyakan itu, menyebabkan aku merasa sedikit lega.
“Yang penting adalah kamu tahu nama seseorang. Jika kamu tidak tahu namanya, kamu tidak akan bisa menggunakannya dengan sihir. ”
aku menusukkan jari telunjuk saya ke atas.
“Api, temanku. Tolong nyalakan api yang sangat, sangat kecil di ujung jariku. ”
Cahaya kecil seperti lilin yang menyala di ujung jariku setelah aku melantunkan mantra.
aku akan mendapatkan api yang cukup besar untuk membakar seluruh gedung ketika aku menggunakan mantra api di masa lalu, tetapi aku telah membuat kemajuan dalam sihir lima ratus tahun terakhir ini. Tidak hanya dalam berapa banyak mantra dapat mempengaruhi kekuatannya, tetapi dalam penindasanku atas outputnya juga.
Bahwa aku harus menggunakan dua ayat untuk sesuatu yang kecil seperti nyala lilin agak sedikit menyedihkan.
“Ini Api . Api adalah ... ”
"Api jenis apa?"
Setelah aku mencoba untuk mulai menjelaskan ketika aku mengingat apa yang aku katakan ketika aku pertama kali mengajar sihir, Shig menyelaku dengan sebuah pertanyaan.
"Apa maksudmu?"
"Api untuk memanggang daging, api untuk menghangatkan tubuh, api yang membakar pohon, ada banyak jenis."
Oh Kalau dipikir-pikir, bukankah bahasa asli lizardmen memiliki banyak cara yang berbeda untuk menggambarkan api karena mereka tinggal di dasar gunung berapi?
"Apakah api bukan hanya api?"
Saat aku memikirkan bagaimana aku harus menanggapi, Violet mengajukan pertanyaan sendiri.
“Hei, apa yang api?”
Rin memiringkan kepalanya ke samping.
“Maaf, umm, Mentor? Ada berbagai jenis api? ”

Mendengar Luka mengangkat tangannya dan menanyakan pertanyaannya dengan serius, aku bingung bagaimana harus menanggapinya.
Masing-masing dari mereka mengenali api secara berbeda, sangat berbeda satu sama lain.
Shig, seorang lizardman, dibesarkan dengan api sebagai sekutunya, sesuatu yang begitu dekat dengannya sehingga dia memiliki cara untuk merujuknya untuk setiap penggunaannya. Di sisi lain, Rin, putri duyung yang lahir dan dibesarkan di lautan dan yang berada di darat untuk pertama kalinya, tidak tahu sama sekali tentang keberadaan api.
Sebagai elf yang menghabiskan hidupnya di hutan, api mirip dengan simbol bahaya, benda yang bisa mengambil atap di atas kepalanya dan merusak sekelilingnya. Namun, bagi Luka, seorang lykos yang hidup sebagai pengembara di padang rumput, itu hanyalah alat untuk memasak dan menghangatkan.
Mengajar keempat siswa pertukaran sekaligus merupakan kesalahan. Ketika aku mencoba mencari bantuan Nina, aku menemukan bahwa dia telah menghilang.
Dia melarikan diri !?
"Ajari aku bagaimana menjadi lebih kuat dari api."
" aku lebih suka pergi ke sesuatu yang lain."
"Umm, uhh, aku ..."
"Hei! Apa hal api ini ? ”
Hanya ada empat siswa, tetapi aku tidak bisa mengikuti mereka sedikit pun dengan mereka semua berbicara sekaligus.
aku berpikir kembali ke murid pertamaku.
Ai. Betapa sabar dan rajinnya dia, murid yang ideal.
Dia belajar di bawah pengajaranku yang tidak berpengalaman, tidak pernah mengeluh.
Betapa diberkatinya aku untuk itu?
Sudah lima ratus tahun sejak itu dan aku baru saja menyadari sekarang.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5