Hajimari no Mahoutsukai v2c7

Kerinduan untuk Masa Lalu
か つ て の 憧憬

Oh Halo, senang bertemu denganmu.
Hei, bisakah aku menanyakanmu pertanyaan aneh?
Kenapa kamu sangat merah?

“Kakak laki-laki, apa itu !? Apa itu!?"
“Oh iya, ini pertama kalinya kamu melihatnya, kan, Yuuki?”
Melihat ke arah biru yang memanjang sejauh mata memandang, Yuuki menarik tandukku dengan kegirangan.
" Itu adalah laut."
aku sering datang ke laut untuk menangkap ikan, tetapi aku belum datang ke sini dalam beberapa dekade terakhir. Tidak ada banyak alasan, karena aku tidak akan mampu menangkap cukup untuk mendukung populasi kami yang terus bertambah. Sumber daya laut memang tampak menarik, tetapi laut terlalu jauh bagi siapa pun kecuali aku.
Dibutuhkan kurang dari satu jam jika kau menuju ke sana melalui langit, tetapi butuh beberapa hari untuk berjalan di sana. Selain itu, dengan tingkat teknologi saat ini, jauh lebih efisien dibandingkan dengan berburu.
"Ah, ada satu."
Aku bertanya-tanya apakah itu karena tangan orang-orang masih belum mempengaruhi mereka?
Laut di dunia ini sangat tembus cahaya, cukup untuk melihat sampai ke dasar dari pantai. Dan, melihat makhluk itu berenang di laut seolah-olah terbang, aku mengepakkan sayapku dan mendarat dengan bunyi gedebuk.
"Oh, naga!"
"Halo."
Ketika aku turun ke karang yang keras, seekor putri duyung kecil muncul di permukaan air dan berseru.
"Halo!"
Tidak takut dengan bentuk nagaku sedikit pun, putri duyung membalas salamku.
Gadis itu tampak berusia sekitar sepuluh tahun dalam istilah manusia. Rambutnya yang biru panjang bergoyang di ombak, gadis itu menatapku dengan matanya yang besar dan bersinar.
“Apakah Utai ada di sini? Dia akan tahu siapa itu jika kamu mengatakan bahwa Naga Scarlet ada di sini. ”
"Aku akan memanggilnya!"
Putri duyung muda menanggapi dengan cara yang energik, sirip di pinggangnya berkibar dan dia menyelam kembali ke laut.
"Aku memanggilnya!"
Segera sesudahnya, dia muncul.
"Lama tidak bertemu, Mentor."
"Ini benar-benar sudah lama, Utai."
Yang muncul setelahnya adalah putri duyung yang cantik. Dia tampak berada di paruh kedua usia dua puluhan, tapi dia setidaknya berusia lima abad. Sambil mengepak-ngepak sirip besar yang mirip sayap di pinggangnya, dia mengangkat dirinya keluar ke karang.
"Kamu ... tidak terlihat seperti kamu datang untuk bermain."
"Maaf. Tetapi kau tahu bahwa aku tidak bisa pergi ke laut. ”
Melihat Utai menatapku hanya dengan sedikit menyalahkan, aku mengangkat bahuku. Meskipun itu tidak banyak kesepakatan bagiku untuk memasuki laut, untuk ikan yang hidup di dalamnya ... serta plankton yang mereka makan, yah, itu masalah lain sepenuhnya.
Segera setelah massa panas yang dipanaskan seperti aku memasuki air, ia mulai mendidih, tidak menimbulkan sedikit kerusakan pada mereka. Menghubungi duyung yang tinggal di laut sulit dilakukan karena itu.
" aku datang dengan harapan bahwa kau mungkin memiliki anak yang dapat menjadi salah satu siswa kami."
Yang sebaliknya adalah masalah lain. Seperti yang dilakukan Utai saat ini, putri duyung dapat bergerak di darat. Mereka mampu bernafas di bawah air adalah sesuatu yang aku yakini sebagai bentuk sihir. Itu, atau mungkin mereka bisa bernafas di atas air.
"Mahasiswa? Mentor, apa kau membicarakan tentang sekolah sihir itu? ”
"Iya nih. aku percaya bahwa kita semua harus belajar sihir bersama. ”
Putri duyung adalah elf laut, jadi untuk berbicara. Tidak memiliki pemangsa alami di laut, gaya hidup mereka tidak memberi mereka dorongan untuk berinovasi. Tidak seperti lykos, mereka tidak memiliki alasan untuk belajar demi kelangsungan hidup mereka.
“... Maaf, Mentor. Kami tidak memiliki anak yang cocok. ”
"benarkah? aku akan berpikir bahwa setidaknya kamu akan tahu seorang anak tertarik untuk belajar, Utai. ”
Utai, memegang tangannya di depan wajahnya, menggelengkan kepalanya dengan cepat.
"Hanya saja sekolahmu di daratan ... itu akan ada di dalam yang disebut hutan, kan?"
"Ya. Itu tidak persis di dalam hutan, tetapi dekat. ”
“Ada adalah seorang anak yang ingin pergi begitu jauh dari laut bahwa mereka tidak akan bisa melihatnya lagi, tapi-”
" aku ingin pergi!"
Yang mengganggu Utai dan melambaikan tangan mereka di udara adalah gadis muda yang membawanya.
" aku ingin pergi! aku ingin pergi! Biarkan aku pergi, Utai! ”
"... Rin, diamlah."
"Eeeh, kenapa !?"
Agak bingung, Utai memerintahkan pemuda bersemangat untuk menetap.
“Aku ingin pergi, aku ingin pergi, aku ingin pergi ! Maksudku, terdengar sangat menyenangkan — ada di tanah ! ”
"... Gadis ini sedikit aneh."
Mata kami bertemu, Utai hanya mengatakan itu seolah-olah itu semua yang perlu dikatakan.
"Mari kita lihat ... namamu Rin?"
"Ya!"
Gadis itu ... Rin, yaitu, mengangguk penuh semangat ketika aku memanggil namanya.
"Berapa tingkatan yang dimiliki siripmu?"
"Ummm ...!"
Sambil menunjuk sirip di pinggangnya, dia menghitung pola pada mereka.
Sama seperti bagaimana Utai tampak begitu muda di lebih dari lima ratus tahun, usia putri duyung sulit untuk dilihat dari penampilannya sendiri. Namun, sirip seperti rok di pinggang perempuan akan bertambah tebal selama bertahun-tahun, mirip dengan lingkaran pohon. Menghitung mereka akan membuat orang memahami usia mereka yang tepat.
Dibandingkan dengan rok sirip pengantin Utai yang indah dan panjang, Rin sangat kecil dan menggemaskan. Dia tidak diragukan lagi muda.
"Delapan!"
Tapi usia yang dia ceritakan padaku bahkan lebih muda daripada yang kubayangkan. Dia sebenarnya setua yang dia lihat.

"Itu mungkin agak sulit, maka ..."
Dia benar-benar muda.
"Eeh ..."
"Eeh ..."
Ketidakpuasan suara datang tidak hanya dari gadis di depanku tetapi juga yang duduk di kepalaku.
"Kakak, kenapa?"
"Delapan tahun terlalu muda."
"Tapi aku sepuluh tahun dan aku mulai sekolah empat tahun lalu!"
Alasan suara Yuuki membuatku mengerang meskipun aku sendiri.
Itu benar, aku membuatnya sehingga orang bisa mulai pergi ke akademi sihirku. Sesuatu seperti sekolah dasar. Bukannya aku dapat mencabut orang dari angkatan kerja begitu mereka mampu menyediakan tenaga kerja, jadi penilaianku sejauh ini adalah untuk mengajar anak-anak kecil cara membaca dan menulis serta bagaimana menggunakan sihir.
Berpikir seperti itu, Rin pasti akan berada pada usia yang tepat.
"Tapi bukankah Rin masih belum bisa berjalan di tanah?"
Putri duyung bisa menggunakan sirip besar di pinggang mereka untuk bergerak melintasi tanah seperti anjing laut, tetapi hanya setelah mereka dewasa. Dengan sirip pinggang kecil Rin, aku tidak bisa melihatnya mampu menopang dan menggerakkan berat badannya.
"Aku juga bisa!"
Dengan menegaskan bahwa dia bisa, Rin naik ke atas karang dan mencoba menggerakkan pinggangnya. Namun, hanya mampu menyerang tanah dengan lemah, tubuh mungilnya tidak mampu sendiri sama sekali.
"Aww ..."
Rin memukul karang dengan sirip ekornya, kesal.
"Ini akan keren jika kamu bisa berubah bentuk seperti kakak."
" Bentuk shift ?"
"Ya, seperti ini."
Menurunkan kepalaku dan menempatkan Yuuki di tanah, aku menunjukkan padanya aku berubah menjadi wujud manusiku. Setelah melakukan itu, mata Rin melebar dan tampaknya mulai berkilau.
"Wow! Keren! aku ingin melakukan itu! "
"Itu sulit."
Sejujurnya, aku pikir mungkin aku satu-satunya yang bisa melakukannya.
Mampu membayangkan dirimu menjadi eksistensi lain bukanlah sesuatu yang terjadi begitu saja.
Pada titik itu, aku sudah bisa mengenali tubuh saya baik dalam bentuk nagaku dan bentuk manusiaku.
Namun, itu hanya karena keadaan unik tentangku mengingat kehidupanku sebelumnya.
Setidaknya, tidak ada Magus lain selain aku yang bisa melakukannya.
"Aku benar-benar ingin melakukannya!"
Namun, dalam kegairahannya, Rin menjatuhkan diri ke air dan berenang ke arahku sebelum meraih tanganku dan memohon padaku.
“Itu sangat, sangat keren! Tolong, bawa aku bersamamu! ”
Mungkin itu tidak berbeda dari bagaimana seorang anak bisa merasakan kegembiraan sementara atas mainan dan memohonnya. Namun, aku bisa mengingat aspirasi dan pengangkatan kuat yang sama yang ada di matanya. Aku belum melihatnya sendiri, tapi aku yakin mereka bersinar seperti miliknya ... mata anak muda itu, begitulah.
"Tapi bahkan jika kamu ingin pergi begitu buruk ..."
Semua hal dipertimbangkan, tidak bisa bergerak akan membuat kehidupan sehari-hari menjadi mustahil baginya.
“Oh benar, bisa tidak kau membuat salah satu dari mereka untuknya?”
Tanpa diduga, saat aku mulai merasa bingung, Yuuki angkat bicara.
"Salah satu dari apa?"
"Apa yang kamu buat untuk Luka dan yang lainnya, benda yang bergerak."
"Oh ... benar."
Dia mengacu pada kereta yang aku buat.
“Membuat keranjang lain tidak akan bekerja, tapi mungkin aku bisa menggunakan itu ?”
Masalahnya terletak pada apakah aku bisa atau tidak. bagaimanapun, aku akan mencobanya.

* * *

"Wow, woooow!"
Memutar roda berputar-putar, Rin bersemangat tinggi. aku baru saja membuat kursi roda sederhana yang dioperasikan dengan tangan, tetapi ia segera melakukan operasi dan bergerak ke sana kemari dalam waktu singkat.
Untungnya, aku bisa membuat kursi roda. Yah, aku menyebutnya kursi roda, tetapi strukturnya lebih dekat ke salah satu kursi roda yang dimaksudkan untuk anjing cacat.
“Berlarian di luar rumah mungkin tidak mungkin karena aku tidak bisa membuatnya terlalu mahir, tapi itu pasti cukup untuk bergerak di dalam desa dan ruang kelas. Bahkan ada kolam yang bisa dijalani Rin, jadi aku rasa tidak akan ada masalah dalam hal itu. Apa yang kamu pikirkan?"
aku sudah lama menegaskan bahwa putri duyung dapat hidup di air tawar. Seharusnya tidak apa-apa jika kita memiliki dia di musim semi yang biasa kita gunakan sebagai mandi sejak lama.
"… Lakukan apa yang kamu mau."
Kaget, Utai hanya bisa menggelengkan kepalanya.
"Yay!"
"Yay!"
"Aku tidak bisa mengatakan bahwa aku mengerti apa yang begitu menarik tentang pergi ke daratan."
Melihat Rin dan Yuuki terus bahagia dengan gembira, Utai menggerutu.
"Benar-benar sekarang?"
Berpikir kembali ke apa yang kami lakukan lima ratus tahun yang lalu, aku terkekeh. Itu adalah sesuatu dari belakang ketika aku pertama kali bertemu dengannya; Gadis putri duyung muda itu sangat bersemangat melihat naga untuk pertama kalinya bahwa dia mengabaikan apa yang orang dewasa katakan padanya dan datang menemuiku.
"… Apa?"
"Aku akan merawat putrimu, jangan khawatir."
"Dia bukan anakku."
Wajah cantiknya sedikit tegang karena tidak tertarik, dia berbicara.
"Dia cucuku."

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5