Hajimari no Mahoutsukai v2c2

Tanngrisnir
魔法 の 山羊

Itu yang menggiling giginya,
menarik gerobak kami dan menjadi makanan kami,
tidak akan patah selama tulangnya tidak terluka.

"Wow, kita sangat keren !"
"Pastikan untuk memegang erat-erat, Yuuki!"
Sedikit khawatir karena dia berteriak dengan senang dari atas kepalaku, aku mengepakkan sayapku. Butuh waktu sekitar tiga tahun, tetapi akhirnya aku kembali ke bentuk asliku sebagai seekor naga dan kembali ke langit sekali lagi.
Naga dan manusia. Keajaiban Ai telah meninggalkanku dengan memberiku kemampuan untuk bebas mengubah antara dua bentuk ini. Akan lebih mudah jika aku bisa tetap dalam wujud manusiaku dan melepaskan sayapku hanya dengan beralih ke jari manusia dalam bentuk naga, tetapi aku tidak bisa melakukan hal seperti itu sama sekali. Mungkin karena namaku sebagai naga dan namaku sebagai manusia?
"Baiklah, mari kita turun."
"Ya!"
Mendengar respons energiknya, aku pergi ke tengaran yang aku tuju di depan hutan dan turun.
Bersamaan memutar sayapku ke belakang dan menyebarkannya di sekitarku seperti mantel, aku berubah menjadi bentuk manusiaku dan menangkap Yuuki dengan kaki dalam dukung-dukungan.
“Aaah, itu menyenangkan! Kakak laki-laki, ayo lakukan lagi! ”
“Ketika kita kembali. Sekarang pegang tanganku dan jangan lepaskan, oke? ”
Menenangkan Yuuki dari tawanya yang senang, aku mengulurkan tanganku padanya. Meskipun dia seorang anak yang pada dasarnya jujur dan patuh, dia energik dan tidak penasaran. Tidak ada yang tahu di mana dia akan memperbesar jika aku tidak memeluknya.
"Oke, kakak!"
"... Aku ingin tahu apakah ada yang bisa kita lakukan tentang kamu memanggilku itu ..."
"Tapi kakak laki-laki adalah kakak laki-laki?"
aku tidak yakin mengapa, tetapi Yuuki telah memanggilku kakak laki-laki untuk waktu yang lama sekarang.
Meskipun dia memiliki kakak laki-laki tua, dia hanya memanggilnya Amata.
Dalam hal usia, aku terlalu tua untuk menjadi kakeknya, apalagi kakaknya.
"Berhenti."
Sedikit jalan ke hutan, kami dihentikan oleh suara tajam.
“Bisnis apa yang kalian berdua miliki di hutan kami?”
“Hei, Ultramarine. Sudah lama. "
Ketika aku melambaikan tangan ke arah peri yang menatap kami dengan cara menyengat, dia tampak tumbuh lebih parah.
"Bagaimana kamu tahu namaku?"
“Tidak tidak tidak, ini aku, naga merah. Apa denganmu selalu melupakan, sungguh. ”
Ekspresi Ultramarine melunak.
“Oh, oooh, apa, kamu si kadal Dropout terus berkeliling! Hah, benar. kau telah mengubah kedua formulirmu, jadi ini yang satu ini Putus? Kalian berdua cukup kecil! ”
Sambil mengatakan itu, dia mulai memukul punggungku dengan tangannya dan menepuk kepala Yuuki.
"Apa? Anak ini adalah Yuuki, seorang anak dari desa kami. Nina tinggal di rumah kali ini. "
"Hah? Apa yang kamu lakukan di sini? "
Ekspresinya menjadi curiga, tapi itu tidak masuk akal. aku telah mengunjungi hutan elf ini beberapa kali sekarang, tetapi setiap kali berada di bawah kedok membiarkan Nina mengunjungi rumahnya. Sekarang aku memikirkannya, ini pertama kalinya aku datang ke sini tanpanya.
" aku datang untuk melihat Pea Green."
“Hmph, baiklah baiklah. Jika kamu ingin Pea Green, dia seperti ini. ”
Dia mengangguk seperti dia tidak tertarik padanya, tetapi mulai berjalan. Tampaknya dia akan menunjukkan jalannya.
"Hei kakak, siapa Pea Green?"
"Dia adalah orang yang memelihara binatang peliharaan di hutan ini."
Masih berjalan, aku menjawab pertanyaan Yuuki. Ya, para elf konon sudah berhasil membesarkan hewan peliharaan. aku belum benar-benar melihat peternakan itu sendiri, tetapi aku telah mendengar cerita tentang itu.
aku mengatakan bahwa aku akan mulai membesarkan hewan, tetapi aku tidak tahu bagaimana cara melakukannya. Karena itulah yang terjadi, aku memutuskan bahwa kami harus datang ke hutan elf dan meminjam kebijaksanaan mereka karena mereka sudah mulai melakukannya. Mereka mengatakan kepadaku bagaimana dan apa yang harus dibangkitkan akan menjadi skenario kasus terbaik, tetapi bahkan mereka hanya memberi tahuku jenis hewan apa yang cocok untuk menggiring akan sangat membantu.
Ketika aku mencari mereka sendiri, aku tidak dapat menemukan hewan yang cocok untuk itu di dunia ini. Bahkan hewan-hewan yang mirip sapi dan babi sama-sama kuat dan berangasan dan akan dengan mudah berakhir merusak pagar apa pun yang kami bangun untuk mereka.
"Hoh, Mentor. Lama tidak bertemu."
"Kamu juga. Maafkan aku karena tidak menghubungimu begitu lama. "
Sudah sekitar satu abad sejak terakhir aku bertemu dengannya. Meski begitu, dia berhasil mengingat wajahku, tidak seperti Ultramarine.
Pea Green menundukkan kepalanya di busur.
" aku mengerti. aku tidak keberatan. Lagipula, Sulung telah memberitahuku untuk mengajarimu bagaimana caranya. ”
"Dia melakukan?"
Setelah aku menjelaskan situasiku kepada Pea Green, dia setuju dan menjawab dengan sesuatu yang membuatku memiringkan kepalaku.
aku tidak bisa mengatakan bahwa Sulung — ayah Nina — tidak menyukaiku, tetapi dia juga tidak menyukaiku. aku ragu dia akan pernah membantuku tanpa kami memintanya dulu ...
"Cara ini."
Apa yang dipandu Pea Green kepada kami bukanlah kandang berpagar atau pulpen. Itu adalah area terbuka dibanjiri dengan rumput dan gulma. Ada hewan-hewan seperti rusa dan seperti kambing. Aku sering berburu rumput di atas tanaman hijau, tetapi mereka tidak terlihat seperti akan melarikan diri bahkan setelah kami mendekati mereka.
“Kamu tepat pada waktunya. aku berpikir sudah waktunya untuk memanen daging. ”
Mengatakan itu, Pea Green meletakkan tangannya ke beberapa rumput tinggi yang tumbuh di dekatnya. Segera setelah itu, rumput tumbuh lebih panjang dan dia mengeluarkan rumput rumput yang tipis berwarna hijau kacang. aku kira ini adalah sihir yang berasal dari namanya?
Bilah rumput menggenggam ujung yang panjang dan memiliki ujung yang tajam, seperti pedang. Mengambil seekor kambing berukuran sedang dari kelompok, Pea Green mengayunkan pisau rumputnya ke bawah.
"...!"
Melihat kambing itu memiliki daging yang dipotong dari sayapnya, aku menghirupnya dengan tajam.
Baik itu darah yang meluap dari luka atau potongan yang bersih itu sendiri, kambing itu tidak tampak bereaksi sama sekali, bahkan tidak memberikan sebanyak satu tetes pun.
Ketika Pea Green menempatkan pisau rumputnya di atas luka kambing, ia menempel di lukanya dengan fleksibilitas lentur yang mengkhianati citra soliditasnya beberapa saat yang lalu. Dia membungkusnya di sekitar luka seperti perban, bahkan menambahkan lebih dari dua atau tiga helai rumput lagi.
"Jika aku melakukannya seperti ini, aku akan bisa memanen daging lagi dalam waktu sekitar satu bulan."
"Dengan tidak membunuhnya ... kamu dapat menyembuhkan lukanya dan mengambil daging dari itu berulang-ulang?"
"Ya."
Pea Green mengangguk seolah itu alami.
Melihat reaksinya, aku akhirnya ingat. Apa yang dikatakan Eldest kepadanya untuk mengajari saya adalah hal yang aku temukan ketika mencari cara untuk mendapatkan keabadian. Proses pembuatan Zombie Powder.
Mereka tidak berlari, tidak takut, dan hanya terus memakan tanaman hijau. Kambing harus berada di bawah pengaruh obat itu. Itulah alasan asliku bahkan bertemu Pea Green, aku benar-benar melupakannya.
"Jadi apa yang kau pikirkan?"
Pea Green bertanya seolah ingin tahu.
Dia tidak terlalu berhati dingin atau kejam, dia sebenarnya pemuda elf yang biasa-biasa saja.
—Namun, rasa nilai kami berbeda ..
Bagiku, aku hanya bisa mengasihani kambing yang tidak bisa mati meskipun diiris dari selamanya dan melihatnya sebagai menjijikkan. Kemudian lagi, untuk para elf, itu bukan masalah besar, mirip dengan bagaimana kita berpikir tidak ada yang mengambil buah dari pohon tahun demi tahun.
"Kakak laki-laki?"
Aku melirik ke sisiku di Yuuki. Dia tampak penasaran.
Itu hanya semacam era dimana kita hidup. Dia bukan wanita muda yang akan takut dengan mayat binatang. Sebaliknya, dia akan senang bergabung dengan perburuan. Itu adalah sesuatu yang mirip untukku, aku kadang-kadang akhirnya memakan mangsaku yang masih hidup.
aku pikir bagaimana hal-hal hidup dan menjalani hidup mereka lebih penting daripada bagaimana mereka mati.
Metode yang efisien seperti ini dapat menyelamatkan ratusan atau ribuan nyawa orang.
Namun demikian, aku tidak bisa memilih metode seperti ini.
aku tidak ingin Yuuki menjadi terbiasa dengan tindakan seperti ini. Itulah yang aku yakini.
"... Sepertinya ini tidak akan banyak membantumu."
Dia mungkin menebak apa yang kupikirkan dari penampilanku. Bahu Pea Green terkulai, putus asa. Dengan caranya sendiri, dia ingin bisa membantu.
"Ya ... kita tidak memiliki cara untuk memotong dagingnya dengan begitu bersih, atau sihir yang digunakan untuk menyembuhkan lukanya."
Bahkan jika aku menyisihkan apa yang aku suka dan tidak suka tentang itu, itu adalah fakta bahwa Scarlet tidak akan bisa melaksanakan ini. Sihir Pea Green sangat luar biasa. Bahkan aku bisa menggunakan sihir untuk menyembuhkan sesuatu pada tingkat potongan kecil, tetapi menyembuhkan luka sebesar itu dalam satu bulan tidak akan mungkin.
Sama dengan mengiris dagingnya dengan sangat bersih, akan sulit bahkan menggunakan kukuku.
Nina mungkin bisa mengelolanya, tetapi tidak mungkin aku bisa menangani peternakan di atas mengajar anak-anak.
“Mengapa dia tidak mengajarinya? Dia lebih baik memotong daripada Pea Green. ”
"Benar, itu mungkin ide yang bagus."
Tanpa diduga, Ultramarine berbicara setelah diam sampai sekarang. Pea Green mengangguk sebagai jawaban.
"Siapa?"
“kau pernah bertemu dengannya sebelumnya. violet!"
Seperti itu, nama wanita terkuat di hutan muncul.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5

Tensei Shitara Ken Deshita