Hajimari no Mahoutsukai v1c7

Asal Usul Sihir
原初 の 魔法

Kemudian Tuhan berkata, “Jadilah terang,”
dan ada cahaya.
—Kitab Perjanjian Lama, Kejadian 1: 3

"Bagaimana kau melakukannya!?"
"A-aku tidak tau."
Ketika aku memindahkan kepalaku ke Ai dalam kegembiraan, Ai menatapku, tubuhnya membeku seolah dia ketakutan.
"Hei, tenanglah."
Tandukku tiba-tiba tercabut oleh Nina, aku tenang.
"Maaf. Apakah aku membuatmu takut? "
"Tidak…"
Ai telah meletakkan tangannya di atas jantungnya seolah dia berusaha mencegahnya meledak keluar dari dadanya.
Bahkan jika dia sudah terbiasa denganku, aku benar-benar terlihat seperti naga yang menakutkan.
Tentu saja dia akan bereaksi seperti itu ketika aku lebih dekat dengannya tiba-tiba.
aku akhirnya lupa tentang hal itu karena aku tidak bisa melihat diriku sendiri, tetapi aku harus memperhatikannya.
“Tidak apa-apa, mari kita bahas sedikit demi sedikit, oke? Apakah kau bisa berhenti melakukannya? "
"Ya."
Mengikuti respon Ai, daun yang menari di tangannya berhenti bergerak.
"Bisakah kamu melakukannya sekali lagi?"
"Umm ... ini, oke?"
"Luar biasa ...!"
Melihat daun mulai bergerak lagi, aku mendesah kagum.
"Hei! Bukankah aku terus memberitahumu tentang apimu !? ”
"Ups, maaf."
"Ayolah! Apakah kamu mencoba untuk membakar rumah kita setelah semua usaha yang kita masukkan ke dalamnya !? ”
"Tidak, sungguh, aku minta maaf."
aku meminta maaf kepada Nina, yang berdiri di sana dan memarahiku dengan tangannya di pinggulnya.
“Tapi Nina, ini adalah langkah besar dalam sejarah sihir. Tidak mungkin bagiku untuk tidak bersemangat. "
"Apa yang kamu bicarakan? Tidak bisakah aku melakukan itu juga? ”
Sambil memegang tangannya, sebuah cabang pohon masuk melalui jendela, membuat suara gemerisik sepanjang waktu.
“Ai, bisakah kamu melakukan hal yang sama dengannya?”
" aku akan mencoba."
Merajut alisnya saat dia fokus, Ai melakukan gerakan yang terlihat seperti dia sedang berdoa. Dengan itu, cabang yang dipandu Nina mulai bergerak perlahan dan canggung.
Seperti yang diharapkan, ada perbedaan mencolok dalam ketepatan antara Ai dan Nina yang lebih berpengalaman.
"Apakah kamu pikir kamu bisa menjelaskan bagaimana kamu melakukannya untukku?"
Ai terlihat agak bermasalah ketika saya menanyakan pertanyaan itu padanya.
"Umm ... seperti ini ..."
Setelah menggerakkan tangannya seperti ingin menunjukkan sesuatu, bahunya terkulai.
"Aku tidak bisa, katakan ..."
"Aku juga tidak bisa menjelaskan bagaimana aku melakukannya, jadi jangan khawatir tentang itu, oke?"
Mencoba menjelaskan sensasi di balik menggunakan sihir akan seperti memberitahu seseorang untuk menjelaskan bagaimana mereka menggerakkan lengan mereka. Ini adalah sesuatu yang sangat sulit untuk dimasukkan ke dalam kata-kata dan merupakan sesuatu yang harus kau alami dengan tubuhmu sendiri.
Bahkan jika aku tidak mengerti bagaimana itu digunakan sekarang, hanya mengetahui bahwa itu dapat dilakukan dengan mudah merupakan langkah yang sangat penting dalam arah yang benar.
"Sekarang, Ai, bagaimana dengan yang ini?"
Aku mengangkat satu jari dan dengan hati-hati mengeluarkan api dari ujungnya.
Bukan dari mulutku, tetapi dari ujung jariku.
“Eh? Kapan kamu mulai bisa melakukan itu? ”
"Baru-baru ini."
Tiba-tiba aku punya pikiran: jika kemampuanku menghasilkan api adalah karena sihir, bukankah itu berarti itu tidak harus dipancarkan dari dalam tenggorokanku?
Tentu saja, jika itu bukan sihir dan aku terlahir dengan semacam kantong gas yang bisa menyala kapan pun aku mau di dalam tubuhku, aku seharusnya tidak bisa melakukan hal seperti ini.
Meski begitu, sihir dunia ini benar-benar ajaib. Ini sangat mirip dengan reaksi penyalaanku sebelumnya di dunia. Kalau begitu, bukankah seharusnya aku bisa menghasilkan api dari tempat lain selain mulutku?
Memikirkan itu, aku memutuskan untuk mencobanya. Ternyata jauh lebih kecil daripada ketika aku menghembuskannya dari mulutku, tetapi aku sebenarnya mampu mengeluarkan api dari jari-jariku.
"Mmm ~ ..."
Satu lagi mengeraskan alisnya, Ai menatap ujung jarinya agak lekat-lekat.
Nina dan aku memperhatikannya dengan penuh perhatian saat kami menelan kembali ludah kami dalam antisipasi, tetapi satu, lalu lima, lalu sepuluh menit berlalu tanpa ada percikan pun muncul.
"Maaf…"
“Tidak, tidak, tidak perlu khawatir. Api dan pepohonan adalah hal yang benar-benar berbeda, tidak mungkin itu terjadi begitu mudah. ”
Bahunya melorot, aku menghibur Ai dengan nada lembut yang bisa kuterima.
Sejujurnya aku ingin menepuk pundaknya, tetapi tanganku yang mencakar mungkin akhirnya akan takut lagi padanya. Memiliki tubuh naga itu sulit.
"Hei, yang mana itu?"
Tanpa diduga, Nina menanyaiku sebuah pertanyaan.
"Apa maksudmu, yang mana?"
Matanya menatap tanganku.
"itu. Api. Itu bagian darimu, jadi itu makhluk hidup? Atau apakah itu materi? ”
"Oh, itu ... itu energi."
Mari kita lihat, bagaimana aku harus menjelaskan energi?
Mengorganisir pemikiranku, aku mencoba menjelaskannya kepada mereka tanpa terlalu banyak mendistorsi fakta.
" Energi ..."
" Ener, gy ..."
Dengan itu menjadi kata pinjaman dari bahasa Inggris, mereka mengulangi kata itu kembali kepada diri mereka sendiri.
aku berpikir untuk menyimpannya dalam bahasa Jepang dengan kata-kata seperti kekuasaan, pekerjaan, atau kekuatan, tetapi aku menyerah setelah mengetahui bahwa aku akan menemui jalan buntu cepat atau lambat. Ini mungkin akan berubah menjadi aku memiliki mereka membasahi otak mereka dan belajar alfabet lain, tetapi tidak ada pilihan lain selain hanya melakukannya.
“Energi bukanlah sesuatu yang hidup ataupun material… tidak berbentuk, kekuatan yang dibutuhkan untuk melakukan tindakan. Ambil ini misalnya ... "
Aku meletakkan tanganku di bawah ketiak Nina dan dengan hati-hati mengangkatnya sehingga aku tidak akan menggoresnya dengan cakarku.
"Apa yang aku gunakan untuk mengangkat Nina sekarang adalah kekuatan yang kupaksakan ... dan dia akan mundur ketika aku melepaskannya karena tanah selalu mengerahkan kekuatan yang menarik kita ke arah itu."
"Jangan hanya pergi dan gunakan aku untuk penjelasanmu tanpa bertanya ... Aku benar-benar tidak keberatan."
Mendarat kembali ke tanah sepelan kucing, Nina membusungkan pipinya.
aku pernah melihatnya melompat dari beberapa tempat yang sangat tinggi, apakah dia bisa melakukan itu karena elf hidup di pepohonan, atau apakah itu jenis sihir lain? Dia juga nampak seperti tempat tinggi, dia bahkan tidak terlihat marah meskipun aku menggunakan dia sebagai bahan ajar atas kemauanku sendiri.
"Paksa ... energi ..."
“Untuk api, energinya dalam bentuk cahaya dan panas. Itu menyalakan segalanya dan terasa panas, ya? Itu adalah kedua bentuk energi dan itulah yang kita sebut api ketika terjadi bersama. ”
aku sedikit tidak nyaman dengan penjelasan yang aku berikan. Meskipun kuliahku agak tidak memadai sebagai penjelasan, Ai memperhatikannya dengan penuh minat. Daerah penelitianku adalah okultisme, aku hanya belajar jumlah dasar ketika datang ke sains. aku tidak percaya diri untuk bisa menjelaskan lebih jauh dari ini.
"Energi…"
Tapi untungnya, Ai menutup matanya dan menggumamkan kata itu lagi, tidak mengejar topiknya.
“Ai? Apakah kamu…"
Itu terjadi saat aku menyadari sesuatu tentang bagaimana dia bertindak dan membungkuk ke arah wajahnya.
"Wow!"
"Gyaah!"
Melihat nyala api berkelip-kelip dari telapak tangannya, baik Nina dan aku berteriak pada saat yang bersamaan.
Rumah yang kami bangun cukup besar bagiku untuk hidup dengan mudah bahkan dengan tubuh besarku setinggi sekitar empat meter. Api itu cukup besar hingga mencapai langit-langit rumah kami yang tinggi.
“Ai, keluarkan! Cepat!"
“Eh, h-ho-bagaimana—”
"Uhh, seperti ini!"
Glomp.
Kami bertiga panik, aku bertindak atas dorongan dan memadamkan api Ai yang dihasilkan.
Tubuhku sangat tahan terhadap panas, jadi kupikir setidaknya api tidak akan menyebar jika aku memasukkannya ke mulutku.
"Apakah ... apakah kamu baik-baik saja?"
Nina bertanya padaku dengan suara gemetar.
Sepertinya aku bisa memadamkan api, untungnya.
"Aku baik-baik saja ... atau lebih tepatnya ..."
Apa artinya ini?
“Kamu tidak kesakitan? Apakah kamu yakin kamu tidak terluka? ”
Aku bertanya-tanya betapa anehnya ekspresi yang aku miliki saat ini. Setidaknya itu cukup aneh sehingga Nina terlihat hampir menangis hanya dengan menatapku. Ketika aku melihat ke arah Ai, dia juga gemetar dengan wajah pucat.
“Aku baik-baik saja, sungguh. Tidak ada yang salah denganku, jadi tolong, jangan khawatir. "
Ketika aku dengan hati-hati menempatkan ujung jari di kedua bahu kedua gadis itu, mereka berdua menghela nafas dan tampak tenang.
“Ai, bisakah kamu mencoba menciptakan nyala api itu lagi?”
"T-tapi ..."
“Tidak apa-apa. aku akan memakannya lagi jika ada masalah. ”
Melihat dia mengangguk, sepertinya aku mengatakannya dengan nada lembut yang sengaja berhasil meyakinkannya bahwa itu baik-baik saja.
Dia kemudian menutup matanya sama seperti sebelumnya dan menyebabkan api muncul di atas telapak tangannya.
Ini adalah bola api yang mengejutkan menggemaskan dibandingkan dengan terakhir kali, aku bertanya-tanya apakah itu karena dia berhati-hati kali ini?
"... Jadi seperti itu, hah?"
Melihat nyala api lagi, aku yakin tentang itu.
"Nina, coba sentuh itu."
"Apa!?"
“Tidak apa-apa. Tidak terlalu panas. ”
aku meletakkan kaki depanku ke dalam api Ai.
"Itu karena kamu naga api!"
“U-umm… tidak, panas. Sangat."
Ai berbicara dengan putus asa. Dialah yang memancarkan api di atas telapak tangannya, jadi dia juga menyadari bahwa itu tidak panas.
"Lihat? ... Itu bahkan tidak membakar daun di ini. "
aku memutuskan bagian dari cabang yang telah dipindahkan Nina sebelumnya dan meletakkannya di puncak menara. Kobaran api hanya terus berkibar dengan lancar, tidak menyebar ke dedaunan.
"… Itu benar. Meskipun tidak ... dingin, itu suam-suam kuku. "
Nina tampak ingin tahu ketika dia berbicara setelah dengan takut memasukkan tangannya ke dalam api.
Tubuhku tidak akan terbakar oleh api, tapi tidak seperti aku tidak merasakan panas. Sebaliknya, rasanya seperti aku dapat mengatakan betapa sesuatu yang panas atau tidak lebih akurat daripada yang bisa aku lakukan sebagai manusia.
Seperti yang aku katakan, api Ai yang dibuat sangat dingin. Tentang suhu air pada suhu kamar.
" aku mengerti. Aku perlahan mulai mengerti ... ”
aku tidak memberi tahu Ai sesuatu yang penting ketika saya menjelaskan api apa yang terjadi padanya sebelumnya.
Sesuatu itu ... adalah pembakaran.
Alasanku tidak menjelaskannya adalah karena aku tidak cukup berpengetahuan untuk dapat menjelaskannya dalam istilah sederhana, tetapi sebagai akibatnya, api Ai telah menghasilkan hanya seikat cahaya dan panas yang tidak benar-benar membakar ... singkatnya, itu berubah menjadi [Sesuatu yang Hanya Terlihat Seperti Api].
Dengan kata lain, hal-hal yang dibawa oleh sihir sangat bergantung pada persepsi orang yang menciptakannya.
Jadi, apa artinya memahami?
"Bisakah kalian memindahkan pohon itu ke sana?"
aku menunjuk ke pohon yang berbeda.
Bahkan selagi memiringkan kepala mereka dalam kebingungan, Ai dan Nina memindahkan tangan mereka ke arah pohon—
Dan hanya cabang Nina yang menunjukkan tangannya untuk bergerak, memverifikasi pikiranku.
“Ai, biarkan aku mengajarimu sesuatu yang lain.”
aku berpikir tentang bagaimana aku harus mengatakannya. Tidak ada nama untuk memanggil yang ini dalam bahasa Jepang. Itu memang ada di Elvish, untungnya.
"Jenis pohon ini disebut fuggi ."
" Fuggi ..."
Begitu Ai mengucapkan kata itu, dahan yang dia pegang ke arahnya bergetar.
Ini adalah bukti bahwa, sekarang, cakrawalanya telah meluas.
-Iya nih.
Sihir dunia ini adalah salah satu yang terdiri dari nama.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5