Hajimari no Mahoutsukai v1c6

Murid pertamanya
初 め て の 生 徒

Itu adalah satu langkah kecil bagi manusia,
satu lompatan besar bagi umat manusia.
-Neil Armstrong

"Selamat datang kembali. Mentor. "
Wajahnya penuh senyum, Ai berlari ke arahku ketika aku mendarat di pintu masuk hutan.
" aku kembali. Tapi Ai, kamu seharusnya tidak meninggalkan hutan. ”
“Kamu tidak bilang dia tidak bisa menyapamu. Dan selain itu, dia masih di hutan, tidak apa-apa. ”
Nina muncul dari belakang Ai, mendesah.
Dunia ini dipenuhi dengan binatang yang berbahaya.
Meskipun tidak ada banyak binatang buas seperti Beruang Lapis, ada banyak hewan yang bisa berbahaya bagi gadis muda seperti Ai di hutan dan padang rumput di luarnya.
Mereka akan bisa menghindari bahaya selama mereka berada di hutan karena apa yang Nina bisa lakukan, tapi aku khawatir ketika mereka berada di batas hutan seperti sekarang. Tapi meski aku khawatir--
"Mentor ... apakah aku, berbuat buruk ...?"
“Tidak, kamu melakukannya dengan baik. Terima kasih sudah datang untuk menyambut saya. ”
Aku hanya tidak bisa menemukannya pada diriku untuk mencaci-maki Ai setelah melihatnya kesal seperti itu dan memaafkannya.
... Yang menyebabkan wajahnya menjadi senyum saat dia menempel di moncongku.
"Apa hal semacam ini yang disebut lagi ... [Doting Dummy]?"
Nina mendengus saat dia mengolok-olokku.
aku hanya mengatakan istilah itu satu kali ... bagus untuk mengingat.
Apa yang dia ajak bicara dan apa yang telah aku ajarkan Ai bukanlah Elf, tapi bahasa Jepang.
aku agak terganggu dengan bahasa apa yang ingin aku ajarkan Ai.
Jika aku pergi dengan Jepang, aku harus mengajarkannya pada Nina juga.
Tapi aku memutuskan untuk mengajar bahasa Jepang-nya bahkan setelah mempertimbangkannya.
Maksudku, ada perbedaan yang luar biasa dalam jumlah kosakata antara Elf dan Jepang.
Elf menggunakan cara-cara sederhana untuk mengekspresikan hal-hal dan sangat membatasi untuk hal-hal yang lebih kompleks.
Misalnya, tidak ada kata yang berarti [Word]. Bahkan tidak ada bahasa lain. Ia tidak memiliki [Sihir] atau [Akademi] dan bahkan tidak memiliki kata-kata untuk [Elf] dan [Manusia].
aku tidak akan bisa menjalankan akademi dengan banyak keterbatasan.
aku baru saja mengganti kata-kata Jepang menjadi Elf untuk kata-kata yang tidak aku miliki, tetapi aku merasa bahwa akan lebih cepat jika dia belajar bahasa Jepang sendiri.
Itulah mengapa aku mengajar mereka berdua orang Jepang. Mereka masih sedikit terpaku ketika mereka berbicara, tetapi sudah sampai pada titik bahwa mereka dapat melakukan percakapan sehari-hari tanpa terlalu bermasalah. Itu tidak terjadi dalam beberapa hari sederhana seperti ketika aku belajar bahasa Jepang, tetapi sudah beberapa bulan sejak aku mulai mengajar mereka. Mereka berdua pembelajar yang sangat cepat.
“Nina. Mentor, bukan boneka. "
Ai mulai membasahi pipinya karena marah.
Gadis yang gemetar ketakutan saat melihatku telah menjadi sangat dekat denganku beberapa bulan terakhir ini.
"Tidak, maksudku dia luar biasa dalam hal itu ."
Sementara itu, Nina sama seperti sebelumnya.
Rasanya dia juga tumbuh melekat padaku.
"Apa maksudmu itu ?"
“Baiklah, kalian berdua, berhenti bertengkar. Bagaimana kalau kita makan siang? "
Mengatakan itu, aku mengangkat keranjang ikan yang aku bawa di kaki depanku.
Meskipun kaki depan naga secara mengejutkan cekatan, itu tidak sampai bisa menenun keranjang.
Keranjang itu dibuat oleh Nina.
"Ayo pulang."
Ya, rumah. Era kita hidup dengan dahan pohon karena atap kita sudah lama berakhir.
Tidak banyak yang bisa dilihat, tapi kita punya rumah.
Itu tidak jauh dari pintu masuk hutan dan dikelilingi oleh beberapa pohon yang ditempatkan secara sporadis.
Kami membuat rumah dari kayu, jadi sederhana, namun kokoh. Itu bahkan tidak pecah ketika aku memasukkannya juga.
Yah, meskipun itu cukup besar sehingga aku bisa bergerak di dalamnya tanpa merasa terganggu, aku mungkin tidak akan bisa menyesuaikan cepat atau lambat, mengingat bagaimana ukuran ibu membuatnya tampak bahwa naga terus tumbuh selamanya dan bagaimana aku ' m sudah lebih besar dari kuda.
Tapi bukan itu saja. Itu semua terbuat dari kayu, tapi kami juga punya furnitur.
Nina mengambil panci tanpa glasir saat Ai mengatur hidangan kami di atas meja.
Sungguh pemandangan yang beradab ini.
Ini adalah lompatan luar biasa yang sedang berlangsung dibandingkan dengan waktu yang kita makan panggang di luar.
"Baiklah, panggang saja."
"Ya."
Aku meniup beberapa api kecil keluar ke ikan yang dia tempelkan tongkat untuk menusuk mereka. aku telah menyebabkan cukup banyak daging kami terbakar pada awalnya dan bahkan hampir membakar rumah kami pada satu titik, tetapi aku sudah terbiasa melakukannya.
Dipanggang dalam sekejap mata, bau harum menyebar ke seluruh rumah.
Itu sudah selesai, Nina mulai menaburi garam yang dia dapatkan dari pot ke semua itu.
"Sekarang."
"Baik."
"Ya."
""" Waktunya makan! "" ”
Suara kami tumpang tindih.
Mengambil tusuk sate dengan ujung jari kakiku dan meletakkannya di lidahku, aku melemparkannya kembali ke mulutku dan memakannya sekaligus. Rasa umami yang tak tertahankan menyebar melalui mulutku saat lemak dan garam bercampur.
"Ini sangat bagus!"
"Hei! Hati-hati!"
"Ups, permisi."
Nina berteriak saat melihatku tanpa sengaja menyala di mulut.
aku sudah sampai pada titik dimana aku bisa mengendalikan nyala api, tetapi mereka terkadang keluar ketika saya merasa senang.
"Itu hanya berarti ikan yang kamu asinkan sangat lezat sehingga api ku ingin juga."

"Betapa tidak bertanggung jawab, benar-benar sekarang."
Nina membusungkan pipinya.
Melihat kami seperti itu, Ai terkikik.
“Ngomong-ngomong, Ai, apakah ada sesuatu yang membuatmu tidak nyaman dalam kehidupan sehari-hari?”
"Incon ... venien ...?"
Ups, aku belum mengajari dia kata itu, kan?
“Maaf, maksudku — apakah ada hal yang mengganggu atau sulit bagimu?”
Dia hidup terpisah dari orang tuanya meski masih sangat muda.
Setidaknya ada satu atau dua hal seperti itu.
"Tidak, tidak ada."
Namun meski begitu, dia hanya menggelengkan kepalanya.
"Mentor, aku, umm ..."
Dia mulai mencoba mengatakan sesuatu, tetapi dia mungkin masih tidak memiliki kosakata untuk mengatakan apa yang dia inginkan.
"Umm, umm ..."
Dia terus berusaha mencari kata-kata untuk itu.
" aku mengerti. Beri tahu aku jika kau menemukan sesuatu yang sulit, oke? ”
"Ya!"
Ai mengangguk riang. Anak yang baik.
Tapi itulah mengapa aku harus lebih berhati-hati.
"Kebetulan, bagaimana latihan sulapmu?"
Aku bertanya kepada Ai pertanyaan lain ketika aku makan buah yang Nina makan sebagai makanan penutup setelah makan malam kami selesai.
"Maaf ... aku masih tidak bisa menggunakannya."
"Tidak apa-apa, tidak ada yang perlu dikhawatirkan."
Melihat Ai jatuh sedih, aku segera melakukan tindak lanjut.
Bahkan aku tidak bisa melakukan apa pun selain menghirup api dan mengapung sedikit.
Hidup itu sendiri telah lancar, tetapi penelitian saya tentang sihir belum berkembang sama sekali.
"Bukankah menghirup api dan terbang di langit sesuatu yang hanya bisa kamu lakukan?"
Apa yang ditunjukkan Nina membuatku kehilangan kata-kata.
Memang benar, aku belum memikirkan kemungkinan itu.
Aku sudah menguji beberapa hal, tapi tidak ada yang membuahkan hasil.
"Tidak apa-apa, aku akan mencoba yang terbaik."
Ai berbicara dengan berani.
Sementara di satu sisi yang membuatku merasa bersyukur, itu membuatku sedikit menyesal di sisi lain.
Tapi tetap saja, satu-satunya hal yang bisa aku lakukan untuk manusia dunia ini adalah mengajarkan mereka tentang sihir.
Usia ilmiah yang aku tinggali memiliki pembagian kerja yang sangat khusus sebagai norma. Sangat sedikit orang yang benar-benar mengerti bagaimana seluruh sesuatu bekerja. Mungkin tidak ada satu orang pun yang dapat mereproduksi sesuatu tanpa memiliki semua bahan dan infrastruktur yang diperlukan.
Bahkan jika aku berhasil membuat rumah dari kayu, aku tidak tahu bagaimana menggunakan tungku untuk mencium besi, atau bagaimana memperbaiki minyak, atau bagaimana merancang sirkuit elektronik, atau bagaimana membuat komputer kuantum.
Ketika datang ke sihir, bagaimanapun ...
Ketika datang ke sihir, siapa di dunia ini yang tahu lebih baik dariku?
Mengutip Arthur C. Clarke, seorang penulis fiksi ilmiah abad ke-20 yang terkenal: "Setiap teknologi yang cukup maju tidak dapat dibedakan dari sihir."
Dengan asumsi bahwa itu benar, sihir apa pun harus dapat dibedakan dari teknologi yang cukup maju juga.
Faktanya, sihir yang menyebabkan tubuh saya yang besar dan kuat mengambang tidak dapat dibedakan dari teknik-teknik levitasi kuantum yang baru-baru ini dikembangkan dari kehidupan saya sebelumnya.
Jika aku bisa menggunakan sihir untuk melakukannya, bahkan seseorang seperti aku harus mampu mengembangkan peradaban.
“Bisakah Ai melakukannya lebih seperti bagaimana saya melakukannya? Dia mirip denganku, lagi pula. ”
Sebatang daun pohon merambat masuk melalui jendela dan melilit jari yang Nina angkat.
"Mungkin ... tapi aku merasa bahwa menciptakan api seharusnya lebih mudah daripada memanipulasi tanaman."
Selain itu, masalahnya adalah bahwa Nina secara praktis tidak dapat menjelaskan perasaan yang dia miliki ketika dia menggunakan sihir sama sekali.
"Apa itu tanaman ?"
Keduanya terperangkap masalah lain saat mereka berdua memiringkan kepala ke samping.
“Pohon, rumput, bunga. Hal semacam itu. ”
Mereka hanya memiringkan kepala mereka lebih banyak ketika aku menjawab.
"Hah? Mengapa kau memanggil nama yang berbeda dengan nama yang sama? "
Pertanyaan Nina mengejutkanku sejenak. Dia masih belum mengerti konsep istilah generik?
“Itu karena kenyamanan. Kami memberikan hal-hal yang memiliki karakteristik atau penampilan serupa, sebuah istilah luas yang mencakup semuanya. Sebagai contoh, hal-hal yang dapat bergerak dan berpikir seperti kita semua disebut makhluk hidup. Rusa dan ikan adalah makhluk hidup juga. Barang seperti batu atau air tidak. Mereka adalah bahan. ”
"Hmm ..."
Nina memahamiku, tapi kelihatannya Ai masih mencoba untuk mencari tahu apa yang aku maksud dengan ekspresi serius di wajahnya.
“Tapi itu berarti apa yang aku pindahkan bukanlah tanaman. aku tidak bisa bergerak [Pohon Yang Telah Menebangi Daun Musim Dingin Mereka] dan [Cabang Yang Telah Dipotong]. ”
Dua hal yang dicatat Nina adalah nama untuk jenis pohon dan kayu di Elvis.
Ada banyak cara untuk mengatakan hal-hal yang berkaitan dengan flora di Elvis, masing-masing memiliki sedikit nuansa kepada mereka.
Jenis seperti bagaimana Jepang memiliki sejumlah cara untuk menentukan hujan.
"Jadi? Itu berarti kamu hanya bisa memindahkan pohon yang masih hidup? ”
"Hidup? Pepohonan, masih hidup juga? ”
"Tentu saja tidak."
Nina membalas pertanyaan sederhana Ai, tapi aku menganggukkan kepalaku.
“Pohon dan tumbuhan adalah berbagai jenis makhluk hidup. Ini tidak seperti pohon mati ketika mereka menumpahkan daun mereka untuk musim dingin ... Kurasa itu lebih seperti mereka tertidur? ”
"Hidup, benda ... tumbuhan ..."
Ai meraba-raba kata-kata yang kukatakan saat dia mengulanginya untuk dirinya sendiri.
"Tapi mengapa kamu tidak bisa memindahkan rumput yang tumbuh keluar dari tanah?"
"Itu karena mereka tidak memiliki barang-barang itu — tulang."
Nina berbicara seperti itu adalah pengetahuan umum ketika dia duduk di sana makan apel.
Tulang ... yah, aku agak mengerti apa yang dia coba katakan, setidaknya.
"Aku tidak berpikir pohon memiliki tulang juga ...?"
"Lalu barang apa lagi yang tersisa saat kau membakarnya?"
"Arang."
"Umm ... Mentor?"
Itu terjadi pada titik kita berlari ke garis singgung.
"Apakah ini baik?"
Di dalam tangan tertangkup Ai ada daun yang bergerak ke sana kemari.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5