Hajimari no Mahoutsukai v1c4

Nafas Naga
竜 の 吐 息

Setiap kali aku menghembuskan nafas, suatu pelepasan berkat.
… Secara harfiah.

Keesokan harinya.
"Pagi…"
Nina menggosok kantuk dari matanya saat dia berbicara, mulutnya terbuka lebar karena menguap.
"Selamat pagi."
Masih mencoba untuk tidak melihat tubuh butt-telanjangnya hingga yang terbaik, aku menyapanya kembali.
"Masih lelah ... kamu sangat berisik tadi malam ..."
"Maaf."
Mengeluh, dia mengulurkan tangan dan pohon-pohon bergetar ketika mereka mendorong daun mereka ke arahnya, setelah embun menetes ke telapak tangannya. Setelah Nina selesai mencuci wajahnya, angin meniup air yang tersisa di wajahnya. Selanjutnya, sutra yang dilemparkannya di cabang pohon melayang ke arah Nina, melilit tubuhnya, dan berubah menjadi pakaian.
Seperti biasa, sihir adalah hal yang luar biasa.
aku memutuskan untuk memanggil elf rasnya demi kenyamanan. Ini hanya untuk kenyamanan karena, baik itu kemampuan, gaya hidup, atau karakteristik fisik mereka, mereka sangat berbeda dari desain yang ditata oleh novelis abad ke-20 bernama Tolkien — mereka bahkan berbeda dari berbagai elf yang ada di dalam mitologi Nordik, ál .
aku kira itu mungkin lebih akurat untuk menyebut mereka dryad atau nimfa, tapi tidak ada alasanku harus mencocokkannya dengan mitologi Bumi. Dia hidup di dunia ini dan merupakan eksistensi dunia ini, setelah semua.
“Jadi, apa yang sedang kamu pikirkan? Sebuah akademi?”
"Ya. aku ingin kau membantuku membangunnya, Nina. ”
Mengetik rambut emasnya dengan bilah rumput, dia bertanya padaku tentang apa yang kubawa semalam.
Aku mengangguk — kerja samanya sangat penting untuk akademi yang aku bayangkan.
"Aku benar-benar tidak keberatan."
Peri tampaknya hidup sangat monoton.
Itu juga alasan dia bahkan bergaul dengan naga aneh sepertiku. aku juga berpikir itu karena itu berarti dia bisa hidup tanpa harus bekerja.
"Apa itu hal akademi , sih?"
“Akademi adalah tempatmu tinggal untuk waktu yang lama, di suatu tempat untuk mengajar kaum muda tentang dunia. Orang tuamu mengajarimu tentang dunia, kan? ”
"Yah begitulah."
Memiringkan kepalanya ke samping saat mengingat masa lalunya, dia mengangguk.
“Manusia adalah ras yang jauh lebih muda darimu. Ketika datang ke apa yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup, mereka tidak tahu apa-apa. Aku akan membangun akademi sihir dan mengajari mereka sihir. ”
"... Sihir ?"
Sihir adalah kata lain yang tidak ada di Elf. Nina mengulangi kata yang kuucapkan dalam bahasa Jepang kembali padaku.
“Nina, kamu tahu cara memanipulasi pohon? Itu ajaib. ”
"Eh—"
Matanya terbuka lebar karena terkejut.
"Ajarkan, kau bilang ... bagaimana?"
Dia tampak seolah-olah dia tidak tahu bagaimana itu bisa dilakukan.
"Nina, bagaimana kamu melakukannya?"
"Bagaimana…?"
Mengatakan itu, Nina melihat ke pohon dan mengulurkan tangannya ke arah pohon itu.
Pohon itu berdesir dan bergerak ke suatu cabang di telapak tangannya hampir persis seperti dia memberikannya perintah untuk [Shake] seperti yang bisa diberikan kepada seekor anjing.
"Seperti itu."
Nina merajut alisnya, bermasalah. Dia tidak memiliki penjelasan lebih lanjut untuk memberi saya.
aku mengerti. aku rasa itu padanya, memindahkan pohon seperti menggerakkan anggota tubuhnya sendiri.
"Maksudku, kamu akan bingung jika aku bertanya bagaimana kamu menghirup api, kan?"
"Ah. Jadi itu juga sihir, kalau begitu. ”
Sudah jelas sekarang aku memikirkannya. Bernafas adalah sesuatu yang dilakukan untuk mengambil oksigen, bagaimana aku bisa melakukannya jika paru-paru saya dipenuhi api? Itu tidak mungkin. Jadi, jelas, itu juga harus sihir.
Tapi dia benar. aku tidak akan bisa menjelaskan kepadanya bagaimana aku bernapas api. Sama seperti bernafas normal untukku. aku sendiri bahkan tidak merasakan panas dari itu. Kenyataan itu sering membuatku lupa bahwa aku menghirup api.
“Nina. Bisakah kamu menggerakkan tanganmu tanpa memindahkan pohon bersama mereka? ”
"Ya."
Ketika aku memikirkan sesuatu dan meminta Nina untuk mencobanya, dia segera mengangkat lengannya. Seperti yang diharapkan, itu muncul karena tindakannya sendiri bukanlah persyaratan untuk itu. Dengan kata lain, aku harus bisa menghirup api dan tidak menghirup api.
"Bisakah kamu mencoba memindahkan mereka kali ini?"
"Yakin."
Kali ini, Nina hanya melihat mereka tanpa mengubah sikapnya.
Cabang pohon menggeliat, berguncang-guncang.
"Apa yang kamu lakukan berbeda?"
"Umm, aku ... membayangkannya?"
Jadi semua tentang gambar, kan? Mari kita coba.
Aku menutup mataku dan membayangkan diriku dari sebelum aku bereinkarnasi, kembali ketika aku masih memiliki tubuh manusia.
Sebuah tubuh berdiri dengan dua kaki. Sebuah punggung tanpa sayap. Leher tegak.
Aku menarik napas perlahan, udara yang memenuhi tubuhku menerjang.
Kemudian, menyimpan gambar itu di kepalaku ... aku menghembuskan nafas.
“Kyaah !? Apa yang kamu lakukan!?"
"Ah! Maaf!"
Panik, aku mengalahkan api yang mulai menyebar ke pepohonan.
Sepertinya melakukannya dengan benar tidak akan mudah.

* * *

Kayu bakar berderak, membuat suara berderak.
"Jadi kamu makan daging, ya ..."
“Hmm? Apakah kamu mengatakan sesuatu? "
Nina sedang menggali beberapa daging rusa panggang, sangat menikmati rasanya.
"Kamu tidak berpikir itu menyedihkan atau apa, kan?"
"Hah?"
Mendengar pertanyaanku, Nina memiringkan kepalanya ke samping dan menjawab seolah aku baru saja mengatakan sesuatu yang aneh.
"Ah maaf. Tidak apa."
aku rasa itu respon normal? Pemikiran seperti itu adalah sesuatu yang hanya dimiliki oleh masyarakat yang lebih banyak. Tapi itu benar-benar nyata melihat peri mungil beranak-pintak di atas sebongkah daging panggang.
aku mengatakan itu, tetapi aku bahkan lebih buruk dalam hal kecanggihan.
Memiliki tubuh naga bahkan mengubah indera perasaku, jadi segala sesuatunya terasa lezat meskipun mentah.
Jus keluar dari daging ketika dibakar oleh api di tenggorokanku. Ini sangat lezat.
Mengunyah daging rusa, aku berpikir tentang sihir.
Tampaknya sihir dunia ini bukanlah sesuatu yang membutuhkan mantra atau mosi untuk memohon. Itu sama alami seperti bernafas.
Mampu secara bebas memanipulasi sesuatu yang saya persamakan dengan lengan imajiner adalah sulit.
Melihat bunga-bunga yang entah bagaimana berhasil tidak terbakar, aku menahan keinginanku untuk menghela nafas.
aku bisa sampai ke titik bahwa aku bisa dengan bebas menggerakkan sayapku tentang sekalipun.
aku tidak memiliki sayap maupun ekor ketika aku masih manusia, jadi mereka membingungkanku ketika aku lahir.
Tapi aku sudah terbiasa dengan mereka setelah beberapa tahun, aku bahkan tidak memiliki ketidaknyamanan dari mereka pada saat ini. aku sekarang dapat menggunakannya secara alami karena aku dapat menggunakan tanganku.
... Hmm?
aku tiba-tiba mempertanyakan pikiranku sendiri.
... Apakah itu benar-benar seperti menggerakkan lengan imajiner?
Saat ini, aku memiliki sayap sehingga aku dapat terbang melewati langit, sisik sehingga aku dapat melindungi tubuhku, dan taring sehingga aku dapat mengunyah rusa secara keseluruhan.
Jika seperti itu ...
Bukankah ada beberapa organ di dalam tubuhku sehingga aku bisa bernafas api?
Aku menutup mataku sekali lagi.
Kali ini, aku membayangkan diriku bukan sebagai manusia, tetapi sebagai seekor naga.
Di mana sumber apiku?
Di tenggorokanku?
Tidak. Daging rusa yang aku makan tadi dibakar bahkan setelah melewati tenggorokanku.
Lalu apakah itu di paru-paruku?
Tapi nyala api masih keluar dari mulutku meski aku berhenti bernafas.
Kalau begitu ... di perutku? Saat aku memikirkan itu, aku merasakan sesuatu yang aneh.
Seperti ada sesuatu yang panas di dekat perutku.
Membayangkan diriku menghalangi itu, aku melihat ke bawah dan menghembuskan nafas.

Bunga-bunga yang mekar di depanku berkibar, tidak ada api untuk dilihat.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5