Hajimari no Mahoutsukai v1c3

Awal dari Semuanya
す べ て の 始 ま り

Saat aku menyadari bahwa titik waktu itu adalah takdir,
waktu yang sangat lama telah berlalu.
—The Magus Putih, Ai

"Nina, pernahkah kamu melihat manusia ?"
"Apa itu manusia ?"
Gadis yang kuselamatkan dari Beruang Lapis, Nina, memiringkan kepalanya setelah mendengar pertanyaan mendadakku.
Tanggapannya cukup masuk akal. Aku mengucapkan kata itu dalam bahasa Jepang, sisa pertanyaanku adalah dalam bahasa apa pun yang dia gunakan.
Sudah beberapa bulan sejak aku bertemu Nina. Sejak itu, entah bagaimana sampai pada titik dimana kita tetap bersama, kita bahkan dapat berkomunikasi satu sama lain dengan cukup mudah.
Tampaknya tidak hanya naga yang jauh lebih kuat daripada manusia, mereka juga lebih cepat belajar.
Ketika perangkat kerasku berubah, begitu pula perangkat lunakku, memungkinkan aku untuk dapat berbicara bahasanya dengan kecepatan yang menakutkan.
"Mereka terlihat mirip denganku, tetapi telinga mereka pendek dan bulat ... dan mereka mungkin tinggal di rumah yang terbuat dari kayu atau batu."
Perasaan ingin melihat manusia telah membangun dalam diriku sejak hari aku bertemu Nina. Hidup sebagai naga tidak seburuk itu, tapi aku tidak bisa membuang kemanusiaanku.
"Aku tahu apa yang kamu bicarakan ... mungkin?"
Itulah mengapa aku semua tetapi melayang ke langit ketika Nina mengatakan itu.
"Bisakah kamu menunjukkan padaku di mana?"
Dia mengangguk ketika aku menanyakan pertanyaan itu padanya, jadi aku menyuruhnya berdiri dan mengepakkan sayapku.

* * *

"Di sana. Itu adalah apa yang kamu bicarakan, kan? ”
Aku melihat ke tempat Nina menunjuk dan terkejut.
"Itu adalah ... manusia?"
“Mereka terlihat seperti aku, memiliki telinga bulat, dan tinggal di sebuah gua batu. Apakah itu mereka? ”
Menggoyang-goyang telinganya yang buncit, Nina mendorong dadanya yang rata.
Yah, dia tidak salah.
"... Menyisihkan apakah mereka terlihat sepertimu, apakah ada manusia yang hidup sepertimu?"
"Bukannya aku tahu banyak tentang mereka, tapi cara mereka hidup kira-kira sama denganku."
Jadi itu saja ... yah, baiklah.
Aku melihat kembali ke arah pemandangan yang ditunjukkan Nina padaku.
Apa yang aku lihat dari bukit kecil yang kami berada di atas adalah sebuah gua yang terbuka di sisi gunung.
Ada beberapa pria membawa tombak yang keluar dari gua, jadi sepertinya mereka akan pergi berburu. Masing-masing tombak mereka terbuat dari tongkat panjang dengan batu yang diikat ke ujungnya. Baik mereka dan kelompok wanita yang melihat mereka hanya mengenakan bulu binatang. Mungkin hanya ada beberapa lusin orang yang tinggal di sana paling banyak. Kelompok manusia primitif hampir tidak cukup untuk disebut pemukiman, apalagi desa.
"Apa yang ..."
Sihir ada, naga membumbung tinggi di langit, peri hidup, dan misteri menyelimuti dunia.
Ini adalah dunia yang hanya bisa aku gambarkan sebagai sesuatu yang langsung dari dongeng, jadi aku secara tidak sadar mulai berpikir bahwa tingkat peradaban di sini hampir sama dengan Eropa abad pertengahan.
Tapi aku sangat keliru.
Sekarang aku memikirkannya dengan hati-hati, satu-satunya alasanku berpikir bahwa itu akan menjadi seperti itu adalah karena itulah yang terjadi dalam dongeng ... itu juga merupakan pengaturan yang cukup umum dalam novel ringan.
Sebaliknya, aku harus bersyukur bahwa bahkan ada makhluk humanoid yang bisa aku ajak berkomunikasi. Aku akan cukup depresi jika ini adalah dunia yang penuh dengan apa-apa kecuali slime.
Tetapi tetap saja…
Tidak benar-benar memikirkannya, aku menghela nafas.
“Woah — hei, hentikan itu! Apakah kamu mencoba membunuhku !? ”
Nina melompat ke belakang cukup jauh dengan kedua tangannya terangkat untuk melindungi kepalanya.
"Oh maaf."
Aku buru-buru menutup mulutku.
Hal tersulit tentang menghabiskan waktu bersama Nina adalah nafasku.
Api terus keluar dari mulutku bahkan tanpa aku memikirkannya, jadi aku akhirnya membakar semuanya jika aku menghela nafas seperti itu.
"Mungkin aku harus mencoba berbicara dengan mereka ...?"
“Eh, kamu pergi? Orang-orang itu tidak berbicara, mereka cukup agresif. ”
Ketika aku menarik diri dan bergumam, Nina memberiku peringatan.
“Yah, itu akan terjadi entah bagaimana ... mungkin. Nina, tunggu di sini untukku, oke? ”
Mengatakan itu dan melebarkan sayapku lebar, aku melompat ke langit.
aku sekitar dua atau tiga kilometer dari gua-gua manusia itu dari kelihatannya.
Aku belum begitu percaya diri dalam hal jarak atau waktu sama sekali sejak tubuhku berubah menjadi ini, tetapi bahkan tidak butuh satu menit pun bagiku untuk tiba di depan gua.
Seorang gadis kecil baru saja keluar dari pintu masuk ketika aku tiba dan menatapku sebelum berteriak dan jatuh ke lantai.
“Tidak apa-apa, nona kecil. Tidak apa-apa, lihat? Aku naga yang bagus. aku tidak akan makan— ”
[Musuh!]
Spears melesat ke arahku dari segala arah dan memotongku.
aku mengerti. Dia benar-benar tidak salah ketika dia menyebut mereka agresif.
Aku memandang mereka saat tombak mereka dipukul mundur oleh timbanganku.
“Aku tidak punya permusuhan terhadapmu. Bisakah kamu berhenti menyerangku? "
[larii!]
aku berbicara dengan sangat perlahan, tetapi salah seorang pria yang melemparkan tombak meneriakkan sesuatu. Para wanita melarikan diri ke dalam gua bersama anak-anak mereka di belakangnya.
Hmm, ini menyusahkan.
" aku. bukan. Musuh. paham?"
Berbicara sehingga aku tidak akan bernapas sebaik mungkin, aku menggunakan ujung moncongku untuk mendorong tombak yang mereka lemparkan padaku di tanah untuk mereka. Akan lebih baik jika ini membantu mereka memahami bahwa aku tidak bermusuhan.
Orang-orang saling memandang dengan kebingungan, tetapi mereka tetap maju untuk mengambil tombak mereka dengan takut-takut.
"Kalian semua masih belum memiliki bahasa, kan ..."
Itulah yang aku yakini setelah menganalisa situasi. Mereka hanya menggunakan kata-kata pendek seperti perintah. Seperti menyerang benda itu dan lari . Mereka masih tidak memiliki bahasa yang bisa mereka gunakan untuk bertukar konsep yang lebih kompleks.
Selain itu, mereka hanya melemparkan tombak batu biasa padaku untuk menyerang. Sepertinya mereka tidak memiliki siapa pun yang bisa menggunakan sihir seperti elf, setidaknya.
"Maaf sudah mengkhawatirkan kalian semua."
Mencari tahu bahwa kita tidak akan dapat berkomunikasi, aku sekali lagi pergi ke langit setelah meninggalkan mereka dengan beberapa kata.

* * *

"Bagaimana hasilnya?"
"Tidak baik. Mereka sama sekali tidak mengerti aku. ”
"Sudah bilang begitu."
Melihatku menggelengkan kepala, Nina tersenyum karena suatu alasan.
"Meskipun kupikir akhirnya aku bisa bertemu manusia ..."
"Hei, jangan arahkan barang itu padaku!"
Ah, ups. aku akhirnya menghela nafas lagi.
"Maaf. Itu hanya nafas normal untukku ... ”
"Kamu tidak bisa hanya membakar hutan dari kesembronoan."
Nina berbicara dengan tangannya yang diletakkan di pinggulnya.
"Dan bahkan jika kamu tidak bisa bertemu mereka ... apakah aku tidak cukup?"
Nina cemberut sambil menggumamkan hal itu.
Suaranya merosot ke titik yang bahkan nyaris tidak berbisik di ujung sana, tetapi naga-naga memiliki pendengaran yang tidak perlu. aku mendengar semuanya sejelas kristal.
"Yah, rasanya tidak mungkin bagimu di sini, Nina ..."
aku benar-benar tidak memiliki kepercayaan diri ketika berkomunikasi dengan sekelompok primitif yang bahkan tidak memiliki bahasa. Namun, ketika aku mengatakan bahwa meskipun merasa agak suram tentang hal itu, suasana hati Nina membaik terlihat.
"Matahari sudah tidak ada lagi, mari kita sebut sehari dan beristirahat."
Mengatakan itu dan mengulurkan lengannya, sebatang pohon secara spontan menurunkan dahannya. Sihir Elven.
Nina menanggalkan pakaiannya dan melemparkannya ke sebatang cabang pohon sebelum berbaring di dedaunan yang baru dibuat.
"Sudah kubilang itu tidak sopan ."
Berbaring dan tidak ditutupi sama sekali, kulitnya yang putih bersih tubuhnya memesona di mataku. Dengan tubuhnya yang proporsional meskipun masa mudanya, dia berada di usia yang membuatku sulit untuk memikirkan di mana aku harus melihat.
"Dan aku terus bertanya: apa artinya tidak sopan ?"
aku bingung bagaimana menjawabnya seperti biasa.
Bahasa yang digunakan Nina tidak memiliki konsep ketidaksopanan. Maksudku, rasnya bahkan tidak memiliki kata untuk malu. Pakaian hanyalah sesuatu yang dimaksudkan untuk melindungi mereka dari dingin, jadi ketelanjangan bukanlah sesuatu yang mereka merasa malu sama sekali.
"Ayo, cepatlah."

"Ya, ya ..."
Dia memegang lengannya ke arahku dan memberi isyarat padaku. Mencoba yang terbaik untuk tidak melihat tubuhnya, aku menuju ke dia dan mengepung tempat tidurnya dengan melingkarkan diri di sekitarnya.
Sebagai naga api, tubuhku terasa hangat. Lebih nyaman baginya seperti ini, menurutnya. aku agak khawatir bahwa aku mungkin tidak sengaja mendesah ketika aku tidur.
Tapi tetap saja, aku menyadari sesuatu ketika aku mencoba bertemu manusia-manusia itu.
Artinya, gaya hidup seorang elf tidak begitu berbeda dari cara hidup mereka. aku dapat dengan mudah menuliskannya karena mereka adalah ras hutan, tetapi mereka umumnya tidak membangun rumah, tidur di tempat tidur sederhana, dan hidup dari hewan, kacang, dan buah beri. Mereka juga berburu dan mengais jika ditekan, tetapi pada dasarnya mereka juga tidak primitif?
Mereka dapat menopang diri mereka sendiri bahkan dengan gaya hidup seperti itu, tentu saja. Melalui kemampuan mereka untuk memanipulasi pohon dengan sihir dan mendengarkan suara mereka untuk menemukan makanan, mereka dapat hidup selama hutan masih ada. aku mendapatkan perasaan bahwa itu sebenarnya menghambat perkembangan budaya mereka. Karena mereka dapat hidup dengan sangat mudah, mereka tidak perlu memajukan atau mengembangkan sesuatu yang baru. aku juga mendapat perasaan bahwa mereka akan berakhir dikalahkan oleh manusia dan akhirnya dibawa ke kehancuran.
Konsep yang sama berlaku untuk aku juga. Naga kuat hingga tidak normal. Kami tidak memiliki masalah dengan berburu mangsa, kami juga tidak memiliki pemangsa alami. Kita mungkin berada di bagian atas rantai makanan. Tapi mata pencaharian kita hanya didukung oleh perburuan. Bukan sesuatu yang bisa disebut peradaban sama sekali.
aku ragu bahwa peradaban itu sendiri bahkan ada di dunia ini.
Ini adalah dunia yang masih dalam era primitifnya.
Meskipun aku memiliki pengetahuan tentang dunia yang jauh, jauh di masa depan dibandingkan dengan yang satu ini, itu semua tidak berarti apa-apa tanpa dasar peradaban dan infrastrukturnya untuk memanfaatkannya. Ras manusia saat ini bahkan nyaris tidak bisa menggunakan kata-kata, apalagi bahasa penuh ... sehingga bahkan menyampaikan pengetahuanku kepada orang lain melalui buku adalah mustahil.
Ini adalah kesepian yang menakutkan.
Tidak ada yang tahu aku, mereka juga tidak bisa mengerti aku. Kami bahkan tidak bisa berkomunikasi.
aku dapat berbicara dengan Nina, ya, tetapi dia memiliki pandangan asing pada segala sesuatu yang hanya berbicara dengannya telah membuatku menyadari betapa berbeda dari makhluk dia dariku.
Dan dengan itu, aku akhirnya menyadari: tidak peduli apa pun jenis misteri yang ada, tidak peduli betapa menakjubkan penemuan yang aku temukan, tidak ada artinya tanpa seseorang untuk berbagi dengannya.
Apakah aku, sekali lagi, tidak akan mengerti apa-apa, tidak meninggalkan apa pun di belakang ... dan menjalani hidupku dengan sia-sia?
—Hanya seperti kehidupanku sebelumnya.
Saat aku mengutuk diriku dalam kepahitan, sebuah ide terlintas di benakku seperti aku telah diberi wahyu dewa.
"Akademi!"
"Ap-apa yang salah !?"
Tanpa sengaja mengeluarkan kata-kata yang seharusnya tersimpan dalam pikiranku karena kegembiraan yang luar biasa, Nina melompat berdiri karena terkejut.
“ Akademi , Nina. aku akan membangun akademi ! ”
Peri tidak memiliki kata untuk akademi, tentu saja, tetapi aku mengatakan kepadanya apa yang aku pikirkan tentang hal yang sama.
Jika tidak ada, aku harus membuatnya.
Jika tidak ada tempat untuk mengajar orang lain, aku hanya perlu membuatnya.
—Sebuah tempat di mana aku bisa mengajarkan semuanya.
Ini adalah permulaan dari sebuah kisah yang sangat, sangat lama — panjang hingga konyol.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5