Hajimari no Mahoutsukai v1c15

Kemarahan
逆鱗

Jangan biasanya orang yang lembut marah.
Terlebih lagi jika mereka adalah naga.
aku tidak tahu apa yang aku sebabkan
saat itu.
—The Leluhur Swordsaints, Darg

Apa? Tidak, tidak mungkin.
aku lakukan, apa, tidak-
Banyak pikiran dan penyesalan yang membingungkan berputar-putar dalam pikiranku.
“Ken. Katakan padaku apa yang terjadi. "
aku meminta semua orang yang melihat.
"Siapa yang melakukannya?"
aku akan menyesali apa pun yang aku butuhkan nanti.
" Super , pria besar ... pria kuat , rambut merah ."
"Jadi itu dia."
Itu pasti Darg.
Dia membuatku mabuk dan menggunakan kesempatan itu untuk menculik mereka.
Dalam hal itu.
Dalam hal itu, itulah niatnya sejak saat dia mengundangku ke desanya.
Meskipun aku mabuk, aku bisa mengingat semua yang terjadi. aku tidak memberi tahu dia bagaimana caranya sampai ke desa kami.
Yang berarti bahwa dia menyuruh pengikutnya untuk mengejar Guy dan yang lainnya, mendapat informasi tentang desa dari aku, dan datang ke sini malam terakhir atau awal pagi ini.
aku masih harus punya waktu.
Terburu-buru, saya terbang ke langit.
“Itu yang melindungi semua milikku dan yang bersinar merah di bawah sinar matahari. Skala Oh milikku, menjadi telingaku dan biarkan aku mendengar, menjadi mulutku dan mengirimkan suaraku! ”
Bergegas di udara dengan semua yang aku miliki, aku menyusun mantra dadakan.
Itu adalah sihir yang akan memungkinkanku untuk menggunakan skala yang kutinggalkan di rumah Darg untuk mengiriminya pesan.
Hal-hal yang awalnya bagian dari keseluruhan dan telah dipisahkan menjadi sesuatu yang lain masih terhubung — itu adalah cara berpikir yang sangat ajaib.
Jadi bukankah hal yang sama mungkin dilakukan dengan menggunakan sihir dunia ini?
Ini gagal pertama kali aku mencobanya. aku telah mengisi sihir dengan perasaan tidak berkomitmen seperti bagaimana rasanya jika bekerja kembali, tetapi kali ini aku benar-benar berdoa agar bisa berfungsi.
[Lepaskan aku, kau buas!]
Segera setelah aku mendengar perintah tegas Nina, aku benar-benar merasa lega. Mendengarnya seperti itu, saya tidak berpikir dia mengalami hal yang mengerikan.
[Gadis yang berisik. Telinga yang panjang ini membosankan. Seharusnya hanya membawa yang satu ini saja ...]
[Lepaskan Ai!]
[Ups.]
Bersama dengan suara pedang yang berayun di udara, aku mendengar ada sesuatu yang terpotong.
[Tidak beruntung, kamu tidak bisa melakukan apapun padaku dengan teknik canggung seperti itu.]
Sepertinya apa yang tebangnya adalah tanaman yang dimanipulasi Nina.
aku pikir hatiku akan berhenti di situ.
[Mengganggu. Aku sedang berpikir untuk memberimu hadiah ke salah satu anak buahku, tapi aku akan membunuhmu jika kamu terus mengoceh.]
[aku ingin melihatmu mencoba!]
Dia menjawab gayung bersambut.
aku tidak bisa membiarkan itu terjadi!
[Berhenti!]
Suara gemuruh itu berhenti saat aku mengangkat suaraku.
[Dimana kamu !?]
[Si brengsek kadal itu, eh?]
"Mentor!"
Setelah itu, tiga suara saling tumpang tindih. Bagus, kedengarannya seperti Ai untuk saat ini juga.
[Apakah kamu yakin? Hanya mencoba meletakkan jari di salah satu dari mereka. aku akan membakar desamu.]
[Hah.]
Darg mencemooh ancamanku.
[Kata-kata besar untuk seseorang yang takut padaku sepanjang waktu.]
Dia melihat melalui rasa takutku padanya.
[Ya. aku pengecut.]
Namun.
[Itulah sebabnya aku sangat pengecut ketika kehilangan. Jadi, sekali lagi. Apakah kamu yakin? Aku hanya bisa menghujani segalanya dan menjauh dari jangkauan kekuatanmu, itu akan mudah.]
Aku tidak terlalu muda hingga aku diintimidasi oleh yang lebih muda yang bahkan belum seperempat seumuranku!
Mendengar ancaman kotorku, bahkan Darg terdiam.
Sementara itu, aku mengepakkan sayapku dan bergegas ke desa Darg.
"Mentor!"
Ketika aku mendarat di desa Darg, Darg menahan Ai dan Nina kembali ketika mereka mencoba berlari ke arahku.
Keduanya diikat dengan tali, tetapi tidak terlihat terluka. Bahwa tidak satu pun dari mereka memiliki sesuatu yang mengerikan terjadi pada mereka menyebabkan aku merasa lega sejenak.
Percakapan kami dilakukan di Elvish, jadi Ai mungkin tidak mengerti situasinya dengan baik. Dia melihat sekeliling dalam kegelisahan. Sementara itu, ekspresi Nina terasa lebih seperti dia sebenarnya mengkhawatirkanku. aku harus mengatakan bahwa itu terasa seperti sesuatu yang dia lakukan, tetapi aku akan menghargai jika dia berhenti menjadi sangat tidak masuk akal meskipun diikat seperti itu.
[Beri mereka kembali.]
[Yakin.]
Memegang pedang boulder buatan yang sama seperti sebelumnya, Darg berbicara.
[Tapi kamu harus mengalahkanku untuk mereka.]
[Mengapa aku harus menerima kondisi seperti itu?]
[Aku menepati janjiku. Sekarang giliranmu untuk melakukan apa yang aku katakan.]
aku khawatir. aku tidak berpikir bahwa aku bisa memenangkan pertarungan jarak dekat melawannya.
Pedang Darg dengan mudah merobek leher raksasa itu. aku cukup yakin itu akan melewati timbanganku juga.
Aku juga tidak bisa pergi ke langit. Dia bisa menggunakan waktu itu untuk melompat dan dengan cepat menangkapku.
Dengan kata lain, mau atau tidak, aku harus melawannya.
[Kamu adalah orang yang menculik mereka dari keinginan mereka.]
[Terus?]
Apa yang harus aku lakukan? Apa yang harus aku lakukan?
aku berpikir dengan panik sambil menyeret keluar percakapan.
[Melakukan hal-hal yang bertentangan dengan keinginan orang lain itu buruk. Ini salahmu, jadi kamu punya kewajiban untuk mengembalikannya.]
[Haaah?]
Darg tampak seperti sedang menghadapi orang bodoh.
Bahkan jika aku mengatakannya sendiri, apa yang baru saja aku katakan adalah bodoh.
Di dunia ini, di usia ini, kewajiban dan etika tidak ada gunanya dan tidak memegang kendali.
[Apa yang kamu bicarakan? aku mengambilnya. Mereka milikku. Kenapa aku harus mengembalikannya?]
Kata-katanya jujur.
[Yah, itu tidak masalah. aku akan memberikan yang ini kembali.]
Mengatakan itu, dia mendorong Nina sedikit ke depan.
[Sebagai ganti untuk yang ini. Bagaimana dengan itu?]
... Dan kemudian menyentak Ai lebih dekat.
Itu tidak bisa ditolong. Tidak ada yang bisa aku lakukan.
aku meyakinkan diri sendiri.
[… aku mengerti.]
[Apa!? Apa yang kamu katakan!?]
Nina mulai membuat suara ketika aku setuju.
[Maaf, Nina.]
Aku mendesah saat aku menatap matanya, kepalaku membungkuk dalam-dalam.
Dengan enggan, kepala Nina menunduk rendah.
[Hapus barang-barang ini.]
Darg memotong tali yang mengikat Nina.
[Kalau begitu, gadis ini di sini milikku. Ya?]
[Tentu saja…]
aku berbicara.
[... tidak.]
[Hah. Pertarungan itu?]
Seperti biasa, Darg mengayunkan pedangnya.
Karena dia tahu bahwa aku takut akan hal itu.
[Ya, kami akan melakukan itu.]
[Apa?]
Melihatku mengangguk, Darg merajut alisnya dengan curiga.
[Kami akan mulai dengan sinyalku. Terdengar baik-baik saja?]
[Sinyal?]
Tidak menjawab pertanyaannya, aku tetap berdiri di sana dan mulai menulis mantra.
"Itu yang lebih merah dari sisikku, yang bahkan lebih kuat dari taringku, yang memiliki lebih banyak panas daripada darahku, dan yang bersinar lebih kuat dari mataku—"
[Oi, aku berkata, apa sinyalnya?]
Itu tidak bisa ditolong. Tidak ada yang bisa aku lakukan.
"Tombak yang menghanguskan semuanya, pedang yang menghancurkan semuanya, panah yang menembus semua, dan palu yang menghancurkan semuanya—"
[Apa yang kamu gumamkan disana?]
Darg tidak mengerti aku.
Jepang memiliki konsep mantra mantra juga.
"Membundel diri, angin kencang dan menembus ciptaan, menciptakan kilatan cahaya yang menyilaukan—"
Benar-benar. Setiap yang terakhir dari mereka.
Berulang kali, mereka memperlakukan Ai sebagai objek.
Tidak peduli seberapa normal atau biasa itu untuk dunia ini dan usia ini, kewajaran saya memiliki batas.
Oleh karena itu, aku tidak sanggup menahannya ... tidak bisa dihindari.
Ya, apa yang aku yakinkan tentang diriku.
Ai bukan objek.
Dia adalah yang terpenting bagiku—
"Namamu-"
Murid pertama!
" NAGA NAGA !"

Secercah cahaya menerpa dari dalam tenggorokanku.
"Haah———"
[Hah ... ... ...]
Setelah semuanya beres, Darg dan aku saling menatap.
"Ha ha…"
[Hah, hah, hah.]
Kami berdua mulai tertawa.
"Hahahahaha!"
[Hahahahahahahahaha!]
Kami tidak bisa berbuat apa-apa selain tertawa.
“I-ini bukan sesuatu untuk ditertawakan!”
Ya. Menebak bahwa aku akan menghembuskan apiku dengan gerakanku, dia meraih Ai dan berlari ke samping untuk menghindarinya. Ini adalah buah dari dirinya yang disiram desahan berkali-kali.
Kilatan itu ... nafas kuatku menghancurkan pedang Darg menjadi serpihan, meniup rumah di belakangnya menjadi debu, melanjutkan ke hutan di belakangnya dengan mengukir lubang silinder, lalu akhirnya membuka lubang ventilasi yang indah di sisi gunung. lebih dari itu.
Itu adalah sesuatu yang tidak bisa kau lakukan kecuali ditertawakan.
[Lain kali ... Itu , akan ditujukan untukmu .]
Darg segera jatuh berlutut setelah mendengar ancamanku.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5