Hajimari no Mahoutsukai v1c14

Sangat Awas
不 覚

Pria itu kuat, bijaksana, dan cantik.
Namun, meski sedikit demi sedikit,
dia juga terlalu baik.

[Ini luar biasa…!]
[benar?]
Mendengar ucapan tak sengajaku, lelaki itu — yang tampaknya lewat Darg — tersenyum lebar.
Apa yang ada di depan mata saya adalah desa yang sangat berbeda dari desa kami.
Banyak bangunan berbentuk segitiga yang berderet berjajar. Dari penampilan mereka, mereka adalah rumah pit.
Jalur asap naik ke langit dari sana-sini sementara wanita membawa gerabah dan orang-orang membawa busur berkeliaran.
Paling tidak ada beberapa lusin orang yang tinggal di sini, bahkan mungkin lebih dari seratus orang.
Itu adalah desa yang indah.
Dadaku dipenuhi dengan harapan bahwa jika kita bisa bergabung dengan desa ini, masalah populasi kita bisa diselesaikan sekaligus.
[aku kembali!]
Mendengar suara Darg yang terkenal di desa, penduduk desa berkumpul bersama.
Seperti yang diharapkan, atau lebih tepatnya seperti biasa, dia adalah pemimpin desa ini.
Semua penduduk desa memiliki fisik yang sama dengan Guy dan yang lainnya. Itu hanya Darg yang sangat abnormal.
Mengingat aku agak tidak yakin tentang apa yang akan aku lakukan jika satu ton pria yang mirip dengannya keluar, aku merasa lega.
[Ambil.]
Ketika Darg melambai ke arah daging raksasa itu, para wanita itu menggerutu sebagai tanggapan untuk menunjukkan bahwa mereka mengerti.
Aku memiringkan kepalaku ke samping saat melihat itu.
[Apa yang kamu lakukan? Mengikuti.]
[Ah, ya. aku datang.]
Pikiranku terganggu oleh suara Darg, aku mengikuti di belakangnya dengan panik.
Sampai di pusat desa, aku melihat sebuah bangunan yang dibangun menjadi lebih besar dari yang lain.
Lantai digali sedikit dengan atap yang dibangun dalam bentuk seperti piramida. Tidak ada yang bisa disebut furnitur, hanya beberapa jerami tersebar di tanah dan beberapa barang gerabah.
[Hmm? Duduk. Makan sedang dalam perjalanan.]
Mengatakan itu, Gar menurunkan tubuhnya ke atas jerami.
Rumah itu mungkin sebesar ini hanya untuk menampung bangunan besarnya.
Bahkan aku bisa duduk di dalamnya tanpa merasa sesak.
[Meski begitu, apa yang kamu lakukan di sana luar biasa. Bagimu untuk bisa mematahkan leher makhluk sebesar itu ...]
[Tidak ada yang perlu diributkan.]
[Bisakah orang lain melakukan hal yang sama?]
[Tidak mungkin, eh?]
Darg menjawab pertanyaanku dengan senyum mengejek.
[Kenapa hanya kamu yang besar dan kuat?]
[Karena begitulah.]
Seperti yang diduga, dia mirip denganku dan Nina karena dia adalah [Magus Alam].
Bukan karena teknologi atau belajar, itu karena bakatnya sendiri.
[Bagaimana denganmu? Apakah ada banyak kadal besar yang berbicara?]
[Tidak, itu hanya aku.]
Tepatnya, naga memang memiliki bahasa mereka sendiri.
Namun demikian, aku belum bertemu naga selain ibu. Jadi, setidaknya, ada banyak dari kita yang tidak demikian.
Berpikir lebih jauh, itu alami. Jika ada begitu banyak makhluk yang terlalu direkayasa di tempat yang sama, lingkungan mereka akan segera kehilangan makanan.
Yang mungkin alasan lain mengapa ibu mendorong saya untuk meninggalkan sarang setelah sepuluh tahun.
[Heh.]
Meskipun Darg yang bertanya, dia hanya menjawab dengan setengah hati.
Pada saat itulah makanan kami dibawa ke kami.
[Ooh ... ini ...]
aku mulai berbicara dengan kekaguman.
Karena itu sup yang terbuat dari berbagai tanaman liar, jamur, dan daging binatang yang dituangkan ke dalam pot tanah liat.
Ini adalah pertama kalinya sejak aku datang ke dunia ini bahwa aku merasa seperti aku telah melihat [Masakan] -nya.
[Sangat lezat, cobalah.]
[Ya…]
Saat dia merekomendasikanku untuk melakukannya, aku menuangkan sup ke mulutku.
aku memiliki lidah sensitif ketika datang untuk memanaskan dalam kehidupanku sebelumnya, jadi aku senang bisa dilahirkan kembali sebagai naga merah, sesuatu yang tidak akan pernah terbakar dengan makan bahkan makanan panas yang paling mengepul.
"Ooh ...!"
Mencicipinya di lidahku, aku mengerang.
Meskipun sangat kenyal, tanaman liar tidak terlalu kuat.
Daging kering mengeluarkan rasa yang semakin aku kunyah, kemampuan jamur untuk mengeluarkan rasa lembut saat meleleh ketika mereka menyentuh lidahku misterius.
Dan sup yang bisa menyatukan mereka semuanya lezat. Sangat lezat.
Seolah-olah makanan menyerap ke dalam intiku saat itu menyentuh lidahku, itu cukup lezat sehingga aku gemetar. Aku merasa seperti aku akan menelan sebanyak yang mereka bisa berikan padaku.
Karena mereka kembali ke desa, aku merasa kasihan pada Guy dan yang lainnya karena tidak dapat mencoba ini.
[Kamu hanya kadal, tapi kamu masih bisa bilang itu enak, eh?]
Melihat aku meneguknya dan menghela nafas puas, Darg berkomentar.
Sekarang dia menyebutkannya, itu benar. Rasanya seperti itu mungkin karena tidak ada hiburan rekreasi selain makan, tetapi dalam kehidupan saya sebelumnya, aku agak tidak tertarik ketika datang ke makanan. Mungkin karena lidah naga lebih baik dari lidah manusia?
[Bisakah kamu memberitahuku bagaimana ini dibuat?]
aku bertanya kepada wanita yang membawakan kami sup.
Namun, dia hanya menatapku dengan ekspresi bingung.
aku tiba-tiba teringat rasa ketidakcocokan yang aku rasakan ketika aku tiba di desa ini.
Mungkinkah…
[Orang ini tidak tahu bahasanya?]
[Ya itu benar.]
Darg tidak seharusnya menjadi satu-satunya yang tahu bagaimana berbicara.
Paling tidak, orang-orang yang pergi bersamanya dapat mengikuti perintahnya.
Itu artinya mereka mengerti apa yang dia katakan.
[Kamu tidak mengajarkan bahasa wanita?]
[Tentu saja tidak?]
Darg mengerutkan kening, alisnya merajut dalam kebingungan.
Apa yang dibicarakan orang ini?
Itulah yang sepertinya ekspresinya katakan.
[Apa artinya mengajar wanita bagaimana berbicara?]
aku entah bagaimana berhasil menahan diri dari meringis.
aku terus mengatakan pada diri sendiri bahwa tidak ada yang bisa aku lakukan tentang hal itu.
Dunia ini dan jamannya mendikte bahwa pemikiran itu sebagian besar masuk akal.
[Melihat bagaimana kamu suka makan itu, apa pendapatmu tentang ini?]

Ketika aku sedang memikirkan beberapa hal yang menyedihkan, Darg menunjukkanku sebuah panci besar dengan sesuatu yang berbau harum di dalamnya.
[Apa ini?]
Mencium aroma misterius yang tidak pernah saya cium sebelumnya, aku mengendusnya.
Itu seperti buah, namun jauh lebih kuat. Namun, itu adalah jenis rasa manis yang berbeda dari apa yang dimiliki permen. Itu lebih kaya dan lebih dalam.
[Coba minum itu.]
Didesak, aku perlahan-lahan meregangkan lidahku dan menjilatinya meskipun kegelisahan dan antisipasi terhadap zat yang tidak diketahui ini.
Segera setelah itu, kilat menembus tubuhku.
"I-ini ..."
Hal pertama yang aku alami adalah buah berry yang lembut dan kaya rasa. Tidak hanya di lidahku, tapi di dalam rongga hidungku juga.
Kemudian, sesaat setelah itu, stimulasi menyengat menggelitik tenggorokanku.
Tapi itu bukan sesuatu yang terasa tidak menyenangkan.
Tidak, itu benar-benar terasa seperti aku ingin memiliki lebih banyak. aku condongkan pot ke arahku.
Rasanya tenggorokanku terasa panas dan seperti vitalitas yang meledak dari perutku.
"Ini ... adalah alkohol?"
Pada saat itu, minum cukup untuk mengisi cangkir, akhirnya aku menyadarinya.
aku hampir tidak menikmati minum alkohol sama sekali dalam kehidupanku sebelumnya. aku tidak begitu suka rasanya dan hanya satu atau dua cangkir sudah cukup untuk membuat wajahku memerah.
Tapi bagaimana dengan rasa yang menjanjikan ini? aku bahkan merasa nyaman sederhana dengan menghembuskan nafas yang menyenangkan ini. Sangat baik bahwa aku tiba-tiba merasa tidak enak karena tidak dapat menikmati ini di kehidupanku sebelumnya.
[Ini minuman yang baik, bukan? Ayo sekarang, miliki lagi.]
[Tidak, aku tidak mungkin ...]
Bahkan ketika mengatakan itu, pandanganku secara tidak sengaja melayang menuju alkohol.
Bukan hanya itu lezat. Rasanya seperti seluruh tubuhku merindukannya.
[Jangan menahan diri. Kemurahan hati seorang pria termasuk berapa banyak alkohol yang dia tawarkan.]
Darg berbicara, dia sendiri minum alkohol.
[Mungkin hanya satu lagi ...]
aku kalah dengan godaan dan mengambil secangkir tambahan.
Tak usah dikatakan bahwa itu tidak berakhir hanya pada satu cangkir.

* * *

"Mm ..."
Mengangkat kepalaku, aku menyadari bahwa aku tertidur.
"Sampah."
Ketika aku melompat berdiri, aku tidak berada di rumahku yang biasa, tetapi di rumah Darg.
Untungnya, aku masih ingat semuanya.
aku mabuk dan tidak melawan rasa kantukku, malah mendengarkan dorongan Darg dan akhirnya jatuh tertidur.
Dia tidak ada di rumah, jadi aku dengan enggan meninggalkan gedung.
"Wow, sudah selarut ini ..."
Dengan matahari tinggi di langit biru, saya menyadari bahwa aku tidur sampai siang.
Apakah Darg sudah pergi untuk berburu?
aku tidak melihat pria di dekatnya untuk mengiriminya pesan dan para wanita tidak akan bisa mengerti aku.
Baiklah, Ai dan yang lainnya mungkin mengkhawatirkanku sekarang, jadi ayo kembali.
Tiba-tiba muncul ide, aku mengambil skala dan meninggalkannya di dalam rumah Darg.
Itu menyengat, tapi hanya seburuk menjambak rambut jenggot.
Mengepakkan sayapku, aku terbang ke udara. Tidak perlu waktu lama untuk kembali jika aku mengudara.
Semua hal berkata, aku kira aku masih lemah terhadap alkohol.
Yah, aku tidak berpikir bahwa meminum empat dari panci besar itu bisa dianggap lemah, jadi katakanlah saya lemah ketika melawan godaannya. Tapi sekarang aku memikirkannya, baik itu mitos timur atau barat, naga yang lemah terhadap alkohol pada dasarnya adalah standar. aku harus lebih berhati-hati.
Nina mungkin marah, ya. Ai akan khawatir ...
Melayang di langit sambil memikirkan hal itu, aku tiba di desa Ai dan yang lainnya dengan cepat dan menurun.Sekarang, waktu untuk mendengarkan omelan Nina ...
"Mentor!"
Pikiran-pikiran menghilang segera setelah melihat Guy dan luka-luka yang lain dan ekspresi wajah Ken.
" Nina , Ai , mereka -!"
"Apa yang terjadi?"
Melihat itu jelas bukan sesuatu yang sepele, jantungku mulai berdetak cepat.
" Ambil , tinggalkan !"
Rasanya seolah-olah tanah di bawah kakiku telah runtuh.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5