Hajimari no Mahoutsukai v1c13

Kekuatan Hercules
剛 力

Pegang, gambarkan, lalu lepaskan.
Itu ajaib.

Hal pertama yang muncul di pikiranku ketika aku mencoba membandingkan makhluk itu dengan sesuatu adalah seekor gajah.
Ia memiliki empat kaki tebal, tubuh besar, dan taring panjang yang tumbuh dari mulutnya.
Tapi itu sejauh yang terlihat seperti gajah. Didukung oleh leher yang panjang, kepalanya yang besar lebih mirip badak atau hippo. Itu memiliki tanduk yang tumbuh dari pelipisnya seperti sapi juga. Ekor buaya yang sangat, sangat panjang melengkapi tampilan.
Meski demikian, yang paling menonjol adalah ukurannya.
Bahkan dengan posisi merangkak, itu sangat tinggi sehingga aku harus melihat ke atas untuk melihat kepalanya.
Apalagi Guy, ukurannya pasti cukup untuk menginjakku ke tanah.
“ Tombak , lempar . Mentor, terbang . Bite . "
"Ah, jadi akulah yang harus menghentikannya ..."
Penjelasan Guy singkat.
Guy dan yang lain akan mengelilinginya dalam setengah lingkaran dan melemparkan tombak mereka ke sana sementara aku menghadapinya.
Kami telah berburu sejumlah monster dengan strategi ini sebelum ini.
Tetapi hal terbesar yang berhasil kami perburuan dengan cara itu adalah babi hutan, sesuatu yang bahkan tidak sepersepuluh dari ukuran raksasa ini.
“Mentor, kuat . Menang . "
aku menghargai dia menaruh begitu banyak iman kepadaku, tetapi apakah dia terlalu melebih-lebihkanku terlalu banyak?
"Yah, mari kita coba ... tahan tombakmu."
Memegang telapak tanganku sebelum lima tombak mengulurkan tangan ke arahku, aku membacakan sebuah mantra.
“Oh yang panjang, tajam, dan mungkin menusuk apa pun. Tekuk telingamu dan dengarkan panggilan telingaku, berjemurlah dalam cahaya nyala api dan bersinar dalam kemuliaan. Menjadi tombak tanpa kesetaraan, tujuanmu tidak pernah goyah, seranganmu tidak dapat diblokir. Bertindak sebagai bintang jatuh, mampu menusuk bahkan binatang buas yang paling besar sekalipun. ”
Kemudian, begitu aku dengan hati-hati menghembuskan napas ke tombak, ujung tombak batu mulai bersinar merah.
Ini terjadi karena mantera yang saya buat.
Efektivitas sihir biasanya tidak langsung dikenali oleh mata. Oleh karena itu, seringkali juga sulit untuk mengetahui berapa lama efek sihir berlangsung.
Itulah mengapa aku memutuskan untuk menambahkan cahaya sebagai salah satu efeknya.
... Hal-hal yang memiliki semacam cahaya setelah sihir yang digunakan pada mereka pada dasarnya adalah hal yang pasti ketika datang ke fiksi, tetapi itu benar-benar memiliki alasan praktis di baliknya juga.
"Pastikan kau siap untuk pergi sebelum pancaran memudar."
Membongkar sayapku, aku terbang ke arah yang sedikit berbeda dan mengambil jalan memutar sehingga raksasa itu tidak akan melihatku.
Kalau dipikir-pikir, aku harus memberikan nama binatang ini.
aku mengatakan itu, tetapi hanya ada satu nama yang muncul di benakku.
Raksasa binatang.
Behemoth, monster dari Perjanjian Lama.
aku sangat berharap bahwa tidak ada makhluk yang lebih besar dari benda ini.
Setelah aku terbang tinggi ke langit, Guy dan yang lainnya mengepung raksasa dalam setengah lingkaran dan melemparkan tombak mereka ke sana. Ujung tombak yang bersinar merobek udara seperti bagaimana aku membayangkan mereka melakukan dan menusuk tubuh raksasa itu.
"Itu benar-benar sulit, bukan."
Aku menggumamkan hal itu ketika aku melihat tombak itu hanya menusuk separuh panjangnya ke dalamnya.
Sihir yang kubayangkan adalah sihir yang akan membuat tombak menusuk raksasa, menerjang sisi lain.
Fakta bahwa itu semua yang terjadi meskipun aku membaca mantra panjang dan penuh pemikiran seperti itu hanya untuk menunjukkan seberapa kuat dan kuat sarang raksasa itu.
aku bahkan tidak yakin apakah taringku dapat menembusnya, jujur.
Untungnya, raksasa itu tidak berpaling ke arah Guy dan yang lainnya. Sebaliknya, itu sebenarnya mulai lari dari mereka.
Raksasa itu akan mampu menghancurkan Guy dan mereka jika itu terasa seperti itu, jadi aku merasa lega bahwa semuanya berjalan dengan baik.
Mengingat skalanya, itu akan seperti tertusuk tusuk gigi. Meski begitu, sepertinya ini adalah pertama kalinya rasanya bahkan sangat sakit.
Setelah retret raksasa itu, aku mulai turun ke arahnya dengan curam.
Bahkan dengan aku menjadi seorang pemburu yang miskin, tidak ada kesempatan bagiku kehilangan target besar seperti itu berjalan langsung dariku. Membayangkan diriku menggigit tenggorokannya, aku membenturkan lehernya dengan taringku.
"Gyuuu ..."
Suara aneh datang dari raksasa itu sebagai campuran darah dan udara yang mengalir keluar dari lehernya.
Sangat sulit!
Leher raksasa itu sangat keras, seperti menggigit pilar besi. Kulitnya cukup keras sehingga aku bertanya-tanya bagaimana tombak itu bahkan menusuknya.
aku menggunakan semua kekuatan yang dapat aku kumpulkan untuk menekan ke bawah dengan rahangku, mendorong taring setengah tembusku lebih jauh ke dalamnya. Rasanya mengerikan, seperti aku menggigit gulungan aluminium foil. Tidak putus walaupun melawan kulit yang sangat keras ini menunjukkan bahwa taringku sangat keras, tetapi kekencangan kulitnya bahkan lebih kuat.
Pada saat aku berhasil menggigit bagian kecil leher raksasa itu, ia mulai mengayunkan kepalanya yang besar dalam upaya untuk melawan. aku tidak bisa membiarkan diriku terlempar, jadi aku menggali cakarku ke dalamnya dan berhasil mempertahankan usahanya.
aku kemudian mendengar suara sayatan yang mengerikan, yang diikuti oleh lehernya yang lemas. Pada saat itu, aku merobek potongan daging yang sedang aku kerjakan.
Waktuku sangat buruk.
Kehilangan dukungan dari mulutku, aku kehilangan pegangan dengan cakarku juga dan jatuh dari raksasa, itu daging masih di mulutku.
Ketika aku mencoba membuka sayapku untuk menangkap angin, bayangan besar melintas di atasku.
"Ooooooooo!"
Sebuah gema gemuruh menyertai raungan binatang yang dalam.
aku menatap tontonan yang aku tidak pernah mengira akan aku lihat.
Leher tebal dan keras yang bahkan tidak bisa aku gigit ... terpotong dalam satu pukulan.
Setelah kehilangan kepalanya, tubuh raksasa itu jatuh ke samping dan jatuh ke tanah, satu raungan terakhir datang dari sana. Mengepakkan sayapku beberapa kali, aku turun ke tanah sambil menatap itu .
... Besar.
Itu pasti kecil dibandingkan dengan raksasa itu, tapi meski begitu, itu masih sekitar ketinggian yang sama denganku.
Lengan dan kakinya setebal batang kayu dan otot-ototnya seperti marmer yang dipahat.
Itu memiliki rambut merah yang aneh dan surai seperti singa.
Dari segi fisik, itu lebih kecil dari beruang lapis baja, apalagi raksasa.
Namun.
Namun, makhluk yang terlihat seperti gorila, singa, dan beruang itu bercampur bersama—
[Tch, aku merindukan kadal?]
—mungkin menjadi manusia.
[Peri ... kamu bisa berbicara Elvish?]
[Oh, jadi kadal itu bisa berbicara?]
Sepertinya kami berdua berhasil mengejutkan satu sama lain.
aku tidak bisa mengatakan berapa umurnya, tetapi menilai dari suaranya, dia nampak tak terduga muda.Dalam usia dua puluhan paling banyak.
[Aku tidak tahu apa itu Elvish ... tapi kamu belajar dari telinga panjang itu juga, lalu?]
[Ya, sesuatu seperti itu. aku tidak secara acak menyerang orang, jadi tolong jangan khawatir tentang itu.]
[Hmm.]
Mendengar jawabanku, pria itu menjawab dengan setengah hati.
Kita bisa berkomunikasi satu sama lain, tetapi tampaknya dia tidak peduli padaku.
Apa yang telah menembus leher raksasa itu adalah senjata yang dibuat dari batu raksasa.
aku tidak yakin apakah aku akan menyebutnya kapak atau pedang, tapi itu pasti senjata yang sangat besar dan hampir diolah.
Dan itu bisa memotong leher raksasa itu meskipun taringku hampir tidak bisa menembusnya.
Tidak, yang lebih aneh lagi adalah dia melompat setidaknya sepuluh meter dari tanah sambil memegang senjata besar itu. Tidak peduli seberapa berotot dia, itu tidak mungkin.
Dia melakukan sesuatu yang seharusnya mustahil.
Dengan kata lain, dia adalah seorang tukang sihir juga.
—Dan satu dengan kekuatan besar, pada saat itu.
Sejujurnya, aku tidak memiliki kepercayaan diri untuk menang melawan dia.
[Hei, kamu brengsek. Dapatkan di sini dan kerjakan hal ini.]
Ketika pria itu mengangkat lengannya ke atas dan berteriak, sepuluh atau lebih pria muncul dan mulai membongkar tubuh raksasa itu.
[Mohon tunggu. Itu mangsa yang kami serang lebih dulu. Kami baik-baik saja dengan mengambil bagian darinya, jadi bisakah kami membaginya?]
Aku akan terganggu jika hal yang kita habiskan dengan banyak waktu berburu ini diambil begitu saja.
[Apa itu?]
Pria besar itu berbicara dengan tidak puas dan memberiku tatapan tajam.
Tekanan yang aku rasakan dari tatapannya jauh lebih buruk daripada apa yang aku rasakan dari beruang lapis baja itu.
Sejujurnya aku merasa ngeri untuk mulai gemetaran, tetapi aku menenangkan diriku dan balas menatapnya.
... aku siap untuk terbang ke udara dengan setetes topi.
[Eh, tentu. Aku menyelesaikannya dengan mudah berkat kamu memukul-mukul tentang, setelah semua.]
Mengatakan itu, pria itu memerintahkan bawahannya untuk meninggalkan salah satu kaki belakangnya kepada kita.
Jantungku masih berdebar, aku merasa lega. Itu adalah porsi yang cukup besar bahkan jika kami membagikannya ke semua orang di desa, kami akan punya cukup untuk beberapa hari dan beberapa hari lagi.Itu tidak mungkin bagi kami untuk pulang dengan semua itu, jadi hasil ini cukup bagus.
[Terima kasih. Itu sangat membantu.]
aku memberi isyarat bagi Guy dan yang lainnya untuk datang dan mengambil kaki raksasa itu.
[Hei kau.]
aku mendengar pria itu berbicara dari belakangku ketika kami mulai membawa daging kembali.
Dia tidak akan mengatakan bahwa dia mengubah pikirannya, kan?
[Mau datang ke desaku?]
Apa yang aku dengar ketika aku melihat ke arahnya adalah, tanpa diduga, sebuah undangan.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)