Hajimari no Mahoutsukai v1c11

Grimoire
魔法 書

Mungkin itu suara yang akan memudar,
buku selamanya akan menerangi jalan.

"Oh cabang, bergerak!"
Seolah-olah menaatiku, cabang pohon air apel bergetar sedikit.
"Oh api, melambung ke atas!"
Namun, kata-kata yang aku ikuti dengan lenyap ke udara tanpa dahan begitu gemerisik.
"Hmm ... Oh cabang pohon apel air, peregangan dan kirim salah satu daunmu padaku."
Mengikuti apa yang aku katakan, sebuah cabang melebar ke arahku dan menjatuhkan daun di kaki saya.
aku melihat daun dan mulai bernyanyi dengan penuh semangat.
"... Oh pohon kebijaksanaan terlarang, Darkness Water Apple, bangkit dari api penyucian dan berikan ini menjadi buahmu—"
"Apa yang kamu katakan?"
"Uwaaah !?"
Mendengar suara tiba-tiba datang dari belakang saya, saya benar-benar melompat ke udara.
“N-Nina. kau lebih awal. "
“Pohon-pohon bergemerisik jadi aku pikir ada sesuatu yang terjadi. Apa itu sedetik yang lalu? ”
Meskipun aku memilih untuk melakukan ini sebelum matahari muncul sehingga tidak ada yang melihat ...!
Tidak, mari kita tenang. Dia tidak tahu tentang konsep [Chuuni].
Seharusnya tidak ada masalah dalam diriku memberitahunya.
"Entah bagaimana rasanya kau mengatakan sesuatu yang super aneh?"
Gadis ini pasti memiliki indra keenam !!
Ini adalah pertama kalinya aku membenci kemampuan khasnya untuk merasakan sesuatu.
“Kamu berpikir itu aneh tidak bisa ditolong. aku sedang menguji cara terobosan menggunakan sihir sekarang.Bahkan dapat meningkatkan kekuatan sihir memiliki beberapa level. Namun, aku harus mencoba berbagai hal untuk menemukan cara yang paling efektif, jadi aku memastikan untuk menguji hal-hal yang terdengar aneh juga. ”
"Biarkan aku mendengar apa yang kamu katakan beberapa saat yang lalu."
"... Tolong selamatkan aku ..."
aku dengan ramah menerima kekalahanku.
"Meski begitu, itu benar-benar lebih mudah menggunakan sihir saat berbicara."
"Kamu tahu?"
“Semacam itu. aku pikir itu memang seperti itu untuk aku. ”
Nina mengulurkan lengannya dan meminta pohon itu untuk memberinya salah satu buahnya. Ketika dia melakukan itu, pohon apel air menaruh sebutir air ke tangannya dengan gerakan yang sama cekatannya dengan tangan seseorang.
Apa presisi luar biasa.
"Rupanya, semakin lama mantera, semakin baik efeknya."
"Apakah begitu?"
Meskipun tidak tahu persis mengapa, saya mengangguk semua sama.
"Juga, apapun yang dikatakan itu tidak relevan dengan sihir itu sendiri, itu tidak berarti, tidak peduli ke arah mana kamu mencoba mengaturnya."
"Bukankah itu sudah jelas?"
Dia terdengar agak sombong.
"Yah, itu mungkin sesuatu yang jelas untukmu, tapi kita harus memeriksa setiap kemungkinan secara menyeluruh."
"Hmm."
Dia menggigiti apel air saat dia dengan setengah hati mendengarkan penjelasanku.
"Hei, kamu mengatakan bahwa semakin lama, semakin baik kan?"
"Aku tidak tahu alasannya kenapa, tapi ya."
Nina melemparkan inti apel air itu dan menutup matanya.
[Pohon-pohon, yang menyebarkan akarnya melalui tanah, yang tumbuh dengan begitu banyak daun, yang bermekaran dengan bunga, yang menghasilkan buah.]
Ini adalah sesuatu yang belum pernah aku dengar. Dia berbicara dalam bahasa Elf.
[Dengarkan bisikan angin saat melewati rumpun pohon, ke geraman daun saat mereka jatuh dan terbang ke tanah, ke suara akarmu menyerap air, dan suaraku.]
Dia mengucapkan kata-katanya seperti menulis puisi, seperti menenun permadani.
[Gunakan tanganmu yang lentur untuk merebut dan mengantarkanku makanan, binatang berkaki empat, benda putih yang terikat ke sana kemari.]
Itu terjadi tepat ketika ayat itu selesai.
—Semua pohon, mereka ... meraung.
Itu tidak sesederhana itu berisik. Pohon-pohon itu sendiri bergetar ketika mereka berombak-ombak, menggeliat, dan berteriak.
Bumi berguncang ketika burung turun ke langit dalam upaya untuk melarikan diri dari pepohonan. Deru berbagai binatang bergema dari tempat-tempat di kejauhan.
"Mentor, apa kamu baik-baik saja !?"
Terkejut oleh suara itu, Ai melompat dari tempat tidur dan berlari ke arahku dengan apa pun yang sudah dia kenakan.
Orang-orang itu mengintip ke luar gua, tombak di tangan.
Lalu-
Celepuk.
Dengan suara yang sangat tenang dibandingkan dengan keributan dari sebelumnya, seekor kelinci dilemparkan ke kaki Nina.
Baik aku, Ai, orang-orang di gua, maupun kelinci itu sendiri, tidak mengerti apa yang baru saja terjadi, mata kami terbuka lebar. Orang pertama yang bergerak tanpa kesunyian yang tercengang itulah yang menyebabkan keributan ... Nina.
" aku menangkapnya!"
Dengan cepat menjangkau ke arah itu, dia menangkap kelinci dengan telinga panjangnya. Ia mencoba melarikan diri, tetapi sudah terlambat.
"Itu mengejutkanku ... aku tidak berpikir hal seperti itu akan terjadi."
Sambil menjaga kelinci yang menjauh dari tubuhnya, Nina menepuk dadanya dengan lega.
"Itu sangat mengejutkanku juga."
"Apakah itu, sihir Nina?"
Masih memegang kaki depanmu, mata Ai melesat bolak-balik antara Nina, kelinci, dan pohon-pohon dalam kebingungan.
"Untuk berpikir bahwa mantera memegang banyak pengaruh pada hasil ..."
Jangan pernah menggunakan mantra sihir api.
"Bisakah aku melakukannya juga?"
"Mungkin sedikit lebih awal untukmu, Ai ..."
Dengan kosakata yang sangat besar untuk membentuk mantra, seseorang harus memiliki keterampilan yang sesuai dalam konstruksi kalimat.
Bahkan Nina tidak dapat membangun mantranya dalam bahasa Jepang.
Ai juga sudah tahu cukup banyak kata-kata, tapi itu mungkin masih terlalu sulit untuknya.
"Apakah begitu…?"
aku ingin melakukan sesuatu ketika aku melihatnya menggantung kepalanya dalam kesedihan, tetapi ini adalah salah satu dari beberapa masalah yang hanya perlu waktu untuk diatasi ...
Saat aku selesai memikirkan itu, sebuah pikiran melintas di kepalaku.
"Tidak, bukan itu."
aku tidak yakin apakah itu akan berjalan dengan baik, tapi itu layak dicoba.
Jika berhasil, berbagai masalah mungkin bisa diselesaikan sekaligus.
“Baiklah, ayo coba sesuatu. Apakah kamu bersedia bekerja sama denganku? "
"Iya nih!"
Sinar matahari pagi yang terbit menyinari senyum bahagia Ai.

* * *

“Kamu yang mengenakan pakaian putih, kawan dari semua es, roh salju, oh Jack Frost. Kirim ke aku napasmu. Isi ini dengan esmu. "
Memegang toples yang belum dibersihkan, Ai melihat papan kayu yang saya pegang saat dia membacakan mantera. Sesuatu yang tampak seperti kabut putih menyebar di dalam toples. Mataku merasakan bahwa itu pasti air di udara akan di bawah titik beku.
Dia dengan cepat menggunakan daun besar untuk menutup bukaan botol, meletakkan papan di atasnya, lalu menyegelnya dengan batu.
Itu adalah freezer sederhana, seperti yang biasanya dibangun pada zaman primitif.
Itu tidak akan bertahan selama hal yang nyata, tetapi seharusnya masih memungkinkan ikan yang rusak untuk bertahan dua atau tiga hari. Hidup harus jauh lebih mudah jika kita dapat mempertahankan dan menyimpan ikan dan kerang dengan mudah diperoleh untuk nanti.
" aku melakukannya!"
"Ya. Terima kasih, Ai. kau melakukannya dengan baik!"
Melihat Ai luar biasa bertindak sangat bangga, aku dengan lembut menepuk kepalanya dengan ujung jariku.
"Ini semua berkat Mentor, aku bisa membuat ini."
Menunjukkan tanda-tanda malu, dia menunjuk ke papan yang aku miliki dengan sederhana.
Di atasnya adalah mantra yang dibacakannya beberapa saat yang lalu.
Itu adalah grimoire tertua di dunia, begitulah.
Itu ditulis di papan kayu dengan arang sepenuhnya dalam hiragana, meskipun.
Tidak perlu baginya untuk memikirkan apa yang harus dikatakan untuk mantera sendiri. Pihak ketiga mungkin berpikir demikian, tetapi ada tiga faktor sebagai pekerjaan.
Apa tiga faktor itu? Makna, niat, dan desain.
Pertama, kau harus memahami arti kata-kata mantra itu.
aku mencoba meminta Nina untuk menguji dengan mengatakan kepadanya untuk melakukannya secara fonetik dalam bahasa Inggris, tetapi, seperti yang diharapkan, jika orang itu sendiri tidak mengerti arti dari kata-kata yang mereka ucapkan, mereka tidak akan bekerja sebagai mantra.
Kedua, niatnya. Bahkan jika kedua arti dan persyaratan desain terpenuhi, efeknya tidak akan membuahkan hasil jika sihir digunakan tanpa ada niat di baliknya. Hanya berbicara mantera tanpa berpikir apa pun tidak akan memanggil sihir.
Dan yang terakhir, yang paling penting, adalah desainnya.
Desainnya adalah mengapa kata-kata yang diucapkan digunakan dalam mantera ... dengan kata lain, harus ada hubungan di seluruh itu semua. Nina berkata itu wajar, tapi itu tidak sesederhana itu.
Hanya mengulangi kata-kata yang sama tidak akan berhasil.
[Pohon-pohon, yang menyebarkan akarnya melalui tanah, yang tumbuh dengan begitu banyak daun, yang bermekaran dengan bunga, yang menghasilkan buah.]
Seperti yang dibicarakan Nina, meskipun dia mengatakan hal-hal yang pada dasarnya berarti pohon, dia merancangnya sedemikian rupa sehingga setiap pernyataan individu adalah cara yang berbeda untuk mengatakan hal yang sama. Dan sebanding dengan tingkat desain yang diberikan, keefektifan sihir akan meningkat.
Dengan kata lain, hanya menggunakan sihir tanpa mantera, kita hanya menggunakan sihir melalui makna dan niat.
"Mentor, bisakah aku bertanya padamu, sesuatu?"
"Apa?"
"Mentor, apakah kamu pernah melihat, Jack Frost?"
aku bingung bagaimana menjawab pertanyaan Ai.
Jack Frost. Semangat es dan salju yang muncul dalam mitos Inggris.
aku tidak tahu apakah roh benar-benar ada di dunia ini. Tapi karena lebih mudah untuk merujuk konsep seperti dia setelah mewujudkannya, aku memutuskan untuk melakukannya dan memasukkannya ke dalam mantera.
"Ya, aku sudah."
Mantra mungkin akan kehilangan pengaruhnya jika dia menyadari bahwa dia tidak ada.
Memikirkan itu, aku berbohong padanya.
Itu merepotkan jika kita kehilangan bantuan dari mantra dingin itu sekarang.
Selain itu, itu tidak selalu bohong juga. Saya telah bertemu dengannya.
... Itu di dalam game, sih.
"Aku juga ingin bertemu dengannya."
"Ya. Jika kamu bekerja keras dalam mempelajari sihir, kamu mungkin baru bisa bertemu dengannya suatu hari. ”
aku tidak pernah berpikir bahwa kebohongan putihku akan mengarah pada sesuatu yang keterlaluan di masa depan yang jauh.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5