The Forsaken Hero v1c9

Pahlawan yang Terlupakan - Bab 9
Perang Kematian
「死 戦 開始」
Bagian 3

Setelah beristirahat dengan baik di paha Hamakaze yang lembut, aku duduk di dekat tangga menuju ke lantai lima puluh sembilan.
Dia duduk di hadapanku. Kami berada di dekat tangga sehingga kami dapat melarikan diri jika terjadi situasi tak terduga.
aku akan meringkas apa yang aku dengar terjadi dari Hamakaze.
Dia meraih bagian bawahku dan berlari. Dia mengatakan bahwa begitu aku meninggal, musuh tidak melanjutkan serangannya.
Dia juga mengatakan bahwa sosok yang membunuhku terlihat serupa dengan manusia.
"kau yakin itu yang kau lihat?"
"Ya. Daichi, yang membunuhmu bukanlah setan. Itu sama seperti kita. "
Seorang manusia. Di kebanyakan dungeon, itu tidak akan terlalu mengejutkan. Bagaimanapun, ada orang-orang dengan pekerjaan petualang.
Namun, seharusnya tidak ada banyak dari mereka di Den Rigal , apalagi yang ada sejauh lantai enam puluh enam yang belum dijelajahi.
Nah, mari kita asumsikan apa yang Hamakaze katakan sejauh ini benar adanya.
Jika aku harus mengatakan apakah itu membantu situasi kita, aku akan mengatakan tidak.
"Jika itu adalah manusia, mungkin mereka akan membiarkanmu lewat jika kau berbicara dengan mereka?"
"Tidak, aku tidak bisa melihatnya berjalan mulus."
Jika mereka tidak ingin menyerangku karena suatu alasan, aku ragu mereka akan menyerangku dengan permusuhan seperti itu dari pemukul seperti itu. Berhati-hatilah terhadap seseorang yang tidak kamu kenal akan cukup alami, tapi mereka mendatangiku dengan maksud untuk membunuh sebelum aku memiliki kesempatan untuk melakukan atau mengatakan banyak hal.
"Kurang lebih, kurasa seseorang yang harus dimeteraikan seperti itu akan memiliki banyak sifat baik."
"Ya itu benar."
"bagaimanapun, aku berpikir bahwa apapun itu yang membunuhku, akan menjadi penting untuk apa yang terjadi dari sini."
Kekuatan itu tidak normal. Dibandingkan dengan itu, setan-setan yang telah kita perjuangkan sejauh ini belum layak diperhitungkan. Itu sangat berbeda.
"Apa maksudmu?"
"Jika aku bisa mengalahkannya dan menganggapnya sebagai pelayan yang kuat, itu harus membuat penjara bawah tanah kita menaklukkan lebih mudah. kau bahkan mungkin bisa mengatakan bahwa saat aku membunuhnya, kita akan menyelesaikan penjara bawah tanah. "
"aku ingin tahu apakah penjara bawah tanah ini ada di sini untuk menutupnya?"
Hamakaze mengambil pendapatku dan tidak menyangkalnya. Sebaliknya, dia menunjukkan sesuatu yang aku lewatkan.
Sungguh, memiliki orang lain yang bisa menunjukkan hal-hal yang aku anggap sangat membantu. Bukannya aku sempurna, hanya orang bodoh yang bisa mengabaikan pemikiran orang lain tentang sesuatu. Budak atau apapun, aku akan menggunakan apa yang bisa aku dapatkan.
"Kedengarannya masuk akal. Bagaimanapun juga, hanya ada satu cara bagi kita untuk pergi. "
Mudah dikatakan, tapi akan sulit untuk diatasi.
Namun, tidak mungkin aku berhenti di sini. Aku harus mengalahkan omong kosong dari Samejima.
"Hamakaze. Bagaimana aku mati? Apa yang membunuhku Katakan apa yang kamu ingat. "
Ketika aku mengatakan itu, Hamakaze membuat sketsa di tanah dengan jari-jarinya, menjelaskannya kepadaku saat dia pergi.
"Dan kemudian kau tiba-tiba jatuh ke tanah seperti batu, Daichi. Setelah itu…"
"aku meninggal?"
"Ya. Sisa dari apa yang terjadi adalah apa yang aku katakan tadi. "
Bahwa. Aku tertangkap di sana juga.
Mengapa musuh mengabaikan Hamakaze melakukan itu?
Sebagai orang yang menjemputku, dia seharusnya juga berada dalam jangkauan musuh.
Apakah ada semacam alasan ...?
aku pasti tidak akan melewatkan kesempatan jika itu aku. Aku pasti akan pergi untuk membunuh.
Mengapa tidak menyerang ... mungkin bukan karena tidak sebanyak yang tidak bisa ?
Ruangan itu ditutup rapat oleh rantai itu. Itu untuk membuatnya sehingga makhluk di dalam ruangan tak bisa lepas.
Tapi Hamakaze bisa dengan mudah menghancurkannya dengan sihirnya.
"... Hah?"
Aku merasakan sesuatu tentang itu.
Jika rantai penyegelan itu cukup lemah untuk dihancurkan oleh sihir peringkat roh, seharusnya bisa melepaskan dirinya sendiri.
Namun tetap saja tidak bisa pergi.
Dengan kata lain, mungkin rantai itu bukan satu-satunya yang menghentikannya dan ada sesuatu yang mencegahnya menggunakan kekuatannya di luar ruangan?
Potongan-potongan itu jatuh pada tempatnya.
"Hamakaze. Dimana tubuhku saat aku meninggal? "
"Jenazahmu? Hanya di dalam pintu masuk ... Kenapa? Apakah kau memikirkannya? "
"... Tidak, ini hanya firasat saja. Ini firasat ... tapi aku merasa seperti itu benar. "
Tidak bisa meninggalkan ruangan. Tidak bisa melakukan apapun di luar ruangan.
Dalam hal ini, aku memiliki banyak strategi yang bisa aku jalani.
"Itu membunuhku ... aku harus membalas budi secara penuh, sekarang bukan?"
Aku berdiri dan menepuk-nepuk debu dari celanaku. Hamakaze sudah merapikan tubuhnya dan berdiri di sampingku.
"Ayo bunuh monster itu."
"Seperti yang kau inginkan, Daichi."
Kami pindah untuk mengumpulkan barang-barang yang dibutuhkan agar aku bisa menerapkan strategi yang aku buat di kepalaku.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5