The Forsaken Hero v1c12

Pahlawan yang Terlupakan - Bab 12
Aku Kembali, Permukaan
「た だ い ま, 地上」

"Kamu yakin? Sejujurnya, Hamakaze sudah kehilangan dirinya saat aku meluncurkan serangan pertama itu. kamu Devilish Aura dilucuti pikiran setelah semua.”
"Tapi dia masih bisa bergerak?"
"Itu karena kemampuan yangku beri nama Absolute Command ."
"Jadi begitulah!"
Leadred tampaknya sudah tahu tentang hal itu.
Kurasa dengan dia sudah tahu tentang kepahlawananku dan Dendamku terhadap Grudgebearer , seharusnya dia pergi tanpa mengatakan bahwa dia juga tahu tentang Perintah Absolutku .
"Hamakaze menunjukkan bahwa dia masih bisa bergerak saat aku perintahkan dia untuk menghindari serangan pertamamu itu. Karena itulah aku memutuskan untuk melawanmu. "
"... kamu mengatakan bahwa saat itulah kau menemukan jebakan itu?"
aku takut mati lagi, jadi aku membuat rencana untuk digunakan dalam pertarungan.
Sepenuhnya tidak seperti otot yang aku tempuh.
"kau memang pernah mengalahkanku seperti boneka kain sekalipun. Tapi yah, ternyata baik-baik saja. Peranku hanya untuk mengalihkan perhatianmu. Setelah itu, aku hanya perlu memberi instruksi dengan cara yang tidak akan menarik perhatianmu. "
"Jadi berteriak itu ..."
"Persis. Teriakan itu adalah sinyal untuk membunuhmu. Dia mendengarku dan menusukmu dengan belati dan meminta sihirnya. "
" aku ditipu, lalu dikalahkan dengan mengagumkan ... aku kira? Terbunuh seperti itu menyegarkan. "
Memimpin Hamakaze dipandu dan aku ke bagian belakang ruangan.
Suasana hatiku?
Sebagus mungkin. Hal itu harus jelas mengingat bahwa aku sering membicarakan strategiku.
Maksudku, aku membersihkan dungeon. Itu sangat menyakitkan karena menyenangkan, tapi serius. aku melakukannya.
Hari ini hari yang mengagumkan. Ayo buat liburan. Ya, ayo.
aku sangat senang bisa merasakan kegembiraanku.
"Kamu tampak bahagia, Daichi."
"kamu dapat memberitahu?"
"Yeah, aku ingin bisa memahami semua yang kamu pikirkan dan rasakan, Daichi."
... kau harus berhenti dengan itu, aku tidak terbiasa mendapatkan begitu banyak niat baik murni dari siapapun.
Jika tidak, kelemahanku saat itu akan muncul di wajahku. Itu akan disalahpahami.
Maaf karena memiliki keinginan bodoh seperti itu.
"-Hero, begini."
Waktunya tiba lebih cepat dari yang diperkirakan karena Hamakaze dan aku berbicara dan merasa aman untuk pertama kalinya.
Ruangan itu sederhana, kurang banyak sama sekali.
Satu-satunya di ruang kubik adalah formasi ajaib.
Itu tampak seolah-olah dibangun untuk tujuan tunggal digunakan untuk teleport. Aku agak cemas disini ...
"Leadred. Apakah ini benar-benar membawa kita ke permukaan? "
"Ini akan bekerja selama kamu mengisinya dengan mana dan membaca Teleport . Pastikan untuk melakukannya pada waktu yang sama denganku. Jika tidak, formasi ajaib tidak akan berhasil dan pintu masuk akan ditutup sendiri, diikuti oleh penghentian penjara bawah tanah. "
"Itu adalah pikiran yang mengerikan ..."
"Itu karena pertama-tama kamu harus mengalahkan Guardian untuk memasuki ruangan teleportasi ini. Rasanya seperti aku membawa semuanya bersamaku. "
Kurasa aku bisa mengerti.
Mungkin aku akan membuat jebakan serupa.
Setelah memberi harapan bahwa mereka akhirnya dapat kembali ke permukaan, aku akan melepaskan harapan itu dan membiarkan mereka jatuh dalam keputusasaan.
Aku ingin melakukan itu pada Samejima.
Melihat bagaimana dia bisa membuat jebakan seperti ini, aku pikir kita akan bisa bergaul dengan baik.
"Kalau begitu, apakah kau siap?"
"Aku siap kapan pun."
"Yeah, tidak masalah di sini."
Kami bergandengan tangan untuk membentuk cincin di tengah ruangan.
Begitu kita mulai mengisinya dengan mana, cahaya biru jernih memenuhi ruangan.
Langit-kristal kecil seperti salju terbentuk di udara, menari seakan memberkati kita.
"Ayo pergi, kalau begitu. Tiga dua satu-"
"" " Teleport !! "" "


Langit biru, awan putih. Sebuah terik matahari bersinar terang.
Tidak ada bau darah, tidak ada udara basi, dan tidak ada dinding di sekitar kita.
Melihat sekelilingnya, itu adalah padang rumput hijau sejauh mata memandang.
Angin sepoi-sepoi menyapu pipiku.
Aku kembali dari neraka itu.
aku kembali…!
Emosi berkembang dari lubuk hatiku.
Karena tidak tahan menghadapi emosi itu, aku berteriak dengan sekuat tenaga.
"AKU kembaliiii !!"
Sebelas hari sejak aku datang ke dunia lain ini.
Empat hari sejak teman sekelasku meninggalkanku.
Dengan tujuh kematian total- aku membersihkan dungeon Rigal Den .

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)