The Forsaken Hero v1 prolog

Prolog

aku adalah sasaran pembullian di kelasku.
Jika aku harus mengatakan mengapa, akan ada terlalu banyak untuk dihitung. Aku tidak tahu ke mana aku akan memulai.
Alasan: Wajahku kotor. Tubuhku gemuk.
Bagaimana aku bisa melakukan sesuatu terhadap wajahku? Apa yang bisa aku lakukan terhadap tubuhku?
Keberatanku diabaikan.
Alasan: Karena aku seorang nerd. Karena aku punya sesuatu untuk permainan asmara.
Itu hanya hobi pribadi. Tidak ada orang lain yang punya hak untuk mengatakan apapun tentang hal itu. Selain itu, aku lebih memilih beat-em-up dalam permainan asmara.
Keberatanku ditolak.
Alasan: Karena aku tidak sedang belajar atau berolahraga, karena aku bajingan suram yang tidak bisa berteman.
Ini semua karena kalian tidak bisa berteman sama sekali. aku mencoba yang terbaik untuk belajar dan berolahraga. Apa yang kalian tahu
Keberatanku diinjak-injak.
Teman sekelasku dan murid-murid lain di kelasku semua menunduk menatapku seolah-olah mereka melihat setumpuk sampah, memperlakukanku seperti sampah dan menyalahgunakanku.
aku akan dipukuli seperti kantung pasir dan terpaksa membersihkannya dengan kain usang setiap hari.
Dan sekarang-sekarang, aku digunakan sebagai umpan iblis.
"Ah-"
Mendorong tubuhku meskipun usahaku untuk melawan, aku dilemparkan ke bawah.
Di bawahku berdiri banyak monster yang bervariasi semuanya berkumpul bersama.
Ada beberapa yang mengambil bentuk serigala.
Ada beberapa yang berbentuk kalajengking.
Ada beberapa yang mengambil bentuk semut raksasa.
Mereka semua menunggu untuk mengisi perut mereka dengan makanan mereka. Dengan aku.
Aku memukul lantai sebelum aku bahkan bisa menjerit. Tubuhku yang numbed tidak bisa bergerak.
Iblis mendatangiku dari setiap arah.
Aku merasakan jemariku digigit dan dikunyah.
aku merasa kakiku telah daging mereka merobek potongan oleh potongan.
Sakit, sakit, sakit, sakit, sakit ...!
"--- !!"
Aku menjerit tanpa suara.
Mengapa mereka tidak bisa segera bergegas dan memakan kepalaku? Paling tidak aku akan mati saat itu juga.
aku ingin dibebaskan dari penderitaan ini sesegera mungkin.
Penglihatanku perlahan menjadi kabur. Apakah aku kehabisan darah?
Tampaknya sarafku terputus, rasa sakit yang akut dari sebelumnya benar-benar hilang.
Yang bisa kudengar hanyalah suara mengunyah.
aku tidak bisa melihat teman sekelasku.
Hanya gelap gulita.
Orang-orang ini sedang merebahkan diri meskipun mereka memakanku, kurasa tangga ditutup sehingga tidak bisa mengikuti.
Tidak, mungkin saja mataku tidak berfungsi dengan baik lagi.
Mari kita coba memikirkan hal lain sebelum mati.
Sesuatu yang lebih baik ... tidak, tidak ada apa-apa. Setiap hari, tidak ada yang lain kecuali penghinaan setelah penghinaan.
Tidak pernah berubah, kan?
Sakit, luka, sakit.
"Ah."
Kepalaku akhirnya digigit.
Merasa sensasi itu, aku kehilangan kesadaran.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5