Shuumatsu Nani Shitemasu ka? Isogashii desu ka? Sukutte Moratte Ii desu ka? bonus story


Gadis yang Tidak Tahu Apa Pun

Jantung Kutori dipenuhi kecemasan.

Dia benar-benar tahu kenapa. Apa yang dia lakukan dilanggar - tidak ada, benar-benar melanggar peraturan militer.

Dalam hal ini, peraturan menyatakan: Senjata berbahaya harus tetap di bawah kendali manajer masing-masing. Membiarkan mereka berserakan tanpa perawatan sangat dilarang. Singkatnya, senjata - lebih dikenal sebagai tentara peri - seperti Kutori tidak diizinkan untuk meninggalkan pengawas militer.

Meskipun aturan ini pada umumnya tidak ditegakkan secara ketat, mengabaikannya sama sekali seperti yang dilakukannya saat ini juga tidak akan dilakukan. Ini akan menjadi seperti jika sebuah bom yang kuat menumbuhkan lengan dan kaki, kemudian dilepas di jalan - untuk setiap orang biasa ini tidak hanya konyol tetapi menakutkan, dan tentara melarang perilaku seperti itu.



Yang melanggar tabu itu di sini dan sekarang adalah seseorang yang benar-benar hidup sesuai dengan sifatnya sebagai bom berjalan - tentara peri, Kutori Nota Seniolis.

"Wow…"

Kota Grimbjhal adalah daerah terpadat di pulau ke-28. Dengan melihat jalan-jalannya yang lebar, massa binatang yang berbeda-beda membentang sejauh mata memandang. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa mereka semua tampaknya bergabung menjadi satu. Beberapa berjalan lebih cepat dengan langkah yang lebih besar, sementara yang lain berhenti untuk mengamati pemandangan. Tanpa peringatan, bahu orang yang berbeda akan bertemu satu sama lain. kamu mungkin mendengar dering tawa seseorang yang nyaring dengan keras dan jelas, dan detik berikutnya orang lain mungkin meludahkan kutukan, dan sebelum kau tahu itu keduanya sudah bertarung.

Ugh ... tempat aneh macam apa yang aku masuki? Kutori menghela nafas, mengusap wajahnya. Aku tahu itu. Ini benar-benar bukan di mana saya seharusnya.

Kutori membuka celah antara beastkind dan meremasnya, mendapatkan jarak antara dirinya dan massa yang luar biasa. Sensasi yang tidak menyenangkan bergolak di dalam dirinya: kebencian pada diri sendiri, kesedihan, penyesalan ...

Serta bau ekstra-tebal bau binatang-orang.

"Agh, agh!" Dia tersedak dan batuk, mencoba mengusir musk beracun dari paru-parunya, dan kemudian melihat sekeliling.

"Erm ..."

Kutori tidak tahu di mana dia berada, tidak tahu ke mana harus pergi, dan bukan petunjuk tentang tempat-tempat yang ingin dia kunjungi atau pemandangan yang ingin dia lihat. Singkatnya: dia tersesat.

Dia mendongak. Langit biru, dipotong menjadi persegi dengan bangunan yang menjulang, bangkit darinya, dan dorongan alami menghampirinya. Untuk melebarkan sayapku dan terbang ke sana ... Tidak!

Dia dengan keras mengguncang pikiran itu dari pikirannya. Jika aku benar-benar melakukannya, itu akan mengalahkan seluruh titik datang ke sini! Usahaku akan sia-sia! Tangannya menggosok sakunya secara tidak sengaja, dan kemudian Kutori menyadari berita buruk lainnya: itu kosong. Dompetnya dicuri pada suatu saat.

Tiba-tiba panik, dia buru-buru memeriksa dirinya sendiri. Untungnya, hanya dompet di saku luar mantelnya yang hilang. Perubahan longgar bersama dengan bros yang sangat penting baik tetap tersembunyi dengan aman di kantong dalam. Dia menghela nafas lega.

Ketika sarafnya kembali rileks, pikirannya kembali ke tempat yang tergelincir. Ada apa dengan kota ini yang membuatku begitu tegang, khawatir pada satu saat dan bahagia di hari berikutnya? Bagaimana semuanya berakhir seperti ini? Apa yang aku cari ... tidak, apa yang ingin aku temukan di sini?

Cerita dimulai 82 hari yang lalu.
seekor
A Teimerre baru-baru ini mendarat di sebuah pulau kecil di Pulau 48. Untungnya, itu ternyata menjadi pulau yang relatif lemah. Berkat upaya Divisi 2 Winged Guard dan empat leprechaun di bawah komandonya, binatang itu dibuang dalam waktu kurang dari setengah hari.

"Ya ampun, serius ..." Kutori menggerutu, membersihkan rambutnya dengan handuk. Karena pertempuran telah terjadi di lingkungan berawa, dia sudah tertutup lumpur yang berbau busuk. Tidak ada alasan untuk peduli dengan penampilannya selama pertarungan, tapi setelah itu perasaan basah yang menempel di sekujur tubuhnya mulai terasa tidak nyaman.
Gelombang demi gelombang tawa terus menerus bergema dari luar tenda. Noft dan Aiseia mungkin bermain-main di lumpur. Pertempuran secara harfiah baru saja berakhir ... keduanya benar-benar energik.

Saat itu, suara yang agak puas diri melayang keluar dari tenda lain di dekatnya. “Sebelum pulang, aku berencana mengunjungi beberapa pulau lain di sepanjang jalan. aku sudah menyiapkan cincin dan syal yang sempurna. Namun masih belum menemukan anting yang tepat. ”

"Karena sudah selesai," suara lain menjawab, "kau harus membuatnya menjadi burung impianmu."

Suara prajurit pertama itu membunyikan lonceng padanya. Memang, sehari sebelum pertempuran terjadi, dia mengatakan sesuatu di sepanjang garis: "Setelah pertempuran ini berakhir, aku akan pulang dan menikahi teman masa kecilku!"

Itu telah menyebabkan keributan tentara. Dalam permainan apa pun, ada karakter yang akan menumbuhkan sesuatu seperti saya belum bisa mati! dan kemudian mati juga. Para kamerad prajurit di Winged Guard sangat menyadari hal ini sampai pada titik di mana hampir pada tingkat akal sehat, dan oleh karena itu mereka membalas deklarasinya dengan berbagai cara.

Tanggapan yang paling umum adalah sarkastik. “Mengapa kamu mengatakan hal yang tidak beruntung? Jika kamu ingin mati, pergi mati sendiri! Jangan menaikkan bendera dan bunuh kami semua! ”

Yang lain menawarkan berkah mereka untuk dua kekasih: "Apakah pengantinmu lucu?"

Komandannya memperingatkan dia bahwa itu terserah dia untuk menjadwalkan rute pulang pulau, sementara diam-diam menyiapkan hadiah pernikahan.

Tentu saja, realitas bukanlah permainan. Orang yang dipertanyakan itu tidak mengikuti kiasan yang terlalu sering digunakan dan meninggal dengan gagah berani. Pertempuran berlangsung secara dramatis dan kemudian dengan cepat diselesaikan, begitu saja.

“Jadi warna apa yang akan kamu pilih? Bagaimana dengan gaya tiga gelombang berwarna teh? ”

"Ehh ... aku hanya akan pergi untuk versi merah."

“Oho? Tidak ada yang lebih penting dari kebahagiaannya! ”

Satu demi satu, kata-kata yang tidak bisa dimengerti mengalir dari luar. "Burung impianmu ..." Masih bergumul dengan rambutnya yang basah, Kutori bergumam pada dirinya sendiri. "Apa itu?"

Seorang tentara peri lain - Lantolq Itsuri Historia - duduk di sebelahnya, setelah mendengar kata-katanya. “Cincin, anting-anting, dan burung impianmu. Apakah kamu tahu apa itu, Kutori? ”

"Hah? Uh, hmm ... ”Kutori berusaha mengingat jika dia punya. Tidak ada yang terlintas dalam pikiran. " aku pikir aku belum pernah mendengarnya sebelumnya."

“Untuk menikah, seseorang harus menyiapkan hadiah untuk orang yang mereka usulkan. aku percaya itu adalah kebiasaan yang sama. ”

"Itu ... oh benar, aku pernah mendengar tentang kebiasaan pernikahan sebelumnya."

"Apakah kamu sangat peduli dengan mereka?" Lantolq mengambil handuk dan mulai membersihkan rambutnya sendiri. “Ah, mungkinkah kamu tertarik untuk menikah?”

“Tidak, bukan itu. Kami… ”Leprechaun adalah bom. Bom tidak memiliki gender. Bom tidak memiliki hak istimewa untuk mengalami cinta dan pernikahan.

“aku mungkin hanya frustrasi. aku lahir dan dibesarkan di Regul Aire, aku berjuang di garis depan sekarang, suatu hari aku akan menghilang untuk melindungi pulau-pulau itu, namun aku masih belum tahu apa-apa tentang apa yang terjadi pada mereka. ”

"Uh huh…"

Tentu saja, frustrasi saja tidak bisa menjelaskan emosi yang ceria dan menggembirakan yang tersisa di dalam hatinya. Tapi itu konyol untuk diucapkan dengan keras.

Regul Aire sangat luas, dan semua jenis spesies yang berbeda dengan segala macam praktik budaya yang berbeda menyebutnya rumah.

“Kami tidak diizinkan untuk bertanya-tanya tentang hal-hal seperti itu, bukan? kau lihat, itu seperti jika domba di peternakan tidak dibesarkan untuk dikonsumsi. Dalam hal ini kau tidak akan memikirkan domba mana yang akan kamu makan berikutnya, tetapi tujuanmu dalam hidup sebagai seorang gembala. "

"Itu benar ... kurasa?" Lan memiringkan kepalanya ke samping, bingung. “Untuk mengesampingkan itu untuk saat ini, Kutori, metafora yang baru saja kamu gunakan terdengar sangat mirip dengan cara Naigrat berbicara.”
"Hmm ... sepertinya sangat mirip." Dia harus merefleksikan diri.

Untuk peri-peri gudang seperti Kutori, penyebutan troll Naigrat akan membuat wajahnya, baik saudara perempuan maupun ibu sekaligus, muncul di kepala mereka. Dia, tanpa diragukan lagi, orang terhormat yang Kutori masih harus banyak belajar. Meskipun demikian, ada perbedaan tertentu di antara mereka sebagai individu.

“Tapi aku masih ingin tahu apa sebenarnya kami, apa yang kami perjuangkan untuk dilindungi, apa yang kami perjuangkan, tujuan keberadaan kami. Apakah pertanyaan-pertanyaanku ini tidak perlu? ”

"Tidak, Lan, aku pikir itu cocok untukmu."

Sejujurnya, Kutori harus mengakui bahwa meskipun Lan lebih muda darinya, peri lainnya berperilaku lebih seperti wanita dewasa. Dia selalu cemburu itu. Meskipun upaya terbaiknya meniru seniornya di gudang, Kutori hanya berhasil menggores sedikit permukaannya.

"Apa tujuan dari keberadaan kita ..." Kutori bergumam, merenungkan pertanyaan itu.

aku pikir ini bukan topik yang harus aku pikirkan. Jika aku memikirkannya, rasa takut itu akan menguasaiku. Meski tahu bahwa batas waktuku telah diputuskan, selama aku tidak memikirkan atau peduli tentang apa pun dan hanya menerima kematianku, aku tidak akan harus menderita.

Namun demikian, jika ...

"Ambil ini!"

"Hah?!"

Pada saat itu, proses pemikiran Kutori tiba-tiba dan disela secara brutal.

Pertama, pintu masuk tenda terbuka dan sosok berlumpur masuk. Noft mengejarnya, melemparkan gumpalan lumpur ekstra besar ke arah tokoh itu. Namun sosok - mungkin lebih dikenal sebagai Aiseia - adalah seorang prajurit terlatih yang mampu merasakan serangan fatal dari belakang dirinya. Dia dengan gesit melompat ke samping dan menghindarinya. Bongkahan lumpur meleset dari sasaran awalnya, berlayar dengan busur melewati tenda, dan kemudian–

Wajah Kutori yang bersih, hasil dari usaha yang sungguh-sungguh, menerima pukulan langsung.

Waktu tergelincir hingga hampir berhenti, tiba-tiba semua orang yang dingin membekukan di tengah-tengah apa yang mereka lakukan. Mereka berbalik perlahan ke wajah berlumpur Kutori. Beberapa detik kemudian, dia menarik napas dalam-dalam.

"Kalian berdua-"

Aliran waktu dimulai kembali ketika Aiseia berlari keluar dari tenda secepat kilat, Noft menutup di belakangnya. Lan menghembuskan nafas lembut, sedikit ekspresi terkejut di wajahnya

Percakapan itu adalah percikan dari cerita hari ini.

aku ingin melihat dengan mata kepala sendiri apa yang sedang kami perjuangkan untuk dilindungi. Hanya dengan begitu aku dapat memahami alasan yang kami perjuangkan. Bagaimanapun, itu terkait dengan tujuan keberadaan kita.

Pikiran seperti itu sudah ada dalam benaknya, sebelum pertukaran dengan Lantolq, tetapi Kutori menganggapnya bukan miliknya - hanya ide yang dipinjam dari orang lain. Berbicara dengan Lantolq telah menyebabkan pertanyaan-pertanyaan itu berakar lebih dalam dan lebih dalam ke alam bawah sadarnya, ke titik di mana mereka tidak dapat diabaikan lagi dan dia benar-benar ingin belajar apa jawaban mereka.

Karena itu, dia tidak dalam suasana hati yang baik baru-baru ini.

Setelah pertempuran di Pulau 48, Kutori mengumpulkan keberanian untuk meminta First Officer Limeskin untuk sedikit waktu luang dalam perjalanan pulang. Dia dengan cepat menyadari betapa bodoh dan sembrono permintaannya dan bersiap untuk apa yang pasti akan menjadi ceramah, sudah mengambil kembali kata-katanya: "Maaf, tolong lupakan apa yang baru aku katakan!" Dan kemudian, sama seperti dia akan menyelinap pergi dengan ekornya di antara kedua kakinya–

“Seseorang yang menumpahkan kehormatan merah di atas medan perang layak mendapat penghargaan dan penghargaan dari yang tidak tersentuh. Meskipun keinginanmu tidak masuk akal, aku akan mengabulkannya. ”
Cara bicaranya sulit dimengerti, tetapi Kutori menyadari bahwa Perwira Pertama telah segera menyetujui permintaan konyolnya dengan wajah yang lurus (Jika ekspresinya hanya sedikit berayun, itu berlalu di bawah pemberitahuan Kutori).

Dia tahu bahwa peraturan seperti pemantauan kegiatan leprechaun tidak mudah dilewati. Tidaklah mungkin untuk melakukannya, tetapi banyak file - semuanya, mulai dari laporan personel hingga beban pesawat militer - harus dipalsukan, yang tentunya akan merepotkan.

"Aku sangat menyesal, Petugas Pertama ..."

Berjalan di jalan-jalan Grimbjhal sendirian, kesusahan mengguncang dalam hatinya, Kutori menyadari bahwa itu sebenarnya jauh lebih berisik daripada yang dia pikirkan. Tidak ada rasa aman, dan gendang telinganya tanpa henti tersiksa oleh berbagai macam suara keras.

aku sangat takut. aku benar-benar tidak tahu apa-apa tentang Regul Aire.

Benar-benar kelelahan, dia duduk di bangku panjang di samping jalan. Tidak masalah berjalan, aku bahkan tidak bisa berdiri lagi. Sambil mendesah, dia menatap langit dengan wajah kosong. Kedua demi detik, waktu luangnya yang berharga lenyap, dikonsumsi oleh tindakan tak berguna.

Tenggorokanku sangat kering. aku ingin minum sesuatu.

Meliputi kepalanya dengan tudung tipis, dia memutuskan untuk menemukan sesuatu untuk menghilangkan rasa hausnya. aku ingat melihat berdiri menjual jus buah segar. Selera manusia dan leprechaun seharusnya tidak begitu berbeda, jadi mungkin itu sesuatu yang bisa aku minum. Untuk memverifikasi jumlah perubahan yang dia tinggalkan, Kutori dengan hati-hati meraih ke dalam saku jas dan mengambil dompet cadangannya. Saat dia melakukannya, sebuah ding kecil terdengar. Dia melihat ke bawah, menelusuri sumber suara ke tanah.

Brosnya jatuh dari saku.

"Oh ..."

Batu permata biru bersinar terang, memantulkan sinar matahari.

Oh tidak, aku harus segera mengembalikannya! aku tidak bisa kehilangan milikku yang paling berharga! Dia dengan cepat mengulurkan tangan untuk mengambil bros itu.

Suara gemeresik datang dari semak terdekat saat itu, dan bayangan hitam melompat keluar.

"Huh?!" Tangan terentang Kutori tertutup di udara.

Tepat saat dia mengenali bentuknya sebagai kucing hitam kecil, dia berlari dengan desir dan apa yang tampak seperti sinar cahaya di mulutnya. Belum menyadari apa yang terjadi, dia perlahan menatap tangannya. Baik itu maupun sepetak tanah yang dia capai kosong. Yang berarti secercah cahaya di mulut kucing itu ...

"Ahhhhhhhhhh!"

Visinya menjadi hitam. Tanpa kesempatan untuk pulih dari keterkejutan, Kutori mengumpulkan semua kekuatannya yang tersisa dan berdiri. Lalu - desir - dia mengejarnya dengan kecepatan tercepat yang pernah dia jalankan dalam hidupnya.

Bergumul dengan semua yang dia miliki, melaju di jalan-jalan yang malang-melintang, tidak ada waktu untuk menghargai semua pemandangan yang terbang melewatinya. Jika aku kehilangan fokus untuk sesaat, aku pasti akan kehilangan jejak kucing itu!

Meremas antara beastkind, melompat dari atap, memanjat dinding dan melompati saluran air, Kutori berlari dengan sekuat tenaga, mengejar dan mengejar dan mengejar.

Ah, mengapa ini semua terjadi ?! Hatinya penuh dengan penyesalan. aku seharusnya tidak datang ke sini setelah semua. aku seharusnya tidak mencoba belajar tentang apa pun. aku hanya bom sekali pakai. Mengapa bom mengharapkan sesuatu? aku seharusnya tidak melakukan apa pun untuk memulai!

"Kamu berhenti di sana!"

Meratap dan menangis, Kutori melanjutkan pengejarannya, melewati tempat-tempat yang tidak pernah dia ketahui sebelumnya, tempat-tempat yang tidak dia ketahui, pemandangan yang belum pernah dia lihat sebelumnya, melompati berbagai rintangan.

aku berpikir bahwa aku mungkin mengalami sesuatu dengan datang ke sini. Jika aku datang dan masih tidak menemukan jawaban yang mengisi lubang di hatiku, maka aku akan menyerah untuk selamanya.

Jadi gadis yang tidak tahu apa pun menyerah mencoba menemukan sesuatu. Dia bergegas mengejar kucing hitam itu, mengejar dan mengejar dan mengejar.

Dia tidak tahu sama sekali kejadian yang menunggunya.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5