Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c2

Bab 2  Dengan gangguan komunikasi, selera cinta pertama terasa seperti roti berjamur

Jadi, sampai pada hal ini.
Mengatasi pembayaran tanpa menundanya, semuanya berjalan baik sampai aku kembali ke istanaku. Namun, aku tidak tahu apa yang harus dibicarakan dari sana sehingga setengah jam yang menyiksa berlalu, gadis itu membuka mulutnya untuk pertama kalinya dan kata-kata yang dibuat adalah ---
--- aku, metode metode apa yang akan digunakan untuk membunuh ...... aku kira ---
Datta.
Suara seperti bel bergulir, sesuatu seperti itu sepertinya bisa dikatakan --- Gema tidak sempat masuk.
Belenggu di tangan dan kaki telah dilepas, tapi kerah penyegelan sihir di leher masih di tempat.
Meskipun memikirkan untuk menghapus daya tarik yang diajukan, itu bukan sesuatu yang bisa dihapus Zagan begitu saja. Moderator tampaknya tidak mengetahui metode pemindahan, dan sesuatu seperti kunci tidak tersedia.
Kemungkinan besar, itu adalah tempat di antara peninggalan pembeli asli < Maou > . Rincian tentang hal itu akan membutuhkan waktu untuk menyelidiki.
Sebaliknya, pergi adalah satu-satunya cara.
Meski tidak ada ekspresi yang melayang, suara tragis gadis itu menarik.
「 Mengetahui metode kematian seharusnya, sedikit, aku bisa menyelesaikannya sendiri ...... aku percaya. 」
Wajah tanpa ekspresi gadis itu, tampak tidak terlalu gugup saat seseorang menghadapi pengunduran diri.
Zagan dengan terburu-buru mengangkat suaranya.
「 Tunggu, tunggu, tunggu! Tidak ada niat untuk membunuhmu Lebih seperti, itu akan mengganggu jika kau tidak hidup. 」
Meski kata-kata itu dimaksudkan untuk memberi kelegaan, entah mengapa apa yang terlihat adalah ekspresi gadis itu menjadi lebih mendung.
「 Dengan kata lain, akhir yang bagus seperti kematian tidak akan terjadi ...... Apakah itu arti kata-kata itu? 」
Dengan penampilan yang pucat pasi, gadis itu mendongak, menuju rantai gantung atap, yang menggantungkan tulang putihnya.
Keringat dingin meluncur di pipi.
---Itu salah. Menggunakan sihir untuk membersihkan tempat semacam itu merepotkan sehingga tidak dipungkiri lagi!
Kastil ini pada awalnya merupakan rumah pesulap yang berbeda.
Keberuntungan yang digunakan untuk tawaran kemenangan gadis itu adalah sesuatu yang penyihir sebelumnya tertinggal, adalah rahasia yang ketat bahwa Zagan tidak mengumpulkannya sendiri.
Namun, untuk pemilik yang baik atau buruk sebelumnya, seperti tipikal para pesulap, memenuhi istananya dengan alat penyiksaan, alat sulap, dan mayat-mayat putih yang berguling-guling di sekitar tempat itu.
Meski Zagan tidak tertarik pada tulang yang menggantung dari langit-langit, dalam situasi ini penyangkalan sepertinya tidak terlalu persuasif.
Dengan perasaan terganggu, Zagan berbicara saat dia membangun kembali ketenangannya.
「 Jadilah lega. Tidak ada niat untuk menggunakan alat berbahaya semacam itu padamu. Tidak ada niat untuk menyebabkanmu sakit. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan di sini. 」
aku tidak bisa mengatakan kata-kata yang sangat baik, tapi aku percaya bahwa apa yang harus disampaikan telah beralih ke kata-kata di mulut ...... Meskipun, apakah itu memiliki persuasi adalah masalah yang berbeda.
Sepertinya, gadis itu memiringkan lehernya dengan rasa ingin tahu.
「 ......? Lalu kenapa aku beli ...... bukan? 」
「 Ugut, itu ......」
Harus menjadi pertanyaan yang jelas.
Namun, di luar disposisi Zagan, menjawab bahwa itu adalah cinta pada pandangan pertama tidak mungkin dilakukan.
--- Apa yang harus dilakukan dalam situasi seperti ini, akan sangat menyenangkan mendengarnya dari Barbaros ......
Meski dia ditinggalkan di lapangan setelah pelelangan, kenapa dia tidak menyusul.
Bukannya dia dipandang memiliki pengalaman berlimpah dengan wanita, namun sejauh dia secara alami menggunakan kata-kata seperti "Gunakan kebijaksanaan dengan wanita". Paling tidak, dibandingkan dengan Zagan, dia mengerti bagaimana berinteraksi dengan wanita lebih baik.
Seolah-olah dia terpojok Zagan menggerakkan mulutnya dengan impulsif, dan garis ini keluar.
「 Itu bukan sesuatu yang perlu kau ketahui. 」
--- Apa yang aku katakan aah!
Di dalam hati teriakan berteriak bangkit.
Namun, ekspresi gadis itu berubah dengan cara yang tak terduga. Tampaknya, tindakan ceroboh itu tidak membuat kesedihan dilihat, sejauh itu.
--- Ketenangan ini, bukankah itu sedikit tidak alami?
Meskipun mungkin benar bahwa ungkapan itu tidak menunjukkan diri mereka dengan baik, bahkan sebelum itu terlihat bahwa gadis itu telah menyerah pada segalanya.
Setelah ditangkap, secara fisik, dikatakan bahwa tidak ada yang harus dilakukan padanya, jadi apa yang terjadi ......
「 Kamu ......」
Mengatakan itu, Zagan menyadari bahwa dia bahkan tidak mengenal nama gadis itu.
--- Kalau dipikir-pikir, sisi lain seharusnya tidak tahu apa-apa tentang saya.
Akhirnya, perasaan menyambar awal pembicaraan.
「 Namaku Zagan. Seperti yang bisa kau lihat, seorang penyihir, tapi, tidak suka penyiksaan adalah hobiku. 」
「 Hai. 」
「 Yang bilang, kamu ............」
Dia hanya ingin meminta sebuah nama, tapi Zagan tidak bisa memasukkan sisa kalimat itu ke dalam kata-kata.
---Mustahil……! Meskipun hanya meminta nama, mengetahui bahwa sisi lain adalah perempuan membuat ini menakutkan!
Zagan sudah cukup berkuasa sebagai pesulap.
Meski begitu, dia tidak menerima keberanian yang dibutuhkan untuk menantang bahaya tanpa peluang kemenangan.
Keberanian - sebuah kata yang menurutku tidak relevan.
Tapi, meski begitu, tanpa motivasi di sini bahkan satu langkah ke depan adalah tidak mungkin.
「 Kamu ---」
Saat mulut terbuka, gadis itu mengangkat suara 「 Ah 」 .
「 Jika aku boleh, itu sudah terlambat. aku, Nefelia, adalah apa yang aku panggil. 」
Perasaan seperti angin sepoi-sepoi bertiup di dada.
Entah bagaimana, kata-kata yang ingin dikatakan Zagan dirasakan. Dia pikir dia adalah seorang gadis cantik yang sangat memperhatikan detailnya.
「 Nefelia ...... ka」
Suara yang menciptakan keinginan untuk mengulanginya beberapa kali.
Kata nefelia memegang makna dari dalam legenda "Being yang jatuh dari surga". Bentuk perempuan kurasa. Dia percaya itu adalah nama yang misterius dan indah.
--- Sama seperti penampilannya, nama yang indah.
Karena namanya sekarang sudah dikenal, mood seperti itu untuk bangun dan menari datang.
Kata-kata cinta menyebabkan kehancuran bisa dimengerti pada tingkat yang tidak disukai.
Tidak apa-apa untuk mengatakan bahwa itu sudah menjadi keadaan yang agung. Jika keadaan mental abnormal ini berlanjut, tidak peduli seberapa mampu manusia dihancurkan harus menunggu.
--- Tapi berbicara tentang Nefelia, itu bisa menjadi nama depan atau nama keluarga.
Mereda dengan wajah yang mengencangkan, Zagan mengajukan sebuah pertanyaan.
「 Nefelia ...... apa itu yang kamu katakan? 」
「 Itu hanya Nefelia. Tidak ada nama keluarga. Jika sulit untuk mengatakannya, kau bisa menelponnya dengan Nefi. 」
「 Kedengarannya bagus! 」
「 Hai? 」
Nama yang disebut Nefelia memiliki suara yang bagus tapi, nama akrab Nefi nampak imut.
Berbicara tanpa berpikir, gadis itu --- Nefi memiringkan kepalanya.
--- Kalau dipikir-pikir, tidak ada nama keluarga yang sama untukku.
Dia mencuri dari pembuangan sampah dari awal ingatannya.
Tidak ada ingatan bukan hanya tentang nama keluarga tapi bahkan wajah orang tuanya. Nama yang disebut Zagan adalah slang dari kota bawah, sesuatu yang diambil dari iblis atau entitas tabu lainnya.
--- Berpikir itu, periode itu adalah yang paling menyenangkan. Pencuri nakama dan orang-orang di kota benar menggunakan mulut mereka secara efektif. Meski dipukuli dengan berat adalah hal yang biasa, namun rasanya memuaskan.
Apa yang dilakukan memang perbuatan buruk, tapi masih di tempat yang dijejali matahari. Berbicara dengan cewek bisa dilakukan secara alami. Mengatakan periode kenangan cerah dalam kehidupan Zagan, itu akan menjadi kenyataan.
Dengan itu, dia menyadari bahwa Nefi berdiri dengan bingung dan menggelengkan kepalanya.
「 Berbicara tentang para elf, dalam hal itu, apakah mereka semua seperti itu? Artinya, tidak satupun dari mereka memiliki nama keluarga. 」
「 Itu tidak benar. Itu karena aku anak terkutuk. 」
「 Anak Terkutuk ......? 」
Mendengar sesuatu yang tak bisa diabaikan, Zagan mengencangkan alisnya.
Seperti dia telah membiarkan sesuatu terlepas dari mulutnya, Nefi menempelkan bibirnya.
「 Um ...... Mengapa meminta untuk mendengar sesuatu seperti itu? 」
「 Tidak, itu hanya sedikit rasa ingin tahu ......」
Bukan hanya nama atau arti anak yang dikutuk, Zagan ragu untuk mengatakan bahwa untuk saat ini dia hanya ingin tahu lebih banyak tentang Nefi.
Nefi mengangguk seolah-olah sedang mengerjakan sesuatu, entah mengapa dia mengangkat ujung roknya dari depan.
Paha putih murni terpapar, terlihat di bagian melalui celana pendek renda halus.
「 Mohon diyakinkan. aku masih perawan 」
Aku tahu wajahku berubah menjadi merah.
「 O, omae, apakah kamu mengerti apa yang kamu katakan? 」
「 ......? Dikatakan bahwa perawan memiliki kekuatan sihir tinggi. Artinya nilai sebagai bahan percobaan belum turun bukan? 」
「 Jangan salah paham. aku tidak berniat menggunakanmu sebagai bahan percobaan atau menyiksamu. 」
Nefi membuat wajah seperti dia yang lainnya tidak mengerti artinya.
「 Jika ya, mengapa kau membelikan aku? 」
「 ............」
Zagan mengangkat alisnya dan terdiam.
「 Itu adalah sesuatu yang tidak perlu kau ketahui. 」
Jadi sekali lagi kata-kata yang sama diulang.
Artinya, jawaban tidak diberikan.
Sesuatu seperti, dia jatuh cinta pada pandangan pertama dan menghabiskan banyak uang untuk membelinya di pelelangan gelap, siapa pun akan mendengar orang aneh. Zagan tidak bisa pulih jika Nefi menatapnya dengan mata seperti itu. Terlepas dari bagaimana pesulap hidup lama, kemungkinan sekarat shock bisa dipikirkan.
--- Mengatakan itu, nampaknya membiarkannya sama sekali tanpa jawaban sama sekali daun Nefi cemas.
Jadi, apa yang akan menjadi tindakan yang baik.
Mungkin untuk sekali hari ini kembali harus dilakukan ......
--- Tidak, untuk memulai dengan, apakah tempat untuk kembali ke sana?
Ada kata "anak terkutuk" yang menggelikan yang dikemukakan sebelumnya, nampaknya dia ingin bertanya secara detail mengenai hal itu. Jika tidak ada yang lain, Zagan sendiri tidak memiliki posisi dengan tempat untuk kembali, aspek yang tidak memiliki nama keluarga menunjukkan bahwa mereka sama.
Tentu saja, jika keinginan untuk kembali ke kampung halaman, dia ingin menawarkan kekuatan untuk melakukannya, dia tidak percaya bahwa ini adalah atmosfer untuk pertanyaan ringan yang menyelidikinya.
Dengan demikian, ada masalah bahwa Zagan membeli tubuh gadis itu, itu berarti mereka harus hidup bersama untuk saat ini ......
--- Ha, hidup bersama?
Sekarang aku yang bahkan tidak bisa menggunakan mulutnya dengan benar, diberi tahu untuk tinggal di bawah atap yang sama dengan gadis yang menyentuh ini?
Perasaan vertigo ringan.
Sepertinya aku telah memasukkan sesuatu ke dalam mosi.
Tidak, tentu ini adalah kenyataan yang menyenangkan, tapi juga perasaan sesuatu yang seharusnya tidak dilakukan.
---Tenang. Aku pesulap Penyihir yang hebat tidak merasa bingung.
Tidak seperti ini berarti ada orang yang tidur bersama. Untuk saat ini, gaya hidup jender kita ...... sebelum itu, apa yang dibutuhkan hanya untuk kebutuhan hidup kita pada umumnya.
Zagan berdiri dari takhta, dan berdiri di depan Nefi.
「 Nefi 」
「 Hai. 」
Saat dia menghadapi wajahnya dan mencoba mengatakan namanya, perasaan malu yang aneh menggelegak.

Meski begitu, tanpa goyah, Zagan berbicara.
「 Nefi, aku membelikanmu, kamu milikku 」
「 Ya. 」
「 Karena itu, yang pertama adalah memberimu sebuah ruangan. Tidak apa-apa memilih kamar lain yang kau suka. 」
「 Dengan kata lain, memilih tempat untuk mati? 」
「 Bukankah aku sudah mengatakan bahwa kamu tidak akan dibunuh? 」
Akhirnya, membiarkan suara meratap, Nefi menunduk dengan tatapan bingung.
「 Arti mengapa aku menjadi seperti ini, aku tidak mengerti. Dalam bentuk apapun yang akan aku gunakan, apakah aku, aku tidak akan mati? 」
Tentunya, itu adalah sesuatu yang dia minta sejak dia ditangkap oleh manusia. Sampai-sampai dia tidak mau percaya pada harapan.
Padahal, Zagan memiliki memori serupa.
Mencari sisa makanan di tempat pembuangan sampah seperti perkampungan kumuh, masa pencurian.
--- Waktu itu, apa yang aku ingin katakan padaku ......
Pada saat bersamaan, nampaknya yakin jawabannya tidak diketahui.
Meski begitu, Zagan dengan lembut meraih rambut Nefi.
Telapak tangan menyentuh rambut putih bersih. Dia melihat tubuh Nefi yang terkejut gemetar.
Seperti itu, tanpa melepaskan kekuatan ke tangan, Zagan mengatakan ini.
「 aku, membelimu karena kau perlu. Itu sebabnya aku katakan jangan mati, jangan mati. 」
Mata Nefi terbuka lebar dan dia mendongak ke wajahnya.
Mengherankan.
Dari saat bertemu gadis itu, melihat ekspresi seperti ekspresi seperti ini adalah yang pertama.
「 Hitsu, kamu ...... aku ...... desuka? 」
Itu entah bagaimana menjadi memalukan tapi, dia pikir perlu menyampaikannya dengan sangat jelas.
「 Ya, kamu dibutuhkan. Karena itu pertama, demi aku, hiduplah. 」
「 ...... Hai. 」
Seperti biasa Nefi tidak akan menggerakkan ekspresinya tapi, wajah yang meragukan kata-kata Zagan tidak terlihat.
Pada sesuatu seperti ini sepertinya tidak seperti Zagan akan benar-benar dipercaya. Meski begitu, gadis itu tidak akan mengatakan bahwa dia akan mati lagi.
Ini adalah awal dari umur panjang dua bersama.

「 Oke, ruangan yang kamu dapatkan adalah ......」
Dimana tempat yang bagus
Nefi ditangkap menjadi seorang budak. Pasti pasti ada perasaan sulit yang diciptakan. Dibandingkan dengan tempat gelap di bawah bumi ruangan dengan pemandangan yang indah akan lebih baik.
Dengan demikian, lantai atas benteng adalah menara. Pemandangan pasti ada yang terbaik.
Dia harus membimbingnya ke sana, tiba-tiba dia sadar.
「 Nefi, apa kamu baik-baik saja dengan tempat tinggi? 」
Ini adalah sesuatu yang bahkan bagiku, seharusnya menjadi pertanyaan yang secara normal normal.
Sementara ekspresi Nefi tidak akan terlihat, dia mengangguk.
「 Ya. Bergantung dari tangan atau leher baik-baik saja. 」
「 Siapa yang mengatakan sesuatu tentang penyiksaan? 」
「 Moushiwake, arimasen. Setelah mendengar tempat yang tinggi, tidak ada lagi yang terlintas dalam pikiran. 」 (Ini adalah permintaan maaf yang sangat sopan)
Pada Nefi yang kebingungan itu, Zagan memegang kepalanya.
--- Tolong tunggu lebih banyak harapan dalam hidup ......
Sekarang setelah sampai pada hal ini, tampaknya ruangan yang tinggi akan menjadi masalah. Itu tidak mungkin, tapi pikiran berbahaya seperti membuang tubuhnya bisa melayang di atas kepala Nefi.
Meski begitu mereka menaiki tangga spiral, mendekati lantai tertinggi.
Sepertinya matahari terbenam di luar.
Jebakan jemari berbunyi dan, lilin yang melapisi dinding semua menyala menyalakan lilin bersama.
「 Di sini 」
「 Hai --- Ah. 」
Zagan mulai menaiki tangga lagi dan, sambil mengeluarkan jeritan kecil, Nefi tersandung.
Api lilin yang goyah, membuat sedikit kegelisahan dalam pencahayaannya. Pijakan itu gelap, tumit sepatu Nefi tajam membuat mereka sulit masuk.
Zagan, langsung meraih tangannya dan mendukungnya.
「 Moushiwake, arimasen ......」
Mengatakan bahwa wajah gadis itu, cukup dekat sehingga sepertinya hidung dan hidung bisa bertemu.
Bau manis yang samar menggelitik hidungnya.
Bulu mata putih berbatasan, mata biru menatap lurus ke depan.
Menjadi terpikat tanpa memperhatikan, pada saat bersamaan rasa malu yang hebat terbangun.
Seakan menyirami itu, Zagan terbatuk dan meniup hidungnya.
「 Jadilah, kamu harus berhati-hati. Perhatikan kakimu dengan baik. 」
「 Ha, i ......」
Mungkin cara bicara yang digunakan sangat ketat. Nefi terlihat goyah.
Dan seperti itu, menaiki tangga spiral, kehadiran perasaan lembut di tangan diperhatikan.
--- Eh? aku suka, memegang tangan Nefi?
Tampaknya hal itu digenggam saat dukungan diberikan. Dan dari sana tanpa memperhatikan tangan terus ditarik.
Mungkin, dia percaya ini bukan pertama kalinya, tapi sulit mengembalikan kenangan bergabung dengan cewek ...... Ini mungkin yang pertama.
Tangan putih bersihnya ramping, lembut dan hangat.
Dengan telapak tangan, sensasi detak jantung bisa dirasakan. Mungkin, itu mungkin milik saya sendiri.
Saat Nefi terus melihat ke tangan seolah tak terduga, dia mengikuti tanpa mengatakan apapun.
Tanpa mengatakan apapun rasa malu dibangun, melepaskan tangan menjadi sulit.
Mempercepat dan memperlambat laju, Zagan naik ke lantai tertinggi.
Tiga lantai di atas, jendela lantai tertinggi terlihat.
Ruangan di sini akan menjadi kamar Nefi, kekhawatiran naik turun kekhawatiran sedikit besar ada di sana, karena sekarang tangan diletakkan di pintu.
「 Biasanya ruangan ini tidak digunakan. Sampai batas tertentu, itu mungkin menjadi kotor ......」
Mengatakan itu, keraguan dasar seperti 「Untuk memulai dengan memiliki tempat seperti ini sudah masuk? 」Melewati otak.
Sudah sepuluh tahun sejak dia mulai tinggal di sini, umumnya dia menutup arsip, akibatnya interior kastil tidak bisa dikatakan sepenuhnya digenggam.
Jadi, dengan keraguan tersebut dengan jelas dikonfirmasi penyesalan terbentuk.
Angin dingin bertiup ke dalam ruangan, di dalam pisau guillotine terutama menghasilkan suara yang bergoyang.
Di luar itu, benda itu penuh dengan mayat-mayat bertulang putih yang tidak berujung, tampaknya sudah lama ditinggalkan dan barang-barang yang tidak diketahui asalnya. Dibantu oleh cahaya tipis lilin, tempat itu paling dalam dalam creepiness.
「 Jangan gunakan tempat ini. 」
Menutup pintu yang sedikit terbuka, agak terlambat.
Mengenai manusia, saat itulah mereka diberi sedikit harapan agar mereka bisa putus asa.
Setelah diberi tahu bahwa dia dibutuhkan segera dihadapkan dengan alat penyiksaan, cahaya kehausan akan lenyap dari mata Nefi.
Seakan membuang segalanya, gadis itu merentangkan tangannya lebar-lebar.
「 Merasa bebas, karena goshujin-sama menginginkannya. 」
「 Itu salah, oke? Ini, itu ...... Benar! Perangkap untuk menangani penyusup dari atas. 」
Setelah mengatakannya, saya pikir itu adalah alasan yang menyakitkan.
「 Namun lihat, itu dia. Ini adalah persiapan yang tidak perlu, memiliki sesuatu seperti ini sepertinya hanya menjadi masalah. Mari kita buang. 」
Karena mengatakan bahwa, terang sihir petir dijejalkan ke dalam ruangan dengan pisau guillotine yang bergoyang, lalu pintu ditutup sekali lagi.
Segera setelah itu, suara ledakan meledak.
Dari celah pintu, gelombang kejut tumpah, rambut putih murni Nefi dengan lembut berkibar. Saat dia terpikat tanpa menyadarinya, pintu itu menabrak tanah, setelah jatuh ke dalam ruangan.
Entah bagaimana rasanya engselnya pecah.
Akibatnya, apa yang ada di ruangan itu sampai sekarang bagus dan bersih tersingkir.
...... Maa, bahkan plafon pun dibakar hitam, memang dipertanyakan apakah ruangan itu sendiri masih bisa berfungsi.
Itu telah dimusnahkan.
Keringat dingin terasa di pipi.
--- Ya, meski begitu, sumber teror seharusnya sudah dihapus.
Nefi yang ketakutan dan ketakutan itu berpaling, gadis itu menjadi pucat pasi.
Bibir gemetar terbuka.
「 Sihir ini merusak, ini pertama kalinya aku melihatnya ......」
--- Tentu saja, tidak akan tiba-tiba melepaskan sihir serangan mengilhami rasa takut!
Selanjutnya, meski terlihat seperti menahannya, kekuatannya cukup untuk mengubah penyihir normal menjadi abu tiga kali lipat. Seharusnya tidak ada orang normal yang tidak terganggu dengan hal ini.
--- Bukan itu Karena satu-satunya orang yang dia ajak bicara dengan baik adalah Barbaros, dia dengan sembarangan ......
Dia telah jatuh ke dalam kebiasaan dua interaksi penyihir.
Dengan tidak ada yang bisa dilakukan, Zagan membelakangi ruangan.
「 ...... Umu. Ini tidak baik. Pemandangannya terlalu suram. 」
「 Ini, sesuatu yang bisa disebut pemandangan suram? 」
Gadis itu memiringkan kepalanya seperti burung kecil, Zagan tidak bisa menjawab apa pun.
Nefi masuk ke bagian dalam ruangan.
Saat dia berjalan, abu terengah-engah. Tanpa kaca di jendela, lebih dari satu ruangan bisa lebih baik disebut sangkar burung atau sejenisnya. Tak pelak lagi, tempatnya bukan di suatu tempat seorang gadis harus menginjakkan kaki masuk.
Meski begitu, dengan tatapan tak peduli Nefi maju masuk dan keluar dari teras.
--- Ini, mungkin bagus untuk memasang penghalang pencegahan jatuh atau sejenisnya.
Dia pasti ingin percaya bahwa Nefi tidak akan membuang tubuhnya, tapi, Zagan mengumpulkan sihir bersama. Paling buruk, dia pikir tempat ini tidak akan hancur berantakan.
Mempersiapkan untuk 1 dari 10000 kemungkinan Zagan pergi ke sisi Nefi.
Ada pegangan batu bata di teras, retak dan tidak aneh jika hancur setiap saat.
Menempatkan pegangan tangan seperti itu, Nefi mendongak ke langit.
Hari sudah malam, dan awan sedikit terbuka. Benang seperti bulan mengambang di dalamnya.
Menghadap langit, Nefi mengulurkan kedua tangannya.
Itu bisa disebut kebiasaan yang tidak disengaja, tapi entah bagaimana perasaan menontonnya jatuh ke dalam ritual sakral.
「 Bulan, apakah kamu menyukainya? 」
「 ...... aku tidak tahu 」
Di Zagan mengajukan sebuah pertanyaan, Nefi yang bermasalah itu menggelengkan kepalanya ke samping.
「 Lalu, apa arti kebiasaan itu? 」
「 ...... aku tidak tahu 」
Kali ini semua yang dikatakan menjadi sesuatu seperti saya tidak tahu.
Namun, di mata Nefi yang menonton bulan, sebuah nostalgia seperti imushement yang menyedihkan terlihat.
Entah bagaimana, Zagan meniru itu dan merentangkan tangannya.
「 Belum mengerti apa-apa. 」
「 ...... Itu yang diharapkan. 」
Membalas dengan wajah serius, dia ingin mati karena malu.
Mengapa pada saat seperti ini dia tidak bisa memikirkan satu sentuhan pun.
Dan begitulah, Nefi bergumam.
「 Mengenai ruangan ini, ambil itu, apakah itu baik? 」
Bagi Nefi untuk mengatakan sesuatu seperti itu, ini adalah pertama kalinya.
Namun, Zagan dengan ketakutan, dengan takut berbalik menghadap ruangan.
Barang-barang yang luar biasa pasti telah dieliminasi tapi, meski kaca jendela telah dimusnahkan. Dia tidak berpikir itu adalah semacam ruang yang bisa ditinggali manusia.
--- Jika dipulihkan dengan sihir, bahkan pisau guillotine pun akan dipulihkan.
Pembersihan dan penguatan harus dilakukan dengan usaha manusia.
「Ruangan yang agak lebih tepat akan ......」
Mengatakan itu, pikiran datang bahwa setiap ruangan pada umumnya sama.
Bahkan jika tidak ada alat penyiksaan yang mengerikan, alat sihir masih harus disebarkan. Akibatnya, seharusnya tidak ada tempat seperti yang akan digunakan seorang gadis.
Sambil mengkhawatirkan, Zagan berbicara.
「 Apakah tempat seperti ini oke? 」
「 Ya. Karena itu ruangan yang goshujin-sama disiapkan. 」
Meski hanya menjejalkan sihir serangan dan mengubah segalanya menjadi abu. Dia tidak berpikir ini bisa disebut mempersiapkan ......
Meski begitu, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memiringkan kepalanya tentang apakah ruangan lain akan lebih baik atau tidak, akibatnya Zagan mengangguk.
「 Baiklah. Maka tidak apa-apa untuk menggunakan tempat ini sesukamu. 」
Karena dia secara tidak sengaja menggunakan gaya bicara yang berlebihan, Nefi menundukkan kepala dan mengatakan ini.
「 Terima kasih banyak, goshujin-sama. 」
Beberapa kata itu, menembus dada untuk beberapa alasan.
Nefi memiringkan kepalanya.
「 Apakah ada yang salah? 」
「 ...... Tidak, jika ada sesuatu yang harus dikatakan, sebuah pemikiran bahwa ini sudah lama sekali. 」
Terkadang ia membiarkan seorang manusia yang tersesat dalam pelarian kastil tanpa membunuhnya tapi, Zagan bukanlah orang yang baik.
Dalam kebanyakan kasus, mereka dengan bersemangat melarikan diri, bahkan tidak ada ucapan pun yang bisa dikatakan.
Meski begitu, tanpa heran Nefi, mengangguk seakan yakin.
「 Bagiku juga, aku merasa seperti itu adalah sesuatu yang aku tidak mengatakan untuk waktu yang lama. 」
「 Apakah begitu ya ......」
Akhirnya, sepertinya pada suatu hari seseorang akan berkata "Terima kasih" kepadanya akan datang.
Apa yang disebut membuka diri masih jauh, itu benar-benar menyenangkan untuk menerima sesuatu seperti bisa menggunakan mulut secara efektif.
Jadi, hari pertama saya maju.

Pagi selanjutnya.
Ruang atas yang telah diberikan kepada Nefi, meski bukan tempat istirahat yang tepat, mereka tidur bersama di atas takhta.
--- Mengatakan itu, tidak ada istirahat yang bisa dilakukan.
Dia juga tidak tidur sehari sebelumnya. Meskipun dia pikir dia akan cepat tertidur, matanya terus waspada memikirkan bagaimana Nefi ada di sampingnya. Dengan begitu, tidak ada keberanian untuk benar-benar melakukan sesuatu, yaitu berpikir bahwa dia tidak menyukai bahwa dia tidak mampu melakukan sesuatu.
Di sisi lain, nampaknya Nefi benar-benar sudah capek.
Dia tertidur terguling di atas karpet.
Meski begitu itulah salah satu alasan mengapa Zagan tidak bisa tidur. Terkena bentuk yang tak berdaya, berada di sini tanpa berpikir apa-apa adalah percakapan yang tidak mungkin.
Sepanjang malam, meski mengganti kasur, aku meletakkan mantelku sendiri di Nefi karena dia kedinginan, mungkin tidak baik. Entah kenapa berpikir gadis yang menyentuh ini mengenakan mantelku menyebabkan berdenyut di dadaku.
Jadi pada saat yang menyiksa itu, pada saat indranya telah terbenam, matahari pagi telah terbit.
Perut meraung melepaskan suara menyedihkan.
「 ...... Mungkin sudah waktunya makan makanan. 」
Zagan turun ke gudang bawah tanah dan, menarik dua porsi daging kering dan susu yang diamankan di dalamnya. Meskipun saat Nefi akan bangun tidak diketahui, sebaiknya sarapan segera.
Kembali ke wilayah takhta, setelah membuka matanya, Nefi menunggu, duduk dengan kedua kakinya di bawah tubuhnya. Mantel yang telah digunakan sebagai pengganti futon dilipat dengan baik. Untuk beberapa alasan memakainya sekali lagi terasa seperti sampah.
「 Jadi kamu sudah bangun 」
「 Ya. Selamat pagi, goshujin-sama. 」
Zagan secara tidak sengaja sepertinya membiarkan wajahnya lemas.
--- Sambutan dilakukan dengan benar.
Aku berharap bisa membalas sapaku sendiri tapi aku memegang kepalaku 「 Hah? Saat menerima selamat pagi apa jawaban itu seharusnya 」 .
Mungkin hanya membalas dengan selamat pagi akan baik-baik saja. Atau mungkin itu harus dijawab dengan selamat hari. Gokigenyou, dianggap pasti salah.
Memikirkannya, sudah berapa tahun sejak dia menerima ucapan yang pantas.
Saat dia pingsan karena kesakitan, Nefi melihat, tercengang.
Dia berdeham.
「 Aku membawa makanan. Kamu harus makan 」
Karena mengatakan itu, entah bagaimana aku tidak menyukai diriku sendiri.
--- Akulah yang tidak bisa mengucapkan salam dengan baik ......
Kapan aku menjadi orang yang tidak baik?
...... Berpikir itu, sebuah kesadaran bahwa dia bukanlah orang yang baik sejak awal datang.
Menonton Zagan yang menderita dengan cara yang aneh, Nefi dengan lugas menerima daging kering dan secangkir susu.
「 Terima kasih banyak, goshujin-sama. 」
「 ...... un. 」
Saat aku depresi dengan diriku yang mengecewakan, Nefi dengan malu-malu menengadah ke Zagan.
「 Goshujin-sama 」
「 Apa itu? 」
「 Bagi saya, apa yang harus saya lakukan? 」
「 Ya, itu benar ......」
Suatu malam telah berlalu, tapi tidak ada pikiran yang dimasukkan ke dalam apa yang harus dilakukan dengan Nefi.
--- Haruskah dia diberi beberapa pembersihan untuk dilakukan?
Tapi hanya melihat ke dalam satu ruangan kemarin adalah sebuah tragedi besar.
Di istana ini ada sekitar lima puluh kamar kotor seperti itu, dan sampai sekarang mereka belum dibersihkan sekali pun. Ini benar-benar sesuatu yang terlalu berat untuk satu tangan, dan entah bagaimana bahkan jika gadis ini diperintahkan untuk melakukannya, dia merasa tidak mungkin hal itu akan selesai.
Pertama, Zagan tidak terobsesi dengan pandangan itu, dia merasa ada yang tidak beres dengan mendorongnya ke arah perasaan maut meskipun dia tidak tertarik dengan masalah ini.
Tapi, dengan datangnya ini, apa yang harus dia lakukan padanya?
--- Tidak ada yang harus dilakukan juga harus menimbulkan kecemasan ......
Seorang gadis yang memiliki ajaran bahwa dia adalah pengorbanan yang hidup dan seekor hewan percobaan mendorongnya.
Meski begitu, dibeli oleh seorang pria yang hanya berdiri di sana dan berkata 「 Ah, tidak apa-apa untuk tidak melakukan apapun sama sekali. 」Orang tidak diharapkan untuk bersukacita.
Sambil mengerang tanpa melepaskan jawaban, Zagan meninggalkan cangkir susu di lantai dan mulai mengunyah daging kering.
Nefi membuat wajah terkejut.
「 Goshujin-sama juga, akan makan makanan yang sama? 」
「 ......? Apakah ada yang aneh? 」
「 Tidak, umm ......」
Sepertinya dia ingin mengatakan sesuatu tapi, fokus Nefi berkeliaran di luar angkasa dan sepertinya tidak ada yang keluar dari mulutnya.
「 Ucapkan itu Bukannya aku akan marah. 」
Karena tidak dapat menggunakan bahasa yang agak lebih familiar, dengan ungkapan kasar, entah bagaimana Zagan mengatakannya seperti itu.
Dengan ekspresi Nefi masih belum berubah, meski rasanya sangat sulit untuk mengatakan bahwa mulutnya terbuka.
「 aku, dihormati hanya untuk menerima makanan. Karena itu, diberi makan makanan yang sama seperti goshujin-sama misterius ......」
Dengan cara gadis itu, sejauh kemampuannya, dia sepertinya menciptakan kata-kata yang meragukan.
Zagan melipat tangannya dan berpikir.
Hanya saja, apa yang Nefi bingung.
Sebelum mata secangkir kotor diisi susu. Juga, daging kering yang sudah ada untuk waktu yang tidak diketahui.
--- Nn? Kalau dipikir-pikir kemarin, ada kelompok yang makan sesuatu seperti ini di kota.
Betul. Pastinya, para budak terlihat di Kyuanoeids.
Melihat mereka di kota mereka tampak sangat menyedihkan tapi, dengan hati-hati memikirkan apa yang saya makan tidak begitu berbeda.
Fumu, Zagan mengangguk dan membuka mulutnya.
「 Apakah itu, ini makanan sederhana? 」
「 Artinya, ya ...... aku pikir itu sesuatu yang pantas diberikan kepada seorang budak sepertiku. 」
Dengan kata lain, artinya, daripada makan, ini lebih seperti "umpan".
Namun alih-alih tersinggung, ratapan sederhana itu. Tidak, agak ---
--- Khawatir, mungkin memang begitu?
Tidak, itu mungkin juga agak salah.
Seharusnya tidak masuk akal jika jantung terbuka tiba-tiba hari ini, tidak seperti kemarin.
Ini bukan sesuatu seperti itu, nampaknya tak peduli siapa yang dikatakan melihatnya, misalnya lalu 「 Orang ini, jika aku tidak melakukan apapun tidak berarti itu berarti kematian? 」 Seperti perasaan simpati akan menjadi reaksi.
Saat Zagan sendiri dikunyah, dia menatap daging yang keriput itu.
--- Ah - begitulah adanya. Ini, bukan makanan pada tingkat yang bisa disebut makan.
Tidak makan apa-apa selain barang semacam ini sejak zamannya sebagai pencuri, tidak ada keraguan yang terpikirkan. Dia tidak bisa memikirkan apa pun selain ketentuan itu baik-baik saja asalkan mereka benar-benar puas dengan kelaparan.
Selain makan daging kering ia makan roti keras tapi, mereka yang cepat tumbuh berjamur dan tidak bisa dimakan. Meski begitu, dia telah berkali-kali memakannya berkali-kali, dan mengalami sakit perut yang menyedihkan sesudahnya.
--- Mengikuti usaha sia-sia sejak kemarin dia mengenang, membawa kembali pemikiran tentang rasa roti itu.
Meski dia pernah mendengarnya mengatakan bahwa cinta pertama terasa seperti lemon, kenyataannya rasanya cukup asam untuk menurunkan perut.
Seharusnya itu yang bisa dikatakan enak dikatakan lezat adalah sake. Demi Barbaros yang dibawa sambil mengucapkan kata-kata bodoh itu benar-benar nikmat tapi, apa yang dimakan di tangan saat itu masih dikeringkan dagingnya.
Soal sake, saya tidak tahu apa yang bagus untuk dibeli, akibatnya gaya hidup daging kering saya terus berlanjut.
「 Jika itu adalah manusia normal, makanan macam apa yang akan mereka makan ......」
Tanpa menyadarinya, aku menumpahkannya keluar, Nefi membuka mulutnya seolah-olah dia sudah bertekad.
「 Umm, goshujin-sama 」
「 Apa itu? 」
Setelah menarik napas dalam-dalam, Nefi mengatakan ini.
「 Ini mungkin tidak sopan, haruskah aku, menyiapkan sesuatu? 」
Dengan dengungan, Zagan berdiri.
Dengan permulaan ia mencengkeram tangan Nefi yang mundur.
「 Kamu bisa memasak? 」
「 aku baru belajar dari menonton, sulit untuk menjamin rasanya ......」
Apa kemampuan yang mumpuni bukan itu?
--- Makanan yang dimasak dengan tangan ---
Dan bisa dikatakan telah diciptakan oleh seorang gadis tercinta.
Dalam alternatif Zagan ini tidak ada.
--- Mengatakan bahwa, di antara tiga keinginan manusiawi yang hebat, seharusnya ada apa yang disebut keinginan untuk makanan ......
Menghabiskan seluruh waktunya untuk belajar sihir, dia tidak berpikir untuk memenuhi keinginan itu.
Sudut mata menjadi panas.
apakah itu yang mengisi air mata? Fakta bahwa hal semacam itu tetap ada dalam diri saya menakjubkan.
Zagan mengeringkan sisa susu dalam sekali jalan.
「 Fu, Nefi. Yang perlu dilakukan diputuskan. 」
「 Hai. Apa yang harus dilakukan? 」
「 Beli barang di kota! 」
Di kastil ini, tidak ada apa-apanya kecuali daging kering dan susu tua. Dengan hanya dua barang ini tidak akan diproduksi dengan memasak, bahkan Zagan pun tahu ini.
「 ............ Ah, hai. 」
Dia mendongak kosong ke Zagan, dari sana Nefi bertepuk tangan.
Merasa bahwa mungkin beberapa reaksi perlu dilakukan, entah bagaimana ia menjadi malu.

Tidak dapat dikatakan bahwa ada kota besar seperti Kyuanoeids di wilayah ini, tapi di dekat benteng yang ditinggalkan terdapat sejumlah kota kecil dan desa.
Zagan menghadapi salah satu dari mereka tapi, setelah meninggalkan istana, dia melihat ada masalah.
--- Berpikir dengan saksama, dia menggunakan seluruh kekayaannya untuk memenangkan tawaran Nefi ......
Dia tidak memiliki uang sepeser pun.
Saat itu ia tergerak oleh suara hatinya, ia sama sekali tidak memikirkan apa yang terjadi selanjutnya.
Jalan-jalan yang menuju kota perdagangan Kyuanoeids ke setiap lahan dipertahankan. Selain kota-kota yang tersebar di sepanjang mereka, biasanya bergerak menggunakan kereta kuda. Saat berjalan di sepanjang jalan setidaknya sebuah perhelatan bisa cepat tertangkap.
Dia sudah menduga akan mengendarai kereta itu, tapi akhirnya dia menyadari bahwa dia tidak punya uang.
「 Apakah kamu tidak melanjutkan? 」
Dengan kepalanya memiringkan si kusir --- Seekor kucing menghadapi anak laki-laki beastman - sebagai tanggapan, Zagan menggelengkan kepalanya ke samping.
「 Ah-, nampaknya aku lupa barang. Pergi ke depan 」
「Begitukah ? 」
Kereta itu bergetar dan roda mengeluarkan suara saat mereka pergi.
Melihat gerbong kosong dari belakang Zagan, Nefi memiringkan kepalanya.
「 Apakah kita kembali ke kastil? 」
「 Tidak, itu tidak perlu. 」
「 Apakah itu bagaimana ......? 」
Bahkan jika mereka kembali ke kastil bahkan tidak ada satupun koin tembaga yang tersisa. Bahkan jika perangkat penyiksaan dapat dikumpulkan dan dijual, pekerja yang menangani perdagangan dan evaluasi harus dipanggil dan pada akhirnya akan membutuhkan uang.
--- Kalau dipikir-pikir, Nefi butuh pakaian untuk dipakai.
Sejak tadi malam, gadis ini masih mengenakan gaun putihnya yang murni. Selanjutnya, karena kastil itu najis itu menjadi kotor.
Bagaimanapun, perlu mendapatkan dana.
Seakan menyirami itu, Zagan memasang wajah serius dan bergumam.
「 Sudah lama sejak keluar dari rumah pada saat seperti ini. Tidak terlalu buruk untuk jalan-jalan sesekali. 」
「 Hai. 」
Sementara dia mendorong alasan yang menyakitkan melalui mulutnya, dia mulai berjalan ke arah kereta yang tertinggal dan, Nefi juga ikut bersamanya.
Dengan berlari berputar-putar, Nefi mengangkat ujung roknya dan mulai berlari. Karena langkah mereka berbeda, di samping gaun dan sepatu berjalan mungkin sulit. Setelah sedikit sadar akan hal ini, ia mulai berjalan lebih santai.
Sambil berjalan, Zagan khawatir.
--- Apakah lebih baik menyerang gerbong dan mengumpulkan barangnya?
Ini bukan sesuatu yang baru saja dia lakukan, tapi di masa lalu itulah yang dia makan.
Namun, kemarin setelah menggunakan serangan sihir Nefi pun ngeri.
Mengatakan bahwa, jika seseorang melakukan pencurian di depan matanya, apa yang dipikirkan gadis itu tentang dia?
--- Sebenarnya, dia menyadari bahwa perampokan itu tidak baik.
Namun, dengan datangnya itu, bagaimana seharusnya barang dikumpulkan.
Nefi mengatakan bahwa dia bisa memasak begitu, dia berhenti dan mengambil waktu mengingat bahwa mungkin akhirnya mereka harus membuang kastil dan membuka warung makan ringan.
Lebih jauh ke jalan kota, jeritan terangkat.
Nefi menahan napas.
「 Goshujin-sama 」
「 Nn? Ah, itu mungkin perampokan atau somesuch. Brigade kadang muncul di wilayah ini. 」
Melihat kejauhan, sekelompok pria yang memegang nata bisa terlihat menyerang sebuah gerbong. ( 鉈 , nata, ini agak sulit untuk dijelaskan tapi itu jenis pisau besar.)
Tampaknya jumlah orang bersenjata pukul sepuluh. Kelompok brigger yang tidak signifikan.
Mereka bukan pesulap tapi hanya manusia. Mereka seharusnya tidak menerima ksatria seperti pelatihan jadi, tidak ada alasan mereka memiliki senjata berbahaya seperti ksatria suci. Hanya mudah dipahami orang normal memegang pisau dan bertindak kasar.
Bagi Zagan, kesadaran mereka seperti itu.
Menyeret pelanggan, mencuri barang. Sepertinya mereka berniat mengajak seorang wanita muda, membawanya ke tempat lain. Mungkin untuk menjual ke pedagang budak, atau membuatnya menjadi mainan, dalam hal apapun itu tidak boleh menjadi tujuan yang baik.
Saya pikir pemuda yang ditangkap itu menyedihkan tapi, sesuatu yang serupa juga terjadi pada saya. Bukan pemandangan yang dianggap sangat menyedihkan.
Menonton seperti itu adalah masalah orang lain, dia melihat Nefi berdebar saat dia bergetar.
「 Apa itu? 」
「 aku, e ......」
Orang yang dimaksud mencoba tampil tenang, tapi warna wajah itu benar-benar pucat dan bibirnya bergetar. Mata-mata gelap itu menatap, orang-orang dijarah.
Zagan mengeluarkan udara segar.
--- Mungkinkah, Nefi juga ditangkap dengan cara ini?
Nefi awalnya tidak ditangkap oleh pedagang budak, seharusnya dia hidup dengan damai di suatu tempat. Mungkin kenangan buruk itu dipikirkan kembali.
Zagan menunjuk ke arah para perampok.
「 Nefi, lihatlah baik-baik. Makhluk seperti itu adalah sampah」
「 ...... yaaa. 」
Suara itu, entah bagaimana dijiwai dengan warna yang sedih.
Meskipun dia tidak tahu mengapa hal itu menyedihkan, Zagan mengumpulkan sihir ke jari telunjuknya.
Segera setelah itu, sebuah panah seperti berkas petir dilepaskan.
「 Kyaaa」
Nefi mengeluarkan teriakan lucu dan menutupi wajahnya.
Menyentuh cabang petir, sejumlah perampok ditiup untuk dilupakan.
Seakan Nefi tidak bisa membiarkan suaranya keluar, dia membuka dan menutup mulutnya.
Pada serangan mendadak, perampok itu menegang seolah mereka tidak mengerti apa yang sedang terjadi.
--- Dia hanya berusaha melindunginya tapi, dia tidak berniat mengatakan sesuatu yang tidak masuk akal.
Bisa jadi, melihat serangan ajaib Nefi sangat ketakutan tapi, bagaimanapun juga, para perompak di sekitar mentalitas yang tepat tidak dapat ditahan. Sesuatu seperti ini seperti gulma atau kerikil, dari hal yang perlu dikhawatirkan tidak ada.
Itu sebabnya akan terlihat bahwa sesuatu seperti perampok bisa disebut imut.
Meski begitu, paling tidak untuk dipahami bahwa ada sesuatu yang disebut musuh muncul.
「 Lakukan, jangan goyah! Bahkan jika itu disebut pesulap, tidak seperti sihir yang bisa digunakan secara beruntun. Serang sebelum sihir berikutnya bisa diaktifkan! 」
Pada pemimpin seperti suara manusia, para perampok menyerang dengan senjata di tangan mereka.
「 Goshujin-sama 」
「 Tetap di belakangku 」
Seperti kata Nefi sambil sambil membocorkan suara gemetar, Zagan maju ke depan.
Perompak terdekat adalah, dua kepala raksasa lebih tinggi dari Zagan. Lengan dengan otot menonjol mungkin lebih besar dari pinggang Nefi.
Orang besar itu, disayat dengan kapak di tangannya. Mungkin pohon besar akan dibagi menjadi dua bagian, sebuah serangan ganas.
Bahkan kepala Zagan hanya akan hancur seperti sebutir telur.
Ax berayun turun langsung ke kepala Zagan.
「 Im, tidak mungkin ......っ ? 」
Namun, yang bocor dengan suara tercengang adalah orang besar.
Zagan telah menerima kapak dengan tangan kosong. Dengan cara itu, apakah pria besar itu mendorong atau menarik kapaknya tidak bergerak sedikit pun.
「 Menantang penyihir dengan kekuatan lengan adalah, tentu percakapan bodoh. 」
Berbicara tentang pesulap, tampaknya kesan paling kuat yang memilikinya dikelilingi oleh banyak buku sehingga hanya membuat gerakan tumpul.
Namun, dengan kekuatan sihir mereka memanggil petir, memanipulasi api, dan bahkan menghadirkan perisai tak terlihat. Mereka berada di luar kemampuan manusia, dengan menggunakan kekuatan mahakuasa itu mereka pertama kali mengeluarkannya untuk melindungi tubuh mereka sendiri.
Mayat mereka cukup ulet sehingga pisau normal tidak akan meninggalkan luka apapun, kakinya cukup cepat untuk lolos dari kuda yang cepat, lengan-lengan itu bisa merobek besi yang ditumbuk kayu, hati mereka sedemikian rupa sehingga berjuang semalaman tidak akan habis. nafas mereka
Sebagai penyihir usia mereka memegang lebih legendaris seperti kemampuan abnormal dari sana. Jika seorang ksatria mengumpulkan sejumlah latihan, mereka masih monster yang tidak dapat dihadapi oleh tubuh manusia.
Artinya, keberadaannya dikenal sebagai pesulap.
Zagan mengumpulkan kekuatan ke tangannya.
Creaking, celah-celah berjalan melalui kapak besi, pria besar itu membuka bola matanya.
「 Ini, ini tidak bisa ......」
Dengan suara peledak, kapak itu hancur berantakan seperti kaca, pria besar itu mengeluarkan suara yang berbeda.
Pria besar yang terjatuh itu jatuh berlutut seperti keningnya, dipukul dengan kekuatan seperti Zagan sedang mengusir serangga.
「 Pugii? 」
Membesarkan seekor babi seperti suara, pria besar itu ditiup sampai ke kereta. Perompak sial yang berdiri di sana hancur.
「 Hii, Kashira! 」
...... Entah bagaimana, dia adalah pemimpin brigger. Dengan kepala mereka hancur, para bandit lainnya melarikan diri ke dalam bayangan kereta atau di sekeliling rumput liar.
「 Gee, sa, selamatkan kami ...... Guru! Tolong beri bantuan! 」
Meskipun itu adalah bentuk mengemis untuk hidup, kata-kata itu tidak mengarah ke Zagan.
Akibatnya, seorang pria berjubah muncul dari beberapa lokasi tersembunyi dan menghalangi jalan Zagan.
Penyihir menggaruk dagunya dengan nada meragukan, dia mengangkat tangan satunya.
「 Nah, ini juga kontrak. Tidak tahu siapa kau tapi, akan lebih baik jika kamu menyesal menunjukkan diri di hadapanku. 」
Pada saat itu tercatat bahwa sebuah spellform kecil melayang di telapak tangannya, api meledak.
Suhu yang bisa menghalangi nafas. Perhiasaan di sekelilingnya terbakar, bahkan para perompak yang bersembunyi di dalamnya tertutup api dan mengangkat jeritan.
Dengan hati-hati mengamati si penyihir dan nyala api, gumam Zagan.
「 Jadi begitulah adanya, nampaknya menggunakan nyala api sebagai media satu lagi spellform yang digambar. 」
Bukannya nyala api itu menyebar dengan sembrono. Dengan penyihir di tengah api itu berlari menggambar sebuah lingkaran. Bukan serangan, konstruksi spellform menahan diri.
Menelan Zagan dan kereta, spellform besar menyebar.
Melihat Zagan sebagai musuh tangguh ia nampaknya berniat menggunakan sihir berskala besar.
--- Maa, seharusnya tidak ada alasan untuk santai menunggu sesuatu seperti itu.
Lidah api tertutup di hadapannya.
Dari belakang Nefi menelan napasnya, Zagan berdiri di depannya.
Dia menggerakkan lengannya seperti dia kesal.
Nyala api lenyap seperti lelehan, rumput dan gerbong yang telah menyebar api juga padam. Di kaki hanya cahaya spellform yang tersisa.
Meski begitu, pesulap itu mengangkat kedua tangannya dan berteriak.
「 Kamu benar-benar melakukannya. Namun, satu langkah terlalu lambat --- Balik ke abu! 」
Spellform bersinar ---
Dan kemudian, tidak ada yang terjadi.
「 Apa, apa ini ......? 」
Spellform jelas masih bersinar.
Dia terbelalak seolah melihat ini.
「 Apakah itu tanpa menggambar spellining raksasa bahkan sihir pun tidak bisa digunakan. 」
Pada saat sihir itu dibersihkan, Zagan merampok penyihir itu mengambil haknya atas spellform tersebut.
Kemarin, Barbaros melakukan hal yang sama untuk dipindahkan ke penghalang Zagan.
「 Untuk sampah, inilah yang terjadi. 」
Sambil mengangkat jari telunjuknya ke udara, Zagan mengayunkan satu baris.
Spellform bersinar cemerlang dan meledak.

「 Gaa? 」
Segera, tombak cahaya mengalir turun dari langit.
Satu serangan petir terfokus. Meski bukan sesuatu yang set ke tingkat tinggi, Zagan melepaskan cukup kekuatan untuk memecahkan dinding kastil.
Penyihir yang mengambil serangan itu secara penuh, terpesona tanpa meninggalkan sisa apapun.
Yang benar-benar menakutkan di sini, adalah bahwa serangan tunggal yang dilepaskan tersebut menyebabkan tidak ada cedera baik ke kereta terdekat maupun pelanggannya.
Penyihir yang melibatkan sekutunya sendiri setelah menciptakan satu nyala api dan, lawannya yang hanya menghilangkan musuhnya, Zagan. Indikasi tingkat teknik mereka terungkap dengan cara ini.
Zagan mendekati kereta itu dengan santai. Masih ada perangkap yang tersisa di sana.
「 Apa itu Maju kedepan. Tentunya, setelah mencuri, kau telah membuat keputusan untuk dicuri? 」
「 Hai, haiii, apa yang kamu katakan untuk kita lakukan! 」
Siapa yang bilang itu?
Akhirnya pemimpin brigad di bawah orang besar itu melarikan diri, mereka mundur mengikuti ekornya.
「 Tidak tahu Bukan hanya karena ada gangguan di sana? Apakah kalian juga seperti itu? 」
「 Higyaaaaaaaaaaaaaa」
Sambil berteriak, pemimpin brigadir itu menunjukkan bagian putih matanya dan pingsan ...... karena menurutnya ada sesuatu yang baunya buruk, selama tindakan sengsara ini, si perampok malah menjadi tidak sadar.
Dengan pemimpin mereka dalam keadaan seperti itu, para perompak lainnya melemparkan senjata mereka dan menyerah.
Memeriksa bahwa tidak ada yang tetap menentangnya, Zagan berpaling pada Nefi.
Niatnya adalah untuk membuka jalan yang aman, tapi Nefi ketakutan dengan matanya terbuka lebar.
---Adalah? Apakah dia masih membuat semacam kesalahan?
Memancarkan keringat dingin, Zagan terbatuk, menahan ketenangannya, dan berbicara.
「 Tidak apa-apa Nefi. Seperti yang bisa Anda lihat, orang-orang yang disebut perampok hanyalah sampah yang tidak berbahaya. Tidak ada yang akan membuat Anda terluka di sini, jika mereka merepotkan, mereka akan bersikap jika mereka hanya terbelenggu ringan. 」
「 Setelah menyerang sebuah kereta, apakah mereka benar-benar tidak berbahaya ......? 」
「 Ugu ......」
Sementara tanpa ekspresi, arahan Nefi sangat ketat.
--- Anak ini, nampaknya dia memberikan jawaban yang cukup tajam saat tercengang ......
Itu adalah flabbergasting tapi, melihat sisi itu adalah penemuan yang menyenangkan.
Seperti ada sesuatu yang meledak di sana, sebuah suara gembira menggelegak.
「 Menakjubkan penyihir-san! 」
Di samping suara itu, para pelanggan berkumpul mengelilingi Zagan.
「 Kamu, bukankah kamu pelanggan yang tidak naik tadi? 」「 Terima kasih atas penyelamatannya. 」「 Sepertinya ada orang baik di kalangan pesulap juga. 」
Dengan suara seperti itu, Zagan bingung.
Ini bukan kali pertamanya merancangkan perampok. Meskipun ada saat dimana manusia yang kebetulan berada di sekitar diselamatkan, ini adalah pertama kalinya dia mendengar suara bersyukur semacam itu.
Mendorong ke dalam lingkaran itu, bukan hanya Zagan.
「 Kamu, kamu dengan penyihir-san? 」「Betapa anak yang cantik. 」「 Bukankah dia seorang goshujin yang baik? 」
「 Umm ......」
Nefi sedang berdesak-desakan.
Zagan yakin.
--- Mungkin ini karena Nefi ada bersamanya?
Tentunya, jika dia sendiri, mereka pasti ketakutan dan melarikan diri seperti waktu lainnya.
Dengan Nefi di sini dia tidak tahu apa yang mereka pikirkan tapi, dia merasakan beberapa penyebab selain teror.
Zagan yang baru saja sedikit serius mempertimbangkan mengumpulkan barang-barang mereka, merasa rumit seperti rasa malu yang tidak nyaman.
Dari situ, sang kusir mengeluarkan sebuah kantong.
「 Naa, kamu Jika tidak apa-apa, maukah kamu naik sebagai penjaga? Tentu saja, remunerasi akan diberikan ...... walaupun jumlahnya tidak besar. 」
「 Oh, ooh. 」
Dengan kantong itu didorong ke tangan, tanpa perlu ada pertanyaan yang bisa diterima. Dari nuansa bobotnya, ia tahu bahwa itu berisi setidaknya sepuluh koin emas.
Sebelum itu akan menjadi jumlah yang remeh tapi, kali ini tidak ada yang lebih disyukuri. Jumlah itu banyak untuk membeli bahan dan kain Nefi.
---Apa ini? Apakah itu yang disebut uang sesuatu yang layak menggelegak?
Dengan kata lain, tampaknya hanya dengan secara acak menghilangkan uang penjahat yang berkibar.
Sambil menahan sedikit harapan --- Berpikir dengan saksama, dia menyadari bahwa dia termasuk di antara penjahat yang membutuhkan pemusnahan segera dan lututnya terasa seperti belokan.
Pada saat yang menyiksa itu, Zagan dan Nefi didorong ke dalam kereta.
Setelah akhirnya duduk bersama, kedua melirik satu sama lain.
「 Goshujin-sama 」
「 ...... ada apa 」
「 Untuk alasan apa, apakah orang-orang itu diselamatkan? 」
「 Eh? Aah ...... Itu benar. Sepertinya mereka akhirnya berhasil diselamatkan. 」
Zagan hanya, hanya ingin Nefi melihat bahwa dia tidak perlu takut pada perampok, dia tidak sadar membantu pelanggan kereta tersebut.
--- Namun, apakah ini bukan kesempatan untuk menarik perhatian?
Motif tersembunyi membengkak.
Kata yang masuk akal untuk membuka hati Nefi di sini.
Sambil berdoa kepada Barbaros yang telah memberikan nasihat bagus sampai sekarang, sepertinya benar-benar jelas Zagan membalasnya seperti itu.
「 aku baru saja mengajarkan uppity sampah tempat mereka yang tepat. 」
--- Jadi, mengapa aku hanya bisa mengatakan hal-hal seperti ini?
Apakah ini kesombongan yang mengganggu?
Sesuatu seperti itu untuk melindungi Nefi atau bahwa dia tidak bisa meninggalkan yang lemah, dia memikirkan kata-kata manis yang tepat.
Meski begitu, apa yang terlepas dari mulutnya sendiri adalah gertakan yang kurang berguna daripada kotoran anjing.
Setelah membuang kesempatan yang akhirnya ia terima di tempat sampah, Zagan sangat sedih.
Karena itulah dia seharusnya memperhatikannya.
Sebaliknya, Nefi menatapku seperti dia sangat tertarik.

「 Sampai jumpa, pesulap niisan. kau bisa naik lagi kapan saja. Jika kamu bebas baik-baik saja. 」
Setelah mengendarai kereta, akibatnya Zagan mendatangi Kyuanoeids.
Kereta berhenti dan, si kucing menghadapi kusir yang berkata seperti itu dan pergi.
Seperti biasa di kota ini ramai sekali.
Melihat ke satu arah ada seorang wanita terhormat yang dengan senang hati membeli barang, mencari ke arah lain seorang penjahat yang sedikit kotor menjual obat terlarang. Meski kota ini kacau, ada keuntungan sampai pada tingkat yang sama semuanya terkumpul di sini.
--- Lalu kemana harus pergi
Meskipun untuk saat ini ada tujuan mengumpulkan bahan, di tempat pertama tidak ada sesuatu pun yang harus tinggal Nefi di dalam benteng.
--- Untuk mulai dengan, apa yang diperlukan demi gaya hidup seorang gadis?
Zagan tidak tahu apa-apa tentang masalah ini.
Batuk dan berdeham, dia menatap matanya ke arah Nefi.
「 Nefi Hampir semuanya dikumpulkan di kota ini. Tidak apa-apa untuk memilih apapun yang diperlukan. 」
「 aku puas hanya menerima lap. 」
Jawaban dengan harapan atau mimpi, membuat Zagan ingin menangis.
--- Seperti itu Seorang gadis yang tidak tahu apakah dia akan memiliki tubuhnya besok tidak akan menginginkan apapun.
Tapi kemudian seperti itu ia harus membeli sesuatu yang baik untuk diberikan padanya.
Sambil mengkhawatirkan, dia memandang ke arah orang-orang yang berkeliling kota.
Bukannya tidak seperti bangsawan yang dibungkus dengan gaun yang menyilaukan, tapi seperti yang diharapkan pakaian setiap orang relatif mudah untuk bergerak masuk. Di antara sepatu bot, sandal dan barang yang mudah dilipat banyak.
Nefi memiliki gaun panjang dengan ujung yang mudah tertangkap dan sepatu dengan sepatu hak tinggi, dari sini berjalan sambil membeli barang di kota nampaknya memang memang sulit.
「 ...... Fumu. Untuk saat ini, mari kita lihat tentang memilih beberapa pakaian. 」
「 Pakaian ...... apakah itu? 」
「 Aah Pakaian itu, bukankah sulit untuk pindah? 」
Ada yang mengejutkan di tangga kemarin dan, hari ini rok rok terangkat saat berjalan.
Nefi berkedip seperti dia telah diberi tahu sesuatu yang tidak bisa dipercaya tapi, secara misterius tidak ada rasa jengkel.
Menyesal bahwa ia tidak meminta moderator dari sebelumnya bahkan di mana pakaian itu dijual, ia segera menemukan toko seperti itu dengan berjalan sedikit.
Entah bagaimana, tampaknya seorang spesialis pakaian pelancong telah mengambil alih, tapi satu set lengkap peralatan penggunaan wanita dihiasi patung kayu yang memakainya. Paling tidak pakaian untuk pemakaian sehari-hari ada.
Zagan membuka pintu toko dan, pedalaman dengan cepat kembali diam.
Entah bagaimana tampaknya mereka dijaga melihat pakaian pesulap itu.
Dengan cepat seorang wanita muda seperti seorang pekerja toko datang. Membawa sayap hijau di punggung seorang bersayap, berpakaian bagus dengan baik dengan produk berbaris toko. Pada ujung gemuk payudara ada sebuah tag nama dengan tulisan "Manuel" yang tertulis di atasnya.
Pekerja toko --- Manuel berbicara sambil mengambang senyum kaku.
「 Kami, selamat datang masuk Pakaian apa yang dimiliki penyihir-sama? 」
Suasananya sangat tidak menyenangkan, bagaimanapun, dia benar-benar bersyukur bahwa seorang pekerja toko wanita datang.
Zagan menunjuk ke arah Nefi berdiri di belakangnya.
「 Bisakah kau memilih beberapa pakaian yang sesuai untuk gadis ini? 」
Manuel menatap Nefi, memukul tangannya dan membuka mulutnya.
「 Fuwa, anak cantik ......」
Entah bagaimana melihatnya dari jenis kelamin yang sama itulah yang akan dirasakan. Meskipun bukan tentang dirinya sendiri, entah mengapa suasana hati Zagan membaik.
Namun, ekspresi Manuel cepat mendung. Tatapan itu menatap kerah.
--- Seperti yang diharapkan, dia ingin kerah itu dilepas.
Dihadapkan pada tatapan seperti memasuki toko ia tidak bisa berjalan di luar. Dia diberi tahu bahwa jika kerah itu dilepas dia akan melarikan diri tapi itu tidak ada hubungannya dengan dia.
Zagan merasa ingin menyelamatkan Nefi.
Tentu saja dia memiliki motif tersembunyi yang ingin disukainya tapi, membuatnya sendiri dengan menempelkan kerah tidak ada artinya.
Dengan begitu pasti, setiap kali menghadapi pesulap seperti dirinya, seharusnya sama dengan wajah yang menakutkan.
Dibawa dengan pekerja toko Nefi menghilang ke bagian dalam toko.
Zagan tidak tahu pasti di mana akan bagus berdiri, karena sekarang dia menghindari pintu masuk dan berdiri di samping dinding.
Dan dengan cara itu, Manuel segera kembali.
「 Apakah koordinasi ini sesuai dengan keinginan anda? 」
「 Umu ...... Te, haaa? 」
Melihat Nefi keluar dari bagian dalam toko, Zagan membuka bola matanya.
Penampilan Nefi adalah sabuk kulit yang terbungkus tubuh telanjang.
Yang pasti, memang memiliki pakaian seperti bentuk. Puting dan selangkangan disembunyikan secara ajaib. Namun, segala sesuatu yang lain terpapar, tubuh mutiara dan dada bengkak yang tak terduga benar-benar tidak tersentuh.
Seakan kerah itu bagian dari itu, dia sama sekali menganggapnya setengah artistik tapi, tidak mungkin dia memesan sesuatu seperti ini. Jika pelanggan laki-laki atau pekerja toko laki-laki ada di sini Zagan harus berkeliling mencungkil bola mata mereka.
Nefi berbelok ke telinga putihnya yang murni, sepertinya dia berusaha menyembunyikan tubuhnya.
Reaksi yang tidak terlihat saat dia dengan tenang menggulung roknya tadi malam.
Seseorang yang benar-benar ingin mati bahkan tidak tahan terhadap rasa malu. Karena itu berarti dalam arti dia memegang beberapa keinginan untuk hidup, dia menjadi sedikit bahagia tapi, ini bukan saatnya untuk itu.
Dengan rambut putih bergoyang bergerak-gerak, gadis itu menyembunyikan tubuhnya.
「 Ah, umm, jangan lihat, tolong ......」
Seperti itu akan lenyap Suara Nefi mengembalikannya pada dirinya sendiri, entah mengapa dengan bangga Manuel mendorong dadanya.
「 Bagaimana? Bahkan untukku, aku menganggap ini sebagai pengaturan yang cukup lengkap. 」
「 Dimana selesai! Meskipun kamu disuruh memilih baju pas mengapa menjadi seperti ini? 」
「 Eh ......? Ada niat untuk menjawab selera pelanggan ......」
Seperti apa mata yang saya lihat.
--- Maa, setelah menaruh kerah pada anak yang lucu ini dan membawanya kepadanya, seharusnya seorang pesulap yang tidak bermoral ......
Nama yang disebut pesulap itu sendiri seperti sinonim untuk kejahatan. Berpikir sangat baik reaksi pekerja toko mungkin tidak masuk akal.
...... Tidak, bahkan dengan itu seperti itu tidak terasa bahwa pakaian ini bisa jadi.
Sambil memegang kepalanya, Zagan berbicara.
「 Apa yang dibutuhkan untuk gaya hidup normal adalah pakaian normal. 」
「 Eh- ...... Bahkan dengan bahan bagus seperti itu. 」
Dengan wajah pekerja toko yang tidak puas itu, sekali lagi pergi ke bagian dalam toko sambil membawa Nefi bersamanya.
「 Tunggu. Tinggalkan apa yang kau pegang di tanganmu. 」
Tanpa pertobatan, Manuel memegang pakaian dalam seperti pakaian bernoda.
Dipelototi Zagan, bahkan pekerja toko mengangkat tangannya dan mundur.
「 t tidaak Ini adalah lelucon, lelucon」
Sepertinya tidak mirip sama sekali, Zagan mengirim pandangan mencurigakan. Pekerja toko melepaskan pakaiannya, seperti lega dari dasar hatinya Nefi dibebaskan dari kekhawatirannya.
Dan akhirnya Nefi kembali setelah selesai mengganti pakaian kedua.
「 Saa, bagaimana? 」
「 Hou ......」
Kali ini, bahkan Zagan baru saja mengeluarkan desahan kagum.
Itu adalah pakaian dengan celemek yang dihiasi renda mencolok di atas sepotong biru murni. Kaki juga terlindungi dengan mudah berjalan dengan sepatu bot.
Rasanya seperti pakaian pelayan tapi, dia sejujurnya nampaknya imut.
Tampaknya entah bagaimana, ketidakpuasan Manuel memulai penjelasannya.
「 Ini adalah gaya pembantu ortodoks, baik satu bagian dan celemek adalah barang yang bisa digunakan sebagai seragam sutra. Selain itu sepatu botnya memiliki sihir penyembuhan yang ditambahkan pada mereka, sehingga kelelahan kerja berdiri berkurang. 」
Melihat itu tampaknya itu fungsional dan tidak buruk.
Mengamatinya lagi ada perasaan bahwa itu adalah produk yang bagus.
「 Bagaimana, Nefi? 」
「 Bagi saya, terima saja dari goshujin-sama apapun bisa diterima. 」
「 Oi, katakan sesuatu seperti itu dan mungkin masih pakai baju dari sebelumnya. 」
Murid terdekat dari pekerja toko bersayap itu berkilau tak menyenangkan, pakaian sabuk kulit ditarik keluar.
「 Thi, yang ini bagus goshujin-sama! 」
「 Umu Kemudian, akan diputuskan seperti ini. 」
Dengan Manuel Manuel membocorkan satu klik lidahnya. Pekerja toko yang sakit hati.
Setelah menyelesaikan tagihan, pekerja toko itu membisikkan sesuatu ke telinga Nefi.
(Bukankah itu bagus, goshujin-sama kamu menghargaimu.)
Meski Zagan tidak mendengar apa yang dikatakan, Nefi tiba-tiba membuka matanya lebar-lebar.
Lalu, dia dengan ragu mengangguk.
「 ...... Hai. 」
Ekspresi itu, entah bagaimana tampak sangat bahagia.
Setelah meninggalkan toko, Zagan mengajukan sebuah pertanyaan.
「 Apa yang kamu katakan dari pekerja toko? 」
「 Hai. Bahwa kau seorang goshujin-sama baik. 」
「 Apakah begitu? 」
Seharusnya hanya ekspresi perusahaan tapi, dia tidak mengerti artinya dalam perjalanan keluar untuk mengatakan hal seperti itu.
Pada bentuk Zagan memiringkan kepalanya, seperti dia puas Nefi membelai baju barunya.
(Menjadi berharga, menerima sesuatu seperti itu ...... apakah itu.)
Suara seperti itu bergetar dari apa benar-benar ingin mengatakan apa-apa untuk mempercayainya, tanpa sampai ke telinga siapa pun, ia lenyap dalam angin.

--- Baiklah, kemana harus pergi selanjutnya
Setelah berganti pakaian baru, nampaknya Nefi bisa berjalan lebih mudah. Dengan ini berjalan di sana-sini pasti baik-baik saja.
Dan, dia memiliki sensasi bahwa ada sesuatu yang menarik pakaiannya.
Sambil berbalik, Nefi dengan takut menggenggam ujung jubahnya.
--- Jadi begitulah. Mungkin setelah diputar oleh pekerja toko, lingkungan sekitarnya menjadi sangat menakutkan.
Memikirkan bentuk yang masih mengundurkan diri pada esok di mana sesuatu bisa dilakukan padanya, keinginan yang tak terduga untuk tersenyum entah bagaimana membuatnya bahagia bahkan di sini.
Tanpa melepaskan tangan Zagan, karena Nefi tidak memperhatikan apa yang sedang dia lakukan, dengan penuh perhatian berjalanlah.
Jadi saat berjalan, dia mendengar nada metalik yang kikuk.
Melihat ke atas, sepertinya ada smithy. Pedang dan baju besi yang digunakan oleh para ksatria dan tentara bayaran, disamping itu ada sebuah gunung alat logam kecil yang ditumpuk.
Di antara mereka, ada juga kerah budak.
「 Kami memasuki toko itu. 」
「 Hai. 」
Zagan menatap kakinya ke arah bengkel, Nefi juga mengikutinya.
Di dalam toko itu juga menjadi bengkel. Di dinding dan rak sejumlah produk berbaris, lebih dalam di dalam beberapa orang mencolok logam yang dipanaskan.
Sambil memanggil orang-orang itu, salah satu di antara mereka melompat kaget.
Maa, itu reaksi yang terjadi saat pesulap tiba-tiba menyampaikan suaranya.
Dengan tatapan ketakutan yang mengerikan, pria itu berbalik.
「 Apa, apa itu? 」
「 Oi, ada sesuatu yang saya ingin Anda lihat sekilas. 」
Yang datang adalah laki-laki kurcaci. Janggut belum tumbuh, tapi karena usianya belum diketahui. Dia bisa dilihat sebagai anak laki-laki, dia mungkin tengah umur.
Kurcaci mahir dengan tangan mereka, mereka dikatakan khusus dalam ornamen dan perangkat yang halus.
Zagan berdiri di depan Nefi.
「 Meskipun aku ingin kau melihat kerah gadis ini ...... Metode pemindahan, kau tahu? 」
Terkejut, Nefi menggelengkan tubuhnya.
Dari sana, dia menghadapinya dengan wajah berkata tidak percaya.
---Adalah? Kalau dipikir-pikir, apakah Nefi diberitahu bahwa kerahnya akan dilepas?
Dia menyadari itu tidak dikatakan.
Meski tidak dapat segera dihapus, mengetahui bahwa ada niat untuk menghapusnya perasaannya seharusnya lebih mudah, dia sangat berputus asa atas kemampuan percakapannya yang buruk.
Nefi dengan malu-malu membuka mulutnya.
「 Um, goshujin-sama ......」
「 Dengan kerah itu terpasang, sepertinya kau akan selalu menjadi properti Marchosias. Itu bukan sesuatu yang penting untukmu. 」
Setelah kembali mengatakan Nefi adalah sesuatu yang seperti itu, Zagan ingin menutupi wajahnya.
Namun, pipi Nefi memerah sedikit dan dia mengangguk.
「 ...... Hai. 」
「 ...... Umu. 」
Tidak tahu apa 『 Umu 』 adalah, butuh segala sesuatu Zagan harus menjawab seperti itu.
Jadi, si pendekar kurcaci itu mengangkat suara yang tampaknya bermasalah.
「 Hapus, kerah ini kan? 」
「 Aah 」
「 ...... Tolong, cukup dengan lelucon. Bukankah ini alat ajaib? Tangan kita tidak bisa menangani ini. 」
Nefi sedikit menurunkan bahunya, Zagan juga tahu itu.
「 aku ingin mendengar penjelasan struktural. Apakah itu sesuatu yang tidak bisa dilepas jika kuncinya hancur? 」
Meminta itu, tukang pedang itu memeriksa kerahnya dengan tepat.
Akhirnya dia menunjuk ke arah kunci yang menempel di kerah. Enam poros melebar dari logam di sekitar lubang kunci, yang terlihat mengikat kerahnya.
「 Tolong lihat kunci ini. Kerah ini dirancang untuk diperbaiki dengan hanya ini, jika kunci dihapus itu datang terpisah. Biasanya, itu. 」
Biasanya, untuk mengatakan sihir ditambahkan ke dalam konstruksi sehingga mekanisme yang dikandungnya tidak diketahui.
Zagan kembali mengangguk.
「 Mengingat bahwa sihir adalah kekuatan yang menjungkirbalikkan konsep alam, namun tetap terikat oleh konsep aslinya. Dengan kerah dengan struktur semacam ini, kunci seharusnya tidak menjadi sesuatu yang bisa disebut hiasan. 」
「 Setelah itu, ini sulit untuk memberitahunya tapi ......」
Pedang pedang itu membuat wajah seperti sulit untuk berbicara.
Sepertinya ada sesuatu yang sulit untuk didengar Nefi. Mengambil jarak dari gadis itu, ia berbisik dengan suara rendah.
(Mungkin, ada jebakan yang terpasang pada ini.)
(Perangkap itu?)
(Ya, jika dihapus tanpa mengikuti prosedur yang tepat, mekanisme akan diaktifkan ...... Paling buruk, ada kemungkinan sesuatu yang mengerikan akan terjadi pada kepala Ojousan ......)
Dia tidak ingin memikirkan keadaan yang mengerikan itu.
Itu sebabnya mengapa para ahli pedang mengotori kata-katanya.
--- Sebenarnya, berbahaya untuk menghapusnya dengan paksa.
Jika itu hanya masalah sederhana untuk menghancurkan kerah, itu tidak akan menjadi masalah dengan kekuatan Zagan.
Tapi bagaimanapun, apa yang bisa dikatakan sebagai kerah yang ditinggalkan oleh < Maou > menarik perhatiannya dan menyebabkan dia bersikap hati-hati, tampaknya bagaimanapun itu benar.
「 aku percaya akan lebih baik membukanya dengan kunci asli. 」
「 Maa, yang tampaknya terjadi. 」
Itu diketahui tapi, moderator di pelelangan tidak mengaturnya.
--- Sedangkan untuk gagasan, tidak ada satupun kecuali ......
Tapi bisa dikatakan bahwa kenyataan saat ini adalah bahwa ia tidak memiliki tangan untuk bermain.
Untuk saat ini, mengetahui apa yang ingin diketahui Zagan mengeluarkan beberapa koin perak dari sakunya. Kehilangan baju dari baju Nefi.
「 aku menghargainya. Ambil ini. 」
「 Tidak, tidak ada yang layak untuk melakukan renumerasi. Melainkan lebih dari itu, itu bahwa renumerasi tidak dapat diterima dari Anda. 」
「 ......? Arti macam apa ini? 」
Sambil mengambang senyum pahit, si ahli pedang kurcaci mengatakan ini.
「 Kami telah menerima bantuan darimu. 」
Dia sama sekali tidak ingat, Zagan memiringkan kepalanya.
「 Sekarang, ini terjadi sekitar setahun yang lalu. Ketika keretaku diserang, kau menyelamatkanku dan anak perempuanku. Kami panik dan kabur tapi, tanpamu tak kunjung marah. Entah bagaimana, tolong berikan pengampunanmu 」
Entah bagaimana tampaknya di antara beberapa orang gila yang dia jalani karena mereka adalah pengganggu, ada penyihir atau semacamnya. Jadi, sepertinya dia dan putrinya --- Sepertinya dia cukup tua untuk memiliki anak perempuan --- diselamatkan.
Dia tidak terlalu ingin menerima bantuan, tapi dia bersyukur bahwa dia tidak perlu membayar di sini. Zagan mengembalikan uang perak itu ke sakunya.
「 Lalu, mari selesaikan masalah ini, dan kamu bisa melupakan masalah yang tidak berarti. Aku juga tidak ingat. 」
Mengatakan bahwa, ada perasaan menutup-nutupi tidak menyerahkan sedikit perubahan, puteri pedang itu tersenyum dengan aneh.
「 Kita tidak akan melupakan ini. Jika ada sesuatu yang muncul lagi, silakan datang kesini. 」
Melihat dari pembuat pedang berkata seperti itu, Zagan dan Nefi meninggalkan smithy.
--- Apa ini, tentang hari ini?
Orang-orang di sekitarnya terlalu ramah sampai tingkat yang meresahkan. Apakah untuk mengatakan bahwa membawa Nefi membuat perbedaan ini sangat banyak.
Zagan tidak menyadarinya.
Wajahnya sendiri yang telah seperti dia membenci segala sesuatu di dunia, sekarang menunjukkan ekspresi yang jauh lebih lembut.

Setelah itu, pada saat mereka selesai membeli barang biasa, matahari mulai tenggelam.
Tidak mungkin, kembali ke kastil dari sini dan membuat Nefi membuat makanan menjadi tidak mungkin. Kelompok Zagan memasuki sebuah restoran kecil.
Karena waktunya setengah ukuran, bentuk pelanggan sedikit. Termasuk kelompok Zagan itu sekitar sepuluh orang. Ketika para pekerja toko berjalan di atas lantai kayu, kayu-kayu itu membuat kayu berderit, di langit-langit atapnya turun. Lampu yang tergantung di balok, samar-samar menyalakan berbagai meja.
Meskipun dia tidak tahu satu item pun di menu pesanan - kepada Zagan, nama makanan itu sendiri adalah sesuatu yang tidak diketahui --- untuk sementara waktu diberi semacam daging, seperti salad dan roti.
Sambil menunggu masakannya, dia melihat Nefi sepertinya ingin mengatakan sesuatu.
「 Apa itu? 」
「 Tidak, umm ......」
Ragu-ragu untuk berbicara, meski begitu, Nefi menyentuh kerahnya sendiri.
「 Goshujin-sama, kamu berniat melepas kerah ini? 」
「 Nn? Aah, mengatakan bahwa itu tidak dikatakan. Itulah maksudku. 」
Karena kata-kata ambigu sampai sekarang, sepertinya gadis itu tidak bisa memastikannya.
Setelah berhadapan langsung dan bertanya tentang hal itu, dia menjadi malu, Zagan menjawab dengan tumpul.
Jadi itu terjadi. Menegakkan kata-kata seperti 「 Tentu saja! 」Tidak akan keluar
Seperti Nefi yang berkonflik dia berulang kali membuka mulutnya tapi, kata-kata tidak akan keluar.
Meski begitu, membuat dia selesaikan pakaian wanita gadis itu membuka mulutnya.
「 Jika kerah dihapus, aku akan melarikan diri, apakah itu tidak dipercaya? 」
Nefi adalah elf. Diantaranya seseorang dikatakan berambut putih seorang individu dengan tenaga sihir yang sangat tinggi. Tanpa kerah ada kemungkinan menggunakan sihir.
Karena kerah itu terbukti bahwa gadis itu terikat di bawah Zagan.
Bagi Zagan, seharusnya tidak menjadi sesuatu yang tidak dia pedulikan.
--- Maa, dia mengira itu tidak bisa menjadi sesuatu yang tidak diperhatikan.
Tentu saja Zagan juga memikirkan bahaya itu.
Sesuatu seperti meminta gadis yang diperoleh dengan meminta jumlah yang tidak masuk akal yang disebut satu juta koin emas segera kabur bukanlah percakapan yang konyol.
Tidak seperti Zagan, seharusnya tidak ada alasan bagi Nefi untuk mendukungnya.
Hanya saja, meski begitu, dia mungkin akan melarikan diri ---
--- Bahkan saat itu, perasaan itu ingin menghapusnya.
Jika perasaan itu dijelaskan dengan kata-kata, tampaknya Zagan tidak dapat melakukannya.
Karena itu akibatnya, kata-kata yang keluar dari mulut itu seperti itu.
「 Menyenangkan Bagaimanapun, ini bukan sesuatu yang akan segera dihapus. Jangan berharap hal yang tidak mungkin. 」
Dia ingin memegang kepalanya.
Apakah itu setidaknya sesuatu sampai tingkat 「 Meski begitu aku ingin setidaknya melepaskan kerahnya. 」 Tidak bisa dikatakan
--- Mungkin, karena aku merasa ingin tetap berada di sisinya.
Seharusnya karena itu dia akhirnya menyuruhnya untuk tidak mengharapkan apapun.
Mengingat bahwa mengatakan sesuatu seperti "tidak mungkin" bukanlah cara untuk berbicara.
Apakah di suatu tempat tidak seharusnya ada beberapa buku catatan ajaib yang diklasifikasikan sebagai sesuatu seperti 「Cara untuk bercakap-cakap dengan anak perempuan 」 .
Pada kesempatan ini, ia berharap dari hatinya untuk seseorang, bahkan penipuan, untuk mengajarinya.
Meski begitu, Nefi mengangguk entah bagaimana puas.
「 Hai. 」
Melihat hal-hal yang tampak seperti hal-hal yang dikatakan pada gadis seperti itu, Zagan menahan kepalanya lagi.
Meski begitu, waktu yang dihabiskan untuk pingsan dalam penderitaan adalah, berlalu tak lama kali ini.
Segera makanan dibawa.
Menu tidak dilihat tapi, mereka sangat banyak item dari mimpi yang terlihat sejak lama. Tanpa bisa mengeluarkan kenangan saat pisau dan garpu terakhir digunakan, dia masih ingat metode penggunaannya.
Saat Zagan mulai memotong dagingnya, Nefi tetap memandangi masakannya dengan tenang.
「 Apa itu? Apakah kamu tidak tahu metode penggunaan sendok dan garpu? 」
Pastinya dia pernah mendengar ceramah tentang negara-negara di ujung timur yang menggunakan tongkat yang disebut "sumpit" untuk dimakan bersama.
Mungkin di mana elf hidup terpisah dari manusia di negara utara, pisau dan garpu tidak digunakan.
Dia bertanya memikirkan itu tapi, Nefi gemetar dan menggelengkan kepalanya ke samping.
「 Tidak, alasan seperti itu adalah ......」
「 Dalam hal ini makan. Bukannya perutmu tidak memiliki ruang? 」
Cara bicara dulu menjadi tumpul tapi sepertinya Nefi akhirnya terbiasa.
Membuat wajah bertanya-tanya tidak ada yang perlu ditakuti.
Seharusnya bukan sesuatu yang seharusnya sudah direalisasikan lebih awal.
Sebagai penyihir sihir Zagan bisa ditumpulkan oleh kelaparan tapi, sihir Nefi disegel oleh kerahnya. Selain itu sepertinya dia juga tidak memiliki stamina. Untuk mulai dengan berbicara tentang pagi itu daging kering dan susu, tidak ada tapi barang yang tidak bisa disebut makanan dimakan.
Seakan mengakui kata-kata Zagan, perut Nefi mengeluarkan suara mengerang yang lucu.
Telinga tajam Nefi yang tajam dicelupkan sedikit merah.
「 Um, apa boleh aku makan juga? 」
「 ......? Apakah ada beberapa alasan mengapa itu salah? 」
--- Omong-omong, mungkin menu di sini juga polos?
Namun kali ini reaksinya terasa seperti berbeda dari pagi ini.
Dari situ, dia tiba-tiba memikirkan kembali apa yang bisa disebut keadaan gadis itu.
「 ...... Dengan beberapa kesempatan, apakah ini pertama kalinya kamu makan seperti ini? 」
Nefi mengangguk.
--- Aah, begitulah ...... Bagi Nefi juga, apakah seperti itu ......
Entah kenapa pandangan Zagan menaati Nefi, sebuah pemahaman akhirnya terwujud.
Gadis itu sama dengan saya.
Tanpa kekuatan, tanpa tempat untuk menjadi, saya sendiri dari saat saya putus asa dengan apa yang disebut dunia.
Oleh karena itu Zagan mampu memberikan jawaban ini seperti tidak ada sama sekali.
「 Maka jangan pedulikan itu. Ini juga sesuatu seperti itu untukku. Tidak apa-apa makan apa pun yang menurutmu terasa lezat. Seorang teman yang perlu diperlihatkan pengekangan di tempat seperti ini, tidak ada di depanmu. 」
「 ...... Tapi. 」
「Enak dimakan Ini adalah toko kecil tapi, dibandingkan dengan daging kering pagi ini, ini jauh lebih baik. 」
Mengatakan bahwa, satu potong daging dibawa ke mulut, sebenarnya rasanya sulit untuk diketahui.
--- Apa yang terjadi sebelum kerah belum selesai? Dan bagaimana seharusnya undangan untuk makan biasa dilakukan?
Dengan pertanyaan atau kecemasan seperti itu, tidak ada tempat untuk mencicipi.
Tangan kecil Nefi mencengkeram bibirnya. Jatuh sembarangan dari sudut mata, apa yang bisa jadi imajinasinya, kebiasaan seperti tersenyum terlihat.
Dari sana, kedua tangan saling mendekat dan mengambil garpu.
「 Itadakimasu. 」
Item pertama yang diraihnya adalah tomat kecil. Mencoba menusuknya dengan garpu, tanpa berjalan dengan baik, tergelincir.
Nefi hampir tidak bisa menggerakkan ekspresinya, ujung telunjuknya yang tajam dicelupkan warnanya merah samar. Sepertinya, ini memalukan gadis itu.
「 ...... tsu」
Melihat tatapan Zagan, Nefi tiba-tiba menggelengkan tubuhnya, dan mengambil satu sendok kali ini. Kapal seperti rongga dengan baik meraup tomat, akhirnya dibawa ke dalam bibir merah muda.
「 ......? 」
Berguling-guling di atas lidah, Nefi membuat wajah seperti tercengang. Tentunya seharusnya tidak ada rasa.
--- Menjilatinya tidak akan menghasilkan rasa apapun. Chew it!
Dia ingin memberi nasehat tapi dia tidak memiliki kepercayaan diri untuk mengatakannya dengan baik. Bagaimanapun, jika Nefi sendiri diberitahu hal seperti itu, dia akan merasa malu.
Menontonnya sambil memberi sorak sorai di dalam hati, akhirnya Nefi menggigit tomat.
Dengan menyemprotkan suara sesuatu yang hancur datang, mata Nefi terbuka lebar dan bulat.
「 Bagaimana, bagaimana ......? 」
Mungkin tidak bisa menjawab untuk beberapa saat dia diam-diam tidak menggerakkan mulutnya, dia mengangguk. Saat itu rambut putihnya yang putih mencapai payudaranya dan terjatuh.
「 Lezat, jadi, aku rasa. 」
Mengatakan bahwa, mungkin merasa kata-katanya tidak cukup, dia memperbaiki perasaannya menggelengkan kepalanya.
「 Pertama kali, makan, ini. 」
Memikirkannya, kata-kata "belajar dari menonton" dikatakan saat dia mengatakan bahwa dia bisa menciptakan makanan buatan tangan, dia mungkin tidak memiliki lingkungan di mana dia bisa makan dengan benar.
Seharusnya keadaan itu menyedihkan, malah sesuatu seperti afinitas yang menggelegak di Zagan dan mukanya berubah menjadi santai.
「 Apakah itu menarik minatmu? 」
「 aku tidak mengerti, nah. 」
Mengatakan itu, sendok itu meraup tomat lain.
「 Rasa manis yang lebih banyak diharapkan. Namun, sangat bersemangat ...... makan sesuatu seperti ini, ini pertama kalinya. 」
--- Ah-, tentu tomat kecil mirip dengan bola permen.
Zagan juga mengira itu permen dan mencuri dari sebuah toko, saat memakannya itu asam dan dia kecewa. Jadi setelah itu pemilik toko menangkapnya dan memukulinya dengan berat.
--- Jadi begitulah adanya. Dia perempuan. Dia menyukai hal-hal yang manis.
Dia melihat ini adalah pertama kalinya mengetahui sesuatu yang bisa disebut preferensi Nefi. Dia seharusnya melihat tentang memesan makanan penutup manis sesudahnya.
Sambil memikirkan itu, Zagan juga meraih tomat dengan garpunya.
「 Mu ......」
Namun, ia tergelincir dengan cara yang sama seperti Nefi.
Kedua kalinya, ketiga kalinya ditantang tapi, memang tidak bisa ditembus dengan baik. Berpikir baik saya juga biasanya tidak menggunakan garpu. Dia mengundurkan diri dan merasa sudah waktunya untuk beralih ke sendok.
Tomat itu digoreng oleh sendok Nefi.
Sendok itu dikepung menuju Zagan.
「 ...... Silakan. 」
「 Apa, apakah ini ......? 」
Zagan tiba-tiba membuka matanya lebar-lebar.
--- Ini, apa ini disebut makan ...... tsu?
Hal ini terjadi di suatu tempat, di masa lalu dia pernah melihat ini.
Seorang laki-laki dan perempuan yang sepertinya sudah terbiasa menggunakan sendok dengan permen seperti ini - meski sekarang ini tomat - untuk memberi makan satu sama lain.
Pada saat itu sebuah kebencian yang bahkan saya tidak dapat menjelaskan dibangun, itu bukan sesuatu yang khusus perasaan. Tidak mungkin, hari dimana saya akan dihadapkan dengan hal ini sepertinya telah tiba.
Sambil memegangi wajah yang tersusun, ujung telinga Nefi menjadi merah. Menonton sebentar, pipinya tersipu sedikit.
--- Mengatakan itu, ini, apakah itu sendok Nefi dimasukkan ke dalam mulutnya.
Saat Zagan juga gugup sendok itu mendekati mulutnya.
Berguling, tomat itu masuk ke lidahnya.
Menggigit dengan tetesan yang penuh dengan rasa sakit meluap.
「 ...... Delicious. 」
「 ...... Hai. 」
Dari situ, Nefi mengeluh seperti bisikan.
「 Goshujin-sama, tidak akan memberikan perintah apa pun. 」
「 Itu memang begitu. 」
Sejak itu, sampai batas tertentu ada unsur yang masih belum dia ketahui untuk dibicarakan. Dia memang merasa harus memberinya peran, dia masih belum tahu pesanan apa yang mungkin bagus.
Ekspresi Nefi masih tidak berubah, meski begitu, dia mengangguk seperti dia telah mengkonfirmasi sesuatu.
「 Goshujin-sama, aku merasa bahwa aku ingin menggunakannya untuk goshujin-sama, apakah itu diperbolehkan? 」
Artinya, instan Nefi pertama menaruh harapannya sendiri melalui mulutnya.
Namun, dengan sengaja menggunakan kata-kata itu, dia merasakan kesan aneh yang bisa disebut menarik.
Tentunya, selama keinginan diadakan ini seharusnya tidak menjadi tempat untuk sesuatu seperti ragu-ragu.
--- Meski begitu, tidak meminta dirinya sendiri tapi demiku?
Sekadar ini, Zagan bisa menjawab secara alami.
「 Diperbolehkan Tidak apa-apa untuk itu seperti harapan Nefi. 」
...... Akibatnya, tidak ada satu pun gaya sombong yang bisa digunakan.
Meski begitu Nefi mengangguk dengan wajah serius.
「 Hai. Aku akan berusaha ke dalamnya. 」
Meski itu jawaban yang sangat kaku, meski begitu ia senang bisa menampilkan kemauannya sendiri.
「 U, umu. Aku akan bergantung padamu 」
Seakan menutupi rasa malunya ia menikam tomat dengan garpunya, kali ini ditikam dengan baik.
Zagan dengan malas membawanya ke mulutnya, Nefi yang mengundurkan diri adalah orang yang akan hadir.
「 ......? 」
Seperti arti kebiasaan itu yang tidak diketahui, Nefi sedikit memiringkan kepalanya.
--- Saat ini, itu bukan sesuatu yang telah saya lakukan.
Apakah tampaknya tindakan ini mungkin tindakan tidak sadar? Padahal kalau rasanya seperti itu memalukan.
Namun, yang malu adalah Zagan. Untuk waktu yang lama, menjaga postur tubuh itu sulit meski dengan kekuatan sihir.
「 Kamu memang menyukainya? Kamu harus makan 」
Mengatakan itu, Nefi akhirnya sepertinya memperhatikan kembalinya nikmat sampai sekarang.
Bukan hanya telinga tapi bahkan pipinya pun dicelup sedikit merah, meski begitu mulutnya terbuka dengan malu-malu.
Bibir berwarna merah muda dibuka dan gigi putih bersih terlihat. Dari sana terlihat lidah peregangan yang anehnya menawan. Ujung lidah itu menyentuh tomat merah murni, sambil tersentak seperti suara yang digulung ke bibirnya.
Setelah melepaskan tetesan garpu tumpah dari dalam, menyentuh dagu gadis itu.
Seolah tak bisa menahan rasa malunya, Nefi menutupi wajahnya.
Entah bagaimana rasanya disiksa. Namun, yang dinanti-nantikan Zagan adalah, datang ingin melihat lebih banyak wajah itu.
「 Bagaimana? 」
Dengan penuh keberanian mengajukan pertanyaan itu, sambil memandang ke luar dari celah jari-jarinya, Nefi terlalu serius mengangguk.
「 ...... itu enak sekali. 」
「 ...... begitulah adanya. 」
Meski itu adalah sesuatu yang saya lakukan, itu jika terasa seperti sesuatu yang tidak dapat diterima telah dilakukan.
Namun, sementara pertukaran itu menjadi tontonan bagi orang-orang di toko itu, pasangan itu memperhatikannya dan merasa terganggu saat mereka selesai berada di toko.
Pasangan yang canggung, untuk saat ini menyadari apa yang bisa disebut hubungan pelayan utama mereka bersama dan menyusun diri mereka sendiri

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5